Me and Djancuk!

Untuk blog.

Perkenalkan gua Fauzy dan gua adalah mahasiswa psikologi dari kabupaten gak terkenal, Kuningan (Jawa Barat) yang sekarang kuliah di Yogyakarta.


Jujur, pertama kali ke sini gua ngerasa aneh, banyak yang bilang “djancuk!”. Djancuk itu apa sebenarnya? Semacam keripik apa gimana? Karena di Kuningan, “cuk” itu korelasinya sama “cucuk” yang artinya “duri ikan”. Deketan juga sama “cucut” yang artinya “ciuman”, taulah kalo ciuman kan kayak ikan cucut, hehehe,  mungkin kalo zaman now udah diganti sama “cipokan”.

Tapi, lama-kelamaan gak asing lagi kalo banyak yang bilang djancuk karena djancuk itu emang ekspresi kemarahan. Malahan gua yang bukan orang Yogya asli juga jadinya ketularan bilang djancuk.

Misalnya kalo gua bilang djancuk, itu artinya gua lagi marah. Atau kalo gua tiba-tiba gua bilang djancuk, itu artinya gua lagi tiba-tiba marah. Atau bisa jadi tiba-tiba ketika gua bilang djancuk, itu artinya bisa jadi tiba-tiba gua lagi marah.

Tapi walaupun enak dipake buat ekspresi kemarahan, djancuk ini gak bisa dipake untuk selain kemarahan. Misalnya pas lagi sopan minta duit ke orang tua.

“Bu, Aa minta duit buat beli seblak seuhah.”

“Ini ibu kasih 10 ribu kembaliannya ambil aja.”

“Makasih, Bu. Djancuk.”

Nah, itu gak boleh, sekalipun bilang djancuknya dengan tanda titik, gak pake tanda seru, sekalipun sopan dan lemah lembut tetap gak boleh.

Trus, di Kuningan juga ada ungkapan bahasa buat ekspresi kemarahan kayak “djancuk” ini yaitu “anying”. Nah, kalo anying ini plesetan dari kata anjing. Tapi itu kebanyakan dipakai oleh orang-orang Sunda dan orang-orang Kuningan, ada di desa gua tepatnya Desa Ciomas itu sering ngungkapin kemarahan dengan ungkapan “Kunyuk Teh!”. Yang artinya kunyuk itu monyet yang ekornya panjang.

Iya, emang harus ada “teh”-nya, walaupun marah tapi bisa tetap enak buat diminum.

Aneh memang.

(9-,-)9


Comments

  1. Hahah. Ada teh tehnya yak, walaupun marah bisa sambil ngeteh. Tp seniman sujiwo tedjo ngomong djancuk buat bercandaan, yg sama2 paham justru jd sebuah kelucuan. Salam djancuk, wkwk

    ReplyDelete
  2. Hahah. Ada teh tehnya yak, walaupun marah bisa sambil ngeteh. Tp seniman sujiwo tedjo ngomong djancuk buat bercandaan, yg sama2 paham justru jd sebuah kelucuan. Salam djancuk, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul!

      Betul itu marahnya dalam konteks becanda juga bisa. Republik djancukers!

      Delete
  3. Aku tahu kata Janjuk pas dulu ke Solo.
    Anehnya mereka nyebut Jancuk tapi nadanya melambai-lambai gitu kaya putri keraton.
    JAdi malah ga terkesan marah. walau sebenernya marah.
    Hingga kini kalau aku ketemu teman Jawa aku tidak pernah lupa mengatakan Jancuk, lalu mereka ngomel :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!