Monday, March 30, 2015

BELAJAR MATEMATIKA ITU BANYAK GANGGUAN..

Untuk blog.


Sabtu, 28 Maret 2015


    Hari ini adalah satu hari sebelum hari terakhir saya liburan (libur satu minggu karena anak kelas 12 lagi Ujian Sekolah). Kampretnya, saya baru ingat hari ini kalau hari Senin itu ada ulangan harian matematika. (Waduh! Libur satu minggu ngapain aja?) 




    Saya juga baru ingat kalau untuk mengikuti ulangan tersebut harus mengerjakan tugas sebelum ulangan atau biasa disebut dengan TIKET ULANGAN. Tiket ulangannya banyak banget, 30 nomor.. dan baru diisi 4 nomor. Itu pun hasil nyontek, entah dari siapa lupa lagi. Sebenarnya, saya berniat untuk mulai membuka buku dari tadi pagi. Namun.. gara-gara laptop, modem, dan film yang godaannya tidak bisa saya tahan, saya mulai membuka buku setelah sholat maghrib.

    Saya pun membuka buku lalu menutup.. pintu kamar. Supaya konsentrasi dan tidak ada yang mengganggu saya tutup pintunya. Suka berisik soalnya! Apalagi Bapak saya liat Dangdut Academy 2 melulu! Saya melihat, meraba, dan menerawang buku matematika yang telah terbuka. Angka demi angka saya mencoba mengerti. “Cobalah mengerti, semua, ini menjadi arti, selamanya takkan terhenti.” #MalahNyanyi #MenikmatiHidup #MulutBau #Liriknyasalahya?

     Yang saya pelajari adalah materi tentang limit fungsi trigonometri. Materi limit fungsi trigonometri lumayan saya pahami, tapi sedikit. Dan saya berhasil menyelesaikan 3 soal dari tiket ulangan. Yeah! (Total=7 soal selesai, masih 23 soal lagi). Udah gitu, saya gak kuat berlama-lama dengan angka-angka. Saya pun keluar dari kamar.

    Pas keluar dari kamar ditanya sama Ibu, “Malam minggu kok belajar?” ekspresi wajahnya menunjukkan keanehan, karena melihat saya belajar di malam minggu.

    “Gak apa-apa, lagi rajin aja.”

    Ibu gak ngomong apa-apa lagi, malah lanjut nonton acara Ini Talkshow di TV. Terus Ibu saya nyanyi, “Tak selamanya, malam minggu itu pacaran. Nyatanya, anak saya, malam minggu ini.. belajar. Dasar jomblo..”

    Waduh??


                              (9-_-)9


Minggu, 29 Maret 2015


    Materi yang diulangankan besok Senin ada dua, yaitu: Irisan 2 Lingkaran dan Limit Fungsi (Aljabar dan Trigonometri), tapi disatukan dalam satu ulangan. Materi Irisan 2 Lingkaran sudah saya lupakan karena belajarnya kira-kira sebulan yang lalu lebih-lah. Agendanya materi ini akan saya baca lagi, nanti minggu malam, seperti biasa habis shalat maghrib.

    Lalu bagaimana dengan tiket ulangan?

    Tenang, ada sobat saya, Ricky yang sudah berjanji akan mengajari saya mengerjakan tiketnya (tapi lebih tepatnya nyontek sih). Saya baru sms dia jam 10 pagi, saya kesiangan dan saya baru isi pulsa jam segitu. Disinilah saya di konter pulsa duduk di samping motor Blade bapak saya yang saya pinjam untuk pergi ke rumah Ricky. Tapi.. Ricky balas sms saya, dia sudah kabur ke rumah Sandi. Katanya, dia mau ngerjain di sana. Tadinya mau ke rumah Sandi juga, tapi… gak tahu alamat rumahnya plus jam 12 motornya mau dipakai Bapak.

    Disinilah saya di konter pulsa, tepatnya desa Pagundan, sedang kebingungan. Antara saya lanjut jalan atau balik lagi ke rumah. Daripada saya balik lagi ke rumah, saya pun mengendarai motor bapak saya ke kosan teman saya, Agung.

    Sesampainya di kompleks kosan Agung, saya disambut dengan baju jemuran anak-anak kos yang terpampang nyata menghalangi jalan. Agung yang sedang ngobrol dengan teman kos-nya menyapa, “Terus aja, masukkin motornya. Terobos aja jemurannya.” Saya memberanikan diri menerobos jemurannya dan… air-air jemurannya membasahi setengah tubuh, wajah, dan motor saya.

    “Halo, kemana aja liburan?” Agung berbasa-basi dan mempersilahkan saya masuk ke kosannya yang sempit.

    Saya jawab dengan jawaban yang sangat basi dari seorang anak yang sudah mengalami libur panjang dan mengalami depresi berat karena terlalu bosan, “Biasa, di rumah aja.” Ditambah senyum palsu yang mengiringi, agar jawaban yang sangat basi dari seorang anak yang sudah mengalami libur panjang dan mengalami depresi berat karena terlalu bosan itu dapat dipercaya oleh Agung.

    Agung kelihatannya percaya saja. Dan saya mulai menanyakan soal tiket ulangan matematika, “Boro-boro, gue juga belum. Kirain ke sini mau ngasih nyontek gue tiket…”

    DEMI, TUHAAAAAAAAAAAN! Ah, Agung bisa aja aktingnya, “Beneran belum?” saya nanya lagi untuk meyakinkan.

    “Iya.”

    “Waduh! Saya juga belum, Gung. Maksud saya kesini juga mau minta nyontek tiket ulangan.”

    “Gimana dong?” Agung bertanya dengan tatapan tajam.

    “Hubungi nomor-nomor yang dapat dihubungi!” Kata saya dengan seenaknya. Gimana ya, namanya juga orang panik, ulangannya besok, tiket ulangannya belum. Susah mikir.

    Akhirnya saya dan Agung mencoba menghubungi nomor-nomor telepon yang kami punya. Kami mencoba menghubungi nomor telepon teman yang satu sekolah. Teman yang dihubungi diurut dulu. Yang dekat rumahnya dengan kosan Agung dulu. Lalu, teman yang memang nyobat dengan kami berdua. Buat teman-teman yang kemarin minggu dihubungi nomor telepon mistis, itu kerjaan kami.. sebagai anak sekolah yang kurang kerjaan dan belum mengerjakan tiket ulangan.

    Agung menghubungi nomor telpon teman perempuan, sedangkan saya nomor yang laki-laki. Saya sempat protes, “Gung, saya mau ngehubungin yang perempuan dong!”

    “Boleh. Tapi..”

    “Tapi apa??”

    “Emangnya kamu punya nomor telpon perempuan?”

    “Punya dong!!”

    “Siapa?? Anak SMANDA (SMAN 2 Kuningan, tempat saya bersekolah) bukan?”

    “Ibu, Adik, Mbok Jamu, Ceu Tati Tetangga saya, Ceu Utin tukang warung,, bla bla bla..” saya menyebutkan semua kontak perempuan yang ada di hape saya.

    Agung hanya mengernyitkan dahi, sepertinya tanda dia tidak membolehkan. Akhirnya saya mengalah karena keadaan yang membuat saya mengalah.

    Saya tidak bisa memberitahu siapa saja yang dihubungi, takut mereka marah dan mengucilkan saya di sekolah. Hehehe.. maaf ya mengganggu hari Minggu kalian.

    Setelah banyak menghubungi orang, akhirnya ada satu orang yang bersedia membantu. Sebutkan gak ya namanya. Malu. (Kok saya yang malu??) pokoknya terima kasih ya, Ulfa, sudah bersedia membantu saya (orang jelek) dan Agung (yang lumayan jelek juga). Becanda, Gung, jangan kucilkan saya!


                              (9-_-)9
   
    Tiket ulangan selesai. Dan, sekarang jam 7 malam. Tadinya, mau langsung belajar sehabis shalat maghrib tapi nanggung.. sinetron favorit saya yaitu Preman Pensiun baru selesai jam 7 malam.

    Saya masuk kamar, ngecek hape ada 15 panggilan tak terjawab. Saya terkaget-kaget sampai jantung saya berdebar-debar, “Siapa ini? Tumben saya ditelpon seseorang.” Kata saya dalam hati.

    Pas dilihat, ternyata Ricky. Dia juga sms banyak banget, ternyata minta bantuan buat nganterin teman-teman adiknya ke rumah teman saya, Nur.

    “Iya, Cepetan! Mereka udah nunggu di tukang sate. 3 orang. Perempuan semua!” kata Ricky di sms. Yang paling bikin saya semangat adalah 2 kata terakhir dari sms-nya, ya, ‘Perempuan semua’. Saya langsung minjam motor bapak dan capcus ke tukang sate dekat masjid desa Ciomas. Belajar? Nanti aja deh.

    Sesampainya di tukang sate yang ada di dekat masjid, saya melihat keadaan sekeliling. Cuma ada tukang sate dan istrinya yang setia menemani tukang sate. Ciee.

    Saya bingung dan langsung nanya ke istri tukang sate, ciee, “Ceu, liat anak SMA Perempuan naik motor gak disini?”

    “Gak ada, de.”

    “Beneran, Ceu? Gak ada sama sekali? Atau pernah ada disini terus kabur? Kemana kaburnya?”

    “Gak ada.” Istri tukang satenya geleng-geleng.

    Jadi, dimana mereka? Padahal, Ricky sudah sangat jelas memberitahu bahwa mereka ada di tukang sate. Pastinya, tukang sate yang ada di desa Ciomas, bukan di desa lain. Karena saya tinggal di desa Ciomas, bukan di desa lain. Kalau Nur tinggal di desa lain, Ricky juga bakalan minta tolongnya ke orang lain, bukan ke saya. Saya bingung. Kamu bingung? Coba kita tanyakan pada rumput yang bergoyang.

    “Rumput, liat anak SMA perempuan naik motor gak disini?”

    Rumputnya cuma bergoyang, gak mau jawab. Budek, kali.

    Nur datang juga ke tukang sate, dia juga sama bingungnya. Dia juga malah nanya ke saya, “Mana teman-temannya adiknya Ricky?”

    Saya juga bingung!

    “Gak tahu, Nur, ngomongnya di tukang sate, tapi gak ada.”

    Nur jawab, “Ya udah, kita cari aja yuk. Mungkin bukan di Ciomas.”

    “Wah, sorry kayaknya gak bisa, Nur. Bensin motor bapak saya mau abis.” Ini beneran lho, bukannya pelit tapi beneran mau abis, udah abis malah sebenarnya, tadi saya ke tukang sate juga sambil ngedorong motor. Hehehe..


    “Sekarang, taruh motor ke rumah kamu dulu terus temenin gue cari mereka.”

    “Siap!”

    Saya malah membantu Nur mencari teman-teman adiknya Ricky yang mau ke rumah Nur bersama Nur. Belajar? Nanti aja…
    

                              (9-_-)9

    Pada akhirnya, teman-teman adiknya Ricky ditemukan di tukang sate Desa Pangkalan. Mereka pada kesasar. Tapi, kok ada 6 orang. 4 orangnya laki-laki! Ricky nipu saya!!!

    Salah satu dari mereka ada yang nyeletuk, “Heuh, kami udah nunggu dari tadi, Kang, Akang kemana aja? Saya pengin lempar helm ke kepala Akang, saking lama nunggu..” ternyata berani juga ya, padahal saya sama Nur itu satu tahun lebih tua dari mereka.

    “Salah siapa bilangnya cuma di tukang sate! Tukang sate di Kuningan itu banyak! Bukan cuma satu!” Nur sewot. Saya cuma nyengir.

    “Udah, Nur, udah. Ayo katanya mau ke rumah kamu.” Saya menenangkan.

    “Bentar, Kang, yang namanya Fauzy siapa?” salah satu dari mereka ada yang nyeletuk lagi, ternyata yang tadi. Sebut saja si Pelempar Helm.

    “Saya.” Kata saya.

    “Maksud saya yang mau saya lempar helm itu Kang Fauzy.” Sahut si pelempar helm.

    “Lho, kok?” Saya mengerutkan dahi. Salah saya apa mau di lempar helm?

    “Tadi kenapa sms bilang, ‘jangan bergerak’ padahal kami udah pada mau bergerak dari sini ke tukang sate di desa Ciomas.” Oh, dia nyinggung soal tadi. Pas lagi nyari mereka, saya yang bertugas cari informasi via sms. Berbekal nomor yang dikasih Ricky, saya tanya “Dimana sekarang?”

    “Di dekat Masjid Baitul Muhlisin.” Nomer itu membalas sms saya. Ternyata mereka ada di tukang sate dekat masjid Baitul Muhlisin desa Pangkalan! Saya balas, “Oke, tunggu disitu. Jangan bergerak.”

    Respons saya diam. Kampret itu bocah, malah dijadikan alasan.


                              (9-_-)9

    Setelah mampir di rumahnya Nur selama setengah jam. Setengah jam yang saya habiskan dengan main-main sama kucing peliharaannya Nur bersama Amel, adiknya Nur. Mereka teman-teman adiknya Ricky dan Nur mempersiapkan kostum yang akan dipakai mereka lomba Baris Berbaris. Ternyata mereka anak Paskibra. Oh… jadi inget Besok Tgl 31 Maret 2015 adalah 4 tahun saya pernah juara 3 lomba Baris Berbaris juga bersama tim paskibra yang dinamakan Garuda Bangsa, lomba diadakan di MAN Cigugur. Waktu itu pertama kalinya saya ikutan lomba baris berbaris gitu. Dan mendapat juara 3 disitu, tim paskibra Garuda Bangsa banyak meraih juara. Pernah juara 1, dan juara 4 lomba sekabupaten Kuningan. Beuh, keren kan saya? Tapi, saya meninggalkan paskibra setelah saya masuk SMA demi kulit yang lebih cerah. Hehehe.. jadi flashback, nih.

    Nyampe rumah sendiri, saya langsung masuk kamar dan membuka buku. Tapi.. males. Lalu saya keluar kamar lagi. Ada bapak sedang melihat acara Dangdut Academy 2 di Indosiar. Saya langsung excited ikutan nonton, karena yang tampil adalah Ega dari Kuningan!! WUOH!!


Orang Kuningan, lho! Masuk TV! Sumber: Dangdut Berisik

    Sehabis Ega dikomentari penampilannya oleh para juri, ada penampilan spesial dari teman-temannya sekolahnya Ega. Tim musik sunda “Mustika” dari SMAN 3 Kuningan tampil membawakan lagu “Mojang Priangan”. WUOH!!! Ada teman saya waktu MTs, Cep Mohammad Turmudzi Chudori. Hayolo! Saya pernah menginap di rumah kamu Cep!!! Sekarang kamu masuk TV!! Ya Alloh bangga!! Ingat Cep!! Saya pernah menginap di rumah kamu!! 




    Ada juga orang yang sering saya lihat kalau main ke kosannya Agung, gak tahu saya namanya. Kalau ketemu mau minta foto bareng hahaha!!


 

Youtube: Hasyim Yousuf 71

    Yang baca ini jangan lupa dukung Ega Noviantika, ya, orang Kuningan yang terkenal (di Kuningan, gak tau di kota lain, hehe) gara-gara bakatnya dalam nyanyi dangdut berhasil membuatnya lolos ke 15 besar Dangdut Academy 2. Semoga saja bisa mendapat juara 1, dan kota tempat saya tinggal dan lahir KUNINGAN menjadi semakin harum namanya. Eaaaaaaaaa. Caranya: Ketik DA (spasi) EGA kirim ke 98888 (untuk Telkomsel) dan 97288 (untuk XL dan Indosat).

    Jadi promosi, semoga orang-orang Kuningan lain bisa terkenal juga. Dan semoga Ega ini menjadi jodoh saya. (Waduh!)

                              (9-_-)9

Senin, 30 Maret 2015

   
    Ulangan harian matematika berjalan dengan lancar (diiringi dengan kepala pusing dan mata berkunang-kunang). Namun untuk hasilnya, saya serahkan semuanya kepada yang diatas..

    ???


                              (9-_-)9

    PS:

    Tadi di sekolah ada 2 orang yang mengomentari postingan blog ini, yaitu Rani dan Fazrin. Teman satu kelas saya yang baik hatinya. (Modus!)

    Kata Rani, “Postingan kamu sekarang gak lucu kayak dulu, malah serius-serius gitu..” terus Fazrin nyahut, “Iya, malah kayak motivasi-motivasi..”

    Sip, ke depannya saya akan mengurangi kata-kata filosofisnya.. hehe, maaf tadi malah kayak yang ngacangin, tapi saya dengerin kok kritikannya.. makasih ya kalian berdua (Filosofisnya keluar lagi!) Kalo postingan ini, gimana, lucu gak? Saya persembahkan buat kalian…


    Sampai disini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.. hihi

Friday, March 27, 2015

ORANG JELEK KOMENTAR FILM.. (EPISODE 1)

Untuk blog.

    Film-film yang kurang beruntung itu adalah: The Double (2013), Hachiko: A Dog’s Tale (2009), dan Happy Feet 2. Kasihan sekali ketiga film itu dikomentari orang jelek.

THE DOUBLE (2013)


    Seorang karyawan di sebuah kantor bernama Simon James (Jesse Eissenberg) kehilangan jati dirinya ketika ada karyawan baru yang mirip sekali dengan dirinya namun memiliki karakter yang berbeda dengan dirinya bernama James Simon (Jesse Eissenberg).



Serupa, tapi tak sama..

    Bagi saya film ini menampilkan konflik yang luar biasa, yaitu susahnya menjadi diri sendiri. Apalagi menyangkut urusan percintaan, ya, ketika Simon memiliki cewek taksiran di kantornya bernama Hannah (Mia Masikowska) dia kesulitan untuk menjadi dirinya sendiri di hadapan Hannah. Bahkan dia menyebut dirinya pinokio. “Aku boneka kayu, bukan anak sesungguhnya. Dan itu membunuhku.” Jelas sekali Simon yang kesulitan menemukan jati dirinya bahkan ketika dia bertemu dengan James yang mirip dirinya, Simon makin kesulitan menjadi dirinya sendiri sampai ingin menjadi seperti James.



"I don't know how to be myself. It's like I'm permanently outside myself. Like, like you could push your hands straight through me if you wanted to. And I can see the type of man I want to be versus the type of man I actually am and I know that I'm doing it but I'm incapable of what needs to be done. I'm like Pinocchio, a wooden boy. Not a real boy. And it kills me." -Simon James

    Dengan tokoh protagonis dan antagonis yang diperankan oleh satu orang yaitu Jesse Eissenberg terbilang cukup sukses. Hanya saja, tidak masuk akal saja bos di kantornya, atau Hannah yang tidak menyadari perbedaan di antara keduanya. Kadang bikin gregetan ketika si Hannah terlihat bingung dan langsung meng-judge Simon yang jahat. Pengin banget saya teriak, “Itu bukan Simon tapi James!” Terus teriak lagi, “Itu bukan dia! Tapi aku.” Lagunya Judika jadinya.


Hannah, tatapan kamu bagus, tapi kok jomblo?

    Menurut saya wajah Jesse yang memerankan James yang punya karakter suka main perempuan itu gak cocok. Dari film-film sebelumnya yang dibintangi beliau yang pernah saya tonton seperti, Zombieland dan The Social Network, kesan nerd-nya masih kerasa. Gak pantes. Wajahnya terlalu polos untuk main perempuan. Kayak bayi baru lahir. Gak kayak bayi juga, sih.

    Filmnya juga lumayan aneh, suarealis gimana gitu. Pas nonton awalnya, gelap banget sih suasananya? Kayak horror, tadi baca keterangan di situs download film-nya.. komedi. Ini kenapa? Ternyata emang sengaja, jadi dark-comedy gitu. Komedi dalam gelap. Eh.

    Yang paling bikin suasananya makin komedi-gelap itu musiknya, banyak musik klasik yang diputar dan membuat hati dag-dig-dug-der mendengarnya. Selain pas banget sama gambar yang diambil, tempatnya kayak di Amerika atau Rusia klasik, dengan konflik dan ceritanya juga pas. Tapi saya bingung ketika musik yang Jesse beli hadiah buat Hannah kok kayak nada musiknya itu seperti musik bahasa mandarin ya musiknya? Apa perasaan saya aja, berasa gak connect disitunya. Kayak film drama mandarin jadinya.

    Ternyata film ini diangkat dari sebuah karya tulis (gak tau novel/cerpen takut salah nyebut) dari Fyodor Dostoyevsky. Bagi saya film ini lumayan, gak membuat stress juga karena ceritanya yang lumayan gampang dimengerti. Dialog antar tokohnya juga pahamlah, gak terlalu pengin di-wow-in orang, two thumbs buat Richard Aoyade dan Avi Korine. Bisa juga sesekali ketawa gara-gara ketika tokohnya lagi confused banget, tiba-tiba ada yang lucu. 


HACHIKO: A Dog's Tale (2009 - Hachiko Versi Amerika Serikat)


    Bercerita tentang seekor bernama Hachiko, biasa dipanggil Hachi, yang setia banget kepada tuannya Profesor Wilson. Tiap hari main bareng, sampai nganterin tuannya berangkat kerja sampai stasiun. Pas pulang juga Hachi jemput Profesor Wilson di stasiun. Pas tuannya wafat, saking setianya, sampai-sampai Hachi rela menunggu di stasiun sampai 10 tahun.

    Filmnya lumayan sedih, mengangkat tema keloyalan binatang peliharaan terhadap tuannya. Ngenes banget anjingnya, ditinggal mati sama tuannya. Saya jadi ingat lagu Wali yang judulnya “Jomblo Ditinggal Mati (JODI)”, kurang lebih bisa ditafsirkan gambaran film ini dari lagu Wali tersebut. Yang bikin haru yaitu Hachi-nya ngarep banget bisa ketemu Profesor Wilson lagi, padahal sudah mati. Harusnya sebagai anjing dia tahu dong?

    Hachi adalah binatang paling sabar di dunia. Dia bisa melakukan pekerjaan yang paling dibenci oleh saya, yaitu menunggu. 10 tahun menunggu. Hebatnya dia menunggu yang tidak pasti. Saya menunggu yang pasti-pasti juga satu menit udah gak kuat. “Bu, gimana, jadi gak nih dibuatin mie gorengnya?”

    Ibu jawab, “Iya bentar, satu menit, Ibu lagi pemanasan dulu takut kram.”

    “Kelamaan. Aa bikin sendiri aja.”



"Look, you don't have to wait anymore. He's not coming back." -Carl, Penjaga Stasiun ke Hachiko

Hachi lagi nungguin mie goreng


    Menurut saya akting anjing yang memerankan Hachi patut diapresiasi. Anjingnya bisa punya mimik wajah yang menunjukkan ekspresi. Harusnya bisa dapat piala Oscar anjingnya, kategori Best Animal Actor. Tapi gak tahu juga jangan-jangan anjingnya itu cuma animasi.

    Hollywood juga patut diapresiasi, bagaimana mereka bisa mengangkat cerita yang aslinya dari Jepang. Aslinya cerita Hachiko ini dari Jepang, malahan ada versi film Jepangnya yang lebih dulu dibuat, terus Hollywood buat lagi remake-nya. Mereka gak segan dan gak gengsi untuk mengangkat cerita bagus dari versi lain ke versi mereka yang sama bagusnya. Malahan berkat Hollywood ini, anjing Hachiko jadi lebih terkenal lagi.

    Btw, pengin banget punya peliharaan kayak Hachi, nurut banget. Saya punya burung aja dikeluarin dari kandang malah kabur gak betah. Beneran, dulu saya pernah punya burung pleci (kacamata) 3 ekor, lepas semua. Yang satu kabur karena saya kelupaan nutup kandang pas habis mandiin, yang dua mungkin ada yang maling, gak tau lepas sendiri. Pas mau dimasukkin ke dalam rumah, tau-tau gak ada aja, tinggal kandangnya doang. Dimanapun kalian berada saya kangen kamu?

    Jadi curhat.


HAPPY FEET 2


    Masih ingat sama kisah Mumble? Penguin yang suka ngedance, menghentak-hentakkan kaki ke salju, yang kalau nyanyi suaranya kayak suara panci minta ditambal. Ingat? Kalau ingat berarti kamu sudah pernah melihat film Happy Feet yang pertama. Saya sudah beberapa kali lihat film Happy Feet yang pertama. Waktu pertama kali lihat di Trans Tv, terus di RCTI, yang ketiga kalinya liat di Global TV. True story, satu film dalam tiga channel yang berbeda.
   
    Petualangan Mumble (pengisi suara: Elijah Wood) berlanjut, kali ini bersama anaknya Erik (pengisi suara: Ava Acres). Tak seperti di film yang pertama, petualangannya gak jauh-jauh, malahan deket banget, di rumahnya sendiri. Ya, rumah penguin The Emperor (penguin yang tinggi terus nyanyinya bagus) yang sepertinya cekungan, terjebak batuan es yang tinggi banget. Jadinya bangsa penguin The Emperor gak bisa kemana-mana, mereka mulai kelaperan, mau cari ikan gak ada jalan keluar, pokoknya terjebak di tengah-tengah gitu. Untungnya, Mumble yang lagi nyari anaknya yang kabur ke rumah bangsa The Adelies (penguin yang pendek-pendek), gak terjebak di situ dan akhirnya dialah yang memanggil bantuan untuk membebaskan bangsa penguin The Emperor dari batuan es yang tinggi itu.
   
    Di film ini tokoh baru bermunculan. Ada Sven (pengisi suara: Hank Azaria), penguin yang bisa terbang. Kalau kamu nonton kamu bakalan tahu rahasia kenapa Sven bisa terbang. Tonton aja dan lihat sendiri rahasianya. Ada juga anak Mumble, Erik dan dua temannya, Atticus dan Bo. Mereka lucu, terutama Erik yang masih unyu-unyu tapi mikirnya udah jauh banget, “pengin jadi berbeda.” Waktu saya masih kecil paling juga nangis gak bisa cebok kalau abis BAB, minta dicebokkin. Ada juga Brad Pitt dalam wujud udang. Ya, Brad Pitt dikutuk jadi udang, mengisi suara Will The Krill (si Udang), yang sifatnya mirip Erik, pengin jadi berbeda dan ingin jadi penguasa rantai makanan. Dia gak tahan jadi makanan paus terus. Akhirnya memutuskan untuk berpisah dari gerombolan udang dan berpetualang bersama temannya Bill The Krill (pengisi suara: Matt Damon).

    Ada juga Alecia Moore/P!nk yang mengisi suara Gloria, Hugo Weaving yang mengisi suara Noah sang Sesepuh The Emperor, dan Robin Williams yang mengisi suara dua tokoh yaitu Ramon dan Lovelace.

    Film ini mengajak penonton melihat tiap-tiap plot atau latar dengan tokoh yang berbeda-beda, tapi tetap memiliki hubungan dengan cerita. Bisa dibilang, sub-plot-nya banyak banget. Plot yang sangat menghibur saya adalah plot yang menceritakan tentang kehidupan Will dan Bill si Udang, bener-bener lucu dan menggemaskan. Dialog-dialog dalam film ini juga ringan ditambah komedi yang lumayan bisa mengundang tawa.


Ini dia wujud Brad Pitt di film Happy Feet 2
 
"So this is the end. I better make my will. I, Will Williams, do hereby leave everything to my imagination. Oh, no! I have an imagination, the second sign of madness." -Will the Krill

    Pesan moral yang diangkat masih gak beda jauh sama film yang pertama yaitu tentang “berani beda”. Jangan takut memiliki kekurangan dan jadikan kekurangan itu suatu kelebihan. Asik. Tetapi juga politik balas budi yang sangat terasa di film ini.

    Sampai disini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.

Thursday, March 26, 2015

3 TIPE DASAR ORANG JELEK..

Untuk blog.

    Dalam kehidupan sehari-hari sebagai orang jelek, saya melihat banyak orang jelek yang lainnya. Mereka berkeliaran di bumi ini. Ada yang terlihat saja dan ada yang terlihat banget. Yang terlihat banget sudah pasti, itu saya.



Quotes by: Orang Jelek

    Supaya lebih waspada, tapi biasa aja sih. Saya kasih tahu tipe-tipe orang jelek dengan kelebihan dan kekurangannya pula. Biar lebih jelek, akan ada ilustrasinya. Diperankan oleh Dapit (nama asli: David Babyface) dan Elis (nama asli: Alice Selfiemania).


JELEK FISIKNYA

   
    Pada dasarnya, orang itu terlahir jelek. Orang jelek fisiknya didefinisikan yaitu: badannya jelek (terlalu kurus, badannya gak mirip gitar spanyol, terlalu gendut, dll), wajahnya jelek (gak simetris, bentuknya kotak kayak Adu Du, jerawatnya banyak, dll), giginya jelek (ada gingsulnya, gak rata, pake behel, tonggos, dll), dan kulitnya yang jelek (albino, keputihan, terlalu gelap atau sawo overcook, dll). Nah, tergantung, orang dianggap jelek itu relatif. Bisa aja kata Ibu, “Kamu ganteng” tapi kata bapak, “Aku ganteng.”

    Saya sendiri jelek karena saya memandang saya ini jelek, disebabkan: wajah saya gak enak dipandang, kulitnya sawo overcook, dan gigi saya yang tonggos membuat bibir saya manyun seksi.


Amit-amit jabang baby..

    Orang jelek fisiknya bakalan susah cari pacar. Saya ralat, susah cari gebetan. Sekalinya godain lawan jenis jadinya seperti cerita Dapit dan Elis.
   
    Dapit menggoda Elis yang lagi duduk sendirian di kelas, “Hai Elis, sendirian aja, boleh duduk disini?”
   
    Elis cuma diam. Diam-diam nikah sama orang lain. Enggak lah, Elis kan masih SMA.

    “Elis, aku nanya kok gak dijawab? Aku jelek ya?”
   
    “Iya kamu jelek, pit!” Sekalinya jawab langsung menghina, “Aku gak mau duduk sama orang jelek.”
   
    “Emangnya kamu gak jelek?” Dapit menjawab dengan santai.

    Elis nyengir, “Oh iya.. hehehe. Duduk, pit.”

    “Karena kamu jelek aku suka sama kamu…”

    Keuntungannya, orang jelek fisiknya gak mungkin ditaksir sama orang lawan karena nafsu, boro-boro nafsu deketin saja ogah.. tapi sekalinya ditaksir, karena cinta apa adanya. So sweet.

    Dapit melanjutkan, “…aku suka sama kamu. Mau gak jadi peliharaan aku?”


JELEK NASIBNYA


    Dapit dan Elis sedang berada di depan kasir setelah makan di Restoran Taman Pringsewu, Cirebon.
   
    “Ternyata, bukan cuma papan iklannya yang banyak, tapi makan disini enak juga.” Kata Elis bahagia.

    “Iya, tenang aku yang bayar.” Dapit dengan gaya pecicilannya itu meyakinkan Elis agar terlihat kece.

    “Semuanya 300 dollar Zimbabwe, mas.” Mbak kasirnya memberikan bon pembayaran kepada Dapit.

    Tapi ternyata pas Dapit mencari dompetnya di saku, tidak ada. Dia ingat, dompetnya ketinggalan di rumah. Akhirnya Dapit gagal mecuri hati Elis karena Elislah yang mengeksekusi 300 dollar Zimbabwe untuk dibayar ketika itu.

    Pas di sekolah, sehabis makan di kantin, kejadian itu terulang kembali. Dapit pamer mau bayarin Elis, seketika juga dompetnya bermasalah. Kali ini bukan ketinggalan di rumah, tapi dompetnya lagi di ruang BP kena masalah karena sering nyontek. Enggak lah, itu saya. Dompetnya bermasalah karena sangat kurus, gak ada isinya. Akhirnya, Elis lagi yang bayarin.

    Dapit juga akhir-akhir ini sering banget tertimpa musibah. Setiap minggu pasti dia selalu mendapat kecelakaan, jatuh dari motor. Tiap habis jatuh dari motor dan sembuh dia selalu menceritakan penyebab kecelakaannya ke Elis. Elis yang tiap minggu mendapat curhatan Dapit pastinya sudah sangat bosan dan malahan sudah tahu pasti penyebab kecelakaannya.

    Dapit datang ke kelasnya Elis dengan wajah sedikit memar dan tangan diperban. Lalu duduk di depan Elis yang sedang duduk. “Lis, aku mau cerita.”

    “Jatuh dari motor?” Elis menghela napas.

    “Iya.”

    “Pasti karena kamu gak bisa ngebedain gas sama rem, kan?”

    “Iya. Kamu kok tau?”

    “Iya dong, tiap minggu alasannya pasti itu-itu lagi. Terus sekarang kamu nabrak apa? Delman udah. Angkot udah. Tiang listrik udah.”

    Dapit menjawab sambil berkaca-kaca, “Aku nabrak masa lalu, lis. Aku jadi ingat mantan aku.” Dapit lalu beranjak meninggalkan Elis sambil sesenggukan.

    Nah, Dapit ini adalah contoh orang jelek nasibnya. Kekurangannya udah pasti nasibnya yang selalu gak bagus. Tapi orang jelek nasibnya itu punya kelebihan. Dibalik kemalangan yang menimpanya selalu ada cerita yang bisa ditertawakan setiap dia cerita mengenai kemalangannya. Bener kan?

    Coba lihat cerita orang bagus nasibnya, pasti garing.

    Saya bangun tidur. Saya bangun tidur dengan gampang karena udah terbiasa. Lalu berangkat sekolah naik angkot, turun dan disuruh bayar. Saya menyerahkan uang dan berhasil bayar angkot.

    Liat nih cerita orang jelek nasibnya.
   
    Saya bangun tidur, saya gak bisa bangun, mata saya hilang! Saya gak berhasil menemukan mata saya karena saya gak bisa melihat mata saya. Terpaksa saya cabut ke sekolah. Saya pergi naik angkot. Pas turun disuruh bayar, dompet saya hilang! Mata saya juga!


JELEK SIFATNYA

   
    Setiap orang pada dasarnya itu jelek. Dan setiap orang pasti punya sifat jelek. Ada juga ada orang jelek sifatnya. Orang jelek sifatnya itu ngeselin banget. Misalnya Dapit, dia punya sifat jelek yaitu sering ngaret kalau diajak jalan sama Elis.

    “Kamu dimana? Aku udah di depan rumah nih. Katanya mau jemput aku jam 10, buruan aku keburu laper nih pengin cepat-cepat makan di Restoran Taman Pringsewu.” Elis menelepon Dapit dengan nada kesal.

    “Iya, aku lagi OTW nih,” sahut Dapit di seberang telpon, dia berbohong padahal dia baru bangun tidur.

    “Cepetan.”

    “Iya, 5 menit lagi, tunggu aja.”

    7 tahun kemudian Dapit baru nyampe di rumah Elis.

    “Kamu mau ngapain?” sapa Elis sambil membuka gerbang pintu rumahnya.

    Dapit dengan sok polos menjawab, “Katanya mau makan di Restoran Taman Pringsewu. Ayo!”

    “Aku ajak suamiku boleh? Sekalian anak-anakku boleh..”

    “Ya ampun berapa lama aku OTW!!?” Dapit menstarter motornya lalu cabut ke rumahnya sambil sesenggukan.
   
    Tapi kadang-kadang sifat jelek seseorang itu lebih menonjol dibandingkan sifat baiknya. Jangan pernah terpengaruh sama orang lain yang membicarakan sifat jelek seseorang yang belum pernah kamu lihat dengan mata kepala sendiri. Seburuk-buruknya orang pasti punya sifat baik juga.

    Saya juga sifat jeleknya banyak, contohnya yaitu: malas. Malas ngeliat kamar sendiri kotor, lalu buru-buru bersihin. Saya suka berzinah, zinah mata. Kalau melihat kucing tetangga saya telanjang saya gak merasa berdosa sama sekali. Ya Tuhan, maafkan hamba-Mu yang jelek ini.

    Hati-hati, jangan sampai sifat jelek terlalu banyak, apalagi kalau kebanyakan sifat jeleknya termasuk 7 Dosa Manusia yang Mematikan (Malas, Amarah, Rakus, Cemburu, Nafsu, Tamak, dan Sombong). Kalau kamu orang yang jelek fisiknya, mungkin saja kamu adalah orang baik nasibnya dan baik sifatnya. Kalau kamu orang jelek nasibnya, ngaca! Kamu adalah orang bagus fisiknya dan bagus sifatnya. Kalau kamu merasa orang yang jelek sifatnya, introspeksi diri. Apa saja sifat jelek yang ada di diri kamu dan perbaiki. Sesungguhnya, pada dasarnya semua orang itu jelek. Tenang saja, You’ll never jelek alone.

    Sampai disini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.


(9-_-)9

Monday, March 23, 2015

4 TAHAP MENUJU CIREBON..

Untuk blog.

    Dalam rangka hari libur, di hari Sabtu yang indah (bertepatan dengan hari Nyepi), saya pergi ke Cirebon bersama Ibu. Adik saya gak ikut semua, cuma saya dan Ibu. Ciee. Alasan mereka gak ikut beda-beda. Lala lagi mager dan Retno ikutan lomba kontes pramuka. Oleh sebab itu, janganlah ikut pramuka wahai saudaraku sekalian, gak bisa ikut jalan-jalan. Mampus.
   
    Awalnya ketika diajak oleh Ibu saya menolak ikut, males banget. Masa ketika liburan harus mandi dan harus rapi berpakaian untuk berangkat ke Cirebon jam 7 pagi?!!!
   
    Padahal, kalau bukan liburan, saya juga jarang mandi lho! Hebat kan?
   
    Karena mendapat hidayah yang entah dari mana datangnya, saya pengin ikut. Di Cirebon, sinyal internetnya kuat, pasti enak buat browsing dan download film. Karena sinyal, saya bersemangat untuk berangkat. Tapi saya protes karena jam 7 terlalu pagi untuk berangkat ke sana. Setelah proses negosiasi yang sangat berliku-liku kata sepakat pun akhirnya didapat. Saya dan Ibu berangkat ke Cirebon jam 6 pagi.

    Sebagai orang jelek, saya dan Ibu menuju Cirebon melalui 4 tahap yang berbeda. 4 tahap menuju utara. 4 tahap menuju Cirebon. 4 tahap menuju sinyal. Do’akan saya mendapat sinyal yang mau menerima saya apa adanya.


Tahap pertama: NAIK DELMAN..


    Di desa Ciomas masih ada delman yang beroperasi. Tapi cuma satu rute, Ciomas-Pasar Ciputat, Ciawigebang. Tujuan pertama dari rumah yaitu ke desa Pangkalan, karena angkot Ciawigebang-Jalaksana melewati desa Pangkalan dan delman dari Ciomas melewati desa Pangkalan. Pusing ya? Sama saya juga.

    Naik delman itu gak enak, pagi-pagi sudah disuruh melihat pantat kuda. Apalagi suka tiba-tiba aja, CROTT. Kudanya BAB. Jijik. Harusnya, delman itu dilarang sama pemerintah desa Ciomas. Tahinya itu mengotori jalan protokol desa. 


Tahap kedua: NAIK ANGKOT..

   
    Tahap kedua itu membosankan. Naik angkot dari Pangkalan ke Jalaksana. Naik angkot lagi. Tiap berangkat sekolah naik angkot, 2 kali pula. Pulangnya pun sama, 2 kali. Sehari naik angkot kayak minum obat ada resepnya, 4 kali sehari. Seminggu itu 6 hari, naik angkotnya 24 kali. Satu bulan saya naik angkot 108 kali. Betapa nestapanya saya ketika harus naik angkot lagi di hari libur.
   
    Rute jalan yang dilalui angkot ini benar-benar rusak parah. Ibarat kanker, rusaknya sudah stadium 4. Angkotnya harus pelan, terus kalau lewat jalan berlubang angkotnya bergoyang. Saya hampir muntah, tapi saya tahan karena saya duduk di depan seorang wanita, 40 tahun, bawa anak. Dia adalah Ibu saya.

    Jika saya muntah di depan Ibu saya, saya akan dianggap lemah dan pangkat “Kakak Tertinggi” di keluarga Kusnadi (itu nama Bapak saya, bukan nama tetangga) akan jatuh ke tangan jahat Retno. Saya harus kuat.


Tahap ketiga: NAIK ELF.. 

 

Bukan elf yang ini ya. Tapi mobil Isuzu Elf.

 

    ELF, kendaraan dengan sopir yang kampfretnya minta ampun, lebih kamfret daripada mantan. Baru juga masuk pintu mau naik, belum juga duduk sudah dibawa ngebut.

    Tempat duduk di elf yang saya naiki hampir ada yang nempatin semua, kecuali di belakang. Sambil berusaha agar tidak jatuh saya langsung nyerobot pengin buru-buru duduk, bodo amat ada kaki penumpang lain yang saya injak. Saya sudah duduk, damai. Eh ibu belum duduk. Dia juga nyerobot pengin buru-buru duduk dan mencapai kursi belakang. BAK-BIK-BUK-BEK-BOK. Beberapa kali bokong ibu menghajar wajah penumpang. Tontonan yang mengasyikan.

    Sambil duduk di ELF saya menyaksikan pemandangan. Pemandangan Gunung Ciremai, pepohonan, dan papan iklan. Ya, papan iklan. Dari sekian papan iklan yang saya lihat, yang paling mengganggu adalah papan iklan dari Restoran Taman Pringsewu.

    10 km. Di Restoran Taman Pringsewu, Gratis Bibit Pohon.
    9 km. Awas ayam tiren.
    8 km. Menu paket wisata.
    7 km. Ultah bulan ini gratis menu pilih sendiri.
    6 km. 20 toilet bersih.
    5 km. Sop ikan laut.
    4,5 km. Es durian montong.
    4 km. Ruang menyusui. -__-
    3,5 km. Mushola dan perlengkapannya.
    3 km. Sop buntut.
    2 km. Ayam bakar.
    1 km. Ultah dirayakan.

    Itu baru permulaan, lama-lama makin menghantui pikiran. Seram.
   
    900 m. Kami di depan anda.
    800 m. Kami di depan anda.
    Di depan saya cuma ada penumpang lain yang lagi duduk, gak ada restoran.

    700 m. Kanan jalan.
    600 m. Kanan jalan.
    500 m. Kurangi kecepatan. Supir elf masih ngebut, sepertinya dia tidak terpengaruh papan iklan itu.
    400 m. Pelan-pelan. Supir elf tetap ngebut.
    300 m. Pelan-pelan woy! Papan iklannya sampai marah, supir elf memberhentikan elfnya. Ternyata ada penumpang yang turun.   

    200 m. Sign kanan.
    100 m. Sign kanan.
    0 m. Jeng-jeng-jeng-jeng-jeng. Biasa aja. Gede sih restorannya, saya kira bakalan ramai, banyak orang yang makan disitu, ternyata sepi. Papan iklan sebanyak itu ternyata gagal.
    100 m setelah melewati restoran itu, Sign kiri. MASIH ADAAAAAAAAAAAAAAAA!! Saya langsung terjun bebas dari elf, saking frustasi.

    Tapi saya berterima kasih, berkat papan iklan ini saya tidak bosan ketika dalam perjalanan.


Tahap keempat: NAIK BECAK..


    Kendaraan khas Cirebon nih. Tapi abang becaknya sempat membuat saya kesal. Pas tanjakan di rel kereta api, tanjakannya lumayan curam dan jauh. Saya disuruh jalan kaki karena abangnya gak kuat dorong. Ternyata bobot saya dan Ibu lumayan berat. Kirain cetek.

    Setelah diukur pake penggaris butterfly, saya berjalan kaki sejauh 100 m. Melihat saya berjalan, Ibu saya malah ketawa. Dia senang melihat anak kandungnya sendiri menderita. Ibu macam apa.

    Saya sampai dengan selamat tanpa hilang akal. Sinyal disini emang top. Saya internetan terus, mau di kamar tidur, mau di WC, bebas. Emang di Kuningan, harus di ruang tamu.

    Sampai sini dulu ya, orang jelek pamit undur diri.

Saturday, March 7, 2015

NOSTALGIA DI WARNET..

 Untuk blog.


    Ketika hari Kamis, saya mengajak sohib aneh saya di kelas Albert untuk bernostalgia. Karena ini sebuah nostalgia, tadinya, mau saya ajak dia ketemu mantannya, tapi dia gak punya mantan. Jadi saya ajak Albert untuk pergi ke warnet depan sekolah untuk mendownload film.

    Ceritanya, hari Kamis itu masih pagi menjelang siang, sekitar jam setengah 11. Di jam pelajaran bahasa Indonesia karena gurunya gak masuk jadi saya berniat untuk ke warnet aja karena di kelas sangat membosankan. Saya memastikan dulu gurunya tidak masuk, saya nongkrong dulu di depan ruangan guru selama setengah jam dari jam 10 bersama Shidqi dan Albert. Guru bahasa Indonesianya ada di ruang guru itu tapi dia terkenal dengan kemalasannya untuk masuk dan mengajar, sudah banyak sekali jam pelajaran yang kosong akibat dia tidak masuk. Setelah menunggu setengah jam seperti yang saya katakan tadi, jam setengah 11, saya mendeklarasikan, “Guru Bahasa Indonesia gak bakalan masuk hari ini.” dengan diiringi lagu kebangsaan Indonesia Raya di depan ruangan guru tersebut pastinya.

    Saya meminta tolong dulu ke Shidqi kalo ada apa-apa seperti guru bahasa Indonesia mendadak hamil terus ngidam pengin masuk kelas selama saya dan Albert di warnet tolong hubungi saya (Gak mungkin hamil juga kali, gurunya laki-laki). Saya juga memastikan untuk meminta tolong ke Agung juga, sebagai cadangan. Sebagaimana saya dan Albert tahu dan tak jarang orang tahu bahwa Shidqi dan Agung ini memiliki sebuah hubungan rahasia yaitu ribut melulu dan gak pernah akur. Jadi, kalo-kalo Shidqi memberi kabar bohong, Agunglah yang akan saya tanya.

    Saya menyebut ini sebuah nostalgia karena ini adalah momen dimana saya dan Albert kembali ke warnet depan sekolah setelah berbulan-bulan gak kesitu. Semenjak saya punya modem, saya jadi gak pernah lagi main-main ke warnet. Download filmnya jadi di rumah aja. Dan sekarang saya dan Albert kembali akan mendownload film di warnet itu lagi.

    Semangat nostalgia menyelimuti kami berdua, ketika sampai kami banyak sekali berdecak kagum.

    “Wah penjaga warnetnya masih ganteng!!”

    “Ada komputernya!”

    “Komputernya dilengkapi internet lagi, keren!!!”

    Sistem pembayaran di warnet itu juga masih sama seperti berbulan-bulan yang lalu, caranya bayar dulu baru pakai. Misalkan, saya bayar dulu seribu lalu  dapat waktu 20 menit pakai komputer di warnet itu.

    Setelah berunding dulu dan mempertimbangkan berbagai resiko, saya memberikan uang dua ribu rupiah ke penjaga warnetnya, dapat 40 menit. Karena kalau misalkan langsung bayar goceng, nanti waktunya dikasih lama. Misalnya, koneksinya lagi lemah atau komputernya tiba-tiba error, duitnya gak bisa diambil lagi. Rugi jadinya. Tapi kalo misalkan gak terjadi apa-apa dan download berhasil, maka bisa ditambah waktunya dengan ngasih lagi uang. Gitu.

    Komando berada di tangan saya untuk mengambil alih mouse komputer warnet dan mulai saya gerakkan kursornya menuju setup untuk menginstall IDM (Internet Download Manager), software yang sangat menunjang untuk mendownload file besar seperti film, karena dapat mempercepat kecepatan downloadnya. Setelah beberapa kali meng-klik ‘next’ dan diakhiri ‘finish’, IDM telah diinstall.

    Sebelum mendownload, kami berdua survey dulu film apakah yang akan didownload. Membaca review dan membuka website IMDB.com untuk melihat rating dari sebuah film. Jika suatu film ratingnya bagus (biasanya di atas 7) dan dari review sedikit banget kekurangan yang disebutkan, maka itulah film yang akan didownload. Dan langkah selanjutnya.. cari film yang telah disurvey di ganool.com.

    Salah satu film tentang ahli matematika yang mencoba memecahkan enigma adalah film pertama yang saya pilih untuk di-download pada nostalgia itu, tebak film apakah itu? Ya bener, Doraemon Stand By Me. Bukan!!

    The Imitation Game 850 MB baru 5% di-download tapi baru 2 menit dari saya meng-klik tombol start download tadi. Kecepatan downloadnya luar biasa banget menurut kami.

    “Wow!! Wow!! Wow!! WOW!! WOW!! WOW!!” sontak kami berdua berteriak kagum. Kayak yang habis juara liga Inggris, kami berdua larut dalam euforia itu. Di bilik warnet itu kami berdua merasa senang. Seketika beban setelah tadi ulangan fisika hilang.

    “Gile, udah ditinggalin sama kita, warnet makin cepet. Di Cirebon aja gak kayak gini.” Curhat saya. Saya membandingkan kecepatan download di warnet depan sekolah ini (Kuningan, Jawa Barat) dengan Cirebon. Soalnya, kota besar yang pernah saya datangi dan rasakan kecepatan download filmnya cuma Cirebon.

    “Di luar negeri sih segini masih lemot.” Sahut Albert menanggapi curhatan saya.

    “Yaiyalah! Mau bandingin kota kecil ini sama luar negeri ya jauh!!” saya langsung nyolot, kami berdua tertawa-tawa lagi. Semoga penjaga warnet gak curiga kami berisik seperti itu karena kami berdua adalah cowok tulen yang normal tidak homoseksual.

    “Eh, itu kotak dialog apaan?” tanya Albert kepada saya dengan perasaan takut.
    “Oh, itu nyuruh IDM buat di-patch dulu karena kita pake yang bajakan..”
    “Patch dulu atuh!! Takut kenapa-napa..” nada bicara Albert ngajak ribut nih, nampaknya dia tidak tenang.
    “Kalem, Bert, tenang, gak apa-apa kok. Nanti di-patch kalo download film ini udah selesai..”

    12 menit berlalu. Proses download film The Imitation Game tadi sudah 65%, sebentar lagi film ini selesai di download. Namun kejadian tak terduga terjadi, komputer warnetnya nge-restart sendiri. Pikiran saya dan Albert langsung blank. Saya kaget.

    “Aduh!! Kata gue juga di-patch dulu!!” teriak Albert memarahi saya.
    “Saya gak tahu bakal kayak gini!! Ini bukan gara-gara gak di-patch!!”
    “Terus gara-gara apa?!!”
    “Gara-gara kecepatan downloadnya terlalu tinggi mungkin.”
    “Gak mungkin!! Ini gara-gara gak di-patch IDM-nya.”

    Lalu saya mulai dari awal lagi. “Komputernya kayaknya gak mau kita senang di awal.”
    “Bener. Jangan senang dulu!” Albert memperingatkan.

    Dengan IDM yang di-patch dulu, film The Imitation Game saya download ulang dan udah sampai 65% lagi. Disitu kadang saya merasa paranoid, saya takut download-nya gagal lagi.

    “Bert, liatin penjaga warnetnya, saya takut gara-gara kecepatan download kita yang cepet banget, dia sengaja ngebuat komputer kita mati kayak tadi.”

    Albert berdiri sambil celingukan, “Iya, sip. Kayaknya penjaganya lagi sibuk, ada pelanggan yang lagi minta tolong buat print.”

    “Oke, saya juga lagi liatin komputernya takut ada yang aneh.” saya masih serius dengan tatapan tajam saya ke kotak dialog IDM-nya, entah kenapa, ini menjadi kesenangan tersendiri bagi saya dan Albert. Melihat sebuah proses download film dari awal sampai akhir, semakin senang jika kecepatan downloadnya cepat.

    “Bentar.. tapi gak mungkin deh dia tau kita lagi download film?? Soalnya tatapan matanya biasa aja..” tanya Albert kebingungan.

    Saya jawab sekenanya sambil menatap dia serius, “Bisa saja. Jangan remehkan orang yang terlihat biasa saja.”

    Udah 99%, ketakutan akan kegagalan memuncak. Telapak tangan saya bergetar, mata melotot, lidah bergoyang-goyang, dan…………………

    Yes! The Imitation Game sukses didownload.

    Lalu lanjut film kedua. Enemy at The Gates. Sukses didownload. Dan ketiga, Blue Jasmine. Film yang berhasil membuat Cate Blanchett menang Oscar tahun lalu.

    Sementara film Blue Jasmine belum selesai di-download, handphone saya bergetar, ada yang sms. Si Agung ternyata, ngasih tahu kalo Guru Bahasa Indonesia masuk dan ngasih ulangan harian. Saya setengah percaya gak percaya soalnya waktu sudah menunjukkan jam istirahat. Saya tanya kenapa baru sms sekarang, Agung jawab, “Lupa.”

    Shidqi juga nelpon, “Bro, ulangan bahasa Indonesia.” Saya gak percaya, soalnya pas dia nelpon rame banget di kelas. Masa ulangan berisik gitu.

    “Bohong?”

    “Dikasih tau ngeyel, cepetan ke kelas!” Shidqi ngasih perintah.
    “Kenapa baru ngasih tau?”
    “Lupa.”
    Telpon ditutup.

    Saya nanya lagi ke Agung ulangannya udah selesai apa belum, dia jawab, “Udah.”

    Mampus.

    “Gimana, Bert, kita ke kelas atau stay here??” tanya saya kebingungan dan masih kelimpungan. Mouse komputer warnet dipegang erat-erat dan diputar-putar, lalu dijilat, tapi gak dicelupin.

    Albert mengerutkan dahi tanda berpikir lalu menjawab, “Kayaknya mereka berdua sekongkol.”

    Sepertinya Albert sudah kesambet, jelas-jelas Shidqi sama Agung itu bagaikan minyak dan air gak pernah akur. Kalo di kelas, kerjaannya ribut melulu. Kayak debat politik. Bedanya sama debat politik beneran, mereka berdua selalu mendebatkan hal yang gak penting. Pokoknya, yang penting debat. “Ah, Gak mungkin! Ngaco kamu! Gimana nih? Ini Blue Jasmine udah 77%, masa kita tinggalin begitu aja??!!”

    “Ya, udah, kita ke kelas kalo film Blue Jasmine ini selesai.”

    Film Blue Jasmine selesai di download, kami bersiap meninggalkan warnet. Albert mengambil flashdisk dan mengantonginya. Selepas keluar dari warnet, ada temen sekelas saya dan Albert yang lain, dia Kenny, sedang nongkrong bareng dua temannya di dekat gerbang sekolah. Saya berbisik ke Albert, “Itu ada Kenny, pasang muka gak tau apa-apa. Kalo dia ngomong ulangan Bahasa Indonesia berarti Ulangan Bahasa Indonesia itu beneran, bukan kabar burung.” Kata saya menjelaskan dan Albert mengangguk.

    Saya dan Albert berjalan melewati Kenny dan dua temannya, lalu Kenny menyapa, “Hei, dari mana? Ulangan Bahasa Indonesia tau..”

    “Serius?” saya dan Albert bereaksi bersamaan.

    “Iya, tapi sedikit cuma 10 nomer sama 5 essay, dilanjutin minggu depan, kayaknya ini sih cuma latihan deh, eh, ulangan sih, tapi cuma sedikit.. latihan deh kayaknya.. ih.. bla.. bla.. bla..”

    Karena bingung, saya dan Albert meninggalkan Kenny begitu saja.

    Sampai di kelas si Agung sama Shidqi sedang bermain PES berdua, tumben romantis. Saya cie-cie-in aja. Kecurigaan Albert kayaknya semakin menjadi, Agung dan Shidqi menyimpan sebuah rahasia bahwa mereka mempunyai hubungan spesial.

    “Cepetan! Gue udah sediain lembar jawabannya. Tuh banyak punya temen, pilih salah satu, salin aja!” Teriak Shidqi perhatian dan menunjuk meja guru di kelas, disitu lembar jawaban dan soal ulangan terkumpul rapi belum dibawa ke pelukan guru Bahasa Indonesia.

    Saya dan Albert menyalin lembar jawaban punya Vicky. Terima kasih Vicky. Hari itu, saya dan Albert untung besar, bermodalkan lima ribu (dari saya tiga ribu dan Albert dua ribu, dia emang sedikit pelit dan gak mau rugi kalo berurusan dengan duit) dapat mendownload 3 film. Kalo pakai modem, 50 ribu palingan dapat 10 film, hitung keuntungan yang didapat berapa. Saya yakin, kejadian ini mungkin akan terulang kembali di hari yang lain, jangan kasih tahu siapa-siapa ya!!


(9-_-)9