pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Sunday, August 30, 2015

Pesan Terakhir Sebelum Camping..

Untuk yang mau pergi berkemah..
 
    Adik saya yang sudah kelas 8 SMP, Retno, yang biasa dipanggil Enok, akhirnya pergi meninggalkan saya. Perginya sementara, bukan meninggal dunia, jangan suudzon dulu. Enok pergi camping. Berkemah 3 hari di desa Ciniru. Biasalah, acara kepramukaan, camping memang agenda rutin tiap tahun bagi anak SMP.



    Berangkat camping itu pasti berpisah sama orang tua. Layaknya anak-anak sekolah lain kalo mau camping, pasti dikasih pesan atau sekadar nasihat oleh orang tua. Iya, kedua orang tua itu memang suka khawatir terhadap anaknya, jadi sudah sepantasnya diberi semacam pembekalan. Nyampein pesannya di berbagai kesempatan. Kadang pas lagi nyiapin barang-barang. Ketika mau berangkat. Tapi, ada juga orang tua yang ngasih pesan pas anaknya selesai camping. Ada yang gitu? Orang tua kamu lagi kendor sarapnya.


    Waktu Enok lagi sibuk packing, nyiapin apa aja yang harus dibawa, Ibu ngajak ngobrol Enok, dan, ya, menyampaikan nasihat pula, saya nguping. Nasihatnya begini, “Kalo misalkan disana bocor, tiba-tiba menstruasi. Jangan lupa.. roti jepangnya dipake.” 




    Roti jepang yang dimaksud ibu bukanlah roti asli dari Jepang. Bukan dorayaki kesukaan doraemon. Bukan juga makanan dari Jepang seperti sushi, wasabi, spaghetti, atau semacamnya, melainkan pembalut. Ya, pembalut. Zoftek, charming, laurie, yang kayak begitu. Saya juga sekali ketipu sama ibu ditawarin roti jepang ini. Saya kira betul makanan, sepertinya sedap. Saya sudah excited banget, eh, ternyata pembalut. Ya sudah, karena lapar, saya santap saja roti jepangnya dengan lahap.


    Namanya anak, kalo diomongin orang tua pasti ngeyel, suka ngejawab. Enok pun begitu, dia nyahut, “Tapi kan, Enok belum menstruasi, Bu.”


"Japanese Bread." begitu Ibu saya menyebutnya.


    “Sudah, bawa aja roti jepangnya. Buat jaga-jaga, barangkali disana kamu laper dan gak ada makanan.” Kata Ibu sambil memasukkan zoftek-zoftek itu ke dalam tas Enok yang akan dibawa buat kemah nanti.


                                                 (9-,-)9


    Gak mau kalah sama Ibu, Bapak juga ikut berpesan kepada Enok. Kebetulan lagi ada bapak pas Enok mau berangkat camping, soalnya hari Minggu. Bapak pasti pulang ke Kuningan kalo hari Minggu. 




    Oleh jalan (by the way), jadwal camping Enok ini brilian menurut saya. Hari Minggu berangkat, hari Rabu pulang. Seumur-umur saya ikut perkemahan, pasti, hari Minggu itu bukan berangkat, tapi datang ke rumah. Sekolahnya gak mau rugi waktu istirahat. Pasti hari Senin sudah wajib sekolah lagi. Kalo Enok, bisa pakai waktu sekolah untuk istirahat. Kalau misalnya hari Kamis sampai Sabtu gak sekolah terus ditanya sama Bu Guru, tinggal bilang, “Masih lelah Bu Guru!”


    Tapi, emang, kalau habis camping itu jangan dijadikan alasan untuk malas-malasan dan gak sekolah. Esensi dari perkemahan itu sendiri, berdasarkan dasa dharma yang ke-8 (Rajin, Terampil, dan Gembira) yaitu menghilangkan rasa malas. Jadi, kalau habis ikut camping malah makin kebluk. Susah bangun pagi, berangkat sekolah telat melulu. Campingnya berarti gak mabrur.


    Betul begitu ibu-ibu?


    Bapak nyampein petuah pas Enok mau berangkat. Sambil makan serabi plus ngopi, dengan televisi yang menyala. Acara tausyiah Islam itu Indah. Mengawali hari dengan tausyiah, inshaa Allah berkah.


    “Nok, kalau dijenguk itu jangan diem aja. Samperin bapaknya. Pas tahun kemarin, waktu campingnya di Muncangela, bapak ngejenguk kamunya gak nyamper-nyamper.”


    Enok yang lagi pakai sepatu menjawab, “Bapaknya yang aneh..” Enok menatap Bapak, “Masa menjenguk enggak lapor dulu ke posko. Mana Enok tahu kalo bapak datang??”


    “Emangnya kalo mau menjenguk anaknya camping harus lapor ke posko?”


    “Ya iya, dong.”


    Saya nahan ketawa.


    “Kirain, nyamper sendiri. Pas bapak ke tempat campingnya langsung tahu gitu. Telepati. Ikatan bapak dengan anak.”
 

    “Kalo jenguk lapor ke posko, Pak. Jangan malah nungguin aja di pinggir posko. Ya iya dong, Enok gak nyamper!” Malah Enok yang nasihatin bapak.
 

    Yang ada di ruang keluarga waktu itu ketawa semua. Maafkan Bapak saya ini, dia memang gak pernah memakan bangku sekolah. Dia sukanya makan lalab kangkung dan sayur asem.
 

    “Eh, Nok..” saya juga mau nitip pesan, ah. Itung-itung kata-kata terakhir. Barangkali saja ini pertemuan terakhir saya dengan adik yang saya sayangi ini. Kalo tiba-tiba Enok diculik genderuwo pas jurit malam dan gak pulang-pulang, mungkin saya bisa hidup dengan tenang, karena telah mengucapkan sedikit ucapan selamat tinggal.

    “Jangan lupa oleh-olehnya.”
 

    Camping bukan piknik, tapi itulah pesan terakhir saya yang saya ucapkan ke Enok. Walaupun saya sudah pasti Enok bakal menjawab “Iya, nanti oleh-olehnya baju kotor buat dicuci.” Saya tetap katakan itu. Bukan oleh-oleh fisik yang dapat dilihat atau dapat dimakan. Maksud saya adalah, setelah camping, pasti dapat oleh-oleh. Oleh-olehnya gak perlu dibeli pakai duit. Oleh-olehnya gak perlu ribet dibawa atau dijinjing karena gak punya massa.
 

    Oleh-olehnya bisa disebut ‘pengalaman’. Pengalaman yang didapat pas camping itu sesuatu banget. Pengalaman yang nantinya bisa diceritakan ke kakaknya, ke orang tuanya, ke orang lain. Yang nantinya, dari oleh-oleh yang diberikan Enok, kita bisa dapat pelajaran yang berharga. Maka dari itu, kamu kalo camping, jangan lupa akan oleh-olehnya.

    Oke?




                                                  (9-.-)9


    So, guys.. kamu pernah ikut camping juga? Gimana? Boleh ceritain pengalaman camping yang bisa dipelajari oleh kita? Atau pengalaman camping yang lucu? Bagikan di kotak komentar, ya.
   
   

3 comments:

  1. Wah si Enok udah disuruh bawa pembalut aja. Padahal lagi gak dapet. Err.. namanya lucu ya jadi roti jepang. Hahaha.

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email