Tempat Servis Laptop, Tempat yang Ajaib..

Untuk blog yang jarang diurus.

    Gue gak mau menitikberatkan pada alasan kenapa jarang ngeblog lagi. Sekilas saja, gue jarang ngeblog karena modem gue rusak. Udah.


    Yang membuat kampret adalah di sebuah sore yang bersemangat. Seorang anak kelas 11 SMA yang baru saja menyelesaikan semua beban hidupnya yaitu remidial bernama Fauzy Husni Mubarok, melepas penat dengan bermain game Call Of Duty: World at War. Gamenya sangat asyik sekali, dua jam gue main game itu sampai terasa dua menit. Padahal game-nya perang, seharusnya gue takut. Ah, gue gak takut, di game ini, kalau gue mati juga bisa hidup lagi. Kalau emang perang betulan, gue sudah kabur. 


    Game ini menjadikan gue seorang tentara. Walaupun secara kenyataan gue gak bakal mungkin masuk tentara atau polisi karena gigi gue yang janggal dan gak rapih, disini gue bisa coy. Ya, emang game ini memberikan kesempatan bagi mereka yang hanya punya nyali secuil untuk merasakan atmosfer perang. Latarnya disebuah sebuah pulau di pasifik. Gue jadi tentara Amerika Serikat, musuhnya yaitu para banzhai, tentara Jepang. 




 

    Di suatu misi yang mengharuskan gue mengontrol transmisi radio untuk menjatuhkan roket di markas Jepang, tiba-tiba laptop mati dan gak bisa dinyalain lagi. Eh, kenapa nih, padahal chargernya ngecas. Baterai gak mungkin abis. Ah, menurut gue ini cuma ngehank biasa. Laptop gue suka gitu, bikin males. Apalagi kalau gue lagi bikin postingan, tiba-tiba ngehank. Di layarnya cuma hitam, kadang biru, kadang merah jambu, di langit yang biru. Postingan sudah panjang sekali sampai bisa diserahkan ke penerbit untuk diterbitkan dan jadi best seller lalu laptop ngehank… dan kenyataan mengatakan bahwa postingan itu belum di-save. Zxcvb banget, alias lkjhgf. Kesel lah pokoknya.

    Eh.. tapi beneran laptop gue kayaknya ngehank yang gak biasa. Ngehank biasa, pas dipencet tombol powernya bisa nyala kembali. Tapi ini enggak. Gue sampai mencet berkali-kali masih tetap gak bisa. Gue udah coblos nomor 3, negara ini belum juga makmur. 


    Gue mulai galau.


    Lepo, Laptop Kepo, kenapa engkau rusak menjelang liburan?


    Gue tiduran di kasur, menyalakan hape gue dan browsing.


    Ternyata laptop gue mati total. Di blog yang ngasih tutorial membetulkan laptop mati total adalah dengan cara mencabut baterai dan charger, lalu tekan tombol power minimal 3 menit, kemudian pasang baterai dan charger kembali.. laptop pun nyala.
 

    Ada yang juga yang menyebutkan baterai dan chargernya jangan dicabut, tekan saja tombol powernya selama mungkin. Laptop bisa nyala kembali. Gila!! Tutorial macam apa!! Kalau sampai 2017 gak nyala-nyala, gue gak bisa ikut UN, SNMPTN, SBMPTN!! Gak lulus SMA gue!!

    Dan blog lain ada yang menyebutkan laptopnya jangan dipakai selama 3 hari, laptop pun nyala lagi.


    Gue coba cara pertama. Gue cabut baterai dan chargernya, gue tekan 5 menit tombol power, dan gue pasang lagi seperangkat alat shalat dibayar tunai sah? Sah. Baterai sudah terpasang, charger juga.. laptop nyala kembali? Ternyata tidak. Gue manyun.


    Gue langsung pakai cara ketiga, mendiamkan laptopnya alias gak dipakai sama sekali. Kasihan laptopnya didiemin kayak kambing congek.


    Berhubung mata gue bosen pengin segera mimpi, gue ketiduran sampai pagi. Pagi-pagi sebelum shalat shubuh, laptop gue coba nyalain, masih gak bisa. Kesabaran gue habis. Gue akan bawa laptop ini ke tempat servis. Hahahahahahahahaha! Ketawa jahat.


(9-_-)9

    Sebenarnya gue deg-deg-an untuk membawa Lepo ke tempat servis. Gue takut si Lepo digrepe-grepe sama tukang servis yang nakal. Badan Lepo ditelanjangin, sampai kelihatan kabel-kabelnya. Padahal itu kan aurat bagi kaum Laptop perempuan. Lepo ini perempuan, actually.


    Gue juga melangkah dengan sangat gontai untuk menuju tempat servis yang berada dekat dengan Lapangan Basket Perbasi Kuningan itu, Angsana Computer. Gue takut biaya servisnya mahal, gue gak punya duit banyak. Apalagi jikalau liburan uang jajan diberhentikan total. Orang tua mogok ngasih uang jajan. Mendadak jadi pelit. Gue mau bilang ke Ibu tentang Lepo yang sedang sakit ini, gue takut dimarahin. Nanti gue diceramahin gak bisa merawat laptop dengan baik dan benar sesuai risalah yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW. Padahal Ibu suka gak tahu benar permasalahannya itu seperti apa, langsung saja suka sotoy mencaci maki diriku yang ganteng ini.


    Yang bikin gue lebih parno adalah takut papan Ibu-nya Lepo ini rusak. (Papan Ibu = Motherboard).


    Papan Ibu itu kan inti dari si Lepo ini. Kalau misalkan rusak dan mau diganti adalah sama saja dengan membeli laptop baru.


    Gue sampai di tempat servisnya, Angsana Computer. Tempat servisnya cukup jauh dari rumah, sama seperti dari rumah ke sekolah. Harus naik angkot dulu 2 kali, lalu jalan kaki sebentar. Gue ke sini pakai seragam sekolah padahal sekolah sudah libur. Mau gimana lagi, cara biar dapat ongkos dari Ibu emang harus begitu. 


    Gue masuk, dan ada seorang Teteh yang cantik dan manis sedang berjaga-jaga, melayani pembeli. Tetehnya pakai kerudung warna hitam –warna kesukaan gue coy, dan senyumnya manis sekali, membuat galau gue akibat Lepo ini lumayan terobati. Mulai sekarang, kita sebut Teteh itu Teh Manis.


    “Mau servis laptop, Teh..” sapa gue sambil tersenyum.


    “Tunggu ya.” Teh Manis juga senyum, sambil masih sibuk melayani seorang pemuda setengah baya yang ingin membeli RAM.


    Gue mengeluarkan Lepo, si Laptop Kepo, dari tas. Membuka layarnya dan mencoba menyalakan kembali. Masih mati total, gak bisa dinyalain.


    Teh Manis sudah selesai melayani pembeli dan beranjak melayani gue. Asyik! Gue girang setengah hati.


    Gue menjelaskan secara mendetail kronologis Lepo bisa rusak dan bagaimana gue mencoba untuk memperbaiki sendiri Lepo yang sakit.


    Teh Manis mengangguk dan menyuruh gue menulis di sebuah kertas, administrasi perbaikan Laptop, “Silahkan ini diisi dulu, soal Laptop nanti kami cek.”


    “Benernya gak lama kan, Teh?” Gue bertanya sambil panik, gue takut lama banget benernya. Apalagi sampai lama, sampai liburan habis. 


    “Ya, kira-kira nanti sampai kami menghubungi kamu lagi.” kata Teh Manis dengan santai.


    “Emangnya Teteh mau menghubungi saya duluan? Biasanya cewek gak mau kalau dihubungi duluan?” tanya saya setengah mencurahkan keresahan yang gue alami selama ini hidup di dunia SMA. Cewek emang gitu, gak mau dihubungi duluan, gak mau disapa duluan, gak mau mulai chat duluan. Sekalinya gue mulai chat duluan, dijawabnya singkat-singkat. Bahkan.. gue udah lulus SMA baru dibales.


    Lalu datang seorang laki-laki berwajah Arab menghampiri kami berdua –gue dan Teteh yang tengah asyik mengobrol. Wajahnya Arabnya ini bikin sejuk melihatnya. Gak ganteng sih, cuma adem aja gitu. Eh, emang sekarang masih pagi, baru juga jam 8. Oh ini mah angin pagi. Lelaki berwajah Arab itu mari kita sebut Lelaki Adem Sari. Lelaki Adem Sari dengan sok asyik dan sok akrab menyapa, “Kenapa nih?”


    “Gak bisa dinyalain katanya.” Jawab Teh Manis dengan cepat.


    “Matot?” Mata Lelaki Adem Sari menatap gue tajam.


    Gue seketika takut, matot apaan matot. Gagal Total? Itu mah gatot. Oh, mati total. Gue mengangguk pelan.


    “Udah dicoba pakai charger?” tanya Lelaki Adem Sari ke gue, dia mulai menginterogasi gue lebih dalam.


    “Udah, matinya juga pakai charger. Tapi sok sekarang dicoba lagi aja, Aa.” Gue pun sibuk mengeluarkan charger laptop dari tas gue dan si Teteh membantu gue, duh senangnya.


    Charger laptop sudah siap dan josss.. gue pasang. Tut!


    Laptop menyala.


    Lho kok?!!


    Gue senyum-senyum sendiri. Kok nyala sih?


    “Tuh nyala..” teriak Lelaki Adem Sari dengan senyum yang garing.


    Biar gak malu, gue sedikit membela diri. “Ih, aneh, di rumah mah gak nyala.”


    “Di rumah kamunya banyak setannya kali.” Lelaki Adem Sari kalau ngomong seenaknya aja, tapi berhasil membuat Teh Manis ketawa-ketiwi. Emangnya rumah gue rumah hantu, yang sebenarnya ditakuti tapi malah dijadikan wahana di banyak taman hiburan.


    Gue gak jawab lagi. 


    Lepo, laptop kepo, kamu aneh! Emang dasar kamu manja banget, harus dibawa ke tempat servis dulu baru mau nyala. Kalau mau nyala kenapa gak dari tadi di rumah aja, hah?!! Gue udah malu tahu, pakai seragam sekolah cuma biar dapat ongkos doang, padahal sekolah sudah libur, jauh-jauh dari Ciomas ke Kuningan hanya untuk membawa kamu Lepo ke tempat servis… Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr…. 


    Tapi gak apa-apa sih, lumayan, bisa ketemu Teh Manis yang sedikit bisa mengobati mata yang sudah dipenuhi hal-hal tabu menjadi layak diperbincangkan.


    Atau mungkinkah, tempat servisnya yang punya kekuatan magis? Kekuatan supranatural? Kekuatan Sopo Jarwo?


    Atau Lelaki Adem Sari-lah yang sebenarnya mempunyai keahlian menyervis komputer? Yaiyalah, dia teknisinya!!


Lepo udah sehat lagi, terima kasih Angsana Computer. Ajaib bener dah.. :)


                                                        (9-_-)9

*P. S. Gue ngepost pake modem punya Goyang, nama aslinya Dhika Setiadi Ramadhani. Sekolah di SMKN 5 Kuningan, jurusan Teknik Komputer dan Jaringan. Jago menjadi penjaga gawang kalau bermain bola dan jago memanjat pohon kelapa. Mempunyai hobi yang aneh yaitu Tidur dan Ngelap Kaca. Akun Twitter-nya @Dhika_RedArmy

Comments

  1. Alhamdulillah sudah sembuh total iya laptopnya smeoga nggak terserang penyakit lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, kak, perhatian banget sih... Segar bugar sekarang dia. Waktu sakit mah dia diem aja, sekarang mah ngomong melulu lari kesana kemari..

      Delete
  2. alhamdulilah mas laptopnya udah sembuh lagi :) pengen di lembiru mungkin mas laptopnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh aku jangan dipanggil Mas dong, baru 17 tahun. Masih innocent dan belum ada niat buat punya anak. Jangan dipanggil Mas atuh, panggilnya De Ganteng aja.

      Delete
  3. tau nama teteh angsana-nya ga atau punya kontaknya?

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!