Tuesday, April 25, 2017

Brain Confusing x SBMPTN 17 ?

Untuk blog.



Gak kerasa udah Selasa lagi, aja!

I don’t know what I’m gonna write, right now, I have no idea.

Mmm......

O, yea.

Hmm.......

Gue mau ngasih tau kalo gue kesulitan bergaul. I mean, yes... I have this problem.

Apakah karena gue di Yogyakarta? No...

Bukan masalah Yogya-nya, tapi.. I’ve this trouble since I was born. Hahaha.

Kind of funny, huh?

Mmmm..

Dan sekarang, elu juga kaget kalo gue mendadak pake kata ganti orang pertama “gue” setelah di pos sebelumnya pake kata ganti orang pertama “saya”.

Yes, I wanna explain it since last time. I’m confusing about this. Gue juga bingung. Gue merasa labil. Gue, kan, lagi di Yogyakarta, dan di sini kebanyakan orang-orang ngobrol pakai aku-kamu. Di Sunda juga begitu. Tapi, gue malahan membuat circle sendiri dengan teman-teman dekat gue, ngomongnya gak pake aku-kamu atau saya-kamu, tapi pake gue-elu. Dan sebenarnya di kehidupan nyata, gue pake kata ganti “saya” cuma ketika pas presentasi, doang. Seriously. Dan, di blog pake “saya”? Hmm. Gue kira akan terasa lebih luwes, hits, kekinian, kalo gue pake kata ganti “gue” aja.

Coz, my brain is confusing, Cuy.

Akhir ini..

Karena gue keseringan nonton film komedi Hollywood dan juga show-nya stand up komedian Amerika Serikat sana (I’ve just already watch Louis C.K’s 2017 and Trevor Noah’s “Afraid of The Dark” show, holy shit the jokes was funny and they both really hilarious!), yang di situ keseringan ngumpat-ngumpat “What the f*ck!”, “Seriously?”, “F*ck you!”, “Oh, come on!”, “Hell yeah!!”, “Oh my God!!”, “Holy shit!”, "Goddamnit!", “This is not gonna happen, dude!”. Otak gue sangat pandai mencerna kata-kata seperti ini daripada kata-kata yang sopan. Hasilnya.. gue menerapkannya, dong. Tapi, cuma di dalam otak gue, atau paling banter cuma ngomong tapi yang bisa dengar diri sendiri. Kenapa begitu? Karena gue hidup di Yogyakarta! Yogyakarta bukan Amerika Serikat! Tapi entah kenapa, otak gue gak bisa menahannya!

Kayak kalo gue lagi di jalan motor ada mobil yang ngehalangin jalan gue karena si mobil jalannya pelan, pas gue bisa nyalip mobil itu, gue teriakkin, “F*ck you, man!

Tapi, dalam hati.

Yang paling sering itu kalo gue lagi naik motor terus ada dua motor yang ngehalangin jalan. Entah kenapa banyak banget orang-orang yang kayak gini gue temuin. Kalian gak bisa menahan diri untuk gak ngobrol di jalan? Emang ini jalan milik nenek moyang elu, huh? Bukan! Kalo mau ngobrol itu di cafe, bukan di jalan. Lama-lama ini jalan bisa-bisa jadi cafe. Dan cafe bukan lagi tempat ngopi, tapi tempat mudik. 

“Seriously?” gue sambil melototin mereka.

Dan, yang lain..

Selain suka ngumpat pake Bahasa Inggris yang kasar, bahasa ibu gue adalah Bahasa Sunda. Dan susah untuk menggantikannya dengan Bahasa Indonesia. Itulah mengapa di sini, di Yogyakarta, atau bahkan ketika gue masuk ke lingkungan yang berbahasa Indonesia sekalipun, gue masih kesulitan buat marah. Gue serius. Gue gak bisa marah-marah pake Bahasa Indonesia.

Ketika ada teman yang bikin kesel di kampus, otak gue itu gak sinkron, dengan apa yang ada di otak yang ngomongnya Bahasa Sunda, eh, yang harus dikeluarin itu Bahasa Indonesia.

Otak gue berkata, “Eh, si kunyuk, eta keur naha si kikituan siga jalma belegug, sia kunyuk pisan, kadieu sia ari wani mah!!

Dan yang harus diucapkan adalah, “Eh, si monyet, lagi ngapain sih elu begituan kayak orang bego, elu itu kayak monyet banget tau gak, sini elu kalo berani!!”

Apalagi di Yogyakarta, elu harus sangat-sangat sopan, sekalipun ketika marah, dan harusnya lebih diperhalus lagi. Begini mungkin?

“Eh, kamu. Lagi apa sih seperti itu? Kamu seperti orang yang IQ-nya rendah. Dan, kamu seperti makhluk yang ada di Gembira Loka sana. Kalau mau berantem, sugeng rawuh!

Yep.

Gue merasa gue belum sepenuhnya mengeluarkan seluruh potensi diri gue kepada dunia. (Anjay, bahasanya ketinggian! Hahaha)

Gue di Yogyakarta pun masih lama, kayaknya. Tahun ini, gue memutuskan untuk tidak ikut SBMPTN (fyi, pendaftaran SBMPTN 2017 udah dibuka, and my whole friends who don’t give a fuck about psychology being busy talk about it). Mau apalagi? Dari dulu pengin psikologi, dan dapetin psikologi, yo wis. Iya to?

(Wait.. did I use javanese in the last sentence? Good development, kid!)

Walaupun dapat universitasnya jauh melenceng dari harapan awal, tapi, ya, bukankah hidup selalu dapat cara terbaik untuk nonjok seluruh wajah kita sampe bonyok?

Buat adek-adek yang mau SBMPTN 2017, ada baiknya, kalian siap-siap..

Little tips:

Pertama, jangan percaya orang-orang. Sekalipun itu teman elu. Cari info dari sumber yang valid aja. Pokoknya, orang itu jangan dipercaya.

Kedua, jangan netapin target yang ketinggian, realistis aja.

Ketiga, belajar. Gunakan waktu sendirimu untuk belajar, bukan untuk masturbasi.

Keempat. Masuklah psikologi UNY. Insya Allah, keterima, lagi butuh mahasiswa dan baru angkatan ketiga. Hahaha.

And the last thing is, supaya kalian gak terlalu patah hati pas nanti ditolak, kalian butuh baca cerita gue tahun lalu ketika gue gagal SBMPTN. Tapi kenapa gue sok-sok-an ngasih tips, kan udah gagal? Hahaha.




“Uuunnchhhh”

Have fun, kid! And be careful, banyak banget angkatan 2016 yang bakal balas dendam di SBMPTN 2017... hati-hati!

Oh, ya, dan kemarin ada insight yang gue dapetin..

Jadi, gue sarapan, jam 12, di Burjo dekat kosan gue. Gue pesan dan ternyata lama banget pesanan gue dianterin.

Ah, sambil nunggu pesanan datang gue baca koran. Gue baca, baca, baca dan baca, lalu tiba di berita, eh, bukan berita sih, lebih ke semacam rubrik gitu judulnya “super-woman” yang cukup menarik, isinya ulasan mengenai pemilik restoran beef pepper rice yang sekarang lagi hits. Yaitu Wakacao. Tau? Gue juga belum pernah ke sana, sih. Kayaknya sih mahal, ya? Plus, gue belum tau saat ini beef pepper rice itu wujudnya seperti apa. Dan, ternyata yang punya adalah cewek (anjay lupa lagi namanya), yang katanya sih pas pertama kali buka sampe 800 pesanan dan sampe ada yang masuk waiting list. Setelah baca semua pengalaman buka Wakacao seperti apa, jatuh kepada biodatanya yang menyebutkan, dia lahir di Medan, pernah ikut pemilihan Abang None Jakarta mewakili Jakarta Barat, dan pernah ikut pemilihan Miss Indonesia mewakili Papua Barat.

Wait a minute..

Lahir di Medan.. mewakili Papua Barat dalam pemilihan Miss Indonesia?

Gue kira selama ini gak bisa gitu.

Ya, udah, gue mau mewakili Provinsi Kalimantan Timur di ajang L-Men of The Year.

What’s wrong with this world?

Gue kira sistemnya yang lahir di situ gak berhak ngewakilin tempat ini.. oke, lah, kalo misalnya si Wakacao ini tinggal di Papua Barat, dia tinggal di Jakarta.

Halah.. forget it. It’s not my bussiness. Hahaha.


Gara-gara bahas Wakacao, perut gue benar-benar kacau sekarang. Laper..

Segitu aja dari gue hari ini.

Jangan lupa Selasa depan masih ada lagi cerita lain dari gue.. stay awesome! Don’t worry about the future! Future can wait!

(9-,-)9

3 comments:

  1. WUAAAAAAAH DAPIT
    Gaya konten masih sama, tapi aura (dih aura) pembawaanya udah beda, kuliah emang yah, bikin orang jadi lebih beda. Nyahaha. Hmm, kalo di Yk masih harus sopan banget berarti ya? Kalo di Pwt udah agak kaya biasa aja sih, cuman ya kadang yang asli sini suka masih pada kaget XD aing mah malah pengin bisa Bahasa Sunda, unik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. GILLLSSS KA UMI. Thanks udah mau mampir dan komentar.
      Aku udah gak dipanggil David lagi, kali. Itu panggilan David waktu masih kelas sebelas. Mungkin maksud ka umi adalah: kontennya masih belum bermutu untuk nusa dan bangsa. Hahahaha. Yes, emang betul, udah kuliah begini pikiran kek berasa sedikit "bijaksana" gitoe. Asek.

      Di Pwt kebanyakan yg ngapaks tuh, temenku di sini ada juga dari Pwt hahaha dia nyebut huruf H pasti diganti jadi G. Nyebut jaket hoodie malah "jaket Goodie". Gitu.

      Kok aneh ya Ka Umi malah pengin belajar Sunda, ra mudeng aku karo koe

      Delete
    2. Oh, iya, jangan lupa Selasa depan mampir lagi, ya !! Itu telah menjadi Hari Wajib Nasional si Mamba Hitam terbit pos baru !! haha

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email