pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Monday, February 22, 2016

Jangan Pernah Kapok Dibonceng Fauzy Husni Mubarok.

Untuk yang gue jatohin.

    Gue mau cerita kejadian gokil neeh..
 

    Gue ikut kerja kelompok bikin makanan di rumah Irpan. Walaupun bukan termasuk kelompoknya (anggotanya Mauli, Irpan, Agung, Primannisa, Misel), gue ikut aja sembari nemenin Agung (plus diajakkin pula karena tadinya abis nganter Agung beli bensin jadi sekalian ngekor). Sekaligus pengin tahu rumahnya Irpan kayak gimana (padahal mau modus ngapelin kakak perempuannya Irpan). Ternyata rumahnya sederhana tapi bagus banget. Temboknya warna biru ditempelin wallpaper gambar daun-daunan dan burung hantu-burung hantu kartun yang lucu nan imut. Di ruang tamu, ada koleksi miniatur tokoh kartun, ada Woody Toy Story, Buzz Lightyear (“Menuju tak terbatas dan melampauinya..”), si hijau mata satu di film Monster University, Mickey Mouse, Spongebob Squarepants, dan banyak lagi gue lupa. Koleksi miniaturnya itu ada yang glow-in-the-dark juga, Irpan nunjukkin ke gue, “Fau, liat nih, bercahaya..” katanya bangga, sambil mengarahkan mainan itu ke kolong kursi yang gelap biar kelihatan glow-nya.
 

    Kelompok ini ternyata bikin dango (baca: dan-gow). Gue juga baru denger makanan ini waktu kelompok ini presentasi. Pokoknya bentuknya bulat, rasanya manis, dan kalau di Indonesia itu, mirip cilok. Kenapa disebut dango? Itu bahasa Jepang, dan asalnya dango juga aslinya dari Jepang. Tapi tetap, kalo cilok asli Indonesia. Hidup aci dicolok!
 

    Singkat cerita, kelompok ini berhasil bikin adonannya jadi kalis dan udah diwarnain, tiba saatnya membulatkannya. Karena dango bentuknya bulat, maka harus dibulatkan biar bulat. 

    Gue ikutan ngebulatin adonannya, yaiyalah masa gue bengong. Dan disaat ngebulatin adonan ini, Misel cerita waktu dia tadi nongkrong di depan masjid, gak sengaja ngeliat anak cowok yang diam-diam galer. Garuk-garuk selangkangan pakai jari telunjuk. Misel ngerasa geli. Tajam juga penglihatannya Misel sampai bisa melihat ke sudut sempit dan hal yang tabu seperti itu. Kita-kita yang disitu mencoba menebak siapa yang dimaksud oleh Misel, soalnya Misel main teka-teki, kayak ‘Guess the name’ atau ‘Coba tebak namanya’. Penasaran siapa? Maaf, ini rahasia perusahaan. Hayolo siapa yang ngerasa galer di dekat masjid? Jarang mandi, ya?
 

    Sambil ngebuletin adonan, gue pun belajar tipe-tipe orang dari cara ngebuletin adonan. Yang pertama, tipe perpeksionis, yaitu Mauli. Pokoknya adonan harus sempurna bulatnya. Harus ideal versi dia. Gak gede banget dan gak kecil banget. Bahkan, punya orang lain yang sudah jadi menurutnya belum ngepas sama idealnya versi Mauli, dibenerin. 

    Lalu, tipe gak mau diam, yaitu Agung. Sambil ngebuletin adonan, dia malah nyanyi. Nyetel musik hiphop. Joget-joget. Stand-up-comedy. Main snapchat. Selfie alay. Koprol gila. HIV/AIDS. Pokoknya gak mau diam.
 

    Ketiga, tipe pemuji, yaitu Misel. Sukanya memuji adonan milik orang lain tapi adonan sendiri boro-boro dilirik, “Heh adonannya Maul bagus buanget.”, “Adonan si Prim sempurna tuh bulatnya”, dan “Kok punyanya Mamba kecil dan pendek gitu?” sambil ngelirik ke arah bawah. Gue sedikit merasa tersindir.
 

    Keempat, tipe gak pernah banyak omong yaitu si Prim. Walaupun gak banyak gerak dan ngomong tapi hasil adonannya perfecto machiato capucchinno numero uno. Soalnya adonan dari Primannisa gak pernah dikomentarin si Maul. Kalo adonan punya gue mah dikomentarin melulu.
Selanjutnya, tipe jahil, yaitu si Irpan sang empunya rumah. Adonan orang lain yang sudah jadi, dimodifikasi sama dia, dikasih ornamen bintik-bintik putih dan pink ditengahnya. Bagus, katanya. Terus, nyolek-nyolekkin gula ke pipi orang lain. Tapi seringnya sih nyolek-nyolekkin gula ke lidahnya sendiri.
 

    Dan yang terakhir, tipe kreatif, yang orangnya gak mau disebutkan namanya. Ketika normalnya bikin adonan dango harusnya bulat, dia malah bikin kotak. Bikin adonannya seenak jidat, bulatnya gak bagus terus dibiarin dan bilang dengan santainya, “Tenang aja, nanti juga dibenerin si Maul.”
 

    Sehabis bikin adonan, adonannya di rebus. Sembari menunggu, gue solat ashar dulu. Pas balik dari sholat, eh, udah ada cilok nongkrong di depan gue yang dibeliin ibunya Irpan. Perut kami memang ganas, cilok yang dikasih ibunya Irpan langsung abis dan gue disuruh Agung untuk beli lagi. Dan belinya itu sampe persediaan cilok si Abang tukang ciloknya benar-benar habis. Kisah nyata, lho, ludes, beneran. Gue yang saking antusiasnya beli cilok sampe lupa buat bayarin duit ke si Abangnya. Anehnya, Abang tukang ciloknya gak protes. Mungkin dia udah kaya. Tahu gitu gue gak balik lagi buat bayarin duitnya! Setengah mati menyesal.
 

    Bukti keganasan seorang manusia, bahkan setelah ciloknya udah habis dimakan, Misel, yang dikenal perutnya paling ganas, ngemilin saus ciloknya pake krupuk sampe ke ujung akar. Sadis.
 

    Terakhir, karena dangonya udah selesai direbus maka harus beli wadah buat dangonya. Wadahnya itu mika. Fyi, mika itu wadah yang biasa dipake tempat ngebungkus nasi kuning buat hadiah di besek selamatan. Yang bentuknya persegi panjang. Sebab Agung lagi mager, mandat buat nganterin orang yang beli mika diserahkan ke gue. Dan orang yang akan beli mika bareng gue adalah Misel. Dari awal, gue udah neguk ludah, soalnya badan Misel itu lumayan kelas berat. Tapi gue mencoba berpikir positif aja.
 

    Gue nyalain motor (adiknya) Agung yang gak bisa dinyalain pake starter otomatis itu, harus pake starter manual alias harus diselah!
 

    Motor nyala, Misel pun naek. Karena pake rok, Misel duduknya nyamping. Taulah posisi orang pake rok kalo naik motor. Iya, gak nyelangkangin joknya. Pokoknya posisinya feminim banget, gaya tradisional.
 

    Motor melaju di gang sekitar rumah Irpan yang basah dan sedikit licin karena abis hujan dengan mantap.
 

    Misel ternyata meragukan keahlian bawa motor gue, dia nanya apa gue beneran bisa bawa motor dengan baik dan benar. Soalnya, dari tampang, emang gue ini kayak yang geblek bawa motor. Yaiyalah, jarang banget bawa motor, paling seringnya naik angkot. Tapi gue bisa kok, ciyus. Pernah gue ngebonceng bapak pake motor Honda Blade yang body motornya gemuk, dan bapak pun lebih ekstrim beratnya dari badan Misel. Dan apakah gue bisa bawa Misel, pake motor Honda Revo, yang body motornya lebih ringan dari Honda Blade? Cemen! 


 

    Gue jawab aja santai, “Bisa dong, sel. Tenang aja.”
 

    Namun kenyataannya gue emang geblek, pas pertigaan, gue lupa jalan.
 

    Ini harus lurus atau belok, nih?
 

    Karena bingung, gue memelankan kecepatan gue membawa motor.
 

    Tapi ternyata, kecepatan yang lambat sama dengan gue yang harus menahan beban berat motor, badan gue, dan Misel.
 

    Motornya malah berhenti. Stangnya belok ke kanan. Karena jalan licin, bannya ngegesrek dan motor bengkok ke arah kanan. Gue mencoba menahan motor agar tidak ngegubrak ke tanah, tapi sayang, gue gak bisa menahan beban yang ada di belakang gue.. Misel.
 

    Gegara duduknya nyamping, hilang keseimbangan.. Misel jatoh ke belakang dengan tidak enak.
 

    Bokongnya nyium jalanan duluan.
 

    Dan yang gue lihat, jatohnya kayak orang salto. Ngegubrak ke belakang dan berguling-guling.
    

    Gue ngakak. Ngetawain Misel jatoh.
    

    Emang dasar, gue pembawa motor yang tidak berkepriMiselan.
 

    Misel langsung bangun terus ngegebukkin gue. “Mamba, bisa gak sih sebenarnya bawa motor????!! Tuh, kan, jatoh. Ah, maluu banget. Masa aku jatoh sih dari motor??! Seorang Misel jatoh dari motor??! Helloww..”
 

    Gue gak jawab apa-apa. Setelah itu, Misel langsung ketawa. Kayaknya dia mulai nyadar kalau dia jatoh itu lucu.
 

    Gue pun ketawa juga, bahagia. Bagi gue, ini adalah suatu prestasi yang membanggakan. Karena selama gue bawa motor, gak ada orang yang jatoh bareng gue. Dan Misel adalah korban pertama gue. Selamat, Sel. Kamu adalah orang yang beruntung.
 

    Setelah suasana normal kembali, motor udah stabil, gue nyuruh Misel untuk naik lagi.
 

    “Bisaa enggak bawa motornya?? Aku mah takut yah nanti di jalan rayanya itu jatoh lagi tau.. di gang aja udah jatoh gini apalagi nanti.. kalo di jalan raya kan maluuuu.. iywhhh..” tanya Misel khawatir.
 

    Gue mengangguk pasrah meyakinkan kalau gue gak akan mengulangi kesalahan lagi. Begonya Misel malah percaya dan naik lagi dibonceng gue.
 

    Gue membawa motor dengan normal, sampai berjumpa dengan pertigaan sebelum jalan raya.
 

    Motornya mati.
 

    Dan gak bisa dinyalain. Gue berusaha menghidupkan motornya tapi gak bisa.
 

    Misel langsung nelpon Agung, “Agung tau gak? Aku udah jatoh nih, tolongin ini motornya mati gak bisa dinyalain lagi.. bla.. bla.. bla..” curhat panjang banget.
 

    Gue mati-matian berusaha agar motornya nyala. Gue goyang-goyangin motornya ke depan dan belakang. Gue bongkar pasang helm yang gue pake. Motor tetap membisu.
 

    Agung datang dengan lambat dan muka males, polosnya dia nanya, “Motornya gak apa-apa nih?”
 

    Misel kesal, langsung nonjok Agung. 

    Gue sebagai pengemudi digantikan Agung. Gue kembali ke rumah Irpan. Yang disitu langsung pada kepo. Ya syudah, gue ceritain ke Mauli, Irpan, dan Prim gimana jatohnya dan bersama-sama menertawakan Misel.
 

    Sekali lagi Misel, kamu orang yang beruntung. Dan.. jangan kapok dibonceng gue, ya, Sel!


(9-,-)9

7 comments:

  1. Yassalam. Untung yang lo boncengin nggak ampe sakaratul maut, ya, Dek.
    Gue mikir-mikir lagi deh kalo diboncengin lo. :'
    *Pukpuk Misel*

    ReplyDelete
  2. bhak! mamba... harusnya gw ada di TKP biar ngwtawaiinya lebih puas dari yg sekarang :v

    ReplyDelete
  3. Bhahahakkkkk... jatuh, seorang mamba jatuh dari motor ;p
    udah ditakdirin jadi anak angkot paling lo mba....
    jadi nggak dibolehin keseringan bawa motor :p

    duh misel.....
    sunguh malang nasib kau nak

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Mamba lol... koleksi gua gak ada spongebob kaliiiii wkwkwkw

    ReplyDelete
  6. Sini biar aku aja deh yang bawa motornya, kasian sama misel nih. Laaah xD

    widazee.blogspot.co.id

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email