Me and Stranger Things

Untuk blog.

Hai, Cuy.

Kenalin lagi aja.. gua Fauzy, mahasiswa psikologi spesies kupu-kupu dari Kuningan yang lagi ngejar S. Psi di Yogyakarta. Lagi ngidam pengen bahas Stranger Things yang lagi hits nih. Selain itu gua update pun karena lagi semangat-semangatnya karena Liverpool abis menang 3-0 versus Southampton dan Mohammad Salah sementara memucuki puncak top skor Liga Inggris. Saking semangatnya abis ikut nobar langsung tepar sakit meriang, badan panas, dan batuk batuk. Lanjuut ..

Poster via Kylie Lambert


Stranger Things adalah sebuah judul sinetron Holywood atau yang sering disebut sebagai TV series yang tayang di Netflix, tapi gak kayak sinetron Indonesia yang satu episode gak ditonton pun bodo amat karena ceritanya gak penting kalo ini tiap episode harus ditonton karena nyambung sampai episode terakhir.

Series ini berhasil menarik perhatian masyarakat, nyatanya di 35 hari penayangannya udah ditonton sama 14,07 juta orang remaja usia 18-19 tahun ngalahin Daredevil 2 sama Making a Murderer (dari sumber ketiga karena Netflix gak pernah terang-terangan soal viewers gak kayak youtubers zaman now yang makin gencar cari viewers apalagi youtubers clickbait). Gak cuma itu, series ini juga bikin nostalgia karena setting-nya ada di tahun 80-an dan karakternya kebanyakan anak-anak yang super ucul nan imut.

Di season pertamanya, Stranger Things nyeritain misteri tiba-tiba hilangnya William Byers (Noah Schnapp), bocah yang hidup di kota kecil yang bernama Kota Hawkins. Nyatanya hilangnya bocah ini bikin ibunya, polisi, dan teman-teman satu komplotannya penasaran dan pengen nyari tahu yang ternyata berkaitan dengan eksperimen rahasia pemerintah, aura mistis terduga alien, dan juga satu gadis yang aneh.

Gua sebenarnya bukan orang yang ketika denger ada series bagus langsung jump in nonton, gua nanya dulu teman gua yang satu selera kayak suka GoT, Rick and Morty, dan juga Breaking Bad... ternyata ada yang udah nonton, si Fazrin, katanya ceritanya bagus dan sinematografinya keren. Di Twitter pun ada satu teman gua yang juga suka GoT berisik-berisik rajin nge-RT tweet jokes-jokes dari Stranger Things. Jadilah capcus berani nonton. Ternyata kagak salah, beud.

Will, Mike, Dustin, Lucas. via CNN.com

Stranger Things kalo buat orang-orang dewasa madya dan akhir mungkin nostalgia zaman 80-an, terus banyak penghormatan di detail-detailnya buat film-film Spielberg sama Stephen King. Ya, itu buat orang-orang Amerika atau orang Indo yang sering nonton film Holywood, mungkin kalo yang awam apalagi orang tua Indonesia mana tahu, kan, film Spielberg atau Stephen King.. taunya paling Sisworo Gautama Putra yang bikin Pengabdi Setan versi jadul, film-film Suzanna, Bangkitnya Nyi Roro Kidul dan Sundel Bolong.

Buat gua yang baru dewasa awal (masih 19 tahun menuju Sweet 20), Stranger Things bikin nostalgia sama masa kecil. Karakter utamanya di sini kan ada satu komplotan yaitu Will (Noah Schnapp), Mike (Finn Wolfhard), Dustin (Gaten Matarazzo), terus Lucas (Caleb McLaughin). Yang waktu gua kecil nemu teman yang sehati itu pas kelas empat SD, gua ketemu Jimmy sama Yogi. Kita main bola bareng, gua bisa main PS gara-gara diajak mereka berdua. Kursus bahasa Inggris bareng, sampai waktu mau tutup tempat kursusnya karena yang kursus cuma dikitan dan yang kursus terakhir itu kita bertiga. Trus, nyetel kaset mp3 yang satu kaset isinya lagu banyak banget seabrek karena dulu belum tahu download lagu, kan, akhirnya malah direkam pake hape nokia, itu pun pinjem hape ibu. Zaman-zaman lagu Kangen Band yang Yolanda itu pas gua nemu lagu Kangen Band dikasih tau Jimmy kayak nemu harta karun, Coy. Golden Age, pokoknya.

Dan yang gua kagum, dialog-dialognya di Stranger Things itu natural, bro, kayak skenarionya gak dibikin sama orang dewasa soalnya banyak, kan, yang kalo dialognya buat anak-anak, eh, malah tiba-tiba ngomongnya kayak orang dewasa (cc: sinetron Indonesia). Mungkin emang segala sesuatunya udah dipersiapin sama Duffer Brothers, sebelum proses shooting-nya pun prosesnya gile, nih:

Via IG: @Heroid.id

Yang kayaknya mereka itu keliatannya gak akting, deh. Pemeran Dustin aja yaitu Gaten Matarazzo gua nonton live IG-nya, kan, kata dia sok-sokan ngasih tips buat ikut casting, "Kalo pas ikut casting biasa aja, don't dress up like a role in the film." Yang menurut gua ternyata dia gak niat casting ternyata, eh, beruntung kepilih.

Hehehe.

Enggak, kok becanda. Pokoknya karakter Dustin paling gua suka, apalagi di season 2-nya nanti sangat mencuri perhatian banget and I really like him. I love Dustin.

Trus, karena Stranger Things ini ceritanya misteri, ya, kan, pokoknya thriller sama ceritanya asyik buat diikutin dan feel-nya sama kayak lagi nonton 10 Cloverfield Lane. Setiap episode kalau dihayati bakalan naik beat-nya secara konstan sampai akhir. Alurnya enak, gak terlalu cepat dan gak terlalu lambat kayak gua nonton series thriller Riverdale itu rasanya cepat banget bikin ngos-ngosan. Kalo ini enak dan episodenya pun gak terlalu banyak jadi gak kerasa tiba-tiba satu season udah kelar. Jadi kalo nonton weekend Sabtu-Minggu bisa langsung di-bingewatching aja atau diseruput abis gak bertele-tele dan bisa langsung kembali ke kehidupan nyata lagi dengan cepat pas Hari Seninnya tanpa ada satu episode yang masih belum ditonton. Soalnya kalo ada yang belom ketonton pas seru-serunya keburu Senin pas kuliah kepikiran terus, akhirnya males kuliah, gak mau ngerjain tugas, kehidupan sosial sama teman-teman berantakan karena kenyataan dan khayalan gak seimbang.

Buat gua nyari kekurangannya susah tapi ada yang ganggu banget di Stranger Things ini yaitu karakter ibunya Will, Joyce Byers (Winona Ryder). Masya Allah, Joyce Byers mirip banget sama ibu gua. Berisik banget dan rempong, yaiyalah karena anaknya hilang.. selain itu yang bikin mirip adalah badannya cebol. Hehehe. Sorry, Bu, Aa mencoba jujur, transferan jangan di-cancel ya.

Dan yang gua gak suka itu sama kakaknya Will, Nancy Wheeler (Natalia Dyer), yang ceritanya di season 1 ini kayak side-plot-nya tapi masih berhubungan. Pokoknya gua gak suka sama dia. Idih, lu liat aja deh sendiri di season satu kerjaannya gimana. Dan terakhir, masih berhubungan sama Nancy, karena dia adalah pacarnya yaitu yang jadi pentolan di sekolah Hawkins yaitu Steve Harrington (Joe Keery) yang menurut gua mukanya nanggung. Nanggungnya itu tiap liat Steve gua kayak pengen nanya, "Dia ini mirip Andrew Garfield apa mirip sama yang jadi Harry Potter (Daniel Radcliff)?"

Mirip, kok setengah-setengah?!! Coba liat sendiri, deh.



Nah... gimana menurut kalian?

Setelah bacanya ini jadi penasaran, gak? 

Gak? Yaudah, kalo gitu. Capek-capek lu baca ini, dasar buang-buang waktu, sana mending kerjain PKM! Hehehe..

Kalo penasaran, pas weekend nanti mumpung masih hits nih, kalo PKM udah jadi.. atau kalo lu anak teknik, laprak udah selesai.. nonton dulu season satunya, gua mau ngomongin season duanya di pos selanjutnya...

Stay tunes!!
(9-,-)9


Comments

  1. Iya, ya, kayaknya ngehits banget ini serial. Tapi saya tahun ini lagi getol ikutin serial Marvel The Defenders, dan yang baru rilis The Punisher. Dua-duanya mantap!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Goks! Gua juga lagi on-going nonton The Punisher nih, tapi baru satu episode.. hehehe

      Mantap kening lebar! Nonton dong Stranger Things, biar bisa satu hati kita!

      Delete
  2. Dari pas mulai season 1 udah tertarik, tapi sampai detik ini belum tergerak buat donlot sama nontonnya. Dari Netflix paling suka nonton FTV sama film dokumenternya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, asoy nih anak tirto mah nontonnya dokumenter. Mantap. Eh, gua juga nonton dokumenter sekali-kali. Yang paling berkesan di benak gua itu dokumenter yang nyelamatin lumba-lumba di Jepang sama dokumenter DOnald Trump bisa kepilih jadi presiden. Nonton gak, Kang Arif?

      Nonton STranger Things juga, dong. Biar sehati kita. Jokes-jokes di situ asyik juga, kok.

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!