Wednesday, April 20, 2016

Belajar Menyikapi Kehilangan Dari Seorang Yoga Pratama

Untuk blog.

    Suatu sore yang gak tau cerah gak tau mendung, soalnya saya lagi di dalam rumah. Teman saya, si Agung Purnomo, panggil aja Agung Hiphop, karena hobinya dengerin musik bergenre Hiphop. Manggilnya mau Agung aja atau Hiphop aja terserah, suka-suka. Dia tiba-tiba nge-chat saya di Whatsapp.

A: Agung Purnomo/Agung Hiphop
F: Fauzy Husni Mubarok/Saya

A:  De, maaf bangeeeddd 

    Agung sering memanggil saya dengan panggilan Ade, dikarenakan katanya saya mirip karakter di film superhero, yaitu Superman Superdede. Padahal, sumpah demi apapun di dunia ini, saya gak merasa mirip dengannya, secuilpun. Suer. Saya lebih ngerasa mirip sama Andrew Garfield. Mantan pemeran Spiderman itu. Coba bandingkan nanti, deh, mirip banget, apalagi kalo lagi pakai topeng Spidermannya.

    Tapi.. ada apa si kampret minta maaf, tumbenan?? Jangan-jangan sudah lebaran?? Ah, hilal macamnya belum nampak..

A: Hardisk punya lo, duit gua 300k, sama charger punya guaaaa ada yang maling *emoji cemberut
F: Hmmm sadis.. 
F: Hardisk-nya bukan punya saya lagi aduhhh

    Kalo mau jujur, pas dengar kabar ini saya biasa aja, lho, bengong-bengong saru. Soalnya, hardisk-nya bukan punya saya, tapi punya teman saya si Yoga yang sudah lama saya pinjam. Sedikit nyesek juga, sih, soalnya di hardisk-nya Yoga ini banyak banget saya nitip file-file penting: foto-foto dan video-video waktu shooting drama Bunuhlah Aku Dengan Sianidamu, video-video pembicara TED, film-film hasil tambang dari warnet tapi belum saya tonton. Anjirr, kenapa bisa hilang, sih?? Agak nyesel saya minjemin hardisk ke Agung, ini.

F: Hmmm..
F: Ini serius?? 
A: Seriusan, Alman, Syahril, Risa, mereka juga kehilangan hape

    Waduh, berjamaah gini, sih??

A: Si Syahril dompetnya hilang

    Eh, parah!! Kalian sekongkol atau gimana, sih?? Atau janjian?? Sebelum semua itu hilang kalian mungkin berunding dulu, "Pokoknya hari ini kita bakal kehilangan barang bareng-bareng. Setuju?" kata Agung memimpin persekongkolan jahat ini.

    "SETUJU!!"

    "Hancurkan Fauzy Husni Mubarok!!"

F: Hilang dimana???
A: Di UCIKU (Universitas Benci Kutu, nama tempat sebenarnya disamarkan)

    Ternyata kampus itu rawan maling juga, ya. Hhmm..

F:  Hadeuhh..
A: Terus, gua harus gimanaa???

    Ditanya gitu sama Agung, suer deh, saya gak tahu mau bilang apa. Soalnya mau nyuruh ganti kagak enak soalnya doi juga kehilangan duitnya. Kita berdua sama-sama tertimpa musibah. Plus hardisk-nya pun bukan punya saya, mau ikut sedih, kan bukan punya saya??!! Kenapa saya harus menangisi sesuatu yang bukan milik saya??!! Hah?!! Jawab!!

F: Santai aja..
F: Lo harus belajar, main melulu..

    Ciyus, deh, kalo diperhatiin, Agung ini main melulu. Padahal, bentar lagi SBMPTN.

A: Gimanaaa???
A: Gua bingung
A: Gua pengin nangis..

    Kayak di sinetron aja, nih..

F: Nangis dong yang keras.. Lepaaskanlaaaahhh~ hehe

    Saya mencoba menghibur.

A: Gimana?
F: Gak tahu..
F: Saya juga bingung

    Terus habis itu saya langsung ngasih tahu kabar buruk ini ke si empunya hardisk, si Yoga Pratama, lewat inbox facebook.

Y: Yoga Pratama

    Bedanya saya sama Agung saya langsung inisiatif buat pengin ngeganti itu hardisk. Secara salah saya juga minjemin barang orang tanpa izin dulu ke yang punya.

F: Ga, hardisk kamu harganya berapa?
Y: Kenapa emangnya?
 F: Kan kemarin hardisk kamu yang saya pinjam dipinjam sama teman, terus teman saya ikut turnamen basket di UCIKU, hardisk-nya hilang entah kemana, Ga..
Y: Terus gimana???

    Nah, ini yang jadi permasalahannya. Kenapa semuanya jadi nanya gimananya ke saya, sih?? Saya kan jadinya makin bingung. Kalo saya jawab gak tahu, kayaknya saya gak bertanggung jawab. Akhirnya saya ngomong saya mau ganti. 

Y: Itu mah terserah kamu aja..

    Saya jadi makin gak enak sama Yoga. Dia benar-benar baik banget. Hardisk-nya sudah lama banget di saya, kira-kira hampir setahun. Saya pake buat ngopi film dan file yang besar dari teman. Saya pake buat download film di warnet. Secara gak langsung, Yoga telah membantu sendi-sendi kehidupan saya bergerak. Bulan lalu dia nelponin saya sampai berkali-kali tapi gak saya angkat karena saya tahu pasti dia bermaksud buat nagih hardisk-nya balik. Karena merasa masih butuh hardisk-nya, telponnya dia saya hiraukan. Sampai akhirnya sekarang, hardisk Yoga malah hilang. Kayaknya ini semacam teguran buat saya ketika minjem barang orang lain, ketika yang punya lagi butuh harus dibalikkin. Pokoknya saya harus ganti hardisk-nya Yoga yang hilang. Iya, ganti. Saya harus tanggung jawab. Saya harus membalas kebaikan Yoga yang dilakukan ke saya selama ini.. duh, Yoga, malang sekali nasibmu, Nak.

F: Iya, sorry ya, Ga. Sorry banget. 
F: Sorry Cuy Sorry bangeett
Y: Iyaa iyaa.. 

Y: Fau gua udah ngecek dan hardisk-nya mahal banget
F: Enggak, walaupun mahal saya ganti ya
Y: Terserah kamulah.. 
F: Tapi, bayarnya nyantai ya..
Y: Santai gua mah..

    Ah, walaupun sedikit gak enak hati dan sedikit nyesek juga, saya senang, punya sahabat yang baik hati. Yoga telah menunjukkan kedewasaannya dalam menyikapi kehilangan barang berharganya. Sebenarnya kalau aslinya, nih, Yoga itu tingkah lakunya kayak anak kecil: cara berjalannya, becandaannya, bahkan tinggi badannya. Dewasanya gak nampak dari luar. Sampe kata teman-teman yang lain juga, dia itu gak pernah tumbuh dewasa, lihat aja belum tumbuh kumis, padahal sudah lebih dari 17 tahun. Kayaknya di luarnya aja dia yang kelihatan gak tumbuh, gak dewasa, tapi jangan ngeremehin. Jauh disana.. di dalam pikirannya dia itu sudah tumbuh dewasa dan lebih santai menyikapi masalah hidup.

    Gak lama setelah itu ada teman saya yang lain yang mengirim pesan. Kali ini, si Ina Rahmatul Inayah, teman waktu saya masih MTs, nge-inbox via facebook. Ini ada apalagi, sih?? Jangan-jangan ada kabar buruk lagi. Tuh, kan, jadinya malah berpikiran negatif. Hmm, hawa-hawanya sih enggak, deh, soalnya mengingat teman yang satu ini.. Ina. Dia ini lumayan cantik, lho. Sayangnya sama kayak Yoga, Ina ini laganya mirip anak kecil gitu, polos-polos gimana gitu. Tapi suka ngegemesin. Hehehe..

I: Ina

I: Fauzy..
F: Iya..
I: Ada loker enggak?

    Loker?? Musuhnya Batman??

F: Loker?? Buat nyimpen barang??
I: Bukan, hahaha, lowongan pekerjaan maksudnya..
F: Oh, gak tahu Ina, dikirain lagi butuh loker buat nyimpen barang.. main singkatan segala, kan saya gak tahu..
I: Jeh.. ya udah deh.. hahaha

     Tadinya saya mau jawab, ada kok Ina lowongan pekerjaan, tolong bikin blog saya terkenal, biar bisa cepat-cepat menerbitkan buku terus jadi penulis terkenal, deh.... dan juga kamu yang nulis bukunya, selesai bulan depan, ya, tapi nama pengarangnya pakai nama saya, mau enggak??? 

    Niat itu saya urungkan. Bukannya gak mau nerbitin buku dari hasil jerih payah orang lain tapi gak punya duit aja buat bayar si Ina. Hehehe.. boonglah, becanda.

    Akhir kata, mungkin aja, yang ngambil atau nemuin hardisk warna abu-abu, merk FreeAgent, nama di komputernya juga sama FreeAgent baca postingan ini. Isinya ada file game Nintendo buanyak banget. Terus ada film trilogi Stephen Hawking: The Grand Design. Ada video drama teater-nya yang salah satu pemerannya pakai baju pramuka terus pakai palang gede tulisannya, "INI POLISI!". Kalo nemu tolong kembalikan, ya. Hubungi saya.

   



     Tapi mendingan ikhlasin aja, deh. Oke, deh, saya ikhlas.. Suer. *sambil membentuk tangan jari telunjuk dan jari tengah seperti telinga kelinci, mirip logo kelinci-nya Majalah Playboy

    Iya, saya ikhlas. Ikhlas.. betul-betul ikhlas.

(9-,-)9

8 comments:

  1. Tampilan blognya oke nih sekarang Pit, lebih tertata, coba deh postingannya diselingi yang lain, jangan melulu diary, biar tambah ciao

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhir-akhir ini saya suka plin-plan sama template blog dan kayaknya yang sekarang bakalan gak diganti lagi deh untuk waktu yang sangat lama.

      Terima kasih untuk sarannya, nih, tapi agak susah buat lepas dari diary mode, nih. Ada ide gak buat postingannya biar gak "diary" melulu, Kak Umi???

      Delete
  2. Ya ampun, hardisk-nya udah lama dipinjem trus hilang, dianya kok nyantai aja ya. Yoga legowo gitu deh. Ya semoga malingnya dapat ganjarannya ya. Udah jor-joran gitu ngerampok. Huhuhuhu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia memang sahabat yang baik hati, enggak sombong, dan panutan bagi kita semua. Wadaw. Wah "legowo" betul banget, menerima kekalahan dan kehilangan dengan lapang dada.

      Jangan begitu, semoga maling dapat ganjarannya itu masih dendam. Saya sudah ikhlas, jangan paksa saya untuk punya rasa dendam lagi. Itu perbuatan tercelaa, bisa-bisa nilai akhlak saya jeblok.

      Kenapa harus diakhiri huhuhu :( sih, kan baper, Chaaaa

      Delete
  3. Mirip dede? hehehe nggak apa-apa atuh kan dia artis Zi xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagfirullah, disitu udah saya klarifikasi Kak Wida, saya gak mirip Dede. Aduh.. yakali kalau misalnya dia artis terus saya harus ikut parkour bareng Kak Seto gitu?? :D

      Delete
  4. Tampilan blognya makin keren mbah, mbah itam haha

    Maap maap ya mbah, kalo komentar ini cenderung ke arah template bukan tulisannya X)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si mbah habis semedi tujuh turunan di Gunung Semeru jadinya template blognya bagus begini. Baru tahu kau, ya, templatenya keren, hah? Kuper sekali, kau.

      Maaf, maaf, si mbah maafkan kau asalkan kau harus rajin-rajin mampir ke blog ini dan membaca semua postingan yang akan datang sampai tujuh turunan. HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAA

      Rasakan itu, akan kurebut harta warisan Fitri huahahahahaha

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.