Thursday, January 15, 2015

KAYAKNYA KENAL DEH..

 Untuk blog.

    Alhamdulillah, 3 hari yang lalu saya habis menghabiskan 3 hari libur. Habis liburan sudah libur lagi.

    Liburnya 3 hari, Senin, Selasa, Rabu, merupakan berkah sekali untuk kita semua, liburnya gara-gara kelas 12 sudah mulai TO untuk persiapan Ujian Nasional. Terima kasih, saya senang kelas 12 pusing.

    UN ini memang sebuah momen yang kayak hantu, banyak yang parno. Kalo udah bicara kelas 12 SMA, berarti sejak masuk kelas 12 kamu harus siap UN. Kebayang kan, persiapannya pagi buta banget, baru juga masuk sekolah sehabis liburan, udah suruh tes lagi. (Good luck kelas 12 angkatan 2015!)



OMG HELLOW! #NoUN #YESLIBUR Sumber

    Tapi sebenarnya waktu liburan kayaknya kelas 12 itu gak benar-benar ‘liburan’ deh, karena waktu saya di Cirebon ada seorang Teteh (panggilan untuk kakak kelas perempuan di SMAN 2 Kuningan, atau bahkan di seluruh Tanah Sunda) yang saya temukan di Gramedia di Grage Mall, sedang termenung membayangkan nasibnya yang akan menghadapi Ujian Nasional. Galau gitu.. tatapannya kosong.
    ***

AWAS, OJEK..

    Saya berangkat dari rumah naik becak, bersama adik-adik saya, Retno, Lala, dan Dipa naik becak. Hari itu hari hujan. Pas turun dari becak saya dan gerombolan adik ingusan ini langsung diserbu tukang ojeg payung. Berhubung saya takut disuruh bayar karena gak bawa duit lagi selain ongkos pulang saya teriak-teriak, “TEUEU!! TEUEU!! AING TEU BOGA DUIT!! (ENGGAK!! ENGGAK!! SAYA GAK PUNYA DUIT!!” Mereka ngerti, lalu ninggalin saya, masuk Grage, baju basah semua. 

AH SUDAHLAH..

    Masuk Gramedia, baca-baca buku lumayan lama, dan ngelihat si Teteh deh. Sial banget ya si Tetehnya…

    ***


KAYAKNYA KENAL, DEH..   

    Dari jauh saya memperhatikan gerak-gerak si Teteh itu, takut-takut ada gerakan yang mencurigakan. Bisa aja si Teteh ini saking galaunya akan UN langsung mengambil pemantik api dari sakunya dan melemparkannya ke depan pintu gerbang kemerdekaan Indonesia buku yang ada di hadapannya. Lalu, seisi Gramedia terlalap api dan hanya si Fauzy Husni Mubarok-lah yang bisa menyelamatkan petugas gramedia yang jomblo.

    Setelah itu, saya dikasih banyak buku dari Gramedia.

    HUAHAHAHAHAHAHA!

    Saya melihat si Teteh itu sedang berada di depan rak buku-buku persiapan UN dan buku instan.

    Ini penjelasan saya dari apa yang dimaksud buku instan.

    Buku ini menawarkan sesuatu yang cepat, layaknya mie instan yang dapat dimasak secara cepat. Dari judul bukunya aja bisa dilihat, ‘Cara Belajar Matematika Dalam Satu Malam’, ‘Pintar Bahasa Inggris Cepat’, ‘Jago Fisika dalam Satu Hari’, dan ‘Mengerjakan Soal Biologi dengan Satu Tangan’. 


Contoh: BUKU INSTAN


    Buku ini membutuhkan waktu yang lebih lama dari mie instan untuk memberikan efek, kalo mie instan kan paling 3-5 menit selesai, langsung jadi mie yang bisa dimakan, kalo buku ini agak lama, walaupun instan, tergantung yang kemampuan otak yang bacanya juga. Peringatan: Kalo bukunya gak dibaca, gak bakalan ngefek.
   
    Si Teteh sibuk memilah-milih buku. Tadinya saya yang asyik sama rak buku komik sendiri gak sengaja ngelirik ke kanan, lalu, diam sebentar, “Itu anak SMANDA, kayaknya.” Dan bener, seperti ada ikatan batin diantara murid-muridnya, muka-mukanya sudah familiar di otak.

    Saya terus memperhatikan, dia memakai baju merah panjang, dan kerudung dengan warna yang sama dengan bajunya. Memakai kacamata dan giginya gingsul kelihatannya. Dari wajahnya yang putih, dari genggamannya memegang buku, dari cara dia membuka lembar halaman demi halaman buku yang dipegangnya, terpancar sebuah rahasia kalo dia sedang paranoid alias ketakutan akan UN yang sudah di depan matanya, jadi dia ingin semua yang instan.

    Yaiyalah! Normal keleus, takut gak lulus, bro!

    ***


(BUKAN) TIPS BERKENALAN..

    Dari rak komik saya berjalan mendekat ke arahnya, lalu dengan bodohnya menghampiri buku FISIKA UNTUK UN yang tebalnya mengalahkan ketebalan tembok Berlin. Membuat jarak yang dekat dengan si Teteh itu dan mencari informasi secuil apapun untuk dijadikan petunjuk. Adakah pemantik api yang disembunyikan olehnya?

    Buku FISIKA UNTUK UN ini lumayan berat, penasaran saya buka saja, eh, ternyata kosong. Saya buka halaman demi halaman ternyata kosong. Lalu terbuka halaman terakhir ada peringatannya “Hanya dapat dibaca oleh siswa yang benar-benar siswa.”

    Hhhmm.. saya menunduk.

    Lalu si Tetehnya mendekat, jarak diantara saya dengan si Teteh itu sangat dekat sekali. Pengin banget saya menyapa, “Teh lagi apa?”
    Dilanjutkan dengan..
    “Lagi milih buku ya, Teh?”
    “Buku apaan yang dipegang, Teh?”
    “Teh mau UN, ya?”
    “Mau dibuatin contekan?”
    “Ini kartu nama saya.”
 

    Kebayang kan kerennya seperti apa, tapi itu lebih mirip kayak SPG genit yang suka nawarin pulsa.
    “Isi pulsanya, kakak..”
 

    Pengin juga saya mraktekkin teori ‘jatuhin buku lalu hidup bahagia’ seperti di film-film, lagi asik baca, tiba-tiba bukunya dijatohin.. si ceweknya suka serba salah lalu ngebantuin, terus ada momen ketika bertatap-tatap, mata ketemu mata, terus jadian, terus hidup bahagia.
    Saya terlalu malu untuk melakukan hal seperti itu.
    

    Lalu si Teteh memanggil bapaknya.
    

    Deg.
***


BELI ATAU MATI..

    Apakah ini sebuah lelucon, apa yang sudah saya lakukan, apakh saya melakukan hal tidak senonoh sehingga dia ingin mengadukan saya kepada bapaknya. Oh tidak….

    Ketika bapaknya mendekat, dia menarik lengan ayahnya dan menunjukkan buku yang sudah ditumpukkan si Teteh itu.. sepertinya itu yang bakal dibeli.

    Saya gak denger percakapan detailnya, kayaknya lagi mendiskusikan sesuatu. Tapi, kayaknya saya paham diskusi ini. Orang tua kalo mau beliin anaknya sesuatu suka nimbang-nimbangnya lama, apalagi Ibu saya waktu saya mau pergi ke Gramedia, dia suka ngomong gini, “Oke, ibu beliin buku yang kamu mau tapi kamu gak jajan sebulan.”

    Tapi, diskusi berlangsung cepat, bisa diprediksi sih.. soalnya sama Bapak. Tipikal lelaki itu, cepat selesai cepat pulang. Tuh kan bener.. bukunya yang tadi sudah ditumpuk si Tetehnya dibawa semua. Bapaknya sangat mudah sekali dirayu rupanya, atau si Tetehnya gak bakal dikasih uang jajan sebulan.

    Saya cekikikan sendiri.

    “Aa pulang yuk, udah 4 jam, bosen.” Si Enok, Adik saya melas-melas minta balik.
    “Bentar.. belum puas.”
    Enok cuma mendengus.

    “Nok, tadi enok liat cewek yang pake kacamata disini gak?”
    “Liat dong, emangnya gak punya mata!”
    “Syukur deh kamu walaupun jelek ini punya mata..”

    Ternyata si Teteh tadi asli bukan halusinasi efek ngejomblo terlalu lama, dan seorang siswa yang tidak benar-benar siswa bisa melihatnya.

    Good bye, and good luck, Teteh!

    ***

    Meanwhile..

    Gue tadi ngelihat anak aneh banget waktu gue mau beli buku buat gue adik gue yang mau UN, pake baju item, mukanya item lagi. Ngeliatin mulu. Takut. Gue jadi gak betah di Gramedia (emang gramedia bukan rumah gue). Gue panggil bapak gue dan langsung cabut.

Wednesday, January 14, 2015

BACK TO SCHOOL CREEPY STORY

Untuk blog.

    Setelah setahun gak sekolah akibat liburan, tanggal 5 Januari 2015, senin pertama di bulan Januari saya bangun pagi lagi, mandi pagi lagi (aslinya dari awal liburan emang enggak mandi, paling mentok tayamum pake beras), dan pake seragam putih abu-abu lagi.. seragam kebesaran anak ababil SMA.


MALAM INI.. MALAM TERAKHIR BAGI-BAGI..

    Saking gugupnya mau masuk sekolah lagi, minggu malam, sebelum tidur, saya sms dulu ke sohib saya Albert. Ini beneran gak ada maksud apa-apa, karena saya masih normal dan cinta kepada lawan jenis pastinya, aneh saja gitu, tiba-tiba tangan saya tiba-tiba mengetikkan sejumlah huruf sehingga terangkai menjadi suatu kalimat yang bermakna, dan ibu jari saya pun menekan tombol kirim..
    Bert, besok sekolah belajar gak ya?

    Sebuah pesan singkat tidak penting itu pun terbang menuju nomor Albert.

    Enggak kayaknya..
    Wah, gak nyangka si kutukupret Albert ngebales. Biasanya kagak ada pulsa.. hihihi.
 

    Oh gitu, saya mau begadang bert nonton film, liburan terakhir..
 

    Kirim.
 

    1 menit kemudian, saya sms lagi.
 

    Tapi takut, euy.. :D Saya labil, tadinya mau nonton film thriller akhirnya yang komedi ajalah.
 

    Lalu ada balesan sms dari Albert, Gue dong, liat Valencia vs Madrid.
 

    Bingo! Si Albert kehasut.. hahahaha.
    Waktu menunjukkan hampir pukul satu pagi.

    ***


DUA SISI MATA KAKI..

    Narator, ambil alih komando!

    Sementara itu murid yang rajin dan penuh semangat untuk menyambut hari pertama sekolah, sebut saja Nobita, sedang tertidur pulas dengan iler dimana-mana, rumahnya sampe kebanjiran, kasurnya pada basah, gulingnya juga.. ya ampun ini anak saking semangatnya sekolah tidurnya sampai pulas bener.

    Sudah bisa diprediksi, murid teladan sudah tidur. Pukul 08.00 WIB, mereka sudah menyiapkan buku pelajaran yang harus dibawa, perlengkapan upacara: topi, dasi, dan kaki untuk berdiri (sempat dipijitin dulu), gigi yang putih dan sudah digosok memakai sendok sayur, dan sudah cuci kaki dan berada di atas kasur siap untuk tidur. HAHAHAHAHA!!

    Zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz.

    Waktu menunjukkan hampir pukul satu pagi.

    ***

    Selesai nonton film, saya ngeliat jam.

    Anjirr, sudah senin. Syerem amat.

    “Tidur ah….” ngebatin sebentar. Terjun ke kasur yang berselimut sprei Manchester United (saya fans Liverpool, tapi spreinya MU, maklum ini juga dapet dikasih om). Lalu memeluk guling tersayang. Merem.

    Seperti biasa mencari posisi PW biasanya gerak-gerik dulu. Badan nyerong ke kanan, badan nyerong ke kiri. Lepas guling. Ambil bantal dari kepala, tiduran tanpa bantal. Ambil guling. Bantal dipake lagi di kepala. Kayak orang yang lagi masak telur, kalo yang bawah udah kerasa mateng terus dibalik pake spatula, kalau bantal udah kerasa gak adem lagi alias panas, dibalik dulu, terus nyari yang dingin. Guling dilepas lagi, meluk guling yang satunya. Punya dua guling, sob.

    Eh, gak sengaja, mata melotot. Refleks, Liat jam lagi.

    Udah jam satu pagi lebih. Dan ini hari senin, gimana dong!?

    Duh, gak bisa tidur. Kalo istilah medisnya nih saya lagi terserang penyakit yang namanya…..
    ..
    ..
    ..
    *jeng-jeng-jeng*

    INFLUENZA!!

    (Bukan, woy!! Itu mah kalo lo lagi pilek!!! Terus ingusnya mengalir deras dari lubang pantat hidung lo!!)

    Hape saya bunyi, si Albert sms, “Lo gak bisa tidur kan? Itu artinya, lo terkena penyakit ASMA!!”

    “Itu bengek.” Saya membalas.

    ***

    Narator, ambil alih komando!

    Pada waktu yang bersamaan, si Nobita tersadar dari tidurnya yang nyenyak. Dia merasakan tubuhnya terendam air. Dia mengambil penyumbat kecil yang ada di kamarnya, seketika, seperti sulap, seperti sihir, air yang menggenang tadi, lebih tepatnya ilernya langsung masuk ke lubang yang ditutup penyumbat itu.

    Dia ingat kepada temannya nun jauh di sana, lalu mengirim pesan singkat kepada temannya itu menggunakan handphone ayahnya.

    Dan Nobita merasa tenang, lalu seketika, seperti sulap bin sihir, dia tertidur kembali.

    ***

    “Fau, kayaknya produksi iler gue berlebihan deh, kayaknya gue INSOMNIA deh.. besok anter gue ke dokter yuk.

    “Iya, saya juga lagi kena PNEUMONIA nih, gak bisa tidur.. bareng cuy berobatnya!!

    ***

    Narator, ambil alih komando!

    “TERSERAH!”

    ***

    Akibat insomnia itu, akhirnya saya menghabiskan sisa waktu tidur saya yang sedikit lagi dengan twitter-an.

    Lalu ketiduran.

    Zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz.

    3 jam yang terasa seperti 5 menit, kemudian.

    04:59 WIB.

    “BANGUN!...”
    “…SHUBUH SHUBUH SHUBUH!!!!...”
    “Udah jam 6!! BANGUN!!!”

    Suara apa itu? Sepertinya saya kenal. Woah, ini hanya ilusi. Ya, ini ilusi saya sedang bermimpi.. saya harus kembali ke kenyataan dan bangun.
    (Sebenarnya mimpi ini anak -_-“)

    Saya kembali ke kenyataan.. dan bertemu dengan teman-teman di sekolah, saya sudah memakai seragam, nyampe di sekolah, ngobrol, tiba-tiba, ada guru masuk ruangan menyampaikan pengumuman.
    “BANGUN!! SEKOLAH!! CEPETAN MANDI!!!”

    Lho kok…

    Ternyata yang suara tadi adalah suara ibu, bukan ilusi. Tolong! Sekolah menjadi kenyataan.
    05:30 WIB.

    Dengan langkah gontai, saya cuci muka dan wudhu.

    Mengguyurkan air ke sekujur badan?

    Ain’t nobody got time for that..

    ***

    Narator, ambil alih komedo!

    (Naratornya gadungan nih!!)
    (Maaf, pak naratornya sedang di WC..)
    (Ya sudah tak apa!! Lanjut!)
   
    Si Nobita udah bangun satu jam sebelum alarmnya berbunyi. Kerennya sudah kelewat batas.

    Bentar dulu, ternyata alarmnya diatur jam 06:30 WIB.

    Sama saja kayak si Fauzy dong! Dasar!

    Tapi si Nobita mah lebih semangat, ke kamar mandi langkahnya enggak gontai, gak pake PDKT dulu atau adaptasi sama air, begitu masuk langsung BYURR!!

    Nyiram jamban, ada bekas feses (baca: e*k) seseorang belum disiram.
    (kirain langsung guyur badan!! -_-")

    Baru BYURR!! Yang kedua, dia mengguyurkan air ke sekujur badannya.

    Kata siapa Ain’t nobody got time for that?

    Dengan sabun lifebuoy-nya si Nobita yang sangat rajin ini menyeka tubuhnya sampai bersih, sekarang dia bisa mandi sendiri, karena dia telah berkomitmen, “Aku bukan anak kecil.”

    ***

    Saya males banget hari senin itu buat sekolah. Persetan sekali dengan hari pertama sekolah. Rasanya pengin tidur lagi. Dengan mandi yang apa adanya ini, saya niatkan untuk sekolah. Hap!

    ***


SENIN BERSAMA BAPAK..

    Perjalanan menuju sekolah saya lalui dengan dramatis. Bensin motor bapak waktu itu sedang sangat minim kuotanya, hampir habis. Jarum penunjuk sisa bensinnya pun udah mentok di huruf E.

    Bapak berkata, “Tenang, nanti ngisi di Ancaran.” Berhubung jarak antara Ciomas dengan SPBU di Ancaran itu deket, hanya sekitar 4 kilometer, saya pun merasa tenang.

    Motor bapak keren juga nyampe di Ancaran.

    Tapi, ngantri! Antrian motor yang mau beli bensin udah panjang banget seperti panjang pohon pinang 17 Agustusan. “Tenang, nanti ngisi di Cijoho.” Bapak menenangkan saya lagi.

    2 kilometer untuk Cijoho.

    Ya sudah, tapi.. jarum penunjuk sisa bensinnya udah ada di huruf EE. Double E. HAMPIR.. HABIS.. BANGETD!

    Deg. Nyampe di depan SPBU di Cijoho, si Bapak malah jalan terus. Saya cuma bisa geleng-geleng kepala.

    “Bapak takut kamu terlambat sekolah nak.”

    Saya cuma diem.

    Saya jadi berubah pendirian, hehe, dalem hati saya berkata, “Lanjutkan, pak!! Mantap!! Kalo bensinnya habis kan nanti mogok motornya dan gak nyampe ke sekolah!!!”

    Saya malah berharap untuk tidak nyampe sekolah. HAHAHAHHA!!!

    Motor terus melaju, jalanan menuju SMA Negeri 2 Kuningan pun macet. Semesta pun tidak menyukai hari Senin.

    Motor Honda Blade warna merah yang dinaiki pria gembul dan anak kurus itu pun mampu sampai di depan sekolah saya yang tercinta. Gak jadi bolosnya deh.

    Saya lari-larian dramatis masuk gerbang sekolah, ternyata sudah mau mulai upacara.

    Sampai depan koperasi siswa (kopsis) ada Ibu Neni lagi berdiri disitu dan ngasih intruksi untuk cepet ke lapangan. Ngeliat anak jelek lagi panik karena telat (tau lah siapa..) Ibu Neni-nya teriak, “Itu tas-nya taro aja di sini, biar cepet!” sambil menunjuk ke arah bawah mading.. saya liat banyak tas murid-murid lain ditaro disitu.

    Saya ngeyel dan keras kepala naro tas saya di kelas aja. Tanggung soalnya, kelasnya rada deket. “Di kelas aja bu.. hehe.”


    “Hei!! IBU BILANG TASNYA TARO DISINI AJA!!” Ibu Neni teriak ngomel-ngomel, saya yang ngedenger itu kayaknya Bu Neni udah pengin nge-blacklist saya dari sekolah, lantaran gak nurut perintah guru.



SAYA UDAH TELAT!!!! Sumber Gambar

    Pas nyampe di lapangan upacara, wow banyak muridnya.. kirain saya bakal banyak yang gak masuk sekolah. Hehe peramal buruk.

    Abis upacara ngobrol, terus ke sananya biasa lagi, nonton film, berhubung bebas, nonton film sampe bel pulang. Ramalan si Albert bener juga.

    Semangat gak semangat, waktunya sekolah ya sekolah..

    Sekian aja lah udah panjang.. besok lagi.

    Oh iya, pas nyampe rumah sepulang sekolah, langsung tidur nyenyak sampai liburan selanjutnya tiba.

    Fase ini dinamakan, ‘SIANGMAKANASI’ (sejenis dengan hibernasi, namun fase tidur ke bangunnya doang yang beda). Lengkapnya ‘SIANGMAKANASIKALOMALEMINUMCUCU’.

    Udah ah, see you next holiday.. :’))

Thursday, January 1, 2015

AYO, MENCOBA HAL BARU!

Untuk blog gue yang kece.

    Kalo gue berada dalam sebuah film, kemarin film gue telah mencapai ending-nya. Film yang gue mainkan adalah film tentang dinosaurus, pada akhirnya gue.. dilahap Brontosaurus.

    Tahun baru sudah tiba. 2014 sudah berakhir. Gue gak tau ini berakhir bahagia atau sedih, bagi gue hanyalah tahun yang mengesankan. Banyak kejadian-kejadian yang gue alami di tahun ini. Untuk itu, gue pengin berbagi secuil kisah film yang gue perankan sendiri sebagai diri gue sendiri namun gue gak pengin hidup sendiri.
    Judul filmnya: 'NEW'

    (Apa yang spesial dari judulnya?)

    Udah ngikut aja, rese!



Sumber gambar

HAL YANG BARU.. (BAU?)

    Gue percaya, kalo 'barang baru adalah barang bekas yang tertunda'.

    Namun gue percaya, 'hal-hal baru adalah hal-hal keren yang harus dicoba'.

    Banyak sekali hal-hal baru yang gue alami dan gue coba apakah asam, pahit, asin, atau manis. Karena gue orangnya suka kurang percaya diri, gue mencoba mencari kepercayaan diri dalam berbagai hal. Di awal tahun 2014, gue mencoba piknik dengan sodara-sodara dari Cirebon, hal baru, mengingat gue jarang piknik dengan sodara jauh.

    Beranjak satu bulan, gue mendapat sebuah ajakan dari temen gue, Yogi, mengikuti sebuah Sekolah Sepak Bola. Awalnya gue minder karena mungkin fisik gue yang cemen dan skill main bola gue yang kurang mumpuni, ditambah lagi bayang-bayang 'gue kan udah jarang main bola lagi dari MTs'. Gue menjawab dengan cara cewek menjawab pernyataan cinta dari seorang cowok, "Pikir-pikir aja dulu deh."

    Tapi, gue emang beneran mikir. Gue memikirkan hal tersebut semalaman. Sampai gue gak bisa tidur.

    Besoknya, gue minta uang ke Ibu buat beli sepatu bola. Walaupun awalnya dikira minta duit buat beli selempak. Baca aja di sini cerita lengkapnya gue masuk SSB. (Baca: MASUK SSB)

    Setelahnya, momen berharga datang kembali. Di hari Ulang Tahun gue yang ke-16 atau orang biasa menyebutnya dengan 'sweet sixteen' itu gue mendapat anggota keluarga baru. Si Lepo datang ke rumah gue dengan selamat tanpa kurang suatu apa pun lengkap dengan charger dan bonus seekor mouse gratis dari si penjual. Laptop baru pemberian Ibu dan Bapak. Gue seneng banget, akhirnya gue mendapat fasilitas untuk ber-wi-fi gratisan sampe guling-guling di sekolah. 


SEMUANYA BUTUH PROSES..

    Menjelang akhir dari era SPARTAN (sebutan kelas gue waktu kelas 10, singkatan dari Sepuluh iPa duA The netrAl organizatioN, abaikan singkatannya yang emang maksa, guys, biar mirip pasukan pemberani di film 300, walaupun aslinya hanya sekumpulan anak SMA labil, hehe damai). Gue sedih.

    Gue harus berpisah dengan teman-teman yang menemani gue setahun ke belakang untuk bertemu dengan kelas baru. Sulit banget untuk melepaskan bayang-bayang mereka ketika masuk kelas baru dan teman-teman yang dulu di SPARTAN sudah banyak berbaur, tinggal disini gue yang belum cukup gaul dengan anak-anak kelas baru di XI MIA 1, itu tekanan yang cukup berat buat gue.

    Lama-lama gue bisa diterima di kalangan anak baru dan bisa akrab dengan mereka. 


    Semua orang sama.

    Sekarang.. disinilah gue bersama SEISMOGRAP (sebutan kelas XI MIA 1, singkatan dari Sebelas Ipa Satu Memang Oke Gaul Rajin Anak Pak Nana, yang ini lebih maksa, guys, FYI, Pak Nana itu wali kelas di XI MIA 1). Malahan malah ada suatu perkumpulan para jomblo yang diketuai oleh anggota SEISMOGRAP. Kasih tau gak ya nama ketuanya? Hahaha. Dan ada juga perkumpulan orang-orang yang taken (baca: udah punya pacar) yang diketuai oleh anggota SEISMOGRAP ini. Hidup itu adil, guys.

    Keren kan? gue bersyukur ketemu mereka, ketemu SPARTAN dan SEISMOGRAP semuanya sama-sama asyik buat gue.

    Dan di era SEISMOGRAP ini gue mencoba hal-hal baru lagi, walaupun itu secara tidak disengaja yaitu ikutan lomba pidato dan futsal antar kelas. Lomba pidato, gue secara mendadak satu hari sebelum lomba menjadi algojo di perlombaan pidato antar kelas ini. Sama halnya dengan futsal gue mencoba posisi yang gue gak jago-jago amat (emang gue gak ada posisi yang jago-jago amat), yaitu kiper. Hidup itu aneh, guys.

    Lalu setelah itu, modem baru datang. Lagi-lagi orang tua mendukung banget anaknya beraktivitas di dunia blogging. Walaupun kebanyakan modemnya gue pake buat download film.. hehe. Kuota langsung abis aja tuh.


PENGIN INI, MALAH ITU..

    Namun, sesuai dengan genre video instagram yang dipopulerkan oleh INDOVIDGRAM yang booming sekali di tahun 2014 ini. 'EKSPEKTASI dan REALITA'. Terkadang, semua gak berjalan dengan perencanaan kita, apa yang kita pengin terjadi kadang gak datang-datang.

    Jujur aja, gue mengharapkan seorang yang spesial yang dapat mencerahkan hidup gue, walaupun hanya memberikan sebuah korek api cap duren tiga dan gue yang nyumbang lilin. Kan gitu aja lumayan, daripada hidup gue suram terus kayak rumah gelap kalo mati lampu. Gelap gak bisa liat apa-apa, sama kayak orang buta. Masih meraba-raba dan hidup gue belum terarah. Mungkin tahun-tahun berikutnya gue bisa beruntung. Tuhan tahu, gue belum terlalu butuh.

    Gue juga belum pernah dapet nilai bagus di pelajaran-pelajaran eksak. Dan juga nyanyi.. ahahay. Mungkin yang pernah temen seperjombloan gue si Albert bilang, "Kalo udah bicara bakat, kadang-kadang bisa sesuatu itu susah." Bisa bener, soalnya kalo emang gak bakat emang susah bisa sesuatu. Kayak orang yang gak punya mulut dan dipaksakan buat menyanyi, kan susah. Bisa juga salah, kan orang yang gak punya mulut bisa nyanyi pake hidung.

    Bingung kan? Semuanya tergantung sudut pandang masing-masing dalam mengambil kesimpulan.


JANGAN LARI!! HADAPILAH..

    Yang jelas..

    Gue berhasil belajar mengalahkan sedikit rasa takut itu, rasa takut untuk mencoba. Ternyata ketakutan untuk mencoba seringkali bukan datang dari hal-hal yang jauh dari kita tapi dekat dengan kita. Semua itu berasal dari diri sendiri. 


    Jangan bertanya, lakukan saja.

    Seringkali kita memikirkan apa yang seharusnya tidak kita pikirkan. Takutlah, malulah, minderlah, semuanya gak perlu dipikirkan. Just do it! Dan gue gak percaya gue mengalahkan semua itu ketika masuk SSB. Walaupun setelah masuk SSB perkembangan main bola gue sedikit di bawah rata-rata, namun yang gue syukuri adalah setidaknya gue udah mencoba. Walaupun setelah masuk kelas baru, gue sering di-bully, yang ini emang terpaksa masuk kelas ini.. hehe. Kalo gak masuk kelas ini mau kemana lagi.. :))

    Semua pasti ada hikmahnya, seperti masuk kelas baru kita bisa berteman dan bersahabat dengan orang-orang baru. Memperluas jaringan pertemanan.

    Masuk SSB gue juga bisa bertemu dengan orang-orang baru yang biasa nemenin gue panas-panasan ketika latihan. Menemukan beragam bau keringat baru.

    Setelah gue lomba pidato, gue ditunjuk lagi ikutan lomba stand up comedy, tapi gue gak ikutan karena gue ngikutin apa yang seharusnya gue gak ikutin, gue takut lucu. Jujur gue nyesel. :D (Ngomong aja gak ada materinya! Wooo!!)

    Setelah gue ikut lomba futsal dan menjadi kiper, gue jadi lebih sering ikutan main futsal sama orang-orang baru, sering diajak main bareng, kepercayaan diri jadi bertambah kan. 


    Setelah hal baru, muncul hal-hal baru yang lain.

    Gimana.. lo udah siap mencoba hal baru di tahun yang baru?

    Gue siap.

    And the last, this is the end of my film..


    Akhirnya.. gue ditelan bulat-bulat oleh brontosaurus.
   

Follow by Email