Partikelir (2018)

15.21

Untuk blog.

Jadi ini adalah film debutnya Bang Pandji Pragiwaksono sebagai sutradara, penulis skenario, dan juga aktor dalam film ini. Ngikutin dua rekan kompatriotnya yang udah duluan, Raditya Dika sama Ernest Prakasa.



Sayangnya, gak terlalu menuhin ekspektasi gue, sebenarnya. Ya, bisa dibilang dulu Bang Pandji suka mention film buddy cop dan detektif terkenal yang bikin dia terinspirasi kayak film Lethal Weapon, 21 Jumpstreet, terus Hot Fuzz, bahkan Sherlock Holmes, sayangnya kalo mau bandingin sama film-film terkenal tadi kayaknya masih jauh, deh.

Filmnya bercerita tentang Adri (Pandji Pragiwaksono) dan Jaka (Deva Mahendra) yang berusaha menguak kasus gembong narkoba jenis baru namanya "rantau". Yang ternyata....


Walaupun dari segi komedi banyak yang menghibur, yang bisa dibilang kata gue komedinya banyak yang absurd. Kadang ada penonton ketawa, kadang ada yang enggak, tapi ada juga yang pecah satu bioskop. Dari segi komedi sih menurut gue berhasil banget bikin penonton ketawa. Banyak adegan pemecah yang gue suka dan bikin gue terkocol-kocol. Sayangnya gue lebih banyak ketawa gara-gara Deva Mahendra sama Ardith Erwandha ketimbang gara-gara Bang Pandji. Kenapa ya? 

Terus, orang yang suka telat itu bikin kesel sih.

Tapi yang miss adalah adegan pembukanya yang bikin bingung, terus soundtrack-nya kenapa gak yang keren aja gitu Bang Pandji. Kenapa dipilihnya lagu "woow kamu ketahuan, pacaran lagi dengan dirinya teman baikku woow" kenapa itu?? padahal udah keren sih idenya adegan kejar-kejaran di atas bus transjakarta tapi ya soundtracknya itu lho



Dari segi cerita, gue rasa kurang mengalir. Film yang bertabur bintang sebenarnya. Deva Mahendra. Lala Karmela yang jadi istri Jaka, ada Kang Epi Kusnandar, ada Jessica Veranda, Shinta Naomi, para stand up komedian yang kondang kayak Gilbhas, Rigen, Awwe, bahkan Tretan Muslim. Sayangnya, porsi tampil Coki sama Muslim sedikit banget. Dan seperti kebingungan berusaha menyatukan semua bintang dalam film yang berdurasi cukup bentar ini.

Segi aksinya juga kurang. Padahal bilangnya komedi aksi, tapi aksinya itu terkesan kurang serius, gitu, lah. Yang digarap serius malahan aksi gitingnya doang. Terus, kadar detektif-nya kurang banget. Seolah-olah film ini menyangka penonton sudah tahu petunjuk-petunjuknya. Bahkan, harusnya di awal dijelasin apa itu rantau, tapi malah dijelasin baru di tengah-tengah.... 

Untungnya endingnya bagus, sih, menurut gue. Ada momen dimana gue rasa film ini udah selesai, tapi ternyata masih ada lanjutannya dan ternyata disitulah letak keseruannya.

Dari gue cuma ngasih 7/10 aja, ya, Bang. 

Buat yang penasaran sama debutnya Bang Pandji, tontonlah, walaupun dari segi cerita bagusan Ernest Prakasa, sih tapi menurut gue lucuan ini, kok, dari pada film Ernest. Sumpah. Banyak yang bilang lucuan film Ernest, menurut gue lucuan film ini. Komedinya lebih gak tertebak dan gue suka komedi yang absurd. 

(9-,-)9

Jangan lupa like, comment, dan juga subscribe jadi pembaca setia blog ini karena bakal ada review lagi kalo gue habis nonton film di bioskop yang pastinya yang terbaru dan terupdate. Selain itu, gue mungkin juga akan pos soal tips psikologi, keresahan keseharian, dan juga mungkin talking talking tentang Liverpool dan sepakbola. Stay tunes!! Kalo bisa subscribe via email, di sisi sebelah kanan blog ini karena gak perlu capek-capek buka browser kalo ada pos baru langsung masuk via email. Gokil gak tuch!


You Might Also Like

2 komentar

  1. Kemarin liat trailer ini di bioskop, cukup lucu sih kayanya, tapi kalo mau nonton rasanya nanti dulu deh soalnya budget buat nonton bener2 diirit nyahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stay tunes untuk mendapatkan info updatean ttg movies Kak Umi !! Makasih sudah mampir dan ngelove twit juga !!

      Hapus

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!

si Mamba Hitam. 2014-2018.. Diberdayakan oleh Blogger.