Slipas 4 - Jangan Lupa Setor Sebelum Berangkat..

Untuk blog, dan untuk mengurai perjalanan wisata Slipas. 


Biar urut, kamu harus baca dulu postingan ini, "SLIPAS, Event Gak Penting Tahun 2015..", bisa dibilang postingan itu adalah prolognya. Oke?! Klik!
Dan postingan ini, bagian keduanya, "Selamat Tinggal Kasur Kesayangan.." karena sebelum Slipas saya harus siap-siapin ini itu, gitu lho. Klik!
Lalu ada bagian ketiga yang gak kalah lucu untuk dilewatkan, "Korban Batu Akik..".

    Udah baca semua yang di atas? Capcus deh, enjoy masbroh..


    Adzan Isya berkumandang, langit masih mendung sembari hujan rintik-rintik masih gentayangan menyelimuti SMA Negeri 2 Kuningan. Detik-detik keberangkatan menuju luar kota semakin dekat. Shalat Isya pun dilaksanakan dengan khidmat di masjid sekolah dengan berjama’ah, do’a-do’a keselamatan untuk perjalanan dilayangkan kepada Yang Maha Kuasa. Semoga Slipas ini lancar dan aman.

    Tepat di teras samping masjid, dekat toilet dan tempat wudhu juga, saya duduk dengan Agung yang lagi galau nungguin kebelet boker. Dia teman sekelas saya juga, kebetulan satu kelompok dan satu bus di Slipas ini.

    “Gimana, Gung, udah kerasa belum?” tanya saya penuh penasaran layaknya Pocong Perawan yang tali pocongnya dicuri Kancil.

    Agung menggeleng, bibirnya manyun, mukanya merah.

    “Tungguin aja, paling sebentar lagi.” saya menenangkan.

    Suasana hening, beberapa menit kemudian Agung angkat bicara.

    “Kalau misalkan kebelet boker nanti di bus gimana?” masih aja dia depresi karena kebeletnya tak kunjung datang.

    Dengan kalem, saya jawab, “Tinggal keluarin aja.”

    “Dimana?”

    “Di celana lah, masa di muka saya!”

    “Jorok, lo.” Agung sewot.

    Suasana hening lagi. Lalu, suara jangkrik yang menghiasi kebersamaan saya dengan Agung. Gak ada tanda-tanda Agung bakal kebelet boker, kita berdua masih saja nongkrong di teras masjid itu tanpa ada hasil apapun. Sabar saya sudah mulai hilang.

    “Gung, saya duluan ya, ke kelas. Takut ada pengumuman atau apa.” Saya berdiri dari duduk saya.

    “Tungguin, dong. Bentar lagi.” Agung memegang tangan saya.

    “Lama, ah, dari tadi belum keluar juga. Saya duluan ya..” Saya mengenyahkan tangan Agung dari tangan saya yang hitamnya gak bisa putih lagi. Kurang lebih seperti adegan sinetron yang dialognya gini ‘Enyah kau dari hidupku! Aku muak melihat muka kau!’.

    “Bentar.. bentar.. kayaknya kerasa deh..” Agung memegang perutnya.

    Saya mengernyitkan dahi, “Beneran?”

    “Iya, gue ke toilet dulu ya.”

    “Saya nunggu di sini.”

    Agung masuk ke toilet dan saya menunggu lagi. Gak terdengar suara kentut yang menggelegar atau suara mencret-mencretnya sama sekali, masih aja hening. Saya jadi khawatir, jangan-jangan gak keluar sama sekali, cuma jongkok doang gak ada hasil, percuma.

    Pintu toilet terbuka. Agung beranjak dari toilet yang tadi dimasukkinya.

    “Gimana keluar?” tadinya saya mau nanya ‘eeknya laki-laki atau perempuan?’ tapi itu terlalu gila, emangnya orang baru lahiran.

    “Keluar, Fau.”

    Lega saya.

    “Tapi sedikit.” Agung menambahkan lagi.

    “Lumayan segitu juga.” Saya mengajak Agung bersyukur.

    Agung menghembuskan nafas, bukan yang terakhir karena dia gak mati. Itu tandanya dia sudah sedikit lega, kasihan dia, beban hidupnya yang sudah lama dipikulnya, akhirnya keluar juga, walaupun sedikit. Ya, walau sedikit tapi harus disyukuri.

Kanan: Yang kebelet boker. Kiri: Yang mirip gembel.

      ***

    Bus sudah tiba, kurang lebih 6 bus pariwisata yang akan membawa rombongan Slipas dari 9 kelas; 8 kelas XI MIPA, dan 2 XI IPS. Kami dari angkatan 2016 sudah siap untuk berwisata, melepas penat dan beban pelajaran yang selama ini menumpuk di pundak kami. Eh, bukan di pundak ding, tapi di otak sama di hati. Beban pelajaran itu tepatnya suka bikin beban pikiran dan beban perasaan, bukan bikin pundak pegal, emangnya kuli panggul. Eh, tapi kalau ngerjain tugas, pundak juga lumayan pegal sih. Ah, pusing jadinya! 

    Lupakan pelajaran!

    Lupakan!

    Peserta Slipas dikumpulkan dulu di parkiran sekolah untuk Upacara Pelepasan. Dipimpin dan dipandu oleh pak Kepala Sekolah, Bapak Kasiyo, acara berlangsung lancar dan khidmat serta tidak mengambil waktu terlalu lama. Dan selanjutnya adalah masuk ke bus lalu berangkat. Barang bawaan saya ambil semua, tas jinjing saya simpan di bagasi bus, tas gendong dan tas laptop dibawa masuk bus ditaruh di atas tempat duduk saya. Saya duduk dengan tenang, menunggu supir bus untuk menyalakan mesin. Teman-teman saya sudah pada berisik menirukan suara pedagang asongan, apa coba maksudnya.

    “Akua.. kua.. kua.. kua..”
 

    “Lontong.. lontong..”

    “Mijon.. mijon.. mijon..”

    "CANG CI MEN CANG CI MEN. Kacang Kunci Supermen.." 

    “....”

    Banyak juga yang sudah mengeluarkan headset untuk mendengarkan musik, baru juga naik.

    BRUMMMM!!

    Mesin bus gak nyala sendiri tapi dinyalain supir busnya. 

    Teman saya, Ayat, kaget lantaran mesin bus tadi dan latah, “Ayam.. ayam!”

    “Tenang, yat, tenang. Tarik napas...” Saya memandu Ayat, “Keluarkan.”

    Ayat jadi kalem. Beda banget sama tadi yang kayak pengidap epilepsi yang sedang kambuh.

    Tadi Agung yang saya jinakkan, sekarang Ayat. Hhmm.. pawang orang dong saya.

    Busnya langsung aja beranjak pergi meninggalkan SMA Negeri 2 Kuningan. Udah berangkat!

    Udah berangkat!

    Yeah! Let’s rock, cyin.

***

    Oke, cerita selanjutnya masih dalam tahap pengetikan dan penyempurnaan. Bakal berlanjut, kok. Tungguin aja.


Comments

  1. Bisa dipaksa keluar gitu, ya. hahaha
    Ditunggu kelanjutan ceeritanya
    Salam kenal!
    -kacamatacaesar.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa, soalnya harus dipaksa. Kalo gak dipaksa gak bakal keluar-keluar. Kalo gak keluar nanti keluar mendadak di bus kan susah cari WC-nya. Masa harus dikeluarin di dalam bus, nanti pemilik busnya marah.
      Salam kenal juga! Kalo di jalan ketemu nyapa ya.

      simambahitam.blogspot.com

      Delete
  2. Mata gue jereng bacanya. Entahlah, gue malah fokus ke foto dua manusia serigala diatas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dasar mata autofokus mode serigala. Cantik-cantik doyan ngeliat serigala. -,-

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!