Sunday, November 29, 2015

Bapak Usaha Kesehatan..

Untuk blog.

    Halo pembaca setia, apa kabar? Harus baik dong, biar bisa diputusin pacar karena terlalu baik. Nanti kita sama-sama jomblo, hehehe. 

    Gak kerasa bulan November udah mau berakhir, hari-hari saya bersama kelas 12 MIPA 1 akan berakhir untuk semester satu. Gak nyangka saya bisa bertahan. Dan bulan depan sudah Desember, Desember ada UAS. Kemudian Januari, Februari, Maret, April. Wow April, Ujian Nasional coy! Mei dan Juni. Juni lebih gila lagi, SBMPTN!! Masih banyak banget materi yang harus saya kejar, apalagi mau ikutan SBMPTN-nya kategori IPS. Saya murtad dari IPA. Pengkhianat memang. Tapi mau dikatakan apalagi, saya dan IPA tak kan pernah satu~


    Sebelum melaksanakan UAS saya mau cerita aja, soal guru yang mengajar di kelas 12. (Ngomongin guru wah, wah, parah-parah, durhaka lo sama guru?) Bukan begitu. Saya ingin guru itu punya tanda jasa, jejak jasanya, gitu lho. Karena selama ini, kasihan guru-guru di Indonesia disebutnya ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’. Saya tulis di blog ini supaya bisa dikenang, selama-lamanya sampai akhir hayat nanti. Jadi pas saya udah mati, guru-guru saya yang dikenang, sayanya enggak. Di alam barzah saya merasa sedih.


    Perkenalkan, gurunya adalah Pak Usaha Kesehatan. Bukan nama sebenarnya. Nama sebenarnya itu tinggal dicomot inisialnya aja. Eh.


    Pak Usaha Kesehatan adalah salah satu guru matematika dari 2 guru matematika yang mengajar kelas 12 angkatan 2016. Dia adalah guru yang sudah renta, punya jenggot dan kumis yang warnanya putih. Namun jangan ejek usia beliau yang sudah kepala 6, gayanya itu mirip gangster. Jika dibandingkan, dia itu mirip Takiya Genji di film Crows Zero, si penguasa Suzuran. Bedanya, Pak Usaha Kesehatan bukan penguasa, tapi sesepuh. Hehehe. Ditambah lagi beliau gemar ngerokok, makin nambah nuansa gangster squad-nya. Iya, beliau memang cukup sangar untuk guru yang sudah tua, sebenarnya dia sudah pensiun, tapi semangatnya untuk mengajar masih tetap berkobar seperti api rokoknya dan meletup-letup seperti bisul yang mau pecah.


    (Lho, kok bisul?) Tenang, gak ada hubungannya sama Pak Usaha Kesehatan cuma pengin pakai bisul aja untuk metafora.


Takiya Genjeeeeeee..



    Ketika pertama kalinya dia masuk kelas, dia menyuruh kami memperkenalkan diri, dengan menyebutkan nama dan cita-cita. Yang pertama berdiri adalah Alfred, dia menyebutkan cita-citanya, “Cita-cita saya ingin bahagia.”
 

    Pak Usaha Kesehatan mengepalkan tangannya dan ditempelkan ke mulut, kepalanya ditundukkan lalu tertawa. “Eh eh eh.” Saya mengerutkan dahi ketika melihat beliau tertawa. Saya melihat ke jendela, waktu lagi belajar begini kok ada suara kuda? Eh, ternyata bukan kuda, saya sadar. Ketawanya mirip sama suara kuda. Ketawanya ngekek.

    “Jadi, dari dulu sampe sekarang kamu gak pernah bahagia?” Pak Usaha Kesehatan mulai kepoin Alfred. 


    Satu kelas tertawa. Saya mendengar suara tawa normal. Ha ha ha! Gak seperti tadi. Ketawa ngekek.  


    Selesai tertawa, kelas mengheningkan cipta. Giliran Pak Usaha Kesehatan asyik ketawa ngekek lagi. “Eh eh eh.”

    (9-,-)9

    Lama-lama, belajar matematika sama Pak Usaha Kesehatan tambah horror. Sering banget telinga kami dicemari dengan ketawa ngekek-nya itu.


    Ketika beliau menerangkan rumus, lalu murid-murid bengong karena hanya dia sendiri yang mengerti rumusnya dapat darimana. Dia melihat kami dengan sedikit nyengir. Bertanya dengan tidak sedikit mengurangi rasa hormat, “Kenapa atuh? Gak kepikiran?”
 

    Pak Usaha Kesehatan memandangi rumus yang sudah ditulisnya, memandangi murid 12 MIPA 1 lagi, dan berjalan ke dekat murid yang duduk di bangku paling depan. Mengambil ancang-ancang, prosedurnya sama seperti tadi, kepalkan tangan, tundukkan kepala sedikit, tutup mulut dan NGEKEK!

    “EH.. EH.. EH..”


    Seperti biasa, satu kelas bengong, memandangi Pak Usaha Kesehatan sedang ngekek sendirian. 


    Ketawa ngekek-nya itu semacam ketawa tapi seperti ditahan. Ketawa yang normal itu ngakak, keluarnya ha ha ha! Kalau Pak Usaha Kesehatan itu ngekek, keluarnya, “EH.. EH.. EH..”

    (9-,-)9

    Walaupun rada gak suka dengan ketawa aneh-nya, saya suka dengan Pak Usaha Kesehatan yang suka ngasih nasihat. Nasihatnya itu mengingatkan bahwa pelajaran matematika itu pelajaran yang sangat bagus dan harus disukai. Walaupun nilai saya jelek terus di pelajaran matematika, tapi saya suka matematika. Susah banget dapat nilai bagus di pelajaran matematika, makanya saya suka. 


    Suka depresi.


    “Belajar matematika itu belajar konsisten dan belajar disiplin. Iya atuh, dari dulu sampai sekarang matematika itu gak pernah berubah. Konsisten! Percuma belajar matematika 12 tahun tapi datang masih suka telat. Masih suka mencontek!” kata Pak Usaha Kesehatan dengan suara tegas khas orang tua. Tegasnya Pak Usaha Kesehatan pun beda, tegasnya cempreng, kayak hidungnya lagi dipencet.
Setelah panjang lebar ngasih nasihat, endingnya selalu pasti. 


    Pasti dia bilang, “Huft, pikiraneun.” Dengan nada mengejek. Pikiraneun itu bahasa Sunda artinya harus dipikirin. Dia juga sering ngajarin rumus pakai bahasa Sunda, lho.


    (9-,-)9
   
    Hobinya yang lain selain ketawa ngekek yaitu sering marah. Walaupun, marahnya gak level tinggi kayak guru fisika, atau guru matematika yang lain, Pak Masboy, tapi lumayan menakutkan.


    Yang aneh dari marahnya adalah marahnya itu sudah direncanakan. Tiap kelas harus kebagian. Waktu itu dia pernah nanya, “Di kelas ini bapak udah marah atau belum?”


    Ada yang menjawab, “Belum, pak.”


    Lalu Pak Usaha Kesehatan marah dengan luar biasa. 


    Satu kelas bengong, sambil berkata dalam hati, “Salah saya apa?”


    Tapi kadang, karena sudah dengar bahwa kelas lain sudah kena marah, kelas kami sudah siap-siap untuk menghadapi marahnya. Jadi ketika Pak Usaha Kesehatan sedang marah, kami malah ngantuk sambil bergumam dalam hati, “Aduh nyesel saya sudah denger ucapan marah si bapak dari kelas lain, jadi gak seru lagi deh dimarahinnya.”

    (9-,-)9

    Biasanya, dari 2 jam pelajaran, 1 jam pertama adalah waktu mengajar. 1 jam terakhirnya marah-marah. Sering banget saya seperti melihat gejala penyakit psikologis. Perubahan mood secara mendadak. Awalnya asyik belajar, dengan suasana becanda nan hangat. Tiba-tiba saja petir menggelegar. DUARR!! Hujan badai. Angin topan, angin tornado, angin laut, angin darat, angin buaya darat. Pak Usaha Kesehatan marah-marah. 


    Tapi marahnya itu keren, tema marahnya kadang kritis. Marah tentang pelajar yang suka telat, marah tentang pemimpin di Indonesia, marah tentang siswa kelas 12 yang masih suka terlibat ekskul, marah ke bantara karena jadwal kemah yang malah dimulai dari hari Senin padahal biasanya udah bagus mulai hari Jum’at, (sampai ada bantara yang nangis karena merasa kena ke hati. Eh, bantara kok nangis? Katanya pramuka, kuat mental. Hehehe).


    Dan tema marah yang paling sering dipakai adalah marah yang mengagung-agungkan siswa zaman dahulu yang rajin dan berprestasi.


    “Waktu SMA ini masih zaman ortodoks, siswa itu rajin untuk belajar matematika. Gak kayak siswa sekarang, sukanya main melulu. Daripada ngerjain latihan soal mending main, maghrib baru datang ke rumah. Karena capek pasti  ketiduran. Bangun pagi-pagi ke sekolah, di sekolahnya main, habis sekolah main lagi. Pulang sore lagi. Kapan belajarnya?!!!!”


    Saya kutip Pak Usaha kesehatan ketika marah yang menyindir keadaan sosial Indonesia saat ini. Begini kata Pak Usaha Kesehatan, “Katanya zaman reformasi, tapi kok malah makin ambruk? Waktu saya masih kecil, di sekolah sama pemerintah dikasih perbaikan gizi. Masing-masing siswa disuruh bawa gelas terus dikasih susu. Sekarang, bantuan untuk rakyat makin seadanya. Beras raskin, beras untuk rakyat miskin. Beras raskin, beras dengan kualitas yang buruk sekali!!” Masih dengan suara cemprengnya.


    Ada juga kritik sosial yang lain, “Realisasi iman itu harus. Sholat gak cukup sama niat. Sekarang banyak orang-orang islam yang cuma KTP. Syahadatnya sama tapi realisasi imannya beda. Naik haji kita mah yang benar ke Mekkah, ibadah haji malah ke India. Banyak juga yang hidup untuk berebut harta warisan. Enakkah hidup seperti itu?” 


    Kata-katanya cukup tepat sasaran karena di Kuningan waktu itu ada golongan Ahmadiyah, golongan ajaran sesat. Yang ngakunya islam tapi ibadahnya beda. Kampret banget memang. Untungnya sudah diberantas sama masyarakat islam di Kuningan yang benar-benar islam dengan dukungan bupati Kuningan dan juga polisi. Jadi, sekarang Kuningan sudah sangat belajar dari masa lalu. Orang-orang pengikut ajaran sesat jangan masuk ke Kuningan, oke?! Jangan biarkan oknum seperti ISIS mencemari citra buruk agama islam. Kuningan sangat menolak ISIS!


    Ternyata keren juga, ya, marahnya Pak Usaha Kesehatan kalau dikutip dalam tulisan. Gak nyangka-Mauli Putri Aisha, 2015.

    (9-,-)9

    Untuk saya pribadi kalau Pak Usaha Kesehatan sudah marah-marah seperti itu bukannya takut, saya kadang suka ngantuk. Sering malah. Gak cuma pas marah-marah, tapi pas lagi mengajar pun begitu. Saya bingung. Mau tidur, takut kelihatan sama beliau terus dilempar rumus integral. Kadang kalo marah-marah suka bagus juga temanya, jadi gak mau melewatkan sedikitpun ucapan beliau. Tapi tetap.. NGANTUK. Akhirnya saya mendengarkan Pak Usaha Kesehatan sambil merem melek. Sambil sekali waktu nyolong nyolong buat menidurkan diri.

    (9-,-)9

    Pak Usaha Kesehatan itu kelihatannya saja marah-marah, sebenarnya sih lagi ngasih nasihat. Semacam petuah, untuk menyadarkan diri siswa-siswi agar menjadi pribadi yang lebih baik. Tapi ada yang kelihatannya lagi ngasih nasihat, sebenarnya lagi marah-marah.


    “Kalo Bapak ngamuk, jangan diambil hati. Bapak cuma mencurahkan isi hati. Bapak gak bisa ngamuk ke kepala sekolah, bisanya ngamuk ke kalian aja. Murid kan harus dimarahin biar benar. Jadi kaliannya harus kuat. Yang sabar aja.” 


    Ketawa ngekek sebentar.


    “Huft, pikiraneun.”


    Pak Usaha Kesehatan berjalan menuju pintu keluar kelas, petantang-petenteng mirip gaya Takiya Genji mau ngajakkin tawuran.


    Dan setelah Pak Usaha Kesehatan gak ada di kelas, saya gak ngantuk lagi. Terima kasih, pak, obat tidurnya manjur! *two thumbs up*


    Eh.. Eh.. Eh.

    (9-,-)9

    Oke, pembaca setia nan cantik dan ganteng, permintaan saya, do’akan saya mudah-mudahan bisa melaksanakan UAS, UN, dan SBMPTN dengan lancar dan makmur. Do’akan saya bisa berpikir cerdas, berpikir secara benar, cepat, efektif, dan efisien. Do’akan saya agar tidak tergoda untuk mencontek dan melakukan hal-hal yang gak jelas.


    Akhir kata, wassalamu’alaikum, dan apakah kamu pernah diajar guru yang mirip Pak Usaha Kesehatan? Tulis di kolom komentar guru yang menurut kamu tingkah lakunya aneh. Nanti saya komentarin balik.


    Blog si Mamba Hitam masih tetap akan update selagi saya masih hidup. See ya next post!

    (9-,-)9

    Oh, iya, bagi kalian yang warga Kuningan atau dekat dengan Kuningan, atau yang jauh dari Kuningan tapi mau ke Kuningan (Kuningan, Jawa Barat, bukan Kuningan, Jakarta!), SMA Negeri 2 Kuningan, tempat saya bersekolah akan mengadakan acara yang bertajuk “SMANDA SCIENCE FAIR” pada tanggal 14-18 Desember 2015. 


    SMANDA SCIENCE FAIR adalah acara pertunjukkan sains dan seni dari berbagai macam ekstrakurikuler di SMA Negeri 2 Kuningan. Semacam fair atau festival, kayak pameran gitu. 


    Dari Kelompok Belajar Matematika bakalan memamerkan pertunjukkan matematika yang sangat seru abis dan bikin kamu terbuka pikirannya! 


    Dari Fisika, akan menampilkan berbagai alat kehidupan sehari-hari yang canggih!


    Selain 2 di atas masih banyak banget; Ekonomi, Geografi, Kimia, Biologi, English Forum, Korean Forum, Japanese Forum, Pramuka, PMR, Pecinta Alam! Bakal ada pameran lukisan! Pameran karya seni! Pameran merchandise segala macam! Ada juga bioskop mini! Berbagai pertunjukkan seperti musik, band, dance, dan stand-up-comedy


    Wow, kayaknya seru abis, tuh! 


    Gak cuma seru, coy, kamu bakal terhibur dan wawasan kamu tentang sains atau ilmu pengetahuan bakal bertambah. Pas habis dari SMANDA SCIENCE FAIR kamu bakal jadi jenius banget!


    Dan juga rumor dari panitianya, karena beruntung dapat sponsor, sponsornya bakal mendatangkan Raisa ke SMA Negeri 2 Kuningan. Wow! Amazing! Incredible


    Tentu.. yang paling spesialnya adalah di SMANDA SCIENCE FAIR kamu bakalan ketemu saya! Iya, ketemu Fauzy Husni Mubarok, CEO dan pengurus blog si Mamba Hitam yang ganteng ini! Wow! Amazing! Incredible!


    *krik*


    Ingat, 14-18 Desember 2015, mulai jam 7 pagi sampai jam 2 siang, datang aja ke SMA Negeri 2 Kuningan di Jalan Aruji Kartawinata dan rasakan sensasinya! Kamu bakal nyesel kalau gak datang ke SMANDA SCIENCE FAIR. Datang ya? Datang ya?


    Datang dong, karena GRATIS!! 


    Catet! SMANDA SCIENCE FAIR 14-18 Desember. Tandain di kalender kamu!
Ajak teman-teman kamu! Pacar! Mamah! Papah! Tetangga! Keluarga! Klan! Satu RT! Satu Kampung! Terserah! Oke! Sip!


    Saya tunggu di SMANDA SCIENCE FAIR, guys.
   

Wednesday, November 18, 2015

Kuning Hitam Mirip Lebah

Untuk yang belum mandi.

    Kelabunya Minggu sore membuat saya ingin mencari udara segar di luar rumah. Seperti biasa, saya mengambil handuk saya untuk numpang mandi di rumah Emak saya yang ada di kawasan Gang Asem. Tidak jauh dari rumah saya di Gang Kembar, tinggal jalan kaki 2 menit saja langsung sampai. Memang, beberapa waktu terakhir terjadi krisis air sehingga sumur rumah saya kering jadi harus numpang mandi ke Emak. Kalau sekarang sudah gak kering lagi sumurnya, namun, kerapkali saya numpang mandi hanya untuk mencari udara segar atau sekadar ‘say hello’ ke Emak. Emak suka senang katanya kalau sudah ketemu saya. Cucunya yang paling ganteng.

    Setelah mandi dan pamit pulang, saya mampir dulu ke warungnya Mak Enti untuk membeli chicken nudget. Mak Enti tetangga emak selang 2 rumah, sekarang dia buka warung sederhana jajanan anak-anak gitu. Sedang menunggu chicken nudget digoreng oleh Mak Enti, saya melihat Dipa, sepupu saya, sedang memainkan sebuah motor mainan, saya langsung nimbrung. Motor mainannya warna biru, ukurannya kecil, ada orang-orangannya yang sudah diset menempel dengan motor, dimainkan dengan cara menggerak-gerakannya maju sambil diangkat untuk membuat ban belakangnya berputar dan habis itu jika mau motornya bergerak sendiri tinggal taruh di lantai. 

    Saya dan Dipa ketawa-ketawa aja, sebab kalo motornya udah dilepas biar gerak sendiri pergerakkannya suka kurang sempurna, geraknya gak mulus dan lurus. Kadang tiba-tiba motornya berdiri, kayak manusia sedang kencing. Kalau istilah kerennya, standing. Pernah juga motornya miring lalu jatuh dan berputar-putar. Yang aneh adalah ketika motornya berdirinya terbalik, ban depan menjadi penyangga kayak manusia yang berdiri dengan kepala.

    Asyik mengeksplorasi motor mainan membuat kami berdua gak sadar ada anak kecil sedang memperhatikan saya. Anak kecilnya imut, pipinya tembem, memakai baju belang hitam kuning persis lebah. Pas saya liat anak kecil itu, saya langsung ngomong pelan, “Anjrit ada lebah, pait, pait, pait, pait, pait, pait.” 

    Soalnya saya punya suatu trauma terhadap lebah karena waktu SD saya disengat lebah di pinggang, sampai saat ini lukanya gak hilang-hilang. Lukanya itu kayak tato. Warna hitam. Meskipun tersamarkan oleh kulit saya yang gelap tapi lukanya emang benar-benar hitam dan susah dihilangkan. Ibu saya yang paling peduli, dia mencoba berbagai pengobatan untuk menghilangkan luka hitam ini, udah pakai salep, pakai obat yang diminum, sampai obat herbal habatussauda juga dicoba, tetap gak mau hilang sampai sekarang. (Mungkin harus ke klinik Tong Funk?) Makanya, saya gak mau disengat lebah lagi. Sebisa mungkin, cuma satu kali seumur hidup.



    Anak kecil baju lebah itu ngeliatin saya dan Dipa, sepertinya dia juga pengin ikut main deh. Tapi saya gak kenal anak kecil baju lebah itu, kayaknya dia jarang main ke Gang Asem ini. Soalnya kalo anak-anak kecil yang suka pada main di Gang Asem saya kenal, mulai dari Syahrul anak guru ngaji, Fahmi yang suka senyum-senyum malu, Si Danu yang nama lengkapnya Hari Royo Danu Tirto karena lahir tepat di hari lebaran, Ismail yang suka sok pinter, Iksan yang sering dipanggil Icandulit karena tubuhnya yang kecil melulu kayak anak 3 tahun padahal udah kelas satu SD, dan masih banyak lagi. Saya kadang suka main dengan mereka, bukannya saya pedofilia, tapi asyik aja gitu melihat mereka bertingkah apa adanya. Kalo pengin nangis ya nangis, mau ketawa ya ketawa, hidupnya gak ribet. Gak kayak saya yang hidupnya ribet, pengin punya pacar aja susah. Tuh kan, curhat.

    Akhirnya, karena gak tega, saya memberikan motor mainan yang sedang dipegang saya ke anak kecil berbaju lebah itu, “Mau main, Dek? Nih Aa pinjemin..” 

    Anak kecil berbaju lebah mengambil motor mainan, tidak mengucap sepatah katapun.
Tapi tiba-tiba wajahnya didekatkan ke saya, matanya melotot, lalu bilang, “Oon.”

    Jantung saya seperti copot. Oon? 

    Dibilang oon sama anak kecil? Belum kenal sama sekali dengan saya, dia nyebut saya oon? Apa memang benar saya ini oon? Kalo dilihat dari nilai ulangan eksak yang telah saya peroleh selama di kelas IPA SMA, emang sih bisa dibilang begitu. Tapi, kan, apa dia teman saya di sekolah yang tahu nilai ulangan eksak saya? Dia cuma anak kecil yang numpang lewat lalu melihat saya sedang memainkan motor mainan. Apa anak kecil berbaju lebah itu sebenarnya adalah dosen ITB? Rektor UI? Kepala sekolah? Guru fisika? Ini anak siapa sih berani-beraninya nyebut saya oon?

    Saya langsung teringat bagaimana saya mengerjakan soal-soal berbagai ulangan. Ada yang hasil nyontek, ada yang saya kerjain dengan mengarang bebas, mengadu peruntungan dengan metode cap-cip-cup dan ngitung kancing, bahkan openbook tanpa izin guru. Setiap sedang mengerjakan ulangan eksak langsung niat untuk remidial karena memang sulit. 

    Anak kecil berbaju lebah itu beranjak pergi, lalu tak terlihat dari Gang Asem.

    Saya bengong, masih kaget dengan perkataan anak kecil tadi.

    “AA! MOTORNYA DIBAWA KABUR!!” Dipa berteriak.

    Jantung saya, otak saya, tangan saya, adalah organ tubuh saya. Bukan itu maksud saya!! Apa?! Motor mainan yang lucu itu dibawa kabur?!

    Dipa langsung lari mengejar anak kecil berbaju lebah itu, saya menyusul di belakang Dipa. Cepat juga larinya, saya mencari-cari ke belakang Madrasah tempat mengaji takut dia sembunyi disitu, tidak ada. Di kebun singkong pun gak ada. Sampai ke koperasi dekat perbatasan desa Ciomas-Dukuhdalem, gak ada. Saya dan Dipa pun kembali ke Gang Asem dengan tangan hampa. Tapi, pas duduk lagi di teras rumah Dipa motor mainannya ada, tergeletak di lantai.

    “Katanya tadi motornya gak ada?” saya nanya ke Dipa.

    “Mungkin Dipa salah lihat kali, Aa.” Dipa nyengir.

    “Anak kecil tadi siapa sih?”

    “Gak tahu. Baru lihat Dipa juga.”

    Saya makin penasaran. Siapa anak kecil berbaju lebah itu.

    “Aa, chicken nudget-nya udah digoreng tuh, siap dimakan.”

    “Oke. Kasih bumbu balado, Mak.” Kata saya ke Mak Enti.

    Sambil makan chicken nudget dengan Dipa saya berniat dalam hati untuk belajar dengan sungguh-sungguh mulai sekarang. Mungkin anak kecil berbaju lebah itu adalah utusan Allah, atau sebenarnya dia adalah malaikat Jibril yang ingin menyampaikan pesan dari Allah, agar saya menjadi pribadi yang lebih baik. Dari dulu, lebah memang selalu menjadi hal yang tabu yang layak diperbincangkan.
  
(9-,-)9

Thursday, November 12, 2015

Untuk Yang Belum Mandi..

Untuk yang belum mandi..
Yang males mandi..
Yang jarang mandi..
Yang mau jalan-jalan..
Yang baru aja selesai malam pertama..
Habis bermimpi air terjun..
Walaupun gak ada sabun..
Walaupun harus numpang di tetangga..
Yang sudah hujan-hujanan..
Yang habis kotor-kotoran..
Di kamar mandinya ada kecoak..
Bukan hari Minggu..
Yang mau ketemu Tuhan..

MANDI, DONG!

Tuhanpun tidak peduli..
Asalkan kita sudah mandi!



(9-,-)9

Tuesday, November 10, 2015

Hai Batman..

Untuk para manusia malam..
Batman manusia kelelawar,
Kelelawar cawat di luar,
Batman manusia malam,
Mungkin siang di salon?

Hai Batman, setiap hari sibuk beraksi,
Sampai kau lupa mencari istri.
Hai Batman, siapakah Robin sebenarnya?
Maafkan bila kami curiga.

Batman manusia kelelawar,
Kelelawar berkendaraan.
Batman si Jaksa Agung,
Penegak keadilan.

Hai Batman, coba lihat celana dalammu!
Pasti sengaja, masa kau lupa?
Hai Batman, bagaimanakah caramu..
Jika Mendadak ingin berak di jalan??

Hai Batman, setiap hari sibuk beraksi,
Sampai kau lupa mencari istri.
Hai Batman, siapakah Robin sebenarnya?!!
Maafkan bila kami curiga..
Maafkan bila kami curiga..
Maafkan bila kami curiga..



(9-,-)9

    Dari lirik lagunya The Panas Dalam - Hai Batman.

    Arti kata: cawat.

Sunday, November 8, 2015

Slipas 4 - Jangan Lupa Setor Sebelum Berangkat..

Untuk blog, dan untuk mengurai perjalanan wisata Slipas. 


Biar urut, kamu harus baca dulu postingan ini, "SLIPAS, Event Gak Penting Tahun 2015..", bisa dibilang postingan itu adalah prolognya. Oke?! Klik!
Dan postingan ini, bagian keduanya, "Selamat Tinggal Kasur Kesayangan.." karena sebelum Slipas saya harus siap-siapin ini itu, gitu lho. Klik!
Lalu ada bagian ketiga yang gak kalah lucu untuk dilewatkan, "Korban Batu Akik..".

    Udah baca semua yang di atas? Capcus deh, enjoy masbroh..


    Adzan Isya berkumandang, langit masih mendung sembari hujan rintik-rintik masih gentayangan menyelimuti SMA Negeri 2 Kuningan. Detik-detik keberangkatan menuju luar kota semakin dekat. Shalat Isya pun dilaksanakan dengan khidmat di masjid sekolah dengan berjama’ah, do’a-do’a keselamatan untuk perjalanan dilayangkan kepada Yang Maha Kuasa. Semoga Slipas ini lancar dan aman.

    Tepat di teras samping masjid, dekat toilet dan tempat wudhu juga, saya duduk dengan Agung yang lagi galau nungguin kebelet boker. Dia teman sekelas saya juga, kebetulan satu kelompok dan satu bus di Slipas ini.

    “Gimana, Gung, udah kerasa belum?” tanya saya penuh penasaran layaknya Pocong Perawan yang tali pocongnya dicuri Kancil.

    Agung menggeleng, bibirnya manyun, mukanya merah.

    “Tungguin aja, paling sebentar lagi.” saya menenangkan.

    Suasana hening, beberapa menit kemudian Agung angkat bicara.

    “Kalau misalkan kebelet boker nanti di bus gimana?” masih aja dia depresi karena kebeletnya tak kunjung datang.

    Dengan kalem, saya jawab, “Tinggal keluarin aja.”

    “Dimana?”

    “Di celana lah, masa di muka saya!”

    “Jorok, lo.” Agung sewot.

    Suasana hening lagi. Lalu, suara jangkrik yang menghiasi kebersamaan saya dengan Agung. Gak ada tanda-tanda Agung bakal kebelet boker, kita berdua masih saja nongkrong di teras masjid itu tanpa ada hasil apapun. Sabar saya sudah mulai hilang.

    “Gung, saya duluan ya, ke kelas. Takut ada pengumuman atau apa.” Saya berdiri dari duduk saya.

    “Tungguin, dong. Bentar lagi.” Agung memegang tangan saya.

    “Lama, ah, dari tadi belum keluar juga. Saya duluan ya..” Saya mengenyahkan tangan Agung dari tangan saya yang hitamnya gak bisa putih lagi. Kurang lebih seperti adegan sinetron yang dialognya gini ‘Enyah kau dari hidupku! Aku muak melihat muka kau!’.

    “Bentar.. bentar.. kayaknya kerasa deh..” Agung memegang perutnya.

    Saya mengernyitkan dahi, “Beneran?”

    “Iya, gue ke toilet dulu ya.”

    “Saya nunggu di sini.”

    Agung masuk ke toilet dan saya menunggu lagi. Gak terdengar suara kentut yang menggelegar atau suara mencret-mencretnya sama sekali, masih aja hening. Saya jadi khawatir, jangan-jangan gak keluar sama sekali, cuma jongkok doang gak ada hasil, percuma.

    Pintu toilet terbuka. Agung beranjak dari toilet yang tadi dimasukkinya.

    “Gimana keluar?” tadinya saya mau nanya ‘eeknya laki-laki atau perempuan?’ tapi itu terlalu gila, emangnya orang baru lahiran.

    “Keluar, Fau.”

    Lega saya.

    “Tapi sedikit.” Agung menambahkan lagi.

    “Lumayan segitu juga.” Saya mengajak Agung bersyukur.

    Agung menghembuskan nafas, bukan yang terakhir karena dia gak mati. Itu tandanya dia sudah sedikit lega, kasihan dia, beban hidupnya yang sudah lama dipikulnya, akhirnya keluar juga, walaupun sedikit. Ya, walau sedikit tapi harus disyukuri.

Kanan: Yang kebelet boker. Kiri: Yang mirip gembel.

      ***

    Bus sudah tiba, kurang lebih 6 bus pariwisata yang akan membawa rombongan Slipas dari 9 kelas; 8 kelas XI MIPA, dan 2 XI IPS. Kami dari angkatan 2016 sudah siap untuk berwisata, melepas penat dan beban pelajaran yang selama ini menumpuk di pundak kami. Eh, bukan di pundak ding, tapi di otak sama di hati. Beban pelajaran itu tepatnya suka bikin beban pikiran dan beban perasaan, bukan bikin pundak pegal, emangnya kuli panggul. Eh, tapi kalau ngerjain tugas, pundak juga lumayan pegal sih. Ah, pusing jadinya! 

    Lupakan pelajaran!

    Lupakan!

    Peserta Slipas dikumpulkan dulu di parkiran sekolah untuk Upacara Pelepasan. Dipimpin dan dipandu oleh pak Kepala Sekolah, Bapak Kasiyo, acara berlangsung lancar dan khidmat serta tidak mengambil waktu terlalu lama. Dan selanjutnya adalah masuk ke bus lalu berangkat. Barang bawaan saya ambil semua, tas jinjing saya simpan di bagasi bus, tas gendong dan tas laptop dibawa masuk bus ditaruh di atas tempat duduk saya. Saya duduk dengan tenang, menunggu supir bus untuk menyalakan mesin. Teman-teman saya sudah pada berisik menirukan suara pedagang asongan, apa coba maksudnya.

    “Akua.. kua.. kua.. kua..”
 

    “Lontong.. lontong..”

    “Mijon.. mijon.. mijon..”

    "CANG CI MEN CANG CI MEN. Kacang Kunci Supermen.." 

    “....”

    Banyak juga yang sudah mengeluarkan headset untuk mendengarkan musik, baru juga naik.

    BRUMMMM!!

    Mesin bus gak nyala sendiri tapi dinyalain supir busnya. 

    Teman saya, Ayat, kaget lantaran mesin bus tadi dan latah, “Ayam.. ayam!”

    “Tenang, yat, tenang. Tarik napas...” Saya memandu Ayat, “Keluarkan.”

    Ayat jadi kalem. Beda banget sama tadi yang kayak pengidap epilepsi yang sedang kambuh.

    Tadi Agung yang saya jinakkan, sekarang Ayat. Hhmm.. pawang orang dong saya.

    Busnya langsung aja beranjak pergi meninggalkan SMA Negeri 2 Kuningan. Udah berangkat!

    Udah berangkat!

    Yeah! Let’s rock, cyin.

***

    Oke, cerita selanjutnya masih dalam tahap pengetikan dan penyempurnaan. Bakal berlanjut, kok. Tungguin aja.


Jodoh..

    Jodoh,

    Jodoh,


    Jodoh,


    Jodoh,


    Jodoh,


    Jodoh,


    Jodoh,


    Jodoh,


    Ku suka.. jodoh,


    Ku hanya mau.. jodoh.







(9-,-)9

    P.S: Terinspirasi dari iklan produk bayi.

Lika-Liku Bermain DUEL OTAK..

Untuk orang-orang cerdas.

    Kehidupan saya lagi diguncang oleh sebuah game. Gamenya itu Duel Otak.
 

    Apaan sih Duel Otak? 





    Duel Otak ini adalah game yang memungkinkan kita beradu otak sama orang lain. Beradu otak, bukan berarti saling sundul menyundul untuk mengadu kepala kita yang berisi otak layaknya domba yang sedang beradu. Ingat, ini bukan adu domba atau duel domba. Iya sih namanya Duel Otak, maksudnya itu duel otak dalam konteks yang keren, yaitu saling duel isi otak atau duel kecerdasan.





 

    Saya suka sama game Duel Otak. Tapi ada sih yang bikin gak suka. Satu yang bikin saya gak suka. Bukan, bukan karena kalah melulu, tapi kenapa gak dibikin lebih enak sedikit, jadi Duel Makan Otak-Otak. Atau kalau mau lebih Indonesia banget jadi Duel Makan Otak-Otak Pakai Nasi. Bisa juga lebih ekonomis, Duel Otak-Otaknya Sedikit Nasinya Dibanyakin. Anak kos banget ya.

    Semenjak game ini ngehits, saya sering banget main game ini. Ngajak main Duel Otak bareng teman-teman atau Duel Otak sama pemain acak. Pemainnya diacakkin gitu sama tim Duel Otaknya, istilah lainnya yaitu dicariin lawannya. Iya, dicariin. Jadinya kepingin ada jodoh acak atau pacar acak. Jodoh atau pacar dicariin.


    Kalo kamu mau main game Duel Otak ini, kamu bisa download gamenya, gratis kok. Bisa untuk pengguna Android, iPhone, atau Windows Phone. Kecuali kalo kamu mau yang premium itu harus bayar lagi. Kamu harus download ya, gak bisa kamu pergi ke warung deket rumah kamu terus nanya, “Bu, disini jual permainan Duel Otak?”. 


    Kamu main dan tertantang ingin melawan saya, tinggal search aja username: simambahitam. Terus ajak Duel. Saya jago banget, lho. Cuma peringatan aja.


    Kampretnya..


    Banyak banget yang iri kalau saya lagi main Duel Otak. 


    “Fau, lo lagi main Duel Otak?”


    Saya jawab dengan keren, “Iya dong, anak cerdas mainnya ini.”


    “Lo mah gak pantes main Duel Otak. Pantesnya main Duel Otot.”


    “Maksudnya apa nih? Kamu ngajakkin ribut?”


    Pada akhirnya saya tidak menjadi cerdas karena malah main Duel Otot dengan orang yang ngajakkin ribut itu.


***

    Gak sedikit juga orang yang mendadak jadi sok-sok-an ngajarin. 


    Saya lagi main duel otak, lalu datang seorang teman melihat saya bermain.


    “Wah, itu jawabannya ini.” Jarinya mencet layar hape saya.


    “Wah, ini jawabannya itu.” Jarinya mencet hidung saya.


    “Eh, bro, itu hidung saya.”


    “Jawabannya hidung, Fau.”


    “Oh.”


    Ngeselin banget, kan?


    Iya, ngeselin banget. Yang malah makin bikin ngeselin, jawabannya mereka-mereka yang ngajarin itu selalu benar. Jadi ngerasa bego.


    Eh, tapi, saya juga sok-sok-an ngajarin ke orang-orang yang lagi main Duel Otak itu jawabannya banyak yang benar. Aneh. Kalau lagi main sendiri, salah melulu.


***

    Duel Otak ini asyiknya main sama orang-orang yang dikenal. Maksudnya yang sering ketemu. Serius. Jadi kalau menang bisa sombong. 


    “Aduh, bosen nih menang melulu.” Sambil kipas-kipas hape.


    Kalau lawan orang yang gak kenal atau pemain acak, susah sombongnya. Mau sombongnya gimana coba?


    “Aduh, bosen nih menang melulu.” Sambil kipas-kipas hape.


    Teman saya jawab, “Kamu kan tadi kalah lawan saya.”


    “Maksudnya saya menang lawan pemain acak tadi, usernamenya: cabeijo69.”


    “Oh kirain. Bosen nih menang melulu.” Teman saya kipas-kipas hape.


***

    Untuk yang kalah, banyak juga alasan supaya gak keliatan cemen.


    “Sorry, sorry, HAPE GUE DIBAJAK pacar gue.”


    “Paling FAKTOR KEBERUNTUNGAN, zodiak lo apaan sih? Oh, pantes, Aquarius. Tadi gue baca horoskop, katanya memang sedang hoki ketika cuaca mendung.”


    “Ayo duel lagi, yang tadi CUMA PEMANASAN.”


    “Gue tadi lagi bawa motor, GAK KONSEN.”


    “Yang bikin pertanyaan OUT-OF-THE-BOX. Gue gak kepikiran melulu.”


    “Gue tahu, lo tadi NGE-CHEAT kan?” Gimana nge-cheatnya? Emangnya GTA?


    Cewek-cewek sering banget kalah main Duel Otak dan alasannya pasti ada dan akan selalu ada. Tapi alasan mereka gak pernah bisa logis dan masuk akal. Dan, pasti alasan-alasan mereka suka ada baper-bapernya gitu.


    “Lagi GAK MOOD mainnya.”


    Ehm, kalau lagi gak mood ngapain main?


   “Kangen mantaannn…”


    Alasan macam apa coba?


    “Ih, bete, kamu jelek sih.”

  
    Udah kalah malah nyumpahin lagi.


***

    Duel Otak ini juga dilengkapi fitur chatting yang memungkinkan kita saling ngobrol ketika duel berlangsung. Wah, bisa tuh perang psikologis, saling melempar pernyataan yang bisa bikin mental lawan kita turun.


    Abis ngejawab pertanyaan kategori Sinema dan benar semua, saya langsung nge-chat. “Sinema? Saya jagonya. HAHAHAHAHA!!”

    Teman saya ngejawab benar semua kategori Flora dan Fauna, saya langsung nge-chat, “Tadi pertanyaan tentang kuda nil saya salah karena saya bukan keluarga kuda nil. Makasih.”


***

    At least, menurut saya, Duel Otak ini game yang lumayan menghibur dan sangat menarik. Banyak manfaatnya, terutama meningkatkan kecerdasan dan melatih keberuntungan.


    Yang saya takutkan, setelah Duel Otak, muncul permainan Duel yang lain, seperti: Duel Mulut, Duel Lidah, Duel Bibir, Duel Hidung, Duel Ginjal, Duel Jantung, Duel Usus 12 Jari, Duel Testis.
 

    Mendingan, Duel Otak aja sudah cukup ya, jangan ada Duel organ tubuh yang lain.



(9-,-)9


JHON? HAHAHAHAHA KALAH!!

Follow by Email