pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Thursday, May 21, 2015

Apanya yang benar-benar kopi?

Untuk mencurahkan isi hati.

    “MAUNYA APA??”

    Seketika aja gue bilang gitu sambil muntahin air liur gue ke udara. Gue menatap televisi dengan tatapan geli, barusan gue ngelihat sebuah iklan yang aneh banget.

    Iklan itu adalah sebuah iklan kopi, kopi yang sudah sangat terkenal. Merk kopinya pakai huruf alfabet, kurang lebih sama dengan merk baterai, malah benar-benar sama. Jangan-jangan isi baterai adalah kopi? Iya, nama produknya kopi ABG susu. Ini iklan anehnya belum kerasa di awal-awal. Bintang iklannya yaitu si Judika, lulusan kompetisi menyanyi di televisi, tahu kan? Dia yang ngenyanyiin soundtrack iklan ini juga. Gak ada yang salah sama Judika ini, tapi menjelang iklan selesai Judikanya ngomong slogan iklannya, “KOPI SUSU YANG BENAR-BENAR KOPI!”

    Ngerasa ada yang janggal?

    Lalu, di akhir iklan dipertegas slogannya dengan memasangnya dengan font warna merah dikotakkin biar mirip stempel ‘LUNAS’. Kurang lebih seperti itu.


    KOPI SUSU YANG BENAR-BENAR KOPI!

    Masih belum dapet?

    GUE JABARIN!

    Ini iklan maunya apa?

    Kopi susu? Benar-benar kopi? Yakin?

    YAKIN??!! JAWAB!!


    Apa bener kopi ditambah susu, benar-benar kopi?

    Kopi ditambahin susu, YANG BENAR-BENAR KOPI!-nya dimana? Anak bayi baru lahir juga tahu, kopi yang sudah dicampur susu, gak benar-benar kopi lagi! Udah terkontaminasi sama susunya!! Ibarat cewek, UDAH GAK PERAWAN LAGI!!

    Dari namanya juga sudah ketahuan. Kopi susu, ya sudah gak benar-benar kopi! Susunya gak dianggap? Parah banget ini iklan, mentang-mentang dasar merk dagangnya kopi, susunya mau disia-siain. Padahal susunya yang bikin nambah enak kopinya. Kalau benar-benar kopi, namanya bakalan ‘KOPI’ aja. KOPI, pakai huruf kapital dan pakai tanda kutip biar kelihatan. Eh, itu juga bukan benar-benar kopi dong. Ya sudah gue tulis ulang dibawah.


    KOPI

    Nah, gak pakai titik, gak pakai koma, gak pakai susu, cuma KOPI aja. Itu baru benar-benar kopi! Gimana, sih? Iklan aneh!

    Suntuk gue. Jadi pengin ngopi.



Dari Google


(9-_-)9

Tuesday, May 19, 2015

Mengapa Lala Menangis?

Untuk bloh,

Untuk blog, sorry typo.

    Adik gue Lala, tadi sepulang ngaji dari mushola malah nangis, sesenggukan, mukanya merah, sepertinya dia habis menahan amarahnya untuk dikeluarkan di rumah. Gue dan ibu yang lagi makan di ruang makan otomatis bingung, ini anak kesurupan jin islam kali, dari mushola malah nangis. 


Lala. Nama Lengkap: Sabila Hartanti. Zodiak: Virgo

    “Kalau alasan nangisnya dari luar jangan nangis di dalem rumah dong.” Kata ibu ke Lala. Ngedenger Ibu ngomong gitu nangisnya Lala malah makin kenceng. Gue cuma bisa lanjut makan mujaer goreng dari Mak Nina, nenek gue dari desa Cigugur yang cucunya lagi ulang tahun. Dulunya Mak Nina ini yang ngerawat ibu waktu SMP sampai SPG (setara SMA). Enak banget coy, garing krenyes-krenyes, daripada gue ikut depresi gara-gara Lala mending gue nyomotin mujaer goreng sampai gak kerasa nasi di piring sudah abis.

    Lala masih nangis aja. Gue sebenarnya bingung, bukan karena Lala, antara mau nambah atau enggak, soalnya gue belum kenyang. Di satu sisi gue takut gendut. Gue gak mau berat badan gue melebihi berat badan bapak gue yang perutnya udah buncit kayak Paman Kikuk.




    Gue nyamperin magic jar terus ngambil centong dan menambahkan nasi satu persatu, terhitung sebanyak 100 butir nasi telah gue masukkin ke piring, itu juga kurang lebih, kalau salah maklum aja gue cuma pakai metode penalaran.

    Emang, seorang ibu itu sangat baik sekali hatinya. Ibu gue juga asyik makan mujaer goreng yang krispinya renyah sampai tumpah-tumpah, gak menghiraukan Lala yang ingin diperhatikan karena tangisannya.

    Lala mengeraskan volume menangisnya sampai 150 desibel, setara dengan suara pesawat jet kalau lewat.

    Gue yang lagi konsentrasi makan malah masukkin nasi ke telinga karena seketika suara tangis Lala membuat buyar semuanya. Gue pun protes, “Apaan sih La, berisik aja, nangis kenapa sih?”

    Cewek emang begitu, kalau belum diperhatikan pasti gak akan buka mulut dan gak akan berhenti nangis. Begitu pun dengan Lala akhirnya Lala buka suara, “Itu, emak (panggilan untuk Nenek) udah tau pusing malah ke mushola, malu-maluin Lala aja!”

    “Emang kenapa emaknya?” Ibu ikutan bertanya.

    “Gara-gara pusingnya itu, lagi sholat, yang lain sujud ini malah berdiri terus. Udah shalat emaknya diketawain sama ibu-ibu yang sholat disitu terus kenal itu emaknya Lala, langsung aja ngejekkin emak tapi ngomongnya ke Lala, ngetawain. Emaknya juga bikin malu.” Sahut Lala dengan gaya bicara mode: sesenggukan.

    Lala melanjutkan nangisnya.

    Ibu malah ketawa, “Terus, emak yang diketawain kenapa kamu yang nangis?”

    Lala baru nyadar hal memalukan itu dan malah makin asyik menangis.

    Gue cuma membiarkan Lala mencurahkan semua emosi negatif yang lagi bersarang di hatinya. Kadang yang diperlukan hanyalah menangis atau berteriak sekencang-kencangnya untuk menghilangkan dendam yang ada di dada. Gue emang mengerti banget soal cewek, gimana tertarik sama gue? Silahkan kunjungi toko bangunan terdekat dari rumah anda.

    Ibarat seismograf yang mengukur gempa, Lalamograf adalah alat ukur tangisan Lala, skalanya sudah mencapai titik terendah. Lala sudah diam. Ia bangkit dari keterpurukannya dan Lala mencuri-curi pandang ke arah meja makan, mata kucingnya bersinar, dengan senggukannya yang masih terasa.

     “Lala laper.” Begitu kata Lala dengan memelas.

    “Abis nangis laper.” jawab Ibu, cepat.

    “Mujaer gorengnya habis, La.” Kata saya sambil menjilati bangkai ikan yang masih terasa daging-daging ikannya.

    Lala mangap-mangap persis ikan mujaer, bengong. Lalu melemparkan tudung sajinya ke arah gue dan menangis dengan sekeras-kerasnya melebihi 150 desibel yang tadi. Suara tangisan orang yang lapar cukup untuk dapat memecahkan gendang telinga seorang bocah ganteng yang tidak bersalah.


(9-_-)9

Sunday, May 10, 2015

Slipas 2 - Selamat Tinggal Kasur Kesayangan..

Untuk blog, dan untuk mengurai perjalanan wisata Slipas. 

Biar urut, kamu harus baca dulu postingan ini, "SLIPAS, Event Gak Penting Tahun 2015..", bisa dibilang postingan itu adalah prolognya. Oke?! Klik!

    Udah baca prolognya? Silahkan lanjut deh, selamat menikmati..


Slipas 2 - Selamat Tinggal Kasur Kesayangan..


    Seperti biasa, kalau mau perjalanan jauh itu siap-siap dulu. Kayak orang-orang yang mau ibadah haji atau umroh suka mengadakan halal bil halal. Selametan gitu. Saya juga mau pergi Slipas ini siap-siap dulu.. kebetulan hari keberangkatannya hari Jum’at, jadilah saya mengadakan shalat Jum’at bersama di masjid beberapa jam sebelum berangkat Slipas. Walaupun acaranya sederhana hanya ceramah oleh pak Ustadz lalu shalat 2 rakaat saja tanpa bagi-bagi angpao karena bukan Tahun Baru Cina, lihatlah sisi positifnya, saya jadi gak usah shalat Dzuhur lagi.

    Mendadak Ibu saya jadi orang yang ribet ketika lagi beres-beres barang yang akan dibawa untuk Slipas. Ibu jadi yang sering gerak kesana-kemari buat nyiapin ini itu, apalagi urusan makanan dan pakaian, beuh, dia jagonya. Tapi saya ngelihat Ibu bertingkah seperti itu malah bikin pusing dan malah banyak yang hampir lupa gak dibawa karena Ibu cuma mondar-mandir gak jelas saking bingungnya. Di dapur juga mau masak tempe goreng buat lauk nasi timbel, cuma berdiri sambil mikir lama. Nyalain kompor gas, terus dimatiin. Lalu, mikir lagi. Tapi menurut saya tingkah aneh Ibu saya bisa dimaklum, ya, soalnya anak sulung kesayangannya ini yang dulu ditemukan oleh beliau secara tidak sengaja dalam perutnya, mau meninggalkan dirinya. Dia juga gak terbiasa untuk melepas anaknya pergi jauh-jauh, ditinggal saya pergi ke warung aja langsung cemas dan menelpon 911.

    Untungnya ada Bi Cicih yang main ke rumah, dia juga ngebantuin beres-beres dan juga menenangkan Ibu. Dia juga yang mengabsen satu persatu barang yang akan dibawa, gak seperti Ibu yang ribet sendiri. Bibi menyiapkan daftar barang bawaannya dan membacakannya.

    “Selempak?” Bibi mulai mendata apa saja yang sudah siap untuk dibawa.

    Langsung saya jawab, “Siap, 3 biji!”

    “Kaos kutang?”

    “Siap!!”

    “Bikini?”

    “Apaan, Bi, kok bikini?” tanya saya kebingungan.

    “Enggak, itu daftar barang yang gak harus dibawa.”

    “Gak usah disebut kalo gak usah dibawa, Bi. Kirain beneran harus dibawa.” Saya menjelaskan dengan sangat berwibawa.

    “Maaf, Bibi khilaf.”

    Lalu Bibi melanjutkan mengabsen barang-barang yang akan dibawa lagi. Sementara Ibu, sudah tidak bingung antara mau nyalain kompor gas atau enggak, tapi lagi sibuk belanja makanan ringan untuk bekal saya ke minimarket bersama Bapak yang bela-belain bolos kerja, “Mau nganterin anak Bapak, takut ini pertemuan terakhir.” Kata Bapak saya setelah saya bertanya alasan dia bolos kerja.

    Emang dasar orang tua, sifat ribet dan lebaynya susah dihilangin. Padahal, jangan pusing-pusing banget, banget aja gak pusing.
   
                              (9-_-)9

    Sementara Bapak dan Ibu belanja makanan di minimarket saya sudah selesai packing barang bawaan yang tadi dibantuin Bibi. Anehnya, tadinya saya kira barang bawaan bakal sedikit malah banyak, padahal di daftar barang bawaan cuma sedikit, lho. Satu tas jinjing yang dipinjam dari teman gurunya Ibu di SD sukses terisi penuh oleh aneka pakaian yang akan dipakai nanti, gak lupa barang-barang lainnya yang pastinya berguna, kalau gak berguna ngapain dibawa, seperti alat mandi, seperangkat alat shalat, dan cincin kawin seberat 600 ton. Anjrit, ini mau wisata apa mau nikah? Gak lupa parang, gear, rantai, golok, dimasukkin ke tas. Barangkali di tengah jalan kita harus battle melawan negara api. Negara api mah suka gitu, tiba-tiba menyerang aja kayak pilek di malam hari. Daripada bingung mikirin tas jinjing yang penuh mendingan tidur siang aja dulu.

    Di momen tidur siang ini saya merasakan kehangatan yang sangat luar biasa dari kasur kamar saya yang sprei-nya gambar Pikachu. Pikachu kan tokoh monster di anime berjudul Pokemon (Pocket Monster) yang kekuatannya yaitu bisa mengeluarkan sengatan listrik, setiap saya tidur saya suka bergetar-getar unyu gitu soalnya ada sensasi listrik menyetrum sekujur tubuh. Dan juga siang ini hangat dari setrum kasur ini luar biasa, membuat saya mendadak déjà vu




    Setiap hari kalau saya ngantuk langsung aja terjun bebas dengan ganas ke kasur ini. Meniduri dan menyetubuhi kasur ini, untung aja kasurnya gak hamil. Kalau hamil nanti nyiptain lagu Hamil Duluan kayak Shinta dan Jojo. Kalau lagi bete suka jambak-jambakkin kasurnya, nonjokkin kasurnya, nendangin kasurnya. Kasihan, kasur ini jadi pelampiasan amarah. Setiap malam saya tumpahkan iler yang sudah diklasifikasikan sebagai najis mughaladah ke kasur bersprei Pokemon ini. Selain harus nyucinya sebanyak tujuh kali, yang capek kalau nyuci kasurnya harus pakai air kembang, kalau mau lebih bersih dan harum, dicucinya.. pakai air kembang desa. Cielah. Kadang juga diompolin, sama sepupu saya, sama saya juga, sama kamu juga, kita sama-sama suka dan sudah dekat selama kurang lebih 9 bulan lebih 10 hari. Jadian yuk? Bayinya sudah matang.

                             (9-_-)9

    Lagi enak-enak mimpi basah. Yaiyalah orang mimpi sambil ngompol, Ibu datang. Saya langsung beranjak dari kasur yang sudah basah tadi.

    “Bapaknya mana, bu?” saya bertanya kepada Ibu yang badannya sudah basah kuyup karena kehujanan. Saya juga basah kuyup, gara-gara kasur tadi, bedanya saya basah kuyupnya menimbulkan bau pesing, bau yang lumayan tidak sedap yang berasal dari air kencing manusia.

    “Lagi nambal ban. Sial! Mau nganterin kamu bannya malah kena paku.”

    Saya gak kaget karena bukan Bapak saya yang kena paku, kalau Bapak saya yang kena paku bisa-bisa perutnya kurus, nanti kalau Bapak saya kurus gak ada bahan ejekkan di rumah, jadi saya bersikap biasa aja. Ah, mending saya mandi. Saya ngambil handuk dan bergegas menuju kamar mandi.

    Sambil nungguin Bapak datang saya mandi dulu, shampoo-an, sabunan, keringetan, shampoo-an, sabunan, keringetan, gitu terus sampai perempuan ada ekstraknya. Yang enak para lelaki jomblo, kalau kesepian di malam minggu tinggal beli produk itu dan diminum sesudah makan.

    Saya melihat jamban, mendadak my feeling is bad (Terjemah otomatis: perasaan saya adalah kasur). Ada benda asing yang terkulai lemas di dalam jamban tersebut. Spontan saya mengintip sambil menyebarkan shampoo ke sekujur kepala, tadi kan lagi shampoo-an masa lupa sih? Masih muda udah pelupa! Gimana kalau anak-anak! Waduh. Ini eek siapa belum disiram, jorok beud. Karena lapar saya makan eeknya. Saya muntahin lagi, ternyata ini bukan eek tapi sikat gigi. Ini sikat gigi siapa sih belum disiram!? Jorok, bed (Terjemah otomatis: Jorok, kasur).

    Saya keluar dari dalam kamar mandi menuju ke luar kamar mandi.

    Bapak sudah matang. Eh, datang, memangnya Bapak saya makanan. Parah banget nih anaknya.

    “Gimana, Pak, sudah ditambal bannya?” tanya saya cengengesan sambil menggaruk-garuk pantat.

    “Gak ditambal tapi diganti, gak ada yang bisa tambal ban tubeless di Ciomas ini, sadar desa terpencil!” Jawab Bapak sambil menggaruk-garuk pantat, pantat motor tepatnya. Anak dan Bapak memang gak bakalan jauh dari pohonnya.

    “Dasar, pak.”

    “Oh iya, dasar desa terpencil!” Bapak meralat ucapannya yang salah tadi.

                              (9-_-)9

    Di atas motor Bapak yang ban barunya itu harganya 40 ribu, saya meluncur dianter Bapak menuju kosan Agung yang dekat dengan sekolah saya, gak langsung ke sekolah, ah, males. Soalnya tadi siang janjian dulu, saya, Albert dan Agung berangkat ke sekolahnya bareng dari kosan Agung. Gitu kronologisnya.





    Di kosan Agung, karena saya bawa laptop, langsung dinyalain dan main Pro Evolution Soccer 2015 (PES 2015) dulu, hehe. Di luar hujan, kayaknya Slipas ini bakalan gak jadi deh. Di sekolah katanya belum banyak yang datang padahal sudah lebih dari jam 5, waktu yang ditentukan untuk kumpul bagi para peserta Slipas. Saya sendiri baru berangkat ke sekolah menjelang maghrib. Hujan masih terus bergemericik dan malah tambah deras. Saluran air banyak yang meluap, lalu banjir bandang melanda SMA Negeri 2 Kuningan. Bener, kayaknya gak bakalan jadi deh..


    ..


    ..


    ..


    ..


    ..
   
                              (9-_-)9

    Tapi, boong. Emangnya Jakarta banjir melulu, Kuningan mah gak bakalan banjir, keleus. Makanya tinggal di Kuningan. Alamnya indah, pohonnya banyak dan rindang, udaranya sejuk dan sinyal internetnya lemot. Sudah baca kan tadi versi pendek Slipas saya menjelaskan kalau saya mengunjungi berbagai tempat. Berarti, Slipasnya jadi!

    Jadi!

    Jadian yuk?

    Pikir-pikir dulu aja, deh. Apaan sih Fauzy?

    Lanjut ke postingan ini: Slipas 3 - Korban Batu Akik


Saturday, May 9, 2015

SLIPAS, Event Gak Penting Tahun 2015..

Untuk blog.

    Oke, mulai cerita tentang SLIPAS.

    Di blog ini, Fauzy Husni Mubarok akan membahas hal-hal tabu menjadi layak untuk diperbincangkan setajam SLIPAS.

    Silet, pak.



 

SLIPAS itu apa?


    Slipas itu, oke saya gak pake huruf kapital lagi untuk penulisan Slipas, capek soalnya mencet capslock-nya.

    Slipas itu event wajib untuk anak kelas 11 SMA Negeri 2 Kuningan semacam perjalanan penelitian, singkatan dari Studi Lapangan Ilmu Pengetahuan Alam dan Sosial, kayak study tour aja, bedanya kalau study tour gak buat makalah, kalo Slipas ini bikin makalah.. dan makalah itu dilombakan di sekolah. Tapi menurut saya, ini adalah perjalanan wisata biasa layaknya ke luar kota biasa, karena yang pusing bikin makalah cuma orang-orang yang pinter doang. Semangat kalian.

    Diadakan mulai hari Jum’at, 24 April 2015 malam dan berakhir hari Senin, 27 April 2015 pagi.

    Di buku panduan peserta disebutkan:

“Untuk kegiatan SLIPAS tahun 2015, SMAN 2 Kuningan memilih objek penelitian lapangan di kawasan Semarang, Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta, dengan harapan seluruh siswa-siswi yang mengikuti program ini dapat menyusun laporan berupa karya ilmiah yang sesuai dengan bidang kajian masing-masing.”

    Ketika Slipas ini, siswa SMA Negeri 2 Kuningan dibagi kelompok untuk membuat makalah, saya tergabung dalam kelompok 2 XI MIPA 1, anggotanya sebagai berikut: Ishaq (ketua kelompok), Afrida, Agung, Albert, Elma, Fauzy, Khilda, Priyanka, Rachmat, Rani, dan Ulfa. Pembimbing untuk kelompok 2 XI MIPA 1 ini yaitu Pak Nana Sutriana, beliau juga menjabat sebagai wali kelas XI MIPA 1 di tahun ajaran 2014-2015 ini yang kebetulan itu adalah kelas saya, sungguh kurang beruntung. Kelompok 2 ini tergabung dalam bus 1, bersama kelompok 1 dan 3 XI MIPA 1 dan kelompok 1 dan 2 XI MIPA 2. Saya kebagian tempat duduk berdua bareng Ayat atau yang punya nama lengkap, Rachmat Hidayatullah.
 

Tempat-tempat yang saya kunjungi ketika Slipas:



Jum’at:

 

    Perjalanan menuju Semarang, di bis melulu.

Sabtu: 

 

    Masjid Agung Jawa Tengah, Semarang, Jawa Tengah.

    Puri Maerokoco.


    Gumuk Pasir Parangkusumo, Yogyakarta. Sekalian pantai Parangtritisnya juga.


    Hotel Grha Somaya, Yogyakarta.


    Jalan Taman Siswa, Yogyakarta.

    Slipas ini juga menginap satu malam di hotel Grha Somaya, Yogyakarta, pembagian kamar sungguh tidak adil sekali. Saya menginap dengan sangat tidak tenang karena rekan sekamar saya adalah dua alien yaitu Shidqi dan Albert, lantai 2, kamar no. 214. Untung bukan kamar no. 13, hororr.

Minggu:

 

    Taman Pintar, Yogyakarta.

    Kantor Administrasi Neutron Yogyakarta, Yogyakarta.


    Bakpia Java, Yogyakarta.


    Jalan Malioboro, Yogyakarta.


    Rumah Makan Ambar Ketawang, Yogyakarta.


    Masjid di kabupaten Batang, Indomaret dekat masjidnya.

Senin:

 

    Nyampe rumah. Molor seharian.
   
    Versi pendeknya dari cerita Slipas sudah diceritakan, tapi mari membahas hal-hal tabu menjadi layak untuk diperbincangkan setajam Slipas.

    Silet, pak.

    Bawel, ah.


                              (9-_-)9

    Saya akan menceritakan versi panjang perjalanan saya ketika mengikuti event Slipas ini, namun gak ada salahnya kalian mengenal beberapa teman saya ini, sebagai berikut, sebagai bentuk penghormatan atas jasa-jasanya menghidupkan perjalanan Slipas ini menjadi lebih berarti untuk ditulis dalam blog. Semoga arwah mereka diterima disisi-Nya suatu hari nanti, amin. Ada juga teman yang tidak disebutkan  di postingan ini, namanya juga menghemat supaya postingannya gak terlalu panjang.



Agung

 

 

    Mempunyai pribadi yang aneh, siang jadi cowok macho, malam jadi cowok feminim. Berasal dari desa yang lebih terpencil dari desa Ciomas tempat saya tinggal yaitu desa Cilebak. Diam-diam bawa kamera digital waktu Slipas, jadi korban deh kameranya. Hobinya nyanyi, lagu-lagu favoritnya yaitu lagu dangdut.

    Yang cerita ngenesnya dibagikan dalam postingan: Slipas 4 - Jangan Lupa Setor Sebelum Berangkat

Albert

 

 


    Suka mendadak sewot, suka memberikan tips jitu untuk hidup saya, partner pergi ke warnet, partner ngomongin film, suka marahin saya gak jelas. Botol air minumnya sering banget dihabisin isinya sama saya. Kemana-mana bawa batu akik, waktu SLIPAS juga batu akiknya gak ditinggal di rumah, udah kayak pacaran aja.


    Dia menjadi aktor utama di postingan Slipas bagian 3: Korban Batu Akik..


Shidqi

 

 

    Diketahui mempunyai wajah mirip orang Arab atau orang timur tengah. Sedikit mirip dengan binatang khas timur tengah yaitu unta, karena sering jalan kaki ke sana kemari seolah-olah punya tenaga tambahan di kakinya yaitu punuk. Gak tahu beneran keturunan Arab atau enggak, yang jelas Shidqi ini sotoy alias so tahu. Suka memperbesar hal kecil menjadi masalah besar.

Vicky

 


    Orang yang suka ngocol atau ngebuat orang lain ketawa, di Malioboro belanja bareng Vicky, segera akan dijelaskan akan ada kejadian aneh di Malioboro. Mempunyai masalah serius dengan pedagang asongan.

Rachmat atau disebut Ayat

 

 

    Mempunyai rekor absen di kelas paling banyak, bahkan satu sekolah, mungkin. Partner duduk saya di bus ketika Slipas ini.

    Klik link di bawah ini untuk membaca cerita versi panjangnya:
   
SLIPAS 2: Selamat Tinggal Kasur Kesayangan.. (terbit Minggu, 10 Mei 2015)
SLIPAS 3: Korban Batu Akik.. (terbit Selasa, 14 Juli 2015) Maaf, jauh banget tenggangnya.. he he
SLIPAS 4: Jangan Lupa Setor Sebelum Berangkat.. (terbit Minggu, 8 November 2015) Lagi-lagi jauh banget tenggangnya..

SLIPAS 5: Coming soon..

    Semoga terhibur.
   

Thursday, May 7, 2015

KEEP HANDS ON WRITING..

Untuk blog.

    Di waktu yang senggang ini, saya membuka file folder di laptop saya dan membaca file-file postingan blog saya yang terbit pada tahun lalu, isinya bagus, alurnya rapi dan lucu. Contohnya postingan ini, judulnya, Tawa Dalam Perpisahan, tentang perpisahan kelas 12 tahun 2014. Sekarang, udah perpisahan lagi. Gak kerasa.

    Kalau saya bandingkan dengan yang tahun sekarang, isinya kocak, tapi terkesan dipaksakan, menurut saya. Dan, postingan blog saya yang tahun lalu itu natural, pesan moralnya dapat dan gak terkesan serius atau menggurui. Paragrafnya panjang-panjang, mengekspresikan semua yang ada di pikiran, dan saya gak memikirkan itu untuk lucu atau tidaknya nanti. Tidak seperti sekarang, saya sangat terbebani sekali ketika membuat postingan. Alasannya jelas, sudah banyak yang memuji blog saya dan mengkritisi blog saya, saya jadi merasa harus-harus-dan-harus lebih baik lagi. Walaupun sebenarnya bagus sifat seperti ini, saya sadar, tulisan saya dari dulu sudah lumayan baik kalau dibandingkan dengan yang sekarang. Karena saya terlalu serius menyikapi itu semua, malah jadi lebih buruk. Poor me..

    Yang jadi partner ngeblog di kelas saya gak ada. Maksudnya bukan sudah meninggal. Dulu, waktu kelas 10, Adam jadi partner ngeblog saya, ada juga Karim yang pernah bikin blog juga terinspirasi Adam namun hanya berisi 2 postingan. Sekarang, kami beda kelas, dan jarang sekali ketemu dia. Ketemu paling kalau mau minjem novel dan waktunya jarang, satu bulan baru ketemu. Dan manfaat seorang partner yang satu hobi itu jadi ada saingan untuk lebih giat lagi menulis. Saya jadi sering nulis, jadi sering update di blog, sering blogtraveling (istilah baru, blogwalking mah berasa kurang keren). Kalau sekarang, pas partner itu sudah gak ada, saya jadi berleha-leha, nulis postingan pas lagi mood doang, dan update postingan jadi jarang-jarang. Adam pun sekarang juga gak pernah update lagi blognya. Seenggaknya dia punya alasan kenapa dia gak update blognya, iya, dia sibuk pacaran. Saya? Alasan saya kalau gak ngeblog? Sibuk sendirian? Sibuk mencari calon gebetan? Yaelah, urusan asmara gak usah diungkit-ungkit.
 

    Sekarang sudah gak pernah lagi cari referensi dari penulis-penulis yang bukunya sudah beredar di negara ini. Jarang sekali saya meluangkan waktu untuk membaca, atau sekedar menamatkan sebuah novel. Saya pun jadi bingung dan malah meraba-raba kalau mau menulis. Jadinya mandek dan kekurangan referensi. Terlalu banyak menonton film di laptop saya juga salah satu kemunduran dari karir menulis saya. Saya terlalu terobsesi untuk menjadi sutradara, sekarang saya menyadari kalau itu adalah hobi yang mahal, butuh handycam yang bagus dan segala pernak-perniknya seperti hardisk, tripod, dan orang yang gak lebih dari satu. Kalau menulis, cukup laptop atau komputer, sendirian, jadi. Seharusnya, menonton film itu ketika weekend saja dan bukan di hari sekolah, saya malah keranjingan dan menonton film satu kali sehari, kadang dua kali kalau filmnya lumayan pendek.

    Sibuknya belajar juga menjadi penyebab. Banyak sekali saya mengalami stress dan bingung antara harus belajar atau bikin postingan blog. Saya belajar bukan saya hobi, tapi karena ulangan yang menumpuk. Ditambah setelah ulangan harus ikut remidial lagi, belajarnya jadi dua kali, waktu luang jadi semakin berkurang, waktu menulis pun ikut berkurang. Kebanyakan ulangan itu juga bikin depresi, jadi banyak pikiran. Takut nilai jelek, takut muka jelek, takut muka sudah beneran jelek, semua jadi ditakutin dan merembet kemana-mana, takut tangan keriting gara-gara nulis, takut laptop rusak kalau dipakai ngetik postingan. Jadi serba takut. Semua ini gara-gara guru di sekolah. Ajaib kan?


    Saya tahu semua itu bukan semua salah semesta dan keadaannya yang rumit, tapi salah saya sendiri juga, terlebih sifat buruk saya yang selalu menunda-nunda sebuah pekerjaan. Malas untuk memulai sesuatu, malas menyelesaikan sesuatu, dan malas untuk memulai hubungan dengan cewek. Yang saya sebut terakhir tadi adalah salah satu alasan saya masih melajang sampai sekarang. Gimana ya, mulai hubungan sama cewek itu ribet, gak punya nomor hape, harus minta. Mintanya itu susah banget, naudzubillahimindzalik. Biar kelihatan natural harus punya banyak sosial media, instagram-lah, path-lah, BBM-lah, ask.fm-lah, pusing saya, mending tidur. Nah, saya juga kebanyakan tidur jadi waktu luang dan waktu hidup sebenarnya berkurang. Kebanyakan hidupnya di dunia mimpi, cape deh.


    Dengan terbitnya postingan yang curcol dan sangat cucok ini, saya ucapkan  kepada diri saya yang dulu, yang sekarang, dan yang akan datang. Kalian sama, namun saya do’akan yang akan datang lebih spesial dan lebih baik karena itulah yang akan menuntun saya kepada sebuah jalan kesuksesan. Saya akan lebih giat lagi menulis, giat lagi blogtraveling, dan giat lagi baca novel, serta rajin shalatl. Karena bagi saya, inilah passion saya, ladang saya untuk nyari uang kalo misalkan keahlian ini terbit jadi karya semacam novel nantinya, amin, dan juga karena saya gak pandai berhitung dan memecahkan masalah matematika. Jadi postingan ini sebenarnya adalah usaha saya menyemangati diri saya sendiri. Cemungut Fauzy, keep my hands on writing..



Ayo menulis, pakai pensil alis.

    Sekian dulu, orang jelek, eh, ganti deh (itu rendah diri dan persepsi negatif, harus dihilangkan) orang ganteng nan unyu, pamit undur diri. Ciao!


    Sementara itu sinyal di rumah jelek banget buat ngeblog, jadinya males lagi deh.

Friday, May 1, 2015

BURUH PALING BERJASA BUAT BLOG INI..

Untuk blog.

    Gak kerasa sudah hari Jum’at lagi, padahal barusan kemarin hari Kamis.

    Saya bingung, kok tiba-tiba hari ini libur, maklum saya gak punya kalender yang tanggal merahnya tercantum dengan jelas. Kalender pedoman saya dari hape, ketika lihat kalender yang dicetak saya gugup setengah mati.

    Sekarang Hari Buruh.

    May Day!

    Siap 86!

    Sebelumnya, saya mengucapkan Hari Buruh Sedunia, minal aidzin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin, apabila saya sebagai majikan gak pernah ngasih kamu makan, gak pernah ngasih kamu minum, gak pernah ngasih kamu uang saku yang cukup untuk anak istri kamu karena denger-denger kamu belum punya istri tapi kok udah punya anak, oh itu anak buah kamu. Sekali lagi maafkan saya, laptop saya yang paling saya cinta, Lepo. Buruh paling berguna untuk blog si Mamba Hitam ini.

    Saya berjanji ke depannya, kamu gak bakal saya paksa untuk bangun sebelum jam 4 shubuh. Saya tahu kamu kurang tidur, tapi kamu diam aja, sih, gak pernah protes.

    Kalau misalkan kamu gak mau dipakai untuk bermain game jangan paksakan diri kamu. Kamu tinggal bilang, Lepo. Gak usah so kuat kayak cewek, sesungguhnya kamu bukan cewek, kamu gak punya payudara kan?

    Di hari Buruh ini, saya memanfaatkan momen untuk minta kenaikan uang jajan ke Ibu. Sebagai pelajar yang notabene bisa disebut buruh juga karena setiap hari harus belajar, pergi ke sekolah, kadang pulang sore, kadang pulang malam, kadang pergi pagi pulang pagi kayak Andhika Kangen Band. Eh, salah, kayak Rizal Armada. Saya menuntut hak saya, saya pun memberanikan diri untuk nyamperin Ibu yang lagi memasak sayur asem di dapur.

    “Bu.” Saya panggil dia.

    Ibu sempat kaget dan menyahut, “Ada apa? Laper? Bentar ibu lagi masak.”

    “Err enggak, bu. Sekarang Hari Buruh.”

    “Oh, iya, Ibu lupa.”

    “Lupa apa, bu?” tanya saya.

    “Ibu mau ikut demo.”

    “Ibu kan guru, ngapain ikut demo?”

    “Kata kamu sekarang Hari Guru.”

    “Buruh, bu.”

    Ibu langsung minta maaf, dari situ saya langsung mengutarakan keinginan saya untuk minta uang jajan saya dinaikkan. Ibu memperhatikan saya dengan sangat serius, saking seriusnya Ibu melototin saya, gak tahu tandanya apa. Tapi pas saya selesai ngomong panjang lebar, respons Ibu hanya begini, “Gak bisa.”

    Otomatis saya langsung bernegosiasi dong, “Bisa dong, bu.” Sangat memohon-mohon kepada beliau.

    “Gak. Kamu pengin uang jajan nambah tapi gawenya malah makin males, tiap hari kerjaannya cuma mainan laptop melulu. Kalo pengin uang jajan lebih, tiap pagi harus sudah nyapu, bersihin halaman, nyuci, nyetrika, masak, dan ngepel. Sorenya, gitu lagi. Hari Minggu nyabutin rumput di depan halaman rumah, belakang rumah, dan di stadion.”

    “Ya sudah, bu, kalau Ibu penginnya begitu. Mending uang jajannya gak jadi naik.”

    Setelah gagal minta uang jajan naik, saya pun pergi main futsal bersama teman-teman.

    Biasanya, tempat saya bermain futsal di Marshall, tempat futsal yang ada di Jalan R.E. Martadinata, Ciporang, letaknya dekat Rumah Sakit Wijaya Kusumah. Letaknya yang strategis membuat Marshall ini menjadi tempat yang sangat favorit bagi orang-orang yang hobi main futsal tapi nendangnya bukan nendang bola, tapi nendang kaki lawan. Jadi, kalo ada pemain yang patah tulang bisa langsung disuruh ke rumah sakit sendiri. Gak dianter, wong deket, gak usah jalan kaki.. tinggal bersin aja langsung nyampe.

    Udah lama gak main futsal lagi bareng Tifosi, tim futsal gokil. Tim futsal yang menyalurkan keinginan bermain futsal anggotanya saja. Kalo lagi pengin main, booking lapangan di Marshall, nunggu yang datang, bagi tim seenak jidat, main. Kalo kekurangan orang, ngehubungin siapa aja yang lagi pengin main futsal. Kalo ada, dari teman sekolah, kalo dari teman sekolah gak ada, yang gak kenal dan di Marshall ada yang pengin main, diajak.. udah main yang diajak tadi disuruh bayar. Kadang sparing, sama kelas 10 atau sama kelas 11.

    Setelah main futsal sampai titik keringat penghabisan.. main ke sekolah dulu sebentar mau ngambil joystick. Lalu, main PES (Pro Evolution Soccer) di kosan Agung. Perjalanan ke sekolah lumayan memalukan karena dibonceng sama Vicky, dan Albert juga ngikut.. jadinya bonceng tiga, kayak terong-terongan. Gak pake helm lagi. Kalo pake helm kan, seenggaknya walaupun terong-terongan tapi taat terhadap peraturan lalu lintas.

    Lho kok bonceng tiga? Bukannya maksimal bonceng itu dua? Tetap saja begitu juga melanggar peraturan.

    Enggak lah, Allah juga suka angka ganjil. 2 itu angka genap, satu terlalu sedikit, ya sudah, ngambil tiga aja sebagai jalan keluar. Bukannya sebagai pribadi yang taat beragama harus selalu bertaqwa. Mengikuti perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya, betul apa betul?

    Sempat melihat di TV kalau buruh yang bekerja itu sering banget dapat tekanan dari majikannya. Apalagi yang bekerja di luar negeri, sering banget diperlakukan dengan seenaknya oleh majikan. Seringkali, karena banyak tekanan, buruh sampai tega melukai majikan. Walhasil, tetap saja yang dipandang salah tetap buruh, dan banyak sekali buruh yang dihukum mati karena sistem hukum di negara Timur Tengah (negara yang paling banyak buruh dari Indonesia) kebanyakan gitu. Pokoknya, buruh harus sejahtera, sebagai buruh juga (re: pelajar), kurangi tekananlah untuk para buruh. Karena hidup dalam tekanan itu gak enak.

    Nah, contohnya saya nih lagi tekanan banget.

    Waktu minggu kemarin kan saya habis dari Semarang dan Yogyakarta dalam rangka SLIPAS, studi lapangan gitu penelitian, tentunya sambil wisata. Teman-teman saya sudah banyak yang nagih cerita tentang SLIPAS tersebut, tapi.. saya malah nyantai saja dan belum selesai sampai sekarang. Gak tau saya kok berasa garing aja gitu nulis ceritanya, hehe..

    Pokoknya, santai aja. Saya gak mau maksain cerita yang garing untuk diterbitkan di blog ini. asyekkk~ ngelesnya ahli banget.

    Secepatnya pokoknya.

    Sekali lagi, Selamat Hari Buruh Internasional. Semoga Buruh-Buruh di Indonesia makin sejahtera dan makin giat serta rajin kerjanya. Jangan terpaku untuk selalu menuntut hak, kewajibannya dulu harus dipenuhi dengan tanggung jawab. Bukannya hak itu yang suka dipakai di sepatu dan semakin tinggi haknya semakin gak nyaman pake sepatunya. Sama aja sama hak dalam kehidupan, makin tinggi haknya, makin tinggi juga kewajibannya. Pokoknya, haknya yang wajar saja, biar kewajibannya juga wajar.

    Hidup mah selow aja, kayak terong-terongan...
   
    ..
   
    ..

    (9-_-)9


    Sampe disini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.

    P. S. I Love You.

Follow by Email