Thursday, September 24, 2015

Melawan Tukang Kerak Telor..

Untuk bulan September 2015.
 
    Dalam rangka Hari Ulang Tahun Kabupaten Kuningan yang ke-517, di kawasan kompleks stadion Mashud Wisnusaputra ada pameran. Sebagai warga Kuningan yang baik, ada baiknya saya melihat pameran tersebut. Itung-itung ikut memeriahkan Hari Ulang Tahunnya kabupaten saya yang tercinta ini. (Kasihan yang bikin acara, udah capek-capek, eh, gak ada yang datang, nyesek banget.)



    Isi pameran itu kebanyakan dipenuhi banyak tukang jualan, jualan pakaian, jualan makanan, dan jualan online. Iya, sambil jualan sambil online, buka instagram, buka facebook, dan lain-lain.  




    Di Pandapa Paramarta, lapangan yang terletak di sebelah barat stadion, disulap jadi tempat inti pameran. Tempat inti pameran inilah yang harus dikunjungi, dilihat, dan dimasukkin, soalnya tempatnya ada di dalam tenda besar gitu. Di dalam tendanya itu terdapat stan-stan yang memamerkan ciri khas desa-desa yang ada di Kuningan. Kampretnya, saya cari desa tempat tinggal saya, desa Ciomas, kagak ada! 




    Sabar.. desa Ciomas memang desa yang gak terkenal.
 

    Hiks..

    Selain desa, lembaga pemerintahan atau organisasi juga ikut memeriahkan pameran. Ikut memamerkan barang ciri khas. Contohnya BNN (Badan Narkotika Nasional) Kab. Kuningan, yang memamerkan ganja, kokain, dan macam-macam narkoba di stannya. Bahkan, suntikannya pun dipamerkan. Mentang-mentang Badan Narkotika mamerin yang kayak begitu. Maksudnya apa dipamerin? Itu barang haram! Esensinya apa? Biar yang lihat bisa nyobain gitu?




    Pesan moral: Jangan coba-coba narkoba ya, guys..


    Pesan moral yang lebih bermoral: Jangan memamerkan narkoba.


    Oke, sekarang, bayangkan saya sedang berjalan-jalan di pameran itu, di area yang banyak tukang jualannya, siang hari, bersama 4 anak tuyul manusia. Mahli, Wongki, Ozan, dan Vicky.


                                                  (9-,-)9

    Vicky yang berjalan di depan bersama Mahli, Wongki, dan Ozan, tiba-tiba ke belakang menghampiri saya yang sedang asyik melihat aneka baju distro murah, lalu mengajak saya untuk membeli kerak telor yang barusan dilewati. Karena perut cukup keroncongan, saya pun he-eh he-eh saja.




    Kami berdua balik lagi ke tukang kerak telor yang menjajakan dagangannya dengan tidak pakai gerobak. Sederhana. Hanya memakai kotak kayu 2 buah yang dirangkai menjadi kompor dikasih tali dan dibawa dengan dipikul memakai tongkat bambu.
 

    Tapi kok yang punyanya gak ada? Saya dan Vicky celingukan.
 

    Beberapa detik kemudian, si Abang tukang kerak telornya nongol. Gimana sih? Jualan yang bener! Dagangan kok ditinggal?!

    Vicky mulai kepo, “Berapa, Bang?”
 

    “Kalau pakai telor ayam 15 ribu, kalau pakai telor bebek 20 ribu.” Jawab Abang tukang kerak telornya yang memakai topi merah itu.
 

    15 ribu? Menurut saya kemahalan, lebih mahal dari uang saku saya satu hari. Sedangkan saya cuma ngantongin duit seribu, soalnya tadi pagi dipakai beli penggaris segitiga sama siomay. Tadinya pun, emang mau minjem ke Vicky dan patungan, Vicky bawa duit 20 ribu. Dia langsung mangap pas dengar harga kerak telor yang segitu mahalnya.
 

    “15 ribu apa gak kemahalan Vick? Gak jadi aja yuk belinya?” saya panik.
 

    “Gue sih terserah kamu, kalo mau beli, pas balik dari sini langsung ganti. Gue gak ada ongkos pulang..”
 

    “Ehmm, gimana ya, bentar saya mikir dulu..”
 

    Ketika saya dan Vicky sedang berpikir, eh, tukang kerak telornya malah sudah memulai bikin kerak telornya.
 

    Bang, lho, kok. Saya bengong.
 

    Vicky pasang ekspresi muka, “APA-APAAN INIHHH?” tangannya mengepal.

    Kita berdua lagi mikir plus berunding, Bang! Ngapain udah dibikinin kerak telornya!! Kita juga belum ngomong mau beli!! Baru nanyain harga.
 

    BARU NANYA HARGA!!
 

    Telor di kuali tempat ngebikin kerak telornya, telornya sudah mengembang, abonnya sudah ditaburkan, dan baunya terhirup sampai ke ujung akar bulu hidung saya dan Vicky. Makin menambah kehiruk-pikukan dengan si Abang tukang kerak telor ini.

    “Kabur aja yuk?” Saya yang emang cuma ngantongin duit seribu merasa miskin, gak enak juga sama Vicky harus ngutang. Dan hutang itu harus dibayar.


    Vicky melihat isi kualinya, “Kampret udah dibikin kerak telornya..” Terlihat sekali dia menahan emosi. Sekaligus menahan lapar.


    “Lagian salah si Abangnya..” saya menyalahkan.


    Saya celingak-celinguk, melihat peluang untuk kabur. “Ayo kabur aja.”


    “Jadi aja deh.. gak apa-apa dari gue dulu duitnya.”


    “Kamu gak ada ongkos pulang kan? Kabur aja!”
 

    “Kan nanti diganti sama kamu..”
 

    “Oh iya.”
 

    “Jadi aja deuh, lapar euy aingna..”
 

    Merasa gak enak saya turutin keinginan Vicky. Kasihan dia ingin makan kerak telor, kayaknya sudah lapar banget si Vicky. Dan saya pun memang belum nyobain makan kerak telor. Gak ada salahnya nyoba untuk pertama kali makanan yang katanya khas ibukota negara kita, D. K. I. Jakarta.
 

    “Ya udah deh, jadi aja.” Pada akhirnya saya pasrah.
 

    Perang dingin antara saya dan Vicky melawan Abang tukang kerak telor, dimenangkan oleh si Abang tukang kerak telor dengan licik. Strategi yang kampret sekali untuk memaksa orang membeli kerak telornya.
 

    Lain kali, kalo mau nanyain harga ke tukang jualan, harus hati-hati. Ngomongnya begini, “Bentar, saya bukan mau beli, cuma mau nanya, ini harganya berapa? Saya gak mau beli, oke, gak beli, cuma nanya.. Harganya berapa? Dan dalam hitungan ketiga, Abang akan tertidur, 1, 2, 3..”
                                                  (9-,-)9

    Sementara itu tuyul yang lain, Mahli, Ozan, dan Wongki, membeli empal gentong dengan harga yang terjangkau, di bawah 15 ribu, sekaligus mengenyangkan.
 

    Kerak telor... sudah mahal, si Abangnya pun licik.
 

    Tunggulah saja pembalasanku, Ki Sanak.   

4 comments:

  1. kerak telornya gak ada potonya pit?

    ReplyDelete
  2. mampus mamba,mening dahar empal hahah

    ReplyDelete
  3. mampus mamba,mening dahar empal hahah

    ReplyDelete
  4. gokil parah waktu perang dingin ama abang tukang kerak telor nya haha

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email