Monday, June 27, 2016

Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part IV: Ilmu, Amal, Dakwah, dan Sabar (FINALE!)

Untuk blog.


 PART IV: ILMU, AMAL, DAKWAH, DAN SABAR


    Di pesantren kilat ini saya dapet ilmu banyak banget. Karena kegiatannya banyak kajian islamnya, sampai pantat saya jadi datar dibuatnya karena kebanyakan duduk dengerin ustadz ceramah. Masya Allah, setiap duduk lama itu saya harus rajin-rajin membolak-balikkan pantat ke sana kemari kayak lagi ngegoreng ikan pindang biar pegalnya merata.



    Dari mulai Ustadz Toto yang ngajarin akidah, empat prinsip yang harus selalu ditegakkan adalah ilmu, amal, dakwah, dan sabar. Keempatnya itu harus berurutan, kalau misalnya amal dulu tapi gak punya ilmu nanti jatuhnya sotoy. Dakwah dulu juga nantinya juga jatohnya sesat. Kalau sabar dulu mau ngapain, nyabarin apaan?

    Dari Ustadz Budi yang ngajarin tentang salaf, atau artinya orang-orang terdahulu. Ustadz paling atraktif dan cocok buat ngajar sejarah. Dia ngejelasin tentang Mushab bin Umair, pria tampan kaya raya kota Mekkah yang memutuskan masuk islam dan mengorbankan seluruh hartanya, jadinya gak tampan lagi soalnya gak punya baju bagus lagi. Hiks. Sebelum masuk islam dia banyak fans cewek-cewek karena ketampanannya, tapi setelah masuk islam fansnya dari kalangan sahabat nabi, banyak yang mengelu-elukannya, “Tiada yang lebih baik dari Mushab bin Umair.” Masya Allah, keren.

    Waktu dulu zaman jahiliyah yang arab itu betul-betul dikuasain oleh industri khamr. Itu minuman yang bikin linglung alias mabok. Sampai pengharamannya terbagi ke dalam tiga tahap, saking sulitnya khamr dimusnahkan dari kebudayaan Arab karena benar-benar saat itu jadi mata pencaharian utama penduduk Arab.

    Gak cuma waktu zaman jahiliyah doang, ustadz Budi juga ngejelasin tentang khalifah Umar bin Khatab. Dari mulai beliau masuk islam, semenjak beliau masuk islam pokoknya dakwahin Islam mulai terang-terangan, gak sembunyi-sembunyi lagi. “Kita ini kenapa takut untuk berada di jalan yang paling benar?” kata Umar bin Khatab. Pantes aja kalau misalnya dia dikasih gelar Al-Faruq yang artinya pembeda. Sampai beliau jadi khalifah pengganti Abu Bakar Ash-Shiddiq idenya brilian banget bikin Al-Quran jadi satu mushaf yang kita pegang. Dulu ayat-ayat Al-Quran itu tercecer dimana-mana. Di pelepah kurma, di kulit unta, di daun-daunan.

    Juga dari ustadz yang ngajarin fiqih yang saya lupa namanya, kami jadi tahu istilah imsak itu artinya menahan. Jadinya malah dipakai Hafiz waktu lomba cerdas cermat karena gak tahu jawabannya mending, “IMSAK! IMSAK! TAHAN! TAHAN!” daripada dikurangin minus lima poinnya.

    Belajar panahan juga. Yang katanya olahraga yang disunnahkan karena panahan itu nantinya bisa ngebantu umat muslim perang nanti di Hari Kiamat. Panahan itu olahraga yang keren ternyata, ada seninya. Saya diajarin gimana megang panah yang benar, kalo saya enaknya tangan kiri yang megang busur, tangan kanan yang megang anak panahnya. Udah ah, gitu, doang, lupa lagi. Umat muslim jangan lupa panahan, ya?




     Terus ami-aminya seru-seru, Ami Didi yang suka ngajarin hapalan Al-Quran. Ngajinya keren abis. Walaupun kadang becandaannya suka saya gak ngerti kayak pas pertama kali ketemu saya udah langsung disuruh adzan sama dia, alesannya bangke, “Orang Ciomas suaranya bagus-bagus, kan?”

     Apaan? Suara saya cempreng begini? Dites nyanyi aja sama Bu Ijah, guru senbud, dapet nilai B aja haduhnya minta maaf.

     Terus waktu berbuka juga Ami Didi nyeletuk, “Fauzy, suka ngolak gak?”

     “Suka, Mi.”

     “Ciomas mah kolak-kolaknya enak-enak, kan, ya?”

     Saya bingung mau jawab apa, soalnya kolak, kan, gak cuma di Ciomas, doang?

     Setelahnya ada Ami Afik yang kalau ngomong serius suka bikin ngantuk, tapi kalau ngomong becanda itu sadis banget. Kayak yang lagi cerdas cermat, “Oke, pertanyaan dari saya, fokus-fokus! Siapakah khalifah pertama setelah Nabi Muhammad? Abu Bakar Ash-Shiddiq.”

     Nanya sendiri jawab sendiri.

     “Fokus, ya, fokus.” Dan biasanya pertanyaannya suka gak nyambung. “Berapakah umur Ami Didi?”

     Ami Afik ini juga yang nyasar sebagai anak IPA, lho. Padahal dia udah nyantumin kalo dia pengen masuk IPS, pendidikan Indonesia ini maunya apa, sih? Saking frustasinya dia malah masuk pesantren. Hehehe.

     Ami yang terakhir adalah Ami Agun, yang selaw banget kalau ngomong tapi jelas. Jenggotnya paling panjang di antara tiga ami tadi. Dia ngajarin dimana-mana harus tetap berilmu, ilmu itu yang menuntun kita untuk ngebedain mana yang benar dan yang salah. Tapi kadang dia juga oleng, hobinya ngebully Azam tapi kerennya dia itu elegan, secara halus. Dan keolengannya juga kelihatan waktu cerdas cermat, pas dia ngasih pertanyaan.

     “Ayo dipikirin dulu jawabannya..” kata Ami Agun dengan selaw.

     Padahal pertanyaannya belum dibacain.

     Ya, panjang sekali, ya..

     Akhir kata, pesantren kilat ini udah ngasih saya pengetahuan lumayan banyak. Ya, walaupun hanya lima hari. Tapi saya ngerasa belum dicuci otaknya karena pas pulang, sampe sekarang, pun, otak saya masih sering mikir kotor.

(9-__-)9 

END.

 HONORABLE MENTIONS: 

Rizka Nur Zikkah, Silvhia Rahmafajri (gugur karena sakit), Ira, Juniar Susiani (gugur sebelum berangkat), Zaqi (gugur karena sakit), Nashrul Islam, Ekram, Hifdzan (gugur karena mau nikah, haha), Ustadz Toharo (Sederhana namun tausiyahnya keren), santri-santri Pondok Pesantren As-Sunnah.

   

Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part III: Santri-Santri Kilatnya Aneh

Untuk blog.


 PART III: SANTRI-SANTRI KILATNYA ANEH


    Di sini, pesantren kilat, saya nemuin orang-orang baru yang aneh-aneh.

    Saya ketemu Orang Losari namanya Azam, perawakannya gembul, kayak udah umur dua puluh tahunan ke atas, dari cara ngomongnya, cara jalannya, tapi pas dia ngaku dia masih SMP, saya shock. Anak SMP sudah banyak omong begini?

    Iya, waktu pertama kali ketemu, ciee, kenalan, deh, ciee lagi, kenalan sama saya, Hisyam, dan Atsar, dia langsung ngomong banyak banget, ngalahin saya, Hisyam, dan Atsar. Saya pikir okelah, sekaligus menimba informasi dari dia, secara kan kelihatannya dia udah lama di sini. Bentar, saya ingat-ingat dulu, dia ngomongin apaan, ya.. oh, iya, waktu dia nerangin bedanya teroris ISIS sama teroris Khawarij.

    “Emang bedanya apa?” tanya saya polos.

    “Bedanya, Khawarij itu tujuannya untuk ini..” dia dengan berani nunjuk kepalanya, oh, saya ngerti mungkin buat bikin pusing umatnya sendiri. Atau mungkin bikin pusing terorisnya sendiri. Hahaha. “Kalo ISIS untuk ini.” Dia nunjuk perut. “Dan ini.” Dia nunjuk matanya.

    Hah?

    “Buat perut? Mata?” saya kepo lagi.

    “Iya, buat nyari makan, sama buat riya’. Pamer!” katanya tegas.

    Ooooo segede punuk unta.

    Lalu sepanjang pesantren kilat itu saya, Hisyam, dan Atsar benar-benar dihantui oleh Azam karena tiap ketemu pasti selalu ada topik yang diomongin. Sampai-sampai saya lumayan ngehargainlah karena di setiap kajian islam dia selalu aktif nanya apapun yang keluar di pikirannya. Keberaniannya kepengen saya punya dan keahliannya ngomong pengen saya curi. Tapi Azam sering jadi bahan roasting-an sama Ami Didi, Ami Agun, santri-santri kilat yang lain, dan lumayan menghibur, karena kadang nyeleneh juga. Kayak waktu ditanya sama ustadz Akhlak, “Siapa yang gak kepengin panjang umur?”

    Azam ngacungin tangan, satu-satunya yang ngacungin tangan.

    “Kenapa Azam pengen pendek umurnya?”

    “Buat apa hidup lama-lama ustadz, menderita di dunia.” Katanya.

    Terus waktu sesi tadarus bareng Ami Didi, Azam baca surah Al-Ikhlas begini, “Walam yakullahu fukuwan ahad.” Kayak udah disetting di kepalanya begitu.

    “Kufuwan..”

    “Fukuwan..”

    “Kufuwan..”

    “Fukuwan..”

    Hadeuh..

    Dan ternyata kehidupan di Losarinya katanya sangat kejam sekali, menurut cerita dari Azam sendiri, di sana dia sering di ejek. Katanya banyak orang-orang Syiah. Itu yang penggemar Ali bin Abi Thalib. Tapi Syiah juga gak sepenuhnya sesat sih menurut saya, karena Syiah ada macam-macamnya. Dia sering diejekkin sama orang-orang Syiah. Dan di sana dia sering berantem, beuh, pokoknya keraslah lingkungannya, neraka, like a hell, like in a Crows Zero movie, maybe? Tapi saya gak bisa nyimpulin ini benar atau tidak, tapi dari ucapannya Azam kayaknya serius.

    Tadinya Azam terlihat superior sekali karena dia satu-satunya yang banyak ngomong di antara santri kilat lain, tapi datang satu dedengkotnya lagi yang banyak ngomong, si Ichsan. Orang Cirebon. Dia memproklamirkan diri menjadi anti-Azam. Adu argumen sering terjadi. Kadang santri kilat lain dan Hisyam, apalagi, Atsar juga sering kepancing. Hahaha. Dan itu lucu sekali. Kadang-kadang saya kepo juga, mungkin saya termasuk orang yang jarang ngomong jadinya maksa-maksain ngomong aja gitu, walaupun suka garing-garing dikit. Hehehe. Banyak yang saya gak ngerti juga dari obrolannya, kayak, Mu’tazillah, ahlul bait, salaf, dan saya bingung.

    Orang aneh lain itu Mas Rafi. Orangnya sedikit gundul. Dia itu anak Bekasi, si Zaqi, peserta pesantren kilat di situ malah ngebecandain, “Dia itu tahu dari mana, ya, info pesantren kilat ini?” dan mungkin stereotipenya anak Bekasi aneh-aneh kali, ya, hehehe? Mas Rafi ini pendiam banget, pemalu malah. Dia gak pernah basa-basi sama santri kilat yang lain, dia maunya dibasa-basiin, kalau ditanya baru ngomong. Tapi saya juga agak segan nanya dia soalnya dia juga lebih tua umurnya, dua puluh tiga tahun. Dan yang khas dari Mas Rafi itu pas ngaji suaranya menggebrak. Vibranya itu kelebihan. Besar, volumenya tidak terkira. Gini ya, orang yang pendiam banget, sekalinya ngomong super banget.

    Apalagi pas disuruh bacain ayat tiga surah Al-Falaq pas sesi tadarus, beuh, dia malah baca ayat ke empat.

    “Ayat keempat, Mas Rafi.” Kata Ami Didi, ustadz yang ngajarin kita baca Al-Quran.

    “Wa min syarri nafasati fil uqod..” Dengan polosnya dia baca lagi ayat keempat dengan suara tingginya itu.

    “Ayat keempat.” Kata semua orang yang ada di ruangan.

    “Oh.” Dia ngangguk.

    Nyatanya dia bacain ayat keempat lagi.

    Gubrak..

    Setelah kejadian itu saya dihantui suara ayat keempat Al-Falaq dari Mas Rafi. Apalagi pas bagian, “Wa min syarri..” Sampe saya hapal dan jago mraktekkinnya.

    Bertemu juga dengan Hafidz, anak TKJ SMK. Faktanya dia mirip sama Atsar.

    “Eh, Mamba, lihat deh, si Hafiz, mirip si Atsar.” Kata Hisyam.

    “Teueu, ah.” Kata saya, karena saya ngerasa dia gak mirip pas ngeliat pertama kali.

    “Lihat baik-baik, dari samping deh. Pas lagi diemnya.”

    “Waduh.” Saya kaget.

    Akhirnya setelah bertahun-tahun mereka berdua terpisah, saling berjauh-jauhan, tanpa saling tahu wajah masing-masing, walaupun sebenarnya mereka cuma perlu menghadap cermin dan bayangin wajah mereka sendiri aja, sih, berkat izin Allah SWT. saudara kembar ini dipertemukan.
Masya Allah, indahnya ngebully mereka berdua. (Walaupun saya masih merasa mereka berdua gak mirip-mirip amat, tapi ejekkin aja deh buat lucu-lucuan)




    Awalnya saya serem aja ngeliat wajahnya Hafiz, soalnya kalo lagi diam kayak preman. Tapi ternyata pas udah ngebuka aib, kelihatan deh sifat gokilnya. Dia adalah Atsar versi gila. Malahan jadi orang yang paling lucu deh diantara santri kilat lain. Apalagi gampang banget buat nge-roasting dia, karena katanya anak-anak sekolahannya banyak yang suka tawuran. Oke. Ngomongnya juga blak-blakan sampe pernah waktu mikropon masjid nyala dia malah teriak, “NAON!!” sampe seisi masjid ngedenger.

    Jamaah masjid ketakutan karena nyangka itu suara terompet kiamat.

    Selain Hafiz, ada saudara kembar yang lain. Ada Yusuf Danuarta, anak SMP imut yang saya pernah pinjem sisirnya. Kata Atsar sih mirip adiknya. Masya Allah ini adalah keajaiban dunia kedelapan. Setelah dia nemuin saudara kembarnya, dia nemuin suadara kembar adiknya juga.
Yang saya suka adalah ketika anak SMP asli orang situ, atau disebut pribumi, orangnya gampang ketawa, yang pernah kata Hisyam dia duduk sendiri terus ketawa sendiri, namanya Abizar. Masih inget, kan, yang bawa sosis banyak? Ternyata pas tahu twitter saya, dia langsung kepoin twitter saya dan menyadari ada satu yang salah. Iya, dia nanya, “Suka bikin vlog tah?”

    “Vlog apa blog?”

    “Hmm… apa, ya.. blog.. iya, blog.”

    Setelah itu saya kasih tahu alamat blog saya, terus dia baca. “Menarik.” Katanya.

    Kebahagiaan seorang blogger adalah kalo ada yang baca blognya dan senang dengan postingan yang udah dibikin. Ngerasa dihargain.

    “Ngetik sendiri?” dia kepo lagi.

    “Enggak. Diketikin.”

    “Sama siapa?”

    “Sama tangan.”

    Dan dia menyadari apa yang seharusnya tidak disadari, ternyata dia orangnya peka juga terhadap sesuatu yang aneh. Di malam ketiga dia ngedeketin saya yang lagi asyik makan menu berbuka hari itu terus dia bilang dengan keras, “Kamu tuh kayak siapa, ya, rasanya pernah ngeliat tapi dimana, ya..”

    Perasaan saya mulai gak enak. “Siapa?” tanya saya.

    “Mirip Dede! Mirip Dede!” Hisyam nimbrung teriak.

    “Oh, iya, mirip Super Dede!!” Abizar bahagia.

    Seisi ruangan ketawa semua, kecuali saya.

    “Apalagi kalo ketawa liat coba mirip..” kata Hisyam mancing-mancing.

    Bodohnya saya senyum-senyum sampai kelihatan gigi kayak ketawa.

    “Iya! Bener!”

    Seisi ruangan ketawa lagi, puas kalian puas?

    “Kata siapa? Enggak, woy, Dede gak mirip sama saya. Saya terlalu ganteng.” Sambil menahan wajah merah ini, tak kuasa rasanya ingin kutinggalkan wajah yang mirip Dede ini. Padahal saya itu sebenarnya mirip sama Andrew Garfield, kalian aja yang gak bisa ngeliat dengan jelas.



(9-__-)9

Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part II: Hati-Hati Ada Akhwat

Untuk blog.

 PART II: HATI-HATI ADA AKHWAT


    Pagi-pagi jam delapanan berangkat dianterin bapak ke terminal terus dijemput pakai mobil Hisyam, yang dari Kuningan laki-lakinya hanya tigaan, saya Hisyam, sama Atsar.

    “Pulang-pulang awas aja kalau jenggotnya panjang..” Bapak titip pesan pas mobil Hisyam nyampe.

    Nyampe di sana agak serem juga sih ngeliat orang-orang jenggotnya pada panjang semua. Tapi untungnya gak lebih serem karena yang cewek gak jenggotan panjang juga tapi pake cadar. Eh, kali aja yang pake cadar itu buat nutupin jenggotnya juga, ya?

    Oh iya, budaya pesantren banyak yang ngomongnya jadi ada tambahan Bahasa Arabnya, Arabish, Arabian, Arabic. Nyebut kamu jadi antum, cowok disebut ikhwan, cewek disebut akhwat dan para pembimbingnya disebut ami, ami itu artinya paman.

    Karena emang gak tau dan masih polos, saya ditegur sama santri di situ karena celana saya kedodoran.

    “Celana atau sarung yang di bawah mata kaki itu ciri orang yang sombong menurut Rasulullah SAW., dan Allah benci orang sombong.”

    Oh gitu, saya jadi salting. Masalahnya saya pake celana minjem dari ibu karena celana panjang saya jeans pensil semua, tahulah ketatnya gak pantes dipake di pesantren gini.

    “Iya, A, ini soalnya gak pakai sabuk jadinya longgar.” Celana ibu yang saya pake longgar bagian pantatnya, parahnya, gak ada tempat buat make sabuknya lagi.

    “Coba dilipat.”

    Saya pun ngelipat bagian bawah celananya.

    “Maksudnya, dilipat bagian atasnya.”

    “Oh..”

    Bego bego.

    Sorenya saya, Atsar, dan Hisyam jalan-jalan, sekaligus ngabuburit. Pengen tahu aja lingkungan sekitar kayak gimana. Pas mau berangkat diperingatin sama seorang santri yang udah tadi kenalan namanya Ekram, “Kalian, hati-hati ada akhwat.”

    Jadinya pas ketemu sama akhwat jadi takut, paranoid, halusinasi, gangguan kehamilan. Langsung putar balik. Sebentarnya lagi ada akhwat lagi, putar samping, eh, akhwat, lagi, akhwat, akhwat, akhwat. Kami bertiga dikepung akhwat tapi kayak lelaki cupu yang selalu menghindar dari tanggung jawab. Tidaaaaaaaak! Kenapa kalau ketemu akhwat jadi ngerasa terlarang begini?! Padahal saya mau cari jodoh juga!!!

    Hari-hari selanjutnya kami bertiga masih tetap suka jalan-jalan. Waktu hari pertama yang masih takut-takut ketemu akhwat sekarang udah enggak, tapi tetap, jangan ngobrol, tatap mata, atau ngegombal. Bisa bikin fitnah disitu. Kalau ketahuan, mungkin kami bakal diarak dan dibakar hidup-hidup.

    Hari pertama sih karena tahu tempatnya sedikit jadinya jalan-jalan ke yang dekat aja. Selanjutnya mulai gokil. Kami nemuin awan yang kepotong dan ada biasan warnanya gitu. Nama jalannya gokil, dinamain sesuai nama Khulafaur Rasyidin. Saking islaminya. Di setiap perempatan ada kaca spion gede banget, pas pertama kali ngeliat saya teriak norak, “Eh, lihat ada fish eye!” sambil nunjuk-nunjuk.




    Saking penasaran sampe nyusurin Pemakaman Kagok. Iya, kuburan aja dijamah, saking keponya, masya Allah! Pemakaman yang sebelum masuk ke gerbangnya, jalannya dikelilingi kebun pepaya yang buahnya udah gede-gede. Kalo udah ngabuburit begini suka gak kerasa tahu-tahu udah adzan maghrib aja.




    Ngomongin makanan, di hari pertama berbuka aja disuguhin makanan paling enak di dunia, rendang! Sahurnya benar-benar ala pesantren. Sebagai pengganti piring, tempat makannya diganti pakai nampan. Satu nampan cukup untuk makan empat orang! Wuih, gokil. Apalagi menu yang paling sering disuguhkan selama pesantren kilatnya adalah nasi kebuli. Nasinya gak putih, ada item-itemnya, terus banyak daging kambingnya. Lumayanlah menu baru, di rumah jarang nemu kayak begini. Di suatu hari, teman pesantren kilat, si Abizar, karena rumahnya dekat dia bawa sosis satu toples dari rumahnya. Saya nanya, “Abizar, sosisnya punya kamu semua?”

    “Iya.” Kata Abizar.

    “Sosis kamu banyak, ya..”

    Seisi ruangan yang lagi makan lagi asyik makan ketawa semua.

    “Itu beda konteks lagi.” Kata Hifzan.

    Masya Allah kalian kenapa ketawa? Kayak yang ngerti aja.

    Dan shalat tarawih yang sangat membingungkan. Denger-denger, katanya, shalatnya sebelas rakaat. Beuh, ini yang saya dambakan selama ini. Saya sampe protes ke imam besar mushola Raudlatul Mutafakirin, tempat saya biasa tarawih, tentang dua puluh tiga rakaat di postingan “si Petualang Tarawih”. Ternyata mending yang dua puluh tiga rakaat. Gak banget deh sama yang sebelas rakaat. Masa jam setengah delapan saya tunggu-tunggu belum mulai shalat juga? Ini orang gak sadar waktu apa? Saya, Atsar, dan Hisyam bingung setengah mati. Atsar malahan bolak-balik keluar masuk mushola kayak yang lagi nyari imamnya, dia mengira imamnya belum datang. “Apa harus saya aja, ya, yang jadi imam?” kata Atsar.

    “Ya, udah, kamu, aja, Tsar, ayo biar cepet.” Hisyam nyemangatin.

    Jam setengah delapan lebih lima menit akhirnya mulai shalat Isya dan setelahnya lebih bingung lagi, orang-orang malah gak langsung shalat tarawih. Malah nyebar terus sibuk sama Al-Quran masing-masing. Eh, tarawih apa enggak nih? Biasanya di desa saya langsung tarawih habis Isya itu.

    Dan ternyata kebingungan saya dijawab oleh seorang bapak yang duduk di sebelah saya, “Shalat tarawihnya mulai jam delapan, dek.”

    Oh.

    Mulai shalat tarawih, kata-kata orang yang udah saya ajak kenalan namanya Azam, terus berkumandang syahdu di otak saya, “Shalat tarawih di sini itu betis bisa sakit.” Dan, masya Allah, ternyata benar, pemirsa, sehabis surah Al-Fatihahnya itu bacaan surahnya puanjaaang buangeeet. Kekuatan kaki, kekuatan kesabaran, kekuatan untuk tetap khusyuk benar-benar dilatih. Kadang kaki udah pegel sama kesemutan. Kadang kehilangan kesabaran, saya suka nebak-nebak kalau imam udah jeda baca surahnya rukuk apa enggak, nih, dan perasaan kecewa kalau udah tebakannya salah, harus sabar nungguin lagi. Sabar, sabar, sabar. Allah cinta orang-orang sabar. Untungnya di sini kalau ngerasa ngantuk, udah salam, bisa ke kamar mandi dulu gak takut ketinggalan. Si Atsar malah memanfaatkan ini, dia lama ke kamar mandi dulu, baru ada tanda-tanda mau rukuk, baru balik dan shalat.

    Kampret.

(9-__-)9

Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part I

Untuk blog.

PART I: KAMI TAKUT KAMU DICUCI OTAKNYA


    Hola!

    Lima hari dari tanggal 19 sampe 23 Juni 2016 saya dikurung di pondok pesantren As-Sunnah, Kalitanjung, Kesambi, Cirebon, buat pesantren kilat. Ini menjadi pengalaman saya yang cukup menyenangkan dan melelahkan, pertama kalinya saya ngerasain mondok beneran, gak kayak pesantren kilat yang lalu-lalu di sekolah, palingan duduk di kelas, ngaji, dengerin materi, siangnya balik ke rumah.

    Ngomong-ngomong, terima kasih Riska dan Hisyam yang udah mau ngajak saya yang gak ada kerjaan ini, ya, seenggaknya di sana bisa kali dapat jodoh cewek sholehah. Atau kali aja saya bisa jadi sholehah.

    Tapi pas pertama kali ngomong ke ibu buat minta izin, jawaban ibu aneh banget.

    “Bu, Aa mau pesantren kilat, lima hari di Cirebon.”

    “Boleh, A. Tapi..”

    “Tapi apa, Bu?”

    “Ibu takut kamu dicuci otaknya.”

    Gubrak.

    Ibu saya kebanyakan makan rujak kangkung. Walaupun saya tahu gak ada hubungannya.

    “Kamu nantinya jadi teroris lagi.”

    “Apaan sih, Bu? Cupu kayak gini jadi teroris?”

    Mungkin dari situ ibu langsung ngomong ke bapak, tapi bapak gak ngizinin. Jadinya ibu juga ikut-ikutan marahin saya, padahal kan ini mesantren gitu buat belajar agama, ketakutan kalian sangat berlebihan sekali.

    Pas malam minggu sehari sebelum harinya, bapak datang dari Cirebon dan saya langsung minta izin lagi, mencoba negosiasi.

    “Pak, Aa mau pesantren kilat, izinin, dong, plis..”

    “Di pondok pesantren itu golongan orang berjenggot, bapak takut kamu diajarin yang gak bener.”

    “Kan, bapak juga berjenggot?”

    “Itu beda lagi.” Bapak teguh terhadap pendiriannya. “Maksudnya, yang jenggotnya panjang.”

    “Pak, itu kan sama-sama muslim, jangan buruk sangka, Pak. Kan sunnah nabi manjangin jenggot teh..”

    “Gak.” Bapak dengan wajah cueknya itu, bikin saya agak kesel.

    Saya langsung masuk kamar terus ngejilat-jilat bantal karena bete.

    Pas sahur tiba-tiba keinget cara Mahatma Gandhi, dia waktu merjuangin India biar merdeka pake taktik pura-pura gak mau makan. Sampe jam empat saya gak keluar kamar, akhirnya bapak dan ibu luluh juga hatinya. Tapi kalau udah diizinin saya jadi kasihan ke mereka berdua, saya ngerti sih, kekhawatiran mereka, tapi ini gak masuk akal gitu, padahal kan sesama muslim, tapi masih aja saling suudzon dan gak mau toleransi. Pak, Bu, mereka punya alasan tentang cara ibadah mereka yang beda, asalkan gak menyimpang kayak Ahmadiyah atau Lia Eden. Yang penting gak nyekutuin Allah, nabinya Nabi Muhammad SAW. dan gak ngehina sahabat-sahabat nabi.

    Yoi, kan?



(9-__-)9

PART II

Friday, June 24, 2016

Penjelasan Header Blog Edisi Thriller Psikologis

Untuk blog.

    Hola!

    Buat yang belum tahu “Hola” itu bahasa spanyol, kalo di Indonesia artinya Halo cuma dibalik doang. Lucu, ya? Saya tahu itu pas ngeliat film berbahasa Spanyol pertama kalinya dalam hidup saya, judul filmnya Pan's Labyrinth, filmnya bergenre fantasi. Ceritanya tentang labirinnya Pan yang ada di bawah tanah isinya makhluk-makhluk aneh.

    Saya itu orangnya gampang bosan, tadi siang, saya nyaris ngeganti template blog ini karena merasa templatenya sudah tidak menarik lagi di benak saya. Untungnya gak ada template blog yang sreg di mata dan hati pas saya cari di gooyaabitemplates.com. Akhirnya gak jadi ganti template-nya, deh. But, tiba-tiba saya dapat hidayah, kepikiran buat bikin header blog baru menjelang adzan maghrib, karena saya ngerasa header blog yang itu warnanya terlalu gelap. Kepala saya langsung pusing sibuk mikirin gimana konsep header baru ini bisa jadi lebih lucu dan lebih berwarna, serta lebih mengekspresikan diri saya.

    Pas adzan maghrib berkumandang selesai, deh, tapi belum di-save. Saya bikin header blognya di aplikasi legendaris bernama Paint. Iya, deuh, da saya mah apa atuh, gak jago desain grafis. Saya buka dulu terus makan dan balik lagi ke laptop buat nge-save. Jadi, deh, header blog edisi “Menghadapi Thriller Psikologis”.



    Ini header maksudnya apaan? Oke saya jelasin, walaupun mungkin gak ada yang nanya dan baca. Huhuhuy.

“Fauzy Husni Mubarok Berusaha Menghadapi Thriller Psikologis Dengan Cinta (?)”


    Saya berusaha mendeskripsikan isi blog ini dengan sembilan kata dan semoga benar, soalnya isi blog ini kebanyakan cerita-cerita kehidupan saya sehari-hari, yang kebanyakan berasal dari ketakutan-ketakutan saya, keresahan-keresahan saya, dan juga isi kepala saya yang kadang gak ketebak, bisa tiba-tiba senang, bisa tiba-tiba sedih, galau buta, kesepian, dan lain sebagainya, yang menurut saya itu adalah thriller psikologis. Thriller psikologis itu yang saya tahu yang bikin takut pikiran, saya tahunya dari film-film thriller psikologis, kayak Black Swan, Fight Club, Memento, atau apalagi, ya, lupa, pokoknya yang bikin pikiran itu gak tenang. Yang kalau udah nonton filmnya masih aja mikirin kenapa-kenapanya. Makanya saya pengen banget masuk jurusan psikologi nanti kalau kuliah dikarenakan banyak thriller psikologis yang menghantui hidup saya. Ciee. Asik, kan?

Kenapa latar belakangnya warna oranye?


    Bukan, saya bukan pendukung Persija Jakarta. Saya juga bukan fans Persib Bandung. Saya itu fans klub sepakbola dari Inggris, Liverpool FC. Kenapa gak merah, kan jersey Liverpool merah? Merah terlalu mencolok dan gak sejuk di mata (menurut saya, sih), dan saya pengennya warna oranye ini bisa bikin cerah blog ini sekaligus ingat aroma jeruk, menyenangkan dan menenangkan. Walaupun kadang-kadang asam dan banyak bijinya.

Kenapa warna huruf-nya ungu?


    Ungu itu warna favorit ibu saya. Semoga aja doa ibu untuk anaknya senantiasa mengalir. Dengan mengalirnya keberkahan itu semoga blog saya juga semakin melesat, kayak blog-blog penulis lain macam Bang Radith, Alitt Susanto, Kevin Anggara. Tapi kayaknya bakal lama banget karena persaingan makin absurd dan Alexa Rank dengan kampretnya “No Data” lagi!!

Kenapa font atau bentuk hurufnya campur-campur gitu?


    Biar gak monoton aja. Terus ada filosofinya, karena isi blog ini campur-campur kayak gado-gado. Sekaligus mengenang Albert Jimmy Nugraha yang makanan favorit kami waktu kelas sebelas adalah gado-gado Aruji. Huahaha, ngiler… berarti sekaligus mengenang gado-gado Aruji yang tempatnya gonta-ganti melulu, dari mulai depan sekolah SMAN 2 Kuningan, pindah gara-gara ada Kantor Pajak. Terus pindah lagi ke samping SMK Yamsik, tapi malah terusir karena ada restoran baru yang mungkin berani bayar sewa tempatnya. Dan sekarang pindah lagi di dekat rumah makan Padang di dekat perempatan depan SMK Yamsik.

Nama font-nya apa aja itu kalau boleh tahu?


    Jadi itu font-font favorit saya kalau misalnya lagi nulis atau lagi iseng bikin kaligrafi.

    Enggak, bukan bikin kaligrafi tapi bikin sesuatu yang acak kalau lagi bosen, saya buka Paint terus ngapain gitu.

    Saya sebutin yang ingetnya aja, nih: Jokerman, Kristen ITC, Lucida Caligraphy, Cooper, Snap ITC, terus ada yang dari film. Font FightThis dari film Fight Club. Font Monster AG dari Monster University, dan font African dari film Jurrasic Park. Ketiga film itu jadi film favorit saya.

"Bacalah! Karena kalo gak kamu yang baca siapa lagi?"


    Karena saya muslim yang percaya bahwa perintah pertama yang Allah turunkan kepada umat Nabi Muhammad SAW. adalah membaca. Sampai-sampai Nabi Muhammad SAW. yang gak bisa baca langsung belajar baca. Pokoknya, baca aja deh cerita-cerita di blog ini dijamin kamu gak bakal nyesel. Soalnya kalo kamu gak baca, siapa lagi? Cuma kita berdua.. huhuy..

    Yaiyalah gak nyesel soalnya gratis-tis-tis. Gak apa-apa belum dapat penghasilan dari blog ini juga yang penting orang-orang gak banyak nanya, “Blog kamu udah bisa ngehasilin duit belum?”

    Rasanya bingung mau jawab apa, karena saya ngeblog bukan karena uang, tapi karena kamu. Iya, kamu.

Tambahan tentang perombakan blog ini.


    Ngerasa gak ada yang berubah dari blog ini? Sekarang warna blognya jadi lebih adem dengan latar belakang whitesmoke. Ada juga aksen warna ungu dan gold-nya di beberapa bagian blog. Terus font default-nya diganti jadi Trebuchet MS. Font yang menurut saya asyik banget dilihat.

    Buat yang mau ganti warna buat template blognya coba aja kamu ke bagian template terus edit HTML di menu blogger.com kamu, terus tekan CTRL+F cari “color” yang ada tanda pagarnya kayak begini contohnya, #FFFFFF, itu warna putih. Kamu bisa ganti sesuka kamu dengan warna yang cocok menurut suasana hati dan kesukaan kamu, di google banyak, kok tinggal cari pakai kata kunci, “Kode warna HTML”. Terus salin dan paste-in di kode HTML-nya.

    Terima kasih sudah menyimak, semoga kamu si Pembaca Setia blog ini suka dengan tampilan baru blog ini.

    Gracias!

    Jangan lupa nonton Pan’s Labyrinth biar tahu bahasa Spanyol, dikit-dikit.. hehehe..

Thursday, June 9, 2016

Si Petualang Tarawih

Untuk blog.

Prolog dulu sebelum masuk ceritanya..

Saya baru nyadar kalo foto yang ada wajah saya di postingan "Acara Perpisahan itu Penting, Walaupun Sepatumu Gak Penting" itu ngenes-ngenes banget. Pas baca postingannya ngenes, pas liat foto-fotonya makin ngenes. Muka sayanya itu, lho, kayak yang gak siap difoto dan kelihatannya jadi aneh. Emang dasar gak fotojenik. Saya jadi nyesel nge-share foto-foto saya yang ngenes itu banyak sekali. Mulai sekarang saya akan nge-share lebih banyak lagi.

BOCORAN! Postingan ini akan mengupas serunya shalat tarawih.

Gak kerasa banget perasaan baru aja tahun kemaren bulan puasa sekarang udah Ramadan lagi. Pokoknya banyak yang 'gak kerasa' deh tahun ini. Gak kerasa perasaan baru tiga tahun yang lalu masuk Senior High School, sekarang udah lulus dan jadi pengangguran nungguin pengumuman SBMPTN. Gak kerasa padahal delapan belas tahun yang lalu saya dilahirkan, sekarang saya udah delapan belas tahun. Udah bisa jalan, udah bisa naik motor. Dan kenapa gak dari kecil kita langsung belajar naik motor aja gak usah belajar jalan dulu?

Juga gak kerasa sudah empat hari lalu saya bikin kerangka untuk postingan bertema Ramadan tapi ngerjainnya males-malesan. Padahal saya ingin sekali membuat blog ini sedikit religius. Ternyata susah sekali, ya, bikin postingan yang religius karena benar kata David Fincher, salah satu sutradara kondang Hollywood favorit saya, "Pada dasarnya manusia itu mesum." Jadi saya merasa gagal untuk religius. Bukan karena saya mesum tapi karena saya manusia.

     ***(9-...-)9

Saya mau ngomongin tarawih.

Saya agak kecewa dengan keputusan imam besar mushola Raudlatul Mutafakirin, Ma Aam, untuk memutuskan shalat tarawih dua puluh rakaat. Padahal saya udah bilang waktu itu ke Ma Aam, "Ma Aam, shalat tarawihnya jangan dua puluh rakaat, agak kurangin dikit aja, kasihan banyak orang tua. Kan, Ma Aam juga udah bilang waktu itu pas saya tanya kenapa kecepatan shalat tarawih Ma Aam jadi lambat, eh, ngomongnya Ma Aam udah tua. Nah, maka dari itu ngurangin rakaat shalat tarawih menjadi solusi tepat. Udah gitu, nih, rakaat shalat tarawih yang sedikit bisa mengundang orang banyak supaya tarawih di mushola Raudlatul Mutafakirin ini. Gimana, Ma Aam?"

Ma Aam cuma terkekeh mendengar ucapan saya. Dia pikir ini lucu. Padahal, saya sudah memikirkan alasannya matang-matang, tapi dia malah menganggap saya sedang bercanda. Seperti kata Al-Ghazali di iklan Indomie Goreng, "Hmmm sadis."

Karena sesuai dengan hukum dalam ekonomi, The Law of Deminishing Marginal Utility, Hukum Berkurangnya Kepuasan Marjinal, yang berkata kurang lebih begini, "Semakin banyak kuantitas mengonsumsi suatu barang dalam suatu waktu maka semakin berkurang kadar kepuasannya." Semakin banyak rakaat tarawihnya maka semakin berkurang kepuasannya. Dan sesuai dengan hukum yang berkembang di masyarakat, malahan sudah umum sekali, bahwa, "Semakin besar angka tanggal Ramadan maka semakin sedikit orang yang pergi untuk tarawih." Itu benar adanya, kan? Di hari pertama shalat tarawih diadakan, orang berbondong-bondong mengisi shaf paling depan di mushola. Mirisnya di hari terakhir shalat tarawih, shaf pertama penuh pun sudah bersyukur, deh. 

Grafik Penurunan Kepuasan Marjinal


Nah, pasti ada yang nyinyir, "Kan dalam Islam, makin banyak rakaat tarawihnya makin bagus, pahala makin banyak." Enggak, juga. Sudah banyak ustadz atau ustadzah yang bilang kalau ibadah itu yang penting rutin, jangan bolong-bolong. Allah suka yang sedikit tapi selalu dekat dengannya daripada sekali waktu banyak tapi jarangnya lama banget. Cocok, kan? Cocok, dong.

Thanks islamty.com. Cocok

Soal hukum yang sering berkembang di masyarakat tentang tarawih, saya jadi semakin bingung apakah semakin besar angka tanggal bulan puasa ini semakin banyak penculik yang berkeliaran di jalanan. Penculik belum berkeliaran banyak di awal-awal bulan Ramadan. Penculik baru muncul dan ganas menculik ketika waktu akhir Ramadhan, yang sudah di jalan mau berangkat tarawih dicegat, "Hei, males, nih, tarawihnya, main PS aja, yuk?"

Besoknya lagi, sudah pakai peci dan sarung, udah nawaitu sejak pagi mau shalat tarawih, di jalan ngeliatin orang-orang lagi main petasan roket. "Ah, nanti aja, deh, tarawihnya, ngeroket dulu, Cuy." Pas selesai main mau tarawihan, eh, tarawihannya udah bubar.

Bukan hanya penculik yang menyebabkan massa orang tarawih semakin sedikit tetapi jiwa kebinatangan manusia juga. Iya, di bulan Ramadhan jiwa kebinatangan manusia mencapai maksimum setelah adzan maghrib berkumandang. Meja makan udah jadi kayak toserba. Semuanya ada. Dari mulai hidangan pemanisnya yang sengaja sama ibu dibikin gak bisa milih, ada kolak pisang, enak, ada Pop Ice, enak, dan ada sirop Marjan yang iklannya bersambung, enak.. rasa jeruk lagi. Walaupun perut sudah penuh tapi mulut gak punya rasa pegal. Udah makan satu piring nasi sama daging ayam, pun, kalau di depan mata ada sayur asem, sambel, sama ikan asin, gak kuat, lah, pokoknya. Lalu hidangan penutupnya yaitu Roti Tawar diolesi Nutella. Sayang banget kalau gak dimakan, soalnya Nutellanya mahal. Satu wadah kecil aja tiga puluh ribu, Cuy. Saya juga kaget pas ngeliat struk pembayarannya. Jadinya ngerasa, jiwa kebinatangan ini kapan lagi untuk dimanjakan. Ujung-ujungnya, kalau udah jam tujuh tiba dan beduk Isya udah berisik, mata yang gak bisa berisik. Ngantuk dan gak kuat menopang badan untuk jalan ke mushola. 


Perut sudah penuh pun, tetap dipaksakan.


Karena Ma Aam orangnya gak peka dan gak asyik, saya yang memang punya jiwa petualang yang tinggi gak mau tinggal diam. Urusan rakaat tarawih yang dua puluh itu pasti bikin bosan dan capek, saya ambil hikmahnya aja karena shalat tarawih pasti seperti film fantasi, selalu ada petualangan baru yang mengasyikan, tergantung tokoh utamanya yang harus berani mengambil langkah yang lebih maju. Asek.

Untuk menghilangkan rasa bosan, tiap tarawih saya usahain mendapat shaf yang beda-beda agar mendapat sensasi yang berbeda dan teman ngobrol yang beda-beda pula. Kadang dekat sama orang tua, suasana canggung dan kaku. Bukan karena mereka gak asyik diajak ngobrol tapi tahulah tulang-tulang penyangga tubuh orang yang berumur udah gak fleksibel lagi. Kadang shalat di samping orang yang kalau lagi shalat mulutnya berisik, bacain bacaan shalatnya gak bisa pelan-pelan apa? Kan udah ada imam yang suaranya udah keras, makmum mah pelan aja, keleus. Yang paling ngeselin itu shalat sebelahan sama anak kecil, orang-orang di mushola semua sujud, anak kecil like a boss, malah berdiri sendirian. Baca bacaan shalat juga gak bener, cadel-cadel gimana gitu. Takbiratul ikhram-nya juga asal-asalan, masa pas Allahu Akbar-nya malah garuk-garuk kepala, ada juga yang malah benerin peci. Momennya kalau saya sujud dikiranya kuda, malah dinaikkin. "Huss!! Hoyah!!" sambil mukulin pantat saya. Gak jarang, saya juga jadi korban selepetan sarung mereka ketika Perang Dunia Sarung dimulai, perih teman-teman. Sejujurnya dalam lubuk hati ingin membalas namun apa daya.. di shaf depan terlihat bapaknya, nyali saya jadi ciut.

Biang keroknya.


Tarawihan pun rasanya training buat saya yang jarang olahraga. Otot kaki, tangan, dan badan saya jadi ada latihannya, dikit-dikitlah, entar pas Idul Fitri nanti punya perut tahu, kotak-kotak, six-pack. Macho abis. Lumayan, membakar kalori. Apalagi kalau kejadiannya kayak si Eka Jatmika. Dia tarawih pakai kemeja panjang warna coklat dan ngetat banget. Terus dia shalat di shaf bagian tengah-tengah yang lumayan dikelilingi banyak orang. Wah, pokoknya panasnya mushola itu berkumpul disitu. Di sela-sela keasyikan tarawih, dia malah uring-uringan sendiri. Galau. Kayak pesawat mau lepas landas. Pas lain udah salam dia mulai curhat ke semua jamaah sekelilingnya, "Nyalain kipasnya, dong." Sambil ngipas-ngipasin tangan ke lehernya. 

"Wah, gak bisa dinyalain, kipasnya rusak." kata salah seorang jamaah di depannya.

Saya yang ada di dua shaf belakang Eka cuma nyengir-nyengir aja.

Rival yang ada di sebelah saya kepo, "Ngapain nyengir-nyengir, Fau?"

Saya jawab, "Itu si Eka lagi kesurupan."

Gak lama berselang si Eka pindah ke shaf paling belakang, dia duduk dekat pintu mushola merasakan dinginnya angin malam dengan wajah sewot. Dua rakaat setelah salam selanjutnya saya lihat ke belakang lagi, Eka udah enggak ada. Hilang ditelan deburan angin.

Pulang, mungkin. Kata si Rival, "Eka langsung mandi wajib."

"Langsung showeran." saya menambahkan.

Akhirnya aku mendapat udara segar.


Untungnya di Ramadan ini saya gak jadi kamilin, Ramadan tahun lalu saya kamilin dan tahun sekarang udah ada regenerasi untuk murid Ma Aam yang lebih muda. Itu yang sering baca doa sehabis shalat tarawih, biasanya dibacain pas sebelum shalat witir. Kalau jadi kamilin shalatnya harus di depan terus, shaf pertama. Juga harus deketan terus sama bilal, gak boleh jauh-jauhan soalnya pas selesai shalat tarawih bilal harus langsung nyerahin mikropon ke kamilin. Kalau bilal gak nemuin kamilinnya karena jauh-jauhan, apalagi kalau kamilinnya kayak Eka Jatmika yang suka ditelan deburan angin, shalat tarawihnya bisa-bisa selesai jam tiga malem. Pulang tarawih langsung sahur.

Kalau disuruh memilih, saya lebih pengin jadi bilal ketimbang kamilin. Kamilin cuma baca doa doang, gak keren. Kerennya bilal itu dialah yang bikin orang-orang semangat buat shalat tarawih. Biasanya bilal bacain shalawat-shalawat buat Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya sambil teriak-teriak. Kayak vokalis band kalau lagi konser. Sering kan vokalis band nyemangatin penonton sebelum konser dengan berteriak, "Halo Indonesia mana suaranyaaa????!!"

Penonton semangat, "Wooyyy!!!!!"

Bilal juga teriak menyemangati, "Allahumma shalli ala sayyidina muhammad??!!!"

Jamaah jawab, teriak juga, "Shalli wa sallim alaih!!!"

Semangat pas tarawih sama nonton konser gak beda jauh. 


Berharap bisa nonton konser Simple Plan juga!!


Keseruan itulah yang harusnya bikin kita gak mikir panjang dan gak males-malesan lagi buat tarawihan. Yuk, datangi tempat bilal teriak-teriak terdekat dari rumah Anda. Jika gak mau kepanasan seperti Eka Jatmika, jangan pakai baju ketat dan pergi ke mushola dengan kipas yang rusak. Terima kasih. Demikian iklan layanan masyarakat ini dipersembahkan oleh blog si Mamba Hitam.

Akhirnya, saya berhasil bikin postingan bertema Ramadan. Semoga jodoh saya adalah wanita sholehah.

    ***(9-...-)9