Monday, June 27, 2016

Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part II: Hati-Hati Ada Akhwat

Untuk blog.

 PART II: HATI-HATI ADA AKHWAT


    Pagi-pagi jam delapanan berangkat dianterin bapak ke terminal terus dijemput pakai mobil Hisyam, yang dari Kuningan laki-lakinya hanya tigaan, saya Hisyam, sama Atsar.

    “Pulang-pulang awas aja kalau jenggotnya panjang..” Bapak titip pesan pas mobil Hisyam nyampe.

    Nyampe di sana agak serem juga sih ngeliat orang-orang jenggotnya pada panjang semua. Tapi untungnya gak lebih serem karena yang cewek gak jenggotan panjang juga tapi pake cadar. Eh, kali aja yang pake cadar itu buat nutupin jenggotnya juga, ya?

    Oh iya, budaya pesantren banyak yang ngomongnya jadi ada tambahan Bahasa Arabnya, Arabish, Arabian, Arabic. Nyebut kamu jadi antum, cowok disebut ikhwan, cewek disebut akhwat dan para pembimbingnya disebut ami, ami itu artinya paman.

    Karena emang gak tau dan masih polos, saya ditegur sama santri di situ karena celana saya kedodoran.

    “Celana atau sarung yang di bawah mata kaki itu ciri orang yang sombong menurut Rasulullah SAW., dan Allah benci orang sombong.”

    Oh gitu, saya jadi salting. Masalahnya saya pake celana minjem dari ibu karena celana panjang saya jeans pensil semua, tahulah ketatnya gak pantes dipake di pesantren gini.

    “Iya, A, ini soalnya gak pakai sabuk jadinya longgar.” Celana ibu yang saya pake longgar bagian pantatnya, parahnya, gak ada tempat buat make sabuknya lagi.

    “Coba dilipat.”

    Saya pun ngelipat bagian bawah celananya.

    “Maksudnya, dilipat bagian atasnya.”

    “Oh..”

    Bego bego.

    Sorenya saya, Atsar, dan Hisyam jalan-jalan, sekaligus ngabuburit. Pengen tahu aja lingkungan sekitar kayak gimana. Pas mau berangkat diperingatin sama seorang santri yang udah tadi kenalan namanya Ekram, “Kalian, hati-hati ada akhwat.”

    Jadinya pas ketemu sama akhwat jadi takut, paranoid, halusinasi, gangguan kehamilan. Langsung putar balik. Sebentarnya lagi ada akhwat lagi, putar samping, eh, akhwat, lagi, akhwat, akhwat, akhwat. Kami bertiga dikepung akhwat tapi kayak lelaki cupu yang selalu menghindar dari tanggung jawab. Tidaaaaaaaak! Kenapa kalau ketemu akhwat jadi ngerasa terlarang begini?! Padahal saya mau cari jodoh juga!!!

    Hari-hari selanjutnya kami bertiga masih tetap suka jalan-jalan. Waktu hari pertama yang masih takut-takut ketemu akhwat sekarang udah enggak, tapi tetap, jangan ngobrol, tatap mata, atau ngegombal. Bisa bikin fitnah disitu. Kalau ketahuan, mungkin kami bakal diarak dan dibakar hidup-hidup.

    Hari pertama sih karena tahu tempatnya sedikit jadinya jalan-jalan ke yang dekat aja. Selanjutnya mulai gokil. Kami nemuin awan yang kepotong dan ada biasan warnanya gitu. Nama jalannya gokil, dinamain sesuai nama Khulafaur Rasyidin. Saking islaminya. Di setiap perempatan ada kaca spion gede banget, pas pertama kali ngeliat saya teriak norak, “Eh, lihat ada fish eye!” sambil nunjuk-nunjuk.




    Saking penasaran sampe nyusurin Pemakaman Kagok. Iya, kuburan aja dijamah, saking keponya, masya Allah! Pemakaman yang sebelum masuk ke gerbangnya, jalannya dikelilingi kebun pepaya yang buahnya udah gede-gede. Kalo udah ngabuburit begini suka gak kerasa tahu-tahu udah adzan maghrib aja.




    Ngomongin makanan, di hari pertama berbuka aja disuguhin makanan paling enak di dunia, rendang! Sahurnya benar-benar ala pesantren. Sebagai pengganti piring, tempat makannya diganti pakai nampan. Satu nampan cukup untuk makan empat orang! Wuih, gokil. Apalagi menu yang paling sering disuguhkan selama pesantren kilatnya adalah nasi kebuli. Nasinya gak putih, ada item-itemnya, terus banyak daging kambingnya. Lumayanlah menu baru, di rumah jarang nemu kayak begini. Di suatu hari, teman pesantren kilat, si Abizar, karena rumahnya dekat dia bawa sosis satu toples dari rumahnya. Saya nanya, “Abizar, sosisnya punya kamu semua?”

    “Iya.” Kata Abizar.

    “Sosis kamu banyak, ya..”

    Seisi ruangan yang lagi makan lagi asyik makan ketawa semua.

    “Itu beda konteks lagi.” Kata Hifzan.

    Masya Allah kalian kenapa ketawa? Kayak yang ngerti aja.

    Dan shalat tarawih yang sangat membingungkan. Denger-denger, katanya, shalatnya sebelas rakaat. Beuh, ini yang saya dambakan selama ini. Saya sampe protes ke imam besar mushola Raudlatul Mutafakirin, tempat saya biasa tarawih, tentang dua puluh tiga rakaat di postingan “si Petualang Tarawih”. Ternyata mending yang dua puluh tiga rakaat. Gak banget deh sama yang sebelas rakaat. Masa jam setengah delapan saya tunggu-tunggu belum mulai shalat juga? Ini orang gak sadar waktu apa? Saya, Atsar, dan Hisyam bingung setengah mati. Atsar malahan bolak-balik keluar masuk mushola kayak yang lagi nyari imamnya, dia mengira imamnya belum datang. “Apa harus saya aja, ya, yang jadi imam?” kata Atsar.

    “Ya, udah, kamu, aja, Tsar, ayo biar cepet.” Hisyam nyemangatin.

    Jam setengah delapan lebih lima menit akhirnya mulai shalat Isya dan setelahnya lebih bingung lagi, orang-orang malah gak langsung shalat tarawih. Malah nyebar terus sibuk sama Al-Quran masing-masing. Eh, tarawih apa enggak nih? Biasanya di desa saya langsung tarawih habis Isya itu.

    Dan ternyata kebingungan saya dijawab oleh seorang bapak yang duduk di sebelah saya, “Shalat tarawihnya mulai jam delapan, dek.”

    Oh.

    Mulai shalat tarawih, kata-kata orang yang udah saya ajak kenalan namanya Azam, terus berkumandang syahdu di otak saya, “Shalat tarawih di sini itu betis bisa sakit.” Dan, masya Allah, ternyata benar, pemirsa, sehabis surah Al-Fatihahnya itu bacaan surahnya puanjaaang buangeeet. Kekuatan kaki, kekuatan kesabaran, kekuatan untuk tetap khusyuk benar-benar dilatih. Kadang kaki udah pegel sama kesemutan. Kadang kehilangan kesabaran, saya suka nebak-nebak kalau imam udah jeda baca surahnya rukuk apa enggak, nih, dan perasaan kecewa kalau udah tebakannya salah, harus sabar nungguin lagi. Sabar, sabar, sabar. Allah cinta orang-orang sabar. Untungnya di sini kalau ngerasa ngantuk, udah salam, bisa ke kamar mandi dulu gak takut ketinggalan. Si Atsar malah memanfaatkan ini, dia lama ke kamar mandi dulu, baru ada tanda-tanda mau rukuk, baru balik dan shalat.

    Kampret.

(9-__-)9

2 comments:

  1. anjir aku ga nungguin sampe rukuk woy xD, yang ada aku teh abis dari kamar mandi tapi ga nerusin ngikut sholat karena udah keburu rukuk.

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email