pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Friday, December 25, 2015

Perjalanan Liburan Melawan PENIPU..

Untuk blog.

    Ah, liburan.

    Hari-hari liburan kebanyakan habis di rumah. Ibu dan bapak saya pun gak punya inisiatif ngajak kemana gitu. Alasannya masih sama, gaji belum turun. Gaji ibu dan bapak turunnya nanti habis tahun baru, katanya. Habis tahun baru, liburannya juga selesai. Kayaknya terima nasib aja, deh.
 

    Gak muluk-muluk, kegiatan saya di rumah yaitu: bangun tidur, mandi, gosok gigi, pakai baju yang paling bagus.
 

    Terus tidur lagi.
 

    Walaupun anak rumahan, tapi saya juga suka main sosial media. Sosial media yang paling asyik adalah instagram. Di timeline-nya gak jenuh. Menampilkan banyak gambar. Gambarnya bagus-bagus dan berkualitas. Beda dengan timeline facebook, dipenuhi status alay-alay teman-teman kampung saya.
 

    Di instagram saya follow banyak akun. Mayoritas sih akun teman-teman sekolah. Sisanya akun artis, motivasi, sama hiburan.
 

    Yang bikin saya envy adalah teman-teman saya banyak yang update foto liburannya.
 

    Banyak yang pergi ke luar kota dan berfoto dengan ikon khas dari kota yang dikunjungi. Pergi ke Jakarta, foto-foto sama ondel-ondel. Pergi ke Bandung, foto-foto sama tukang seblak.
 

    Juga ada yang bertemakan alam. Update fotonya pemandangan. Ada yang selfie di hutan. Berfoto di pinggir pantai. Fotoin pasir pantainya yang bersih. Tapi saya belum lihat foto teman saya di tengah laut. Kayaknya mereka cemen-cemen.
 

    Ada yang naik ke puncak gunung. Ada pula yang gak naik ke puncak, tapi mengeksplorasi gunung kembar.
 

    Nah itu yang aneh.
 

    Di puncak gunung berfoto sambil memegang kertas bertuliskan ketinggian gunungnya, dengan background awan dan pemandangan di bawah yang indahnya sadis.
 

    Tapi..
 

    Ada juga nih yang bikin kesel. Sok-sok-an.
 

    Update foto lagi selfie di mobil.
 

    Tapi captionnya, “On the way. Indomaret.”

(9-,-)9

    Tapi gak tiap hari saya di rumah terus. Bete, keleus, bisa jadi vampir nantinya. Sekali-kali refreshing juga, dong.
 

    Kemarin, saya ke luar kota. Pergi ke Cirebon. Kota tetangganya Kuningan. Itu pun bukan untuk jalan-jalan ke mall, makan di restoran, atau nonton bioskop, tapi untuk ikut Try Out Ujian Masuk STAN. Anak cerdas mah liburannya gitu, sekalian persiapan buat masa depan.
 

    Yoi.
 

    TO dilaksanakan di SMKN 1 Kedawung. Dan akhirnya saya melakukan perjalanan, hati kecil saya berbisik, “Ayo Fau, foto-foto selfie di mobil, terus unggah di instagram pakai caption ‘OTEWE CHERBONZZ’!”
 

    Maafkan hati kecil, saya tidak sealay itu.
 

    Gak enak juga masa foto selfie di angkot? Entar supirnya ngiri, terus ikut-ikutan. Ibu-ibu yang naik angkot pun banyak, nanti rempong. Dan juga fasilitas teknis tidak memadai, kamera hape saya cuma 3 megapiksel.
 

    Kamera 3 megapiksel itu buram, gak jelas, dan suka kabur-kabur. Saya yang ganteng ini auranya pun hilang ketika dijepret pakai kamera itu. Mending gak foto-foto aja sekalian, deh.
 

    (Bilang aja miskin, gak punya kamera bagus.)
 

    Skip.

    Berangkat ke Cirebon bareng Ricky. Ricky ini ganteng, putih, tapi sayangnya dia mirip Raditya Dika. Badannya kontet. Makanya saya kasih dia julukan kurcaci.
 

    Pagi-pagi jam setengah 6, saya dan Ricky udah nongkrong di Ancaran buat nyegat mobil elf.  



    Sekilas info.. mobil elf adalah angkutan umum yang terkenal seantero Kuningan, Cirebon, dan Cikijing. Mobil elf dikendarai supir yang sangar-sangar. Suka kebut-kebutan di jalan.
 

    Mobil elf itu kalau di jalan kayak belut. Benar-benar LICIN.
 

    Kalau nyalip mobil yang ada di depannya timingnya selalu pas, benar-benar CANTIK. 

    Dan juga suka NEKAT. Walaupun di lajur kanan ada kendaraan lain yang sudah dekat, BODO AMAT! Salip terus, pantang ragu-ragu!
 

    Pokoknya, supir mobil elf ini, sangat mengutamakan ketepatan waktu daripada keselamatan penumpang. Siap-siap saja kalau naik mobil elf, pas naik kamu belum duduk, udah langsung di-GASPOL. Disinilah diuji keseimbangan tubuh kamu agar tidak jatuh.

    Ajegile.
 

    Untungnya ketika saya dan Ricky naik mobil elf gak langsung di-GASPOL, ngetem dulu sebentar karena mobil elfnya kosong melompong tak ada penumpang.
 

    Saya duduk dekat jendela biar bisa galau, dan Ricky duduk di sebelah kiri saya.
 

    Mobil elf mulai jalan. Saya melihat ke luar jendela, matahari pagi mulai terbit dari ufuk timur. Indah sekaligus romantis. Bahagia itu sederhana.
 

    Tapi gak lama ada aja yang bikin saya ngerasa rempong. Kernet mobil elf-nya bikin saya kesal.
 

    Tahu kernet, kan? Disebut juga kondektur, orang yang suka nagih ongkos naik angkutan umum. Ya, semacam asisten supir.
 

    Kernetnya itu mirip si Sutisna, tukang ojek dari Sunda yang ada di sinetron Tukang Ojek Pengkolan. Mulai sekarang, saya sebut kernet itu dengan sebutan Sutisna.

Sutisna di sinetron Tukang Ojek Pengkolan

 

    Sutisna curhat ke saya, “Tuh, lihat, elf ini sepi penumpang. Elf lain juga sepi. Tuh, lihat di belakang.” Sutisna menunjukkan elf lain yang ada di belakang elf yang saya naiki.
 

    Sutisna ngomong lagi, “Penumpang makin jarang. Yang naik elf bisa dihitung pake jari. Semua ini gara-gara liburan. Biasanya jam segini itu penuh. Kemarin juga penuh. Wah, asyik banget kemarin. Dan, tahu, gak? Kemarin saya pulang dari Cirebon juga jam 5 sore.” Katanya dengan serius. Saya juga serius mendengarkannya, sambil sesekali ngangguk-ngangguk pura-pura ngerti.
 

    Dan ketika Sutisna diam, kayaknya dia mengharapkan respons dari saya.
 

    OMG, saya gak tahu mau ngomong apa. Saya merangkai jawaban di otak saya, “Kalau kemarin saya jam 5 lagi tidur di rumah. Hehehe.”
 

    Tapi.. begonya, yang keluar malah, “Oh.”
 

    Sutisna ngelihatin saya dengan heran. Bagai berbicara di dalam hatinya, “Ini anak kampret banget, gua ajak ngobrol, gua udah ngomong panjang-panjang dijawabnya cuma OH doang.”
 

    Sutisna masih ngelihatin saya.
 

    Saya masih gak tahu harus ngomong apalagi, saya sudah berusaha mencari topik obrolan lain tapi gak ketemu.
 

    Disela keheningan itu.. Sutisna beranjak, dan pergi mencari teman curhat lain.

    Dan korban Sutisna selanjutnya adalah.. jeng.. jeng.. jeng.. Ricky. Mampus, kamu. Hahaha.


    Saya lihat Ricky juga tampak melayani, dengan sesekali tertawa palsu. Sok asyik kau Ricky.


    Tapi cara begitu itu berhasil. Sutisna bercerita lumayan panjang kalau sama Ricky. Beda dengan saya yang cuma sebentar.
 

    Mencapai 2 menit, sesi curhat dengan Ricky selesai.
 

    Lalu, Sutisna berpindah curhat ke orang botak yang duduk di sebelah Ricky. Setelah itu curhat lagi ke seorang ibu berkerudung coklat di bangku depan. Dan pindah ke anak muda yang mirip Ariel Noah di sebelah ibu berkerudung coklat.
 

    Kayaknya Sutisna, kernet mobil elf yang satu ini memang sedang banyak masalah dalam hidupnya. Mari kita bersama-sama berdo’a untuk kernet-kernet mobil elf di Kuningan, Cirebon, Cikijing, maupun seluruh Indonesia agar terhindar dari masalah-masalah dan tidak merepotkan penumpang untuk mendengarkan curhat colongannya.
 

    Kami para penumpang pun PUNYA BANYAK MASALAH!!!
 

    SEBENARNYA HIDUP KAMI JUGA SUSAH!!!

    APALAGI HIDUP SAYA!!
 

    NILAI ULANGAN MATEMATIKA JELEK MELULU!!
 

    NILAI BAHASA INGGRIS PAS KKM!!
 

    GARA-GARA GAK MASUK PAS PELAJARANNYA KARENA TIDUR DI PERPUSTAKAAN!!!
 

    TAPI SEBENARNYA EMANG SALAH SAYA JUGA, SIH!!
 

    TAPI KAN, GARA-GARA BU GURU MASUKNYA LAMA JADI SAYA KE PERPUS!!
 

    TAPI KOK BU GURU TEGA BANGET YA!!??
 

    INI KOK HURUF GEDE SEMUA SIH!!??
 

    PANTESAN!!
 

    JARI TANGAN KIRI SAYA KRAM!!!

(9-,-)9
 
    Sebentar, break, dulu. Saya meregangkan jari tangan kiri saya dulu.
 

    *krrekkk*
 

    Maklum ya, efek liburan, jarang olahraga. Jadi, agak kaku.
 

    Berlanjut..
 

    Saya dan Ricky akhirnya sampai di kota Cirebon!

    Kami berdua berada di depan pintu masuk terminal kota Cirebon. Berdiri di dekat pos jaga polisi, dengan belakang kami ada monumen dan di samping kami ada lampu lalu lintas.


    Cirebon kota yang sibuk. Rame banget kendaraannya. Untuk lanjut ke SMKN 1 Kedawung saya masih bingung harus ngapain. Masih linglung. Kemarin saya dikasih tahu bapak, harus naik angkot G8. Tapi sejauh mata memandang, gak ada angkot G8, adanya malah angkot D10.
 

    Ah, saya pun kirim sms lagi ke bapak untuk bertanya. Tapi balesannya gak kunjung datang.

    Daripada lama saya nanya aja ke abang becak yang lagi asyik mangkal, “Bang, kalau mau ke SMKN 1 Kedawung, naik angkot apa ya? Kata bapak saya harus naik angkot G8. Tapi kok gak ada G8?”
 

    Abang becaknya langsung antusias jawab, “Naik becak saya aja, dek. Murah. Meriah. Kursinya nyaman. Plus fasilitas pijat, bila adek beruntung.”
 

    “Apaan sih, Bang? Malah promosi.”
 

    “Becanda, dek. Hehehe.” Tangannya menyentuh pundak saya. “Kalau mau ke SMKN 1 Kedawung naiknya D8, dek. Bukan G8, bapak kamu ngawur! Emang disini gak lewat, tapi adek harus jalan dulu ke sebelah sana.” Abang becaknya menunjukkan sebuah perempatan.
 

    “Makasih, Bang.”
 

    Saya dan Ricky langsung berjalan ke arah perempatan. Pas mau nyeberang, saya dicegat oleh seorang bapak tua tukang ojek pakai rompi Dishub. Kita sebut saja, tukang ojek rompi Dishub disingkat jadi TORDI. Dia teriak-teriak rempong, “Dek, adek, mau ke SMKN 1 Kedawung? Ayo sini saya antar? Saya tahu tempatnya. Saya sekalian pulang.”
 

    Awalnya memang agak aneh, kayak bukan tukang ojek. Kok orang baik banget mau nganter?
 

    Saya tanya, “Gratis nih, pak?”
 

    “Adek bayar 10 ribu aja berdua. Ke SMKN 1 Kedawung kalau naik angkot harus 2 kali naik. Ayo 10 ribu berdua.”
 

    By the way, yang seperti ini adalah serangan ojek mendadak.
 

    Hmm.. saya agak ragu-ragu. Saya menghitung dulu tarifnya, kalau naik angkot, berdua 6 ribu. Naik ojek 10 ribu. 10 ribu berdua, tapi langsung sampai ke tempat tujuan. Kalau naik angkot bisa lama…..
 

    Tapi Ricky mikir lebih cepat. Ricky menaiki motornya Tordi, saya pun ikut naik.
 

    Dan ternyata Tordi bawa motornya lumayan ekstrim. Lampu merah diterobos.
 

    “Eh, anjrit.” Saya refleks. Soalnya kaget.
 

    Dan kelakuan Tordi makin aneh ketika dia berhenti di pinggir jalan. Terus nanya ke seorang satpam dimana lokasi SMKN 1 Kedawung.
 

    Katanya tadi TAHU TEMPATNYA? Kok sekarang nanya, sih?
 

    Dan lagi-lagi, LAMPU MERAH DITEROBOS.
 

    Eh, Sialan.
 

    Dan akhirnya nyampe juga di depan SMKN 1 Kedawung.
 

    Ricky memberikan uang 10 ribu. Sesuai dengan perjanjian di awal. Tapi Tordi malah nyolot, “DEK, KURANG DEK! KATANYA 10 RIBU!”
 

    Saya jawab santai, “Iya, pak. Kata bapak, tadi 10 ribu. Ya sudah pas.”
 

    “MAKSUD SAYA 10 RIBU ITU SATU ORANG! 2 ORANG JADINYA 20 RIBU, DEK!! TAHU GINI SAYA GAK ANTAR!!”
 

    Kali ini Ricky yang jawab, “Bang, tadi ngomongnya 10 ribu 2 orang.”
 

    Tordi ngebalikkin uangnya ke Ricky. Ricky menerima uangnya, terus jalan santai menuju pintu masuk.
 

    Si Tordi turun dari motor, matanya melotot, gelagatnya ngajakkin ribut. Dia makin nyolot, “KOK GAK BAYAR, DEK?!!”
 

    Saya jawab, “Jeh, si bapak, uangnya dikasihin lagi, teman saya kira gratis, pak.”
 

    “EH, DEK, POKOKNYA 20 RIBU.”
 

    “Gak, pak. Tadi ngomongnya 10 ribu untuk berdua. Bapak ternyata bohong!” kata Ricky.
 

    “YA SUDAH 15 RIBU!!”
 

    “Gak. 10 ribu, aja.” Saya masih santai.
 

    “DEK, SAYA NGOMONG 10 RIBU ITU SAMPAI LAMPU MERAH PERTAMA. TERNYATA MALAH LAMPU MERAH KEDUA!”
 

    “Tadi bapaknya ngomong 10 ribu sampai SMKN 1 Kedawung. Penipu!” Ricky kayaknya mulai ngambek.
 

    “Kasih 14 ribu aja, ky. Males, nih.” Kata saya.
 

    “KOK 14 RIBU?? KURANG-KURANG!! TAHU GINI SAYA GAK ANTAR!!”
 

    “Udah, pak. 14 ribu, aja. Saya juga tadi maunya naik angkot, eh, bapak nawarin. Tadi lampu merah diterobos. Terus nanya SMKN 1 Kedawung dimana, katanya TAHU lokasinya dimana. Bapak ternyata BOHONG! Saya kira bapak ini orang baik, ternyata.. PENIPU.”
 

    Saya dan Ricky meninggalkan Tordi si tukang ojek KAMPRET itu. 

    Di awal kayaknya manis, kayak orang baik, sok-sok mau sekalian pulang, mau nganterin, padahal cuma mau manfaatin kita sebagai orang PENDATANG BARU. Mentang-mentang Cirebon ini kota tempat tinggalnya, kami yang orang Kuningan mau dimanfaatin. Mentang-mentang saya dan Ricky tampangnya polos, masih muda, ganteng pula, eh, ditipu.
 

    Bapak kira kami bodoh.
 

    Enggak.
 

    Dilihat dari seragamnya pakai rompi Dishub (Dinas Perhubungan), tapi ternyata OKNUM.

    Janji di awal 10 ribu untuk berdua, eh, di akhir pengin 2 kali lipat. Gila. Gak jelas, pula.


    Perjanjian macam apa? Di awal 10 ribu untuk berdua, eh, malah jadi 20 ribu untuk berdua. Ngomongnya 10 ribu untuk sendiri. Gila. PENIPU BANGET!
 

    NGESELIN.
 

    Lampu merah pun diterobos. PENIPU GILA!

(9-,-)9
 
    Karena kejadian itu emosi Ricky gak stabil. Pas mau ngerjain soal TO dia ngomong, “Euh, ngeselin banget itu tukang ojek.”
 

    “Udah, ky. Udah. Tenang. Tarik napas. Pikiran harus jernih.” Saya mencoba menenangkan.
 

    “Iya, Fau. Emang itu ojek ngajakkin ribut! Ngeselin!”
 

    Masih emosi ternyata.
 

    Saya juga masih. EMANG KAMPRET BANGET SI TORDI ITU! PENIPU!
 

    *take a deep breath*
 

    *fiuhhh*
 

    Walaupun dengan emosi yang gak stabil, skor TO-nya Ricky lebih tinggi dari saya.
 

    Tapi gak apa-apa, kita bersama-sama TIDAK LULUS.
 

    Menyedihkan sekali.
 

    Emang wajar sih, saya ngerjain soal TO-nya gak itung-itung-an skor minus-nya. Pokoknya, benar atau salah, saya isi. Walhasil, Voila! Jumlah yang salah lebih banyak! 

    Skor dengan Ricky pun beda 100 poin lebih. Saya 149, Ricky 255. Tapi yang anehnya, padahal Ricky skornya itu udah terhitung lumayan gede, disitu tertulis TIDAK LULUS. Masih misteri.


    Hmm.. tapi banyak yang gak saya isi juga, sih, apalagi yang bagian matematika. Saya lewatin 10 nomor.
 

    Waktunya itu lho, ketat banget. Ngisi 120 nomor, waktunya 100 menit. Tapi yang bahasa Inggris, saya isi semua. Wuih… hebat? Enggak, lah, yang salah tetap.. lebih banyak.
 

    Hmm..
 

    Sehabis itu perjalanan pulang. Gak kerasa tahu-tahu sampai di Kuningan, iya, gara-gara di elf tidur melulu.
 

    Saya dan Ricky turun di lampu merah Cijoho dan jalan kaki lewat taman baru yang ada di Kuningan, yaitu, taman Kunci Bersama.


 

    Ricky tiba-tiba nanya ke saya, “Tahu arti ‘Kunci’ gak?”
 

    “Tahu, dong. Alat untuk mengamankan sesuatu kan?” saya jawab dengan pede.
 

    “Bukan, kunci itu. Bukan kunci benda. Tapi arti ‘kunci’ dari taman Kunci Bersama, tahu gak?” Ricky nanya lagi.
 

    Saya menggeleng.
 

    “‘Kunci’ itu singkatan dari Kuningan-Cirebon-Ciamis-Cilacap. Kalau 'Bersama'-nya itu singkatan dari Brebes-Banjar-Pangandaran-Majalengka. Taman KUNCI BERSAMA itu kayak semacam perjanjian antara pemerintah 9 kabupaten/kota itu dalam bekerja sama di berbagai bidang.” Ricky menjelaskan.
 

    “Oh, kirain kunci buat mengamankan pintu.” Saya jadi tahu pengetahuan baru. “Eh, perjanjian antara anggota Kunci Bersamanya bakal ditepatin gak, nih?”
 

    “Harus, dong. Jangan sampai kayak tukang ojek tadi perjanjian awal gak ditepatin. Ngeselin.” Ricky mulai ngambek lagi, tangannya mengepal.
 

    “Gak nyangka, ya, ky? Sekarang, di dunia ini, semakin banyak PENIPU.” Saya duduk di kursi taman, sambil melihat langit.
 

    Ricky mengangguk. Ricky pun ikut duduk.
 

    “Eh, ngapain duduk? Ayo pulang!”

    “Kirain mau duduk dulu. Dasar, penipu.”
   
    Tamat.


(9-,-)9

http://kuningan.cirebontrust.com/taman-kunci-bersama-di-kuningan-tambah-nilai-estetika-jadi-tempat-selfie-terbaru.html

14 comments:

  1. Gila juga tuh si Tordi, nipunya kaya agen MLM. hahaha... tapi kalo gue sih gitu juga, bisa debat sama abangnya. bukan persoalan uangnya, tapi takutnya dia sering gituin ke orang banyak dan gak ada yang berani ngelawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang, PENIPU dia itu.

      Iya sih, tapi orang kayak begitu harusnya di lawan jangan pakai kekerasan. Namun, Tordi sukses bikin saya emosi.

      Delete
  2. Anjay baru tau kepanjangannya tapi kok agak maksa ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ge baru tau pas dikasih tau sama Ricky, wan. Makanya sering-sering baca blog ini biar tau banyak hal. Anjeer..

      Delete
  3. Wkwkwkwkw.... TO STAN kwkwkw....
    Stan sekarang cuma D1 yah denger-denger hmm...

    Itu si Tordi minta di geplak helmnya....
    orang tau-tau 10 ribu 2 orang malah jadi satu-satu...
    intinya sebelum melakukan tindakan harus dipastiin dulu nih...

    elf disana kayak angkot yaa? disini macam bus tapi dianter langsung di depan rumahnya si pemsan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Try Out STAN wkwkwkwk? Apanya yang lucu, Bang? :D
      Iya, STAN sekarang aneh, namanya juga diganti jadi PKN STAN.

      Iya, nih, perjanjian awalnya harus direkam biar ada barang bukti. Iya, elf di Kuningan kayak angkot, tapi rutenya antar kota Kuningan dan Cirebon. Emang rumah Bang Wahyu dimana? Banyak juga elf yang dipakai buat mobil travel.

      Delete
  4. Replies
    1. Makanya mampir ke Kuningan, nanti bisa main di taman KUNCI BERSAMA! Tapi bukan itu aja objek wisata yang bagus di Kuningan. Sekarang, Kuningan makin banyak objek wisata panorama alamnya. Pokoknya bagus!

      Delete
  5. wuaaah panjang sekali ceritanya haha

    Gue juga pernah tuh punya pengalaman kayak lu, waktu naik becak di Jogja.Gila di ajak muter-muter dulu gara-gara gue wisatawan. jadinya deh ongkosnya membengkak gitu. syalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, dong, biar detail, Bang.

      Anjeer, saya mah waktu di Yogya digituin sama tukang nasi goreng. Tapi dimahalin seribu sih, gak apa-apalah. Lah si TORDI kampret mah jadi 2 kali lipat. Gimana kagak emosi?

      Delete
  6. Awas hati hati broo, gw si di bus hp gw ilang pas gw ketiduran, salahnya gw. Alah ditaro di saku.Jangan lupa follow blog gue yaaa, www.juhariblog.com makasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, hapenya mahal gak? Kalau murah sih gak apa-apa, itung-itung amal. wkwk.

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email