Friday, May 1, 2015

BURUH PALING BERJASA BUAT BLOG INI..

Untuk blog.

    Gak kerasa sudah hari Jum’at lagi, padahal barusan kemarin hari Kamis.

    Saya bingung, kok tiba-tiba hari ini libur, maklum saya gak punya kalender yang tanggal merahnya tercantum dengan jelas. Kalender pedoman saya dari hape, ketika lihat kalender yang dicetak saya gugup setengah mati.

    Sekarang Hari Buruh.

    May Day!

    Siap 86!

    Sebelumnya, saya mengucapkan Hari Buruh Sedunia, minal aidzin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin, apabila saya sebagai majikan gak pernah ngasih kamu makan, gak pernah ngasih kamu minum, gak pernah ngasih kamu uang saku yang cukup untuk anak istri kamu karena denger-denger kamu belum punya istri tapi kok udah punya anak, oh itu anak buah kamu. Sekali lagi maafkan saya, laptop saya yang paling saya cinta, Lepo. Buruh paling berguna untuk blog si Mamba Hitam ini.

    Saya berjanji ke depannya, kamu gak bakal saya paksa untuk bangun sebelum jam 4 shubuh. Saya tahu kamu kurang tidur, tapi kamu diam aja, sih, gak pernah protes.

    Kalau misalkan kamu gak mau dipakai untuk bermain game jangan paksakan diri kamu. Kamu tinggal bilang, Lepo. Gak usah so kuat kayak cewek, sesungguhnya kamu bukan cewek, kamu gak punya payudara kan?

    Di hari Buruh ini, saya memanfaatkan momen untuk minta kenaikan uang jajan ke Ibu. Sebagai pelajar yang notabene bisa disebut buruh juga karena setiap hari harus belajar, pergi ke sekolah, kadang pulang sore, kadang pulang malam, kadang pergi pagi pulang pagi kayak Andhika Kangen Band. Eh, salah, kayak Rizal Armada. Saya menuntut hak saya, saya pun memberanikan diri untuk nyamperin Ibu yang lagi memasak sayur asem di dapur.

    “Bu.” Saya panggil dia.

    Ibu sempat kaget dan menyahut, “Ada apa? Laper? Bentar ibu lagi masak.”

    “Err enggak, bu. Sekarang Hari Buruh.”

    “Oh, iya, Ibu lupa.”

    “Lupa apa, bu?” tanya saya.

    “Ibu mau ikut demo.”

    “Ibu kan guru, ngapain ikut demo?”

    “Kata kamu sekarang Hari Guru.”

    “Buruh, bu.”

    Ibu langsung minta maaf, dari situ saya langsung mengutarakan keinginan saya untuk minta uang jajan saya dinaikkan. Ibu memperhatikan saya dengan sangat serius, saking seriusnya Ibu melototin saya, gak tahu tandanya apa. Tapi pas saya selesai ngomong panjang lebar, respons Ibu hanya begini, “Gak bisa.”

    Otomatis saya langsung bernegosiasi dong, “Bisa dong, bu.” Sangat memohon-mohon kepada beliau.

    “Gak. Kamu pengin uang jajan nambah tapi gawenya malah makin males, tiap hari kerjaannya cuma mainan laptop melulu. Kalo pengin uang jajan lebih, tiap pagi harus sudah nyapu, bersihin halaman, nyuci, nyetrika, masak, dan ngepel. Sorenya, gitu lagi. Hari Minggu nyabutin rumput di depan halaman rumah, belakang rumah, dan di stadion.”

    “Ya sudah, bu, kalau Ibu penginnya begitu. Mending uang jajannya gak jadi naik.”

    Setelah gagal minta uang jajan naik, saya pun pergi main futsal bersama teman-teman.

    Biasanya, tempat saya bermain futsal di Marshall, tempat futsal yang ada di Jalan R.E. Martadinata, Ciporang, letaknya dekat Rumah Sakit Wijaya Kusumah. Letaknya yang strategis membuat Marshall ini menjadi tempat yang sangat favorit bagi orang-orang yang hobi main futsal tapi nendangnya bukan nendang bola, tapi nendang kaki lawan. Jadi, kalo ada pemain yang patah tulang bisa langsung disuruh ke rumah sakit sendiri. Gak dianter, wong deket, gak usah jalan kaki.. tinggal bersin aja langsung nyampe.

    Udah lama gak main futsal lagi bareng Tifosi, tim futsal gokil. Tim futsal yang menyalurkan keinginan bermain futsal anggotanya saja. Kalo lagi pengin main, booking lapangan di Marshall, nunggu yang datang, bagi tim seenak jidat, main. Kalo kekurangan orang, ngehubungin siapa aja yang lagi pengin main futsal. Kalo ada, dari teman sekolah, kalo dari teman sekolah gak ada, yang gak kenal dan di Marshall ada yang pengin main, diajak.. udah main yang diajak tadi disuruh bayar. Kadang sparing, sama kelas 10 atau sama kelas 11.

    Setelah main futsal sampai titik keringat penghabisan.. main ke sekolah dulu sebentar mau ngambil joystick. Lalu, main PES (Pro Evolution Soccer) di kosan Agung. Perjalanan ke sekolah lumayan memalukan karena dibonceng sama Vicky, dan Albert juga ngikut.. jadinya bonceng tiga, kayak terong-terongan. Gak pake helm lagi. Kalo pake helm kan, seenggaknya walaupun terong-terongan tapi taat terhadap peraturan lalu lintas.

    Lho kok bonceng tiga? Bukannya maksimal bonceng itu dua? Tetap saja begitu juga melanggar peraturan.

    Enggak lah, Allah juga suka angka ganjil. 2 itu angka genap, satu terlalu sedikit, ya sudah, ngambil tiga aja sebagai jalan keluar. Bukannya sebagai pribadi yang taat beragama harus selalu bertaqwa. Mengikuti perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya, betul apa betul?

    Sempat melihat di TV kalau buruh yang bekerja itu sering banget dapat tekanan dari majikannya. Apalagi yang bekerja di luar negeri, sering banget diperlakukan dengan seenaknya oleh majikan. Seringkali, karena banyak tekanan, buruh sampai tega melukai majikan. Walhasil, tetap saja yang dipandang salah tetap buruh, dan banyak sekali buruh yang dihukum mati karena sistem hukum di negara Timur Tengah (negara yang paling banyak buruh dari Indonesia) kebanyakan gitu. Pokoknya, buruh harus sejahtera, sebagai buruh juga (re: pelajar), kurangi tekananlah untuk para buruh. Karena hidup dalam tekanan itu gak enak.

    Nah, contohnya saya nih lagi tekanan banget.

    Waktu minggu kemarin kan saya habis dari Semarang dan Yogyakarta dalam rangka SLIPAS, studi lapangan gitu penelitian, tentunya sambil wisata. Teman-teman saya sudah banyak yang nagih cerita tentang SLIPAS tersebut, tapi.. saya malah nyantai saja dan belum selesai sampai sekarang. Gak tau saya kok berasa garing aja gitu nulis ceritanya, hehe..

    Pokoknya, santai aja. Saya gak mau maksain cerita yang garing untuk diterbitkan di blog ini. asyekkk~ ngelesnya ahli banget.

    Secepatnya pokoknya.

    Sekali lagi, Selamat Hari Buruh Internasional. Semoga Buruh-Buruh di Indonesia makin sejahtera dan makin giat serta rajin kerjanya. Jangan terpaku untuk selalu menuntut hak, kewajibannya dulu harus dipenuhi dengan tanggung jawab. Bukannya hak itu yang suka dipakai di sepatu dan semakin tinggi haknya semakin gak nyaman pake sepatunya. Sama aja sama hak dalam kehidupan, makin tinggi haknya, makin tinggi juga kewajibannya. Pokoknya, haknya yang wajar saja, biar kewajibannya juga wajar.

    Hidup mah selow aja, kayak terong-terongan...
   
    ..
   
    ..

    (9-_-)9


    Sampe disini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.

    P. S. I Love You.

5 comments:

  1. Setelah baca postingan sampai akhir, mata aku yang burem apa salah presepsi judul artikel ya. Kok ga nemu: "SIAPA buruh paling berjasa buat blog ini?" SIAPA!!??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut gue si Lepo itu, bener ga sih?

      Delete
  2. Gue baru tau kalo anak sekolahan buruh juga haha, kenapa gak pada demo aja sekalian tuh anak sd ampe anak sma

    Btw tulisan lu asik nih :)

    ReplyDelete
  3. Wih, baru tau Dapit anak guru ~('o'~)

    ReplyDelete
  4. Minta uang jajan naik tapi harus gawe.. Ciyan.. :P

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.