Tuesday, July 14, 2015

Slipas 3 - Korban Batu Akik..

Untuk blog, dan untuk mengurai perjalanan wisata Slipas. 

Biar urut, kamu harus baca dulu postingan ini, "SLIPAS, Event Gak Penting Tahun 2015..", bisa dibilang postingan itu adalah prolognya. Oke?! Klik!
Dan postingan ini, bagian keduanya, "Selamat Tinggal Kasur Kesayangan.." karena sebelum Slipas saya harus siap-siapin ini itu, gitu lho. Klik!
 

    Udah baca prolognya dan bagian keduanya? Silahkan lanjut deh, selamat menikmati..


SLIPAS 3 - Korban Batu Akik


    Barang bawaan saya emang sudah fix di tangan saya ketika saya berjalan menuju sekolah dari kosan Agung bersama 2 cucunguk, Albert dan Agung. Hi hi hi. Satu tas jinjing, tas gendong, dan tas laptop. Tas jinjing isinya mayoritas pakaian, tas gendong mayoritas isinya makanan ringan, dan tas laptop isinya kencing kuda nil yang sudah difermentasi.
 

    Masa harus dikasih tahu juga sih tas laptop isinya apaan.
 

    Karena saya keberatan membawa 3 tas sekaligus saya minta tolong ke Albert dan Albert mengiyakan. Tumben dia lagi baik, biasanya sewot melulu. Nyampe ke sekolah masuk ke ruangan kelas yang sudah disediakan sebagai tempat kumpul, diklasifikasikan menurut busnya. Saya kumpulnya di ruang kelas dekat koperasi sekolah untuk bus 1. Nyimpen barang dan langsung ke masjid karena sudah masuk waktu untuk shalat Maghrib, lalu kembali lagi ke kelas yang dekat koperasi sekolah tadi untuk diberi pengarahan tentang tata tertib Slipas oleh Rani dan Aulia temen sekelas saya, selaku panitia Slipas. Tanya jawab juga, barangkali ada yang belum mengerti mengenai seluk beluk Slipas dan kegiatannya. Sembari sesi pengarahan ini, kami diperbolehkan untuk memakan bekal nasi timbel yang dibawa dari rumah masing-masing.
 

    Albert gak bawa nasi timbel jadi dia ngerecokkin nasi timbel punya saya dan punya Agung, punya Ayat juga direcokkin karena duduknya dekat dengan kami bertiga. Makan bersama kayak gini emang enak, apalagi banyak anak cewek yang ngomongnya sudah kenyang, terus ngasih ayam gorengnya untuk kami berempat. Saya yang paling antusias dalam mengurusi permasalahan ayam goreng ini, biar tambah enak, daging ayam gorengnya saya cubit kecil-kecil lalu membagikannya ke Agung, Albert, dan Ayat, persis petugas kebun binatang yang lagi bagi-bagi pisang ke kawanan monyet. Pastinya saya makan juga daging ayamnya, berarti, saya juga termasuk monyetnya.
 

    Setelah kenyang saya lihat Albert mulai menguap.
 

    “Ngantuk, Bert?” tanya saya.
 

    Albert mengangguk. Saya ejekkin dia, “Belum juga berangkat udah ngantuk aja.” Albert saya ajak ngobrol biar gak ngantuk lagi. Sebenarnya saya juga mengantuk, makanya saya ngajak ngomong Albert. Albert menunjukkan sesuatu dari sakunya, ternyata cincin batu akik.

Batu Akik

 

    “Kamu bawa batu akik?” tanya saya sambil menguap. Hoammzz..
 

    “Gak, saya bawa batu ginjal. Udah liat kan?” sewot Albert.
 

    Saya meringis kesal.
 

    “Bagus kan batu akiknya?” sambil mengelus-elus cincin batu akiknya, diiringi senyum garing. Albert mulai pamer.
 

    “Iya bagus, dielusin melulu dari tadi.” Giliran saya yang sewot.
 

    Albert mendekatkan wajahnya ke saya, lalu ngomong serius, “Eh, aku kasih tahu, kalau kamu pakai batu batu akik, jago aja kalau kamu gak mengelus-elus batu akiknya.”
 

    “Oh, gitu ya.” Saya mengangguk mengiyakan perkataan Albert, tapi bener juga ya, kalau saya lagi minjem batu akik punya dia terus dipakai di jari tangan saya, rasanya itu… pengin ngelusin melulu. Enak banget ya jadi batu akik, gak pernah kurang sentuhan kasih sayang.
 

    “Anter beli minum yuk?” ajak Albert ke saya, mengaburkan lamunan saya tentang batu akik.
 

    Saya menurut, Ayat juga ikut mengekori kami berdua. Sementara Agung menghilang entah kemana setelah makan nasi timbel tadi. Kami bertiga berjalan menuju warung yang berada di luar sekolah, tepatnya di depan sekolah dan harus menyebrangi jalan untuk sampai di warung itu. Dalam perjalanan ke warung, kami bertemu Vicky dan dia menyapa kami, “Kemana?”
 

    “Warung. Mo beli minum.” Jawab Albert.
 

    “Gue ikut.” Vicky pun langsung berjalan bersama saya, Ayat dan Albert. Jadilah kami berempat berjalan beriringan, persis Power Rangers. Kami siap membasmi kejahatan! Kami pasukan batu akik!
 

    Di warung depan sekolah, Albert memesan beberapa kemasan Aqua botol, begitupun dengan Vicky. Saya dan Ayat gak beli karena sudah bawa dari rumah.  Sorry, saya terpaksa menyebutkan nama asli merk, soalnya mau diplesetkan juga gak enak banget; Awua botol, Accua botol, yang terakhir malah absurd banget.. KUA botol. Dikira mau nikah entarnya.. he he he.
 

    “Eh, beli kartu gapleh biar gak bosen di busnya.” Usul Vicky.

Domino / Gapleh

 

    “Oh, iya,” Albert langsung setuju dan bertanya ke tukang warung. “Ada.” Lalu tersenyum puas penuh kemenangan dan memesan satu kotak kartu gapleh seharga tiga ribu. Lumayan murah. By the way, kalian tahu kartu gapleh gak? Yang kartu, terus gambarnya angka-angka kayak dadu gitu. Lumayan terkenal kartu ini di kalangan anak-anak yang hobi nongkrong. Albert tuh paling sering dia nongkrong, bukan sama teman-teman sebaya tapi sama kakeknya. Dari pengaruh kakeknya juga dia jadi suka batu akik, wajah dia saja sudah mirip sama mas-mas penjual batu akik Pasar Baru. Dasar Albert, korban batu akik!

Albert, si Korban Batu Akik.

 

    Selesai melakukan transaksi pembayaran, Kami berempat menuju kelas yang tadi tempat kumpul untuk menyimpan minum yang sudah dibeli dan mengamankan kartu gaplehnya ke dalam tas. 


    Adzan isya pun berkumandang..

***


    Berlanjut ke cerita selanjutnya, yaitu: "Slipas 4 - Jangan Lupa Setor Sebelum Berangkat.."
 

Monday, July 13, 2015

Perkara Cendol

    Kalo udah mau datang malem minggu tingkah laku ibu terlihat ribet dan gak biasa. Masak di dapur enggak tenang seperti hari lain. Kuali lagi diem, diambil terus dibakar di atas kompor. Telur gak salah apa-apa malah dipecahin. Garam lagi ngumpul bareng temen-temennya, kongkow gitu, dipisahin, disebarin di atas panci penggorengan yang lagi dipake masak telor.

    Biasa.. soalnya belahan jiwanya mau datang dari kota Cirebon. Siapa lagi kalau bukan Bapak Kusnadi tercinta, my lovely daddy... ciiaa. Ibu suka salah tingkah, kalo bapak mau dateng kayak segalanya harus perfect, makan harus enak-enak, minumnya juga, dan jangan sampai ada noda sedikitpun di meja makan. Apalagi sekarang bulannya spesial, bulan puasa alias Ramadhan. Ibu gak mau kelewat untuk beramal sama suaminya itu. Dan seperti biasa, Ibu kalo lagi salah tingkah kayak begini emang suka ngeselin.


    “Aa, sms bapak kamu dong, mau datang gak gitu?” Ibu menodongkan hape miliknya ke saya sambil bawa-bawa panci penggorengan. Mungkin buat jaga-jaga barangkali saya ngelunjak langsung aja ditampol. Kayaknya ibu udah kangen berat sama bapak.

    Saya menerima hapenya, dan mengetikkan sms, ‘Pak, mau pulang ke Kuningan gak?’ Saya tekan tombol kirim. Beberapa detik kemudian muncul notifikasi yang memberitahukan sms gagal dikirim. Saya cek pulsa ibu tinggal Rp. 56 lagi, pantesan gak bisa ngirim sms ke bapak.
 

    “Bu, smsnya gagal terkirim.” Kata saya setengah berteriak dari ruang tengah, mungkin kedengeranlah kalo ke dapur mah.
 

    “Oh, oke, Bapak kamu mungkin gak bakal dateng malam minggu ini.”
 

    Dasar, kalo orang lagi kangen banget sama seseorang suka bego seperti itu. Gak bisa mikir jernih. Saya cuma bisa geleng-geleng kepala sekolah, eh, kepala sendiri.

    Beberapa detik kemudian ibu teriak-teriak dari dapur.
 

    “Aa, coba telpon bapak kamu, pulang apa gak?”
Ngeselin banget gak, sih? Ngadepin orang lagi kangen susah juga ternyata. Saya nyahut aja, “Hape ibunya gak ada pulsa..”
 

    “Pake hape kamu dong..”
 

    “Hape Aa juga gak ada pulsa. He he he..”
 

    Saya bales cengengesan.
 

    Ibu nyamperin saya ke ruang tengah terus nampol saya pake panci penggorengan.
 

    PLAK!!
 

    Kepala saya kliyengan dan dunia terasa gelap.

***


    Dengan wajah yang membiru saya mencoba melupakan kejadian tadi dengan menonton sinetron kesukaan saya, Preman Pensiun. Sedikit dendam sih lantaran lumayan sakit. Nyut-nyutan di bagian pipi. Untuk membius nyeri, saya elus-elus pipinya... pake setrika. TAMBAH SAKIT!!
 

    Ya enggak, lah, orang setrikanya gak dicolokkin ke listrik.
 

    Lagu Indonesia Raya berkumandang, mengganggu konsentrasi saya yang sedang asyik ngelus-ngelus pipi. Itu nada dering smsnya hape ibu. Jangan kaget. Emang, ibu saya masang nada sms buat hapenya itu lagu Indonesia Raya, super puanjaaaanggg. Sedangkan masang nada buat telponnya yang standar, yang cuma kedenger bunyi ‘beep’ doang. Ibu pernah ngomong, “Sms itu lebih penting, dan Ibu cinta Indonesia.”
 

    “Aa, ambilin hape ibu tuh ada sms..” ibu teriak-teriak, lagi.
 

    Saya ambil hape ibu dari atas bufet. “Sms dari Bapa.”
 

    “Isinya?”
 

    “Nyuruh beli cendol. Mau dateng, katanya.” Saya menjelaskan.
 

    “Ya sudah tunggu apalagi?”
 

    Saya bengong sejenak, “Tunggu apanya?”
 

    “Beliin cendolnya, ganteng!!” Ibu sudah keliatan keluar dari dapur untuk menuju ruang tengah. Kali ini dengan sebuah pisau dapur di tangan kanannya. Sadis. Saya langsung kabur lewat pintu samping menuju keluar rumah, ampun bu jangan sakiti saya, saya mau ikut lebaran! Saya panik kayak monyet dikejar semut.
 

    Namun, kepanikan yang berlebihan gak memberikan jalan keluar. Setelah keluar dari rumah, saya baru nyadar kalo saya gak megang duit. Mau beli cendol pake apaan? Harga diri?
 

    Ummm..
 

    Harga diri saya rasanya juga rasanya gak tinggi-tinggi amat. 

Wanted! CENDOL! Dead or Alive!


***

    Saya berjalan menuju rumah Bang Ngkung, tukang cendol di perempatan walet, dari rumah jalan kaki 5 menit, nyampe. Bang Ngkung kalo bukan bulan puasa biasanya jualan bubur, berhubung buburnya kurang diminati untuk takjil, jadi Bang Ngkung beralih jadi tukang cendol.
 

    Dia itu tukang bubur yang sangat ulet. Biasanya, tukang bubur dimana-mana jualan bubur kalo pagi doang, buat sarapan orang. Bang Ngkung ini jualannya dari pagi, siang, dan sore. Jualannya keliling desa Ciomas. Kalo Bang Ngkung tinggal di London, pasti jualannya keliling London. Tapi, ya, desa Ciomas sih yang beruntung dipilih sebagai tempat tinggalnya. Sayangnya, keuletannya gak bertahan di bulan puasa, dia gak jualan cendol dari pagi sampe sore. Padahal gak apa-apa, barangkali ada kucing yang mau beli. Kita kan gak tahu rezeki orang batasnya dimana.
 

    Udah deket rumahnya Bang Ngkung, kelihatannya beliau gak ada di depan rumahnya, waduh, biasanya kalo jam segini belum berangkat keliling. Baru juga jam 5 sore lebih 15 menit. Saya berdiri di perempatan walet, ngeliatin rumahnya Bang Ngkung, seolah tidak percaya. Istri Bang Ngkung ngeliatin saya, “De.. udah keliling Bang Ngkungnya.”
 

    Mampus.
 

    Saya bingung, antara mau balik ke rumah lagi atau nyari Bang Ngkung. Masalahnya desa Ciomas itu desa yang lumayan luas. Eh, gak lumayan sih, biasa aja. Desa Ciomas itu desa yang kecil kalo dibandingkan sama benua Asia. The problem is.. saya males jalan kaki. Mana sekarang bulan puasa, tahulah bulan puasa itu saya suka lemas dan lesu. Nyalain remot TV aja gak kuat, apalagi keliling desa Ciomas jalan kaki?!
 

    Saya duduk di kursi semen yang ada di perempatan walet. Sambil menunduk, berharap ada sebuah keajaiban.
 

    “Fau..” sebuah suara cempreng ngagetin saya. “Lagi apa disini?” Oh, ternyata Yogi, teman sekaligus tetangga saya, sama pacarnya, Ayu, mau ngabuburit. Ayu dibonceng Yogi naik motor Revonya yang bodynya dipenuhi stiker balap kayak motor di moto GP yang banyak embel-embel sponsornya. Jadi inget, motor Yogi juga remnya udah rada rusak. Saya pernah make motornya dan kapok, soalnya hampir nabrak delman.
Pikir-pikir, kapan saya kayak begitu, ngabuburit berdua bareng pacar.
 

    “Woy, malah ngelamun..” Yogi memperingatkan. “Ya udah gue duluan... jangan ngelamun terus nanti gak punya pacar lho!” motornya melaju dengan lambat. Emang harusnya begitu kalo ngebonceng pacar, selow aja, apalagi remnya udah rada rusak. Nabrak delman baru tau rasa! Tapi enakan ngebut ya, terus direm mendadak, pacarnya otomatis langsung meluk karena takut jatoh.. eaa..
 

    Cendol gimana nih??
 

    Mikir-mikir-mikir.
 

    Saya memutuskan untuk berjalan mencari Bang Ngkung, waktu sudah menunjukkan pukul setengah 6 kurang 5 menit. Sebentar lagi maghrib, saya harus cepat dapet cendol dan pulang, takut telat buat buka puasa.
 

    Sial, di jalan desa Ciomas banyak banget yang lalu lalang naik motor, tahulah yang ngebuat saya kesal.. mereka yang lewat pada sama pasangan. Pakai meluk-meluk erat segala lagi. Si cewek ngelingkarin tangan ke pinggang si cowok. Biasa aja, kali. Lagian, ini bulan puasa, tahan godaan dan hawa nafsu buat megangin pacarnya, dong! Insyaf, mbak, mending meluk saya aja. He he he. 

    Makin geli ngeliat cabe-cabean yang tebar pesona. Kampretnya cabe-cabeannya sok-sokan pakai kerudung. Dilihat lagi bawahannya masih tetep... hotpants ketat yang nunjukkin bentuk pahanya.
 

    Masya Alloh.
    

    Mungkin maksudnya pengin dinilai cabe-cabean syari'ah, eh, tetap saja.. kalo cabe ya cabe. Pasti kalo dimakan bikin lidah panas. Mereka cari-cari perhatian lawan jenis. Usut punya usut, cabe-cabean juga adalah tuna asmara seperti saya. Itu tuh, yang mengharapkan kehangatan di setiap malam minggu, namun bingung kemana harus mengadu. Apa saya harus macarin cabe-cabean ya? Cari pacar susah soalnya, kalo cari cabe-cabean mah gampang.. jalan kaki sedikit aja kelihatan pada lewat berseliweran kayak laron.
 

    Astagfirulloh. Pikiran saya kotor banget. Maafkan hambamu yang khilaf ini Ya Tuhan. Ini gara-gara saya belum nemuin cendol sih. Bang Ngkung mana sih? Saya benar-benar lepas kontrol. Akhirnya cabe-cabean yang lewat tadi saya panggil dan saya pacarin.
 

    He he he..
 

    Lapangan bola Jagabaya udah kelewat, Balai Desa, masjid jami Baiturrohim tersusuri, rumah pak Yayan si tukang bensin juga, namun Bang Ngkung belum menampakkan batang hidungnya yang hitam legam itu. Kemanakah gerangan Bang Ngkung?
 

    A.    Ke hatimu
    B.    Ke hatiku
    C.    Ke hati orang ketiga

***
   
    Eh, itu dia tuh Bang Ngkung, “Bang!”
 

    “Eh, de ganteng. Dari mana?” Mmm.. Bang Ngkung memang gak cukup mengingat nama saya. Akhirnya orang ini saya temukan juga, berada di dekat SDN 1 Ciomas sedang berjalan menuju rumahnya..
 

    “Keliling dunia buat nyari Bang Ngkung.”
 

    “Yaelah, Bang Ngkung mana jauh-jauh keliling dunia, disini aja di Ciomas abang mah,” katanya, “Emang kenapa nyariin Bang Ngkung?”
 

    “Mau beli paku payung, Bang.”
 

    “Waduh, Bang Ngkung gak jualan paku payung de.”
 

    “Ya, mau beli cendol, lah, Bang.” Sambil menepuk pundak Bang Ngkung yang lumayan keras karena berotot.
 

    “Sayangnya, cendolnya abis, de.” Jelas Bang Ngkung lirih.
 

    “Apa Bang?” masih gak percaya.
 

    “Abis, de.”
 

    “Serius???”
 

    “Iya, de. Si ade budek juga, nih.” Adudududududududuhh pusing pala Fauzy. Emang sudah jam segini, beberapa menit lagi menjelang buka puasa jelas abis lah. Laku keras memang cendol Bang Ngkung ini soalnya cendolnya rasanya kayak cendol.
 

    “Ya udah, Bang Ngkung pulangnya mau jalan ke perempatan Bale Desa atau perempatan Cibeunghar? Mau lurus apa belok kanan?” tanya saya kepada Bang Ngkung yang masih menunggu saya meninggalkan dirinya.
 

    “Mau lurus aja. Sekalian sholat dulu di masjid.”
 

    “Fauzy mah mau belok kanan aja, Bang,” Tepat 5 meter lagi saya belok kanan. “Hayu, mang..”
 

    “Hayu de.”
 

    Setelah berpisah dengan Bang Ngkung saya jalan sendiri. Saya garuk-garuk kepala terus, bukan karena kepala saya banyak kecoaknya, tapi lantaran lagi mikir, beli cendol kemana lagi. Saya gak tahu lagi orang yang jualan cendol selain Bang Ngkung di Ciomas. Ya udah deh, pasrah aja. Bilang aja jujur ke ibu, pasti ibu gak bakal marah. Namun, ketika ngeliat perempatan Cibeunghar, saya punya ide brilian. Saya inget Ceu Inah yang jualan pop es di dekat situ. Yeah! Gimana kalo bapak dibeliin pop es aja. Pasti bapak bakal girang tuh. Belinya pop es coklat topingnya dikasih meses, roti, sama yang bulet-bulet pink yang kenyal-kenyal yang saya lupa namanya. 

Pop Es / Pop Ice / Popes / POndok PEsantren


    “Lebih baik ada bawaan daripada tidak sama sekali.”
 

    Ceu Inah, I’m coming for you..
   
***
 

    Adzan berkumandang, saya masih berada di samping Ceu Inah yang sedang membuatkan pop es coklat untuk bapak, saya lihat dia meletakkan toping yang saya sebutkan di atas. (Apanya yang di atas?) Lihat saja sendiri. Cicak mungkin, atau lampu?! Terserah, saya udah pusing banget.
 

    Pop es yang sudah jadi dibungkus kresek hitam lalu dikasihkan ke saya. “Berapa Ceu?”
 

    “4000, Aa.” Jawab Ceu Inah dengan suara seraknya.
 

    “Nanti kesini lagi boleh kan, Ceu?”
 

    “Boleh dong, malem juga masih buka, kok. Sampai jam 10 malem, kalo mau datengnya jam 11 malem kayaknya gak bisa. Emangnya mau kesini lagi jam berapa?” aduh, Ceu Inah malah bicara panjang lebar.
 

    “Maksudnya mau ngasih uangnya nanti, Ceu. Fauzy gak bawa uang.” Sergah saya sedikit dipaksakan.
 

    Kami berdua saling tatap-tatapan. Suasana canggung.
 

    “Anaknya Bu Mimin, kan?” Anjrit udah bawa-bawa ibu saya, pasti mau diaduin.
 

    “Mmmm.. iya. Tapi, Ceu, jangan diaduin. Tadi ini emang disuruh ibu, Fauzy lupa gak bawa uang. He he he.”
Saya cengengesan.
 

    “Iya deh.” Ceu Inah untung saja mengiyakan. Sebenarnya saya malu juga untuk ngutang, tapi mau apalagi tadi kan saya gak bawa uang.
 

    “Nanti abis maghrib ke sini lagi, Ceu.” Saya pamit ke Ceu Inah dan lari-lari untuk pulang ke rumah karena belum membatalkan puasa. Godaan datang dari pop es yang saya bawa. “Ayo Fauzy sedot aku, sedot, aku udah gak tahan pengin disedot sama kamu.”
 

    Enggak! Tahan Fauzy! Ini pop es buat bapak kamu!
 

    Saya lanjut lari-lari. Dengan napas tersengal-sengal saya menyempatkan untuk baca do’a buka puasa dari sekarang, biar pas nyampe rumah bisa langsung minum. Rumah tinggal beberapa meter lagi, ayo semangat Fauzy! Kamu pasti bisa! Kalo di film-film adegan kayak begini emang dramatis. Air mata penonton bercucuran. Saya juga suka ikutan nangis, soalnya ngebayangin si artis yang main film tersebut capek buat lari-larian kayak begini. Di film biasanya yang dikejar jodoh biasanya. Kalo cewek ngejar cowok, kalo cowok pasti ngejar cewek dan adegannya di Bandara. Mau berpisah, seakan untuk selama-lamanya. Kalau saya sekarang, mengejar takjil, seakan mau berpisah untuk satu hari saja, karena besok juga ada lagi takjil mah. He he he.
 

    “Air... air.....” teriak saya ketika sampe rumah.
 

    “Biasa aja, dong.” Sewot Enok, adik saya, yang sejak tadi udah stand-by di dekat meja makan ngurusin ini itu bareng ibu.
 

    Aaaahhh, helaan napas saya kedenger sama Enok. “Capek, ya?” tanyanya. Dasar Herp! Gak usah ditanya lageee!
 

    “Ih, ini cendol siapa?” tanya saya ke Enok, keheranan melihat cendol juga sudah stand-by di meja makan menemani Enok, aneka macam gorengan, dan sambel terasi.
 

    “Cendol Bang Ngkung.” Sahut Enok, santai. “Enok beli waktu pulang dari sekolah.” Adik saya emang sibuk, walaupun puasa dan libur sekolah, dirinya suka latihan pramuka. Biasa, mau tampil, katanya, buat anak-anak baru yang entar MOPDB –Masa Orientasi Peserta Didik Baru.
 

    “Oh..”
 

    Lalu ibu datang dari dapur membawa panci, kali ini bukan panci penggorengan.. tapi panci yang berisi sayur asem. Terus ibu nanya saya, “Darimana aja, Aa?”
 

    “.........”
 

    “Adik kamu tuh beliin cendol buat bapak kamu, hebat. Kamu malah ngeluyur gak jelas. Kamu kalo disuruh  malah kabur. Lagian ibu nyuruh beli cendol tuh buat bapak kamu, bukan buat bapak orang lain.” Ibu ngomel.
 

    Omelan ibu saya hentikan. Saya menyerahkan kresek yang isinya pop es dan menjelaskan kronologis kejadiannya perkara cendol Bang Ngkung tadi. Ibu cuma ngangguk-ngangguk, gak tahu ngerti apa enggak. “Ya udah itu pop esnya buat Aa aja.” Kata Ibu.
 

    Saya berbinar, “Beneran, bu? Asyeek.”
 

    Ibu langsung ngomong, “Eittsss!! Tapi uangnya buat pop esnya kan belum bayar, berarti dari duit kamu, dong.”
 

    Saya terperanjat mendengar ucapan Ibu. Berhubung saya gak punya uang saya gak bisa bayar malem ini dong. Maafkan saya Ceu Inah. Perkara cendol sudah selesai, kini terbit perkara pop es.
 

    Hadeuh..
 

    Lanjut ngisep pop es sampai habis. Bapak belum juga datang.
 

    Pop es yang belum dibayar uangnya terasa lebih nikmat daripada pop es yang sudah dibayar. Cius..
 

    Jangan ditiru ya adik-adik unyu.
 

***




*Kesamaan nama, tempat, dan tokoh adalah nyata dan untuk hiburan.   

Saturday, July 11, 2015

Laptopku Hibernasi..

Halo...

Huh, akhirnya saya kembali lagi mengeblog. Setelah.. umm... 7 hari. Kurang lebih. Lebih deh, kayaknya.. ha ha ha.
 

Penyebabnya adalah.. *suara drum*
 

Lepo gak bisa ngisi energi.
 

Laptop saya yang saya kasih nama Lepo a.k.a Leptop Kepo kekurangan energi karena adaptor chargernya ngadat, lagi. Sesungguhnya ini kelanjutan dari kerusakan awalnya, saya pernah cerita di post 'Tempat Service Laptop, Tempat yang Ajaib' beberapa waktu lalu, yang saya menyangka malah laptopnya yang rusak, ternyata adaptor chargernya yang bejat. Dan suatu hari juga pernah ngadat, saat dibawa ke rumah Emak untuk menonton film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck bareng Hikmah, my sepupu. Dicoba di seluruh colokan listrik rumah Emak, tetap gak bisa. Akhirnya putus asa dan dibawa lagi ke rumah. Iseng-iseng saya pasang adaptornya buat mengisi baterai laptop, eh, nyala. Beberapa waktu adaptor charger Lepo normal. Dan Lepo ikut saya hijrah ke Cirebon. Satu hari di Cirebon, ketika Lepo mulai lelah akibat dipakai main osu! dan internetan selama... 2 jam. Lepo membutuhkan energi, saya coba pasang chargernya dan..

It called: adaptor charger

Boing! Adaptornya gak nyala. Waktu seolah berhenti berputar.
 

Pas hari kejadian perkara adaptor rusak, dari Cirebon saya bela-belain balik ke Kuningan untuk nyolokkin adaptor laptopnya di rumah saya di Kuningan. Saya kira bakal berhasil. Bakal muncul keajaiban seperti kerusakan adaptor yang pertama, eh, pucuk dicinta ulam pun gak ada ojek. Gak mau nyala..
 

Lepo pun dipaksa harus hibernasi selama.. 4 hari. Hari-hari saya yang biasanya dihabiskan bersama Lepo dengan bermain PES, internetan, download film, nonton film, main Call of Duty, blogtraveling, nulis postingan, untuk sementara waktu distop. Disitu kadang saya merasa janggal, bangun tidur nyalain Lepo enggak sadar Lepo gak nyala. Malah bengong nungguin beberapa menit di depan monitor. Goblok emang.
 

Apalagi di dekat rumah saya enggak ada yang bisa dipinjemin charger laptop. Minjem ke Rival, laptopnya Asus. Minjem ke Goyang, saya lupa kalo laptopnya dia udah digondol maling, otomatis malingnya bawa chargernya juga, dong. Kasihan emang Goyang, laptop satu-satunya, kesayangannya, digondol maling. Parahnya dicurinya ketika Goyang habis nonton bola. Udah tim kesayangannya kalah, laptopnya diambil orang. Nasib emang gak kemana. Eh, jodoh kali.
 

Puasa gak ditemani Lepo sempat bete, bosen, laper, bawaannya ngantuk melulu, mau main gak ada duit. (Main apaan harus pake duit??!) Main PS 3, ada rental baru di desa Ciomas. Di rumah Eko, satu jam 4 ribu. Jangan ngejek, desa saya memang terpencil, desa yang dekat kota mungkin sudah beralih ke konsol PS 4 atau XboX. Tapi untuk mengusir bosan, beruntung ada novel banyak banget belum dibaca, hasil minjem dari Adam.. hehe. Ambil hikmahnya saja, lah. Jadi sempat untuk baca novel, deh. Kalo ada Lepo suka males buat baca, bawaannya pengin main PES melulu.
 

Kali ini Lepo sudah nyala lagi, yeay.
 

Sambil nganter Ibu transfer ke bank BCA yang berada di pusat kota Kuningan, jalan siliwangi. Saya berhasil membujuk ibu untuk membantu permasalahan yang sedang saya hadapi saat ini. And..
 

Beli adaptor charger laptop yang baru, yeay. Harganya IDR 135k, anjrit mahal. Saya kira cuma ceban atau enggak, gocap. Gak enak sih ke Ibu, aduh, rencana minta beliin celana pensil (baca: Skinny jeans) ke ibu kayaknya terpaksa dibatalin dulu.

Beli adaptornya di ISP Komputer. Letaknya dari taman kota Kuningan ke timur sedikit, jalan kaki paling 5 menit. Kata mas-mas pelayan tokonya, adaptornya itu kepanasan, jadi saja rusak. Kalau main laptop, adaptor chargernya harus dicabut kalau batrenya sudah full, jangan terus-terusan connect. Ibarat perut kalau sudah penuh pasti pengin BAB, mungkin adaptor saya juga gitu, mau meledak aslinya mah. Sampai kepanasan segala, kayak habis makan seblak khas Bandung. Tukang jualannya ngasih cabenya suka gak kira-kira.
 

Ini sedikit dari saya. Tips agar adaptor charger tidak rusak seperti milik Fauzy Husni Mubarok yang super ceroboh ini:

  1.    Jangan ngecas laptop sampai kelewat penuh, maksimal 2 jam setengah.

  2.    Jaga adaptor agar tetap dingin. Biasanya adaptor akan panas jika kita ngecas laptop sambil nyalain laptopnya. Apalagi sambil main game. Tapi, jangan dimasukkin ke kulkas juga kali, apalagi ke freezernya, entar adaptornya kena hipotermia lalu Rest in Peace.


  3.    Adaptornya jangan dibanting-banting. Kalo udah ngebelah dua, susah ngelemnya lagi. Adaptor laptop itu gak pakai baut.


***

Karena dana untuk beli adaptornya disubsidi Ibu terpaksa deh harus ikhlas.. dengerin ocehannya sepulang dari ISP Komputer.
 

“Tuh, denger gak tadi yang pelayan tokonya bilang, laptopnya jangan dipakai terus. Eh, maksudnya, jangan dipakai lama-lama. Apalagi dipakai main game. Ibu liat, kalo kamu main laptop itu lamaaaa buanget. Dari pagi sampai malem, malahan sampai pagi lagi. Laptop itu seperti manusia, Aa. Punya waktu istirahat juga, Aa juga kan kalau kecapekan suka ngantuk terus tidur deh pules.”
 

Angkot yang ditunggu datang. Kami berdua naik angkot. Iya, tadi itu lagi nungguin angkot di pinggir jalan.
 

“Punya barang itu dijaga biar awet, jangan dikit-dikit rusak. Rusak mah yang beli dan bayar servis ini itunya, ibu lagi. Kamu itu orang lain lebaran, belinya baju. Ini malah beli adaptor charger laptop. Harusnya kamu itu beli celana dalam. Celana dalem kamu di lemari udah pada sobek, terus kekecilan. Kamu itu harus ngasih ruang yang nyaman. Tahu kan maksud Ibu?”
 

Sampai di terminal Kertawangunan, transit lagi, naik angkot yang menuju Sidaraja.
 

“Celana panjang juga kamu belum beli. Ibu liat celana panjang kamu sudah cingkrang, udah di atas mata kaki. Malu ibu liatnya kalau anak ibu tampangnya kayak begitu, kayak udah bapak-bapak punya anak dua yang males beli pakaian. Terus, beli pensil sama penghapus belum kamu teh, buat kamu sekolah. Sekolah kapan kamu? Bayar buat bimbel kamu juga belum. Eh, KTP kamu sudah selesai belum sih? Perasaan udah mau 18 tahun belum juga selesai deh. Cepetan, sekali-kali pelayan kecamatan itu harus ditegasin, jangan dikalemin melulu, nanti ngeyel. Gak apa-apalah keluar dikit duit sih, yang penting cepat. Susah juga sih berurusan sama pelayan pemerintah yang kerjanya lelet. Apalagi sekarang pemerintah sukanya korupsi aja, gak pernah gitu mentingin rakyat. Minimal lah petugas kecamatan ngelayanin anak saya dengan benar. Terus ibu juga gak dikasih THR sama Dinas Pendidikan, parah banget, Ibu kadang merasa sedih...”
 

“Kiri...” saya memberhentikan angkot. Angkot sudah mencapai Sidaraja, perempatan meteor. Lokasi strategis dan ojek langganan sudah menanti.
 

“Eh, tungguin Ibu!!!!”
 

Salah sendiri keasyikan ngomong.
 

Eventually, ibu digondol angkotnya sampai ke Kuningan Timur dan menetap disana bersama supir angkotnya dijadiin istri tua.
  
Foto terakhir saya bersama Ibu. Hiks.

Friday, July 3, 2015

Basa-Basi dan Malam Qunut

Untuk blog.

Di Jum’at kedua Ramadhan, ketika saya shalat Jum’at di masjid. Sebelum khotbah dimulai, ada seorang bapak, perwakilan dari pemerintah kecamatan menyampaikan sambutan yang datangnya dari camat setempat di depan para jama’ah shalat Jum’at. Biasa, sambutan keliling dari pemerintah. Bapak perwakilan itu berbasa-basi sebelum menyampaikan sambutan, “Rasanya baru kemarin kita berpuasa.”


Saya menggeleng-gelengkan kepala dan menggerutu dalam hati, “Emang baru kemarin, pak. Hari ini juga puasa, denger gak perut saya keroncongan?” Kesel saya. Udah serius dan pasang telinga untuk mendengarkan, malah dikasih basa-basi gak penting kayak begini.


Sepertinya camat itu salah menunjuk orang sebagai perwakilan, deh. Malah ngirim Herp untuk pidato di hadapan puluhan ribu warga desa Ciomas. Saya yakin ketika dia basa-basi tadi, dalam hatinya pasti ngomong, “Gue bener, kan?” gitu.


Herp

Dari awal saya sudah malas untuk mendengarkan sambutan ini. Namun, saya lihat lagi, sepertinya bapak ini kelihatan sudah normal. Saya mendengarkan lagi sambutannya. Bapak tadi masih memberi sambutan dengan wajah datar, “Kita berpuasa, maka dari itu bulan Ramadhan ini disebut juga dengan bulan puasa.”

Masya Allah.


Makin kesel, saya pulang ke rumah. Tentunya, ketika shalat Jum’at sudah selesai.

***
   
Tak terasa sudah malam ke-16 shalat tarawih, kemarin malam tepatnya, tanggal 2 Juli 2015. Dan, rasanya baru kemarin kita berpuasa.


Saya bener, kan?


Malam ke-16 tarawih terasa berbeda. Yang biasanya setiap rakaat kedua tarawih imam membaca surah Al-Ikhlas, kini imam lebih banyak membaca surah Al-Qadr. Sudah mulai menyambut datangnya malam Lailatul Qadar rupanya. Dan pastinya, shalat witir terakhir pasti ditambah bacaan qunut. Hayo, siapa yang sehabis i’tidal ketika shalat witir terakhir malah langsung sujud?


Ketika qunut dibacakan, karena saya shalat di shaf terdepan, saya mendengar banyak anak kecil tertawa terbahak-bahak di belakang. Pasti banyak yang salah gerakan.. pasti banyak yang langsung sujud. Saya ikutan ketawa dalam hati. Yang pernah salah kayak begitu, masa kecil kamu malu-maluin. Yang pernah lihat teman salah kayak begitu, masa kecil kamu bahagia karena menertawakan kesalahan teman kamu.


Ada sebuah masa dimana diantara teman-teman yang shalat witir pas malam ke-16 tarawih dan seterusnya, kamu yang sendirian yang berdiri ketika baca qunut dan teman-teman pada langsung sujud semua. Itu rasanya seperti menguasai dunia!



Hell yeah!!

Teman-teman pada berdiri lagi dengan perasaan campur aduk. Bego, bego. Pasti mengutuk diri sendiri.

Rasanya seperti menguasai dunia, man...

***   

Thursday, July 2, 2015

Cara Menggosok Gigi yang Tidak Biasa

Menggosok gigi itu penting. Seringkali kita malas-malasan untuk menggosok gigi. Padahal yang digosok itu gigi sendiri, bukan gigi Tiranosaurus. Malas menggosok gigi ternyata salah satu penyebabnya yaitu bosan. Bosan untuk pergi ke kamar mandi lalu menggosok gigi. Apa sih menggosok gigi, gak bisa bikin kita dapat pacar?

Saya akan berbagi cara yang akan membuat kamu tidak akan malas menggosok gigi, karena ini adalah cara menggosok gigi yang tidak biasa. Lain daripada kebanyakan cara menggosok gigi yang dianjurkan para dokter gigi, tapi dijamin kamu tidak akan bosan untuk melakukannya. Dijamin kamu bakal lebih semangat untuk menggosok gigi! 


Sumber


ALAT MENGGOSOK GIGI


Alat untuk menggosok gigi satu-satunya yaitu; sikat gigi. Tapi, menggunakan sikat gigi untuk menggosok itu terlalu biasa/mainstream.
 

Cobalah memakai sikat jamban untuk menggosok gigi. Gigi kamu akan bersih lebih cepat dengan menggunakan sikat jamban. Jamban saja bisa bersih mengkilat, apalagi gigi kamu.

BAHAN


Kebanyakan orang menggunakan pasta gigi sebagai bahan untuk menggosok gigi. Merk pasta gigi yang terkenal di Indonesia adalah odol. Saking terkenalnya malah dijadikan kata pengganti untuk pasta gigi. Pasta gigi biasanya ditaruh di atas sikat gigi untuk membuat gigi lebih bersih.
 

Pasta gigi buat gosok gigi sekarang sudah terlalu biasa! Pakailah sabun colek sebagai pengganti pasta gigi. Rasa mint dari pasta gigi sudah sangat bosan untuk dirasakan, sekarang saatnya menikmati gelembung-gelembung yang dapat dihasilkan dari sabun colek untuk menggosok gigi. Jika ingin lebih menantang, pakailah kotoran ayam betina cair yang baru bertelur sebagai pengganti pasta gigi. Kebayang, sensasinya!
 

WAKTU MENGGOSOK GIGI


Para dokter gigi menyarankan, waktu yang baik untuk menggosok gigi adalah sesudah makan pagi dan sebelum tidur.
 

Sebagai penduduk Indonesia yang kreatif, kamu tentu bakalan mikir yang beda dari orang lain. Kamu dapat menggosok gigi ketika sesudah tidur dan sebelum makan pagi.
 

Ini saat yang tepat untuk kamu berbeda dari orang lain! Jangan jadi generasi penerus bangsa yang apatis!
 

TEMPAT


Biasanya kamu menggosok gigi dimana? Di kamar mandi rumah sendiri.


Itu sih sudah biasa. Coba gosok gigi di  kamar mandi rumah mantan. Suasana heningnya beda dengan kamar mandi rumah sendiri. Ada sedikit masa lalu yang menambah esensi dari menggosok gigi itu sendiri. Bumbu-bumbu perselisihannya pun kuat sekali terasa. Terdapat pula aura-aura perang dingin diantara kamu dan mantan kamu. Menggosok gigi akan terdengar seperti passion hidup kamu. Kita semua harus akui, bahwa, salah satu passion/keinginan terbesar hidup kita adalah berkompetisi dengan mantan.


MEMEGANG SIKAT GIGI


Memegang sikat gigi biasanya menggunakan tangan. Tangan kanan atau tangan kiri, sesuai selera masing-masing pribadi.

Namun, saya pernah mendengar kutipan motivasi agar hidup lebih berwarna dan tidak datar:


Get out from your comfort zone! Keluarlah dari zona nyaman kamu!"

Memegang sikat gigi menggunakan tangan masih termasuk zona nyaman untuk kamu. Cari hal yang tidak biasa agar hidup kamu lebih berwarna. Kamu bisa memegang sikat gigi menggunakan mulut kamu sendiri.


Susah?


Memang susah. Saya sudah mencobanya, saya kesulitan menggosok gigi karena mulut saya gak mau ngebuka untuk menggosok gigi, mulut saya dipakai untuk memegang sikat gigi. Disitulah letak serunya, guys!


BERKUMUR


Berkumur adalah salah satu cara untuk membersihkan mulut setelah menggosok gigi. Biasanya, setelah menggosok gigi kita berkumur-kumur menggunakan air. Tentunya air bersih yang ada di kamar mandi atau mengalir dari kran wastafel kita.


Tapi, bagaimana dengan cara yang tidak biasa?


Kamu bisa berkumur-kumur menggunakan jus jeruk, jus alpukat, atau bisa pakai es campur, es cendol, bajigur, dan sebagainya. Bayangkan, jika seumur hidup kamu berkumurnya hanya memakai air, hidup kamu hambar karena air tidak punya rasa. Menggosok gigi pun akan cepat bosan. Kalau memakai jus kan enak berkumurnya. Kayak ada manis-manisnya, gitu.


POSISI TUBUH


Posisi tubuh dalam menggosok gigi biasanya adalah berdiri atau duduk. Sambil menghadap ke cermin atau sumber air di kamar mandi.
 

Plak! *Nampar Monitor*
 

Itu sudah terlalu biasa. Lakukanlah hal yang luar biasa. Kamu bisa menggosok gigi sambil tiarap. Tangan memegang senapan dan.. tembak!

Bingo! Kamu ada di medan perang, cepat gosok gigi yang benar, keburu musuh datang!!


TUJUAN MENGGOSOK GIGI


Kalau ngomongin tujuan menggosok gigi pastilah pada mengatakan, agar gigi putih dan bersih. Agar gigi mengkilat. Agar harum dan wangi mulutnya. Supaya segar karena rasa mint yang ada di pasta gigi.
 

Agama saya, islam menganjurkan untuk hidup seimbang. Antara hidup di dunia dan hidup di akhirat harus seimbang. Masalah duniawi dan masalah syurgawi harus seimbang. Maka dari itu, menggosok gigi juga haruslah membuat hidup kita seimbang.

Menggosok gigi adalah urusan dunia. Tujuan menggosok gigi agar gigi putih dan bersih itu juga urusan dunia. Kita ubah sedikit agar lebih seimbang. Kita menggosok gigi untuk mendekatkan diri kepada Allah swt.
 

Bisa juga, tujuan kita menggosok gigi adalah supaya gigi kita menjadi gigi yang berguna bagi nusa dan bangsa. 

Tujuan menggosok gigi yang sangat mulia sekali.

***

Sayangnya, menggosok gigi dengan cara tidak biasa kebanyakan bisa membahayakan diri sendiri. Saya sarankan untuk tetap memakai cara biasa untuk menggosok gigi, walaupun kamu sedang bosan untuk menggosok gigi. Dewasalah dalam memikirkan sesuatu, dewasalah juga untuk mencerna postingan ini dan jangan terlalu serius. Jika kamu ada masalah dengan sikat gigimu, datangi dia, bicarakan baik-baik masalahnya dengan kepala dingin.


Semangat sikat giginya ya!

Sekian dari saya, semoga kalian tidak mempraktekkan cara tidak biasa menggosok gigi dalam postingan ini.

Tips: Cara Merawat Gigi dan Cara Menggosok Gigi Yang Benar

***

Pengembangan Ide postingan dibantu oleh teman-teman tadarus di Mushola Raudlatul Mutafakirin: Rival, Fikri, dan Gumba.


Wednesday, July 1, 2015

Kisah Lucu Hitler dan Menara Eiffel

Semua orang punya cerita masa lalu yang lucu. Contohnya Adolf Hitler. Pemimpin Jerman selama Perang Dunia II yang terkenal akan gayanya yang diktator itu ternyata punya cerita yang patut diperbincangkan.

Ketika Prancis diduduki Jerman pada tahun 1940, Hitler berkunjung ke beberapa daerah di Prancis. Setelah Madeleine, Champs Elysees, dan Trocadero, Hitler singgah di Paris dan bertatapan langsung dengan Menara Eiffel. Fotonya dengan di Menara Eiffel menjadi salah satu foto paling populer pada masa Perang Dunia II. Dan itu bukan editan photoshop.






"I often considered whether we would not have to destroy Paris." -Adolf Hitler

Hitler pun penasaran ingin melihat seluruh Prancis dari puncak menara Eiffel, tapi untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Bagaikan mendapatkan tulisan ‘Anda kurang beruntung, coba lagi!’ dari gosok-gosok berhadiah kemasan minuman, lift yang biasa dipakai untuk menuju puncak menara tiba-tiba saja rusak secara misterius. Walhasil, karena rasa penasarannya yang terlanjur tinggi, Hitler ngotot, dan naik tangga ke Puncak Eiffel!

Ini fakta? Iya!!

Sadis! Histeris! Saur tartar!
 

Bayangin, Puncak Eiffel tingginya bukan setinggi tinggi pohon cabe. 300 meter! Menara yang pernah menjadi bangunan paling tinggi di dunia! Hitler datang ke situ, pengin ke puncaknya, dan naik tangga!

Mungkin kompetisi menyanyi yang pernah tenar di Indonesia, AFI. Akademi Fantasi Indonesia. Membuat lagu tema kompetisinya yang judulnya Menuju Puncak, terinspirasi dari Adolf Hitler yang naik tangga ke Puncak Eiffel ini. Tahu gak lagunya? Yang liriknya begini “Menuju Puncak, Gemilang Cahaya! Meraih Citra, Seindah Asa!” itu mungkin sudah versi revisinya. Lirik versi aslinya mungkin seperti ini, “Menuju Puncak, Puncak Eiffel! Pengin Ngeliat, Prancis yang Indah!”


Atau mungkin Hitler yang terinspirasi dari AFI. Gak mungkin woy! 1940 belum ada AFI, keleus. Indonesia juga masih dijajah!


Prancis dibebaskan 25 Agustus 1944 oleh pasukan sekutu. Lift menara Eiffel berhasil diperbaiki, dan katanya..


Siap siap kaget..


ngebenerinnya cuma muterin satu sekrup doang!


Cape deh..

***
 

Dari: My First Cartoonal EncyclopheBEE. Diedit oleh Fauzy Husni Mubarok.