Macet yang Bikin Kaget..

Untuk blog.
 

    Orang-orang yang tinggal di Jakarta, atau kota besar yang lain di Indonesia, kalau kejebak macet di jalan itu udah biasa.
 

    Tapi, buat saya yang tinggal di kota antah berantah kecil, Kuningan, Jawa Barat.. kejebak macet di jalan adalah hal yang sangat spesial. 
 

Dan malahan, bisa bikin kaget!


 

    Hhmm??
 

    Jadi begini…

Rabu, 23 Desember 2015

 

    Saya sedang duduk santai di angkot. Di kursi pojok belakang, dekat jendela. 

    Dari terminal, angkot sepi. Cuma saya plus supirnya. Saya jadi takut dibawa ke tempat yang sepi terus diperkosa. Abis gitu dimutilasi. Daging saya di jual ke Pasar.
 

    Amit-amit.
 

    Kejadian imajinasi menakutkan saya gak terjadi. Seiring berjalannya angkot, angkot makin sesak. Satu persatu penumpang ditakdirkan naik angkot ini.
 

    By the way, angkot yang saya naiki adalah angkot warna merah.
 

    Orang Kuningan pasti tahu, angkot warna merah itu kodenya 06. Angkot 06 punya rute Terminal Kertawangunan-Pasar Baru. Bukan Pasar Baru sih, sebenarnya. Pasar itu sudah dari zaman saya kecil udah ada. Harusnya namanya Pasar Lama, ya. Untuk info aja, Pasar Baru ini juga terkenal dengan nama Pasar Kepuh. Jadi, Pasar Baru alias Pasar Kepuh.
 

   Hampir tiap hari saya naik angkot 06 ini dan melewati Pasar Baru. Ho'oh! Sekolah saya lumayan dekat dengan Pasar Baru. Kadang-kadang, supir angkot kalau nganterin saya berangkat sekolah suka ngetem dulu di Pasar Baru. Biasanya ada yang nganterin barang pedagang. Atau nungguin yang pulang dari pasar habis belanja.
 

    Lumayan bikin jengkel karena suka lama. Berkali-kali membuat saya hampir terlambat masuk sekolah.
 

    Eits, sekarang saya juga mau ke sekolah, nih. Mau bertemu teman, yaitu Irpan dan satu orang lagi yang pengin disebutin namanya, Mauli, hurufnya kecil aja, soalnya gak bayar. Walaupun liburan tetap semangat ke sekolah.
 

    Soalnya, liburan akhir tahun saya sekarang kebanyakan di rumah. Jadi, sekali-kali ke sekolah untuk mengusir kebosanan. Aneh memang, ketika liburan pengin sekolah. Ketika sekolah, pengin liburan.
 

    Liburan kali ini di Ciomas, desa tempat saya tinggal, fenomenanya, lagi banyak yang massal-massal.
 

    Orang berbondong-bondong ke kantor camat, bikin KTP massal.
 

    Teman-teman saya ngajak ke Polres, ngajak bikin SIM (massal). Tapi saya menolak, soalnya lagi gak punya duit.
 

    Dan yang paling bikin kuping ini mimisan adalah hajatan massal. Tiap hari berisik. Sabilulungan deui sabilulungan deui. Dikit-dikit ada yang dangdutan. Bukannya apa-apa, hasrat ingin bergoyang saya jadi kambuh ke level maksimal.
 

    Satu lagi yang sering saya lakukan, yaitu..
 

    Tidur massal.
 

    Banyak-banyakkin tidur, mumpung liburan.
 

    Stop ngelamunnya, kembali ke angkot.

(9-,-)9

    Angkot udah meluncur mencapai Yogya Cijoho.
 

    Setelah Yogya Cijoho terlewati, angkot 06 ini berhenti. Naiklah keluarga kurang satu.
 

    Seorang ibu dan tiga orang anak ceweknya.
 

    Ngerasa kurang satu, kan?
 

    Betul! Bapaknya kagak ikut, jadinya Keluarga Kurang Satu. Bukan Keluarga Berencana, lho, soalnya anaknya sudah tiga. Kelebihan satu, gak bisa nahan nafsu kayaknya.
 

    Hmm..
 

    10 detik pertama setelah keluarga kurang satu naik, gak terjadi apa-apa.
 

    Masih normal.
 

    Tapi tiba-tiba ada yang nyeletuk, “Bu, pengin angin, pengin angin.”
 

    Suara itu muncul dari seorang anak kecil 3 tahunan, cewek, gendut, pipinya gembul, anggota paling kecil dari keluarga kurang satu tadi, dan pakai baju warna kuning. Dari sini, saya panggil anak itu dengan panggilan KUNDUT. Singkatan dari Kuning Gendut.
 

    Kundut menggeliat-geliat. Rewel. Kejer. Gak mau diam. Kayaknya dia kepanasan, deh, soalnya duduk di kursi paling belakang tepat di hadapan saya.
 

    “Iya, iya.” Sahut ibunya Kundut. Ibunya Kundut memakai kerudung warna merah, wajahnya lumayan manis. Mulai dari sekarang, sepakat, saya panggil ibunya Kundut dengan sebutan Ibu MEMAN. Kalau dipanjangin artinya Merah Manis.
 

    Sama ibunya diturutin.
 

    Kundut dituntun sama ibunya untuk duduk dekat jendela, agak ke depan sedikit.
 

    Kebiasaan nyinyir dalam hati saya kambuh, saya bergumam, “Kalau anginnya cuma dari jendela mah kurang Bu Meman. Kebetulan, di depan ada bengkel tuh, isi nitrogen aja sekalian, murah cuma 2 ribu. Depan sama belakang.”
 

    Jendelanya ternyata belum kebuka, angin belum didapatkan Kundut.
 

    Kakaknya berusaha ngebukain jendelanya, tapi kayaknya gak bisa. Kakaknya yang satu lagi ikut-ikutan pengin buka jendela, tapi gak bisa juga.
 

    Saya gak tahan melihat orang lain kesusahan. Akhirnya, saya juga bantuin buka jendelanya.
 

    Tapi gak kebuka.
 

    Lumayan susah.
 

    Saya berusaha KERAS.
 

    Kundut klepek-klepek.
 

    Aduh, gimana nih, kalau gak segera dapat angin Kundut bisa mati?!
 

    Ibu Meman bertindak dengan siaga. Dia berdiri sambil berusaha menyeimbangkan tubuhnya di tengah angkot yang lagi jalan lumayan ngebut. Dibuka jendelanya dengan cepat.
 

    “Keren. Benar-benar hero.”
 

    Saya merasa cemen.
 

    Angin seliweran mengenai wajah Kundut yang mulai berseri-seri. Tapi emang bakat anak yang gak mau diam. Tangannya dikeluarin ke jendela.
 

    “Eh, dedek, jangan!” Ibu Meman bertindak lagi, dia menarik tangan Kundut.
 

    Keren.
 

    Benar-benar hero.

(9-,-)9

    Namun, gara-gara angin, badan kendut makin kelihatan gendut.
 

    Masya Allah. Bisa-bisa makin gendut, makin gendut, makin gendut, makin segede angkot ini, sesak, dan DUARR!
 

    Pecah.
 

    Idih ngeri.
 

    Tapi, anginnya kayak mulai mengecil, deh. Eh, bukan anginnya doang, tapi angkotnya juga.
 

    Maksudnya mengecil kecepatannya.

    Dan.. angkotnya berhenti.
 

    Wah, what happened?
 

    Ternyata macet parah saudara sebangsa dan setanah air.
 

    Bukan hanya di Ciomas tradisi massal terjadi pas liburan, tapi di kota Kuningan juga. Kendaraan pada berhenti massal.
 

    Angkotnya bergerak kayak kentut kalau ditahan. Dikit-dikit.
 

    Hiruk pikuk terjadi. Suara klakson pun saling bersahutan.
 

    Penumpang-penumpang mulai bosan, ngeliat kanan kiri depan belakang. Mencari penyebab macet ini.
 

    Kundut pun penasaran juga, dia nanya ke ibunya, “Ibu, kok angkotnya lama banget?”
 

    Ibu Meman jawab, “Ini macet, dek.”
 

    Yang berbeda dari ketiga anaknya Ibu Meman, 2 kakak Kundut itu kalem. Gak banyak omong. Saya sedikit merasa aneh, sih, karena jauh banget sama tingkah Kundut yang gak mau diam. Kakaknya gak ada yang ngeladenin dia atau gimana, gitu?
 

    Kalau saya jadi kakak adik yang rewel kayak Kundut, saya udah ladeni dia sampai saya puas.

    Kundut cemberut. Dia ngelihat sekeliling, terus kepo lagi ke ibunya, “Ini macetnya kenapa?”
 

    Ibu Meman kelihatan lagi mikir. Menerka-nerka. Memikirkan jawaban yang pas untuk diberikan kepada anaknya.
 

    Saya menunggu jawaban apa yang akan keluar. Sambil berharap ada sebuah twist. Kalau suka nonton film, atau baca novel, pasti tahu istilah twist. Twist itu ada adegan atau kejadian kejutan yang bikin penonton atau pembaca kaget dan gak nyangka.
 

    Ibu Meman mulai ngomong.
 

    “Ini macetnya karena..”
 

    “..si Komo lewat.”

(9-,-)9

Macet lagi, macet lagi! Gara-gara si Komo Lewat!! Yang pernah anak-anak, masih ingat lagu ini?


    What?
 

    Jawaban macam apa itu?
 

    Macet ini gara-gara si Komo?
 

    Si Komo yang boneka komodo itu?
 

    Si Komo yang ada di lagu anak-anak itu?

    Si Komo yang berteman baik sama Kak Seto itu?
 

    Hellow?
 

    Zaman sekarang masih ngomong si Komo lewat, tahun berapa ini, bu?
 

    Ngomong-ngomong, kalau zaman dulu, waktu saya masih kecil, tahun 90-an, emang ngetren banget si Komo itu.
 

    Tiap jalanan macet, si Komo yang disalahin. Gara-gara si Komo lewat.
 

    Jakarta banjir, si Komo yang disalahin.
 

    Kalau saya demam, ibu saya bilang, “Pasti gara-gara si Komo lewat.”
 

    Hebat juga, ya, si Komo?
 

    Lagian, makin beranjak dewasa makin saya berpikir. Si Komo itu kan komodo, dan komodo adanya hanya di Pulau Komodo aja kan di Nusa tenggara sana? Kalau nyebrang laut ke Kuningan juga paling-paling tenggelam.
 

    Aneh juga, sih, kalau komodo tiba-tiba ada di tengah jalan. Kelaparan dan mencari mangsa. Makanan kesukaannya itu supir-supir angkot yang hobi ngetem. Wuih, bisa-bisa saya kalau naik angkot on-time terus. Supir angkot gak ada yang berani ngetem. Pokoknya, CAPCUS!
 

    LANGSUNG BERANGKAT!
 

    MANTAP!
 

    Pertanyaannya adalah..
 

    Apakah Kundut kemakan omongan ibunya? Alasan macet ini karena si Komo?
 

    Iya. Kundut gak nanya-nanya lagi.
 

    Eh, Kundut, kamu jangan mau tertipu! Saya juga korban tipuan si Komo ketika kecil. Jangan mau nurutin saya! Suram!
 

    Waktu serasa berhenti ketika Kundut diam. Giliran dari depan ada yang berisik, supir angkotnya ikut nimbrung, “Bukan karena si Komo, Bu, tapi di depan ada sunatan massal, jadi ramai. Bikin macet jalanan, deh.”
 

    “Oh, gitu ya, Bang.” Kata Ibu Meman.
 

    OH. SUNATAN MASSAL. Emang, yang massal-massal lagi marak.
 

    “Dek, macetnya gara-gara ada sunatan massal.” Ibu Meman meralat.
 

    Kundut jidatnya berkerut. “Yang disunat si Komo, ya, Bu?”
 

    Ibu Meman mengangguk, “Iya, dek.”
 

    Supir angkot geleng-geleng kepala. Saya juga.
 

    Diskusi antara Ibu Meman dan Kundut makin bikin segala isi kepala saya pengin keluar semua. Gak semua pendapat anak itu harus disetujui!!
 

    “Bu, aku pengin disunat.” Lagi-lagi, Kundut.
 

    Eh?
 

    Kundut?
 

    Kamu yakin, mau?
 

    Kamu itu CEWEK!!
 

    “Boleh.” Ibu Meman mengiyakan lagi keinginan anaknya.
 

    Masya Allah. Saya sudah gak kuat.
 

    IBU YAKIN MAU NYUNAT ANAKNYA???
 

    Lama-lama makin bikin mual juga melihat tingkah Keluarga Kurang Satu ini.
 

    Kakak-kakaknya Kundut kelihatannya kalem aja ekspresinya ketika mendengar Kundut pengin sunat. 

    Oy, jangan-jangan kakaknya Kundut yang cewek-cewek ini udah disunat semua?
 

    Wah parah! Pantesan dari tadi kalem, gak mau ngomong! Emang udah dipotong!
 

    Aduh, Kundut, kamu nantinya jadi kalem kalau disunat. Jangan mau disunat, NDUT!
 

    JANGAN!
 

    Kundut kelihatannya girang banget mau disunatin sama ibunya. Polos banget. Ketawa ngakak plus senyum-senyum pula.
 

    “Asyik!! Kundut mau disunat!! Asyik!!”
 

    “Kalau disunat nantinya naik kuda!! Asyik!!”
 

    “Disunat!! Sunat!! Sunat!!”
 

    Ya Allah, Kundut. Malangnya nasibmu. Saya jadi seperti melihat film tentang penderita kanker yang hidupnya tinggal beberapa hari lagi.
 

    Bikin nyesek.
 

    Bikin ngilu.
 

    Saya juga yang udah disunat gak mau lagi.
 

    Kamu Kundut, yang gak boleh dan gak perlu disunat malah pengin disunat.
 

    “Dek..” Ibu Meman memanggil si Kundut. “Adek mau sunat?”
 

    Kundut mengangguk polos.
 

    “Serius mau sunat?”
 

    Kundut ngangguk lagi. Anggukannya serius.
 

    “Disunatnya sama abang ini mau?” Ibu Meman nunjuk ke saya.
 

    Kundut bengong. Seolah berkata, "APA?!! DISUNAT SAMA KAMPRET INI? WHAT THE F*&*&*&*&?!!”
 

    Saya juga bengong, semua sistem di tubuh saya berhenti bekerja.
 

    “APA?!! NYUNATIN KAMPRET INI? WHAT THE F*&*&*&*&?!!”
 

    Kundut menundukkan kepalanya. Saya? Gak tahu deh.
 

    “Bu, adek gak mau sunat! Pokoknya enggak mau!” kata Kundut mantap.
 

    “Nah, itu baru anak ibu.” Ibu Meman senyum girang penuh kemenangan.
 

    Dan saya masih bengong.
 

    WHAT THE F*&*&*&*&?!!
 

    Bu Meman ngasih twist-nya ketika saya belum siap.
 

    Kalau saya pingsan, supir angkotnya baik hati nganter saya ke rumah gak, ya?

 


    Tamat.

(9-,-)9

http://www.kaskus.co.id/thread/558200fc5c7798993e8b4568/fakta-tentang-bulan-puasa/
https://yogasdesign.wordpress.com/2010/02/12/cd-softcase-dhea-seto-si-komo/


Comments

  1. Bruakaka... Emang enak kok kalau naik angkot terus kacanya dibuka. Semilir brooo.....

    Terus habis itu suka nempelin muka di kaca angkot wkwkw...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalau angkot udah jalan plus jendela dibuka, adem bener bro, menyejukkan udara di dalam angkotnya, idih apalagi kalau ada yang bau ketek.

      Kurang kerjaan nempelin muka di kaca angkot, mending nempelin kepala kamu di cewek yang duduk sebelah kamu.

      Modus!

      Delete
  2. Belum pernah ngalamin kejadian yang enggak2 sih kalo di angkot .. soalnya gue nggak pernah ngangkot .. mabuk'an juga sih ..

    Mending gojek aja dah .. gojek ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Kuningan gak ada gojek, Ka. Maklum kota antah berantah.

      Delete
  3. Jadi twist nya itu bro, haha... Jadi pengen di sunnat juga gua, tapi sama lo ya bro hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. APA?!! NYUNATIN KAMPRET INI? WHAT THE F*&*&*&*&?!!

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!