Thursday, August 6, 2015

LATEPOST: Postingan Telat Yang Sesungguhnya..

Untuk siapa saja yang mau baca...

    Helo, bulan Agustus rasanya bagus banget kalo diganti namanya jadi bulan Bagustus. Bagus kan?


    Oke, mempersembahkan LATEPOST: Postingan Telat Yang Sesungguhnya..


    Bulan Agustus ini yang di dalamnya berisi tanggal penting yaitu hari kemerdekaan nanti, ternyata berawal sangat tragis untuk kehidupan saya. Yang selama hampir 3 tahun gak pernah telat nyampe ke sekolah, di hari keempat bulan Agustus, untuk pertama kalinya saya terlambat.


    Gak ada alasan salah sih saya terlambat. Supir angkot yang saya naiki nyupir dengan normal, gak sambil salto. Saya berangkat juga waktunya sama saja seperti waktu kelas 10 dan kelas 11. Yang membedakan adalah... jam sekolahnya yang menjadi lebih cepat. Di jam rumah dan handphone saya masih jam 7, di jam sekolah udah jam 7 lebih 10 menit. Emang parah banget itu jam sekolah, denger-denger sih jamnya mau lebih rajin, biar lulus SBMPTN, lebay kan? Gara-gara jam sekolah kampret itu, jadi deh saya bersama pasukan yang terlambat (juga) dibariskan di dekat gerbang sekolah.


    Saya melirik ke kiri dan ke kanan, eh, ada Vicky yang juga terlambat. Teman sebangku saya di kelas..


    “Telat juga?”
 

    “Heeh..”
 

    “Saya baru pertama kali telat..”
 

    “Saya sih udah sering..” kata Vicky.
 

    “Anjrit senior.”
 

    Lalu satpam legendaris sekolah saya, Om Mansur, mengambil alih komando dan merapihkan barisan.
 

    “Jadi adakah alasan yang masuk akal kenapa kalian terlambat?” Om Mansur bertanya dengan lantang, sambil menggenggam pentungan biar terlihat macho.
 

    Anak kelas 11 yang berdiri belakang saya mengacungkan tangan dan menjawab, “Saya habis ngisi bensin”
 

    “Itu sih salah kamu sendiri! Ngisi bensin pas waktunya mepet..”
 

    Saya geregetan pengin jawab. Dalam hati udah terngiang-ngiang jawabannya, tapi saya urungkan. Bayangin aja misalkan saya mengacungkan tangan terus teriak, “Saya terlambat karena saya baru pertama kali terlambat. Disengaja gitu, Om, biar hidup saya lebih bermakna.” Bisa dapat hadiah nobel saya jika berani begitu. Hadiah nobel versi orang idiot.
 

    Om Mansur memanggil beberapa siswa untuk dikasih hukuman. Pertama.. 3 orang yang dipanggil dihukum untuk mengambil kertas absen ke seluruh kelas di sekolah, 5 orang mengepel lantai di seluruh sekolah. Saya dan Vicky termasuk ke dalam 5 orang siswa terakhir yang belum dipanggil.
 

    “Ini 5 orang sudah didata?” Maksudnya nulis di kertas yang disiapkan oleh Om Mansur tadi.
 

    “Udah.” Jawab kami, 5 orang siswa terakhir, dengan lemas.
 

    “Kamu kenal semua orang ini?” tanya Om Mansur pada Taufik, rekan seangkatan saya yang masuk 5 orang terakhir.
 

    “Kenal, Om.” Jawab Taufik.
 

    “Kamu jadi komandannya, instruksikan mereka buat bersihkan WC laki-laki. Laksanakan!”
 

    Aduh, Om, kenapa gak disuruh bersihin WC perempuan aja sih? Saya kesel setengah mati.
 

    Tibalah kami berlima di WC laki-laki yang berada di pojok timur lapangan sekolah. Karena ada dua WC yang terpisah, jadi yang dua orang di WC pertama dan 3 orangnya di WC kedua. Saya, Vicky, dan Taufik di WC yang kedua.
 

    “Jadi gimana nih?” tanya Taufik.
 

    “Gosok-gosok aja deh lantainya..” saya jawab kalem, sambil mengambil sikat WC yang ada di ember di pojokkan.
 

    Pas banget karena ada 3 ruangan, jadi satu orang kebagian satu ruangan ngegosok lantainya.
 

    Lagi gosok-gosok WC kepikiran terus sekarang pelajaran matematika. Betapa susahnya pelajaran itu, kalo gosokkin lantai WC sih gampang, tinggal gerak-gerakkin tangan gak usah mikir dalam-dalam, cuman baunya aja yang kampret.
 

    Kepikiran juga kenapa jam sekolah itu pengin dijitak, lebih cepat 10 menit segala.. bikin saya susah aja.
 

    Untuk menghilangkan suntuk karena dihukum, saya ngobrol sama Vicky..
 

    “Vick, kamu kan sering terlambat, jadi sering dihukum kayak begini?”
 

    “Enggak, baru pertama kalo ngebersihin WC.”
 

    “Jadi, saya dapat jackpot gitu? Durian runtuh?”
 

    “Hah?” Vicky gak ngerti.
 

    “Anjay banget, baru pertama kali telat udah dapet hukumannya ngebersihin WC.”
 

    “Oh, iya kasihan kamu hahaha..”
 

    Merasa WC sudah bersih kami berkumpul di WC pertama bergabung dengan dua orang lagi. Seharusnya sampe jam pertama selesai ngebersihinnya, tapi malah udahan karena pegal juga ini tangan.
 

    “Disini aja dulu sampe jam pertama selesai.”
 

    “Oke. Oke.”
 

    Kami berlima pun nongkrong dulu di WC.
 

    “It’s time to begin the second lesson..” Nah, bel udah bunyi, jam kedua dimulai, jam pertama udah selesai berarti.
 

    Kami kembali ke pos satpam ngambil tas dan mengurus administrasi untuk masuk kelas. Minta Surat Ijin Masuk Kelas.



 

    Nah, disini nih, saya bingung mau ngelanjutin ceritanya apa enggak.. soalnya kalo selesai juga udah ada pesan moralnya.
 

    Pesan moralnya adalah jangan telat masuk sekolah oke adik adik unyu..
 

    Lanjut aja ya..
 

    Jadi gini..
 

    Karena jam kedua masih jam pelajaran matematika yaitu diajar oleh Pak U, yang sangat disiplin waktu sekali. Kemarin sempet marah-marahin siswa yang telat upacara juga. Tadi pun ada yang nanya dari pasukan orang yang telat, “Pelajaran siapa kamu?”
 

    Saya jawab, “Pak U nih.”
    “Eh, mending gak usah masuk sekalian, nanti dimarahin.”
 

    “Oh, gitu ya?” saya polos, sambil pelanga-pelongo karena emang baru ngeh.
    Saya dan Vicky berunding dulu. Ngajak Syifa juga yang kebetulan sekelas dan telat pula.
 

    “Masuk apa enggak?” tanya Vicky.
 

    “Enggak.” Jawab saya. Kalo urusan gak masuk kelas saya paling semangat.
 

    “Tapi nunggunya dimana?” Vicky masih bingung.
 

    “Katanya anak-anak kelas juga ada yang gak dibolehin masuk.” Syifa ngomong.
 

    “Yang bener?”
 

    “Iya, telat juga mereka.”
 

    “Ya udah kita samperin..”

    Ternyata ada sekitar 7 orang rekan sekelas yang gak masuk pelajaran Pak U. Ditambah saya, Vicky, dan Syifa jadi 10 orang. Mereka lagi pada nunggu di kelas sebelah karena kelas sebelah orang-orangnya lagi pada ke laboratorium fisika.


    “Telat juga?”


    “Gak dibolehin masuk.” Kata Uma. 


    “Si Uma udah masuk disuruh keluar lagi.” Kata Shidqi.


    “Iya, padahal beda sepersekian detik ketika pak Uka masuk kelas.”


    “Parah.. parah..”
 

    Akhirnya malah mangkir 2 jam pelajaran...
 

    Pas masuk kelas disambut dengan riuh, layaknya orang baru pulang dari medan perang.
 

    Vicky teriak, “Masih ngetrend gitu belajar?”
 

    Tamat.

12 comments:

  1. kok endingnya anti klimaks ya wkwkw

    ReplyDelete
  2. ha ha pengalaman dulu saya SMA sering telat sampe disuruh lari lapangan

    ReplyDelete
  3. Telat sekolah nggak ada apa-apanya dibanding kalo cewek telat datang bulan karena siklusnya masih nggak teratur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siklus datang bulan cewek sampe kapanpun gak bakal teratur, bukan 'masih gak teratur'

      Delete
  4. Kasian banget baru pertama telat udah disuruh bersihin wc wkkwkw

    Gurunya killer parah ya, sampe yang udah masuk disuruh keluar lagi. Padahal kan kalo pelajaran matematika itu jadi susah banget kalo sekali pertemuan aja gak masuk :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo cuma gak masuk pelajaran matematika sekali itu gak masalah, yang jadi masalah adalah genteng di rumah bocor belum dibetulin

      Delete
  5. Makanya jangan telat biar gak telat zi, ☺

    ReplyDelete
  6. Emang harus sekali kali telat! Biar tau rasanya di tanyain pertanyaan ga puguh om mansyur!

    Salam dari yang 16 kali telat, benge.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah dicantumin 16 kali telatnya atuh, jadi minder

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email