Saturday, August 29, 2015

Sariawan Dapat Menyebabkan Masuk Angin..

Untuk pembaca setia...

    Perut saya yang mual dan saya yang pengin muntah itu terjadi karena masuk angin.

    Sebelum masuk angin, waktu itu saya sedang mengidap penyakit yang lain, yaitu sariawan stadium 3. Jumlah sariawan di mulut saya ada 3. Di bibir bagian pojok kiri, pojok kanan, dan lidah bagian depan. Di bagian lidahnya yang membuat tidak enak. Lidah bagian depan, di bagian kuncup pengecap rasa manis. Tiap minum susu atau ngeliatin foto wajah saya, suka nyeri gak ketulungan. Itulah kampretnya sariawan! Tapi pemirsa, ada yang lebih kampret dari sariawan. Dari sariawan ini, saya terserang masuk angin.


    Saya punya teori....


    Alkisah. Hari-hari seorang Fauzy Husni Mubarok diisi dengan sibuk belajar di bimbel Proton (nama disamarkan). Belajar mencintai kamu. Maklum sudah kelas 12 SMA, sudah punya KTP jadi harus belajar (apa hubungannya?). Hampir tiap hari saya pulang malam dari bimbel Proton. Enggak, saya bukan Armada yang ‘Pergi Pagi Pulang Pagi’ untuk mengais rezeki. Ngapain pulang kalo pulangnya pagi. Habis pulang udah berangkat lagi, cape deh. Mending nanti aja lebaran pulangnya sekalian, hemat di ongkos.


    Ikan hiu ikan cucut. Lanjut.


    Dari bimbel, bapak selalu menjemput saya pake motor. Kebiasaan buruk saya suka sok kuat, gak suka bawa jaket. Jadi tiap diboncengin bapak untuk pulang, saya gak pakai jaket. Hanya memakai seragam sekolah dan beratapkan langit. Tapi, saya gak bawa jaket itu hanya mengetes kejantanan si bapak. Mau gak ya dia merelakan jaketnya untuk dipakai saya? Nyatanya dia gak peka. Anaknya dibiarin kena angin malam. Gemeretek-gemeretek gigi pun saya kencangkan volumenya, sengaja, supaya bapak mendengar anaknya lagi kedinginan. Dasar bapak saya memang ndableg. Padahal beliau sudah pakai jaket alami di tubuhnya. Lemakmu lho, pak! Lemakmu!


    Mau gak mau, lantaran hanya memakai seragam sekolah tanpa menggunakan jaket, kulit saya yang hitam pasti terpapar dinginnya udara malam. Akibat kulit hitam saya kedinginan, badan saya pun terkena efek domino. Nge-freeze. Brr. Lama kelamaan angin-angin malam menumpuk di tubuh saya. Sebentar-bentar sih masih gak terjadi apa-apa. Tapi suatu hari muncullah tragedi. Bisa dibaca di sini.


    Sariawan turut andil dalam perkara masuk angin ini. Karena sariawan itulah ketika saya dibonceng bapak, mulut saya jadi susah mingkem. Ngowoh terus sepanjang jalan, mangap persis Gua Hiro. Refleks aja gitu kalo sariawan emang susah buat mingkem. Boro-boro mingkem, mikirin nasib saya yang masih jomblo aja gak kelar-kelar. Maka dari itu, sudah gak pakai jaket, mulutnya mangap, ya sudah tamat. Angin malam yang jahat dengan mudah menerobos masuk ke tubuh saya yang masih suci ini. Masuk angin deh, terus muncul tragedi. Bisa dibaca di sini.


    Hati-hati, guys, sama sariawan. Dapat menyebabkan masuk angin.


Salah satu metoda penyembuhan sariawan, ngemut vitasimin.


    (Padahal yang menyebabkan masuk angin itu sebenarnya adalah kegoblokkan saya sendiri yang gak pake jaket.)


    Sorenya, setelah tragedi (bisa dibaca di sini.. hehe lagi-lagi), saya dikerokkin sama ibu. Dulu pernah dikerokkin sama ibu, waktu masih MTs, pakai bawang. Kalo sekarang levelnya sudah beda, rada serem, pakai benggol, alias duit logam seribu rupiah jadul yang gede itu. Benggolnya dicelupin ke minyak pijat CPU. Kalo yang sudah dewasa, saya sarankan pakai balsem otot geliga. Supaya hot. Biasanya orang dewasa suka yang hot. Huehehe..


    Ibu ngerokkin saya dengan trengginas. Benggolnya hacep banget di punggung, beda banget dengan waktu pake bawang. Saya merintih kesakitan, ibu malah tertawa. Anaknya kesakitan kok malah ketawa?


    Punggung merah-merah seperti ditatto. Tattonya orang kampung ya ini, bekas kerokan. Setelah selesai dikerokkin, tidak lupa saya ngaca dulu. Bergaya seperti binaragawan. Keren juga ternyata. Warna merah, sudah kayak Hellboy. Ternyata Hellboy terlalu garang untuk disandingkan dengan saya. Saya mah persisnya sama Hell-O-Kitty. 


Abis dikerokkin? Ngaca dulu..


    Lalu sama ibu disuruh minum obat masuk angin ‘Anti-angin’ tablet. Efek obat yang baru diminum, saya tepar tak bertuan.


    Jam 1 dinihari, saya terbangun. Perut saya mules pengin BAB. Karena ngantuk, saya tahan. Tapi ternyata malah tidak tertahankan. Buru-buru saya ngibrit, sambil pegang perut takut kelepasan BAB di kolor. Masuk toilet langsung ambil posisi. Saya kira bakal keluar hajat yang padat. Eh, malang tak dapat dicegah, untung tak dapat diraih. Yang keluar malah kentut.


    BRAT!!-BRETT!!-BROTT!!!-BROTT!!-BRETT!!-BRATT!!-BREEEEEEEEEEEEEEEEETT!!-PRETT!!-PREPET!!-PROTT!!


    Setengah jam saya jongkok di jamban, cuma keluar kentut-kentut gitu doang. PRET lagi. PROT lagi. PRET lagi. BROT lagi. Sepertinya, hampir semua angin yang saya telan bulat-bulat keluar semua. 1 jam lamanya di WC, akhirnya kentut-kentut itu berhenti.


    “Eh, kenapa berhenti?” pikir saya, “Lagi seru nih!”


    Dan..


    Hajat yang selama ini dinantikan keluar. Surprisenya malah berwujud cair, enggak padat. Hajatnya mengalir deras, asyik nih kalau dipakai main arung jeram.


    Setelah masuk angin dan sariawan. Fix, cobaan datang lagi. Saya terserang diare, mencret-mencret. Kayaknya angin malam di tubuh saya ini gak cuma berwujud gas, tapi berwujud cair. Siap-siap, di masa depan, angin malam ada yang berwujud kaplet, tablet, dan kapsul. Biar bisa masuk angin dengan disengaja.


    Mencret itu sungguh menyita, bahkan menguras tenaga saya, sampai gak sekolah 4 hari. Lebay ya? Padahal, hanya 2 hari saya benar-benar lemas. 2 hari sisanya saya males. He he he.



    Sebelum ke dokter saya sudah mencret 5 kali. Sesudah ke dokter, saya mencretnya tak terhitung. Bisa ketebak, sebelum hajat saya berubah jadi padat, obat yang difoto ini malah keburu habis. 



(9-.-)9




    Oleh jalan (By the way), ada yang bingung apa arti kata ‘hajat’ di postingan ini? Ada yang pernah ngalamin kejadian serupa? Atau ada yang hajatnya berwujud emas 24 karat?


    Silahkan berbagi di kolom komentar, jangan jadi silent reader! Eh, terserah ding!



4 comments:

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.