pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Thursday, June 9, 2016

Si Petualang Tarawih

Untuk blog.

Prolog dulu sebelum masuk ceritanya..

Saya baru nyadar kalo foto yang ada wajah saya di postingan "Acara Perpisahan itu Penting, Walaupun Sepatumu Gak Penting" itu ngenes-ngenes banget. Pas baca postingannya ngenes, pas liat foto-fotonya makin ngenes. Muka sayanya itu, lho, kayak yang gak siap difoto dan kelihatannya jadi aneh. Emang dasar gak fotojenik. Saya jadi nyesel nge-share foto-foto saya yang ngenes itu banyak sekali. Mulai sekarang saya akan nge-share lebih banyak lagi.

BOCORAN! Postingan ini akan mengupas serunya shalat tarawih.

Gak kerasa banget perasaan baru aja tahun kemaren bulan puasa sekarang udah Ramadan lagi. Pokoknya banyak yang 'gak kerasa' deh tahun ini. Gak kerasa perasaan baru tiga tahun yang lalu masuk Senior High School, sekarang udah lulus dan jadi pengangguran nungguin pengumuman SBMPTN. Gak kerasa padahal delapan belas tahun yang lalu saya dilahirkan, sekarang saya udah delapan belas tahun. Udah bisa jalan, udah bisa naik motor. Dan kenapa gak dari kecil kita langsung belajar naik motor aja gak usah belajar jalan dulu?

Juga gak kerasa sudah empat hari lalu saya bikin kerangka untuk postingan bertema Ramadan tapi ngerjainnya males-malesan. Padahal saya ingin sekali membuat blog ini sedikit religius. Ternyata susah sekali, ya, bikin postingan yang religius karena benar kata David Fincher, salah satu sutradara kondang Hollywood favorit saya, "Pada dasarnya manusia itu mesum." Jadi saya merasa gagal untuk religius. Bukan karena saya mesum tapi karena saya manusia.

     ***(9-...-)9

Saya mau ngomongin tarawih.

Saya agak kecewa dengan keputusan imam besar mushola Raudlatul Mutafakirin, Ma Aam, untuk memutuskan shalat tarawih dua puluh rakaat. Padahal saya udah bilang waktu itu ke Ma Aam, "Ma Aam, shalat tarawihnya jangan dua puluh rakaat, agak kurangin dikit aja, kasihan banyak orang tua. Kan, Ma Aam juga udah bilang waktu itu pas saya tanya kenapa kecepatan shalat tarawih Ma Aam jadi lambat, eh, ngomongnya Ma Aam udah tua. Nah, maka dari itu ngurangin rakaat shalat tarawih menjadi solusi tepat. Udah gitu, nih, rakaat shalat tarawih yang sedikit bisa mengundang orang banyak supaya tarawih di mushola Raudlatul Mutafakirin ini. Gimana, Ma Aam?"

Ma Aam cuma terkekeh mendengar ucapan saya. Dia pikir ini lucu. Padahal, saya sudah memikirkan alasannya matang-matang, tapi dia malah menganggap saya sedang bercanda. Seperti kata Al-Ghazali di iklan Indomie Goreng, "Hmmm sadis."

Karena sesuai dengan hukum dalam ekonomi, The Law of Deminishing Marginal Utility, Hukum Berkurangnya Kepuasan Marjinal, yang berkata kurang lebih begini, "Semakin banyak kuantitas mengonsumsi suatu barang dalam suatu waktu maka semakin berkurang kadar kepuasannya." Semakin banyak rakaat tarawihnya maka semakin berkurang kepuasannya. Dan sesuai dengan hukum yang berkembang di masyarakat, malahan sudah umum sekali, bahwa, "Semakin besar angka tanggal Ramadan maka semakin sedikit orang yang pergi untuk tarawih." Itu benar adanya, kan? Di hari pertama shalat tarawih diadakan, orang berbondong-bondong mengisi shaf paling depan di mushola. Mirisnya di hari terakhir shalat tarawih, shaf pertama penuh pun sudah bersyukur, deh. 

Grafik Penurunan Kepuasan Marjinal


Nah, pasti ada yang nyinyir, "Kan dalam Islam, makin banyak rakaat tarawihnya makin bagus, pahala makin banyak." Enggak, juga. Sudah banyak ustadz atau ustadzah yang bilang kalau ibadah itu yang penting rutin, jangan bolong-bolong. Allah suka yang sedikit tapi selalu dekat dengannya daripada sekali waktu banyak tapi jarangnya lama banget. Cocok, kan? Cocok, dong.

Thanks islamty.com. Cocok

Soal hukum yang sering berkembang di masyarakat tentang tarawih, saya jadi semakin bingung apakah semakin besar angka tanggal bulan puasa ini semakin banyak penculik yang berkeliaran di jalanan. Penculik belum berkeliaran banyak di awal-awal bulan Ramadan. Penculik baru muncul dan ganas menculik ketika waktu akhir Ramadhan, yang sudah di jalan mau berangkat tarawih dicegat, "Hei, males, nih, tarawihnya, main PS aja, yuk?"

Besoknya lagi, sudah pakai peci dan sarung, udah nawaitu sejak pagi mau shalat tarawih, di jalan ngeliatin orang-orang lagi main petasan roket. "Ah, nanti aja, deh, tarawihnya, ngeroket dulu, Cuy." Pas selesai main mau tarawihan, eh, tarawihannya udah bubar.

Bukan hanya penculik yang menyebabkan massa orang tarawih semakin sedikit tetapi jiwa kebinatangan manusia juga. Iya, di bulan Ramadhan jiwa kebinatangan manusia mencapai maksimum setelah adzan maghrib berkumandang. Meja makan udah jadi kayak toserba. Semuanya ada. Dari mulai hidangan pemanisnya yang sengaja sama ibu dibikin gak bisa milih, ada kolak pisang, enak, ada Pop Ice, enak, dan ada sirop Marjan yang iklannya bersambung, enak.. rasa jeruk lagi. Walaupun perut sudah penuh tapi mulut gak punya rasa pegal. Udah makan satu piring nasi sama daging ayam, pun, kalau di depan mata ada sayur asem, sambel, sama ikan asin, gak kuat, lah, pokoknya. Lalu hidangan penutupnya yaitu Roti Tawar diolesi Nutella. Sayang banget kalau gak dimakan, soalnya Nutellanya mahal. Satu wadah kecil aja tiga puluh ribu, Cuy. Saya juga kaget pas ngeliat struk pembayarannya. Jadinya ngerasa, jiwa kebinatangan ini kapan lagi untuk dimanjakan. Ujung-ujungnya, kalau udah jam tujuh tiba dan beduk Isya udah berisik, mata yang gak bisa berisik. Ngantuk dan gak kuat menopang badan untuk jalan ke mushola. 


Perut sudah penuh pun, tetap dipaksakan.


Karena Ma Aam orangnya gak peka dan gak asyik, saya yang memang punya jiwa petualang yang tinggi gak mau tinggal diam. Urusan rakaat tarawih yang dua puluh itu pasti bikin bosan dan capek, saya ambil hikmahnya aja karena shalat tarawih pasti seperti film fantasi, selalu ada petualangan baru yang mengasyikan, tergantung tokoh utamanya yang harus berani mengambil langkah yang lebih maju. Asek.

Untuk menghilangkan rasa bosan, tiap tarawih saya usahain mendapat shaf yang beda-beda agar mendapat sensasi yang berbeda dan teman ngobrol yang beda-beda pula. Kadang dekat sama orang tua, suasana canggung dan kaku. Bukan karena mereka gak asyik diajak ngobrol tapi tahulah tulang-tulang penyangga tubuh orang yang berumur udah gak fleksibel lagi. Kadang shalat di samping orang yang kalau lagi shalat mulutnya berisik, bacain bacaan shalatnya gak bisa pelan-pelan apa? Kan udah ada imam yang suaranya udah keras, makmum mah pelan aja, keleus. Yang paling ngeselin itu shalat sebelahan sama anak kecil, orang-orang di mushola semua sujud, anak kecil like a boss, malah berdiri sendirian. Baca bacaan shalat juga gak bener, cadel-cadel gimana gitu. Takbiratul ikhram-nya juga asal-asalan, masa pas Allahu Akbar-nya malah garuk-garuk kepala, ada juga yang malah benerin peci. Momennya kalau saya sujud dikiranya kuda, malah dinaikkin. "Huss!! Hoyah!!" sambil mukulin pantat saya. Gak jarang, saya juga jadi korban selepetan sarung mereka ketika Perang Dunia Sarung dimulai, perih teman-teman. Sejujurnya dalam lubuk hati ingin membalas namun apa daya.. di shaf depan terlihat bapaknya, nyali saya jadi ciut.

Biang keroknya.


Tarawihan pun rasanya training buat saya yang jarang olahraga. Otot kaki, tangan, dan badan saya jadi ada latihannya, dikit-dikitlah, entar pas Idul Fitri nanti punya perut tahu, kotak-kotak, six-pack. Macho abis. Lumayan, membakar kalori. Apalagi kalau kejadiannya kayak si Eka Jatmika. Dia tarawih pakai kemeja panjang warna coklat dan ngetat banget. Terus dia shalat di shaf bagian tengah-tengah yang lumayan dikelilingi banyak orang. Wah, pokoknya panasnya mushola itu berkumpul disitu. Di sela-sela keasyikan tarawih, dia malah uring-uringan sendiri. Galau. Kayak pesawat mau lepas landas. Pas lain udah salam dia mulai curhat ke semua jamaah sekelilingnya, "Nyalain kipasnya, dong." Sambil ngipas-ngipasin tangan ke lehernya. 

"Wah, gak bisa dinyalain, kipasnya rusak." kata salah seorang jamaah di depannya.

Saya yang ada di dua shaf belakang Eka cuma nyengir-nyengir aja.

Rival yang ada di sebelah saya kepo, "Ngapain nyengir-nyengir, Fau?"

Saya jawab, "Itu si Eka lagi kesurupan."

Gak lama berselang si Eka pindah ke shaf paling belakang, dia duduk dekat pintu mushola merasakan dinginnya angin malam dengan wajah sewot. Dua rakaat setelah salam selanjutnya saya lihat ke belakang lagi, Eka udah enggak ada. Hilang ditelan deburan angin.

Pulang, mungkin. Kata si Rival, "Eka langsung mandi wajib."

"Langsung showeran." saya menambahkan.

Akhirnya aku mendapat udara segar.


Untungnya di Ramadan ini saya gak jadi kamilin, Ramadan tahun lalu saya kamilin dan tahun sekarang udah ada regenerasi untuk murid Ma Aam yang lebih muda. Itu yang sering baca doa sehabis shalat tarawih, biasanya dibacain pas sebelum shalat witir. Kalau jadi kamilin shalatnya harus di depan terus, shaf pertama. Juga harus deketan terus sama bilal, gak boleh jauh-jauhan soalnya pas selesai shalat tarawih bilal harus langsung nyerahin mikropon ke kamilin. Kalau bilal gak nemuin kamilinnya karena jauh-jauhan, apalagi kalau kamilinnya kayak Eka Jatmika yang suka ditelan deburan angin, shalat tarawihnya bisa-bisa selesai jam tiga malem. Pulang tarawih langsung sahur.

Kalau disuruh memilih, saya lebih pengin jadi bilal ketimbang kamilin. Kamilin cuma baca doa doang, gak keren. Kerennya bilal itu dialah yang bikin orang-orang semangat buat shalat tarawih. Biasanya bilal bacain shalawat-shalawat buat Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya sambil teriak-teriak. Kayak vokalis band kalau lagi konser. Sering kan vokalis band nyemangatin penonton sebelum konser dengan berteriak, "Halo Indonesia mana suaranyaaa????!!"

Penonton semangat, "Wooyyy!!!!!"

Bilal juga teriak menyemangati, "Allahumma shalli ala sayyidina muhammad??!!!"

Jamaah jawab, teriak juga, "Shalli wa sallim alaih!!!"

Semangat pas tarawih sama nonton konser gak beda jauh. 


Berharap bisa nonton konser Simple Plan juga!!


Keseruan itulah yang harusnya bikin kita gak mikir panjang dan gak males-malesan lagi buat tarawihan. Yuk, datangi tempat bilal teriak-teriak terdekat dari rumah Anda. Jika gak mau kepanasan seperti Eka Jatmika, jangan pakai baju ketat dan pergi ke mushola dengan kipas yang rusak. Terima kasih. Demikian iklan layanan masyarakat ini dipersembahkan oleh blog si Mamba Hitam.

Akhirnya, saya berhasil bikin postingan bertema Ramadan. Semoga jodoh saya adalah wanita sholehah.

    ***(9-...-)9



12 comments:

  1. Mungkin karena saking bahagianya menjalani hari yang menyebabkan mas gak terasa sekrang udah ramadhan lagi :) Bener mas tarawih itu harus semangat bagaikan yang mau nonton konser :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, kali, ya, saya memang terlalu bahagia sampai lupa caranya untuk bahagia. Hmm.. teori yang menarik. Dan setuju sekali, karena kebanyakan dari kita untuk shalat tarawih itu males-malesan dan jamaah tarawih lebih sedikit daripada penonton konser. Ini yang seharusnya menjadi perhatian. Betul begitu ibu-ibu?

      Aduh saya jangan dipanggil, Mas, dong, Effendi.....

      Delete
  2. Haha bener banget, ibadah itu nggak perlu banyak-banyak yang penting ketrima. Begitu pula dengan Tarawih, mau 20, mau 8. Nggak ada yang bagus. Yang bagus itu yang ketrima.
    Bahkan kata Sayidinna Ali (Salah satu sahabat Rasul) aja pernah bilang bahwa
    Sebaik-baiknya ibadah adalah ibadah yang diterima oleh Allah SWT.

    Subhanallah Coment gue di bulan Puasa, juga ikut bener gini yha. Huahahahaha

    Kalo gue pas traweh gak mau ambil resiko dengan sampingan sama anak kecil deh. Banyak ribetnya. Muahaha mending sampingan sama orang tua aja. Muehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woah, saya gak kaget komentarmu baik-baik, kan lo murid ustadz itu kan yang waktu dulu pernah lo omongin di blog lo.. iya, saya masih inget. Bener banget itu kutipan sayyidina Ali, banyak yang ngefans deh jadinya ke beliau, selain beliau khalifah paling muda diantara Khulafaur Rasyiddin beliau juga sering melontarkan kalimat epic. Keren.

      Saya juga terpaksa kalo harus sampingan sama anak kecil gak ada tempat lagi. Mending sampingan sama yang seumuran sih, kalo yang tua-tua amat takutnya pingsan atau kenapa-napa. Eh. Becanda.

      Delete
  3. Buat doa yang terakhir..... aku aminin deh, Fauzy. Mau yang kayak Zaskia Adya Mecca, Jena Hara, apa Dorce Gamalama? Eh, yang terakhir itu sholehah juga loh. Rajin sholat. Udah hajjah pula. Kayaknya.

    HUAAAA DAVID FINCHER ITU SUTRADARA IDOLAKU JUGAAA! Dia pernah ngomong gitu? Amazing. Berarti sah-sah aja kan isi blogku selama ini? Huahaha. Btw The Law of Deminishing Marginal Utility, Hukum Berkurangnya Kepuasan Marjinal itu keren banget. Kamunya yang keren pake itu buat postingan tentang petualangan tarawih gini. Dan ya, aku setuju sama apa yang kamu tulis. Juga setuju sama komen Azka. Nah kalau boleh nanya, apakah The Law of Deminishing Marginal Utility, Hukum Berkurangnya Kepuasan Marjinal itu bisa berlaku buat chat sama gebetan? Semakin sering chat semakin berkurang kepuasannya? Begitu? Makasih sebelumnya, Fauzy. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maunya sih aku jodoh sama Mamah Dedeh, aku suka ketawanya. Tapi sayang beliau kalau marah-marahnya cukup seram juga.

      Yoi, David Fincher pernah ngomong gitu, itu terjemahan sih, katanya, "Basically, human are perverts." Gitu. Aku juga kaget sekaligus senang juga, karena dia pasti orangnya mesum juga jadi aku gak ngerasa sendiri. Eh, kalo postingan di blog kamu gak sah, soalnya mesumnya kurang ngajar, suka dikait-kaitkan sama hal yang normal dan baper. Suka ngilu. Tapi gokil sih, aku suka, jadi blog yang gak jaim dan lucunya gak maksa, emangnya blog ini? Jayus dan suka garing gitu karena digorengnya emang kelamaan.

      The Law of Deminishing Marginal Utility itu dari ekonomi, makanya jadi anak IPS. Gimana keren, kan? Emang, orang ganteng kayak saya emang keren. Nah, loh, disambungin sama gebetan. Oke, saya jawab lengkap, simak baik-baik:

      Untuk gebetan, hukum The Law of Deminishing Marginal Utility itu gak wajib, sih, tapi bisa betul bisa enggak. Karena dalam sosiologi, untuk bersatu, komunikasi harus tetap dijaga. Tapi dalam psikologi, yang penting bukan intensitas chattingannya, tapi kualitas chat-nya. Walaupun jarang tapi sekalinya chat bikin kangen dan panjang-panjang, terus ngebahas topik yang kalian berdua suka, itu jadi bagus juga. Ada yang kayak gitu. Gak selamanya chattingan sama gebetan harus tiap waktu, nanya makan minum jungkir balik segala macam, apalagi gebetan yang nanya topik gak bermutu kayak, "Lagi apa?", "Udah makan belum?", itu perhatian yang basi. Menurut saya gebetan yang baik adalah yang nanyain hobi kamu apa dan bisa diskusi bareng-bareng, bisa ngobrolin yang disenangin. Hubungan yang baik adalah ketika gak ada yang chat atau suasana diam itu gak lagi canggung, dimana kalian bisa mengerti kalau satu sama lain lagi mikir topik obrolan selanjutnya apa. Gicu, Cha.

      Delete
  4. Tarawih bisa bikin keringetan, yang jarang olahraga bisa beribadah sekalian dapet sehat. Asal ke masjid gak pakai celana training. *Gagal kostum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya.. gak sekgitunya keleus sampe pakai celana training... menghayati banget. Tapi lebih bagus pakai celana dalam, terus dibalut pakai sarung.

      Delete
  5. Kalo saya mah tarawihnya cuma 11 rakaat, ini juga suka gasabar kepingin kelar soalnya imamnya beuuuhhhhh hapalan surahnya panjang-panjang. :'D

    Eh bisa ditiru tuh buat pindah2 tempat pas tarawih biar sensasi ngobrolnya beda. Huahahaha. #ketauantukangngobrol

    ReplyDelete
  6. ya, mungkin karena pemikiran ibadah semakin banyak maka pahala akan semakin banyak itu.. hohoho. ini anak ekonomi banget ya... tarawih pake filosofi ekonomi. semakin banyak, semakin menurun tingkat kepuasannya. hahaha, gokil!

    ReplyDelete
  7. Setuju. Ibadah itu bukan jarang-jarang tapi sekalinya ibadah langsung banyak. Lebih bagus rutin. Sedikit gak masalah, asal rutin. Bener. Bener.

    Serem banget kayaknya sebelahan sama anak kecil, sampai dijadikan kuda-kudaan.
    Tapi, kita juga gak bisa nyalahin anak kecil.
    Anak kecil di ajak tarawih kan juga buat pembelajaran dia. Syukur-syukur dia malah yang pengen ikut tarawih.
    Biar taun-taun berikutnya anak kecilnya sudah nggak kaget dan malah syukur-syukur bisa lebih anteng dan malah lebih bagus shalatnya.

    ReplyDelete
  8. Hihihihi nggak masalah mau 11 rakaat atau 23 rakaat, yang jadi masalah kalau memilih buat nggak shalat~~~ eciyeee pesaaan moraaal~

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email