pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Sunday, November 8, 2015

Lika-Liku Bermain DUEL OTAK..

Untuk orang-orang cerdas.

    Kehidupan saya lagi diguncang oleh sebuah game. Gamenya itu Duel Otak.
 

    Apaan sih Duel Otak? 





    Duel Otak ini adalah game yang memungkinkan kita beradu otak sama orang lain. Beradu otak, bukan berarti saling sundul menyundul untuk mengadu kepala kita yang berisi otak layaknya domba yang sedang beradu. Ingat, ini bukan adu domba atau duel domba. Iya sih namanya Duel Otak, maksudnya itu duel otak dalam konteks yang keren, yaitu saling duel isi otak atau duel kecerdasan.





 

    Saya suka sama game Duel Otak. Tapi ada sih yang bikin gak suka. Satu yang bikin saya gak suka. Bukan, bukan karena kalah melulu, tapi kenapa gak dibikin lebih enak sedikit, jadi Duel Makan Otak-Otak. Atau kalau mau lebih Indonesia banget jadi Duel Makan Otak-Otak Pakai Nasi. Bisa juga lebih ekonomis, Duel Otak-Otaknya Sedikit Nasinya Dibanyakin. Anak kos banget ya.

    Semenjak game ini ngehits, saya sering banget main game ini. Ngajak main Duel Otak bareng teman-teman atau Duel Otak sama pemain acak. Pemainnya diacakkin gitu sama tim Duel Otaknya, istilah lainnya yaitu dicariin lawannya. Iya, dicariin. Jadinya kepingin ada jodoh acak atau pacar acak. Jodoh atau pacar dicariin.


    Kalo kamu mau main game Duel Otak ini, kamu bisa download gamenya, gratis kok. Bisa untuk pengguna Android, iPhone, atau Windows Phone. Kecuali kalo kamu mau yang premium itu harus bayar lagi. Kamu harus download ya, gak bisa kamu pergi ke warung deket rumah kamu terus nanya, “Bu, disini jual permainan Duel Otak?”. 


    Kamu main dan tertantang ingin melawan saya, tinggal search aja username: simambahitam. Terus ajak Duel. Saya jago banget, lho. Cuma peringatan aja.


    Kampretnya..


    Banyak banget yang iri kalau saya lagi main Duel Otak. 


    “Fau, lo lagi main Duel Otak?”


    Saya jawab dengan keren, “Iya dong, anak cerdas mainnya ini.”


    “Lo mah gak pantes main Duel Otak. Pantesnya main Duel Otot.”


    “Maksudnya apa nih? Kamu ngajakkin ribut?”


    Pada akhirnya saya tidak menjadi cerdas karena malah main Duel Otot dengan orang yang ngajakkin ribut itu.


***

    Gak sedikit juga orang yang mendadak jadi sok-sok-an ngajarin. 


    Saya lagi main duel otak, lalu datang seorang teman melihat saya bermain.


    “Wah, itu jawabannya ini.” Jarinya mencet layar hape saya.


    “Wah, ini jawabannya itu.” Jarinya mencet hidung saya.


    “Eh, bro, itu hidung saya.”


    “Jawabannya hidung, Fau.”


    “Oh.”


    Ngeselin banget, kan?


    Iya, ngeselin banget. Yang malah makin bikin ngeselin, jawabannya mereka-mereka yang ngajarin itu selalu benar. Jadi ngerasa bego.


    Eh, tapi, saya juga sok-sok-an ngajarin ke orang-orang yang lagi main Duel Otak itu jawabannya banyak yang benar. Aneh. Kalau lagi main sendiri, salah melulu.


***

    Duel Otak ini asyiknya main sama orang-orang yang dikenal. Maksudnya yang sering ketemu. Serius. Jadi kalau menang bisa sombong. 


    “Aduh, bosen nih menang melulu.” Sambil kipas-kipas hape.


    Kalau lawan orang yang gak kenal atau pemain acak, susah sombongnya. Mau sombongnya gimana coba?


    “Aduh, bosen nih menang melulu.” Sambil kipas-kipas hape.


    Teman saya jawab, “Kamu kan tadi kalah lawan saya.”


    “Maksudnya saya menang lawan pemain acak tadi, usernamenya: cabeijo69.”


    “Oh kirain. Bosen nih menang melulu.” Teman saya kipas-kipas hape.


***

    Untuk yang kalah, banyak juga alasan supaya gak keliatan cemen.


    “Sorry, sorry, HAPE GUE DIBAJAK pacar gue.”


    “Paling FAKTOR KEBERUNTUNGAN, zodiak lo apaan sih? Oh, pantes, Aquarius. Tadi gue baca horoskop, katanya memang sedang hoki ketika cuaca mendung.”


    “Ayo duel lagi, yang tadi CUMA PEMANASAN.”


    “Gue tadi lagi bawa motor, GAK KONSEN.”


    “Yang bikin pertanyaan OUT-OF-THE-BOX. Gue gak kepikiran melulu.”


    “Gue tahu, lo tadi NGE-CHEAT kan?” Gimana nge-cheatnya? Emangnya GTA?


    Cewek-cewek sering banget kalah main Duel Otak dan alasannya pasti ada dan akan selalu ada. Tapi alasan mereka gak pernah bisa logis dan masuk akal. Dan, pasti alasan-alasan mereka suka ada baper-bapernya gitu.


    “Lagi GAK MOOD mainnya.”


    Ehm, kalau lagi gak mood ngapain main?


   “Kangen mantaannn…”


    Alasan macam apa coba?


    “Ih, bete, kamu jelek sih.”

  
    Udah kalah malah nyumpahin lagi.


***

    Duel Otak ini juga dilengkapi fitur chatting yang memungkinkan kita saling ngobrol ketika duel berlangsung. Wah, bisa tuh perang psikologis, saling melempar pernyataan yang bisa bikin mental lawan kita turun.


    Abis ngejawab pertanyaan kategori Sinema dan benar semua, saya langsung nge-chat. “Sinema? Saya jagonya. HAHAHAHAHA!!”

    Teman saya ngejawab benar semua kategori Flora dan Fauna, saya langsung nge-chat, “Tadi pertanyaan tentang kuda nil saya salah karena saya bukan keluarga kuda nil. Makasih.”


***

    At least, menurut saya, Duel Otak ini game yang lumayan menghibur dan sangat menarik. Banyak manfaatnya, terutama meningkatkan kecerdasan dan melatih keberuntungan.


    Yang saya takutkan, setelah Duel Otak, muncul permainan Duel yang lain, seperti: Duel Mulut, Duel Lidah, Duel Bibir, Duel Hidung, Duel Ginjal, Duel Jantung, Duel Usus 12 Jari, Duel Testis.
 

    Mendingan, Duel Otak aja sudah cukup ya, jangan ada Duel organ tubuh yang lain.



(9-,-)9


JHON? HAHAHAHAHA KALAH!!

3 comments:

  1. Replies
    1. Oke sip udah gue ajak duel Bang Dijeh. Siap-siap kalah aja.

      Delete
  2. saya juga sering main duel otak..kapan kapan aku cari deh usernamenya
    oiya, kak folbek :D

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email