Acara Perpisahan Itu Penting Walaupun Sepatumu Gak Penting

Untuk blog dan kelas dua belas tingkat akhir. Berdasarkan kisah nyata yang terjadi Sabtu 7 Mei 2016.


    Sebelum berangkat ke acara perpisahan, saya resah sama sepatu yang bakal saya pakai. Boleh kagak, ya, pakai sepatu warrior? Dan akhirnya niat itu saya urungkan karena bapak ngeluarin dua pasang koleksi sepatu pantofel dari dalam kamarnya. “Nih cobain dulu.” Kata Bapak. Sepatunya langsung ditaruh semua di lantai dekat saya duduk.


    “Kalo mau pakai sepatu warrior ke acara perpisahan itu Jaka Sembung bawa golok. Udah gagah pakai jas, kemeja, sama dasi, eh, bawahannya gak pantes. Gak nyambung, mending makan cilok.” Kata Ibu dengan nada mengejek.

    Salah satu sepatunya saya cobain. Modelnya yang A (kita sebut saja sepatu A dan B) cukup bagus, saya suka, tapi kegedean. Bloody hell. Longgarnya kurang lebih dua sentimeter. Diganjel kertas juga pasti belepotan pas dipakai. Bisa-bisa kalau jalan kakinya terlalu semangat, terus kaki terangkat sedikit, sepatunya loncat terus kabur. Meninggalkan saya dengan kejam.

    Lalu saya beranjak ke sepatu yang satunya lagi. Perasaan sudah kagak enak soalnya sepatu B ini pernah saya pakai waktu masih MTs pas Lomba Paskibra, ketika lomba baris-berbaris. Ah, flashback, cyin. Waktu masih MTs, sepatunya longgar gede sekali, diganjel pakai kertas. Sepanjang tampil sebisa mungkin ini sepatu gak boleh lepas, gerakan harus dijaga.

    Sepatu B ternyata masih longgar. Sebel sekali. Modelnya juga aneh banget, kayak sepatu cewek, depannya runcing gitu. Tapi pake aja, deh. Gak ada lagi. Dan fakta nyesek lain adalah tali sepatunya gampang lepas dan perepetnya gak betul-betul menempel. Saking buru-burunya saya gak sadar hal itu dan langsung berangkat. Dari rumah cuma diganjel pakai kertas HVS dilipat-lipat sampai kecil terus ditaro di belakang sepatunya. Yeah, di belakang tumit.

    “Udah siap?” Bapak nanya. Beliau sudah nangkring di motor siap nganterin anaknya yang ganteng ini. Hmm.

    “Siap, deh.” Saya jawab dengan lemas.

    Sepanjang perjalanan naik motor ke sekolah, sepatunya kayak pengin kabur melulu. Gak ngepas. Kertas ganjelannya gak berfungsi sebagaimana ganjelan. Ganjelan harusnya bikin sesuatu yang diganjel jadi stabil. Tapi kertas ganjelan bedebah ini malah bikin perasaan dan kaki gak nyaman, boro-boro stabil. Hal ini sukses bikin saya mikir keras. Gimana caranya pantofel B (baca: bangkai) ini nyaman dipakai pas saya nyampe di acara perpisahan nanti?

    Berpikir!

    Otak lemot, cepat mikir!

    “Aa, udah nyampe, nih.” Bapak berhentiin motornya.

    APA??

    HELL NO!

    Beneran sudah nyampe, udah di depan Yamsik. Saya biasanya kalau dianterin ke sekolah turunnya di sini.

    “Tunggu bentar, ya, Pak. Temenin dulu, mau benerin sepatu.”

    Saya langsung nyari tempat duduk buat ngebetulin kertas ganjelan sepatu ini. Aloha! Ada kursi di belakang gerobak tukang gado-gado. Sepatu dibuka dan sejenak saya melemaskan kaki biar tidak kaku dan mendadak ide menyetrum otak saya.

    Kenapa saya gak taruh kertas ganjelannya di bagian depan, ya?

    IYA BENER! BRILIAN MAMBA BRILIAN!! BRILIAN ITU NAMA PANJANG PACAR ADIK KAMU MAMBA!! KAMU KAPAN PUNYA PACAR?

    Skip.

    Kertas ganjelan saya keluarin. Terlalu rapih, pantesan bikin sepatu melorot. Saya kucel-kucelin dan menggulungnya jadi bulat. Sentuhan terakhir ditaruh di bagian depan sepatunya. Tentunya di dalam sepatunya, ya, bukan di luar. Sip.

    Bapak masih nungguin.

    Tadinya saya mau jalan kaki aja ke sekolahnya tapi malah dianterin lagi sampai ke depan sekolahnya. Baik sekali, ya, memang suami idaman.

    Sesampainya saya mencoba untuk berjalan kaki. Jempol malah sakit karena kepencet ganjelannya, ujung sepatu yang runcing bikin sepatu bagian depan sempit. Jempol dan jari telunjuk kaki saya menopang penderitaan. Sepatu yang sempit ini juga bikin tali sepatu yang sudah gak stabil, makin gak stabil, alias gak stabil kuadrat. Perepetnya juga bikin kesel. Saya lagi jalan malah lepas. Mau benerin dulu banyak banget orang mengelilingi. Ada banyak OSIS di depan saya. Sudahlah lanjut jalan saja.

    Saya berjalan masuk gerbang sekolah persis zombie (dan tiba-tiba terngiang-ngiang lagunya The Cranberries, "In your head~ In your head~ Zombie~ Zombie~ Zombie~ e~ e~").  Badan hidup tapi jiwa sudah resmi mati. Berjalan dengan kaku karena sepatu yang gak nyaman ini. Namun sebisa mungkin, harus tetap stay cool. Di luar mungkin kelihatan dingin, tegas, gagah, berwibawa, karena sudah pakai jas hitam.. hasil minjam dari Bang Eman, dan pakai dasi. Tapi jauh di dalam pikiran dan hati, kebakaran level dua belas melanda. Daripada berlarut-larut dengan ketidaknyamanan sepatu yang kayaknya masalahnya gak bakal selesai walaupun lebaran monyet sudah ada, saya ngerubah mindset. Mendingan saya berusaha aja untuk terlihat normal, layaknya bunglon yang berkamuflase. Semoga berhasil menyelamatkan saya dari seleksi alam acara perpisahan yang ganas ini.

    Hari masih pagi, acaranya pun belum mulai.

    Oh, boy.


    ***(9-.-)9


    Saya udah duduk di kursi yang mewah sekali, kursinya dibungkusin pake kain putih. Udah kayak pocong, sehabis acara selesai kursinya pasti langsung dikubur.

    Kampret banget tadi si Fajar, udah dibilangin pas lagi jalan di red carpet jangan injek bagian belakang sepatu saya, eh malah diinjek. Longgar lagi, kan, sepatunya. Untung tadi sepatunya gak lepas. Ngeliat semua kelas dua belas hari ini pokoknya asyik banget, apalagi yang cewek. Pakai kebaya dan kebayanya warna-warni. Tetapi yang cowok pakai jasnya malah monoton, semua pakai jasnya warna hitam. Kayaknya mereka sudah terkena virus blog ini, kali, ya. Ho'oh, si Mamba Hitam. Pakai jas hitam. Gak beda jauh, kan?

    Wah, panggungnya indah sekali, ya. Lihat deh. Ada podium di sebelah kanan panggungnya dengan bendera merah putih, diiringi dengan tim paduan suara yang merah merona pakai baju merah, cantik-cantik. Dua layar proyektor ada di sisi panggung, yang satu di kiri dan di kanan. Mungkin buat nunjukkin video dan foto kenangan. Di sebelah kiri panggung, tim gamelan unyu-unyu sekali memakai atribut biru siap mengiringi musik untuk acara perpisahan ini. Makin kental suasana Jawanya. Buih! Dua orang pembawa acaranya masuk panggung. Satu cowok satu cewek. Yang cewek, alohanya cantik sekali. Oh, iya, di panggungnya terpampang nyata spanduk besar bertuliskan judul acaranya, “Perpisahan dan Pelepasan Kelas Dua Belas” dengan motto acara, “Sepenggal Kisah Klasik SMANDA Angkatan 2016”. Motto acara yang aneh sekali. Kenapa cuma sepenggal? Kenapa gak dua penggal? Tiga penggal? Atau 330 penggal, supaya pas sama jumlah anak kelas dua belas yang mau dilepas?

    Oke, lupakan.

    Pas tadi pembawa acara masuk acara secara resmi sudah dimulai. Diawali dengan Pembacaan ayat suci Al-Quran lalu sambutan demi sambutan disampaikan. Sambutan-sambutan oleh orang yang berbeda, dari Kepala Sekolah, Ketua Panitia, Ketua OSIS, dan ketua-ketua lainnya. Kalau dikasih kesempatan, nih, saya juga pengin ngasih sambutan, perwakilan ketua yang gak mau jadi ketua. Cukup gini, “Halo, semuanya, kalau lagi ada orang ngasih pidato sambutan jangan pada tidur, ya. Terima kasih.”

    Selama sambutan-sambutan yang cukup membosankan ini saya dua kali ke koperasi beli minum, terus satu kali ke kamar mandi. Pas dari koperasi diketawain Ato Suanto karena saya hanya beli satu air mineral, katanya, “Nanti juga dapat air mineral, mah, kenapa harus beli?”

    So, what? Saya kan hausnya sekarang. Murah ini cuma gopek harganya juga. Wlee..

    Upacara adat dimulai. Biasa, upacara adat Sunda untuk mengiringi pengantin (baca: perwakilan kelas dua belas yang paling cantik dan ganteng) menghadap Kepala Sekolah. Pertama, ada rombongan penari-penari cewek masuk. Terus, ada sepasang penari, cewek-cowok, masuk, ceritanya menjemput pengantin. Lalu, penari-penari cowok yang bawa payung dan umbul-umbul. Dan yang paling kocak adalah ketika masuk si Lengser. Ceritanya dia itu seorang kakek pendek dan genit. Pas masuk Lengser juga langsung ramai. Lengsernya menari dengan gaya orang yang sudah tua umur. Aduh, ke penonton juga kayak ngegodain gitu. Lalu terjadi pertarungan antara sang Lengser dengan istrinya, mungkin. Soalnya nenek yang mirip Lengser ini ngejagain pengantin dan si Lengser mencoba menjemput pengantinnya. Civil War. Si Nenek mirip Lengser juga menghibur, pergerakannya itu mirip Lengser juga tapi agak kemayu, dan masa payudaranya diangkat gitu pas lagi mau pertarungan kontak fisik sama Lengser. Bad-ass sekali Nenek ini.

    Setelah menghadap Kepala Sekolah pengantinnya diarak lagi kembali ke tempat asalnya. Setelah itu ada pengumuman bahwa kelas dua belas resmi lulus semua, seratus persen. Gokil.

    “Lulus semua, Fau.” Kata Ayat yang duduk di belakang saya sambil nepuk pundak saya.

    “Serius, lulus semua?” saya memastikan.

    “Iya.” Terus Ayat tepuk tangan, pokoknya meriah sekali, deh, pas pengumumannya. Saya juga langsung ikutan meriah. “Sadis!”

    “Sadis!” Ray menanggapi.

    “Waktunya pulang!!” kata Bedeng yang duduk di sebelah saya. “Udah tahu lulus, pulang aja pulang!”

    Alhamdulillah sekali saya lulus, tadinya saya kira saya bakal lulus. Buat lulus itu gampang, tapi yang sulit adalah bikin nilainya gak imut. Alias miniatur. Itu yang susah.

    Tapi kata Kemendikbud juga, nilai tinggi itu gak penting, jujur yang lebih utama. Beruntungnya, saya jujur banget. Saking jujurnya contekan di otak dihilangin semua. Nge-blank deh pas ujiannya.

    Setelah keriuhan pengumuman yang membanggakan ini Bapak Kepala Sekolah ngelepasin dua ekor burung merpati sebagai simbol bahwa kelas dua belas sudah sah dilepaskan dari sekolah ini. Udah nih ceritanya? Jadi alumni, dong? Eh gak secepat itu, soalnya ada satu burung merpati yang balik lagi, terus beneran kabur gak balik lagi. Ceritanya masih ragu nih buat jadi alumni?

    Beranjak ke acara yang ngeliatin video kenangan yang berisikan foto-foto dan video yang paling berkesan dari angkatan 2016 selama tiga tahun. Dari mulai acara Masa Orientasi Siswa atau yang disebut PPLS, terus acara kemping yang disebut PPTT, dan yang lainnya. Ada video joget-joget gak jelas, video anak autis berguling-guling di lantai kelas, video seseorang lagi makan tapi di mulutnya kebanyakan makanan jadi rudet, terus ada video pesan dan kesan dari perwakilan kelas dua belas yang dipilih acak. Yang paling kocak sih menurut saya pas si Irwan ditanya, “Kang Irwan, satu kata buat SMANDA, dong?”

    Irwan bingung terus ngejawab ragu-ragu, “Sebelahnya..”

    Satu kata yang gak bisa ditebak.

    Acara selanjutnya ke acara yang mirip Academy Awards gitu, kayak piala Oscar atau piala Citra, namanya SMANDA Awards. Di acara ini ada berbagai kategori: siswa berprestasi yang nilainya tinggi-tinggi, siswa dan tim penyumbang piala terbanyak, siswa paling rajin ke perpustakaan, dan siswa paling berdedikasi untuk sekolah. Tapi yang menang cuma disuruh ke depan dan dikasih piala penghargaannya, gak disuruh pidato kayak di ajang Oscar atau Piala Citra. Padahal kalau pidato kemenangan dulu pasti heboh. Intinya, selamat buat yang menang, ya.

    Gak kenyang sama siswa yang maju, panitianya cukup apresiatif juga. Bapak-bapak atau pegawai yang kerja di SMAN 2 Kuningan, dikasih penghargaan juga dalam kategori bapak-bapak paling berjasa untuk sekolah. Satpam-satpam dan para penjaga sekolah masuk nominasi. Dan kerennya yang masuk nominasinya malah menang semua. Acara awards ini ceritanya lagi bikin kita angkatan 2016 kaget, mungkin.

    Setelah itu acara yang paling prestisius, nih. Yaitu acara pemberian surat keterangan lulus dan pengalungan medali. Semua anak kelas dua belas disuruh berbaris per kelas dan sesuai absen. Namanya bakal dipanggil pakai microphone. Beuh, pas nama saya disebutin, saya langsung jalan ke depan panggung. Bodo amat dan lupa kalau sepatu dari tadi error. Di depan panggung berjajar Bapak Kepala Sekolah, Pak Kasiyo, yang katanya tahun depan mau pensiun, bersama jajaran guru-guru. Langsung disalamin satu-satu. Makasih, ya, Pak, Bu, atas jasa kalian otak saya berkembang. Terima kasih sudah mau menghidupkan sel-sel saraf otak dan membangun jaringan diantaranya. Jadinya agak cerdas dikit. Maafin saya juga kalau misalnya saya sering ngeyel, minggat, ngecot, bolos, sampai nyinyirin ibu dan bapak guru.

    Nyambung salamannya ke anak-anak angkatan 2016.

    “Maafin gue, ya, Bro.” Agung Hiphop meluk saya dengan erat.

    “Udah gak usah lebay.” Saya menimpali.

    “Mamba maafin aku, ya..” kata Misel, orang yang menjadi korban kurangnya keahlian bawa motor saya di masa lampau.

    “Iya, Sel, maafin saya juga, ya.” Saya membalas, sedih.

    “Sini Mamba peluk, jangan malu-malu.” Kata Misel. Ya sudah, saya peluk Misel tanpa malu-malu. Badan Misel empuk juga (baca: cocok buat dijadiin menu makanan nanti malam) dan ternyata gendutnya dan gak seperti gendut yang kelihatannya, serius, jadi terasa lebih kurus.

    “Bros, gak mau meluk, nih, cuma salaman aja?” tanya Alfred sewot. Saya langsung peluk Alfred, juga.

    Si Nia yang jadi juara satu UN paling tinggi di sekolah untuk jurusan IPA, nangis-nangis sambil bilang ke saya, “Fauzaayyy bikin cerita yaaaa…” sungguh lembut sekali hati orang cerdas.

    Friska, si mantan ketua perkumpulan Jomblo, waktu kelas sebelas, nitip pesan, “Mamba, jangan jomblo melulu.”

    Halah.

    Albert yang gak mau salaman sama saya, kayak yang gak punya dosa ke saya. Oke, fine. Hahaha. Tapi balik lagi. Dasar ngeselin.

    “Ade?” si Ade Hisni nyalamin saya.

    “Ade!”

    Sesama Ade akhirnya bakal berpisah.

    Agung Dangdut juga meluk saya. “Sorry, Gung. Suka ngerepotin.” Saya berbisik.

    Terus pacarnya Agung Dangdut, “Mamba!!” katanya.

    Saya spontan, “Iya!!”

    “Aku siapa coba?”

    Saya bengong sebentar, mencoba menebak. “Pritha, kan?” Saya jawab.

    Pritha ngangguk-ngangguk. Oh, semacam tes mendadak. Saya harus lebih waspada lagi, takut ada ujian susulan.

    “Biasa aja dong mukanya, Mamba.” Kata Revi ngejek.

    “Dari kelas sebelas ngomong gitu melulu.” Saya membalas. Emang wajah saya gak bisa biasa, selalu luar biasa, Rev.

    Ato Suanto yang mau openmic stand-up comedy nanti pas pentas seni habis acara salaman ini juga semangat banget, “Sampai jumpa di panggung SUCI!!”

    “Amin..”

    Sandy yang badannya pengin banget saya peluk, karena peluk-able sekali kayak Baymax, malah menghindar ketika saya sudah nyosor. “Gak usah lebay, ah.” Katanya. Tapi untung ada Ricky yang mau meluk saya setelah Sandy beranjak. Sandy, yang kamu lakukan ke saya itu… jahat.

    “Berjuang!” kata Kris, yang berpapasan saya di kloter hampir terakhir.

    Oke, Kris, fight until the end!

    Dan masih banyak, lah, pokoknya gak ketampung nih otak buat mengingatnya. Pokoknya gak ada lagi kata jaim di acara salaman atau muhasabah ini. Yang mau nangis, nangis. Gak peduli bedak luntur, lipstik belepotan, mata jadi sembab. Yang mau salto, gak ada. Keluarin aja semua uneg-uneg yang selama ini bersarang di hati. Minta maaf. Nyemangatin sahabat untuk jangan lupa untuk sukses. Sampai peluk-pelukkan erat dan mesra. Dramatis nan romantis. Lumayan keringetan sih, karena acara dilakuin di siang hari. Selesai semuanya itu makan dan sholat dzuhur dulu.

    Yang tadi formal sekarang berubah jadi informal.

    Mulai banyak yang mulai jeprat-jepret untuk dokumentasi. Wah, pokoknya di red carpet depan panggung itu ramai sama orang yang lagi foto-foto. Pertama-tama abis shalat dzuhur saya nyari Albert, si kampret yang selalu menemani ketika mau ke warnet ini ke mana, coba? Gak ada. Kayaknya udah pulang, deh. Dasar anti-dokumentasi. Dari dulu gak pernah berubah. Saya mencoba berbaur di karpet merahnya, gak peduli ada orang yang nyuruhin fotoin pun karena kadang-kadang habis disuruh motoin malah banyak yang minta foto. Nyari-nyari orang yang ada di daftar “harus foto bareng”. Sampai saya capek dan alhamdulillah saya puas. Soalnya saya sudah foto sama orang yang saya anggap spesial. Terima kasih untuk mau foto bersama orang aneh. Malahan tiba-tiba ada adik kelas yang mau foto juga, ya, wajarlah namanya juga kakak kelas ganteng.

    Sambil istirahat saya nontonin pentas seni. Nontonin drama dari anak SMANDA Sastra yang gokil sekali, wajah pemain-pemainnya cemong semua persis dengan badut Ancol. Kocak banget, apalagi nama-nama tokohnya diambil dari sinetron anak jalanan, Boy sama Reva. Tapi dipelintir sama mereka jadi bukan cerita yang sama kayak Anak Jalanan, malah jadi romantic-comedy yang menghibur banget.

    Tamatin drama, hiburan berlanjut. Ada Kenny dan Eddy yang nge-DJ. Lagu-lagu pop populer luar negeri di-remix dan jadi alunan musik yang bikin geregetan buat gak maju ke depan panggung untuk ikutan berdansa. Wah, ramai sekali di depan panggung. Saya merasa terpanggil.

    “Ayo, maju, yuk? Kapan lagi.” Kata Atsar mengajak saya.

    Saya maju, Irpan juga.

    Udah maju ke depan lupa segalanya, deh. Musik yang sangat bersemangat ini membangkitkan gairah untuk goyang. Loncat-loncat dengan semangat dan berteriak-teriak sesuai bit lagunya.

    “Woy! Woy! Woy! Woy!”

    Ah, sudahlah, lupakan dulu sebentar kegaduhan dunia yang lain untuk kegaduhan yang satu ini. Gak peduli dulu sama sepatu yang bermasalah ini, loncat-loncat aja yang penting. Saya kelempar ke sana kemari, agak pusing dan melelahkan. Tapi gak apa-apa sekalian olahraga. Sampai gak terasa lagunya berhenti. Nge-DJ-nya selesai. Saya balik lagi ke bangku penonton sambil ngos-ngosan. Aduh, masih 18 tahun, napas kering begini, sih. Dasar jarang olahraga.

    Terus ada Cliphanger, band-nya Fazrin, Vicky, dan kawan-kawan. Nyanyiin dua lagu Maroon 5, yang katanya band ini isinya orang-orang yang pernah digantungin sama seseorang yang dicintainya. Filosofis banget, ya. Tapi saya pikir, Cliphanger itu gantungan baju bukan, sih? Atau penjepit kertas? Iya, kan?

    Penampilan Cliphanger cukup bagus, diiringi urat-urat leher vokalisnya, si Fazrin, yang kelihatan ketika lagi nyanyi, saking semangatnya. Untung kuat dan gak putus sampai perform selesai.

    Ngeliatin Fazrin jadi vokalis, terbersit bayangan saya ketika jadi vokalis. Saya juga pengin nyanyi di depan acara perpisahan. Nyanyiin lagu Simple Plan yang Problem Child bakal kece banget, mungkin. Suasananya pas.

Here we are again
Awake at 5 AM
I didn't mean a word I said
Can we just pretend?
I can take it back
Change the way the story ends

I remember when
Things were simple then
Didn't always hurt this way
I would fall asleep
You would carry me
You would take my fears away

Am I messed up?
Forever flawed
Beyond repair
But forever yours

All my life
All I ever did was try and try
I never meant to be your problem child
Your problem child, yeahh
I don't know why
Always found a way to make you cry
I never meant to be your problem child
Your problem child

    Lanjutin, ah, seusai Cliphanger ada Rizqi nyanyi terus Ato Suanto yang openmic stand-up-comedy. Terima kasih, Ato, mau membudayakan stand-up untuk acara perpisahan ini. Penampilan Ato menjadi penampilan stand-up-comedy satu-satunya di acara perpisahan ini. Saya merasa munafik sekali, katanya pecinta stand-up, tapi malah gak tampil, woooo. Iya, maaf, ya, soalnya dari awal sudah gak niat mau tampil jadi gak nyiapin materinya. Lumayan, juga, keberanian Ato, untuk openmic. Tapi materinya kurang rapih dalam penulisannya jadinya penonton gak fokus dan alurnya lompat-lompat. Selain itu ruangannya terbuka banget, penontonnya pun jauh-jauh, jadi ketawanya gak kerasa. Ditambah hujan yang sedikit bikin berisik juga. Bukan harinya Ato, ternyata. Walaupun begitu ada juga sih yang lucunya, kayak yang callback-nya (callback: lelucon yang tadinya udah lucu, dipakai lagi.) tentang Tari Saman itu lucu, lho. Serius. Di callback dua kali tapi tetap lucu. Sukses terus, Ato. Dia secara resmi udah lebih berpengalaman dari saya, saya baru sekali openmic-nya, dia sudah dua kali.

    Hari kelihatan makin gelap dan saya ngajak Irpan buat shalat Ashar. Ternyata udah jam empat sore lebih. Kok waktu berjalan cepat banget, ya?

    HELL NO!

    Setelah sholat, pas mau pakai sepatu lagi, jempol terasa ngilu. Jempolnya kayak bengkak gitu. Antara jempol sama telunjuk kaki sampai membentuk huruf V saking keganjelnya. Yowis, saya buang kertas ganjelan yang sudah dipakai seharian penuh. Perjalanan pulang, mah, bodo amat sepatu mau lepas di jalan juga. 

    Singkat cerita saya udah sampai di terminal untuk pindah angkot dari 06 ke angkot 059. Transit, Cuy. Saya kebagian duduk di depan, tapi di tengah jalan, saya disuruh pindah ke belakang karena ada ibu-ibu yang bawa anak mau naik juga. Saya menurut, sedangkan di belakang juga sudah penuh. Karena setelah angkot 059 yang ini gak ada angkot lagi, jadi supirnya gak tega. Saya juga gak tega, iyalah, hati saya terlalu lunak untuk meninggalkan seorang ibu dengan anak balita di pinggir jalan sore menjelang maghrib begini. Ditambah hujan. Ya sudah, mengalah saja. 

    Jadi, saya nangkel di pintu angkot, deh, bersama dua orang pria yang lain yang gak kebagian tempat duduk juga.

    Mungkin kalau ada orang yang ngeliat atau mikir, “Ih apaan tuh eksekutif, direktur perusahaan, pekerja kantoran, pakai jas, tapi nangkel di angkot?” itu pasti lagi ngeliat saya, berjuang supaya gak jatuh. Agak ngeri juga soalnya sepatu pantofelnya licin, untungnya saya kebagian berpijak dua kaki. Sambil nangkel ini, saya ngelamunin akhir untuk cerita ini..


    ***(9-.-)9

    Awalnya saya paling skeptis dan sinis sama acara perpisahan macam begini. Iya, serius. Jujur, saya sering social-anxiety. Tahu kan, orang yang sering cemas sebelum ketemu orang yang banyak kayak acara perpisahan macam begini? Jadinya sebelum mampir ke acara perpisahan ini saya khawatir, gak bisa tidur, jantung goyang dombret, hipertensi, gangguan kehamilan, dan janin. Di samping itu saya gak terlalu suka sama tempat yang terlalu ramai. Suara saya kalau ngomong bisa-bisa gak kedengeran.

    Saya juga menganggap bahwa acara perpisahan ini gak ada gunanya. APAAN! Soalnya ujung-ujungnya juga bakal berpisah kenapa harus ada acara perpisahan. Gak merubah takdir. Ditambah lagi namanya aja acara perpisahan tapi kenapa dikumpulin di suatu tempat, dan malah bertemu satu sama lain?

    Rasanya juga semuanya terlalu berkesan untuk ditinggalkan. Kenapa sih ketika saya mulai nyaman sama suatu tempat atau bergaul sama seseorang, kita harus pergi ninggalin tempat dan seseorang itu? Setelah ini pasti beradaptasi lagi. Ketemu orang baru lagi, terus ujung kampretnya.. berpisah lagi. Iya, kan? Kenapa? Kenapa ketika saya mulai bahagia dengan kehidupan yang saya jalanin, saya harus ikhlasin kehidupan itu dan nyari kehidupan lain?

    Dan setelah ikut acara perpisahannya pandangan saya berubah. Datang ke acara perpisahan ternyata penting.

     Berkat perpisahan, jadi sempat berfoto sama orang-orang spesial. Orang-orang hebat nan keren, teman dan sahabat saya, mereka lagi tumbenan pakai baju yang bagus dan dandan sampai cantik. Kalau gak ada acara perpisahan ini kapan lagi bisa foto-foto sepuas ini. Ya, walaupun gak seberapa jumlah teman-temannya gak kayak orang lain. Poinnya adalah tanpa mereka saya bukan manusia. Tanpa mereka saya cuma benda mati yang hidup di dunia sekolah yang kejam. Bukan siapa-siapa. Gak asyik kan kalau gak ada teman: gak ada yang nge-bully, gak ada yang ngajak ngobrol, gak ada yang nganterin ke toilet, gak ada yang nganter jajan ke kantin, gak ada yang ngasih contekan, gak ada yang nyemangatin, dan lain-lain.

    Interaksi di acara perpisahan ini bikin saya mikir, acara perpisahan ini memang betul sekali, dan layak untuk diadakan setiap tahunnya. Karena pas pulang dari acara perpisahannya, perpisahan yang sesungguhnya baru dimulai. Iya, gak, sih? Pas keluar dari gerbang sekolah baru nyadar. Acara perpisahannya cuma jadi rambu atau peringatan aja kalo kita setelah ini pisah. Memang, sih, tidak merubah takdir bahwa ujung-ujungnya juga bakal pisah. Tapi dari acara perpisahan ini membuat saya jadi lebih semangat, termotivasi, dan dapat hidayah, bahwa ketika saya bertemu lagi suatu hari, saya udah jadi orang yang gak seamburadul sekarang. Udah jadi orang yang lebih baik, lebih sukses, lebih bahagia, lebih ganteng, lebih gokil, lebih lucu, lebih kaya, serta merta lebih laku. Yang terakhir aminin, dong.

    Seperti kata Simple Plan di salah satu lirik lagunya, “Farewell, didn’t mean to let you down.” Betul banget soalnya gak usah sedih dalam menghadapi perpisahan, “But farewell is a notice to see you again, my best friend, someday.. when you on the best of your life.”

    Terima kasih, semuanya. Tiada kesan tanpa kehadiranmu, teman-teman SMA Negeri 2 Kuningan angkatan 2016.

    Siapapun kamu, yang sudah baca sampai sini, jangan lupain seorang Fauzy Husni Mubarok, nama panggilannya banyak: Oji, Mamba, David, Ade, Ganteng, dan sebagainya. Seorang blogger aneh yang punya motto hidup Jelek dan Bersahaja, jelek artinya ganteng, yang sering bawa-bawa nama kamu di blog tapi gak pernah ngomong-ngomong dulu. Ngebecandain tingkah laku dan omongan kamu di blog ini. Ngejekkin kamu di blog ini. Itu semua saya lakuin biar kalian bahagia. Boong, deng. Saya yang bahagia. Yang penting adalah jangan pernah hilang dari hidup saya, ya, cyin. Tetap pantengin blog ini, kalau kangen saya.

    Oh, iya, jangan lupa bersahaja dan.. pakai celana.


    ***(9-.-)9

    Bonusnya itu kompilasi foto orang saya bersama teman-teman yang mau difoto bareng. Terima kasih, ya, yang mau foto bareng orang aneh ini. Makasih juga yang motoin.




Kelihatan kece dari luar. Dari dalam hancur berantakan.
Irpan Romadona. Irpun Maradona. Primadona. Madonna. si Penyuka Kimia. Jadinya ngefans sama guru kimia juga, namanya Pak Rendra. Wajahnya juga sudah persis sama magnesium hidroksida. Makasih, ya, Irpan,  atas kebaikannya mentraktir es Mang Nana di acara terakhir kita bersama. Terus baca Gods of Highschool di Webtoon, Pan, belum tamat!!

Postingan yang ada Irpannya: "Jangan Pernah Kapok Dibonceng Fauzy Husni Mubarok".
Yang tengah adalah Ishak Budiman. Tapi kelakuannya boro-boro budiman.
Bareng ketua OSIS Suzuran, lihat, tuh, tampangnya macho abis. Cita-citanya si Kiwong (nama asli: Aditya Ramadhan) ini ingin jadi pemain smackdown. Eh. Kiwong mau bikin startapp, startup, atau apalah, pokoknya perusahaan yang mengedepankan teknologi informasi, kayak CEO Bukalapak. Semoga terwujud, Wong, pokoknya anda sangat keren sekali, apalagi referensi pengetahuannya gokil, tentang stand-up-comedy, situs internet yang bagus, film kece, info PTN, buku SBMPTN, dan lain-lain.

Sama Kiwong di: "Warrior: Abis Nonton Malah Pengin Jadi Pemain Smackdown",  "Melawan Tukang Kerak Telor"
Suasana anak dua belas ipa satu sebelum jalan di karpet merah, duh cantik-cantik semuanya ya, termasuk yang pakai jas dan lagi ketawa itu.
Yang dari awal bikin frustasi. Pantofel biadab.
Panggungnya.
Tukang ojek payung pakai baju bagus. Mau kondangan?
Irpan terdeteksi sedang menghapus belek.
Si Fajar lagi fapap. Gak peduli dimanapun Fajar tetaplah menjadi Fajar. Nyantai, pake headset dan lama-lama juga tidur.
Datanglah ke kosannya Agung Dangdut, dijamin anda akan bergoyang. Tarik, Gung. Minus si Albert, yang orangnya anti-dokumentasi dan anti-popularitas. Sekarang dia gak ada, pasti lagi di warnet. Kalau ke warnet si Albert emang suka gak ngajak-ngajak. Biasalah, persaingan antar anak warnet sejati.

Agung Dangdut atau Albert ada di: "Jangan Lupa Setor Sebelum Berangkat", "Terima Kasih, Semester Lima", "Korban Batu Akik",  "Selamat Tinggal Kasur Kesayangan", "Kisah Liburan Seorang Ekonomis", "Nostalgia Di Warnet", "Murid Gadungan Ikut Ulangan", "GPAK Futsal: Boys in Action!!"
Pengantinnya tuh lagi diarak. Abis diarak kita panggang, sajikan selagi hangat.
Masih sempatnya si Ayat ngapalin materi buat SBMPTN. Doain dia sukses, guys.
Ternyata tingginya gak beda jauh amat, ya. Saya yakin Ricky pake pantofel hak tinggi. Belajar dari Ricky, ternyata tinggi badan gak menentukan tingkat kecerdasan. Kalau nyelesain masalah, atau nentuin apa yang lucunya dari cerita, Ricky jagonya, lho. Kelihatannya aja pendiam, tapi kalau becanda atau lagi cerita gak bikin bosan. Kocak abis.

Bareng Ricky di: "Perjalanan Liburan Melawan PENIPU", "Terima Kasih, Semester Lima", "Belajar Matematika Itu Banyak Gangguan"
Dengan diangkatnya medali ini semoga gak ada tukang ojek yang bakal berani menipu kita lagi. Kami berdua masih yakin, kok, masih ada harapan hidup untuk kami berdua.
Nambah satu si Raka, saya jadi setengah pendek. Jangan khawatirkan Ricky, dia sudah biasa.

Tim Madrasah Tsanawiyah. Ciee si Fazrin udah jadi vokalis. Dulu sering main PS bareng, terus berjuang bersama di MTsN Sindangsari melawan pelatih Paskibra yang galak. Berjuang untuk masuk SMAN 2 Kuningan ini, saya sama Fazrin doang sih yang berjuang, soalnya Ricky malah udah masuk duluan lewat jalur prestasi. Dan, Cuy, sekarang udah lulus lagi. Waktu bergerak, Cuy.

Fazrin pernah nongol di: "Kisah Liburan Seorang Ekonomis", "Terima Kasih, Semester Lima", "Gebyar Prestasi Antar Kelas!"  
Yang paling kiri orang paling woles di dunia, Vicky si Fans Chelsea. Seringnya telat masuk kelas, ngumpulin tugas juga nyantai, ya.. kalau tugas kamu belum selesai, ingatlah ada Vicky yang menemani. 
Yang wajahnya mupeng ini namanya Nur Kholis Majid, namanya lumayan terkenal di dua belas ipa satu. Biasalah, romansa percintaan dan permantanan anak muda.

Karena kerjaannya tidur melulu kalau di kelas, sampe bisa tidur dengan badan tegak, Rizka! Yang dijuluki "Sleeping Beast". Karena kalau Sleeping Beauty udah jadi franchise-nya Disney. 
Dia juga terdeteksi sebagai orang yang ngeselin, ajak becanda, coba.. ketawanya merem. 
Hati-hati lapar, dia sering upload dan nge-share foto makanan di facebooknya, bahkan bawa makanan-makanan enak ke sekolah.

Ada Rizka tuh di: "7 Keresahan Kelas 12 Setelah UN

Sebuah kehormatan foto bareng bersama Primmanisa. Soalnya, kita adalah anak kembar beda yang orang tua. Kembar tanggal lahirnya doang, 11 Februari. Sayangnya gak ada si Ulfa, kalau ada Trio 11 Februari.

Ada Prim-nya di cerita: "Jangan Pernah Kapok Dibonceng Fauzy Husni Mubarok", "Kesal, Banyak yang Minta Namanya Dimasukkin Blog".

Foto sama salah satu orang yang tingkah lakunya unik dan ngeselin. Yang ngeselinnya adalah dia pernah ke supermarket cuma buat beli jepit rambut dan saya mau ikut gak dibolehin, takut saya beli jepit rambut juga, cyin. Ciri khasnya: ngomongnya cempreng, kalau ketawa kayak ditahan, dan kalau pakai kacamata pasti gagangnya gak dimasukkin kerudungnya. 
Waktu saya ke Bandung ngeliat cewek-cewek berkerudung dan pakai kacamata gagangnya gak dimasukkin kerudungnya jadinya mikir anjayy si Mauli bisa menguasai dunia, nih. Mungkin, kacamata gitu lagi hits. 
Nih, sekarang aja difoto, senyumnya aneh. Rasain, laptopnya lagi rusak, koleksi Runningman-nya hilang semua tuh. Seorang penyuka Harry Potter (kelas berat) dan apapun yang berbau Korea. Idih, jangan-jangan dia juga pernah operasi plastik. Quotes dari Mauli yang terngiang-ngiang terus adalah, "Gak nyangka!", "Jangan-jangan dia....", "Annyeong Mamba"

Ada Mauli: "Jangan Pernah Kapok Dibonceng Fauzy Husni Mubarok", "Macet yang Bikin Kaget", "Terima Kasih Semester Lima", "Bapak Usaha Kesehatan".
Namanya Berlin. Sering teriak-teriak gak jelas di kelas. Kadang senang tak terhingga, kadang sedih sampai gak mau ngobrol. Tapi orangnya lucu. Di kontak Whatsapp saya aja namanya "BerlinLucu". Dinamain sama dia sendiri.

Ada Berlin: "Kesal, Banyak yang Minta Namanya Dimasukkin Blog
Terima kasih. Foto yang sangat memorable. Rasanya.. gak bisa diungkapkan pakai kata-kata.
Foto bareng sama finalis SUCI 6, Pak Irvan Karta, tapi lagi gak pake kacamata. Orangnya baik, fleksibel, kocak, dan gak kayak laki-laki kebanyakan.. dia itu rajin ngebantuin orang. Why so serious, yeah, Dul? Hahaha. Sering manggil saya, "Mas."
Nama panggilannya Bedeng, dan nama aslinya bagus, Raditya Prirahmadian. Jauh amat. Tampangnya aja trengginas tapi pintar lho, fisikanya, matematikanya, makannya. Ngeselin kalau udah nonton film bagus, peringatan aja, hati-hati.. spoiler. Geplak aja geplak!
Ketakutan terbesar Sopi adalah banci-banci Pasar Baru, tenang aja, Sop, waktu itu masih jam delapan malam, belum keluar banci-bancinya juga. Hadeuh, kok muka saya ngeselin gitu, sih?

Ada Sopi: "Kesal, Banyak yang Minta Namanya Dimasukkin Blog"
Silvhia adalah seorang detektif yang deduksinya sering ngawur. Jangan galakkin dia, ya, bapaknya polisi. Panggil dia Sherlock, pasti dia senyum sumringah. Ah, yang bakal ngangenin dari Silvhi adalah ciloknya.... bumbu kacangnya sadis..

Ada Silvhi di sini: "Kesal, Banyak yang Minta Namanya Dimasukkin Blog"
Kata orang sih, ngomongnya cepat kayak Eminem. Kalau kata saya sih ngomongnya dia itu datar. Sukses, Bang Atsar, yang gak mau dipanggil, Star. "Geleuh." katanya. Stay zenius!

Ada Atsar di: "Terima Kasih, Semester Lima"
Atsar sama Mang Diman, "Nya bener wae..". Dibuang sayang, kalau dibuang matanya belo.
Semenjak AS Roma didukung sama Bima Setya ini, jadi sering kalah. Penerusnya Kapten Yoo Shi Jin Descendant of the Sun, nih, lagi berjuang untuk Akmil. Mantap, Indonesia bakal aman di masa depan. Atau, malah gak aman, ya?
Bersama orang-orang luar biasa (sekaligus mesum), yang kiri, Kris, master IPS. Yang kanan, si Rizky, biasa dipanggil Uma, master IPA. Yang tengah.. divergent.
Syifa, si hitam manis, yang pintar matematikanya gak ketulungan. Kalau saya, si hitam manis yang kecenya gak ketulungan.
Salam metal dari Gina si cewek macho, maafkan dia menjadi feminim untuk sehari saja. Gina adalah orang yang sampai saat ini masih manggil saya, "Dapit." Lestarikan, Gin.

Gina pernah main futsal di: "Perawan XI MIA 1 Main Futsal?"
3 tahun bersama, alias sekelas terus, 3 tahun jomblo, pula, dan terlihat masih berharap sama seseorang. Menurut saya Khilda atau sering dipanggil Dakhil, ini mirip Feni Rose karena hajat lalatnya itu. Dakhil adalah penggemar beratnya Kevin Anggara, kalau lagi ngomong pasti tangan atau badannya gak bisa diam. Ngaku? Betul, kan?

Khilda pernah eksis di: "Gebyar Prestasi Antar Kelas!"
Orang yang kocak juga, nih, enak juga diajak diskusi apalagi waktu bikin naskah drama, pengetahuan tentang detektifnya gokil. Keren! Apalagi dramanya jadi lagi! Senang sekali. Semangat Dian, ya, masuk jurusan psikologinya. Selalu pantengin blog ini, makasih, dari awal blog ini masih alay, udah jadi pembaca setia, sampe sekarang. Jangan lupa bikin puisi. Semangat! 

Dian pernah ada di: "Terima Kasih, Semester Lima"
Seringnya sih berantem sama si Fathin ini, namanya juga rival abadi. Perusahaan Fatazz Corporationnya belum jadi tapi udah dibanggain melulu. Ditunggu, perusahaannya jadi dulu. Baru sombong. 

Fathin terbayang-bayang di postingan: "Misi Penyelamatan Kasir Indomaret yang Baru Bangun Tidur", "Anakmu Bukan Pengikut Gafatar dan Teori Rumah Tangga", "Tawa dalam Perpisahan"
Yang sebelah kanan itu, Bang Karim. Orangnya bijak, lho. Pantengin aja status facebook atau tweetnya. Jadi inget kelas sepuluh, guru idola kami adalah Pak Ade. Sukses, Bang.
Adam, jangan lupa buku-buku novel kamu masih di saya. Nanti saya kembaliin, belum tamat semua. Dam, domain .com blognya udah hangus, tuh. Semenjak diganti .com malah jarang ngeblog, gimana sih? Dam, tau gak, engkau adalah orang yang ngasih hidayah saya untuk ngeblog. Iya, terinspirasi dari blog engkau dan blognya Ayat. Tapi, malah blog saya yang makin menanjak, Dam. Kayaknya efek punya pacar, deh. Semoga bahagia, Dam, dan makin langgeng. Supaya jarang ngeblog dan blog saya makin kece sendirian. Tssaah.

Ada Adam: "Facewash Belanda", "Buku Bertanda Tangan"
You used to call me on my cellphone, latenight when you need my love. Bersama para pria humoris. Mahli a.k.a Ilham yang pernah selamat dari tragedi kerak telor, Haris Nugraha a.k.a sutradara preman pensiun, dan Karim a.k.a Fahmi Rabiul, selain bijak dia juga humoris dan nge-bully si Fathin. Good job. Di tangan kami dunia bakalan pecah. Huahahaha..


Mahli numpang nama di: "Melawan Tukang Kerak Telor"
Geng futsal TIFOSI. Since 2015. Sayangnya gak full team. Posisi saya sebagai penjaga gawang. Tuh kan, gawang aja dijagain apalagi entar belahan jiwa saya.

Udah disebutin kan kalau Vicky ini adalah orang paling nyantai di sekolah. Seringnya sih ngecot sama si Vicky ini dan kalau jajan sering lupa bawa duit, ujung-ujungnya nebeng dulu ke saya. Heuh. Orangnya lucu dan kalau jalan pasti kaku dan miring ke sebelah kiri. Sewaktu ketemu perpisahan dia bilang gini, "Mamba, jujur, gue gak ngerti, tapi gue kangen lo. Serius." Apakah ini tanda-tanda kiamat qubra? 

 Momen bersama Vicky: "LATEPOST: Postingan Telat yang Sesungguhnya", "Korban Batu Akik", "Pesta Romantis Plus Bikin Kenyang", "Melawan Tukang Kerak Telor"




Bareng Anita Kusumawardani. Namanya bagus banget, ya. Yang ketahuan pernah cinlok sama teman sekelas. Eh, tapi masih gak sama dia? Atau udah sama yang baru lagi? Didoain yang terbaik sajalah buat Anita.
Sama Fahmi alias Vikers, bobotoh Persib sampai mati. Ngajinya merdu sekali, pengetahuan agamanya mantap sampai sering dapat hadiah gratis dari Kepala Sekolah kalau kuis keagamaan, dan semoga saya ketularan sholehnya, ya.
Dedek-dedek Gemez. Nunny dan Shindy. Kenapa mereka bisa tahu saya alumni MTs juga? Karena mereka juga alumni MTs juga. Jadi sama-sama alumni MTs jangan saling cekcok mending foto bareng.
Kapan lagi nih foto nempel gini sama orang cantik. Hantu alias Hankan alias Nur Hanin H I. Harusnya masih dedek gemez tapi gara-gara di SMP-nya akselerasi jadinya lulusnya bareng. Idih, akhir-akhir ini, Hanin baru saja terdeteksi telah menjadi pembaca setia blog ini yang ke-37. Mantap dan stay tune terus Hanin.
2 O buat Misel. Lambang tetek. Eh. Maksudnya itu GoT, atau Game of Thrones. Biasa, seringlah diskusi bareng, sama Ray, juga, sesama fans Game of Thrones. Selain GoT, Misel juga gokil juga terhadap film-film superhero dan di kelas pasti berisik dan rudet. Misel, jangan kapok, ya, dibonceng saya, soalnya dia adalah orang yang sudah saya jatuhkan secara sadis karena keahlian cemen saya membawa motor. Sampai berguling-guling gitu. Pokoknya itu kejadian yang sangat menghibur untuk saya sekaligus penuh duka buat kamu, Sel.

Jatuh bareng Misel di: "Jangan Pernah Kapok Dibonceng Fauzy Husni Mubarok"
Nah ini yang namanya Ray. Nama panjangnya Ray Irawan Al-Madrusi. Jadi ceritanya yang sering nongkrong bertiga di kelas dua belas adalah saya, dia, dan Agung Hiphop. Ray sering dipanggil Daryanto sama Agung, sampai sekarang gak tahu kenapa. Sering diskusi Game of Thrones dengan Ray ini, asyik, lho orangnya dan ngeselin, gak mau diam dia itu. You know nothing, Ray. Alkisahnya, ada adik kelas yang tiba-tiba ngomong ke saya kalo ada adik kelas yang naksir sama kelas dua belas ipa satu. Saya kira naksirnya ke saya karena nge-BBM-nya juga ke saya, eh, naksirnya malah ke si Ray. Kampret. Adik kelas itu sudah buta kali matanya.

With the name of Ray and full of errors: "Mengupas Esensi Game of Thrones"
Kiri, Laurene Pricilia alias si Olen Bodas Gendut Bau Kencur. Kanan, Bunga Salsabila Rifael alias si Kembang Kamboja. 
Emang di dunia yang kejam ini dipenuhi orang-orang yang ngeselin, Laurene adalah salah satunya. Ceplas-ceplos banget dan sering ngatain saya, "Eh, si Mamba Hideung." yang artinya si Mamba Hitam. Cuma diterjemahkan doang ke dalam bahasa Sunda. Waktu sewot-seventeen-nya Olen saya puas-puasin ngemil makanan di pesta si Olen sepuasnya! Soalnya, saya dendam pas kelas sepuluh tugas bikin yoghurt, yoghurt hasil buatan kelompok dihabisin semua sama dia. Gila kali ini orang. 

Soal si Kembang, dia adalah penyebab saya di-bully sama guru fisika. Iya, perbedaan warna fisik kita yang signifikan dan malah sebangku membuat gatal guru fisika itu untuk mengejek saya. Bunga ini punya adik yang gak mirip banget sama dia. Adiknya Bunga lebih cocok dipanggil adik saya. Laki-laki. Item. Bau keringat. Pas. Tapi adik Bunga lebih terkenal dan lebih keren di sekolah dibanding saya, bahkan si Bunganya sendiri, soalnya anak basket. Jadi anak basket, hmm, hanya impian saya zaman dahulu.

Ada Olen: "Pesta Romantis Plus Bikin Kenyang"
Ada Bunga: "Dia adalah Juara Bully Nasional"
"Sudah tiga tahun satu sekolah, tiga tahun satu kelas, tiga tahun sependeritaan fisika hahaha inget kita pernah ditoyor sama guru fisika hahaha. 
Entah dimana kita kuliah, sejauh apa jarak kita kuliah, itu cuman awal bukti bahwa kita bisa lebih baik.  
We can dream, we can hopefull, we can think everythink but remember this is about life not about television program. This is about us who want to have a better life soon. God always give us chance so please don't waste it. It's time to change brother.
Terima kasih caption-mu tentang saya ini di instagram, benar-benar menyentuh. Sukses, brother.  
Saya ingat sekali waktu kita pertama kali ngeliat lo, Yat, awal masuk SMA, lo adalah orang aneh yang beda sama orang lain, waktu MOS dimarahin dan disuruh berdiri sendirian di depan satu angkatan sama senior gara-gara bawa motor, padahal dilarang bawa motor waktu MOS. 
Dan waktu pertama kali masuk kelas sepuluh, lo duduk di belakang sendirian, berseberangan duduknya sama si Dian, tapi kalian berdua gak saling ngobrol. Akhirnya, lo ngajak ngobrol saya dan saya sok-sok-an sekali pakai bahasa Indonesia (waktu itu saya belum biasa pakai bahasa Indonesia untuk ngomong di sekolah dan pertama kalinya ngobrol panjang sama orang pakai bahasa Indonesia) karena tahu lo pasti gak bisa bahasa Sunda.
Last but not least, yang baru akrab ketika kelas dua belas tapi malah sependeritaan sepenanggungan gini gara-gara grup whatsapp. Minus yang paling kanan, kami adalah orang-orang yang rencananya akan SBMPTN Soshum. Doain kami, lolos SBMPTN di universitas yang kami impikan, inginkan, dan terbaik. Amin. #TeamSoshum #TeamSukses #LagiSukses

Featuring Agung Hiphop: "Belajar Menyikapi Kehilangan dari Seorang Yoga Pratama"
Postingannya udah selesai, keleus.

Kisah SMA. Tamat.


    
***(9-.-)9

Comments

  1. Ini kelulusan SMA? Kirain kuliah kwakakak SMA sekarang mukanya dewasa-dewasa gila. Ini cowok? Gaya nulisnya agak kayak cewek. Gu pikir cowok ga terlalu intens soal sepatu...soalnya gue pas kelulusan justru pake sneaker.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dong, anak SMA sekarang kelihatannya aja mungil plus mini tapi pikiran dan mukanya udah dewasa, prospeknya masa depan.

      Oh, mungkinkah gaya menulis saya terlalu feminim? Saya rasa tidak. Ah, boleh saja gaya menulisnya feminim tapi aslinya saya macho banget lho. Ciyuz mie apa?

      Iya, memang harus intens kalau acara beginian, itu namanya perfeksionis. Wah, berarti lo sama kayak Ayat, dia juga kalau disorot ke bagian bawah, pas perpisahan itu pakai sepatu buat jogging atau lari. Ditambah warna putih, jadinya mencolok.

      Delete
  2. Huuuufffh. Panjang juga ini postingan, Fau (ini aku manggil Fau gitu juga nggak papa ka?). Lengkap banget senua teman ada postingannya. :D

    Sepatu oh sepatu. Kirain cuma cewek aja yang pake ganjalan gitu. Huahahaha. Itu bapak kamu so sweet. Suami idaman. Bisa nih, aku saingan sama Mama kamu. *ini apa dah*

    Yeeeeeeaaah selamat melepas masa SMA ya! Melepas masa lajangnya kapan? HUAHAHAHAHA.

    *kabur naik buraq*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tarik napas panjang dan rebahkan ke kasur badannya kalau capek, Cha. Hufft, panjang sekali postingan ini sekaligus terapi mata untuk para pembaca. Mata makin sering dipakai makin sehat. Kalau menurut saya itu masih kurang lengkap, masih banyak teman-teman yang gak ada fotonya, aku masukkin aja yang ada foto sama akunya pas acara aja.

      Aku baru tahu, lho, Cha, kalau cewek suka pakai ganjelan? Emangnya gak langsung ngepas gitu? Kelihatan dari luar sih kayak baik-baik aja dan selalu ngepas, apalagi, sepatu cewek kebanyakan transparan, kan?

      Itu suami idamannya bukan sama ibu aku, tapi sama aku. Eh. Enggak, becanda. Gak bisa dong, udah jadi milik ibu aku selamanya. Emangnya kamu mau juga, Cha, sama bapak aku yang udah hampir kepala lima?

      Untuk melepas masa lajang tenang aja, yang penting dapat kerja dan lulus kuliah dulu. Boleh, dong, Cha, manggil saya Fau, waktu kecil juga seringnya dipanggil Bakpau. Enak kali bisa dimakan.

      Delete
  3. wihh kayanya asyik tuh mas :) jadi kepingin cepet-cepet perpisahan. btw baru lulus SMA ya ? sama dong saya juga baru lulus namun belum perpisahan, nanti perpisahannnya tanggal 17 :0 hhe jadi curhat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah jangan panggil saya, Mas, saya bukan logam mulia. Oh, itu emas.

      Idih, kelihatan dari fotonya, sih, kayak yang udah tua gitu, Fendi. Ternyata aslinya masih SMA, tho. Siap-siap SBMPTN, dong. Gimana udah siap tanggal 31 Mei nanti? Atau ada rencana kuliah di swasta atau kedinasan? Perpisahannya tinggal tiga hari lagi berarti kalau tanggal 17 Mei, ayo udah nyiapin dress code-nya belum?

      Delete
  4. mamba... :'D asli suka bgt sama tulisan kamu yang ini... kupas tuntas PPKD :D
    semangat dan sukses terus mams jurusan soshum eaa ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wadaw, Dakhil! Khilda Fi-Ha-Di-E-Na. Memang, sebagai persembahan terakhir untuk teman-teman SMA harus dikupas habis sampai ke sel-sel yang paling sederhana. Gokil, kan? Yang bikin panjang sih foto-fotonya. Gimana itu caption fotonya relevan enggak sama kamu, Khil? Eh, Mbak Feni Rose.

      Semangat juga Khilda alias Dakhil. Cemungut ea qaqaaa ~_~

      Delete
  5. itu acara perpisahannya mewah ya :'
    Dulu aku acara perpisahannya cuma pake pake seragam sekolah, celana kekecilan, muka kusut nggak karuan :' nggak ada kesan indah sama sekali :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak mewah-mewah amat kok, tetap ada budaya Sundanya.

      Yaelah kasian banget mukanya, itu harusnya disetrika dulu terus pakai pengharum biar gak kusut. Seriusan, Feb, gak indah? Mungkin karena mukanya itu, ya.

      Delete
  6. Wah oji namaku masih belum diganti, kamu jahat *sound effect aadc :D sukses juga oji sama sbm dan blog ini hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakwaw. Udah, kok, barusan. Sukses buat ujian mandirinya, Anita...

      Delete
  7. aaak aku jadi rindu ceman-ceman SMA.
    umumumu
    dulu juga persipan mau wisuda sama prom, same rela nginep rame-rame di rumah temen, agar bisa saling mendandai dengan tenang. :')
    sampe latihan catwalk juga. Ya Allah. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mereka bikin kita kangen banget serius...

      Ukukuku

      Buih, gokil, pasti kalo udah nginep gitu ngomongin orang kan biasanya? Ngaku woy!! Parah..

      Delete
  8. Kebayang deh gimana ribetnya tuh sepatu xD

    Acaranya asique sekali cewek ceweknya cancikkkk^^

    Foto-fotonya bikin kangen sama temen-temen eh baperr huhu:'' btw keterangan fotonya asik banget haha

    Semoga SBM nya luluuuusssss\o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat buat Anisah yang gak perlu capek-capek SBM dan udah daftar ulang.. Aku mah apa atuh :( Masih nungguin pengumumannya nih..

      Asik, ya, cewek-ceweknya? Yoi.. saya memang memprioritaskan berfoto dengan cewek supaya blog ini gak suram-suram amat.

      Delete
  9. Sepatu emang nggak penting :' yang penting cewek-cewek cantik yang foto bareng kamu itu mas :p wkwkw

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!