pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Thursday, January 15, 2015

KAYAKNYA KENAL DEH..

 Untuk blog.

    Alhamdulillah, 3 hari yang lalu saya habis menghabiskan 3 hari libur. Habis liburan sudah libur lagi.

    Liburnya 3 hari, Senin, Selasa, Rabu, merupakan berkah sekali untuk kita semua, liburnya gara-gara kelas 12 sudah mulai TO untuk persiapan Ujian Nasional. Terima kasih, saya senang kelas 12 pusing.

    UN ini memang sebuah momen yang kayak hantu, banyak yang parno. Kalo udah bicara kelas 12 SMA, berarti sejak masuk kelas 12 kamu harus siap UN. Kebayang kan, persiapannya pagi buta banget, baru juga masuk sekolah sehabis liburan, udah suruh tes lagi. (Good luck kelas 12 angkatan 2015!)



OMG HELLOW! #NoUN #YESLIBUR Sumber

    Tapi sebenarnya waktu liburan kayaknya kelas 12 itu gak benar-benar ‘liburan’ deh, karena waktu saya di Cirebon ada seorang Teteh (panggilan untuk kakak kelas perempuan di SMAN 2 Kuningan, atau bahkan di seluruh Tanah Sunda) yang saya temukan di Gramedia di Grage Mall, sedang termenung membayangkan nasibnya yang akan menghadapi Ujian Nasional. Galau gitu.. tatapannya kosong.
    ***

AWAS, OJEK..

    Saya berangkat dari rumah naik becak, bersama adik-adik saya, Retno, Lala, dan Dipa naik becak. Hari itu hari hujan. Pas turun dari becak saya dan gerombolan adik ingusan ini langsung diserbu tukang ojeg payung. Berhubung saya takut disuruh bayar karena gak bawa duit lagi selain ongkos pulang saya teriak-teriak, “TEUEU!! TEUEU!! AING TEU BOGA DUIT!! (ENGGAK!! ENGGAK!! SAYA GAK PUNYA DUIT!!” Mereka ngerti, lalu ninggalin saya, masuk Grage, baju basah semua. 

AH SUDAHLAH..

    Masuk Gramedia, baca-baca buku lumayan lama, dan ngelihat si Teteh deh. Sial banget ya si Tetehnya…

    ***


KAYAKNYA KENAL, DEH..   

    Dari jauh saya memperhatikan gerak-gerak si Teteh itu, takut-takut ada gerakan yang mencurigakan. Bisa aja si Teteh ini saking galaunya akan UN langsung mengambil pemantik api dari sakunya dan melemparkannya ke depan pintu gerbang kemerdekaan Indonesia buku yang ada di hadapannya. Lalu, seisi Gramedia terlalap api dan hanya si Fauzy Husni Mubarok-lah yang bisa menyelamatkan petugas gramedia yang jomblo.

    Setelah itu, saya dikasih banyak buku dari Gramedia.

    HUAHAHAHAHAHAHA!

    Saya melihat si Teteh itu sedang berada di depan rak buku-buku persiapan UN dan buku instan.

    Ini penjelasan saya dari apa yang dimaksud buku instan.

    Buku ini menawarkan sesuatu yang cepat, layaknya mie instan yang dapat dimasak secara cepat. Dari judul bukunya aja bisa dilihat, ‘Cara Belajar Matematika Dalam Satu Malam’, ‘Pintar Bahasa Inggris Cepat’, ‘Jago Fisika dalam Satu Hari’, dan ‘Mengerjakan Soal Biologi dengan Satu Tangan’. 


Contoh: BUKU INSTAN


    Buku ini membutuhkan waktu yang lebih lama dari mie instan untuk memberikan efek, kalo mie instan kan paling 3-5 menit selesai, langsung jadi mie yang bisa dimakan, kalo buku ini agak lama, walaupun instan, tergantung yang kemampuan otak yang bacanya juga. Peringatan: Kalo bukunya gak dibaca, gak bakalan ngefek.
   
    Si Teteh sibuk memilah-milih buku. Tadinya saya yang asyik sama rak buku komik sendiri gak sengaja ngelirik ke kanan, lalu, diam sebentar, “Itu anak SMANDA, kayaknya.” Dan bener, seperti ada ikatan batin diantara murid-muridnya, muka-mukanya sudah familiar di otak.

    Saya terus memperhatikan, dia memakai baju merah panjang, dan kerudung dengan warna yang sama dengan bajunya. Memakai kacamata dan giginya gingsul kelihatannya. Dari wajahnya yang putih, dari genggamannya memegang buku, dari cara dia membuka lembar halaman demi halaman buku yang dipegangnya, terpancar sebuah rahasia kalo dia sedang paranoid alias ketakutan akan UN yang sudah di depan matanya, jadi dia ingin semua yang instan.

    Yaiyalah! Normal keleus, takut gak lulus, bro!

    ***


(BUKAN) TIPS BERKENALAN..

    Dari rak komik saya berjalan mendekat ke arahnya, lalu dengan bodohnya menghampiri buku FISIKA UNTUK UN yang tebalnya mengalahkan ketebalan tembok Berlin. Membuat jarak yang dekat dengan si Teteh itu dan mencari informasi secuil apapun untuk dijadikan petunjuk. Adakah pemantik api yang disembunyikan olehnya?

    Buku FISIKA UNTUK UN ini lumayan berat, penasaran saya buka saja, eh, ternyata kosong. Saya buka halaman demi halaman ternyata kosong. Lalu terbuka halaman terakhir ada peringatannya “Hanya dapat dibaca oleh siswa yang benar-benar siswa.”

    Hhhmm.. saya menunduk.

    Lalu si Tetehnya mendekat, jarak diantara saya dengan si Teteh itu sangat dekat sekali. Pengin banget saya menyapa, “Teh lagi apa?”
    Dilanjutkan dengan..
    “Lagi milih buku ya, Teh?”
    “Buku apaan yang dipegang, Teh?”
    “Teh mau UN, ya?”
    “Mau dibuatin contekan?”
    “Ini kartu nama saya.”
 

    Kebayang kan kerennya seperti apa, tapi itu lebih mirip kayak SPG genit yang suka nawarin pulsa.
    “Isi pulsanya, kakak..”
 

    Pengin juga saya mraktekkin teori ‘jatuhin buku lalu hidup bahagia’ seperti di film-film, lagi asik baca, tiba-tiba bukunya dijatohin.. si ceweknya suka serba salah lalu ngebantuin, terus ada momen ketika bertatap-tatap, mata ketemu mata, terus jadian, terus hidup bahagia.
    Saya terlalu malu untuk melakukan hal seperti itu.
    

    Lalu si Teteh memanggil bapaknya.
    

    Deg.
***


BELI ATAU MATI..

    Apakah ini sebuah lelucon, apa yang sudah saya lakukan, apakh saya melakukan hal tidak senonoh sehingga dia ingin mengadukan saya kepada bapaknya. Oh tidak….

    Ketika bapaknya mendekat, dia menarik lengan ayahnya dan menunjukkan buku yang sudah ditumpukkan si Teteh itu.. sepertinya itu yang bakal dibeli.

    Saya gak denger percakapan detailnya, kayaknya lagi mendiskusikan sesuatu. Tapi, kayaknya saya paham diskusi ini. Orang tua kalo mau beliin anaknya sesuatu suka nimbang-nimbangnya lama, apalagi Ibu saya waktu saya mau pergi ke Gramedia, dia suka ngomong gini, “Oke, ibu beliin buku yang kamu mau tapi kamu gak jajan sebulan.”

    Tapi, diskusi berlangsung cepat, bisa diprediksi sih.. soalnya sama Bapak. Tipikal lelaki itu, cepat selesai cepat pulang. Tuh kan bener.. bukunya yang tadi sudah ditumpuk si Tetehnya dibawa semua. Bapaknya sangat mudah sekali dirayu rupanya, atau si Tetehnya gak bakal dikasih uang jajan sebulan.

    Saya cekikikan sendiri.

    “Aa pulang yuk, udah 4 jam, bosen.” Si Enok, Adik saya melas-melas minta balik.
    “Bentar.. belum puas.”
    Enok cuma mendengus.

    “Nok, tadi enok liat cewek yang pake kacamata disini gak?”
    “Liat dong, emangnya gak punya mata!”
    “Syukur deh kamu walaupun jelek ini punya mata..”

    Ternyata si Teteh tadi asli bukan halusinasi efek ngejomblo terlalu lama, dan seorang siswa yang tidak benar-benar siswa bisa melihatnya.

    Good bye, and good luck, Teteh!

    ***

    Meanwhile..

    Gue tadi ngelihat anak aneh banget waktu gue mau beli buku buat gue adik gue yang mau UN, pake baju item, mukanya item lagi. Ngeliatin mulu. Takut. Gue jadi gak betah di Gramedia (emang gramedia bukan rumah gue). Gue panggil bapak gue dan langsung cabut.

21 comments:

  1. Gramed mah emang tempat ngeceng paling enak. Ngomong-ngomong, saya punya kecengan orang Kuningan di angkatan. Sekarang lagi libur jadi ga bisa ketemu.

    Ingatlah, UN hanyalah permulaan. setelahnya ujian hidup akan semakin berat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, emang dasar sudah berpengalaman dalam dunia perngecengan. Boleh dikenalin kecengannya bang? Kalo ke Kuningan mampir ya, nanti di kasih ember hitam (oleh2 khas). hehe...

      Sip, betul banget itu :'))

      Delete
    2. Yg pasti kalau ga salah mah doi tuh cewek.

      Delete
  2. Replies
    1. Iya dong, kan kakak kelas... mau gak mau.. hehe

      Delete
  3. Tetehnya manah? :P

    Selain UN, skripsi jauh lebih menyeramkan, wahai anak muda.. Bersiap-siap lah dari sekarang.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boro-boro difoto kak.

      Waduh bener, level tertinggi dari yang tertinggi. Skripshit!

      Delete
    2. Yoi. Abis itu bisa langsung bebas.. sebelom nyarik kerja! Ihik.

      Delete
  4. Syukurlah jmanku dulu ,ebtanas ga semengerikan UN :D ...

    ReplyDelete
  5. buset deh bro, jangan disamain mie instan sama kamus bahasa inggris. nggak relevan -___-
    eh, bro. gue suka deh postingan lo. panjang-panjang kayak blog nya alit :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena sama-sama instan atau cepat. Gitu maksudnya.
      Hehe, makasih. Apa emang kamu suka semua yang panjang-panjang yak? (Nah lo?)
      Tapi sering takut juga pembaca setia bosen sih.. makasih lah udah suka.. sukses!

      Delete
  6. Hahaha itu kenapa yang dilietin si teteh tapi yang ngeliatin malah anak pake baju item. Anyway, baru pertama kali kesini nih. Salam kenal ya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya itu cerita si Teteh-nya, saya waktu itu pake baju item soalnya.. hehe :))

      Iya salam kenal juga, visit terus..

      Delete
  7. Kerasa siy jika sudah menginjak kelas 3 , ingin menghadapi UN terbayang adalah Musuh besar yang harus kita taklukan :d

    ReplyDelete
  8. hiyah nih, perasaan kenal,pernah ketemu di mana ya?
    ooo...yang ada dipertigaan bawa-bawa ukulele itu ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu pengamen kali, bang.. dasar bocah perempatan..

      Delete
  9. kalau udh kuliah rasanya
    pengen uan aja deh

    salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda ya rasanya, semua butuh waktu..

      Oke sip... kunjungi terus..

      Delete
  10. kadang suka gitu juga pas pertama ketemu pasti ada yang berasa udah kenal padahal mah baru ketemu,hehehe
    itu sama si tetehnya jadi kenalan gak sih?? :D

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email