Sunday, August 28, 2016

Menjadi Mandiri Adalah Suatu Tantangan

It's not about you, it's about me.

Menjadi mahasiswa baru, yang notabene harus menjadi orang yang mandiri ini adalah suatu tantangan. Dimana dulu, saya itu orangnya ngerasa sesuatu itu bakal datang sendiri. Setelah saya pindah ke Jogja, ngekos sendiri, dan itu rasanya sulit. Mungkin dulu, apa-apa gampang, mau makan ada yang masakkin, ibu. Sekarang kalau lapar, kalau misalnya malas keluar rumah bisa meninggal konyol di kosan dan gak ada yang peduli. 

Gak ada yang tau saya meninggal. Gak ada yang nguburin.

Akhirnya, ngubur diri sendiri.

Yang tersulit adalah meninggalkan kebiasaan lama untuk merubahnya jadi kebiasaan baru. Yang masih dibawa sampe sekarang adalah sering kelupaan bawa handuk ke kamar mandi. Kalo dulu, lupa bawa handuk tinggal teriak, "Bu... ambilin handuk dong!" 

Sekarang, udah di kosan. Pas masuk kamar mandi, udah telanjang bulat, sampe udah gebar-gebur mandi.. liat kastop, eh, anjayy, gak ada handuk. Celingak-celinguk. Bengong dua abad.

Serius, kalo udah lupa bawa handuk suka ngerasa bego gitu. Kayak ada perasaan, "Serius nih, saya lupa bawa handuk? Perasaan udah ngambil handuk tadi itu. Kok kamu bego banget sih, Fau?"

Mau teriak, "Ibu kos!! Ambilin handuk dong!!" 

Takut diusir, padahal baru tinggal  dua minggu.   

Ibu di rumah dulu ya, mungkin, kalo ketemu sama ibu suka kesel, dia cerewet, dia suka merhatiin hal-hal gak penting dan sekarang kerasa kalo ibu itu orang yang terbaik dalam hidup.. dan hal yang bikin sadar itu hal yang remeh banget, lho. Cuma lupa bawa handuk. Udah. Bukan jasa-jasa besar kayak ibu udah ngelahirin, udah di-ee-in waktu kecil. Dan waktu ESQ training yang saya ikuti kemarin-kemarin, materi ibu ngelahirin itu udah biasa. Ibu yang nyebokkin itu udah biasa. Gak bisa bikin hati saya terenyuh. 

Coba kalo trainer ESQ itu ngomongnya, "Ingatlah ibu kamu, yang telah ngambilin handuk.. ketika kamu lupa!! Bayangkan!!"

Nangis darah deh. Suer.

Dan soal nyari teman. Anjir, kerasa banget kalo nyari teman itu susah. You know, sebenarnya saya itu orangnya gak banyak ngomong, gak banyak nanya, cuek, pemalu, bau terasi. Pas harus tinggal sendiri, dan harus nyari teman sendiri, harus inisiatif untuk menjalin hubungan dengan orang lain, kerasa banget sulitnya. Sampe sekarang saya masih belum berani buat main ke kosan sebelah. Padahal kalo dipikir-pikir cuma say hi doang, nanya-nanya apa gitu, terus udah balik. Tapi belenggu kebiasaan lama, kepribadian lama, itu tetap membelenggu. Dan saya masih suka mikir, "Buat apa sih berhubungan sama orang lain?"

Kadang di benak saya juga selama ini saya masih kurang peduli sama sesama, pengin sih peduli, tapi kadang orang ngeselin.. udah diperhatiin, udah dipeduliin, saya udah nunjukkin kalo saya perhatian, malah dicuekkin, malah gak dianggap, malah gak diapresiasi. Mungkin saya ini kebanyakan pengalaman yang aneh-anehnya dan terlalu mikir negatif ke orang-orang.

Yang bikin bangke adalah sifat pemalu saya. Kemaluan ini sungguh begitu besarnya.

Untuk bisa eksis di dunia kuliah itu harus berani bertanya, berargumen, ngomong, jelasin ke orang-orang apa yang kamu pikirkan, apa yang kamu rasakan. Lah, ini, selama ospek juga cuma diam aja, sampe dicap oleh kakak pemandunya sebagai orang yang kalem. Serius. Dua kali datang ke openmic Stand Up Indo Jogja, udah nyiapin materinya, tinggal eksekusi aja, eh, pada akhirnya malu, dan cuma disimpan di dalam saku. 

Mental belajar ini belum tumbuh. Katanya mahasiswa, maha, lho. Bukan cuma siswa yang belajar gak perlu jemput materi, dan mahasiswa, harus jemput sendiri materi yang pengin dipelajari. Saya kemarin ngerasa kagum sama maba yang satu gugus sama saya ketika ospek. Banyak yang ngetawain karena dia adalah satu-satunya laki-laki di prodi PG Paud. Tapi dia bodo amat, karena itu passion dia. Tapi ya, menurut saya itu lebay, ya, karena kalo cuma laki-laki doang menurut saya itu malah bersyukur, ya, kan, dikelilingi banyak cewek. Saya juga tadinya pengin masuk Psikologi UI karena katanya kebanyakan cewek cantiknya, dan di psikologi UNY anjrit, laki-lakinya masih banyak, bete banget. Apalagi kemarin di PG Paud, satu gugus sama saya ada yang lumayan sreg di hati, lho. Eh. Keceplosan. Udah di add line-nya tapi belum nge-chat. Eh.

Yang bikin kagum itu dia juga udah tampil di pelepasan wisuda kemarin, sebelum tampil banyak yang ngeremehin, tapi setelah dia tampil banyak yang tepuk tangan. Dan ternyata pas saya tanya, sering deg-deg-an gak sih kalo tampil di depan orang banyak, "Dulu-dulu sering, malahan kalo tampil, badan itu basah bersimbah keringat.."

Dia juga sering nanya-nanya kalo ada yang gak ngerti, sering ngomong, sering angkat tangan. Mulai sekarang, saya gak mau lagi jadi pengecut, saya ingin gaul sama orang-orang yang gokil kayak mereka. Saya gak mau mikir negatif lagi, yang kalo liat orang tampil saya cuma bisa iri. Yang masih sering mikirin hasil akhir, bukan mikirin proses. Padahal menikmati proses itu yang utama.

Karena itu, saya jadi jarang nulis karena mikirin tulisan saya harus bagus, harus bagus, harus bagus. Mulai dari sekarang, mungkin, kalian ngerasa tulisan saya jelek, acak-acakkan, ngelantur, garing, gak lucu, jayus, bau terasi, gak ada yang peduli.

Gak ada yang tau saya meninggal. Gak ada yang nguburin.

Tapi saya pengin tulisan saya banyak, mungkin bisa kayak jurnal, mungkin.. sampe, tiap hari cuap-cuap di blog. Dimana lagi saya bisa mencurahkan isi hati ini selain di blog ini. Di blog ini tempat saya latihan, di stand-up comedy disebutnya tempat openmic, tempat berproses menuju lebih baik.

Dan tempat saya keluar dari zona nyaman. Konsekuensinya mungkin akan sangat jujur, apa yang terlintas di pikiran, sekelebat di hati bakal ditulis, dan gak bakal semua orang suka.

Ya udah, selamat belajar, dan terus belajar ya..

Tuh, kan, tulisan saya acak-acakkan, dari mulai mahasiswa yang kaget harus mandiri ke mahasiswa yang kaget harus membuang kepribadiannya yang lama. Buat kakak pemandu yang udah ngecap saya sebagai orang kalem: Ya, engkau benar, kakak. Tapi, walaupun kalem, saya orangnya berani, ganteng, dan insya Allah humoris. Amin.

Pembaca setia ada yang kuliah di UNY? Bolehlah, mari kita meetup dalam rangka menambah teman (karena teman saya sampe sekarang cuma sedikit) dan membentuk UKM baru.

UKM Menertawakan Diri Sendiri.

Sekian, semoga bermanfaat. *cling*

7 comments:

  1. "Kemaluan ini sungguh begitu besarnya." Kok gue bacanya jadi ambigu gitu yahh, gue salah fokus jadinya. Coba dong artiin dulu buat gue

    ReplyDelete
  2. Selamat Siang Mas Fauzy,

    Saya sedang blogwalking dan menemukan blog anda.
    Saya Soraya dari http://serumah.com.
    Saat ini trend berbagi ruangan/roomsharing sangat gencar. Kami berinisiatif untuk membuat situs pencari teman sekamar/roommate agar orang-orang yang ingin menyewa rumah dapat berbagi tempat tinggal dan mengurangi biaya pengeluaran untuk tempat tinggal. Berawal dari ide tersebut, website serumah.com diluncurkan pada awal tahun 2016.

    Saat ini saya membutuhkan bantuan anda untuk menuliskan artikel review mengenai serumah.com di situs blog anda. Kami sangat menghargai jika Anda bersedia untuk memberikan review terhadap website kami dan menerbitkannya di blog anda.

    Mohon hubungi saya jika ada pertanyaan lebih lanjut. Saya ucapkan terima kasih atas waktu dan kesempatannya.

    Soraya F.
    Cataga Ltd.
    soraya.serumah@gmail.com
    http://serumah.com/

    ReplyDelete
  3. Sib ajib sob bener banget tuh yang sulit itu meninggalkan kebiasaan lama menjadi kebiasaan baru yang lebih bermutu. Loe pandai merangkai kata sob :-)

    ReplyDelete
  4. fauzyy makin pecah aja ih ceritanya wkwk

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.