Saturday, March 5, 2016

Interogasi Buku.

    Di sebuah ruangan sempit. Gue diinterogasi seorang pria. 



    “Nah, sekarang giliran kamu.”

    “Jadi buku yang saya resensi adalah buku…”
 

    “Resensi kamu bilang?” pria berkumis di depan gue bertanya.
 

    “Iya, Pak. Jadi buku yang saya resensi..”
 

    “Resensi?” Dia memotong gue lagi, dengan sedikit menaikkan tensi suaranya.
 

    Apa yang salah dengan resensi?? Hati kecil gue bertanya, gue melihat sekeliling ruangan barangkali ada jawaban dari alam.
 

    “Coba ulangi dari awal..”
 

    “Jadi buku yang telah saya teliti, yaitu buku..”
 

    “Teliti??”
 

    Gue coba yang lain, “Saya telah membuat ringkasan tentang buku..”
 

    “Ringkasan??!!” pria itu membenarkan kacamata hitamnya, dia menatap tajam ke arah gue. Sedangkan gue berusaha menjernihkan pikiran, memikirkan usaha penyelamatan. Barangkali tiba-tiba dia berubah jadi Hulk.

"(9-,-)9

    4 bulan yang lalu, tepatnya November 2015. Berhadapan dengan orang yang sama, pria berkumis itu. Dengan suasana yang sama. Suasana interogasi terduga tersangka di markas polisi.


    “Jadi, Novel apa yang kamu baca?”


    “Dilan, Pak.”


    “Oleh?”


    “Pidi Baiq.”


    “Pidi Bait?”


    “Baiq, Pak.”
Gue sedikit mengeraskan volume suara gue, pun dengan intonasinya.
 

    “Bait?”
 

    Gue batuk-batuk dulu, “Ehmm.. Pidi Baiq.”
 

    “Oh, Pidi.. Baiq.”
 

    Bravoo.

"(9-,-)9

    “Dilan itu siapa?”
 

    “Tokoh dalam novelnya, Pak.”
 

    “Oh, Dilan itu toko.”
 

    “Bukan toko, pak.Kenapa jadi toko? Tokoh.” Gue memperjelas. Mungkin makhrojul huruf gue tadi kurang izhar (baca: kurang jelas).
 

    “Tokoh??”
 

    “Iya, Pak.” Gue mengangguk, meyakinkan.
 

    “Oh, tokoh, bilang, dong, dari tadi.”
 

    Gue langsung melambai-lambaikan tangan ke kamera.

"(9-,-)9 
    “Dilan itu orang mana?”
 

    “Bandung, Pak.”
 

    “Novelnya menceritakan apa?”
 

    “Novel ini menceritakan tentang kisah cinta antara Milea dan Dilan.”
 

    “Kisah cinta? Jadi kisah cintanya bagaimana? Akhirnya Milea dan Dilan bagaimana?”
 

    “Akhirnya Milea dan Dilan jadian.”
 

    “Jadian? Jadi apa? Jadi pengusaha atau jadi orang sukses?”
 

    “Maksudnya, jadi pacar, pak.” Kalo misalnya jadi pengusaha atau orang sukses buku yang gue baca bukan novel, tapi buku motivasi!
 

    “Oh, jadi pacar. kirain.”
 

    Ada petasan cabe gak?? Mending gue main petasan aja. 

"(9-,-)9

    “Bagaimana Dilan dan Milea itu bertemu?”
 

    “Di jalan menuju sekolah, Pak. Jadi waktu Milea lagi jalan kaki, Dilan nyamperin Milea naik motor. Terus mengobrol dan akhirnya kenal.”
 

    “Dilan sama Milea satu sekolah?”
 

    “Iya, satu sekolah.”
 

    “Berarti latarnya sekolah kalau gitu?”
 

    Yaiyalah! Masa di kebun binatang?! Gak lucu kali, Pak.
 

    “Bisa dibilang gitu, Pak.”

"(9-,-)9


 

    “Milea orang Bandung, juga?”
 

    “Iya, pak, tadinya orang Jakarta terus pindah ke Bandung.”
 

    “Menurut kamu, ada gak sih yang menarik dari kisah cinta si Milea sama Dilan?”
 

    “Ada, pak, jadi ketika itu Milea ulang tahun. Milea udah menyangka Dilan gak bakal ngucapin selamat ulang tahun. Tahunya.. Dilan ngucapin ulang tahun secara kejutan ketika Milea sudah mikir lagi Dilan gak bakal ngucapin, dan Milea malah nyangka Dilan gak tahu tanggal ultahnya. Dilan masuk ke kelas Milea pas lagi pelajaran Bahasa Indonesia terus ngasih hadiah. Pas di rumah hadiahnya dibuka, Milea gak nyangka hadiahnya bakal spesial karena yang lain ngasih hadiah itu boneka, klise banget! Dilan ngasih hadiahnya TTS, Pak. TTS yang sudah diisi. Katanya biar Milea gak usah capek dan pusing mikir untuk ngisi TTS itu.”
 

    “Jadi menurut kamu itu menarik, sangat spesial?”
 

    “Iya, pak, menurut saya menarik. Romantis sekaligus lucu.”
 

    “Pas pelajaran bahasa Indonesia?” Dia nampak antusias.
 

    “Iya, Pak. Gurunya itu namanya Pak Cecep.”
 

    “Bukan Bapak, nih?”
 

    “Bukan, Pak. Hehe.” Gue nyengir, mencoba mencairkan suasana.
 

    “Kirain bapak. Hehehehe.” .
 

    “Hehehehe.”  

    Akhirnya kami bisa bercanda tawa bersama.


"(9-,-)9

    “Apa pelajaran yang kamu dapatkan setelah baca novel ini?”
 

    “Yang saya dapatkan itu, kalau mau mendapatkan hati wanita harus jadi spesial, harus jadi gak biasa. Harus bisa ngasih kejutan.”
 

    “Oh, jadi menurut kamu, kalau mau dapat cewek harus spesial gitu ya?”
 

    “Iya, pak.”
 

    “Dasar anak muda.”
 

    Dasar orang tua.  

"(9-,-)9
    “Ada gak nilai sosial yang kamu dapat dari novel ini?”
 

    “Ada, Pak, jadi kita harus gak memandang orang dari komunitasnya. Milea kan dulunya mikirnya Dilan itu negatif karena Dilan anak geng motor.”
 

    “Apa? Bapak belum mengerti, coba dijelaskan sekali lagi?”
 

    “Kita harus melihat orang, bukan dari apa orang itu. Milea dulunya gak mau sama Dilan karena berpikir kalau Dilan itu anak geng motor. Geng motor kan sudah ada stigma negatif dari masyarakat. Toh, akhirnya Milea lama-lama mau karena walaupun geng motor tapi Dilan itu baik, gak kayak anak geng motor lain yang kasar, bertindak semaunya. Gitu, Pak.”
 

    “Oh, kalau itu sih, bukan nilai sosial. Nilai sosial itu contohnya yang suka menolong, membantu, seperti itu.”
 

    “Nilai sosial yang suka menolong, Pak?”
 

    “Iya.. coba jelaskan. Ada gak?”
 

    Gue mikir sebentar.

    “Oh, ada, Pak. Dilan waktu itu menolong temannya, Pak. Sampai-sampai Dilan harus berkelahi dan dirawat di rumah sakit selama 3 minggu.”
 

    “Jadi, apa yang kamu dapatkan dari novel ini?”
 

    Subhanallah, ditanyain pertanyaan ini lagi?!! Kan tadi udah, Pak!!
 

    “Ya, seperti tadi aja, Pak.. untuk mendapatkan hati wanita, atau menjadi pacar, kita harus bisa menjadi spesial.”
 

    “Oke, cukup untuk kamu..”
 

"(9-,-)9

    Bukan 4 bulan yang lalu.
 

    Gue berhasil lolos untuk kedua kalinya. Diinterogasi oleh guru Bahasa Indonesia, pria yang selalu memakai kacamata hitam, berkumis, berambut keriting, dan gaya bicara yang tegas. Ternyata tadi gue salah di awal, harusnya “Buku yang saya laporkan..”. Kalau gue meresensi buku, gue harus mencantumkan kekurangan dan kelebihan bukunya. Kalau gue sekadar meringkas, gue gak bakal diinterogasi. Kalau gue meneliti, maka sebelumnya gue harus mengeluarkan teori hipotesis dulu. Gitu.
 

    Gue sempat ditegur oleh guru Bahasa Indonesia itu: 

Dasar kamu selalu salah.

    Iya, Pak. Gue cowok, Pak. Cowok tulen. Makanya selalu salah.

    Awalnya saja yang macet namun ke sananya lancar jaya. Gue bisa menjelaskan gimana sih tulisan yang bagus ke Guru Bahasa Indonesia yang memang disegani ini. Gue bisa menjelaskan prinsip keindahan tulisan walaupun dengan bahasa gue yang acakadul dan sedikit gugup. Gue bisa menjelaskan bahwa dalam menulis janganlah ada redundansi, alias kata yang sia-sia, yang harusnya gak dipakai, tapi pas ditanya contohnya, contoh yang gue kasih kurang meyakinkan. Gak apa-apa, yang penting lolos. Soalnya sudah dihitung ujian praktek Bahasa Indonesia. Yeah, beban gue berkurang satu.


    2 kali diinterogasi dengan beliau merupakan awal. Dimana nanti di perkuliahan akan lebih seru lagi. Yaitu sidang skripsi. Makanya sebisa mungkin dari sekarang, gue harus punya keahlian berbicara depan umum (jangan hanya skills ngeblog dan update status facebook) dan mental sekuat kolor.
 

    Eh, sekuat baja.

 "(9-,-)9

    Suka sama postingan blog ini? Suka sama tulisannya? Atau suka sama penulisnya? Please, jangan jadi silent reader. Jadilah member blog ini dan jadi pembaca setia. Caranya gampang, login dulu dengan akun google atau blogger kamu dan klik 'Join this site' di sebelah kanan atas blog ini. Udah gitu, bagikan postingan blog ini yang kamu sukai di sosial media kamu: facebook, twitter, ask.fm, path, kaskus, friendster, surat pos. Biar tambah rame. Makasih, semoga terhibur.
   

11 comments:

  1. Anjir��
    Ngakak banget ini, true story xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Priyanka. Hati-hati, sidang kedua jangan salah nyebut. Harusnya "buku yang saya laporkan adalah..." Gitu. Oke.

      Btw, kamu udah sidangnya belum??

      Delete
  2. Aku belum sidaaang hahahaha, thanks udah ngasih bocoran :p

    ReplyDelete
  3. Disuruh ngomong bareng bareng kan berlima? Terus bapanya bilang "ngomong aja terus, bapa mah bisa denger"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Bung, bener! Tapi ujung-ujungnya pas ditanya satu-satu lagi teh, disuruh diulang lagi. Jadol. Sok-sok-an si bapanya teh..

      Delete
  4. mam ada yg kurang tuh, celana cutbray wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya, aku baru nyadar, lho, Ran. Hahaha

      Delete
  5. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email