Monday, February 23, 2015

DI SITU KADANG SAYA MERASA NGANTUK..

Untuk blog.


    “Capek ya?” tanya sopir angkot yang duduk di dekat saya. Saya baru bangun dari ketiduran di angkot, kursi depan yang letaknya di samping supir emang nyaman banget. Saya bingung dan linglung bikin saya pengin niruin adegan sinetron yang tokohnya terkena amnesia, “Aku dimana? Kamu siapa?”. Saya merasa tokoh yang melakukan adegan itu semakin imut. Tapi saya takut supir angkotnya malah memanfaatkan keadaan, “Aku adalah calon suamimu, menikahlah denganku dan hiduplah bersamaku untuk selamanya.”


    Buru-buru saya sadar lalu bayar ongkos angkot dan pergi ke angkot selanjutnya. Duduk di kursi depan samping supir, kemudian tidur lagi. Dasar tumor, tukang molor.

    Saya sering banget ketiduran. Biasanya saya ketiduran kalo lagi ngantuk. Kalo udah ngantuk banget dan gak bisa nahan kantuk itu saya langsung kliyengan, mata kembang kempis, mulut menganga dan tidur dengan sukses.

    Kemarin, saya ketiduran. Gara-gara ketiduran saya jadi gak tahu kalo ada sms dari temen yang masuk ke hape saya buat nyuruh bikin tugas bahasa Sunda, bahasa daerah dari Jawa Barat. Saya tinggal di Kuningan. Ayo main ke Kuningan!

    Saya panik, soalnya saya baca sms itu pagi-pagi, sedangkan tugasnya lumayan sulit: menerjemahkan teks deskripsi bahasa Indonesia ke bahasa Sunda. Teksnya panjang banget, waktu itu saya denger teksnya: 1 lembar polio. Ada juga yang bilang, 2 lembar polio. Kalo nerjemahin bahasa Inggris sih tinggal pakai Google Translate, beres. Sedangkan Google Translate belum menyediakan jasa menerjemahkan ke bahasa Sunda. Padahal bahasa daerah sendiri, malah sulit sendiri.

    Karena masih jam 5 saya bales, “Teksnya udah dikirim belum ke emailnya? Mau dikerjain sekarang, tapi seadanya aja ya kalo gak selesai. Baru bisa bales sms nih, ketiduran.”

    “Kamu telat. Udah selesai, dikerjain sama aku.” Bales temen saya.

    Saya lega, sekaligus merasa getir. Bayangkan, tugas kelompok jika hanya dikerjakan hanya oleh satu orang. Tuhan mulia menciptakan mereka. “Ya udah aku minta maaf. Disitu kadang saya merasa ngantuk.” Maksudnya, saya waktu malem tiduran, lama-lama ketiduran sampe pagi. Di kasur. Disitu kadang saya merasa ngantuk.

    “Gak apa-apa. Aku ngerjain sendiri dan disitu kadang saya merasa sedih.”

(9-_-)9

    Karena hari ini sekolah, saya mandi. Kalo libur biasanya saya cuma tayamum.

    Sambil keramas, saya mikir, berimajinasi gitu. Kalo misalkan nanti di sekolah saya diinterogasi, saya dibawa ke ruangan gelap dan hanya satu lampu yang menyala, lalu diberikan pertanyaan ngeselin, “Kenapa kamu ketiduran semalem? Sekarang, ketiduran itu sudah dilarang dan merupakan tindakan kriminal karena merugikan orang lain. Tau gak?!!”

    “Maaf. Saya gak tahu.” Dengan berlagak pasang muka bego. Saya melihat CCTV yang terpampang di sudut ruangan gelap itu dan melambaikan tangan, baru satu pertanyaan sudah gak kuat.

    “Kamu itu bego beneran apa beneran bego sih? Gitu aja gak tahu! Celana aja putih abu-abu! Bukan berarti otak kamu abu-abu juga! Suram!” teriak orang yang menginterogasi saya, ternyata dia adalah detektif yang disewa sekolah untuk menyelidiki siswa yang memiliki penyakit: KETIDURANISITIS.

    “Maaf, bukannya saya bego tapi saya emang gak pinter.”

    “Waktu tadi malam. Kamu telah merugikan seorang siswa sekolah ini karena kamu sudah ketiduran!”

    Saya bengong.

    Detektif itu melanjutkan, “Seharusnya, yang ngerjain tugas itu bukan dia. Tapi kamu. Malu dong, dia itu perempuan. Dia juga bisa nahan kantuk, masa kamu enggak?!” Entah saya jadi inget iklan yang menyinggung jomblo yang bunyinya seperti nyanyian kematian, ‘Truk aja gandengan masa kamu enggak’. Enak ya jadi jomblo, lagi diinterogasi aja masih tetap makan hati.

    “Iya, saya menyesal.” Saya tau saya sudah melakukan kesalahan. Tapi kalo jomblo udah disinggung dengan nada bicara kayak gitu, kan saya jadi pengin punya pacar.

    “Kamu akan dikenakan hukuman mati, sesuai dengan pasal 13 KHK.”
    “KHK apa artinya?”
    “Kepo, deh.”
    “Pelit.”
    “Ngomong apa kamu?! Kamu berani ngejek saya!? Ayo ikut saya!!?”

    Detektif itu menutup mata saya dengan kain hitam yang diikatkan sangat kencang sekali ke wajah saya. Lalu diarahkan ke suatu tempat, dalam perjalanan ke tempat itu saya mendengar teriakan-teriakan ngeselin, “FAUZY KETIDURAN! FAUZY KETIDURAN!!”
    “WOY, LIAT TUH SI FAUZY! KASIHAN DIA KETIDURAN!!!”
    “MANA? MANA?? WAH KASIAN BANGET.”

    “Kita mau kemana sih?” tanya saya ke detektif itu.
    “Kepo, deh.” Kesel. Ternyata kesel juga ya kalo ditanya jawabnya cuma ‘kepo, deh.’ Saya suka jawab gitu kalo ditanya ibu.

    Ikat kepala saya dibuka. Saya berada di sebuah kamar. Dinding kamarnya berwarna biru gelap. Saya melihat ada orang yang sedang tiduran di samping saya. Dia perempuan. Tangan saya diikat di sebuah ranjang, dia juga diikat. Kami tidur, seranjang berdua.

    So, sweet. Biasa aja.

    Dia berdehem. Lalu batuk keras sekali. “Kamu kenapa?” saya bertanya, semoga dia gak jawab ‘kepo, deh.’

    “Batuk.” Saya memilih diam, saya juga tau kalau dia batuk.

    “Parah banget ya sekarang, ketiduran aja dilarang. Padahal ketiduran itu enak dan nikmat tau.” Perempuan itu membuka suara. Mungkin dia juga bernasib sama seperti saya, akan dihukum mati, saya memilih mendengarkan, mungkin ini obrolan terakhir kami. Saya hanya menjawab,“Iya, disitu kadang saya merasa sedih.”

    “Eh, kamu tahu penyebab kamu ngantuk?”
    “Apa?”
    “Karena kamu hutang tidur.”
    “Tidur? Ngutang?”
    “Iya, misalkan kalo siang hari kamu ngantuk, malam kemarin, kamu tidur kurang dari 8 jam sehari. Tidur 8 jam sehari itu hak tubuh.”
    “Oh, bener-bener, aku kemarin tidur cuma 6 jam dan siangnya gak tidur siang. Jam 8 aku ketiduran. Gara-gara aku ketiduran, temen aku yang nyuruh aku buat ngerjain tugas kelompok malah dia yang ngerjain sendiri, padahal itu tugas aku.”
    “Nah. Kasian juga temen kamu. Bisa juga tubuh kamu terlalu lelah dan kurangnya asupan oksigen ke otak. Kalo kamu kurang bisa nahan ngantuk, katanya sih, kamu staminanya lemah, harus rajin-rajin olahraga.” Perempuan itu pinter banget. Dia masih sempet-sempetnya jadi guru sebelum dihukum mati.
    “Kalo menurut aku sih ngantuk bisa disebabkan oleh banyak hal. Bisa karena seseorang, suasana, atau tempat.”
    “O ya?”

    Maksud saya kayak gini:



















 
    “Oh, jadi gitu. Bisa juga, sih.” Dia tertawa.
    “Aku masih bingung, caranya bayar hutang tidur yang kemarin gimana?”
    “Ya, kamu tidur.”
    “Gitu doang?”
    “Iya, kita dihukum mati buat ngelunasin hutang tidur kita yang kemarin. Kayak kamu, kamu udah hutang tidur 2 jam kemarin kan? Hutang tidur 2 jam yang kemarin itu dilunasin pake tidur. Dan akibat kamu ketiduran kemarin, kan kamu ngerepotin udah ngerepotin temen kamu. Kamu gak sadar kamu udah meletakkan beban berat di temen kelompok kamu. Kamu harus mati. Tidurnya selamanya.”
    “Kamu ketiduran juga?”
    “Iya.”
    “Emangnya pas kamu ketiduran merugikan siapa?”
    “Pacar hampir bunuh diri, gara-gara telpon dia gak aku angkat.”



(9-_-)9

    Sehabis mandi, tak lupa saya membereskan tempat tidur saya. Saya beranjak ke sekolah dengan segar. Bangun sehabis ketiduran itu emang segar. Tidurnya lelap sekali. Tapi akibatnya bisa fatal juga.

(9-_-)9 

Sumber Gambar:
http://candrajunior.blogspot.com/2012/12/grace-ketiduran-lagi.html
Google Images

Yang ada di gambar:
Brigadir Dewi Sri Mulyani
Grace

Saturday, February 21, 2015

CARA MEMBUAT LAMPION SUPER KEREN..

Untuk blog. 

 



    Gong Xi Fa Cai!
    Selamat Tahun Baru Imlek bagi yang merayakan. Bagi angpaonya dong.

    Dalam rangka suasana Tahun Baru Imlek ini, saya akan membagikan sebuah tutorial yang sangat berguna untuk manusia yang di rumahnya gelap. Kita akan membuat lampion. Untuk membuat kamu semangat, marilah kita melihat model lampion yang sudah jadi.


    Bagaimana, kamu sudah merasa sedikit bergairah? Marilah kita mulai dan tuntaskan dengan cepat.


CARA MEMBUAT LAMPION SUPER KEREN!


ALAT DAN BAHAN..

 

1. Bola plastik bekas.
2. Kertas wajik atau kertas yang suka dipakai untuk membungkus dodol/wajik. 
3. Gunting.
4. Cutter.
5. Lampu. Boleh lampu yang terangnya warna kuning atau putih, sesuai selera.
6. Lem.
7. Dudukan/colokan lampu. 

 

 

Sedikit curhat tentang Alat dan Bahan:

 

    Karena ini termasuk tugas pelajaran prakarya saya di sekolah yang mengatakan bahwa harus meminimalisir biaya yang dikeluarkan. Bola plastik saya pakai yang bekas. Kertas wajik saya dapat minta dari nenek. Lampunya saya ambil dari lampu belajar yang saya suka pakai untuk belajar. Kalo misalkan dimarahin gegara gak belajar bisa bilang, “Lampu belajarnya ada yang ngambil.”

    Saya memakai colokan lampu yang kalo dicolokin langsung nyala, tidak pakai kabel atau saklar. Pas masuk, BLAR! Gitu. Nyala. Supaya praktis dan menghemat energi, karena menekan saklar lampu itu memerlukan energi yang sedikit banyak. Selain harus meminimalisir biaya, harus juga meminimalisir energi yang keluar dari tubuh.


CARA MEMBUAT..

 

1. Pertama, baca do’a dulu, sesuai agama dan kepercayaan masing-masing. Berdo’a mulai.



    “Ya, Allah berilah hambamu ini seekor pacar. Amin.”

    Selesai.


2. Kedua, buat dua lubang di  kedua ujung bola. Kedua lubang saling berlawanan dan berhadapan.

 



    Ujung yang satu sedikit besar, sekiranya masuk tangan kita. Lubang ini berfungsi untuk memasukkan lampu dan memasangkan lampu di dudukan lampu. Jangan lupa! Harus sebesar tangan sendiri biar pas masukkin lampu dan masangin lampunya gampang.

    Ujung yang kedua lubangnya harus pas sama dudukan/colokan lampunya. Sedikit lebih kecil dari ukuran colokan lampunya supaya seret dan colokan lampunya gak goyang-goyang. Dengan begitu, gak usah pakai lakban atau lem lain lagi. Colokan lampu melekat kuat dengan sendirinya.


    Pakai cutter untuk melubangi bola tersebut. Hati-hati, kelepasan sedikit bisa-bisa tangan kamu ketusuk sama cutternya. Biasa aja, jangan terlalu bergairah.


3. Ketiga, pasang colokan lampunya di lubang yang kedua tadi. 

 

 


    Gunakan tangan sendiri karena kalau pakai tangan Godzilla bisa-bisa lubangnya jadi melar, semelar-melarnya bisa-bisa melar sampai bolanya hancur lebur jadi arang.

4. Keempat. Tempelkan kertas wajik (yang sudah dikasih nenek) di sekujur tubuh bola menggunakan lem.

 

 

    Lubang untuk masuk tangan jangan ditutup kertas wajik, kalo ditutup nantinya kalo lampunya abis/rusak, susah gantinya. Kalo sekaligus nempelin kertas wajik biasanya kelipet-lipet gitu, jelek. Kertas wajiknya bisa digunting jadi kecil-kecil terus ditempel. Itu sedikit mengurangi resiko lampion terlihat kusut. 

    Asoy.


5. Tempelin lampunya di colokan lampu yang sudah berada di dalam bola.


6. Tes dulu.

 

    Colokkin lampionnya ke sumber listrik yang terdekat. Kalo di rumah kamu belum pasang listrik, bisa memesan dulu ke PLN agar rumah kamu dipasang listrik. 

    Sudah pasang listrik tapi listriknya mati? Artinya, kamu belum bayar listrik 3 bulan. Lunasin dulu semua hutang-hutang tagihan listrik PLN rumah kamu.


    Kalau kamu punya problem seperti di atas tapi gak sabar pengin segera ngetes lampunya, bisa ikut ke tetangga dulu.



7. Kalo nyala. Lampion super keren siap dihidangkan selagi lampunya belum rusak. 

 

 

8. Jangan lupa untuk menghias lampionnya sesuai kreativitas dan imajinasi kamu.

 

    Bagaimana pembaca setia semuanya, mudah kan? Dengan bahan yang sederhana dan banyaknya dari barang bekas, kita bisa membuat lampion yang sangat keren. Kita pun dapat membantu lingkungan agar tetap lestari dan bersih, karena mengurangi limbah yang berserakan tidak berguna di alam. Juga dapat mengurangi resiko kaki cedera gara-gara main bola. Bolanya dipakai buat bikin lampion.

    Lampion ini sangat bermanfaat: Selain bisa digunakan untuk menerangi ruangan yang gelap. Bisa juga untuk menerangi ruangan yang terang agar lebih terang. Keren kan?


    Sekian saja tutorial dari saya, semoga bermanfaat dan menghibur. :)


JUST EKSPEKTASI

Thursday, February 19, 2015

BUKU BERTANDA TANGAN..

Untuk blog.

    Saya punya pengalaman dengan buku yang pernah saya baca, terutama yang ada tanda tangan dari penulisnya. Saya pernah membaca buku yang saya pinjam dari teman saya, Adam. Dia adalah seorang blogger muda berbakat, multi-talenta: bisa ngeblog, bisa jadi kiper futsal, dan sekarang udah punya pacar. Saya jadi ngiri, pacarnya cantik lagi. Waktu kelas 10 dia gak punya pacar, pas berpisah sama saya di kelas 11 dia punya pacar. Mungkin, orang kalo dekat dengan saya aura kegantengannya hilang.



    Saya meminjam bukunya Adam yang berjudul Tulang Rusuk Susu karangan Indra Widjaya. Buku ini adalah sebuah novel. Saya melihat covernya lumayan bagus, warnanya biru muda cerah, ada foto penulisnya lagi mikir, terus ada gambar tulang sama susu (karena judulnya Tulang Rusuk Susu, kalo judulnya Tulang Ayam Sisa beda lagi gambarnya).



    Saya buka novelnya, di halaman pertama tertera judul bukunya dan ada tanda tangannya.

    “Tanda tangan siapa ini?” saya bertanya pada diri sendiri, lalu saya jawab sendiri, “Tanda tangannya bagus, kayaknya bukan tanda tangannya si Adam deh, tanda tangan dia kan jelek.”

    Saya terus bertanya-tanya. Sambil membaca halaman demi halaman. Akhirnya bukunya khatam saya baca sampai selesai. Bukunya menceritakan tentang pengalaman Indra Widjaya, di buku Tulang Rusuk Susu ini dia menceritakan kisah-kisah cintanya, masih sedikit berbau kegagalan sih (dalam soal cinta), kalo dulu kan dia pernah gagal di Audisi Indonesian Idol. Gara-gara kegagalannya itu dia bikin buku judulnya Idol Gagal, Tulang Rusuk Susu ini buku keduanya.

    Saya melihat lagi tanda tangannya. Di bawah tanda tangannya ada emoticon yang saya kenal. Oh iya, ini kan emot yang dipakai waktu Indra Widjaya menceritakan kelincinya. Ini pasti tanda tangan Indra Widjayanya. “Keren!!” teriak saya dalam hati. Adam hebat banget bisa mendapatkan tanda tangan dari penulisnya. Dengan polosnya saya menirukan tanda tangan yang ada di buku itu di dinding kamar saya. Jadi, deh, tanda tangan Indra Widjaya palsu terpampang nyata di kamar saya. Saya merasa keren. Di kamar saya terpajang tanda tangan seorang penulis terkenal! Saya bisa pamer, barangkali ada teman saya yang masuk kamar saya! 




    Saya sedang melaksanakan ulangan umum semester genap kelas 10. Ini adalah ulangan yang menentukan saya apakah naik atau tidak ke kelas 11. Di hari pertama ulangan umum saya naik angkot untuk pulang ke rumah. Sambil naik angkot saya twitteran. Setelah kejadian ‘menirukan tanda-tangan palsu penulis’ itu saya akhirnya tahu kalau tanda-tangan penulis itu bisa didapatkan ketika Pre-Order sebelum buku yang akan terbit dari penulis itu terbit. Jadi, saya twitteran dan ketika itu sedang hingar bingar buku Alitt Susanto akan terbit, judulnya Relationshit. Ada retweet dari akun twitternya bang Alitt @shitlicious tentang dimana aja buku tersebut bisa dipesan. Saya lihat akun yang bernama bagus, @bukubukularis. Saya pun memesan buku Relationshit dari toko buku online @bukubukularis, dan mengurusi segala administrasi dan pembayaran. Gak pake ngutang!



    5 hari kemudian, bukunya datang. Saya senang. Buku itu adalah barang pertama yang saya beli secara online. Saya sempat panik karena kurirnya kesulitan menemukan alamat rumah saya ini. Buku pun sampai dengan selamat dengan tekhnik ‘janjian di tempat yang terkenal’. Saya dan kurir pengantar barang itu bertemu di SDN 1 Ciomas, kami saling bertatap mata dan berpegangan tangan seolah tak percaya kami berdua dipertemukan.

    Bukunya sedikit aneh di bagian cover, bang Alitt berpose seperti habis terjatuh dari gedung lantai 29 dan dikerubungi makhluk aneh. Saya buka halaman pertama, ADA TANDA TANGANNYA!!




    Saya pamer ke adik saya Retno (si Enok) yang lagi belajar di kamar. Kali ini dia yang mau ulangan umum.


    “Nok, liat bukunya ada tanda tangannya! Keren kan?”
    Si Enok hanya mengangguk.

    “Ngomong apa kek, cuek amat cuma ngangguk doang?” ketus saya menanggapi anggukan adik saya itu.

    Si Enok alisnya menukik, menjawab dengan geram, “Iya bagus Aa, jangan berisik dong. Enok lagi belajar nih.. oke? Kalo berisik terus Enok bilangin ke Ibu gangguin terus Enok lagi belajar, nanti Aa dimarahin Ibu terus bukunya dibakar di kompor gas, mau?”

    “Jutek amat. Dasar anak SD labil.” Saya sewot sambil berjalan keluar.

    “BU!!” Enok memanggil ibu dengan maksud akan mengadukan tingkah laku kakaknya ini. Saya langsung balik lagi, menutup mulutnya Enok, “Berisik ah, iya maaf.” Dasar adik tak tahu di untung.

    Saya pun membaca bukunya di kamar saya sendiri. Bukunya menceritakan tentang hubungan-hubungan Alitt dengan cewek-cewek yang pernah menghiasi hidupnya. Tentunya dengan kesialan yang ada di dalamnya, karena Bang Alitt memang selalu ‘SHIT’ judul bukunya aja Relationshit. Dan juga masih sama tokoh Supri dan Ningsih-nya yang kocak itu.

    Buku ini selesai saya baca dan tanda tangannya saya lihat-lihat lagi. Bangganya.



    Saya sudah kelas 11, lagi menjalani semester ke-4 di SMAN 2 Kuningan. Saya sedang berdiri di Grage City Mall, Cirebon. Sedang mengantri untuk meminta tangan dari salah satu penulis favorit saya, Raditya Dika. Beliau sedang mengadakan tour booksigning bukunya yang terbaru yaitu Koala Kumal. Tournya pun mengunjungi Cirebon. Saya ngibrit dari Kuningan, bela-belain ke Cirebon hanya demi sebuah tanda tangan.

    Datang ke Cirebon langsung ke Gramedia Grage Mall, beli buku Koala Kumalnya. Saya kira acara booksigningnya diadakan di Gramedia Grage Mall ini. “Kok kayak gak ada apa-apa ya?” celetuk saya dalam hati. Saya bayar ke kasir, ngasih duit, terus kasirnya ngasih struk pembayaran. Saya nyeletuk lagi, “Kok si mbak-mbak kasirnya biasa aja ya? Seolah-olah tidak ada apa-apa diantara kami berdua..”

    Saya liat-liat lagi foto ini.



    Ternyata, event booksigningnya bukan diselenggarakan di sini! Kamfret! Saya salah tempat. Acaranya di adakan di Grage City bukan di Grage Mall. Serupa tapi tak sama. Karena saya gak tahu harus naik angkot apa untuk menuju ke sana saya naik becak.

    Sepupu saya si Hikmah yang nemenin saya waktu itu kegirangan. Dia baru naik becak pertama kali. Sepanjang jalan selfie mulu dia.

    Setelah 2 jam mengantri saya dan Raditya Dika bertemu. Saya bersama 3 orang lain yang akan berfoto bersama. Saya, anak kecil imut, ibunya anak kecil imut, dan laki-laki yang sepertinya anak kuliahan yang tadi telah meminjamkan saya pulpen untuk menamai buku saya.

    Kami berempat pun caper gimana gitu pas giliran ketemu bang Radith. Bang Radithnya juga ramah, nanya-nanya gitu, “Ini anaknya?” sambil nunjuk ke anak kecil.
    “Iya. Ini anak saya. Dia deg-deg-an mau ketemu kamu, bang.” Sahut ibunya anak kecil imut.
    “Masa?”
    “Ho-oh.” Ibunya anak kecil imutnya senyum-senyum sendiri.

    “HEM?” tanya bang Radith ke laki-laki yang sepertinya anak kuliahan yang tadi telah meminjamkan saya pulpen untuk menamai buku saya.

    “Iya?” sahut laki-laki yang sepertinya anak kuliahan yang tadi telah meminjamkan saya pulpen untuk menamai buku saya, suaranya gede dan dingin.

    “Ini nama asli?”
    “Inisial, bang.”
    “Kamu sial?”
    Lalu hening.

    “Kalo yang ini siapa?” Bang Radith nunjuk ke saya sambil menandatangani buku Koala Kumal milik saya.

    “Fauzy, bang.” Saya menjawab sambil terbang ke angkasa, ditanya RADITYA DIKA! Salah satu penulis keren di Indonesia!

    “Oke, Fa.. u.. zy.” Dia mengeja nama saya, dan menuliskannya di buku Koala Kumal milik saya.

    WOW! Biasa aja sih, wong cuma ditanya nama.

    Habis itu, udah basa-basinya, kita berempat foto bareng. Jepret satu foto. Udah. Gitu aja. Emang jatahnya cuma sekali jepret.

    Hasilnya begini (pinjem hape milik sepupu, FYI, dia nungguin di pelataran lantai bawah sendirian, jones):



    Setelah bersalaman, kami berempat meninggalkan Raditya Dika. Masih ada banyak orang yang mengantri untuk minta tanda tangannya.

    Saya lari-larian menuju pelataran bawah, hampir tersandung di eskalator dan bertemu si Hikmah yang lagi kedinginan, hari itu hujan lebat.

    “Mana coba liat bukunya?” dia minta liat bukunya, kelihatannya dia lagi pegang minuman.
    “Nih, bagi dong itu minumnya. Capek, ngantri 2 jam. Pegel.”
    Abis liat tanda tangannya, si Hikmah ngebolak-balik bukunya.
    “Kenapa?”
    “Gini doang.”
    “Iya.”
    “GINI DOANG???” Hikmah meninggikan suaranya.
    “Iya. Yuk pulang!”


Sunday, February 15, 2015

KEAHLIAN RAHASIA SEORANG MAMA..

Untuk belog.

    Di hari saya ultah, tssah~

    Saya pulang bareng sama ibu saya ngebantuin barang belanjaan yang disuruh dibeli sama bibi saya, Bibi Dede. Saya pulang naik angkot karena dirasa dari pasar Baru itu cukup jauh dan tidak memungkinkan untuk jalan kaki. Kalau dipaksakan, di hari spesial ini bisa lumpuh kaki saya.


    Saya suka kagum sama kemampuan Ibu untuk memulai percakapan dengan orang yang gak dikenal dan baru ketemu. Apalagi kalo Ibu ketemu dengan Ibu-Ibu lain, pasti mudah akrab. Ada aja topik yang bisa dijadikan awal mula perkenalan. Sayangnya, kemampuan kerennya ini tidak diwariskan secara genetis ke anak pertamanya ini. Boro-boro kenalan, mulai sms sama cewek aja ketar-ketir.


    Ceritanya, Ibu berhasil menggaet obrolan dengan seorang Ibu yang memakai seragam warna biru dan kerudung merah. Obrolan dimulai ketika Ibu menanyakan tentang kerudung Ibu itu, “Kerudungnya bagus, bu, beli dimana?”


    Gak terkesan sok akrab kan? Karena ibu-ibu mah biasa nanyain kayak begituan. Kayaknya udah nyampe rumah harus berguru nich.


    Ibu itu awalnya diam aja, setelah beberapa detik mikir akhirnya ngejawab. Mungkin dia takut dihipnotis sama Ibu saya.. “Dibeliin suami saya, bu. Hehehe….”


    “Oh, kerja dimana si Ibunya pake seragam gitu?” Ibu saya ngepoin Ibu-ibu tadi.
    “Di LP, ini abis beli makanan buat tahanan. Saya suruh jaga soalnya.” Oh, Ibu ini kerja di LP (Lembaga Pemasyarakatan/LAPAS/penjara).


    Ibu akhirnya curhat tentang anaknya yang dulu ‘pernah’ pengen punya motor, tapi sekarang enggak. Si Ibu petugas LP jadi malah ngepoin saya..


    “Kelas berapa, cep?” kebiasaan orang sunda kalo manggil laki-laki ya: cep, otong, kasep, aa, akang, gitu.
    “Kelas 11, bu.”
    Saya diinterogasi petugas LP nih, tolong!
    “Jadi kamu pengen punya motor?” tanya si Ibu petugas LP itu dengan suara tegas. Yaiyalah, petugas LP masa suaranya kecil sih, aneh atuh, ngelawan semua tahanan kalo suaranya kecil.
    “Iya, tapi itu dulu, sekarang enggak..” jawab saya jujur.
    “Bagus, deh, janganlah beli motor. Belum punya SIM kan?”
    “Iya, bu.” ..’tapi itu dulu, sekarang kan udah 17 tahun saya akan buat keleus, hahahahahaha!!’ sambil nyengir.
    “Bahaya. Anak seumuran kamu emosinya masih labil, gak karuan. Entar kayak anak ibu, celaka. Jatoh dia. Mending beli makanan biar gendut..”
    “Iya, bu.”
    Ya, ampun, petugas LP ini punya anak yang gak nurut kali, ya, dia gak takut Ibunya petugas penjaga LP apa? Dan Ibu-ibu emang suka ngebandingin barang berharga sama makanan, seolah-olah kita tak bisa hidup tanpa makan. Padahal kan, emang gak bisa!
    Respons saya tadi setuju aja, soalnya makan itu penting. Makan sampe mati!! Makan? Good..
    “…liat badan kamu kurus banget.”
    Saya pun tak bisa melontarkan kalimat apapun.


(9-_-)9

    Abis ngomentarin badan saya, si Ibu petugas LP lalu nyetop angkot dan turun, soalnya udah nyampe depan LP.


    Ibu saya jadi kehilangan temen ngobrol di angkot, tapi Ibu langsung nyari lagi Ibu-ibu lain untuk menjadi mangsanya..
    “Sedikit serem juga ya, kerja di LP..”
    “Iya, orang-orang jahat semua kan bu?” Kali ini si Ibu yang memakai kerudung biru yang menjawab umpan dari si Ibu. Obrolan berlanjut..
    “Yang korupsi yang jahat disitu semua.”
    “Oh gitu…”
    “Kerudungnya bagus, bu, beli dimana?”
    “…………” ekspresi saya.


    Ketika saya dan Ibu pindah angkot, karena angkot yang tadi tidak bisa mengantar lebih jauh, Ibu bertemu dengan muridnya yang sudah SMA, yang ketika SD diajar oleh Ibu. Ibu akhirnya ngobrol dan muridnya ini lebih menyita perhatian daripada anaknya sendiri. Hidup Ibu seakan tidak pernah bosan, ada aja yang mau diajak ngobrol, dan ada aja topik yang bisa diobrolin.




    Saya pun malah twitteran. Setelah nunggu loading terbukalah garis waktu twitter. Ada tweet dari @radityadika.


Twitter: @radityadika

 
    “Yang bener nih Bang Radith mau ke Cirebon?” Kata saya dalam hati.
    Sampai akhirnya saya nemu foto ini.
 

   
   
    Ternyata bener..


    Murid Ibu sudah turun dan saya yang ngajak ngobrol si Ibu.



“Kerudungnya bagus, bu beli dimana?”

    Enggak gitu juga keleus.


    “Bu, jum’at Aa ke Cirebon ya?”
    Si Ibu langsung menjawab, “ Mau apa, Aa? Nengok Bapak? Iya bagus kalo kamu mau nengok Bapak, Bapakmu kurang perhatian dari kecil.” di balik bibirnya terlihat senyum kecil.


    “Mau ketemu Raditya Dika.”
    “Yang sutradara itu?”
    “Penulis, bu. Sutradara juga.”
    “Oh, emang bener mau ke Cirebon si Radityanya?”
    “Iya, di Gramedia, bu. Sekalian beli buku yang barunya. Kan mau ditandatangan bukunya..”
    “Kalo gitu terserah si Aa aja deh.”
    Lalu saya mengingatkan Ibu untuk nanti harus minta ijin dengan nelpon ke sekolah, “Bilang aja ke sekolahnya, ijin, ada urusan keluarga.”
    “Urusan keluarga?”
    “Iya, kan mau ketemu keluarga, Raditya Dika itu keluarga juga.”
    “Terserah si Aa aja deh.”


    Orang tua itu emang baik banget, jangan sia-siakan mereka. Sebenarnya gampang kalo kemauan kita pengen diturutin, baik-baikin mereka, ajak ngobrol baik-baik, mereka akan ngerespon baik juga.


    Dari situ saya memutuskan untuk benar-benar ke Cirebon. Dengan niat: mau beli buku (dan bertemu Raditya Dika). Keinginan yang biasa saja untuk bertemu penulis favorit saya, karena kalo pengen banget nantinya suka gagal. Gak menggebu-gebu banget. Dalam hati saya nyeletuk, “Jangan bau ketek bang Radith! Cirebon mau saya jajah nanti jum’at!”


    Saya nyengir. Ibu saya nyengir. Supir angkot pun nyengir.


    Cirebon, I’m coming!!!

Wednesday, February 11, 2015

AKU BUKAN ANAK KECIL..

Untuk belog.

 


    Hari ini saya ulang tahun. Sebagian besar orang di muka bumi ini kalau berulang tahun itu perasaan senang dan gembira. Saya enggak. Saya malah sedih. Datang ke sekolah pagi-pagi niat belajar malah dicegat di depan pintu masuk sekolah, dipeluk, terus digeplakkin sama temen. 

    Penderitaan saya gak sampai situ, sampai di kelas, digeplakkin lagi sama my classmates. Tiap ada yang datang, digeplak lagi. Sakitnya reda, datang lagi teman yang lain, terus digeplak lagi. Aduh. Yang sakit banget geplakannya itu, pas sama si Laurene, masya Allah, saya berkunang-kunang, digeplak oleh dua tangan di dua pipi dalam waktu yang bersamaan.

    Dalam hati saya nanya, “Teman macam apa kalian ini?”

    Saya meratapi nasib. Gimana gak sedih coba, tadi sempat berniat gak sekolah. Tapi karena berharap ada yang ngasih kado jadi sekolah aja. Manggis ku lempar, janda ku dapat. Kado tak dapat, wajah malah makin rusak.

    Orang-orang jadi pada kepo, “Traktirannya mana, vid?” Sekali lagi, itu nama panggilan saya.

    Nama asli saya: Fauzy Husni Mubarok.

    Nama panggilan: Fauzy, David, Mamba, Oji, Ade, bapaw, dan masih banyak lagi.

    Traktiran apa coba, saya itu gak punya benda bernama Traktiran. Juga, kalo Traktiran ini nama orang, emang si Traktiran ini pacar saya, teman saya, sahabat saya, bukan! Kenapa jadi nanya Traktiran ada dimana ke saya, coba deh ikutin saran Ebiet G Ade, nanya ke rumput yang bergoyang. Pasti ketemu si Traktiran yang dicari-cari.

    Saya yakin si Traktiran lagi bersembunyi di tempat paling aman sedunia.
   
    Bentar.. saya nyongkelin jerawat dulu. Nanggung.

(9-_-)9
   
    Lanjut.

    Di hari Ulang Tahun itu kalo di sekolah jadi salah tingkah, bener gak sih? Apa cuma saya aja yang lebay.

    Saya jalan ke depan kelas aja mau buang sampah. Satu temen ada yang nyeletuk, “Anjir belagu banget yang ulang tahun buang sampah.”

    Dibilang gitu coba. Saya cuma mau buang sampah. Gimana kalo buang sial. Pasti ada yang nyeletuk, “Dibuang juga percuma itu sialnya, besok juga balik lagi.”

    Terus pada minta dijajanin. Ya Rabb, saya kan cuma dikasih uang sedikit sama orang tua, buat diri sendiri aja gak cukup. Tapi kalo saya punya duit banyak sih pasti dijajanin kok, do’ain aja rezekinya banyak. Saya cuma bilang gini ke yang minta dijajanin, “Harusnya yang ultah yang dijajanin.”

    Responnya beragam.

    “Oh gitu.”

    “Iya, deh.”

    “Ya udah, gak dianggap teman sekelas lagi.”

    Bayang-bayang orang yang minta dijajanin gak cukup sampai sekolah bubar. Pas perjalanan pulang sekolah, di jalan kan macet, temen saya ada yang naik motor dan berpapasan dengan saya yang lagi naik angkot di kursi depan samping supir..

    “Anjirr si Ketua Jomblo..” batin saya dalam hati, karena yang naik motor itu si Frisca lagi boncengan sama temen karibnya Sahara. Temennya emang mirip nama gurun, bukan berarti dia item dan kering korban gurun beneran. Cewek cantik, men. Frisca adalah Ketua Komunitas Jomblo, awalnya sih susah move on dari mantannya, karena ingin melampiaskan perasaannya menjadi berguna akhirnya Frisca mendirikan Komunitas Jomblo bersama Bunga (si Kembang) sebagai C0-Foundernya. Saya juga ikutan komunitasnya sebagai seksi ‘katalis pendekatan hubungan orang’, jadi saya bertugas untuk membantu orang mempermudah pendekatannya dengan gebetannya. Jomblo namun bermanfaat.

    “MAMBAA!!!” suara cempreng khasnya Frisca memanggil nama saya.
    “Eh, ketua. Ciee berdua aja nih..”
    “Kok naik angkot 10 sih?”
    “Tadi nganter si Albert dulu beli chargeran hape-nya rusak..”
    “Oh…”
    Hening..
    Lalu..
    “Besok jajanin aku bakso, ya?”
    Hening…

    “Errr…”

    Belum saya jawab, Frisca melihat celah kosong di depan matanya dan ngebut seketika. 

    Yang paling aneh itu Ibu saya. Saya ulang tahun dia malah minta maaf.

    “Aa, maaf ya, Ibu gak bisa beliin kamu motor dulu. Duitnya mau dipake buat benerin rumah di Cirebon.”

    “Iya, bu, lagian tahun depan juga keluar kota kuliah, motor juga dianggurin pasti. Aa juga lagi enak-enaknya naik angkot. Supirnya pada ganteng.”

    Ibu ngerti, dari sorot matanya berkata, “Anak gue kok MAHO ya?”

    Saya dijajanin bakso sama Ibu. Setelah disuruh bawa belanjaannya yang berat dari toko serba ada yang sepulang sekolah saya mampir dulu karena di-sms sama Ibu. Ibu beli ember, tempat peralatan mandi, terus baskom besar. Katanya disuruh Bibi Dede. Awalnya, saya cemberut, sudah tas saya ini berat bawa si Lepo (Laptop Kepo), disuruh bawa begituan, wong lagi ultah juga. Saya bersikap dewasa aja, dengan tampang so cool saya bawain belanjaannya, dengan niatan ketika sampai rumah bisa langsung sms Bibi begini, “Bi, minta duit dong, lagi ultah nih.”

    Pas nyampe rumah saya malah langsung nyerobot masuk kamar, terus keboboan di kasur karena kelelahan.

    Bangun-bangun disuruh difoto buat bikin KTP sama Ibu.

    Dengan tampang bangun tidur gini, saya terpaksa difoto dan hasilnya seperti ini..
#NoFilter #NoEdit

#Natural #KTP #Seventeen - #SelaluMengalah

   
    Foto jelek itu pun itu pun (mungkin) akan menjadi foto KTP saya sampai tua.

    Dengan usia yang semakin bertambah ini saya harap semakin dewasa, 17 tahun harusnya udah dewasa. Saya bukan anak kecil (lagi)!

    Kriteria dewasa semua orang beda-beda. Menurut ibu saya, orang dewasa itu bisa hidup mandiri: mandi sendiri, masak sendiri, nyuci baju sendiri, dan nyetrika sendiri.

    Semakin rajin, dan kata temen-temen di kelas kayak gini, “Semoga kulitnya jadi Putih.” Banyak yang ngucapin do’a buat sayanya di grup whatsapp kelas, padahal saya gak punya whatsapp.

    Di kehidupan yang nyatanya ngucapinnya pake tangan, dengan sedikit energi diayunkan ke arah pipi saya yang mulus. 

    Semoga cita-cita saya semuanya tercapai, dan secepatnya bisa gak jomblo lagi.
   
    Aminin dong!

    Happy Birthday to me, Lepo, and Ulfa (temen sekelas) yang semester kemarin dapet juara 1. Saya dan Ulfa memang sodara kembar. Dia juara 1 di atas, saya juara 1 di bawah. Kalo kembar emang lebih enak, kan?

    Wish me and you all the best.

Monday, February 9, 2015

DIKEJAR-KEJAR PENGGEMAR

Untuk blog.

    Suatu hari yang tidak tahu tepatnya hari apa, entah Rabu atau Kamis, saya tak tahu dengan pasti. Gerbang sekolah saya lalui seperti biasa.. ya, saya lewat dan gerbang tidak protes sedikitpun. Di dalam tas saya terdapat barang ilegal yang baru saya ambil tadi siang, sehabis beribadah di masjid. Barangnya yang tadi tersembunyi di ruangan yang gelap di ujung sekolah, tersimpan di dalam tempat alat tulis yang dimodifikasi menjadi loker penyimpanan rahasia. Cukup cerdik. Teman saya yang mencarikan barang ilegal ini kesulitan mendapatkannya. Saya mengantungi beberapa poin setelah keluar dari pintu masuk ruangan ini.


    Barang ilegal itu saya pakai lagi di kelas untuk bermain sebuah permainan yang memperebutkan bola yang bundar untuk dimasukkan ke dalam sebuah gawang yang dijaga seorang yang disebut ‘kiper’. Entahlah, permainan itu sepertinya berasal dari negeri sakura Jepang karena di awal ada sebuah tulisan yang sepertinya bahasa Jepang.


    Saya mainkan permainan itu di kelas bersama teman-teman yang sangat bersemangat karena barang ilegal itu telah lama hilang dari kehidupan mereka. Wajah-wajah muram, hari-hari yang kurang terang saat yang lalu tidak ada barang itu berubah menjadi 180 derajat terbalik. Sontak, mereka menyambut hangat kedatangan barang ilegal ini dengan gembira. Langsung saja bermain. Dibuatkan sebuah kompetisi, dengan iming-iming piala yang sebenarnya tidak ada harganya.


    Ketika kami bermain, banyak mata-mata yang menatap sinis terhadap kami. Dari pintu kelas yang terbuka itu, saya melihat mereka melewati kelas kami. Berjalan pelan, menoleh, lalu berjalan pelan, dan menatap. Kecurigaan terlihat dari gerak-gerik mereka. Apa sebenarnya yang ingin mereka lihat? Apa yang sebenarnya ingin mereka ketahui.


    Jawabannya saya ketahui ketika saya melewati gerbang sekolah, saya yang sedang ingin segera lekas sampai rumah. Karena barang ilegal itu ingin saya pakai di rumah. Sekedar untuk melepas penat dan menjadikan skill menjadi lebih baik, agar bisa menatap kompetisi selanjutnya dengan percaya diri, saya tahu.. semua itu tidaklah nyata.


    Saya berjalan melewati sekelompok pedagang yang seperti berperang membawa tank-tank (baca: gerobak) beramunisikan macam-macam makanan, ada cilok, aneka gorengan, seblak, sosis, dan lain-lain. Langit yang muram tak mengurangi semangat mereka untuk membuat perut-perut pelanggan mereka terhibur. Saya lihat juga siswa-siswi dengan wajah lapar. Saya tidak berani mendekati mereka, atau sekedar menyapa “Hai apa kabar?” kepada mereka. Pepatah bilang, “Orang Rese kalo lagi laper.” Saya tak tahu, apakah itu hanya mitos nenek moyang negara Indonesia yang sedang berkembang ini.. well, orang-orang mudah percaya dengan hal-hal semacam itu.


    Sesuatu menyeruak dari balik semak-semak. Tidak. Hanya metafora. Orang itu. Berbadan tegap dan kulitnya agak gelap sedang menatap ke arah saya yang tak sadar saya berjalan mendekatinya. Untungnya dia berada di seberang jalan. Oh tidak, sepertinya itu ketua dari pengurus organisasi intra sekolah, seolah ingin memburu saya karena saya sudah mendapatkan poin tertinggi di daftar kriminal sekolah. Jika dihitung, 70 poin lagi saya keluar dari sekolah. Benar, 30 poin saya dapat ketika tadi keluar dari ruangan itu. Gosip cepat menyebar. Orang-orang peduli terhadap hal yang berbau keburukan orang lain.


    “FAUZY!!!” Dia memanggil saya. Berteriak penuh amarah. “KENAPA KAMU PAKE LAGI BARANG ILEGAL ITU DI SEKOLAH!!!”


    Sudah saya duga. Pengurus organisasi intra sekolah itu sudah menyimpan kecurigaan yang mendalam terhadap diri saya. Mereka tak bisa melihat kegembiraan dan kesenangan yang ditimbulkan dari barang ilegal itu, kami bisa mengusir kegundahan hati, kesedihan akan asmara yang selalu gagal menghantui kehidupan, dan kepusingan karena rumitnya tugas dari sekolah.


    Saya lihat dia mulai melangkahkan kakinya yang kuat itu. Berlari dan mengejar saya. Saya pun berlari ke arah barat untuk menghindar. Saya tak mengira akan terjadi pengejaran yang gila seperti ini. Orang itu masih memanggil-manggil nama saya, meneriaki saya, seolah-olah saya adalah orang yang paling jahat di dunia. Dia memanggil bantuan. Bertambah banyak.


    Saya menoleh untuk melihat keadaan, dan saya lihat mereka ada 8 orang. Dalam pengejaran ini saya masih unggul. Namun, saya menyadari saya harus sembunyi karena tak lama lagi saya akan tertangkap. Mereka berpencar dan bertambah banyak. Saya bersembunyi di balik tembok besar bertuliskan nama sebuah organisasi geng motor. Ah, dasar pekerjaan orang-orang yang tidak punya pekerjaan. Berusaha mencari pekerjaan untuk mendapatkan pekerjaan.
Dan dekat tembok itu ada bank. Bank itu, sepertinya sangat meyakinkan.Saya masuk ke bank yang terlihat memiliki 2 lantai itu. Saya mengira mereka tidak akan menemukan saya di sini.


    Mereka ternyata tidak sebuta yang saya kira, mereka masuk untuk memeriksa ke dalam. Saya pun naik ke lantai dua. Lalu, bersembunyi di balik kursi yang digunakan nasabah untuk duduk. Suara langkah kaki itu membuat saya semakin takut. Takut ketahuan. Otak saya memerintahkan saya untuk melawan.


    Sudah tak tahan lagi, dengan amarah yang membara saya bangun dan mulai berteriak sekeras-kerasnya. Mereka menyusuri anak tangga, berlarian menghampiri saya. Saya banting mereka sekeras-kerasnya, dengan tinju tangan saya yang jarang saya pakai untuk melukai orang. Kaki juga saya gunakan untuk menghalau mereka yang mencoba menghalangi saya untuk keluar. Mereka berjatuhan. Tangga itu menjadi saksi keganasan saya.


    Saya berhasil turun dan menapak di lantai pertama bank itu. Dan saya tak sadar, 2 orang dari belakang saya membekap saya. Dan dunia berubah menjadi hitam. Gelap. Saya mencoba melawan. Tidak, mereka terlalu kuat. Tamat. Saya sudah habis. Saya akan keluar, dan menjadi pecundang. Menjadi seorang yang dilupakan dan tidak pernah diingat oleh siapapun. Menjadi makhluk yang menjijikan yang tiada seorang pun ingin memeluk saya. Saya berontak. Dan juga, saya ingin menyerah.



    Warna hijau adalah warna cat kamar saya. Mengapa saya menjadi teringat kepada kamar saya. Kamar yang selalu hangat. Tak pernah membiarkan pemiliknya kedinginan. Tak pernah membuat pemiliknya takut. Jam dinding warna biru itu masih ada. Di dindingnya juga masih tertempel tulisan-tulisan yang tidak penting: rumus matematika dan rumus fisika. Tubuh saya tenggelam di sebuah kasur yang dilapisi kain berwarna-warni membentuk pola gambar pikachu. Dan suara musik yang sangat mengganggu bergemuruh memekakan telinga, musik yang saya dengar tiap pagi, seolah membangunkan saya dari tidur yang panjang ini. 


    Barang ilegal itu, tersimpan rapi di dalam tas saya yang hitam mirip dengan warna kulit pemiliknya…


(9-_-)9

Thursday, February 5, 2015

EMOSI, DULU PERNAH ADA..

Untuk blog.

“Emosi” kata yang patut dihilangkan dari segala macam tindakan dan ucapan.
    Emosi dapat mengalahkan segalanya.
    Menghancurkan semuanya.
    Memberikan keadaan buruk (yang padahal bisa diselesaikan dan menjadi lebih baik)
   
    Akar dari emosi adalah:
    Ketakutan, dan
    Pikiran Negatif.
   
    Ketakutan akan kehilangan sesuatu
    Yang berharga, yang telah susah payah didapat.
    Yang dicintai. Yang disayangi.
    Ketakutan akan kekalahan yang akan menimpa.
   
    Padahal dengan emosi, dengan memanjakan emosi, memeliharanya tumbuh dalam dirimu, dan meledak bagai bagai granat di sebuah perang sia-sia.
    Sesungguhnya kau telah kalah.

    Ketika kau melihat kehidupan hanya dari sisi buruknya saja.
    Suram, kawan.
    Tak ada cahaya.
    Kau melihat kehidupan yang tiada berarti.
    Semangat tak ada sama sekali. Sebelah mata.
    Mudah tersinggung.
    Sikap negatif dirimu menyeruak ke permukaan dan meledaklah bagai granat di sebuah perang sia-sia.
    Sekali lagi, kalah.
   
    Bukalah kedua mata.
    Koin punya dua sisi, angka dan gambar.
    Jika koin hanya punya satu sisi, bagaimana Anton Chigurh memutuskan akan membunuh?
   
    Orang yang memupuk emosi adalah seorang pecundang.
    Pecundang yang paling lemah.



    Kau tahu orang yang paling kuat di dunia?
    Yang bisa meluapkan emosinya ke siapa saja tanpa pandang bulu.
   
    Kau, benar. Benar-benar pecundang jikau menjawab seperti itu.
   
    Orang yang sanggup mengendalikan emosinya.
    Tak biarkannya mengendalikan dirinya.
    Memeluknya.
    Mendekapnya.
    Hingga terbuai lemah. Dan meledak.
    Lalu, KO.
   
    Kala melihatnya dengan yang lain,
    Dengan emosi:
    “Kampret, gue do’ain cepet putus. Kalo perlu jomblo selamanya dia!!”

    Tentu.
    Kau akan memilih membuka kedua matamu.
    “Syukurlah, dia mendapat yang lebih bgus dariku. Coba kalau sama aku. Sengsara kali. Hahahahahaha..”
    Jangan lupa akhiri dengan tertawa dan senyuman.
   
    Jelas perbedaannya.
    Dan, emosi itu apa?
    Sesuatu yang telah lama punah di kehidupan kita.
    Semoga saja.

Monday, February 2, 2015

HOW ARE YOU FEELING?

Untuk blog.

    By the way, saya akan coba memakai “Aku” untuk menggantikan “Saya” di postingan ini. Tenang saja, aku yang nulis kok bukan orang lain. Maksudnya, saya kok yang masih nulis postingannya bukan orang lain. Yang lebih maksudnya lagi, masih tetap Fauzy Husni Mubarok kok yang ngetik dan memposting (ditambah beli kuota internet dan bayar ongkos angkotnya), masih jelek dan bersahaja kok..
    Mulai.. aku ini lagi galau mikirin sesuatu.
    Galau bukan karena jomblo akibat malem minggu kemarin yang tidak dihiasi oleh makhluk Tuhan paling rumit (baca: cewek).
    Aku ini lagi galau karena…. Film “PANIC ROOM” keluaran tahun 2002 arahan sutradara favoritku om ‘Dave Fincher’ gak ada di ganool. Sedih, pengen nonton..
    Bodo amat dan gak penting banget.
    Ini aku gak dibuat-buat ya, beneran galau. Bayangkan aku sedang berkeramas memegang kepala dengan kedua tangan sambil menatap cermin di kamar mandi. Memikirkan sesuatu yang aneh sudah terjadi, sesuatu yang harus dipikirkan kembali, kenapa bisa terjadi, kenapa begitu membingungkan? Kenapa airnya mati? Padahal tinggal bilas doang..


(9-_-)9

Kinds of feeling

    Aku ini galau karena mikirin “mitos feeling” di kehidupan sehari-hari.
    Wah, kelihatannya rada bagus topiknya ya? Ya?
    Seminggu ini, beberapa kejadian yang membawa-bawa ‘feeling’ atau ‘perasaan’ bermunculan layaknya jomblo di setiap musim. Seperti ungkapan aneh yang nge-trend di era ini, ‘baper’ bawa perasaan. Mungkin kalau sedikit kebarat-baratan akan menjadi ‘baling’ bawa feeling’. Feeling. Kata ini yang akan aku gali dan banyak disebut di postingan ini.
    Di mulai di suatu Senin yang pucat, terdengar gembar-gembor besok selasa akan ulangan harian Matematika, aku sudah sangat bingung karena dalam matematika ini, ah sudahlah.. tapi apa yang membuatku semakin bingung adalah temenku si Albert seperti santai-santai saja dan sempat berkata, “feeling gue berkata besok gak akan ulangan,” ketika pulang sekolah. Maksudnya apa coba?
    Pada malam harinya, aku mencoba beberapa soal yang sangat mudah sekali (karena yang susah malah membuat stress) dan membaca beberapa contoh soal. Mencoba untuk menyentuh klausa ‘siap ulangan’. Tapi setelah pagi dan akan berangkat sekolah malah berprinsip minder ‘males sekolah’ kayak anak SD takut disuntik lantaran takut ulangan. Dewasa aja. Siap gak siap harus siap.
    Pas nyampe sekolah, masuk kelas, duduk di meja, mendengarkan obrolan teman-teman, dan sempat dipergoki lagi duduk di atas meja, oleh guru yang lewat ke depan kelas, “Woy kursi diciptakan buat apa?”
    Guru matematika yang biasanya datang tepat waktu menjadi tidak tepat waktu. Hari itu matematika pelajaran pertama, biasanya guru matematikaku yang satu ini tetap datang tepat waktu walaupun masih pagi sekali. Sudah lima belas menit setelah bel jam pertama berbunyi, “ada apa ini?” kataku yang semakin takut. Jika guru matematiku telat datang ketika ulangan bisa menjadi masalah yang berat, pasalnya, waktu mengerjakan soal semakin mengerut.
    “kayaknya gak bakal ulangan deh, udah 15 menit si bapak belum dateng juga.” Kata Ulfa yang duduk di depanku, karena aku menghadap kepadanya. Aslinya dia yang duduk di belakangku kalo lagi belajar.
    Aku menelaah apa yang dikatakannya kali ini, mikir dikit, perkataan mengenai feelingnya bisa jadi 99,99% akurat lantaran otaknya sudah tidak bisa diragukan lagi, dia ini adalah seorang yang menyandang predikat ranking 1 di semester (yang) ganjil kemarin.
    5 menit kemudian, si Bapak guru matematika datang, dan tidak membawa apapun. Ternyata benar, tidak jadi ulangan disebabkan beliau akan mengantar siswa-siswa kece yang akan ikut lomba Olimpiade Matematika. Padahal aku sudah siap ulangan (mungkin)..
    Ternyata sebuah perasaan/feeling akan terjadi sesuatu terkadang menjadi kenyataan dan menjadi sesuatu.
    Seperti sewaktu kelas 10, aku melihat beberapa teman satu sekolah, satu angkatan, dan tidak sama sekali aku kenal dari kelas lain sewaktu upacara dan beberapa waktu di beberapa tempat di sekolah. Aku melihat mereka seolah-olah terasa akrab dan terasa aku dan mereka yang dilihat olehku sudah mengenal satu sama lain. Ini seperti, “Siapa dia? Aku tahu dia.” Entah perasaan apa yang aku rasakan dikala melihat mereka, setelah pergantian kelas, mereka mengisi ruang kelas yang sama dengan yang diisi olehku.


(9-_-)9 
Merasa aneh?

    Aku juga sering merasa ‘feeling yang main’ jikalau membahas pertandingan sepakbola. Apalagi terhadap pertandingan yang bersangkutan dengan tim kesayanganku sejak SD, Liverpool FC. Aku merasakan sesuatu hal yang berasal dari hati, seperti suatu bisikan atau sugesti aneh. Feeling. Ketika aku merasa sedang sangat cinta dan bangga terhadap tim Liverpool, sampai-sampai bela-belain begadang malam untuk menonton, dan melihat hasil akhirnya… tidak sesuai yang diharapkan. Terkadang, kalah dan imbang. Menang, hanya kadang-kadang jikalau aku sedang merasakan semangat di level tertinggi. Dan ketika musim lalu, ketika liga Inggris ditayangkan oleh stasiun televisi yang terpengaruh oleh sinetron walaupun ada big-match yang bisa mengundang rating dan lebih memilih menayangkan sinetronnya, aku merasakan kurang semangat. Liverpool FC jarang sekali mendapat jatah tempat untuk ditayangkan.
    Aku menyambut musim dengan pilu, terlebih kasus Suarez yang hangat diperbincangkan sehingga membuat minder pendukung Liverpool menyambut musim baru Liga Inggris kemarin. Namun, ‘feeling yang main’ terjadi. Feeling buruk malah menghasilkan sesuatu yang bagus. Liverpool tampil mengesankan di awal, hingga puncaknya berhasil meraih peringkat pertama hingga hampir musim kemarin berakhir. Aku pun bersemangat lagi untuk menyaksikan, mengupdate skor, dan lain sebagainya. Yang terjadi lagi, lebih buruk. Liverpool yang hampir sedikit lagi, selangkah lagi menjadi juara untuk pertama kalinya di era premier league harus mengakui kehebatan Manchester City yang akhirnya menjadi juara. Feeling bagus menghasilkan sesuatu yang buruk. Ketika aku mencapai puncak semangat, seketika itu semangatku hilang.
    Hari Jum’at yang digadang-gadang bakal ulangan matematika untuk guru wajib pun harus tidak jadi lagi lantaran di hari sebelumnya, si Albert temanku malah tidak mempotokopi materi padahal dia tidak punya buku dan besok akan ulangan.
    “Tenang aja.” Dia berkata santai.
    Aku berkata, “Yap, feelingmu bagus terus, bro.”
    Dan ketika hari Sabtu yang indah ini, isu ulangan tidak begitu menyengat karena mungkin di hari Selasa ulangan Matematika yang gak jadi akan terjadi hari ini. So what? Biasa saja perasaanku hari ini. Mungkin sudah siap dari Selasa. Tanpa ada gejolak apapun di dalam hati yang mengatakan, ‘akan terjadi sesuatu hari ini’. Inilah hari yang baik. Yes, it’s a good day I guess. Bau harum tanah yang sudah terguyur hujan semalam suntuk pun menyemangatkanku untuk pergi ke sekolah hari ini.
    Aku masukkan beberapa barang penting terhadap tas hitamku:
    Buku-buku, tepak, laptop, charger, dan joystick.
    Ya, aku terkadang bawa joystick ke sekolah untuk menghilangkan kejenuhan ketika habis belajar, bermain PES bersama teman-teman sekelas. Dan hari ini mungkin hari yang tepat untuk membawa joystick, mengingat guru mata pelajaran hari ini terkadang tidak masuk. Mungkin karena hari ini hari Sabtu juga, akhir pekan, OSIS tak akan melakukan razia. Toh, minggu kemarin 10 hari yang lalu, baru diadakan razia, dan minggu ini pasti tidak ada razia, dan “ITS SATURDAY, BRO”. Aku ternyata membawa feeling bagus dan semangat yang sangat tinggi menuju sekolah. Dan aku tidak menyadarinya.
    Aku sampai di depan gerbang sekolahku dan melihat 2 orang siswa kelas 10 yang satu pendek dan yang satu lumayan tinggi sedang berjaga.
    “Ada apa ini?”
    “Ada acara kali ya?”
    “Hari ini bebas mungkin.”
    “Yeah, free class!! Untung bawa joystick.”
    Hatiku berteriak kegirangan ketika melewati 2 orang kelas 10 itu.
    Dan aku menyadari bahwa, “tadi itu OSIS kan?”
    Tak sadar aku telah berjalan jauh dari gerbang tadi dan berada di depan 5 orang OSIS yang sedang berjaga di lorong yang selalu ku lewati menuju kelas. Salah seorang dari mereka adalah ketua OSIS-nya.
    Deg.
    Dan kelihatannya mereka semua sedang nganggur, tidak ada orang yang diperiksa oleh mereka. Mereka sedang menunggu mangsanya yang empuk, dan disinilah seekor rusa terperangkap di depan 5 singa dan tak ada celah untuk kabur selain berpura-pura mati.
    Tak ada makhluk yang menyukai bangkai. Aku pura-pura bego.
    Berjalan melewati mereka, satu orang ku lalui, 2 orang ku lalui. Ya Tuhan, apakah mereka tidak melihatku?
    “David, sini periksa dulu!” ya, salah satu nama panggilanku adalah David.
    “Enggak ada apa-apanya, kok, lagi buru-buru nih mau ulangan.”
    “Periksa dulu.”
    Aku pun mengalah dan menyerahkan tasku yang berisi barang ilegal itu (baca: joystick) di dalamnya, berharap bahwa joystick itu telah berubah menjadi kotoran unta yang dapat menyengat hidung mereka sampai pingsan dan aku bisa berlari ke kelas dengan damai.
    OSIS itu memeriksa, memeriksa, memeriksa dan.. BINGO!!
    “Ya ampun, Ini apa David?” sambil terkaget-kaget…
    “Gak tau…”
    “Ini disita ya?”
    “Terserah..”
    “Coba liat sabuknya?”
    Aku mengangkat baju bagian bawahku, dan..
    “Gak pake sabuk. Kaos kaki?”
    Aku mengangkat celana bagian bawahku, dan..
    “Kaos kakinya pendek banget.”
    “Udah?” aku pun bergegas menuju kelas, dan samar-samar aku mendengar, “Fauzy, bawa joystick, gak pake sabuk, kaos kaki pendek.”
    Shit. Hari itu aku telah masuk dan langsung tembus Peringkat Pertama di Daftar Orang Paling Kriminal di Sekolah.


 (9-_-)9 

Feeling Better?

    Lagi dan lagi,  sebuah feelingku mengenai sesuatu dan meramalkan apa yang akan terjadi buruk sekali. Apa yang harus kubuktikan lagi. Semangatku sedang tinggi, sesuatu yang buruk terjadi. Seketika, semangatku hilang dan masalah datang. Padahal aku sudah mempunyai feeling tidak akan ada razia. Feelingku terkadang bagus mengenai seseorang, melihat orang yang gak kenal, gara-gara feeling bisa dipertemukan. Feeling lagi feeling lagi, seperti di film Silver Lining Playbook, orang bisa mempertaruhkan seluruh harta bendanya hanya demi mengikuti perasaannya. Bayangkan! Hanya demi ngikutin apa kata ‘FEELING’.
    That’s it. Aku tidak kaget, namun aku bingung.
    “Gue gak ada feeling hari ini, tapi jadi gak ulangan Matematika lagi.” Sapa Albert setelah pelajaran matematika berakhir.
    Terserah.. But wait, feeling seorang Albert gak mempan hari itu. Membuatku semakin bingung.
    And I said in my deepest heart, “Apa aku harus percaya terhadap apa yang namanya feeling?”
    How about you?
    Dan pertanyaan dari film Gone Girl ini, mengakhiri semuanya..
    “Apa yang kau pikirkan?”
    “Bagaimana perasaan (feeling) mu?”
    “Apa yang kita lakukan satu sama lain?”
    “Apa yang akan kau lakukan?”