Mantap, kan?

Untuk blog.

Jadi waktu hari Jum'at ibu gua sms, "Aa jangan lupa jum'atan, ibu tadi udah transfer."

Yang mahasiswa dan anak rantau pasti tahu rasanya dapet sms kayak begini. Buat yang belom tau, gua jelaskan. Rasanya itu posisikan kamu sebagai fans Liverpool Football Club dan tahu Liverpool berhasil mencatatkan rekor terbesar kemenangan tandang di Liga Champions lawan Maribor (klub dari Slovenia) dengan skor fantastis 0-7, setelah pengorbanan hasil imbang 0-0 ditahan imbang Manchester United di kandang sendiri Anfield Stadium.

Maribor 0-7 Liverpool via Daily Football Highlights (Youtube Video Cover)

Jadi harus ada istilahnya itu sacrifice-nya dulu, lah. Sebelum ditransfer kamu harus rela makan Indomie gak pake telor dari yang biasanya pake telor di Warung Burjo (istilah populer di Yogyakarta buat Warmindo atau Warung Makan Indomie). Harus rela ngejawab, "Air putih aja." pas ditanya sama yang jaga warung "Mau minum apa, Mas?". Padahal pengen pesen minum chocolatos seduh pake es. Tapi gitu aja kemahalan karena gak punya uang. 

Bayangin buat hemat kadang hampir hari makan cuma bisa di Angkringan, boro-boro nongkrong di Mekdi atau KFC, pengen beli nasi ayamnya Penyetan Mas Kobis atau Nasi dua plus paha atas ayam Olive Chicken aja mikir panjang. Sebelum ibu transfer pun gua rela berpuasa Senin-Kamis untuk menghemat uang, saking miskinnya.

Sampe-sampe pas lagi diskusi matkul interaksi sosial Hari Senin dua mingu lalu gua di-roasting sama teman sekelas, "Fauzy puasa tapi gak sholat." Gara-gara keasyikan diskusi kelompok bahas teori interdepedensi (ketergantungan antar individu karena seringnya berinteraksi) sampe menjelang Ashar. 

Tapi sumpah gua sholat dzuhur, kok. Tepat banget sebelum adzan Ashar. Pas abis sholat Dzuhur gua sama Bagus lagi pake sepatu, eh kedengeran adzan Ashar, 

"Gus, abis ini mau kemana?" gua tanya dia.

"Pulang, cuk."

"Tanggung, Gus. Sholat dulu."

Dia mikir sejenak, "Ya, udah, ayo."

Padahal udah pake sepatu sebelah, buka lagi.

Ya, jadi gitu rasanya, Cuy. Ini belom kehidupan beneran, lho, baru mahasiswa, kalo dalam tahap perkembangan manusia gua baru di tahap dewasa awal belom jadi dewasa beneran, dewasa tengah-tengah, sama dewasa akhir. Bayangin cuy gimana nanti kalo udah dewasa beneran, gak bisa nungguin transferan dari ibu lagi. Ditambah pengeluaran bukan buat gua doang. Gua udah beristri punya anak kembar lima. Mereka udah gede-gede terus lima-limanya ngambil kuliah kedokteran semua. Saking mantapnya, kuliahnya gak di Indonesia, tapi di luar negeri, Anak pertama di Korea Utara, anak kedua di Korea Selatan, anak ketiga pengen di Costa Rica, anak keempat di Greenland, anak terakhir di Ghana. Mantap, kan?

Mantap banget.

Buat ibu, makasih, Bu. Ditunggu transferan selanjutnya, doain IPK Aa naik lagi. Hehe.

Yogyakarta, --21 Oktober 2017

(9-,-)9

Sorry, yang nungguin postingan baru kemarin Selasa, gua gak sempat kirim pos baru kemarin, baru sempat dan inget sekarang, tugas kuliah zaman now lagi mantap-mantapnya.


Comments

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!