Monday, September 29, 2014

Dia adalah Juara Bully Nasional

Untuk blog.

    Akhirnya gue bisa nulis blog lagi setelah sekian lama vakum. Ya Allah, maafkan blogger murtad ini.

    Sesungguhnya, blog ini malah makin rame lho walaupun gue jarang ngeblog. Soalnya, ada orang yang rajin banget tiap hari promotin blog gue ke temen-temen di sekolah. Telinga gue panas terus tiap hari, gue diomongin mulu. Makasih ya coy. Tapi, kok belum ada yang minta tanda tangan yak?

    Tapi, gue lagi ngerasa ngenes.

    Gue dibully.

    Anjir.

    Dari semenjak gue tau arti kata bully dari permainan PS 2 yang menceritakan seorang anak sekolahan yang brutal dan suka melakukan hal-hal gila. Gue jadi parno sama kata bully. Semenjak itu gue bersumpah gak akan main permainan Bully lagi kecuali kalo gue bete dan gak ada kerjaan selain makan ikan asin campur terasi di rumah.

Beredar kabar kalau korban bully itu masa depannya bakalan gak cerah, ngenes, absurd, dan susah dapat pacar. Sebisa mungkin gue menghindari tampilan-tampilan atau manuver-manuver tubuh gue yang mengundang pembully-an. Tapi usaha gue gak pernah membuahkan hasil.

    Dari MTs gue selalu dibully, gara-gara gigi gue tonggar gue sering dipanggil, "Gigi!" oleh teman-teman sekelas gue.

    Ya, gak apa-apa lah ya. Daripada gue bersedih-sedih meratapi nasib ya dibawa happy aja. Gue jadi ngejek balik ke temen gue yang suka ngejekkin gue. Gue bersyukur juga, berkat gigi tonggar ini, gue pernah dibilang manis sama cewek dari SMP lain ketika gue ikut lomba LKBB. Keren kan? That’s was reality look unreal, isn’t it? But, that’s truly happened. Si ceweknya lumayan manis lagi. Gile :))


Haha Gue Ganteng!!

    Gue panggil, "Jidat!" ke temen gue si Dede, soalnya jidatnya itu luas kayak lapangan bola. Bedanya, kalo lapangan bola warna ijo. Kalo jidat Dede itu warna coklat item, hehe.

    Banyak pokoknya, ada yang gue sebut, "pendek!" , "camay!" itu plesetan dari kata cameuh artinya dagunya panjang, "tiang listrik!', "behel!", "cungkring!" dan juga banyak deh. Malahan itu jadi panggilan akrab kami. Kayak orang pacaran yang pake panggilan sayang 'Ayah-Bunda' gitu. Kami semakin erat hubungan silaturrahminya. Semacam nickname yang kalo main polisi-polisian kami jadi gak susah menghapal kalo bicara di walkie talkie mainan.

    Malah, temen gue yang suka nongkrong bareng dengan gue di sekolah  minta dicariin kekurangan fisiknya gara-gara pengen dibully dan pengen punya nickname keren itu.

    "Aduh gimana ya, lo terlalu sempurna men," gue bingung, soalnya dia itu punya muka yang innocent banget, kalau ngeliat dia cewek-cewek pasti adem hatinya. Terus, giginya gingsul kayak Nabilah JKT48.. makanya dia digandrungi adik kelas soalnya gigi gingsul lagi banyak disukai ketika itu, laki-laki memburu Nabilah dan cewek-cewek memburu temen gue. Bisa dilihat juga kulitnya, beda jauh sama kulit gue. Itu jadi point-perfecto buat dia. Udah ah, gue males ngomongin dia, serasa ngebully diri sendiri.

    "Ayo dong, usahain. Gue juga pengin punya panggilan kayak lo-lo pada." sambil nunjuk gue dan Dede yang masih ngeliatin dia dari ujung kaki sampe kepala cuma buat cari kekurangannya supaya bisa ngasih nickname yang pas buat temen gue yang perfect ini.

    "Ehhhm, bismillahirrohmanirrohim, gue panggil lo 'Pias'!" seru Dede lantang saking senengnya.

    "Lho, kok Pias?" tanya gue penasaran. Dede ternyata lebih peka mencari kekurangan orang lain.

    "Liat bibirnya, pias mulu kayak orang sakit. Hahahaha!!"

    "Jiah bener bro. Hahaha." Gue ikutan girang.

    Kami bertiga tertawa ngakak.

Lega, dia punya kekurangan juga. Beruntung gue punya teman yang peka, Dede. Ahli pencari kekurangan orang lain. Membuat gue sadar, gak ada yang sempurna di dunia ini.

    Saling ejek-mengejek membuat gue jadi pribadi yang tahan banting dan terbiasa dibully. Kalau gue dibully malah gue ngerasa lucu. Entah kenapa dibully itu gak harus diambil hati banget, dan ketika lo bisa menertawai diri sendiri, menertawai kekurangan, fisik, kejelekkan, atau kelebihan, itu artinya lo mensyukuri apa yang diberikan Tuhan terhadap lo.

    Di kelas X gue jarang dibully sama temen-temen sekelas gue. Antara gue yang terlalu jaim atau gue yang kalah ngenes sama si Fathin. Entah karena mereka mungkin mereka kasihan sama gue.

    Apa enaknya dikasihani? Gue gak suka dikasihani atas kekurangan gue. Gak sedikit pun, gue ingin orang lain ikut menikmati kekurangan gue. Ketika lo dikasihani, orang bakalan sedih jika ngelihat lo kurang. Dan kesedihan itu bukan kesenangan.

    Hati gue kekurangan bumbu, ada yang kurang, tapi tertutupi karena gue berteman dekat dengan Fathin dan gue juga suka ngebully dia.

    Terus nih ya, di kelas XI gue jadi korban bully lagi. Anak-anak kelas katanya suka ngebully gue di grup WhatsApp, foto-foto gue diupload oleh orang yang tidak bertanggung jawab dan mereka mengejek dan menertawainya. Hina sekali gue di hadapan mereka. Dan ruginya gue gak punya WhatsApp. Hape gue gak bisa pasang WhatsApp apalagi BBM, casingnya udah amburadul pula. Layarnya aja kudu pake selotip biar gak lepas dari hapenya. Membuat hidup gue semakin berantakan.

    Nah, dari situ gue jadi ngerasa sedikit hambar lagi, rasanya pengin banget gue bales ngebully di WhatsApp, biar pas lagi ngomongin gue langsung gue bales dan ngebully balik. Biar Afdol. Pahalanya gede.

    Ingat, dibully akan jadi lebih keren kalo lo menikmatinya dan lo bisa ngebales bully orang yang ngebully lo.

    Oke sip.

    Tapi keadaan kampret terjadi ketika guru fisika menyerang kelas gue.

    Ketika gue duduk di bangku paling depan sama si Kembang, cewek polos yang lebih polos dari bayi yang baru lahir ke dunia. Guru fisika nerangin pelajaran dengan sangat antusias. Namun saat pandangan matanya menuju ke arah gue sama si Kembang, hati gue gak enak, apakah gue dan Kembang menarik perhatiannya? Tadi gue ngerasa gak ngelakuin hal aneh kok, gue duduk, megang pensil, tapi kadang-kadang suka ngacungin jari tengah juga. Eh, enggak, gue tadi gak gitu.

    Dia pun mulai ngomong, "Kamu sama kamu (nunjuk gue sama Kembang) kalo pacaran,.."

    "Kamu untung.." telunjuknya nunjuk gue.

    "Tapi kamu rugi.." nunjuk si Kembang.

    "Si ini mah item.. jelek." nunjuk gue lagi, anjir, mimpi apa gue semalem, apa lantaran nilai fisika gue yang selalu jelek makanya gue dibully.

    "Si itu sih putih.. cantik pula." nunjuk si Kembang.

    Suara tawa menggelegar. Gue ikutan ngakak juga sih, lantaran lucu juga kalo dibayangin. Aduh kok gue ketawa juga… fokus-fokus.. Hahaha gue diketawain seisi kelas, kampret.

    "Kalo si itu ditanya sama ibunya, Kenapa kamu dapet cowok kayak gitu?...." dia masih bercanda dan ngebully gue abis-abisan.

    "Bilang aja, dia putihnya luntur kena matahari!!"

    Ingin hati ini membalas. "Pak, rambut bapak yang belakang pada kabur kemana pak?"

    Tapi niat itu gue tahan, dia itu guru paling killer kalo udah melangkah ke bagian ngerjain soal. Berhubung gue inget masa depan gue, gue tahan untuk bales ngebully dia walaupun di hati ini terasa ada yang mengganjal.

    Cara guru gue ngebully gue sudah sangat keterlaluan. Skill membully-nya keren abis, detail. Menyambungkan situasi kulit gue dengan situasi yang lain. Cool abis, jangan-jangan dia Juara Bully tingkat Nasional?

    Gak tahu deh. Gak peduli. Yang penting gue hidup bahagia.

Monday, September 8, 2014

Bandung Bondowoso Ngerjain PR

Untuk blog.

          Satu dari sifat buruk guru itu suka nyusahin muridnya. Tugas dan PR adalah cara mereka melakukan sifat buruk ini. Muridnya harus belajar terus… dan mereka anti sekali dengan game.

          Akan tetapi, guru itu ngasih tugas biar muridnya pinter dan gak males. Dan dengan tugas ini, si murid akan lebih bertanggung jawab dan disiplin.

          Bagi para murid sebanyak apapun manfaat dari PR dan tugas, pasti gak suka kalo dikasih tugas. Apalagi tugas yang susah dan tenggat waktunya sedikit.  Contoh tugasnya yaitu harus membangun seribu candi dalam satu malam. Kebayang stresnya Bandung Bondowoso kayak gimana. Minta bantuan temennya.. mereka juga stres, karena sama-sama pelajar juga. Dateng ke kuli bangunan juga percuma. Mereka juga habis kerja dateng sore, masih capek.. mana mau disuruh kerja lagi.


          Akhirnya Bandung Bondowoso ngelamun di kamar, mikir dikit, nyalain laptopnya terus buka www.ganool.com. “Daripada gue pusing mikirin ini tugas, mending gua nonton film..”

          Pas buka situs ganool laptop bener-bener penuh sama iklan. Tapi bukannya marah dia malah seneng, soalnya dia ngelihat iklan yang membuatnya bisa menyelesaikan tugasnya.

              Jasa Bangun Candi 1000 Jin.. Hanya melayani jam Malam. Ba’da Isya hingga Adzan Shubuh*. Hubungi 14045.

              *) waktu bisa berubah sewaktu-waktu, misalkan: kalo ada ayam jago berkokok, kita berhenti kerja.

          Bandung Bondowoso langsung ngehubungin nomer telpon yang tertera di iklan tersebut…
              (]-,-)]’
Bandung Bondowoso Danbooo, sumber gambar.

          “Halo, KFC, mau pesan apa?”

          “Mau pesan 1000 candi, satu malem bisa selesai?”

          Tut-tut…

          Bandung Bondowoso garuk-garuk kepala, dirinya tambah stress dan bingung. Dia menatap laptopnya sekali lagi ternyata nomer yang harus dihubunginya itu 14046. Bandung Bondowoso pernah divonis oleh Hakim Konstitusi bahwa dia mengidap penyakit buta angka. Jenis penyakit yang menyerang 1 dari 10 orang di dunia, gejalanya itu susah ngebedain angka 5 dan 6.

          “Jin kampret disini, mau apa?”

          “Err, begini jin, mau pesen candi..” Bandung sedikit terbata-bata, mungkin gara-gara suara jinnya yang keras dan mengagetkan.

          “Berapa?!!”

          “1000. Jin.”

          “Oh, itu sih gampang….. tapi pembayarannya gimana? Mau cash apa kredit.”

          “Cash aja jin, saya gak punya kartu kredit. Gak boleh sama ibu saya.”

          “Sekarang.. kamu transfer ke nomer rekening ini, nanti 5 menit sesudah transfer saya datang dengan pasukan.”

          Tut-tut-tut. Jin kampret menutup telponnya. Kesepakatan antara Bandung Bondowoso dengan  jin itu pun terungkap sudah.

        
              (]-,-)]’

          Waktu menunjukkan pukul 3 pagi, dan Bandung Bondowoso sudah mengorbankan waktu dan tenaga serta uang untuk mengerjakan tugas dari Roro Jonggrang. Dia menguap.. belum sempat untuk tidur. Bandung berteriak meminta izin kepada Jin Kampret untuk tidur dan mungkin jam 4 dia akan bangun lagi. “Lumayan satu jam buat tidur, takut ngantuk gue besok di sekolah.” Dia tak butuh waktu lama untuk terlelap.

          Sementara itu angin berhembus begitu kencang. Dan membangunkan Roro Jonggrang yang sedang tertidur. Roro mengucek-ngucek matanya dan sedikit mengeluarkan air. Dia melakukan kebiasannya sehabis tidur yaitu mengecek twitter. Ia terkejut melihat timelinenya penuh dengan tweet-tweet @BDG_BDWSO.

          “Baru 876 candi nih.. semangat jin.”

          “Ayo jin, aku kasih nih kopi luwak arab biar semangat!! 117 lagi!!”

          1 jam yang lalu.

          Hati Roro gelisah. Gusar. Dia menatap cermin. Kenapa begitu cepat? Kenapa begitu bersemangat? Padahal, sudah seminggu ini dirinya ingin melihat murid yang telat ngerjain tugas. Korban terakhirnya itu Sandman, si manusia pasir musuh Spiderman… waktu dia berguru sama dia, karena tugasnya menangkap Spiderman dalam satu malam gagal. Sandman disuruh berenang di Pantai Ancol. Sandman meleleh bersama sampah-sampah disana. Ah, rencana jahat Roro muncul.

          Roro lalu bergegas menuju tempat candi Bandung dibangun dengan membawa sebuah kotak. Dia menekan tombol kotak itu dan melemparkannya ke arah jin-jin yang sedang bekerja membangun candi. Roro melemparkan sebuah musik box.

          Music box Roro mengeluarkan suara murottal Al-Qur’an H. Muammar ZA. “Audzubillahiinassyaitonirrojim… bismillahirrahmanirrahim…”

          Jin-jin tersentak, suara itu membuat telinga mereka panas. Candi yang dibangun sudah berjumlah 999.

          “Allahuma… bariklana fiima rozaqtaaanaa wa kinaa adzaban narr..” music box itu mengeluarkan jurus terakhirnya. Do’a mau makan, ampuh membasmi jin.

          “Selamatkan diri kalian!!!!!!!!!!!!!!!!” Jin Kampret memerintahkan seluruh anak buahnya untuk lari dari situ. Walhasil, candi masih belum selesai. Kurang satu.

        
              (]-,-)]’

          Bandung Bondowoso berangkat sekolah dengan senyum yang terpancar dari wajahnya, dirinya sudah berhasil menyelesaikan tugas yang berat dari gurunya itu. Namun, di saat Bandung Bondowoso mengumpulkan laporan pembuatan candi, Roro melemparkan sebuah pertanyaan, “Di laporan ini tertulis candi kamu berjumlah 1000.. sudah kamu hitung?”

          “Errr, yakin bu… tapi belum saya hitung….” Jantungnya berdetak-detak tak karuan, dia merasa yakin namun hatinya bimbang. Kenapa tak saya pecahkan saja gelasnya? Biar ramai. Eh, salah. Kenapa tak dia hitung dulu candinya? Biar yakin.

          Roro berdiri dan kelas langsung hening, lalu dia berteriak lantang, “Anak-anak, ibu sangat tidak menghargai ketidaktelitian. BANDUNG!!”

          “Iya bu,” jawab Bandung pelan.

          “KAMU!!!....”

          Bandung menghela napas panjang, masih menyesali ketidak-telitiannya. Dan dirinya sudah menebak pasti dia akan dihukum.

          “KAMU!! HARUS DI RUQYAH!!!!”

          “APA???”

          “Iya!! Semalam kamu murtad!! Kamu bekerja sama dengan jin!!!!!!!!!!!!”

          “ASTAGA!!! IYA!! SAYA KHILAF BU!!!”

          “USTAD MANA USTAD!!!!!”

          Satu kelas panik.

        
              (]-,-)]’

        

          Kisah selesai. Pelajaran yang gue petik dari kisah ini, jangan pernah ngasih murid-murid itu tugas yang susah dengan tenggat waktu yang sangat singkat. Selain membuat murid stress, dia juga bisa ngelakuin apa aja, lho.. demi tugasnya selesai, demi menarik perhatian gurunya. Bisa ngelakuin segala cara.

        

          Gimana ceritanya??

Dan semoga kamu yang ada disana bisa sadar akan aku yang selalu menunggumu. Menunggu kasih sayangmu yang tak kunjung datang.

Friday, September 5, 2014

Keluarlah Suara Merduku!!

Untuk blog.

    XI MIA 1.

    Tempat gue belajar sekarang. Disini gue menghabiskan waktu gue setahun ke depan, mungkin juga dua tahun ke depan. Kalo gue gak naik kelas.

    Gue belum tau persis sifat-sifat asli anak-anaknya kayak gimana. Tapi sejauh ini, anak-anak penghuni kelas ini kelihatannya ramah dan gokil juga.

    Minggu kemarin belajar di kelas ini lumayan buat gue deg-degan, heart attack, serangan jantung, impotensi, gangguan kehamilan, dan janin. Yoi, pelajaran seni budaya menyuruh tampil semua anak untuk tampil di depan kelas.. untuk bernyanyi.

    Gue tahu gue nulis postingan blog ini pake bahasa anak jakarta.. dan gue adalah anak sunda tulen. Kuningan, Jawa Barat. Gue tahu gak nyambung banget. Dan ini adalah postingan blog pertama gue yang pake gue sebagai gue. Biar yang baca pada tahu kalau gue ini anak gaul.
    Bukannya gue gak sopan, tapi gue disini bakalan sedikit ngata-ngatain guru. Jangan dimasukkin ke hati kalo emang nyinggung perasaan.

    Guru seni budaya, namanya Bu Haji (itu nama samaran, nama sebenarnya tinggal baca aja dari kanan.) walaupun suaranya kecil tapi badannya juga kecil. Tapi gue lihat dia itu bener-bener beda dari guru yang lain. Dia seorang fashionista. Celananya cutbray, pake tas gandeng (yang suka dipake ibu-ibu arisan/sosialita), di wajahnya ngegantung kacamata minus, dan kerudungannya itu… moncong ke belakang. Gak tau dia nyontoh tutorial hijab dari mana.

    Pas dia masuk kelas kelas langsung diem, yaiyalah… masa langsung rame emang lagi hajatan.

    Bu Haji naro tasnya di meja guru yang ada di depan kelas.. lalu berbicara dengan suara kecilnya, “Mukanya jangan tegang dong, mentang-mentang anak IPA serius-serius amat..”

    Biasa aja bu, ibunya aja yang tegang ngeliat muka ganteng gue.

    Tapi semenjak pertama kali dia masuk kelas, gue lumayan kagum lho sama guru ini. Kalo lagi ngomongin seni, suasana di kelas mendadak seperti ada di museum seni asli. Adem. Semua mengapresiasi.

    Pengetahuan seninya juga luas banget, dan dia hobi baca, dia pernah bilang, “Percuma suara bagus, ngelukis bagus, tapi pengetahuannya kurang..” dari pertama gue sekolah.. baru guru ini yang nyebutin bahwa teori itu lebih penting dari prakteknya..

    “Kalian harus rajin juga baca ya, Ibu nih baca buku ini (nunjuk buku paket seni budaya 128 halaman) 1 jam mungkin selesai.” Saik bener. Tapi gue sih percaya aja ya, wong dia itu lagi ngelanjutin kuliah S3-nya lho.
   
    Bulan sabit di awan, laksana prahu emas.
    Berlampu bintang.
    Berlangit awan.
    Jauh di angkasa luas.
    Betapa senang, hatiku rasanya.
    Menjadi nahkoda di sana.
   
    Itu lirik lagu yang harus gue nyanyiin di depan kelas..

Sumber Foto


    Sesungguhnya pengalaman gue bernyanyi itu hanya sebatas tampil di depan jamban. Begitu nama gue dipanggil, hilanglah semua harga diri ini dan gue merasa sekarang waktunya penebusan dosa.

    Gue melangkah ke depan, pecahan-pecahan keperkasaan gue rontok satu persatu-satu. Telinga gue mendengar teriakan-teriakan aneh, “David!!” “I Love You!!” “Wuohh!!”

    Nama panggilan gue disebut-sebut dan para penggemar gue tak henti-hentinya mencari perhatian. Semua teriakan itu membuat gue sedikit percaya diri, namun gue tak bisa menahan detak jantung gue yang berdetak-detak 10,3 Skala Ritcher.. membuat paru-paru gue hancur berantakan dan kerugian mencapai ratusan juta.

    Gue berdiri di depan mereka, mereka, teman-teman baru gue.. ini saatnya.. ini saatnya… selamat tinggal kawan-kawan,, kalian harus merasakan siksa dunia lebih awal… dan gue pun bernyanyi….

    Lirik lagu itu keluar dari mulut gue….. dan gue curahkan semua beban di dalam raga ini, semua pecah, semua lebur……. Suara jelek gue bergema di kelas yang baru 2 bulan gue tempati. Maafkan daku, daku hanya tak bisa menahan suara jelek ini.. biarkan keluar, biarkan terbang melayang dan merusak gendang telinga orang-orang…

    Pas gue lagi tampil, ada yang ketawa, HAHAHA HIHIHI, gue suka jadi salah tingkah, tiba-tiba gue koprol terus salto..

    Dan akhirnya, “Menjadi nahkoda disan… aaaa!!!” entah kenapa endingnya itu kurang ciamik, suara gue berasa jadi kayak suara Syahrini waktu ending..

    Ah, terima kasih Tuhan.

    Sebenernya, waktu disuruh tampil itu harus pake teknik pernafasan diafragma tapi ya guenya aja selenge’ann nyanyinya.. dan seadanya. Hasilnya ya, nilai nyanyi gue masih minus. Dari 17 orang yang tampil hari itu, cuma 3 yang berhasil meraih plus.

    Sehabis itu, gue langsung ke kamar mandi.. dan buang air kecil sambil nyanyi.
    “La.. la.. la.. la..!!!”

(9-.-)9

Wednesday, September 3, 2014

Ketika Semut-Semut Menyerang

Untuk blog.

Serang!!!!!  


    Pepatah mengatakan, “Dimana ada gula, disitu ada semut.”

    Semut itu hewan yang ukurannya kecil. Warnanya yang saya tahu itu yang merah sama yang item. Dan 2 warna itu menjadi pembeda dan jadi ciri khas: semut yang merah itu galak, orang diem suka digigit, efek gigitannya pun bikin kulit panas, kalo nyentuh kulit suka kerasa gatel. Dan semut merah itu hewan yang suka suudzon. Waktu Koes Ploes lagi duduk aja sampe bikin lagu, cuma gara-gara semut merah ngeliatin dia terus. “Malu aku malu, pada semut merah… yang berbaris di dinding menatapku curiga, seakan penuh tanya.. sedang apa disini???”

    Dan kalo semut yang warnanya item itu sedikit kalem, dia mau gigit kalo diganggu doang, misalkan kalo ada semut banyak banget di tembok.. pada baris. Kayak lagi halal bil halal lebaran, salaman dengan semut lain satu-satu.. saya ngeliat itu langsung geregetan, bawaannya pengen nyiram pake air.. saya siram, “Byurrr…” tolong-tolong semutnya teriak-teriak, terus pada loncat semua ke tangan saya, ada yang ke kaki, ada yang ke leher terus menyelinap ke balik kolor. Sepersekian detik kemudian, gigitan mulai terasa.

    Tapi gigitannya gak separah semut merah. Cuma, kalo semut item abis gigit suka ada bau-bau aneh yang khas banget dari semut item ini. Dan baunya itu nusuk banget ke idung.. “Oekkkk…” apalagi kalo ke ngegigitnya deket sama mata.. bikin pedih.
   
(9-,-)9

    Eh tapi, sekarang kan musim panas, semut-semut kok populasinya makin banyak ya. Beneran lho. Waktu musim hujan sih yang banyak paling laron. Dan kampretnya.. semut-semut pun mulai menyerang rumah-rumah warga untuk mencari makanan dan tempat untuk tinggal dan berkembang biak. Dan rumah bintang lima yang saya tinggali sekarang ini pun menjadi sasaran manis gigi-gigi mereka..

(7-,-)7
   
    Banyak semut di rumah itu salah satu hal nyebelin. Misalnya semutnya di kamer mandi. Saya kalo bangun tidur itu biasanya langsung ngibrit ke kamer mandi dan langsung jongkok di jamban. Nah, kalo ada semut itu kampret, masalahnya isi perut udah kebelet banget pengen dikeluarin.. hutang pagi coy. Di jamban tempat kaki jongkoknya banyak semut-semut, duh kudu nyiramin mereka dulu. Yaiyalah, masa saya harus boker sambil nginjekkin mereka sih. Kalo mereka mejret kan ujung-ujungnya ngeluarin bau aneh khas semut hitam. Sebel saya, dan akhirnya terkadang bokernya gak jadi… ngambek, karena ditahan-tahan.

    Dan ketika kamu pengen boker dan pas udah di kamar mandi keinginan untuk boker seketika hilang entah kemana, kamu telah merasakan PHP yang paling menyakitkan.

(9-,-)9

    Semut itu gak kaop (ini bahasa sunda bro, kalo di bahasa Indonesia itu artinya tegaan, mungkin) ada makanan manis sedikit aja. Langsung diserobot. Lagi diam di kamer sambil ngemil oreo.. (kesamaan nama merk hanya kebetulan). Kalo makan oreo itu enaknya pake susu, supaya bisa pake tagline DIPUTER, DIJILAT, DICELUPIN..

    Keenakkan ngemil saya jadi gak inget apa-apa. Kenikmatan dari biskuit hitam berlapis krim coklat dan vanila membuat saya melayang-layang di fly-over bersama cabe-cabean. Eh, maaf, di kota saya, Kuningan, Jawa Barat, gak ada fly-over.. jadi cabe-cabean sering mangkalnya di jalan baru. Kalo jalan barunya udah jadi lama mereka nyari lagi jalan baru yang lain. Biasa, cari tempat sepi.

    Akibatnya ada setetes susu yang tumpah ke lantai. Dan bisa ditebak semut-semut kampret itu mendeteksi bau manis susu vanila dari kamar saya. Mereka muncul dari mana-mana. Dari balik kasur, dari dalem lemari, dari celah-celah tembok. Nah, ini salah satu yang saya gak ngerti dari mereka. Mereka sebenarnya tinggal dimana??? Munculnya tak terduga.

    Setetes susu vanila yang berwarna putih di lantai itu pun mendadak menjadi hitam. Saya sapuin mereka keluar, karena emang gak sedap dipandang mata mereka itu. Udah item, kecil, idup lagi.

Semut-semut yang ada di kamar.
(9-,-)9

    Musuh saya bukan cuma semut item. Tapi juga semut merah yang kecil. Saya sebel karena bikin gatel. Terus ukurannya kecil banget, dan sering ada di kasur. Lagi tidur suka ada sensasi geli-geli semut. Tau kan? Berasa ada semut di kulit, pas diliat semutnya gak keliatan.

    Makanya kalo sebelum tidur saya bersihin dulu kasurnya pake sapu lidi.

    Yang paling parah, semutnya suka mendadak ada di layar hape atau layar laptop. Gak ngerti. Saya lagi ngetik ini aja tadi nongol di kanan layar laptop saya ini.. “Masuk dari mana mereka itu..”

    Galau 2 tahun saya mikirin itu.

(8-_-)8

    Dear para semut, janganlah kamu mengganggu orang jelek seperti saya. Karena hidup orang jelek itu emang jelek gak bisa dibikin lebih jelek lagi.

Dan janganlah kamu datang secara bersama-sama karena kalo kamu datang sendiri itu jauh lebih gentle. Lebih jantan. Persetan, dengan rasa sosialisasi tinggi… kalo kamu sering datang barengan sama aja kayak tawuran, berani kalo banyakan. Giliran one-by-one aja ogah-ogahan.

Saya tahu muka saya manis tapi alangkah baiknya saya mengikhlaskan kalian ke orang lain di luaran sana yang mungkin lebih manis dari saya. Saya gak terbiasa di kerumunin banyak orang, apalagi dikerumunin banyak semut. Gatel.

Sekali lagi, get out and watch out dari rumah saya, terutama kamer saya. Gak peduli kata ibu saya kalo semut item itu pembawa rezeki. Omong kos-kosan. Hehehe.

Inget ya, semut-semut……………………………………….

Dan, pacar datanglah padaku..