Monday, June 27, 2016

Kami Takut Kamu Dicuci Otaknya Part I

Untuk blog.

PART I: KAMI TAKUT KAMU DICUCI OTAKNYA


    Hola!

    Lima hari dari tanggal 19 sampe 23 Juni 2016 saya dikurung di pondok pesantren As-Sunnah, Kalitanjung, Kesambi, Cirebon, buat pesantren kilat. Ini menjadi pengalaman saya yang cukup menyenangkan dan melelahkan, pertama kalinya saya ngerasain mondok beneran, gak kayak pesantren kilat yang lalu-lalu di sekolah, palingan duduk di kelas, ngaji, dengerin materi, siangnya balik ke rumah.

    Ngomong-ngomong, terima kasih Riska dan Hisyam yang udah mau ngajak saya yang gak ada kerjaan ini, ya, seenggaknya di sana bisa kali dapat jodoh cewek sholehah. Atau kali aja saya bisa jadi sholehah.

    Tapi pas pertama kali ngomong ke ibu buat minta izin, jawaban ibu aneh banget.

    “Bu, Aa mau pesantren kilat, lima hari di Cirebon.”

    “Boleh, A. Tapi..”

    “Tapi apa, Bu?”

    “Ibu takut kamu dicuci otaknya.”

    Gubrak.

    Ibu saya kebanyakan makan rujak kangkung. Walaupun saya tahu gak ada hubungannya.

    “Kamu nantinya jadi teroris lagi.”

    “Apaan sih, Bu? Cupu kayak gini jadi teroris?”

    Mungkin dari situ ibu langsung ngomong ke bapak, tapi bapak gak ngizinin. Jadinya ibu juga ikut-ikutan marahin saya, padahal kan ini mesantren gitu buat belajar agama, ketakutan kalian sangat berlebihan sekali.

    Pas malam minggu sehari sebelum harinya, bapak datang dari Cirebon dan saya langsung minta izin lagi, mencoba negosiasi.

    “Pak, Aa mau pesantren kilat, izinin, dong, plis..”

    “Di pondok pesantren itu golongan orang berjenggot, bapak takut kamu diajarin yang gak bener.”

    “Kan, bapak juga berjenggot?”

    “Itu beda lagi.” Bapak teguh terhadap pendiriannya. “Maksudnya, yang jenggotnya panjang.”

    “Pak, itu kan sama-sama muslim, jangan buruk sangka, Pak. Kan sunnah nabi manjangin jenggot teh..”

    “Gak.” Bapak dengan wajah cueknya itu, bikin saya agak kesel.

    Saya langsung masuk kamar terus ngejilat-jilat bantal karena bete.

    Pas sahur tiba-tiba keinget cara Mahatma Gandhi, dia waktu merjuangin India biar merdeka pake taktik pura-pura gak mau makan. Sampe jam empat saya gak keluar kamar, akhirnya bapak dan ibu luluh juga hatinya. Tapi kalau udah diizinin saya jadi kasihan ke mereka berdua, saya ngerti sih, kekhawatiran mereka, tapi ini gak masuk akal gitu, padahal kan sesama muslim, tapi masih aja saling suudzon dan gak mau toleransi. Pak, Bu, mereka punya alasan tentang cara ibadah mereka yang beda, asalkan gak menyimpang kayak Ahmadiyah atau Lia Eden. Yang penting gak nyekutuin Allah, nabinya Nabi Muhammad SAW. dan gak ngehina sahabat-sahabat nabi.

    Yoi, kan?



(9-__-)9

PART II

2 comments:

  1. hati-hati
    jaga otakmu wkwkwkkw

    salam kenal dari blog sebelah,,,mampir,,,komen balik,,,+followback ya bang
    http://ekienglandmuse.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lanjutin dong kan masih tiga part lagi.. hehehe, awas kepalamu kejeduk, ya, Eki.

      Oke, nanti kalau blognya bagus difollow..

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.