Me and Justice League (2017) - B

Untuk blog.

There are heroes among us. Not to make us feel smaller, but to remind us of what makes us great. -Lois Lane

Yo, setelah sekian lama gua hanya mengunjungi bioskop sendiri.. akhirnya.. gua senang sekali dapat mengunjungi bioskop berdua.. 

sama teman.. cowok, tapi.

Yaitu Acul. Ata Cules .. Orang Ponorogo kembarannya reog. Hehehe. Damai, Cul.

Justice League poster via Nerdist.com

Perkenalkan lagi, nama gua Fauzy. Mahasiswa psikologi dari Kuningan, Jawa Barat kuliah di Yogya yang kerap dipanggil makuku alias mahasiswa kupu-kupu yang sering di-roasting sama teman sendiri pergaulannya gak luas karena sehabis kuliah langsung kuliah lagi..

Oh, tidaaaak!


Agak telat sebetulnya bahas Justice League, well tapi masih ada bioskop yang nayangin kok, karena lumayan udah diketik postingannya dan sudah panjang pula jadi sudahlah mending telat daripada entar hamil duluan.

Justice League adalah sebuah film superhero dari DC Universe yang merupakan kelanjutan dari Batman vs Superman yang nyeritain kelamnya dunia tanpa ada Superman yang sudah mati di film Batman vs Superman. Dunia tanpa hadirnya sosok Superman membuat Batman harus mengumpulkan kekuatan dan membentuk sebuah tim bernama Justice League untuk melawan teror yang sangat kuat yang dapat menghancurkan dunia. Sosok tersebut adalah ...

Awkarin.

Kemarin habis ulang tahun yang ke-20 dikasih kado ultah sama teman-temannya Durex, Fiesta, Sutra..

Maksudnya, apa? Maksudnya, apa?

Bagi-bagi, kek, kondomnya ..

Rating: PG-13 (for sequences of sci-fi violence and action)
Genre: Action & Adventure, Drama, Science Fiction & Fantasy
Directed By: Zack Snyder
Written By: Chris Terrio, Joss Whedon
Cast: Ben Affleck, Amy Adams, Gal Gadot,  Ezra Miller, Jason Momoa, Ray Fisher, Jeremy Irons, Ciaran Hinds
Runtime:
Studio: Warner Bros. Pictures

Okay, biar gak jadi one-sided man atau yang sering terjebak dalam sudut pandang sendiri kalau film DC itu gak bisa ngalahin kebagusan film Marvel (Guardian of the Galaxy sama Spiderman: Homecoming bagus banget!). Gua kasih kesempatan buat Justice League dan sebelum masuk ke bioskop pun tidak ada ekspektasi yang gua kasih untuk film ini, so this is my opinion.

Menurut gua tumben film DC bisa gak ngebosenin yang buat gua cukup menghibur. Kayaknya, yang rumornya sih efek ada campur tangan Joss Whedon (yang dulu pernah nge-direct The Avenger) dalam tugas pos-produksi yang sedikit ngefek ke film ini yang lebih bagus dari film DC sebelum-sebelumnya. Yang kalo mau dibandingkan, action di film ini kalo kata gua lebih seru daripada adegan aksi di film Thor Ragnarok. Walaupun, ya, gua akuin film DC itu gua gak ngerti yaitu ketagihan banget bikin adegan slow-motion. Dikit-dikit bikin slow-motion. Wonder Woman jalan kaki biasa dibuat slow-motion. Flash yang harusnya cepet, eh, malah, di-slow-motion. Gua takutnya kalo nyorot siput di slow-motion

Padahal udah slow, ngapain di-motion, kan?!!!

Yang membuat gua suka dengan film ini adalah gak hambar-hambar amat kadar komedinya. Jadi actionnya ada, dark-nya ada, bijaknya, dan masih bisa bikin nyengir.. walaupun sedikit. Yang menurut gua, komposisi film itu harusnya begini. Gak kayak Thor Ragnarok yang pesan moralnya datar, tapi gila komedinya.. eh..

Batmannya Ben Affleck di sini menurut gua sangat manusiawi, kekuatannya cuma duitnya doang. Yang lainnya dodol. Aduh, keliatan sudah sangat kolot Batmannya, njir. Apalagi pas lawan... (sensor), dodol banget dah. Yang disayangkan kenapa tidak ada bumbu keromantisan antara Batman dengan Wonder Woman padahal chemistry-nya sudah sangat pas, tinggal nunggu timing yang pas aja dan si Batmannya berani buat nyepik dikit, Wonder Woman pasti bakal langsung klepek-klepek kayak ikan mujair kalo keluar dari air.

Yaiyalah langsung klepek-klepek, wong, dia kaya banyak cicis-nya. Siapa yang gak mau sama horang kaya?

Yang lebih dodol lagi The Flash-nya, dari yang dulu gagah dan ganteng diperanin sama Grant Gustin mengalami karakterisasi yang dodol diperanin sama Ezra Miller (yang masih gua inget perannya di The Perks of Being Wallflower konyol pisan). Tapi, masih bisa ditingkatkan lagi walau cuma bisa bikin gua nyengir doang dan bilang "Apaan, tuh" eh maksudnya "Apaan, sih", belum sampai terkekeh-kekeh keselek boncabe. Belum. Tapi, sang pelacur kata, Kak Icha malah kesenengan ngeliat si Ezra ini, gua bingung padahal lucuan gua, hehehe. Salut, lah, karena dapat memberi warna tersendiri dan menjadi penyeimbang untuk film DC yang terkenal dark. Tapi, katanya review Moovvie, sih film Justice League ini banyak lawakannya tapi buat yang gak ngerti gak kerasa, gua lagi-lagi setuju karena teman gua si Acul sering ketawa-ketawa di saat gua kagak ngeh dan berarti film Justice League ini bisa diibaratkan kalo stand-up comedian di Indonesia itu Indra Frimawan. Anda tonton saja video roasting-nya di Majelis Lucu yang nge-roasting Fico Fachriza itu aneh banget, hanya yang mengerti dunianyalah yang dapat menyukainya.

Selain itu, tik tok Batman sama Aquaman itu lumayan menghibur seperti Hulk dan Thor tapi kadarnya kemunculannya reinkarnasi Khal Drogo jadi manusia air mineral ini diceritain latar belakang hidupnya cuma sedikit, padahal ceweknya cakep bet tapi nongol cuma sebentar. Mungkin bakal ditelanjangin lebih dalam di film single-nya Aquaman, gak sabar nunggu Khal Drogo beraksi lagi bawa-bawa garpu ngendaliin air, tapi bisa ngendaliin airnya cuma sebentar. Semoga Mother of Dragon gak marah, ya, kamu selingkuh sama cewek yang lebih cakep.




Terakhir, ada karakter baru yaitu Cyborg yang buat gua dia adalah Iron Man versi kere, eh tapi kasihan di telantarin babehnya kalo gak salah.. agak sedih, ya, mungkin kamu harus berteman sama Batman biar dikasih kostum yang agak kerenan dikit. Kostumnya gak bikin gua kagum, first impresion masih standar.

Dan yang sangat mengganggu itu ada satu adegan berpacaran di kebon jagong, itu sangat mengganggu sekali untuk superhero sekelas DC, aduh pacaran dimana gitu, kek, flyover atau apa..

Overacting, eh, maksudnya, overall, gua akan memberi IPK untuk film ini..

B (cukup menghibur)

Terima kasih Acul karena sudah nemani gua yang biasanya alone, di sini gua cocok sama tag line film Justice League yaitu "You Can't Save The World Alone" kalo keadaan gua "You Can't Watch Movie Alone". Fyi, Acul itu nama sebenarnya Ata, karena dia fans Barca gua panggil aja dia Acul singkatan dari Ata Cules. Matur suwun sugeng rawuh, bro karena sudah mau menemani gua untuk menjelajah Cinemaxx untuk pertama kali, langsung nyobain Atmos di sana, dan ternyata.. kursinya Cinemaxx lebih empuk daripada di XXI dan nonton di bangku bagian depan pun masih bisa enjoy gak kayak di XXI yang nenggak banget.

Oke, off the record. Dracarys!



(9-,-)9
 

Comments

  1. Seriusan Awkarin dikasih kondom sebagai kado ultah? Wah parah parah parah.... aku juga mau :( Buat bahan penuntas rasa penasaran aja sih. Mau tau bentuk kondom dan kelenturannya itu gimana. Daripada beli sendiri tapi gak kepake, kan rugi.

    Om Zack Snyder emang hobi slow motionan sih. Entah kenapa. Tapi pas adegan The Flash nolongin Wonder Woman itu cukup apik sih menurutku. Dan HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Iiiiih Ezra Miller lucuk ah. Aku memang udah lama suka sama dia sebelum nonton JL ini, jadi dia mau ngapain aja aku tetap suka~

    Btw, titip salam buat Acul ya, Fauzy.

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!