7 Keresahan Kelas 12 Setelah UN.

Untuk blog.

    Semenjak Ujian Nasional berakhir 6 April 2016, hidup malah makin absurd. Bukannya santai, keresahan malah makin banyak. Nonton televisi pun sulit menikmati sajian acaranya sebab satu persatu pikiran lewat melulu kayak iklan. Setelah ini akan ada iklan yang lewat dulu, so jangan kemana-mana, ya..

    Pikiran-pikirannya kurang lebih seperti ini..


1. Main atau Belajar? Terserah..



    "Habis UN Terbitlah SBMPTN!"

    Begitulah kira-kira semboyan yang digunakan siswa-siswi kelas XII dalam rangka memotivasi diri agar gak terlena karena UN telah selesai. Rangkaian peristiwa persiapan Ujian Nasional dan setumpuk prosedur seperti ujian praktek dan pemantapan telah dilalui. Tapi, hadangan yang lebih berat menanti di depan mata. SBMPTN. 

    *jeng-jeng-jeng-jeng-jeng*

    Suasana chaos.




    Untuk yang mau melanjutkan ke universitas yang didambakan sejak masih sperma, atau pas kemarin ujug-ujug dapat hidayah, tentu harus ikut seleksi bersama masuk yang sungguh berat ini. Fyi, soal-soal SBMPTN ini benar-benar monster, faktanya 5 kali lebih sulit daripada UN. Persaingannya pun sungguh ketat, Bung. Tahun 2014 saja, dari 664.509 yang ikutan, cuma 104.862 orang yang lolos. Ditambah lagi, orang-orang yang nilai UN-nya tinggi banyak yang gagal juga di SBMPTN. UN masih bisa ngisi soal pakai keberuntungan, kayak saya di UN Perobabilitus. SBMPTN? Kalau mau gambling, atau istilah kampungnya cap-cip-cup, kemungkinannya cuma 2%. Itu tahun 2014! Gimana nanti tahun 2016?! Makin resah saja kan para murid dua belas ini? 

    Hehehe, sama-sama, saya sudah mengingatkan kalian, lho. Do'ain ya, saya lolos di universitas yang terbaik untuk saya, amin.

    Namun, yang saya kadang merasa aneh, masih banyak saja siswa satu sekolah saya yang masih jarang belajar, sukanya main. Saya pun gak boleh berburuk sangka, mungkin yang main-main inilah yang sudah siap tempur. Mantap. Intinya, jadwal yang bebas ini terserah mau diapain. Mau main atau belajar? Main aja deh. Hehehe. Mending main kan?? Tapi kalau saya mendingan tidur.

    Tapi, masih ada aja siswa yang suka ngeblog padahal SBMPTN sebentar lagi. *matiin laptop* Postingan ini selesai.


2. Masih Jaman Sekolah?


    Aduh, kasihan juga ya, dan sangat ironis. Sekolah benar-benar telah disakiti oleh kelas XII. Soalnya mereka datang menghampiri sekolah pas ada butuhnya doang. Iya, pas butuh legalisir rapor, ke sekolah. Pas butuh curhat ke BK datang ke sekolah. Lagi lapar mampirnya ke sekolah, ngutang ke ibu kantin. Tapi dimana mereka berada ketika sekolah membutuhkan mereka? 


    Cielah, hal yang wajar banget, ya, mengingat di sekolah juga mau ngapain? Iya, kan? Woy, kelas dua belas, jawab?? Pas ke sekolah pun kayak jadi alien. Semacam dikucilkan. Kami kelas dua belas dari planet luar, Bung. Kelas X sama kelas XI melihat kami kelas dua belas seolah-olah, "Eh, anjayy, ngapain lo masih pada di sekolah ini?!! Huss, jauh-jauh."


    Tapi, kelas XII kalau mau ketemuan jadi susah. Gile, pas habis UN kayak langsung sembunyi gitu di bunker-nya masing-masing. Kayak vampir. Nongolnya lagi pas purnama kedua belas. Eh, pas perpisahan.





3. Daftar Ini Itu, Duh Pusing


    Selain SBMPTN dan SNMPTN pilihan melanjutkan pendidikan juga masih buanyak. Buat yang males di negeri yang punya banyak duit larinya ke universitas swasta. Ada juga yang ke politeknik, kayak PKN-STAN, Politeknik Bandung, dan lain-lain. Banyak pula yang minat ke sekolah kedinasan kayak STIS, STIN, dan lain-lain, soalnya biaya kuliahnya murah bahkan gratis. Yang mau daftar polisi dan tentara, daftarnya Akpol dan Akmil. Bagi yang SMK juga pusing ngurusin surat lamaran kerja. Yang MA malahan pusing juga antara daftar pesantren atau daftar universitas. Golongan kebelet kawin pun pusing ngurusin surat-surat nikah di KUA, nyari restu orang tua, dan penghulu yang sesuai dengan passion (ada gitu?). Ampun, deh..

    Ngurusin persyaratan pun harus teliti dan hati-hati, jangan sampai ada yang kelewat atau salah. Beuh, pokoknya harus dicek dan ricek lagi. Kalau ada salah satu salah dua yang gak ngerti, mending tanyain. Daripada menyesal pada akhirnya, bukan awalnya. Kadang-kadang persyaratannya pun sulit dan bikin males. Macam harus ke kantor polisi minta surat kelakuan baik. Hih, suka lama ngurusinnya. Harus melampirkan surat tes ini itu segala macam: tes air kencing sehat, tes buta warna, bahkan.. tes kencing buta. 


    Yang bikin lama pula nungguin perubahan rapor semester 5 yang sudah fix dan masih di guru aja.. belum dibagiin. 

    Pevita lelah.

Disuruh tes urine tapi lagi gak kebelet pipis. Pokoknya harus keluar airnya, ini demi masa depankuuhh.. Euurrgghhh..



4. Nyiapin Perpisahan..


    Duh, kalau menurut saya perpisahan itu gak penting, ya. Soalnya ngapain gitu perpisahan dirayakan. Karena enggak merubah takdir bahwa kita gak akan berpisah, tetap aja berpisah. Kalau habis acara perpisahan tiba-tiba sekolah di SMA ditambah satu tahun lagi, kan, enggak gitu.

    Walaupun konsep perpisahan di Indonesia gak seperti di Amerika Serikat yang mengharuskan nyari pasangan, tapi seru juga, sih, kalau kayak begitu. Kayak si Greg di film Me and Earl and The Dying Girl yang dapat pasangannya pas habis berantem karena membela pendirian dan keresahannya. Akhirnya Madison yang rambutnya indah terurai dan senyumnya manis itu merasa Greg adalah pria yang pas untuk menemaninya. 


    Juga seperti kisah Charlie si cowok pemalu yang berhasil dansa dengan gebetan yang didambakan sejak lama. Bertatapan dengan Sam yang berambut pendek diperankan Emma Watson di film The Perks of Being Wallflower, habis itu ciuman dengan mesra dan sendu. 

    Atau, yang Potterhead (re: penggemar film Harry Potter, Mauli, Rizka, Kak Umi, sehat??) masih ingatkah dengan kisah Ron Weasley saat pencarian pasangan untuk perpisahan?? Ron yang di lubuk hatinya pengin ditemani sama Hermione tapi dipendam melulu karena gengsinya tinggi. Padahal Hermione juga sudah berharap. Akhirnya malah keduluan sama Viktor Krum gara-gara kelamaan mikir, Hermione gak jalan sama Ron. Kelimpungan deh si Ron, sampai nyari ke seluruh Hogwarts gak ada yang mau, duh, Ron, Ron. Gengsimu Ron..


Ini Harry Potter yang ke berapa hayo??

    Kisah saya juga gak kalah menarik. Saya nyari-nyari teman cewek yang mau berangkat bareng pas perpisahan. Dengan cupunya menghubungi setiap cewek yang ada di sekolah tapi.. sama seperti Ron, enggak ada yang mau. Bahkan, gak ada yang berharap pengin jalan sama saya. Pada akhirnya nyewa dari sekolah sebelah, anak cewek Taman Kanak-Kanak Pertiwi. 


    Ujung-ujungnya masuk Kapolsek, disangka pengidap pedofilia.

    Persyaratan perpisahan buat yang cewek di sekolah saya itu diharusin pakai baju kebaya, sedangkan laki-laki pakai jas. Saya sudah kubek-kubek lemari kampret sekali.. gak ada jas. Kayaknya minjem, deh. Mungkin tetangga saya, Pak Bill Gates mau minjemin.


    Cewek lebih resah lagi, soalnya cewek emang paling ribet dalam hal beginian. Milih baju kebayanya aja banyak kriterianya. Modelnya gimana? Warnanya apa? Mau pakai konde atau hijab? Sepatunya gimana? Dandanannya mau natural, menor, sexy lips, atau panorama? Berangkatnya sama siapa? Naik angkot atau naik buroq? Pakai helm atau enggak? Kalau gak pakai helm, nanti pas nyampe acara rambut yang tadinya anggun malah jadi gak karuan seperti rambut Albert Einstein!! 

    Pas nyampe ke acara langsung nemuin teori-teori fisika. Cielah.. 

    Satu lagi yang bikin resah, pas perpisahan, takut gak ada yang mau foto bareng. Hayo ngaku? Itu namanya social-anxiety, nyantai aja, kalau gak ada yang mau foto, gak usah malu, kalau gak sanggup menahan malu? Gampang... cari kolam terus nyebur, menyelam dan tahan napas sampai acara selesai.



Tenang, nanti foto sama saya, ya.. kamu nolak pasti.. (dari: PM-nya Fazrin)


5. Susah Nyari Kerja Anak-Anak SMK


    Beda sekolah beda cerita. Untuk yang SMK keresahannya adalah mempersiapkan tinggi badan. Banyak banget lowongan kerja buat siswa SMK yang syaratnya harus tinggi minimalnya berapa gitu. Sepupu saya si Hikmah udah hampir diterima kerja, eh, gagal diterima. Tinggi badannya gak cukup. Si Hikmah benar-benar resah soal ini, malahan dia nyesal kenapa gak nyiapin tinggi dari dulu. Malahan dia pernah cerita kalau temannya yang tinggi-tinggi banyak diterima kerja dan bilang gini, "Buat apa nilai tinggi-tinggi, yang penting sih badan yang tinggi." Hufft, merasa empati juga lantaran sepupu saya yang bahenol ini lumayan pintar di kelasnya. Tiga tahun berturut-turut masuk 10 besar melulu. Tapi sayang, kontet, jadinya susah kerja. Oh, iya, teman SD saya yang mau jadi polisi pun harus mengakhiri perjuangannya ikut Akpol gara-gara persoalan tinggi badan ini. Tinggi badan menghancurkan mereka. Sedih.


Kenapa sih kalian harus membatasi dengan fisik? Lihat hatinya, dong. -Raditya "Kontet" Dika

    Lalu ada yang lainnya. Sudah ngasih lamaran kerjanya dan lama sekali tenggat waktunya namun gak dipanggil-panggil buat interview kerja. Ini kan sadis banget. PHP. Disuruh menunggu yang pasti aja sulit, apalagi disuruh menunggu wawancara kerja yang tidak pasti kapan dipanggil ini. Teman saya Jimmy adalah korbannya. Tapi untungnya setelah sekian lama menunggu dan merenung dalam ketidakpastian itu.. akhirnya dia diterima kerja juga. Alhamdulillah.. penantian panjangnya tidak sia-sia. Berkah kesabaranmu, Jim. You doing good, Bro.


6. Takut Gagal


    Nah, inilah yang menurut saya paling seram. Gagal. Sudah pasti semuanya takut gagal. Siswa kelas XII pun begitu, saya juga. Takut nanti kuliah gak diterima di universitas negeri, karena kalau kuliah di swasta bakalan mahal biayanya. Malahan gak boleh kuliah di swasta sama Ibu dan Bapak, kalau mau swasta mending di Kuningan atau Cirebon saja yang dekat. Hidup saya gak berkembang wilayah administrasinya, Cirebon lagi Kuningan lagi. Kan, saya pengin gitu menjelajah ke kota-kota lain yang gokil di Indonesia. Saya juga menyimpan impian pengin jalan-jalan ke luar negeri, bareng Bapak, Ibu, Enok, istri dan juga anak-anak. Makanya harus diterima di universitas negeri, nih.. jangan takut gagal dulu soalnya perangnya aja belum masa sudah menyerah disini?



7. Galau. Bakal Meninggalkan Masa SMA.


    Masa SMA banyak yang bilang adalah masa yang paling indah seumur hidup, karena banyak cerita-cerita persahabatan, kenangan percintaan, sampai ditolak-tolakkin gebetan.

    Paket komplit terjadi di SMA. Guru-gurunya yang unik dan variatif. Dari Sang Juara Bully Nasional, iya, guru fisika yang suka ceplas-ceplos. Pak Usaha Kesehatan yang sering marah-marah tapi bikin ngantuk. Pak Permen Karet yang bikin pusing gimana jawab pertanyaannya yang absurd. Dan guru-guru yang lainnya..

    Sekolahnya juga sangat istimewa, my lovely school SMAN 2 Kuningan. Buat masuk ke situ aja susahnya minta maaf. Ekstrakulikulernya yang saya ikuti juga spesial sekali, saya ikutan SMANDA Rupa. Ekskul yang hampir tiap pertemuan pasti selalu bikin sketsa pakai pensil. Tapi cuma kelas sepuluh aja ikutannya, kelas sebelas lebih memfokuskan untuk jadi anak warnet bareng Albert.

    Ibu kantinnya yang cerewet, namanya Bi Juju. Serta ibu kantin yang lain yang saya lupa namanya, dia kebalikan dari Bi Juju.. kalem dan bersahaja.

    Tukang strong milk yang gonta-ganti melulu orangnya kayak lagi main futsal (dari yang cungkring ke yang gendut). 

    Abang tukang siomay berkumis yang sering pakai kemeja merah plus jam tangan. 

    Si Mamang tukang bubur bergerobak biru yang saya belum pernah beli disitu, insya Allah bentar lagi naik haji, ya, Mang?

    Lalu ada Mang Qobul, tukang bakso yang pendek juga tapi sukses, baksonya enak banget. Nyambung, ya..

    Si Bibi tukang gado-gado yang sering seyum pasrah dan juga minta maaf melulu, padahal dia gak salah apa-apa. 

    Dua alien penjaga koperasi yang pasti ribet di jam istirahat. 

    Om Mansyur, si satpam yang suka masuk ke kelas cuma buat ngagetin murid. Mentang-mentang tampangnya sangar disalahgunakan untuk menakuti kaum lemah! 

    Dan juga Om Fajar, satpam yang satunya lagi, seorang angkoters. Beliau sering kejebak nongkrong bareng saya di perempatan buat nunggu angkot.

    Juga ada Mbak Putri si cantik penjaga laboratorium. Pak Pandji "backpacker", guru PJOK yang kemana-mana bawa tas gendong. 

    Terakhir, Mas penjaga sekolah yang namanya keren namun gak masuk sama wajahnya yang sederhana. 

    Pokoknya semua-muanya yang ada waktu SMA itu benar-benar spesial, kalau dibahas bisa satu novel ini mah. Dan yang terpenting adalah pengalamannya. 

    Rasanya.. sungguh berat untuk melangkah melepaskan masa putih abu-abu ini.  

Ada pelangi di atas sekolahannya, gile.. (Dari: Instagram @smanda_kuningan @urfhilda)



(9-,-)9

    Setelah semua pikiran-pikiran yang seperti commercial break ini lewat semua.. saya masih gak bisa menonton televisi dengan santai. Mending tidur aja, deh, di kamar. Sebelum saya bobo ganteng, saya mau nanya. Apakah kamu memikirkan hal yang sama dengan saya, wahai kelas dua belas angkatan 2016? Atau memikirkan keresahan yang lain? Atau ada suara lain dari mantan kelas dua belas? Mungkin calon kelas dua belas?? Apakah kita satu pemikiran??? Mari renungkan bersama..



(9-,-)9

Comments

  1. Jangan ngomongin SBMPTN dong, hati ini rasanya kaya disilet-silet. belom belajar soalnya. :''3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu belum belajar lantaran kamu bukan anak kelas dua belas kan?? Hayo ngaku???

      Delete
  2. Yang jomblo tingkat akhir bingung ngelamar dede gemes *ups*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kayaknya keresahan kamu kayak begitu ya?? Hayo ngaku?? Ayo tembak aja udah jangan ragu-ragu??? Mau pakai senapan angin, api, air, udara??

      Delete
  3. wkakakaka masa sma adalah masa yang paling indah :') anjerrr jadi kangen masa itu. btw, ini sih kayak masuk fase sebelum dan sesudah ujian nasional :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak ini keresahannya sesudah UN Bang.. serius keresahannya makin kuat dan makin kuat setelah UN kayak ada aura gaib efek UN-nya gitu atau karena semakin dekat sama SBMPTN?? Gile, memang SBMPTN itu.. waduh alumni kelas dua belas juga ternyata si Abang Inzaghi ini... salam dari saya calon alumni juga..

      Delete
  4. no 5 tuh bener bngt biasa nya nya perusahaan besar menerima tinggi badan d atas 163cm untuk cwo . untung saja saya 165 jadi bisa kerja deh.. saran saya yang masih kls10/11 usahain rajin renang biar tinggi badan sesuai dan diterima kerja di tempat yang anda inginkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah dapat saran buat tinggi dari Effendi. Katanya rajin-rajin renang tuh, guys.

      Tapi, saya yang bisa menyusul tinggi teman-teman saya yang lebih tua kayak Jimmy, dia dua tahun lebih tua dari saya tapi kita sepantar. Kayaknya rajin-rajin olahraga, benar kata lo tentang renang, futsal juga bisa, apalagi jadi kiper. Beuh, kayak efek plasebo gitu. Jogging juga bisa.. dan lain-lain deh..

      Intinya renang sih yang paling mujarab. Balik lagi.

      Delete
  5. Wwkwkw aku ngangguk-ngangguk banget sama yang 1 3 5 :D soalnya bener-bener pernah ngalamin gimana bebasnyaaa hiduuuup, gimana bingungnya mau ikutan SBMPTN, dan gimana susahnya nyari kerja -_- lengkap banget deh kehidupan sehabis UN :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Feb, liat yang lain santai jadi pengin santai tapi suka kepikiran masa depan gimana. SBMPTN di depan mata gimana??!! Takut gak punya pacar. Takut gak punya istri. Takut jomblo seumur hidup. Duh, habis UN malah makin.. arrgh.

      Oke, ini terlalu mendramatisir.

      Delete
  6. "Buat apa nilai tinggi-tinggi, yang penting sih badan yang tinggi." Dialog itu kok ngenes banget ya. Huhuhuhuhu :(

    Huahaha. Cewek memang begitu. Ribet pokoknya kalau mau perpisahan. Soalnya dia mikir kalau perpisahan sekolah ini terjadi sekali dalam seumur hidup. Yaudah deh. Atau sekalian mau bikin mantan nyesel mungkin. Makanya deh usahain dandan. Tapi kalau misalnya uda cantik kayak Pevita Pearce, nggak perlu repot nyiapin ini itu ya. Kan udah cantik. Eh tapi tetap aja pake kebaya bla bla bla. Ah tauk deh. Pevita Lelah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya Icha kontet juga. Emang ngenes, padahal fisik itu harusnya gak menentukan masa depan.

      Baper.

      Ya begitulah cewek dengan segala keribetannya, tapi keribetannya membuat dunia ini makin indah. Gitu kata saya mah.

      Delete
  7. True story banget yang nomor 1,3,5. Pernah ngerasakan juga. Cuman, ya gitu suka bingung harus gimana lagi.

    Memang bener yg lo bilang, makin tahun, makin banyak aja yang ikutan SBMPTN. Zaman gue masuk kuliah 2011 aja, suka nyesek kalo inget masa itu. Gue salah satu yg gak lulus.. Nyes!!! Banget.

    Semoga yg mau ujian, tetep semangat deh. Btw, ada ya gitu. Nilai gk perlu tinggi, tapi badan aja yg perlu tiggi . hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak SMK ya? Kasihan sekali, sulit mencari kerja. Pokoknya yang sabar, rezeki emang gak kemana, kok. Mau jalan-jalan juga gak punya duit si rezeki-nya.

      Iya, sulit memang SBMPTN ini, dan sudahlah kegagalan gak perlu dikenang, yang penting Tulisan Wortelnya makin terkenal, kan, Her??

      Oke terima kasih kembali sudah menyemangati, iklim blogger Indonesia sangat bersahaja sekali. Stay kontet and succes!

      Boom!

      Delete
  8. Ya ampuuun kamu bahas SMA tiba-tiba mengenang masa jaman 6 tahun lalu *ketahuan umurnya nih. uhuk*

    tapi semua keresahan ini bener banget,
    apalagi galau pas mau tes universitas, antara pengen belajar dan main saja...
    tapi ujungnya pasrah, karena kalau berharap terlalu tinggi ujungnya ternyata sakit... pedih juga dan bisa galao seumur hidup uhuk.
    tapi emang lebih baik belajar mati-matian. seriusan.
    dulu aku belajar kurang ujungnya terlantar di universitas dipojokan *eh hahahahahaha.

    sebenernya sih perpisahan penting, soalnya kasian sama anak kelas X, dan XI yang ngecengin anak XII ... pasti itu momen terakhir mengagumi dan melihat wajahnya *tsaaaah.... ini tragedi pengalamanku tahun 2007 hahahahah*
    perpisahan juga bisa jadi ajang ngelihata cewe-cewe sekelas jadi pada cantik dengan kebaya dan makeupnya kan? hhihihi *barangkali ada yang kamu taksir*


    semangat ya melalui fase dari SMA ke kuliah. Nikmatiii semuanya :)





    salam kenal!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget angkatan tua yang sudah komentar di mari. Yang muda-muda kemana, ya?? 6 tahun lalu itu tuanya udah parah sekali.

      Oke, saya akan belajar semaksimal mungkin. Tapi emang godaannya susah, sih, berikanlah hamba kekuatan Ya Tuhan biar gak diterima di Universitas Pojokkan. Saya baru dengar di Indonesia ada universitas pojokkan? Eh, mungkin itu kuliah di luar negeri, ya? Buih, selamat-selamat.

      Betul oge sih, banyak cewek-cewek dandan dan jadi cantik pas perpisahan. Kapan lagi bisa cuci mata besar-besaran seperti ini. Sekaligus sedih juga, kenapa perpisahan harus dirayakan layaknya orang kondangan sih?? Perpisahan gak sebercanda itu.

      Terima kasih sudah menyemangati, semoga Kak Hantu ini semangat juga, ya, jangan galau-galau dan salam kenal balik! Thanks to visit this awful and most terrible blog in Indonesia.

      Delete
  9. Kalo untuk cewek, biasanya setelah lulusan pilihannya cuma ada tiga, Menikah atau Bekerja atau kuliah. Dan terkadang pilihan yg diambil pilihan nomor satu dan dua..

    Perihal soal kuntet, badan mungil, sebenarnya masa2 SMA itu masa terbaik untuk memacu pertumbuhan tinggi badan semaksimal mungkin, nih aku skrg tingginya 196cm~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laki-laki juga pada dasarnya gitu juga, kenapa harus cewek yang kayak gitu. Perihal cewek, sih, mungkin peluangnya menikah lebih besar soalnya yang laku-laku banyak, iya, kan, Fandhi? Maksud lo gitu, ya?

      Betul, sih, SMA itu harusnya rajin nge-porsir badan supaya jangkung dan ternyata 196 cm kamu ini tiang listrik bisa komentar juga di blog ini. Saya kira tiang listrik gak punya tangan dan jari.

      Delete
  10. Replies
    1. Usahakan sesibuk mungkin, dong, jangan nganggur-nganggur amat. Soalnya, saya kalau nganggur banget suka bengong terus kepikiran yang enggak-enggak ujung-ujungnya kesurupan.

      By the way, saya gak punya penyakit TBC, ya, pembaca setia saya juga mudah-mudahan enggak, deh, jadi salah saja kalau numpang endorse di blog ini.

      Makasih sebelumnya udah mampir. Salam hangat dari saya, karena kalau salam panas entar lidah melepuh.

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!