pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Sunday, February 15, 2015

KEAHLIAN RAHASIA SEORANG MAMA..

Untuk belog.

    Di hari saya ultah, tssah~

    Saya pulang bareng sama ibu saya ngebantuin barang belanjaan yang disuruh dibeli sama bibi saya, Bibi Dede. Saya pulang naik angkot karena dirasa dari pasar Baru itu cukup jauh dan tidak memungkinkan untuk jalan kaki. Kalau dipaksakan, di hari spesial ini bisa lumpuh kaki saya.


    Saya suka kagum sama kemampuan Ibu untuk memulai percakapan dengan orang yang gak dikenal dan baru ketemu. Apalagi kalo Ibu ketemu dengan Ibu-Ibu lain, pasti mudah akrab. Ada aja topik yang bisa dijadikan awal mula perkenalan. Sayangnya, kemampuan kerennya ini tidak diwariskan secara genetis ke anak pertamanya ini. Boro-boro kenalan, mulai sms sama cewek aja ketar-ketir.


    Ceritanya, Ibu berhasil menggaet obrolan dengan seorang Ibu yang memakai seragam warna biru dan kerudung merah. Obrolan dimulai ketika Ibu menanyakan tentang kerudung Ibu itu, “Kerudungnya bagus, bu, beli dimana?”


    Gak terkesan sok akrab kan? Karena ibu-ibu mah biasa nanyain kayak begituan. Kayaknya udah nyampe rumah harus berguru nich.


    Ibu itu awalnya diam aja, setelah beberapa detik mikir akhirnya ngejawab. Mungkin dia takut dihipnotis sama Ibu saya.. “Dibeliin suami saya, bu. Hehehe….”


    “Oh, kerja dimana si Ibunya pake seragam gitu?” Ibu saya ngepoin Ibu-ibu tadi.
    “Di LP, ini abis beli makanan buat tahanan. Saya suruh jaga soalnya.” Oh, Ibu ini kerja di LP (Lembaga Pemasyarakatan/LAPAS/penjara).


    Ibu akhirnya curhat tentang anaknya yang dulu ‘pernah’ pengen punya motor, tapi sekarang enggak. Si Ibu petugas LP jadi malah ngepoin saya..


    “Kelas berapa, cep?” kebiasaan orang sunda kalo manggil laki-laki ya: cep, otong, kasep, aa, akang, gitu.
    “Kelas 11, bu.”
    Saya diinterogasi petugas LP nih, tolong!
    “Jadi kamu pengen punya motor?” tanya si Ibu petugas LP itu dengan suara tegas. Yaiyalah, petugas LP masa suaranya kecil sih, aneh atuh, ngelawan semua tahanan kalo suaranya kecil.
    “Iya, tapi itu dulu, sekarang enggak..” jawab saya jujur.
    “Bagus, deh, janganlah beli motor. Belum punya SIM kan?”
    “Iya, bu.” ..’tapi itu dulu, sekarang kan udah 17 tahun saya akan buat keleus, hahahahahaha!!’ sambil nyengir.
    “Bahaya. Anak seumuran kamu emosinya masih labil, gak karuan. Entar kayak anak ibu, celaka. Jatoh dia. Mending beli makanan biar gendut..”
    “Iya, bu.”
    Ya, ampun, petugas LP ini punya anak yang gak nurut kali, ya, dia gak takut Ibunya petugas penjaga LP apa? Dan Ibu-ibu emang suka ngebandingin barang berharga sama makanan, seolah-olah kita tak bisa hidup tanpa makan. Padahal kan, emang gak bisa!
    Respons saya tadi setuju aja, soalnya makan itu penting. Makan sampe mati!! Makan? Good..
    “…liat badan kamu kurus banget.”
    Saya pun tak bisa melontarkan kalimat apapun.


(9-_-)9

    Abis ngomentarin badan saya, si Ibu petugas LP lalu nyetop angkot dan turun, soalnya udah nyampe depan LP.


    Ibu saya jadi kehilangan temen ngobrol di angkot, tapi Ibu langsung nyari lagi Ibu-ibu lain untuk menjadi mangsanya..
    “Sedikit serem juga ya, kerja di LP..”
    “Iya, orang-orang jahat semua kan bu?” Kali ini si Ibu yang memakai kerudung biru yang menjawab umpan dari si Ibu. Obrolan berlanjut..
    “Yang korupsi yang jahat disitu semua.”
    “Oh gitu…”
    “Kerudungnya bagus, bu, beli dimana?”
    “…………” ekspresi saya.


    Ketika saya dan Ibu pindah angkot, karena angkot yang tadi tidak bisa mengantar lebih jauh, Ibu bertemu dengan muridnya yang sudah SMA, yang ketika SD diajar oleh Ibu. Ibu akhirnya ngobrol dan muridnya ini lebih menyita perhatian daripada anaknya sendiri. Hidup Ibu seakan tidak pernah bosan, ada aja yang mau diajak ngobrol, dan ada aja topik yang bisa diobrolin.




    Saya pun malah twitteran. Setelah nunggu loading terbukalah garis waktu twitter. Ada tweet dari @radityadika.


Twitter: @radityadika

 
    “Yang bener nih Bang Radith mau ke Cirebon?” Kata saya dalam hati.
    Sampai akhirnya saya nemu foto ini.
 

   
   
    Ternyata bener..


    Murid Ibu sudah turun dan saya yang ngajak ngobrol si Ibu.



“Kerudungnya bagus, bu beli dimana?”

    Enggak gitu juga keleus.


    “Bu, jum’at Aa ke Cirebon ya?”
    Si Ibu langsung menjawab, “ Mau apa, Aa? Nengok Bapak? Iya bagus kalo kamu mau nengok Bapak, Bapakmu kurang perhatian dari kecil.” di balik bibirnya terlihat senyum kecil.


    “Mau ketemu Raditya Dika.”
    “Yang sutradara itu?”
    “Penulis, bu. Sutradara juga.”
    “Oh, emang bener mau ke Cirebon si Radityanya?”
    “Iya, di Gramedia, bu. Sekalian beli buku yang barunya. Kan mau ditandatangan bukunya..”
    “Kalo gitu terserah si Aa aja deh.”
    Lalu saya mengingatkan Ibu untuk nanti harus minta ijin dengan nelpon ke sekolah, “Bilang aja ke sekolahnya, ijin, ada urusan keluarga.”
    “Urusan keluarga?”
    “Iya, kan mau ketemu keluarga, Raditya Dika itu keluarga juga.”
    “Terserah si Aa aja deh.”


    Orang tua itu emang baik banget, jangan sia-siakan mereka. Sebenarnya gampang kalo kemauan kita pengen diturutin, baik-baikin mereka, ajak ngobrol baik-baik, mereka akan ngerespon baik juga.


    Dari situ saya memutuskan untuk benar-benar ke Cirebon. Dengan niat: mau beli buku (dan bertemu Raditya Dika). Keinginan yang biasa saja untuk bertemu penulis favorit saya, karena kalo pengen banget nantinya suka gagal. Gak menggebu-gebu banget. Dalam hati saya nyeletuk, “Jangan bau ketek bang Radith! Cirebon mau saya jajah nanti jum’at!”


    Saya nyengir. Ibu saya nyengir. Supir angkot pun nyengir.


    Cirebon, I’m coming!!!

8 comments:

  1. Ibu-ibu emang suka gitu kelakuannya . . suka ramah sembarangan ke ibu2 yang laen . .

    Ciee yang mau ketemu radith . . titip salam yesss . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, sebenarnya udah sih, tapi belom dibikin postingan tentang pas ketemunya stay tune aja di postingan blog ini hehehe

      Delete
  2. Ih si aa urang sunda juga? Horee ada temennya. \:D/
    Hahaha ibu-ibu emang paling pinter memulai percakapan ya. Ibu aku juga. Hihi.
    Asik Radit ke bandung. Salamin ya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, teteh aku orang Sunda emangnya kenapa?? Naksir.. hihi

      Bener banget lah, ibu aku itu pinter banget mulai obrolan, kadang suka ngiri......
      Kemaren Radith ke Bandung lho? Ikutan enggak booksigningnya??

      Delete
  3. Mamak-mamak memang kayak gitu ya.. Mamak ku pun gampang bekawan, sampek di angkot aja bisa.. :'

    ReplyDelete
  4. wahahaha, balada ibu-ibu.
    gue tunggu ya, postingan tentang ketemu bang radith. buat sekampret mungkin :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, udah, bro, baca postingan berjudul "BUKU BERTANDA TANGAN.." :) Semoga terhibur :)

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email