Saturday, March 25, 2017

Baracas: Ngintip Film Debut Pidi Baiq

Jum'at, 24 Maret 2017

Pringwulung, Yogyakarta.

Hari ini, habis ngintip di bioskop. Ngintipin film debut sebagai sutradara salah seorang penulis ucul panutan saya, Ayah Pidi Baiq yang judulnya Baracas. Tau, kan, Pidi Baiq? Dedek-dedek yang suka senyum-senyum imut pas baca novel Dilan-Milea pasti tau si imigran dari syuorgah yang diselundupkan di kamar penganten bapak ibunya ketika suasana lagi tegang ini~




Kisahnya tentang segerombolan pemuda yang bikin geng bernama Baracas (Barisan Pemuda Anti Cinta Asmara). Baracas dibikin dan diketuain sama Agus (Ringgo Agus Rachman) gara-gara udah dikecewain sama cewek namanya Sarah (Tika Bravani). Para anggota geng Baracas kabur ninggalin keluarganya dan nyumpah jerapah (baca: sumpah serapah) buat gak berhubungan sama cewek a.k.a wanita lagi gara-gara penolakkan yang mereka lakukan. Setelah itu, kehebohan terjadi di kota Bandung, gara-gara geng Baracas menjadi pusat perhatian bahkan obrolan massa di kota Bandung. Biasa.. taulah ibu-ibu suka gosip jadi nyebar gitu, deh.

Cast-nya lumayan wow. Ada Ajun Perwira tipikal cowok ganteng Indon, Budi Doremi, mantan personil JKT48 yang baru nikah, Stella Cornelia, yang bikin saya tidak tahan melihat giginya dan rambutnya yang tergerai ombre. Ada juga sten ap kumidian yang jadi aktor disitu, Fico Fachriza sama Gianluigich. Dan tidak lupa tim The Panas Dalam yang warbiasah ..

Film ini so-so mewakili perasaan saya karena saya termasuk kaum yang cocok masuk geng Baracas. Stereotip cowok yang pernah beberapa kali dikecewakan oleh wanita secara implisit, alias gak keliatan. Kalian cewek-cewek di luar sana gak sadar telah menyakiti hati kami. Sampai-sampai kami takut untuk memulai hubungan dengan wanita lagi. 

Eh, tapi, harus berhubungan dengan wanita, deng .. biar punya anak ya kan ?

Oiya di film ini sangat terhibur dengan yang namanya Mardi. Wah, pokoknya dia mirip banget sama saya.. di akhir film dia bikin saya ngakak parah~

By the motor Honda Blade, tadi nontonnya sendirian. Mau ngajak cewek, entar baper. Mau ngajak cowok, entar baper juga. Mending sendirian. Ngakak sendirian lebih puas.

Langsung aja dari Pringwulung (nama daerah kosan saya) ke bioskop terdekat yang nayangin film Baracas, yaitu di Empire XXI di Jalan Urip Sumoharjo. Nyampe sana telat, gara-gara di jalan ada truk molen (baca: truk yang ada moncongnya buat ngaduk semen), sempat pipis juga, ketinggalan dikit, untung aja gak terlalu lama, cerita masih bisa dipahami, dihayati, dan dikalkulasi dengan baik oleh otaque ..

Film Baracas ini wajib ditonton sama Orang Sunda, apalagi Orang Bandung, karena settingnya di Bandung yang banyak scene pemandangan yang memanjakan organ penglihatan. Plus budaya Bandung-nya kental manis banget, kental dan manis kayak susu sachetan. Saya sebagai orang Sunda, walaupun bukan dari Bandung tapi dari Kuningan nonton film ini jadi kangen mojang-mojang Bandung~

Dan juga kangen GOR Cikutra Bandung yang dulu, taun lalu, pernah nyasar sendirian ke sana untuk TO SBMPTN..

si travel yang saya naiki terlalu ngebut, datengnya kepagian.

TO mulai jam 8, saya datang jam 5 pagi..

pas dateng dicurigai tukang warung depan GOR Cikutra, soalnya masih gelap banget, dikira maling..

Lalu kabur ke mushola terdekat. Tidur dulu di situ, sambil was-was gara-gara di mushola ada tulisan: jagalah barang bawaan Anda, jika barang hilang pihak mushola tidak bertanggung jawab.. 

saat itu, giliran saya yang takut maling.

Ternyata, dengan cepatnya roda dunia berputar. 

Yang saya suka adalah film Baracas ini film komedi, tapi komedinya natural gaya Pidi Baiq. Gak maksa pakai slapstick, kebanyakan murni dari celotehan para tokohnya. Humornya juga ringan, yang kebanyakan humornya juga humor yang sering dilontarkan Orang Bandung tapi pakai Bahasa Indonesia. But don't be afraid, karena humornya bisa dipahamin walau bukan Orang Sunda, kok. Apalagi yang sering baca novel-novelnya Ayah Pidi, pasti taulah gaya dia seperti apa~

Saya merasa sedih studio 5 tadi sepi penonton, gak hingar bingar.. saya tadi jadi penonton yang paling depan, lho, walaupun sebenarnya duduk di E4, yang lain di belakang semua. Yang nonton kayaknya orang-orang Sunda yang lagi rantau di Yogyakarta. Kemanakah dedek-dedek yang sering baca novel Dilan-Milea itu? Kenapa tidak menonton Baracas?? Kalian terlalu sibuk dengan USBN ..

Lalu mereka jawab: Yaiyalah, kak. Itu, kan, buat masa depan. Lagian, USBN udah kalee !!

Et lis, klise sih ceritanya, tapi film ini gak ngecewain ekspektasi saya, cukup wakilin perasaan saya. Yang lagi butuh ketawa, sangat direkomendedin nonton. Filmnya ringan, gak pake mikir keras. Cocok juga buat nonton sama pacar. Tapi, ngakak sendirian lebih puas. Gak pake jaim Ha Ha Ha Ha Ha

Saya yakin filmnya Dilan-Milea yang lagi digarap sama Ayah Pidi Baiq bakalan keren, juga. Sayangnya, Ayah Pidi belum nemu pemeran Dilan yang cocok, padahal waktu itu kita berdua pernah foto bareng di salah satu acara seminar nulis di Yogyakarta, buktinya bisa dicek di instagram saya sis @simambahitam.. bisa dipolow sekalian qaqa~

tapi saya gak ditawarin main jadi Dilan. Kalau ditawarin jadi Dilan, saya langsung ngangguk-ngangguk orgasme, kelebihan dopamin.



Kapan lagi beradu akting sama Vanesha Prescilla yang kata Ayah Pidi so-so mirip Milea di novel. Taulah novel Dilan-Milea pasti banyak adegan super romantis, dan pada akhirnya saya dan Vanesha Prescilla terjebak cinta lokasi.

Kata dedek-dedek yang sering baca novel Dilan-Milea: Jangan kebanyakan mimpi, Kak!!

(9-,-)9