Sunday, August 28, 2016

Menjadi Mandiri Adalah Suatu Tantangan

It's not about you, it's about me.

Menjadi mahasiswa baru, yang notabene harus menjadi orang yang mandiri ini adalah suatu tantangan. Dimana dulu, saya itu orangnya ngerasa sesuatu itu bakal datang sendiri. Setelah saya pindah ke Jogja, ngekos sendiri, dan itu rasanya sulit. Mungkin dulu, apa-apa gampang, mau makan ada yang masakkin, ibu. Sekarang kalau lapar, kalau misalnya malas keluar rumah bisa meninggal konyol di kosan dan gak ada yang peduli. 

Gak ada yang tau saya meninggal. Gak ada yang nguburin.

Akhirnya, ngubur diri sendiri.

Yang tersulit adalah meninggalkan kebiasaan lama untuk merubahnya jadi kebiasaan baru. Yang masih dibawa sampe sekarang adalah sering kelupaan bawa handuk ke kamar mandi. Kalo dulu, lupa bawa handuk tinggal teriak, "Bu... ambilin handuk dong!" 

Sekarang, udah di kosan. Pas masuk kamar mandi, udah telanjang bulat, sampe udah gebar-gebur mandi.. liat kastop, eh, anjayy, gak ada handuk. Celingak-celinguk. Bengong dua abad.

Serius, kalo udah lupa bawa handuk suka ngerasa bego gitu. Kayak ada perasaan, "Serius nih, saya lupa bawa handuk? Perasaan udah ngambil handuk tadi itu. Kok kamu bego banget sih, Fau?"

Mau teriak, "Ibu kos!! Ambilin handuk dong!!" 

Takut diusir, padahal baru tinggal  dua minggu.   

Ibu di rumah dulu ya, mungkin, kalo ketemu sama ibu suka kesel, dia cerewet, dia suka merhatiin hal-hal gak penting dan sekarang kerasa kalo ibu itu orang yang terbaik dalam hidup.. dan hal yang bikin sadar itu hal yang remeh banget, lho. Cuma lupa bawa handuk. Udah. Bukan jasa-jasa besar kayak ibu udah ngelahirin, udah di-ee-in waktu kecil. Dan waktu ESQ training yang saya ikuti kemarin-kemarin, materi ibu ngelahirin itu udah biasa. Ibu yang nyebokkin itu udah biasa. Gak bisa bikin hati saya terenyuh. 

Coba kalo trainer ESQ itu ngomongnya, "Ingatlah ibu kamu, yang telah ngambilin handuk.. ketika kamu lupa!! Bayangkan!!"

Nangis darah deh. Suer.

Dan soal nyari teman. Anjir, kerasa banget kalo nyari teman itu susah. You know, sebenarnya saya itu orangnya gak banyak ngomong, gak banyak nanya, cuek, pemalu, bau terasi. Pas harus tinggal sendiri, dan harus nyari teman sendiri, harus inisiatif untuk menjalin hubungan dengan orang lain, kerasa banget sulitnya. Sampe sekarang saya masih belum berani buat main ke kosan sebelah. Padahal kalo dipikir-pikir cuma say hi doang, nanya-nanya apa gitu, terus udah balik. Tapi belenggu kebiasaan lama, kepribadian lama, itu tetap membelenggu. Dan saya masih suka mikir, "Buat apa sih berhubungan sama orang lain?"

Kadang di benak saya juga selama ini saya masih kurang peduli sama sesama, pengin sih peduli, tapi kadang orang ngeselin.. udah diperhatiin, udah dipeduliin, saya udah nunjukkin kalo saya perhatian, malah dicuekkin, malah gak dianggap, malah gak diapresiasi. Mungkin saya ini kebanyakan pengalaman yang aneh-anehnya dan terlalu mikir negatif ke orang-orang.

Yang bikin bangke adalah sifat pemalu saya. Kemaluan ini sungguh begitu besarnya.

Untuk bisa eksis di dunia kuliah itu harus berani bertanya, berargumen, ngomong, jelasin ke orang-orang apa yang kamu pikirkan, apa yang kamu rasakan. Lah, ini, selama ospek juga cuma diam aja, sampe dicap oleh kakak pemandunya sebagai orang yang kalem. Serius. Dua kali datang ke openmic Stand Up Indo Jogja, udah nyiapin materinya, tinggal eksekusi aja, eh, pada akhirnya malu, dan cuma disimpan di dalam saku. 

Mental belajar ini belum tumbuh. Katanya mahasiswa, maha, lho. Bukan cuma siswa yang belajar gak perlu jemput materi, dan mahasiswa, harus jemput sendiri materi yang pengin dipelajari. Saya kemarin ngerasa kagum sama maba yang satu gugus sama saya ketika ospek. Banyak yang ngetawain karena dia adalah satu-satunya laki-laki di prodi PG Paud. Tapi dia bodo amat, karena itu passion dia. Tapi ya, menurut saya itu lebay, ya, karena kalo cuma laki-laki doang menurut saya itu malah bersyukur, ya, kan, dikelilingi banyak cewek. Saya juga tadinya pengin masuk Psikologi UI karena katanya kebanyakan cewek cantiknya, dan di psikologi UNY anjrit, laki-lakinya masih banyak, bete banget. Apalagi kemarin di PG Paud, satu gugus sama saya ada yang lumayan sreg di hati, lho. Eh. Keceplosan. Udah di add line-nya tapi belum nge-chat. Eh.

Yang bikin kagum itu dia juga udah tampil di pelepasan wisuda kemarin, sebelum tampil banyak yang ngeremehin, tapi setelah dia tampil banyak yang tepuk tangan. Dan ternyata pas saya tanya, sering deg-deg-an gak sih kalo tampil di depan orang banyak, "Dulu-dulu sering, malahan kalo tampil, badan itu basah bersimbah keringat.."

Dia juga sering nanya-nanya kalo ada yang gak ngerti, sering ngomong, sering angkat tangan. Mulai sekarang, saya gak mau lagi jadi pengecut, saya ingin gaul sama orang-orang yang gokil kayak mereka. Saya gak mau mikir negatif lagi, yang kalo liat orang tampil saya cuma bisa iri. Yang masih sering mikirin hasil akhir, bukan mikirin proses. Padahal menikmati proses itu yang utama.

Karena itu, saya jadi jarang nulis karena mikirin tulisan saya harus bagus, harus bagus, harus bagus. Mulai dari sekarang, mungkin, kalian ngerasa tulisan saya jelek, acak-acakkan, ngelantur, garing, gak lucu, jayus, bau terasi, gak ada yang peduli.

Gak ada yang tau saya meninggal. Gak ada yang nguburin.

Tapi saya pengin tulisan saya banyak, mungkin bisa kayak jurnal, mungkin.. sampe, tiap hari cuap-cuap di blog. Dimana lagi saya bisa mencurahkan isi hati ini selain di blog ini. Di blog ini tempat saya latihan, di stand-up comedy disebutnya tempat openmic, tempat berproses menuju lebih baik.

Dan tempat saya keluar dari zona nyaman. Konsekuensinya mungkin akan sangat jujur, apa yang terlintas di pikiran, sekelebat di hati bakal ditulis, dan gak bakal semua orang suka.

Ya udah, selamat belajar, dan terus belajar ya..

Tuh, kan, tulisan saya acak-acakkan, dari mulai mahasiswa yang kaget harus mandiri ke mahasiswa yang kaget harus membuang kepribadiannya yang lama. Buat kakak pemandu yang udah ngecap saya sebagai orang kalem: Ya, engkau benar, kakak. Tapi, walaupun kalem, saya orangnya berani, ganteng, dan insya Allah humoris. Amin.

Pembaca setia ada yang kuliah di UNY? Bolehlah, mari kita meetup dalam rangka menambah teman (karena teman saya sampe sekarang cuma sedikit) dan membentuk UKM baru.

UKM Menertawakan Diri Sendiri.

Sekian, semoga bermanfaat. *cling*

Thursday, August 4, 2016

Karena Namanya Juga Openmic

Untuk blog.

Saya udah sebulan lebih ikutan komunitas Stand Up Comedy Kuningan. Komunitas yang baru comeback di kota saya setelah sempat vakum karena gak ada yang ngurus. Beruntung ada orang baru yaitu Kang Amam, Kang Feby, Kang Iman, Bang Avi yang mau ngegerakkin lagi dunia perkomunitasan Stand Up Comedy di kota kelahiran saya. Ceritanya sih gitu.

Berawal dari sedih gagal SBMPTN, saya ikutan aja, dateng ke café tempat openmicnya sama Kang Ato Suanto, kebetulan dia gagal SBMPTN juga. Ya, itung-itung menghilangkan duka lara perihnya gagal masuk universitas negeri. Alhamdulillah.. kedatangan pertama diapresiasi disambut layaknya tamu kehormatan. 

Dikasih kalung bunga.
 

Saya rutin openmic, sampe pernah ditonton sama teman sekelas waktu kelas XII. Si Agung Hiphop, Alfredo, Bedeng, si Fildzah.. inget banget waktu mereka datang nonton, lagi serunya acara openmic, tiba-tiba ada salah seorang penonton yang kejang-kejang… epilepsi. Otomatis acara berhenti sejenak. Suasana hening. Saya ikutan panik, tapi cuma bisa ngeliatin dan ngaririweuh doang. Beruntung ada salah satu mahasiswa kedokteran yang lagi mampir di café itu dan pertolongan pertama pun diberikan.

Untung gak meninggal.
 

Prestasinya sih sejauh ini yang spesial itu pernah satu kali ikutan show di acara Pencarian Ajang Model Hijabers Azzura di Restoran Lembah Ciremai. Komunitas Stand Up Comedy diundang sebagai pengisi acara. Saya senang banget soalnya sebelum tampil diseleksi lima orang yang bakal tampil dua hari sebelum acaranya, dan gak nyangkanya saya kepilih.


Kenalin nama saya Fauzy Husni Mubarok. Dan saya lagi bahagia karena baru aja lulus UN tapi lagi sedih karena ditolak SBMPTN.


Yang tampil kala itu, Septian, Kang Iman, Kang Cino, Ato "Asu" Suanto, Christiana Handika, dan yang paling ganteng.. Fauzy.

Acara pertama sebagai komika tampil di depan umum. Ya, penonton lumayan banyak yang ketawa, tapi saya belum pecah (maksudnya bukan badan saya pecah, ‘pecah’ artinya istilah yang dipake kalo seorang stand-up-comedian berhasil membuat penonton tertawa riuh sampe akhir hayatnya penampilannya) karena yang ketawa cuma segelintir orang, dan susahnya bikin orang tua ketawa, yang hadir banyak ibu-ibu sama bapak-bapak. Materi yang saya bawain juga tentang gagal SBMPTN, cuma yang anak sekolahan yang ketawa. Tentang fenomena jilboobs yang meresahkan karena pake hijab kok yang gak dibolehin? Cuma sedikit yang ketawa, mungkin materinya masih kurang dipahami oleh mereka dan pembawaan saya kurang, dan hijab yang pake nama artis, lumayan. Lalu, materi jilbab yang suka ditiup-tiupin yang paling banyak ngundang ketawa, saya suka. Apalagi saya lihat banyak cewek-cewek yang ngakak karena itu. Bahagia sih berhasil bikin cewek ketawa itu, its something.

Tapi itu udah dua minggu lalu.. dan kemarin itu habis openmic dan gagal..
 

Habis openmic saya dikritik habis-habisan, gara-gara temanya musik, tapi saya melenceng, ngomong jauh kemana-mana dari rencana awal. Saya sebenarnya mau ngomongin keresahan saya tentang kalo gara-gara sering nonton film dan tv series Thailand saya jadi suka lagu-lagu Thailand, suka susah juga kalo mau cari lirik lagunya bahkan nyanyiin lirik lagunya. Intinya sih gitu. 

Tapi kemarin malam, saya juga nekad nyoba-nyoba pake ‘aku’ buat gantiin ‘saya’, walhasil banyak yang slip of tongue. Awalnya kesalahan saya slip of tongue, atau kepleset lidah bahasa gaulnya, lucu, malahan berhasil callback (jokes yang udah lucu dipake lagi dan lucu), tapi pas ketiga kalinya saya kepleset lidah, eh, gak lucu, dan lalu keempat kalinya, bahkan lima kali lama-lama garing. Saya mulai panik.
 

Lalu, penontonnya juga, gak gaul, banyak yang gak tahu lagu Thailand. Bahkan, pas saya tanya, “Tau negara Thailand gak?”
 

Penonton hening.
 

Dari situ saya mulai ragu dengan materi yang akan saya bawakan, soalnya saya udah nyiapinnya materi itu full keresahan tentang lagu Thailand.
 

Saya nyari-nyari cara gimana caranya penonton kebayang Bahasa Thailand, saya coba jelasin, “Jadi bahasa Thailand itu begini, sawadee krap.. dan bahasa Thailand yang paling saya inget itu hong nam yo nai, itu artinya, toilet dimana ya?”
 

Bom. Gak ada yang ketawa. Saya bener-beneran panik dan repotnya lagi itu masih awal-awal, masih belum masuk ke bit tentang sulitnya cari lirik lagu Thailand dan kalo nyanyiin lagu Thailand. Bangkai udang. Jauh dari rencana, jauuuh banget.
 

Gimana mau bawainnya kalo di awal aja penontonnya gak ngerti, hmm.. akhirnya saya bawain aja, bodo amat, dengan masih pake ‘aku’ yang kadang terselip kata ‘saya’, alias kepleset, juga diselingi dengan ngeblank beberapa kali. Begonya saya malah ngomong, “aduh lupa lagi”, terus kalo gak kena ketawanya, “aduh gak kena”, ah, elah, itu bego sekali, Fau… pokoknya openmic malam kemarin malu-maluin. Udah penampilannya jelek, penontonnya gak ketawa, dan pesan yang mau disampaikan gagal buat disampaikan.
 

Tapi yang patut diacungi jempol untuk saya, biasanya kalo udah ngebom gitu saya pengin buru-buru turun panggung, tapi malam itu enggak. Entah kenapa kayak ada yang mencegah saya, kalo kamu gak biasa depan panggung kamu gak bakal biasa. Bahkan saya sekali riffing penonton begini, “Kang, yang pake baju kuningnya mahasiswa?”
 

Si cowok baju kuning pura-pura bego nengok ke belakang.
 

“Satu-satunya yang pake baju kuning di sini siapa sih?!” Saya kesel.
 

“Si masnya mahasiswa?”
 

“Bukan.”
 

“Jadi tenang, yang disini yang bukan mahasiswa bukan berarti bego. Tapi cuma butuh….”
 

Butuh apa, ya, dalem hati, anjay ngeblank.
 

Penonton tepuk tangan.
 

“Butuh belajar lagi.”
 

Krik-krik-krik. Jangkrik bos.
 

Setelah penampilan itu tubuh jadi lemas. Mood jadi kurang enak. Tapi saya terus keinget kalo yang namanya openmic itu emang hanya latihan. Jangan dijadiin beban. (Mulai menghibur diri)
 

Karena namanya juga openmic, terus gratis lagi, gak berarti harus lucu.. yang saya tahu, pernah denger dari Bang Radith, Bang Pandji, openmic itu emang ajang latihan, buat ngetes materi dan ngelatih materi yang nanti bakalan dibawakan pas show yang berbayar atau event yang benar-benar ada ekspektasi penontonnya. 

Apalagi nih, tempat openmic-nya itu di buku Merdeka Dalam Bercanda-nya Bang Pandji harus benar-benar buat yang suka stand-up, yang cinta akan stand-up, bukan yang nyatu sama tempat makan. Di café yang saya openmic malam kemarin itu penontonnya benar-benar sulit buat fokus.  

Banyak penonton yang emang gak dateng buat dengerin openmic, ada yang cuma mau numpang makan, ada yang buat ngerjain tugas, ada yang malah berisik ngobrol di pojokkan. 

Hampir aja kesel saya sumpahin biar kejang-kejang, epilepsi.

Tapi mungkin ini emang tantangannya buat para komika supaya bisa bikin penonton fokus dan gak manja. Okelah jalanin aja.
 

Sedih juga sih, baru sebulan ikut komunitas ini harus ninggalin lagi. Apalagi katanya tanggal 21 Agustus 2016 nanti bakal ada show special dari Stand Up Indo Kuningan, dan saya udah minta izin buat gak bisa ikut karena tanggal 22 itu ospek. Pengin sih ikutan show-nya, tapi kayaknya tanggal segitu saya udah gak di Kuningan lagi.
 

Eh, ketahuan deh, saya udah jadi calon mahasiswa.

Alhamdulillah loyal readers, asek, saya lulus ujian tulis mandiri di salah satu universitas negeri paling lucu dan imut se-Indonesia, UNY. Tinggal tambahin aja huruf U dibelakangnya, UNYu. Lucu dan imut, kan?
 

Gak nyangka, lho. Padahal, waktu saya ngerjain pas sesi kedua itu siang-siang dan ngantuk banget. Ditambah lapar pula, karena pas habis sesi pertama saya cuma beli Teh Pucuk Harum doang dan malah ngobrol sama seorang pasangan suami istri Yogyakarta yang lagi nganter anaknya tes.

Kolot banget gaulnya sama orang tua.
 

Ceritanya pas sesi kedua, dimulai jam satu, sampe setengah tiga siang, beberapa kali lagi asyik-asyik ngerjain soal, perut gemericik terus, cacing-cacing mulai curi semua nutrisi. Saya takut peserta lain denger, tapi mungkin ini yang menjadi senjata utama saya, karena gemericik ini mengganggu konsentrasi mereka. Dalem hati mereka yang denger mungkin ngomong, “Ini suara apaan ya?”
 

Dan tambah pusing mereka dibuatnya, “Nomer dua puluh susah nih, eh suara itu lagi.. arrgghh bete..”

Apalagi yang ngeselin, yang duduk di belakang saya itu saya liat dari kertas absen, dia pengin masuk psikologi juga. Wah, saingan nih. Kampret. Rasain suara perut saya. Hahaha.
 

Eh, tapi dia lulus gak ya? Mungkin kalo lulus dan kita ketemu, terus perut saya keroncongan, dia akan nyeletuk, “Wah suara perut kamu kayaknya aku pernah denger ya?”
 

Sekian dulu postingan pertama sebagai calon mahasiswa psikologi (hazek, masih calon ya karena belom diospek). Gak sabar serunya gimana.. karena saya masuk jurusan psikologi itu bukan karena mau ngertiin orang, tapi ngertiin diri sendiri. Karena saya rasa, saya punya penyakit mental yang sudah sangat serius, banyak thriller psikologis yang pengin saya taklukkan. ;)