pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Monday, August 24, 2015

Jangan Pusing-Pusing!!

Untuk blog. Dan untuk kelas 12 SMA.

    Naik ke kelas 12 SMA rasanya pusing 7 keliling, soalnya di kelas 12 siswa-siswi disuruh naik komedi putar selama 7 jam non-stop! Gimana gak pusing?

    Eh, friends, emang bener pusing, teman-teman seangkatan saya yang sekarang kelas 12 banyak yang bilang, “Aduh gue pusing nih, bentar lagi UN, terus ujian masuk perguruan tinggi.”

    “Gue pusing nih, bingung, mau kuliah dimana..”

    “Aduh, saya pusing nih gak punya duit, minta duit dong..”

    Pernyataan yang terakhir emang saya sendiri yang bilang, sambil memasang wajah memelas kepada anak kelas 11 yang mau pakai WC sekolah. Ternyata.. tak sengaja, saya berkeluh kesah sambil melakukan tindak pemalakan. Maafkan kakak kelasmu yang hina ini, dek.

    Menurut saya, jadi anak kelas 12 itu gak usah diambil pusing. Mau UN, ya, tinggal UN. Mau ujian masuk perguruan tinggi, tinggal ikutan. SMBPTN? Ikutan! SNMPTN? Ikutan! Urusan gak lulus atau gak diterima masuk Perguruan Tinggi yang diinginkan mah paling cuma malu doang soalnya diejekkin teman-teman dan keluarga. Iya gak? Jangan diambil pusing!

    Terus banyak yang pusing karena mau kuliah dimana dan ngambil jurusan apa. Jangan pusing, dong. Kalo mau ngambil sesuatu....... ambilah salah satu gorengan yang ada di kantin, bala-bala atau tahu isi oncom. Lalu kabur ke tempat yang sepi dan makan gorengannya disana. Lho kok jadi ngobrolin gorengan? Ya sudah gak apa-apa, mumpung lagi laper. Huehehe..

    Banyak yang pusing ujian-ujian kayak begitu karena takut gagal. Bro, saya kasih tahu, ngapain harus takut gagal, sih? Harus berani gagal, dong. Jangan takut. Gagal itu bukan Tuhan, ngapain ditakutin. Mending takut sama Allah SWT. Kalau sudah terlanjur takut bagaimana? Gampang! Ajak ngobrol si gagalnya baik-baik, perbincangkan masalahnya dengan kepala dingin, sogok dengan duit ceban atau gocap. Syukur kalau si gagal mau menerima, kalau gak mau ya sudah.. pakai duitnya buat beli gorengan. Huehehehe...

    Tapi jujur. Pusing itu penting.

    Menurut bahasa Sunda, bahasa daerah asli Jawa Barat. Pusing itu mempunyai satu arti. Yaitu BAB. Ya, di bahasa Sunda, pusing itu buang air besar. Coba tanyain ke teman kamu yang orang Sunda, “Bro, pusing di bahasa Sunda artinya buang air besar ya?”

    Pasti teman kamu jawab begini sambil ngejitak kamu, “Bukan pusing, tapi NGISING!!”

    Nah, satu hal lagi telah dipelajari oleh kita, pusing itu penting. Pusing dapat memperlancar metabolisme tubuh kita karena sisa-sisa makanan yang sudah tidak berguna bagi tubuh dibuang dan menyebabkan rasa lega yang luar biasa, terutama untuk perut dan pantat.

    Bukan pusing, tapi NGISING!!

    Harusnya di sensor tuh kata ‘ngising’nya karena terlalu viral, eksperimental, dan frontal.

    Sekelebat aja, saya mau curhat.

    Emang, jadi kelas 12 SMA itu harus pusing. Karena kalo gak pusing, nanti perutnya mampet. Ngising! Ya, harus pusing, kalo gak pusing nanti ta* nya menggumpal di perut terus meledak dan membahayakan masyarakat sekitar. Masih ngising!! Oke, kali ini serius. Harus pusing. Saya pusing banget. Apalagi mikirin nilai ulangan pelajaran eksak saya yang gak kunjung naik dari fase siaga satu. Mentok di KKM melulu. Di luar hal itu, saya pusing mikirin SBMPTN. Ujian masuk perguruan tinggi itu, yang katanya soal-soalnya susah setengah mati buat dijawab. Susah menurut saya, karena saya bego. Gimana gak bego, nilai pas-pasan melulu. Tapi karena saya bego, saya sadar, saya harus masuk perguruan tinggi negeri yang bagus biar kebegoan saya lebih keren dari orang bego-bego yang lain di Indonesia. Bakal cool banget kalo saya masuk Unpad, “Anjir si Fauzy keren, walaupun bego berhasil masuk Unpad.” Tapi gak enaknya begini, “Paling beruntung doang dia masuk Unpad. SBMPTN-nya paling modal capcipcup.”

    Jadi, di sekolah, yang lain mah pada belajar buat SBMPTN. Saya sibuk sendiri menggerutu di pojokkan kelas, “Capcipcup kembang kuncup. Pilih mana yang mau di-cup.” Iyalah, orang bego mah begitu, mending melatih keberuntungan daripada melatih kepintaran.

    Lagian ngapain sih capek-capek belajar. Nih, kemarin, saya capek-capek belajar materi vektor buat Ulangan Harian Matematika pertama. Saya kerjain soal-soal latihan, saya pahami rumusnya dan konsepnya, saya pulang malem karena ngebelain belajar itu materi vektor di tempat bimbel. Saya pulang pagi karena saya habis sholat shubuh di mushola. Hasilnya apa? Nilai Ulangan Harian Matematika saya yang pertama belum dibagikan.

    SANTAI! Buru-buru mau tahu hasilnya, orang saya baru ulangan kemarin pas hari Sabtu!

    Tapi emang, ngerjain soal UH Matematika yang pertama itu, sulitnya setengah ngeden. Ngerjain soal sambil tahan napas saking susah buat ngerjainnya. Kata guru matematikanya pas ngajar menjelang ulangan, “Soal-soal ulangan materi vektor ini gampang banget, angkatan kemarin juga banyak yang dapat nilai 100.”

    Sehabis ulangan banyak yang bilang susah. Lebih susah dari soal SBMPTN! Ada yang bilang begitu? Yang bilang teman-teman sekelas saya, dan seangkatan dengan saya, emangnya kamu sudah pernah ikut SBMPTN! Tahu darimana lebih susah dari SBMPTN!!

Saya tercenung, “Angkatan kemarin nilainya 100, angkatan sekarang, 100? Jadiin contoh, saya, dari 8 soal cuma diisi 6. 100 pasti gagal. Dari 6 yang diisi, cuma 2 nomor yang yakin benar. Nilai ulangan saya prediksi hanya dapet 40. 40? Bego banget angkatan sekarang!”

    By the way, masalahnya adalah, apakah saya cukup representatif untuk mewakili angkatan kelas 12 tahun ini di sekolah saya, dan menyebut angkatan sekarang bego? Ya enggaklah! Saya itu 1 dari sekian juta orang yang menyebut dirinya sebagai murid gadungan. Datang tak di undang, pulang tak di antar. Sekian dari saya. Untuk kelas 12 SMA tahun ini, tepatnya angkatan 2016, semoga hidup saya ini bisa jadi panduan untuk kalian meniti karir dan masa depan. Maksudnya panduan adalah langkah yang saya pilih itulah yang harus kalian hindari. Inshaa allah, jika kamu menghindari apa yang saya lakukan, maka kamu pasti akan sukses.

    Jangan pusing-pusing. Kalo saya bilang jangan pusing-pusing, maka kamu harus pusing. Selamat berpusing ria kelas 12!!



Pusing pala berbi, aw, aw, aw!

4 comments:

  1. gue aja pusing bro baca postingannya haha ampe ngising dibawa-bawa segala lagi

    Tapi kalo udah bilang pusing pas kelas 12, Gue engga tau kosa kata apalagi yang bisa dipake buat ngegambarin dunia perkuliahan :)

    ReplyDelete
  2. seremnya sih kalo gak lulus SNMPTN terus ikut SBMPTN dan harus menghadapi soal soal yang ngejelimet :( 'gimana nanti mau masuk PTN kalo nilaiku segini terus' pasti selalu kalimat itu yang kebayang-bayang :(

    Tapi yaudahlah, berjuang aja dulu sekarangnya :) Semangat anak kelas duabelas!! \m/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita jalanin aja dulu. Urusan bocor enggaknya gimana genteng merk apa yang kamu pake.

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email