BELAJAR MATEMATIKA ITU BANYAK GANGGUAN..

Untuk blog.


Sabtu, 28 Maret 2015


    Hari ini adalah satu hari sebelum hari terakhir saya liburan (libur satu minggu karena anak kelas 12 lagi Ujian Sekolah). Kampretnya, saya baru ingat hari ini kalau hari Senin itu ada ulangan harian matematika. (Waduh! Libur satu minggu ngapain aja?) 




    Saya juga baru ingat kalau untuk mengikuti ulangan tersebut harus mengerjakan tugas sebelum ulangan atau biasa disebut dengan TIKET ULANGAN. Tiket ulangannya banyak banget, 30 nomor.. dan baru diisi 4 nomor. Itu pun hasil nyontek, entah dari siapa lupa lagi. Sebenarnya, saya berniat untuk mulai membuka buku dari tadi pagi. Namun.. gara-gara laptop, modem, dan film yang godaannya tidak bisa saya tahan, saya mulai membuka buku setelah sholat maghrib.

    Saya pun membuka buku lalu menutup.. pintu kamar. Supaya konsentrasi dan tidak ada yang mengganggu saya tutup pintunya. Suka berisik soalnya! Apalagi Bapak saya liat Dangdut Academy 2 melulu! Saya melihat, meraba, dan menerawang buku matematika yang telah terbuka. Angka demi angka saya mencoba mengerti. “Cobalah mengerti, semua, ini menjadi arti, selamanya takkan terhenti.” #MalahNyanyi #MenikmatiHidup #MulutBau #Liriknyasalahya?

     Yang saya pelajari adalah materi tentang limit fungsi trigonometri. Materi limit fungsi trigonometri lumayan saya pahami, tapi sedikit. Dan saya berhasil menyelesaikan 3 soal dari tiket ulangan. Yeah! (Total=7 soal selesai, masih 23 soal lagi). Udah gitu, saya gak kuat berlama-lama dengan angka-angka. Saya pun keluar dari kamar.

    Pas keluar dari kamar ditanya sama Ibu, “Malam minggu kok belajar?” ekspresi wajahnya menunjukkan keanehan, karena melihat saya belajar di malam minggu.

    “Gak apa-apa, lagi rajin aja.”

    Ibu gak ngomong apa-apa lagi, malah lanjut nonton acara Ini Talkshow di TV. Terus Ibu saya nyanyi, “Tak selamanya, malam minggu itu pacaran. Nyatanya, anak saya, malam minggu ini.. belajar. Dasar jomblo..”

    Waduh??


                              (9-_-)9


Minggu, 29 Maret 2015


    Materi yang diulangankan besok Senin ada dua, yaitu: Irisan 2 Lingkaran dan Limit Fungsi (Aljabar dan Trigonometri), tapi disatukan dalam satu ulangan. Materi Irisan 2 Lingkaran sudah saya lupakan karena belajarnya kira-kira sebulan yang lalu lebih-lah. Agendanya materi ini akan saya baca lagi, nanti minggu malam, seperti biasa habis shalat maghrib.

    Lalu bagaimana dengan tiket ulangan?

    Tenang, ada sobat saya, Ricky yang sudah berjanji akan mengajari saya mengerjakan tiketnya (tapi lebih tepatnya nyontek sih). Saya baru sms dia jam 10 pagi, saya kesiangan dan saya baru isi pulsa jam segitu. Disinilah saya di konter pulsa duduk di samping motor Blade bapak saya yang saya pinjam untuk pergi ke rumah Ricky. Tapi.. Ricky balas sms saya, dia sudah kabur ke rumah Sandi. Katanya, dia mau ngerjain di sana. Tadinya mau ke rumah Sandi juga, tapi… gak tahu alamat rumahnya plus jam 12 motornya mau dipakai Bapak.

    Disinilah saya di konter pulsa, tepatnya desa Pagundan, sedang kebingungan. Antara saya lanjut jalan atau balik lagi ke rumah. Daripada saya balik lagi ke rumah, saya pun mengendarai motor bapak saya ke kosan teman saya, Agung.

    Sesampainya di kompleks kosan Agung, saya disambut dengan baju jemuran anak-anak kos yang terpampang nyata menghalangi jalan. Agung yang sedang ngobrol dengan teman kos-nya menyapa, “Terus aja, masukkin motornya. Terobos aja jemurannya.” Saya memberanikan diri menerobos jemurannya dan… air-air jemurannya membasahi setengah tubuh, wajah, dan motor saya.

    “Halo, kemana aja liburan?” Agung berbasa-basi dan mempersilahkan saya masuk ke kosannya yang sempit.

    Saya jawab dengan jawaban yang sangat basi dari seorang anak yang sudah mengalami libur panjang dan mengalami depresi berat karena terlalu bosan, “Biasa, di rumah aja.” Ditambah senyum palsu yang mengiringi, agar jawaban yang sangat basi dari seorang anak yang sudah mengalami libur panjang dan mengalami depresi berat karena terlalu bosan itu dapat dipercaya oleh Agung.

    Agung kelihatannya percaya saja. Dan saya mulai menanyakan soal tiket ulangan matematika, “Boro-boro, gue juga belum. Kirain ke sini mau ngasih nyontek gue tiket…”

    DEMI, TUHAAAAAAAAAAAN! Ah, Agung bisa aja aktingnya, “Beneran belum?” saya nanya lagi untuk meyakinkan.

    “Iya.”

    “Waduh! Saya juga belum, Gung. Maksud saya kesini juga mau minta nyontek tiket ulangan.”

    “Gimana dong?” Agung bertanya dengan tatapan tajam.

    “Hubungi nomor-nomor yang dapat dihubungi!” Kata saya dengan seenaknya. Gimana ya, namanya juga orang panik, ulangannya besok, tiket ulangannya belum. Susah mikir.

    Akhirnya saya dan Agung mencoba menghubungi nomor-nomor telepon yang kami punya. Kami mencoba menghubungi nomor telepon teman yang satu sekolah. Teman yang dihubungi diurut dulu. Yang dekat rumahnya dengan kosan Agung dulu. Lalu, teman yang memang nyobat dengan kami berdua. Buat teman-teman yang kemarin minggu dihubungi nomor telepon mistis, itu kerjaan kami.. sebagai anak sekolah yang kurang kerjaan dan belum mengerjakan tiket ulangan.

    Agung menghubungi nomor telpon teman perempuan, sedangkan saya nomor yang laki-laki. Saya sempat protes, “Gung, saya mau ngehubungin yang perempuan dong!”

    “Boleh. Tapi..”

    “Tapi apa??”

    “Emangnya kamu punya nomor telpon perempuan?”

    “Punya dong!!”

    “Siapa?? Anak SMANDA (SMAN 2 Kuningan, tempat saya bersekolah) bukan?”

    “Ibu, Adik, Mbok Jamu, Ceu Tati Tetangga saya, Ceu Utin tukang warung,, bla bla bla..” saya menyebutkan semua kontak perempuan yang ada di hape saya.

    Agung hanya mengernyitkan dahi, sepertinya tanda dia tidak membolehkan. Akhirnya saya mengalah karena keadaan yang membuat saya mengalah.

    Saya tidak bisa memberitahu siapa saja yang dihubungi, takut mereka marah dan mengucilkan saya di sekolah. Hehehe.. maaf ya mengganggu hari Minggu kalian.

    Setelah banyak menghubungi orang, akhirnya ada satu orang yang bersedia membantu. Sebutkan gak ya namanya. Malu. (Kok saya yang malu??) pokoknya terima kasih ya, Ulfa, sudah bersedia membantu saya (orang jelek) dan Agung (yang lumayan jelek juga). Becanda, Gung, jangan kucilkan saya!


                              (9-_-)9
   
    Tiket ulangan selesai. Dan, sekarang jam 7 malam. Tadinya, mau langsung belajar sehabis shalat maghrib tapi nanggung.. sinetron favorit saya yaitu Preman Pensiun baru selesai jam 7 malam.

    Saya masuk kamar, ngecek hape ada 15 panggilan tak terjawab. Saya terkaget-kaget sampai jantung saya berdebar-debar, “Siapa ini? Tumben saya ditelpon seseorang.” Kata saya dalam hati.

    Pas dilihat, ternyata Ricky. Dia juga sms banyak banget, ternyata minta bantuan buat nganterin teman-teman adiknya ke rumah teman saya, Nur.

    “Iya, Cepetan! Mereka udah nunggu di tukang sate. 3 orang. Perempuan semua!” kata Ricky di sms. Yang paling bikin saya semangat adalah 2 kata terakhir dari sms-nya, ya, ‘Perempuan semua’. Saya langsung minjam motor bapak dan capcus ke tukang sate dekat masjid desa Ciomas. Belajar? Nanti aja deh.

    Sesampainya di tukang sate yang ada di dekat masjid, saya melihat keadaan sekeliling. Cuma ada tukang sate dan istrinya yang setia menemani tukang sate. Ciee.

    Saya bingung dan langsung nanya ke istri tukang sate, ciee, “Ceu, liat anak SMA Perempuan naik motor gak disini?”

    “Gak ada, de.”

    “Beneran, Ceu? Gak ada sama sekali? Atau pernah ada disini terus kabur? Kemana kaburnya?”

    “Gak ada.” Istri tukang satenya geleng-geleng.

    Jadi, dimana mereka? Padahal, Ricky sudah sangat jelas memberitahu bahwa mereka ada di tukang sate. Pastinya, tukang sate yang ada di desa Ciomas, bukan di desa lain. Karena saya tinggal di desa Ciomas, bukan di desa lain. Kalau Nur tinggal di desa lain, Ricky juga bakalan minta tolongnya ke orang lain, bukan ke saya. Saya bingung. Kamu bingung? Coba kita tanyakan pada rumput yang bergoyang.

    “Rumput, liat anak SMA perempuan naik motor gak disini?”

    Rumputnya cuma bergoyang, gak mau jawab. Budek, kali.

    Nur datang juga ke tukang sate, dia juga sama bingungnya. Dia juga malah nanya ke saya, “Mana teman-temannya adiknya Ricky?”

    Saya juga bingung!

    “Gak tahu, Nur, ngomongnya di tukang sate, tapi gak ada.”

    Nur jawab, “Ya udah, kita cari aja yuk. Mungkin bukan di Ciomas.”

    “Wah, sorry kayaknya gak bisa, Nur. Bensin motor bapak saya mau abis.” Ini beneran lho, bukannya pelit tapi beneran mau abis, udah abis malah sebenarnya, tadi saya ke tukang sate juga sambil ngedorong motor. Hehehe..


    “Sekarang, taruh motor ke rumah kamu dulu terus temenin gue cari mereka.”

    “Siap!”

    Saya malah membantu Nur mencari teman-teman adiknya Ricky yang mau ke rumah Nur bersama Nur. Belajar? Nanti aja…
    

                              (9-_-)9

    Pada akhirnya, teman-teman adiknya Ricky ditemukan di tukang sate Desa Pangkalan. Mereka pada kesasar. Tapi, kok ada 6 orang. 4 orangnya laki-laki! Ricky nipu saya!!!

    Salah satu dari mereka ada yang nyeletuk, “Heuh, kami udah nunggu dari tadi, Kang, Akang kemana aja? Saya pengin lempar helm ke kepala Akang, saking lama nunggu..” ternyata berani juga ya, padahal saya sama Nur itu satu tahun lebih tua dari mereka.

    “Salah siapa bilangnya cuma di tukang sate! Tukang sate di Kuningan itu banyak! Bukan cuma satu!” Nur sewot. Saya cuma nyengir.

    “Udah, Nur, udah. Ayo katanya mau ke rumah kamu.” Saya menenangkan.

    “Bentar, Kang, yang namanya Fauzy siapa?” salah satu dari mereka ada yang nyeletuk lagi, ternyata yang tadi. Sebut saja si Pelempar Helm.

    “Saya.” Kata saya.

    “Maksud saya yang mau saya lempar helm itu Kang Fauzy.” Sahut si pelempar helm.

    “Lho, kok?” Saya mengerutkan dahi. Salah saya apa mau di lempar helm?

    “Tadi kenapa sms bilang, ‘jangan bergerak’ padahal kami udah pada mau bergerak dari sini ke tukang sate di desa Ciomas.” Oh, dia nyinggung soal tadi. Pas lagi nyari mereka, saya yang bertugas cari informasi via sms. Berbekal nomor yang dikasih Ricky, saya tanya “Dimana sekarang?”

    “Di dekat Masjid Baitul Muhlisin.” Nomer itu membalas sms saya. Ternyata mereka ada di tukang sate dekat masjid Baitul Muhlisin desa Pangkalan! Saya balas, “Oke, tunggu disitu. Jangan bergerak.”

    Respons saya diam. Kampret itu bocah, malah dijadikan alasan.


                              (9-_-)9

    Setelah mampir di rumahnya Nur selama setengah jam. Setengah jam yang saya habiskan dengan main-main sama kucing peliharaannya Nur bersama Amel, adiknya Nur. Mereka teman-teman adiknya Ricky dan Nur mempersiapkan kostum yang akan dipakai mereka lomba Baris Berbaris. Ternyata mereka anak Paskibra. Oh… jadi inget Besok Tgl 31 Maret 2015 adalah 4 tahun saya pernah juara 3 lomba Baris Berbaris juga bersama tim paskibra yang dinamakan Garuda Bangsa, lomba diadakan di MAN Cigugur. Waktu itu pertama kalinya saya ikutan lomba baris berbaris gitu. Dan mendapat juara 3 disitu, tim paskibra Garuda Bangsa banyak meraih juara. Pernah juara 1, dan juara 4 lomba sekabupaten Kuningan. Beuh, keren kan saya? Tapi, saya meninggalkan paskibra setelah saya masuk SMA demi kulit yang lebih cerah. Hehehe.. jadi flashback, nih.

    Nyampe rumah sendiri, saya langsung masuk kamar dan membuka buku. Tapi.. males. Lalu saya keluar kamar lagi. Ada bapak sedang melihat acara Dangdut Academy 2 di Indosiar. Saya langsung excited ikutan nonton, karena yang tampil adalah Ega dari Kuningan!! WUOH!!


Orang Kuningan, lho! Masuk TV! Sumber: Dangdut Berisik

    Sehabis Ega dikomentari penampilannya oleh para juri, ada penampilan spesial dari teman-temannya sekolahnya Ega. Tim musik sunda “Mustika” dari SMAN 3 Kuningan tampil membawakan lagu “Mojang Priangan”. WUOH!!! Ada teman saya waktu MTs, Cep Mohammad Turmudzi Chudori. Hayolo! Saya pernah menginap di rumah kamu Cep!!! Sekarang kamu masuk TV!! Ya Alloh bangga!! Ingat Cep!! Saya pernah menginap di rumah kamu!! 




    Ada juga orang yang sering saya lihat kalau main ke kosannya Agung, gak tahu saya namanya. Kalau ketemu mau minta foto bareng hahaha!!


 

Youtube: Hasyim Yousuf 71

    Yang baca ini jangan lupa dukung Ega Noviantika, ya, orang Kuningan yang terkenal (di Kuningan, gak tau di kota lain, hehe) gara-gara bakatnya dalam nyanyi dangdut berhasil membuatnya lolos ke 15 besar Dangdut Academy 2. Semoga saja bisa mendapat juara 1, dan kota tempat saya tinggal dan lahir KUNINGAN menjadi semakin harum namanya. Eaaaaaaaaa. Caranya: Ketik DA (spasi) EGA kirim ke 98888 (untuk Telkomsel) dan 97288 (untuk XL dan Indosat).

    Jadi promosi, semoga orang-orang Kuningan lain bisa terkenal juga. Dan semoga Ega ini menjadi jodoh saya. (Waduh!)

                              (9-_-)9

Senin, 30 Maret 2015

   
    Ulangan harian matematika berjalan dengan lancar (diiringi dengan kepala pusing dan mata berkunang-kunang). Namun untuk hasilnya, saya serahkan semuanya kepada yang diatas..

    ???


                              (9-_-)9

    PS:

    Tadi di sekolah ada 2 orang yang mengomentari postingan blog ini, yaitu Rani dan Fazrin. Teman satu kelas saya yang baik hatinya. (Modus!)

    Kata Rani, “Postingan kamu sekarang gak lucu kayak dulu, malah serius-serius gitu..” terus Fazrin nyahut, “Iya, malah kayak motivasi-motivasi..”

    Sip, ke depannya saya akan mengurangi kata-kata filosofisnya.. hehe, maaf tadi malah kayak yang ngacangin, tapi saya dengerin kok kritikannya.. makasih ya kalian berdua (Filosofisnya keluar lagi!) Kalo postingan ini, gimana, lucu gak? Saya persembahkan buat kalian…


    Sampai disini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.. hihi

Comments

  1. Replies
    1. Bingung, lucu apa kagak nih? (Kok gaya betawi sih?)

      Delete
  2. kok alurnya berubah rubah yess . . jadi agak bingung . ,
    malah ujung2nya promosi juaa . . hahaa . . cukup absurd kok ..
    yg gue tangkep waktu lo kebingungan ngerjain "tiket" matematika . .
    kasian yess . . kontak cewek lo isinya miris semua gitu . , *peace*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa, emang aneh alurnya, saya mau coba pakai tanggal biar rada jelas timeline-nya.. sekalian promosi juga sih, jangan lupa dukung Ega dari Kuningan ya... hehe dari dulu baru kesampean mau nulis tentang Ega..
      Sip, emang intinya gitu.. iya, makanya kita harus berbagi kontak cewek ke sesama blogger... thanks udah mampir..

      Delete
  3. Semoga mbak Ega dari Kuningan bisa membantu hasil ujian matematikanya hahahaha......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho, kok?? (9-_-)9

      Berharap bisa seperti itu di kenyataan...

      Delete
  4. Aljabar itu yg suruh nyariin si X kan? Ah punya pacar aja belum, ini disuruh nyari eks.
    Sukses kanggo neng Ega, mugia dipasihan nilai matematika nu sae.. eh supados sukses DA na.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, cari nilai dari limit itu sendiri. Bukan cuma X aja, tapi ada Y, A, B, atau huruf-huruf lainnya. Ribet, ya.
      Sip dukung terus nih perwakilan Kuningan, dan perwakilan Jawa Barat juga..

      Delete
  5. Buset, awalnya ngomongin apa endingnya apa.. haahahaha..
    Kayaknya mbak ega juga nggak pernah ngitung berapa jumlah nada yang sama setiap doi nyanyi. Selama bisa ngitung duit, matematik nggak udah diambil pusing lah hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha Ega itu masih SMA belom bisa disebut mbak, umurnya juga satu tahun lebih muda dari saya, lahirnya 1999. Do'i gak ngitung, tapi memperkirakan aja.

      Maunya sih gak mau ambil pusing tapi kepikiran terus... gurunya sensi terus akhir-akhir ini.. bikin freak me out terus..

      Delete
  6. Ngarep sama calon artis.. Diaminin aja deh.. Kasian sama jomblo.. Huahahahaaaa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idih yang pacaran masih aja sirik sama jomblo haha
      Maklum aja para jomblo emang suka ngarep...

      Delete
    2. Kan yang pacaran itu mantan jomblo.. Jadi pernah ngerasain.. Hahah.. :D

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!