Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part III: Santri-Santri Kilatnya Aneh

Untuk blog.


 PART III: SANTRI-SANTRI KILATNYA ANEH


    Di sini, pesantren kilat, saya nemuin orang-orang baru yang aneh-aneh.

    Saya ketemu Orang Losari namanya Azam, perawakannya gembul, kayak udah umur dua puluh tahunan ke atas, dari cara ngomongnya, cara jalannya, tapi pas dia ngaku dia masih SMP, saya shock. Anak SMP sudah banyak omong begini?

    Iya, waktu pertama kali ketemu, ciee, kenalan, deh, ciee lagi, kenalan sama saya, Hisyam, dan Atsar, dia langsung ngomong banyak banget, ngalahin saya, Hisyam, dan Atsar. Saya pikir okelah, sekaligus menimba informasi dari dia, secara kan kelihatannya dia udah lama di sini. Bentar, saya ingat-ingat dulu, dia ngomongin apaan, ya.. oh, iya, waktu dia nerangin bedanya teroris ISIS sama teroris Khawarij.

    “Emang bedanya apa?” tanya saya polos.

    “Bedanya, Khawarij itu tujuannya untuk ini..” dia dengan berani nunjuk kepalanya, oh, saya ngerti mungkin buat bikin pusing umatnya sendiri. Atau mungkin bikin pusing terorisnya sendiri. Hahaha. “Kalo ISIS untuk ini.” Dia nunjuk perut. “Dan ini.” Dia nunjuk matanya.

    Hah?

    “Buat perut? Mata?” saya kepo lagi.

    “Iya, buat nyari makan, sama buat riya’. Pamer!” katanya tegas.

    Ooooo segede punuk unta.

    Lalu sepanjang pesantren kilat itu saya, Hisyam, dan Atsar benar-benar dihantui oleh Azam karena tiap ketemu pasti selalu ada topik yang diomongin. Sampai-sampai saya lumayan ngehargainlah karena di setiap kajian islam dia selalu aktif nanya apapun yang keluar di pikirannya. Keberaniannya kepengen saya punya dan keahliannya ngomong pengen saya curi. Tapi Azam sering jadi bahan roasting-an sama Ami Didi, Ami Agun, santri-santri kilat yang lain, dan lumayan menghibur, karena kadang nyeleneh juga. Kayak waktu ditanya sama ustadz Akhlak, “Siapa yang gak kepengin panjang umur?”

    Azam ngacungin tangan, satu-satunya yang ngacungin tangan.

    “Kenapa Azam pengen pendek umurnya?”

    “Buat apa hidup lama-lama ustadz, menderita di dunia.” Katanya.

    Terus waktu sesi tadarus bareng Ami Didi, Azam baca surah Al-Ikhlas begini, “Walam yakullahu fukuwan ahad.” Kayak udah disetting di kepalanya begitu.

    “Kufuwan..”

    “Fukuwan..”

    “Kufuwan..”

    “Fukuwan..”

    Hadeuh..

    Dan ternyata kehidupan di Losarinya katanya sangat kejam sekali, menurut cerita dari Azam sendiri, di sana dia sering di ejek. Katanya banyak orang-orang Syiah. Itu yang penggemar Ali bin Abi Thalib. Tapi Syiah juga gak sepenuhnya sesat sih menurut saya, karena Syiah ada macam-macamnya. Dia sering diejekkin sama orang-orang Syiah. Dan di sana dia sering berantem, beuh, pokoknya keraslah lingkungannya, neraka, like a hell, like in a Crows Zero movie, maybe? Tapi saya gak bisa nyimpulin ini benar atau tidak, tapi dari ucapannya Azam kayaknya serius.

    Tadinya Azam terlihat superior sekali karena dia satu-satunya yang banyak ngomong di antara santri kilat lain, tapi datang satu dedengkotnya lagi yang banyak ngomong, si Ichsan. Orang Cirebon. Dia memproklamirkan diri menjadi anti-Azam. Adu argumen sering terjadi. Kadang santri kilat lain dan Hisyam, apalagi, Atsar juga sering kepancing. Hahaha. Dan itu lucu sekali. Kadang-kadang saya kepo juga, mungkin saya termasuk orang yang jarang ngomong jadinya maksa-maksain ngomong aja gitu, walaupun suka garing-garing dikit. Hehehe. Banyak yang saya gak ngerti juga dari obrolannya, kayak, Mu’tazillah, ahlul bait, salaf, dan saya bingung.

    Orang aneh lain itu Mas Rafi. Orangnya sedikit gundul. Dia itu anak Bekasi, si Zaqi, peserta pesantren kilat di situ malah ngebecandain, “Dia itu tahu dari mana, ya, info pesantren kilat ini?” dan mungkin stereotipenya anak Bekasi aneh-aneh kali, ya, hehehe? Mas Rafi ini pendiam banget, pemalu malah. Dia gak pernah basa-basi sama santri kilat yang lain, dia maunya dibasa-basiin, kalau ditanya baru ngomong. Tapi saya juga agak segan nanya dia soalnya dia juga lebih tua umurnya, dua puluh tiga tahun. Dan yang khas dari Mas Rafi itu pas ngaji suaranya menggebrak. Vibranya itu kelebihan. Besar, volumenya tidak terkira. Gini ya, orang yang pendiam banget, sekalinya ngomong super banget.

    Apalagi pas disuruh bacain ayat tiga surah Al-Falaq pas sesi tadarus, beuh, dia malah baca ayat ke empat.

    “Ayat keempat, Mas Rafi.” Kata Ami Didi, ustadz yang ngajarin kita baca Al-Quran.

    “Wa min syarri nafasati fil uqod..” Dengan polosnya dia baca lagi ayat keempat dengan suara tingginya itu.

    “Ayat keempat.” Kata semua orang yang ada di ruangan.

    “Oh.” Dia ngangguk.

    Nyatanya dia bacain ayat keempat lagi.

    Gubrak..

    Setelah kejadian itu saya dihantui suara ayat keempat Al-Falaq dari Mas Rafi. Apalagi pas bagian, “Wa min syarri..” Sampe saya hapal dan jago mraktekkinnya.

    Bertemu juga dengan Hafidz, anak TKJ SMK. Faktanya dia mirip sama Atsar.

    “Eh, Mamba, lihat deh, si Hafiz, mirip si Atsar.” Kata Hisyam.

    “Teueu, ah.” Kata saya, karena saya ngerasa dia gak mirip pas ngeliat pertama kali.

    “Lihat baik-baik, dari samping deh. Pas lagi diemnya.”

    “Waduh.” Saya kaget.

    Akhirnya setelah bertahun-tahun mereka berdua terpisah, saling berjauh-jauhan, tanpa saling tahu wajah masing-masing, walaupun sebenarnya mereka cuma perlu menghadap cermin dan bayangin wajah mereka sendiri aja, sih, berkat izin Allah SWT. saudara kembar ini dipertemukan.
Masya Allah, indahnya ngebully mereka berdua. (Walaupun saya masih merasa mereka berdua gak mirip-mirip amat, tapi ejekkin aja deh buat lucu-lucuan)




    Awalnya saya serem aja ngeliat wajahnya Hafiz, soalnya kalo lagi diam kayak preman. Tapi ternyata pas udah ngebuka aib, kelihatan deh sifat gokilnya. Dia adalah Atsar versi gila. Malahan jadi orang yang paling lucu deh diantara santri kilat lain. Apalagi gampang banget buat nge-roasting dia, karena katanya anak-anak sekolahannya banyak yang suka tawuran. Oke. Ngomongnya juga blak-blakan sampe pernah waktu mikropon masjid nyala dia malah teriak, “NAON!!” sampe seisi masjid ngedenger.

    Jamaah masjid ketakutan karena nyangka itu suara terompet kiamat.

    Selain Hafiz, ada saudara kembar yang lain. Ada Yusuf Danuarta, anak SMP imut yang saya pernah pinjem sisirnya. Kata Atsar sih mirip adiknya. Masya Allah ini adalah keajaiban dunia kedelapan. Setelah dia nemuin saudara kembarnya, dia nemuin suadara kembar adiknya juga.
Yang saya suka adalah ketika anak SMP asli orang situ, atau disebut pribumi, orangnya gampang ketawa, yang pernah kata Hisyam dia duduk sendiri terus ketawa sendiri, namanya Abizar. Masih inget, kan, yang bawa sosis banyak? Ternyata pas tahu twitter saya, dia langsung kepoin twitter saya dan menyadari ada satu yang salah. Iya, dia nanya, “Suka bikin vlog tah?”

    “Vlog apa blog?”

    “Hmm… apa, ya.. blog.. iya, blog.”

    Setelah itu saya kasih tahu alamat blog saya, terus dia baca. “Menarik.” Katanya.

    Kebahagiaan seorang blogger adalah kalo ada yang baca blognya dan senang dengan postingan yang udah dibikin. Ngerasa dihargain.

    “Ngetik sendiri?” dia kepo lagi.

    “Enggak. Diketikin.”

    “Sama siapa?”

    “Sama tangan.”

    Dan dia menyadari apa yang seharusnya tidak disadari, ternyata dia orangnya peka juga terhadap sesuatu yang aneh. Di malam ketiga dia ngedeketin saya yang lagi asyik makan menu berbuka hari itu terus dia bilang dengan keras, “Kamu tuh kayak siapa, ya, rasanya pernah ngeliat tapi dimana, ya..”

    Perasaan saya mulai gak enak. “Siapa?” tanya saya.

    “Mirip Dede! Mirip Dede!” Hisyam nimbrung teriak.

    “Oh, iya, mirip Super Dede!!” Abizar bahagia.

    Seisi ruangan ketawa semua, kecuali saya.

    “Apalagi kalo ketawa liat coba mirip..” kata Hisyam mancing-mancing.

    Bodohnya saya senyum-senyum sampai kelihatan gigi kayak ketawa.

    “Iya! Bener!”

    Seisi ruangan ketawa lagi, puas kalian puas?

    “Kata siapa? Enggak, woy, Dede gak mirip sama saya. Saya terlalu ganteng.” Sambil menahan wajah merah ini, tak kuasa rasanya ingin kutinggalkan wajah yang mirip Dede ini. Padahal saya itu sebenarnya mirip sama Andrew Garfield, kalian aja yang gak bisa ngeliat dengan jelas.



(9-__-)9

Comments