Tuesday, April 5, 2016

Bertemu Malaikat Karena Pilek

Untuk blog.


    Kayak langganan majalah, baca majalahnya mingguan—seminggu sekali. Serta seperti beli kuota paket internet, biasanya saya beli sebulan sekali. Paket Bulanan Super Internet Indocat Ooreoo. Bisa juga kayak langganan beli bakso Malang, tapi menikmati baksonya kalo punya duit aja. Kalau gak punya duit, gak menikmati, karena gak beli.


    Berlangganan emang bikin senang. Apalagi kalau berlangganannya sudah lama, kayak berlangganan sama Bang Janggut, tukang bakso Malang. Kalo saya beli baksonya tinggal bilang, “Bang, biasa!”


    Bang Janggutnya langsung sumringah, dia teriak, “OKE!”


    Bakso dibikin dan jadi, cepat. Saya pun langsung bayar.


    Kalo belum langganan repot. Saya mau beli terus saya sok asyik, “Bang, biasa!”


    Hening.


    “Bang, biasa!”


    Hening lagi.


    “Oh, belum langganan, ya, Bang? Oke deh, mulai sekarang jadi langganan. Bakso biasanya saya itu campur, pake mie kuning sama mie putih. Pake kuah dan pastinya, pake bakso! Untuk bumbu, ditaruh di kuah, pake garam dan pake Monosodium Glutamat a.k.a mecin. Kuahnya yang hangat, kalo bisa 80 derajat celcius aja, dibungkus pake plastik bening, jangan dibungkus pake kain kafan, itu buat jenazah. Oke, Bang?”


    Masih hening.


    Kampret, bukan tukang bakso Malang tapi tukang gali kubur.


    Kabur!


"(9-_-)9

    Berlangganan juga membuat kamu selalu update perkembangan terkini dari sesuatu yang dilangganin oleh kamu. Kayak berlangganan blog ini, udah berlangganan belum? Belum, ya? Saya sudah tahu, kok. Saya gak bakal maksa. Tapi, kalo kamu gak berlangganan blog ini berarti kamu gak update. Woooooooo!!


    Tapi kebanyakan berlangganan sesuatu emang menyenangkan, bikin update. Kalo udah update pasti menyenangkan karena jadi mengikuti perkembangan zaman. Tapi, saya telah merasakan sesuatu yang gak asyik. Iya, berlangganan sama sesuatu yang gak menyenangkan sama sekali. Yaitu.. langganan penyakit.


    Dari minggu kemarin sumpek, kayaknya penyakit langganan saya sudah datang, yoi, pilek. Benar-benar sumpek, Cuy, kalo bernapas lubang hidungnya mampet satu. Lubang hidung yang soak bagian kanan. Beberapa menit kemudian, yang kanan plong. Tarik napas sedikit, giliran si lubang kiri yang soak.


    Sungai-sungai kalo udah mampet gegara sampah pasti banjir. Persis kayak hidung saya, kalo udah mampet ujung-ujungnya ingus meluap. Mengalir bin meler. Saya lap ingusnya pakai tangan. Tangannya jadi belepotan dan gak bisa digerakin.
 

    Wah kenapa nih?? Kok tangan saya jadi kaku???

    Ingusnya ternyata lengket kayak lem.
 

    Fase selanjutnya bakal tertebak. Udah disentuh sama tangan, hidung terangsang, jadinya gatal plus hidung jadi merah. Yang ngeselin itu kalo hidung gatal susah digaruknya! Kalau hidung sudah gatal, kelar hidup saya. Pokoknya klimaks, deh.

    Tunggu aja..


    Tunggu..


    Oke.. bom meledak.




    “HUACCHIIIMMMM!!”


    “HUACCHUUHH..”


    “HUACHHUIMM..”


    “HU.”


    “HU.”


    “HU.”
 

    Bersinnya gak jadi. PHP.
 

    Tapi untungnya walaupun emang kampret, pilek ini gak menyebabkan kematian. Dan bayangin betapa seramnya kalau pilek menyebabkan kematian, jadinya gak bisa berlangganan, deh, dan juga.. udah gak ada saya di dunia ini.
 

    Sekian.  

"(9-_-)9

    Bonus:
 

    Sementara itu, di alam kubur.
 

    “Fauzy, siapa Tuhanmu?” tanya malaikat Munkar dan Nakir berbarengan. Mereka emang kompak. Pake bajunya pun couple-an. Pake jaket hoodie warna biru muda. Kece.
 

    “Allah, Bang Malaikat.”
 

    “Cakep. Siapa nabimu?” tanya malaikat Munkar dan Nakir lagi serentak. Yaelah, mereka gak diajarin guru mereka apa, kalo mau nanya itu satu-satu gak boleh bareng-bareng. Terus, mau nanya gak ngacungin tangan dulu.. gak sopan.
 

    “Nabi Muhammad shallahu alaihi wassalam, Bang Malaikat.”
 

    “Wuihh gokil!!” malaikat Munkar takjub, yaelah, pertanyaannya terlalu gampang, keleus. “Kamu masih muda begini kok udah meninggal?” tanya malaikat Munkar sok akrab sambil melingkarkan tangannya ke leher saya.
 

    “Biasa… pilek, Bang Malaikat.” Jawab saya santai.
 

    “Oh, pilek. Kemarin juga ada dua milyar orang di dunia yang saya kepoin ternyata matinya karena pilek juga. Pilek emang lagi jadi trending-topic alam ghaib. Ya sudah saya sama Nakir mau pergi dulu, mau kepo-kepo lagi. Kamu disini aja sampai hari Kiamat. Tenang aja, gak bakal lama, soalnya sebentar lagi, kok. Ok?” sahut malaikat Munkar dengan senyuman.
 

    Saya mengangguk.
 

    Malaikat Nakir senyum ramah juga ke saya terus mengekori malaikat Munkar. Tapi saya rasa ada yang kurang, “Bang Malaikat!!”
 

    “Apa?” Malaikat Munkar balik lagi.
 

    “Boleh minta laptop sama modem, gak??”
 

    “Oh, boleh. Tapi buat apa?”
 

    “Ngeblog.*”
 

    “Oke. Nanti saya ngomong dulu ke Allah.”
 

    “Jangan lupa sama kartu SIM-nya ya??? Yang kuotanya unlimited!!” saya menambahkan.
 

    “OKE!!”
 

    (*) Bagian bonus ini ditulis di alam kubur bersama malaikat Munkar dan malaikat Nakir, numpang eksis tanda tangannya..




"(9-_-)9

2 comments:

  1. Hahahaha... sekalipun kisah di alam barzahnya itu bonus, jalan ceritanya kali ini alurnya nggak ambivalen, jadi satu sama lainnya sangat terakit dan saling support. *apaan coba?*

    Emang sih namanya pilek itu bikin keki. itu tadi masalah lubang hidung. Tapi masih untung sih tuh pilek cuma nyoakin salah satunya coba kalau dua-duanya... lebih baik mati aja sih langsung haha

    Karena hidup itu gambaran akhirat, insya Allah yang rajin ngeblog akan bisa ngeblog di akhirat haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ini soalnya dipikirin matang-matang Bang Usup dan juga jumlah katanya sedikit jadi gampang mengaitkannya. Ambivalen lagi, Ya Allah bosan dengan kata itu.. haha

      Bener banget kalo dua-duanya yang mampet, mampus beneran, dan cita-cita saya adalah ngeblog di surga.. Amiin...

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email