Sunday, August 31, 2014

Krisis BBM

Untuk blog.

          Saya sempet bingung, waktu hari sabtu kemarin, ketika lagi di angkot saya mau cabut pulang. Di SPBU rame banget, tumben. Biasanya sepi, kan di SPBU gak boleh selfie. Pengendara motor banyak, terus yang bawa mobil juga banyak sih, sampe tumpeh-tumpeh ke jalan raya.

          Ternyata SPBU itu rame dan banyak orang bukan karena di SPBU tersebut ada pembagian kolor gratis. Melainkan sedang ngantri untuk membeli premium berhadiah kulit manggis.

Sumber Gambar

          Beli satu premium dapet 1 kemasan mastin.

         Mastin? Good!!

         Sungguh teknik pemasaran yang eksotis.

         Tapi boong, kulit manggis tidak bersalah. Kulit duren bikin sakit kalo ditamplokkin ke muka. Premiumnya yang langka, cuy!! BBM DIMANA KAU????

         Kebayang ngantri di kasir swalayan aja yang ada AC-nya itu suka pegel. Apalagi ngantri di SPBU. Mending kalo malem. Nah, kalo siang, Panas. Pake jaket.. tambah panas. Bawa motor.. berat, kaki pegel. Bonceng anak.. tambah berat. Bonceng istri.. super berat. Pake helm.. kepala gatel. Pake helm dan kepalanya jarang shampooan.. gatel, gerah, garuk-garuk terus sampe mati. Deritanya tuh disini. *nunjuk lambang pertamina*

          Pas saya nunggu angkot Ciawi-an (baca: Angkot berkode 059 di Kuningan, Jawa Barat) berangkat. Maklum angkotnya ngetem jadi nunggu dulu.

          Saya duduk di depan dan melihat seorang pemuda nyamperin supir angkotnya terus nanya,

          “Bang angkot ada bensinnya bang?” suaranya melas banget.

          “Ada. Dikit lagi.”

          “Beli dong bang, disedot.. buat motor saya. Gak apa-apa mahalan dikit juga. Kalo ngantri lama. Soalnya saya keburu-buru nih ditunggu kerja.” Masih melas, mukanya dicemberut-cemberutin biar keliatan unyu.

          “Biji mata lu mletak! Duit emang bisa bikin mesin angkot nyala!?!!??”

          “Bisa bang!! Saya sedot bensin angkot abang, saya kasih duitnya.. Abang beli deh bensin yang baru!!!” ngomongnya udah kayak orang yang nawarin bisnis MLM.

          “Sedot aja asep knalpot angkot gue tong!! GRATIS!!”

          Si pemuda ngenes itu pun cabut.

          Kasian banget, krisis BBM menyebabkan kegiatannya terganggu. Dan saya gak tahu akan nasib pemuda tersebut, apakah dia berhasil menggapai impiannya? I don’t know, semoga dia bisa menemukan bensin yang tepat buat motornya……

          Dan mengapa premium dan tiba-tiba jadi langka banget. Diculik sama siapa?????

          Manusia diberi kelebihan akal dan pikiran oleh Tuhan. Akibat kejadian ini, orang-orang banyak yang beli Pertamax. Dan dari beberapa orang saya dengar, pertamax kalo lagi dibutuhin aja juga ikut-ikutan langka.

          Kata si pertamax, “Giliran premium langka, baru cari aku??”

          Akibat krisis ini, Bapak saya jadi kena batunya karena uangnya abis.

          Bapak saya kalo malem minggu datang dari Cirebon bawa sate ayam. Malem minggu kemaren bisa ditebak. Pas buka pintu dan mengucapkan salam malah disambut dengan teriakan Ibu, “IBU GAK MASAK PAK!!! SATENYA MANA???”

          “Gak beli, bu. Duitnya juga abis, buat beli pertamax.” lesu sekali.

          Saya cuma bisa nahan laper.

          Tapi tetep bisa beli sate kok, pake duit Ibu. Huahahaha….

          Menurut saya, dengan adanya krisis premium seperti ini, orang-orang jadi sadar.. betapa berharganya pertamax dan semoga setelah mereka mencoba dengan terpaksa PERTAMAX tersebut dan mengetahui kelebihannya, mereka akan tetap memakai pertamax sebagai minuman utama untuk kendaraan mereka.. (Dear orang-orang yang sebenarnya mampu pake pertamax namun masih pake BBM Subsidi)

          Dan mungkin kendaraan umum bakalan jadi rame penumpang karena kendaraan pribadi sudah gak asyik lagi disebabkan langkanya premium. Dan tarif angkot gak mungkin naik karena angkot kan pake BBM Subsidi… hehehe. Kecengan di angkot pun bertambah.

          Semakin dicarinya PERTAMAX, semakin berjaya juga para KASKUSER….

          Semoga krisis ini bisa mempermudah saya dapet pacar, amien…… (Masih aja ngarep lu!!) *ditimpuk kulit duren*

          SAKITNYA TUH DIMUKA!!!!

Monday, August 18, 2014

Write Again!! Adaptasi!!! 2013!!

Untuk blog.

    Hola semuanyahhhh!! Gile, makin berkuah nih mulut sayaaahhh..

Nulis lagi!!


    Salah satu dosa terbesar seorang blogger adalah berhenti menulis. Dan dosa itu saya lakukan dalam 3 minggu terakhir ini. Bulan agustus adalah bulan dimana blog saya ini sepi dan makin sepi. Saya jarang nulis, saya jarang berimajinasi lagi, dan saya jarang baca buku lagi.

    Saya merasa berdosa.

    Maafin saya ya pembaca setia, gak gitu-gitu lagi deh.

    Salah satu hilangnya motivasi saya buat menulis adalah gak ada temen yang aktif ngeblog atau aktif suka baca buku-buku

    Atau mungkin sayanya aja yang kurang tau dan belum mengenal satu sama lain. Semoga saya menemukannya dalam waktu dekat, karena teman yang satu tujuan dan satu pemikiran kita adalah harta karun yang berharga di dunia yang fana ini. Cielah.

    (9-,-)9

    Banyak alasan yang ingin saya ceritakan kenapa saya jarang nulis lagi. Yang pertama adalah saya terbawa arus kelas baru.

    Ya, saya sebenarnya adalah orang yang gak terlalu rajin. Lebih tepatnya emang males dalam hal pelajaran di sekolah. Jarang ngerjain PR, berat banget buat buka buku pelajaran, dan dalam 2 minggu terakhir ini saya jadi rajin melakukan semua itu. Jadi peduli banget sama PR, buka buku pelajaran buat mempelajari pelajaran yang akan diterangkan besok. Semua itu saya lakukan karena terbawa arus.

    Arus yang deras.

    Anak-anak di kelas yang baru saya tempatin ini, XI MIA 1, itu rajin-rajin. Termasuk anak cowoknya juga. Entahlah. Apakah ini hanya jaga image semata di awal-awal proses adaptasi. 

    Sebenarnya saya gak tahan sama situasi kayak gini.. sok-sok-an pengin nunjukkin kalo diri ini pinter dan aktif di kelas. Tapi yah jalanin aja dan saya sekarang gak terlalu mikirin mereka yang rajin atau emang sok-sok-an rajin. Lama-lama kedok mereka yang sebenarnya pasti kebuka.. hihihi.   

    Karena keadaan inilah yang membuat saya ikut-ikutan sok rajin juga. PR Matematika, Buku LKS fisika, saya coba baca dan hayati isinya. Diri ini menolak, dan ingin rasanya tangan ini melambai-lambai seperti nyiur dalam soal UN Bahasa Indonesia tentang gaya bahasa kelas IX. Saya mulai pusing, pening, mual, kejang-kejang dan akhirnya pingsan karena frustasi pengin nyelesain soal-soal hitungan secara otodidak. Susah men!!

    Pas dapet PR itu dan ngerasa ngerti, “Ah, saya kerjain di rumah juga bisa ini sih, gampang!! Besok saya pasti temen-temen banyak yang nyontekin buku saya…” batin saya tertawa egois.

    Besoknya malah saya yang ujung-ujungnya nyontekin kerjaan temen. Wkwkwk.

    (9-,-)9

    Saya ketagihan main game dan nonton film.

    Oke, saya akui. Dibalik kelas XI MIA 1 tersembunyi anak yang mantep juga.

    Dia punya banyak film di hardisk portable-nya. Game juga. Ya, saya minta dong!

    Lumayan gratis, apalagi selera film dia bagus juga, komedi!! Gokil!! Grown Ups men!! Adam Sandler!! Wuoh!!!!! Ngefans banget!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

     (9-,-)9

    PEMERINTAH!!

    KURIKULUM 2013!!!

    WTF!!!!!!!!!

    OMG!!!

    JAM PELAJARAN DITAMBAH!!!

    PULANG PUN JADI LAMA!!!!

    TINGGAL DI SEKOLAH AJA SEKALIAN!!!

THIS IS NYIKSAAAA!!


    Hadeuh ini nih yang bikin saya rada stress mikirin terus pelajaran di sekolah.

    Saya pengin nulis juga susah, karena waktu di rumah mepet banget buat nyalain laptop dan brainstorming mikirin kata-kata yang harus ditulis dengan PR-PR yang numpuk banget dan tugas-tugas yang gak penting dan dibebankan kepada anak 16 tahun yang dosanya dikit dan buat dosa paling gara-gara onani.

    Mau nulis, kepikiran PR.

    Mau nyalain laptop dan ngetik buat blog, inget guru yang galak.

    Plis, saya pun kehilangan banyak sekali jam tidur siang saya. Menurut penelitian dan @WowFakta, tidur siang bisa memepercepat proses pertumbuhan dan mempercepat proses pertambahan tinggi badan. Apa.. pemerintah pengin generasi-generasi muda Indonesia pada pendek-pendek, kerdil-kerdil, kecil-kecil kayak kurcaci??

    Waktu nulis berkurang.

    Waktu bermain berkurang.

    Waktu untuk menumbuhkan kreatifitas berkurang.

    Dituntut untuk hidup tertekan oleh jadwal yang padat.

    Oke fine, jadwal boleh padat.

    Tapi jangan kasih PR juga dong!!!

WUOKH!!!
     (9-,-)9

    Di malam 17 Agustus ini, ketika pikiran saya rada santai, karena kemarin itu habis jalan santai jadi kebawa santai. Saya mulai nulis postingan buat blog lagi, dan saya harap otak saya akan tetap fresh dan tidak terkontaminasi oleh angka-angka dan rumus-rumus aneh yang sebenarnya gak penting dan sangat bikin mual.

    Oke, stay tune di blog si Mamba Hitam. Semoga postingan ini jadi awal baik untuk kita semua.    

    Salam manis, dari orang-orang berkulit kurang terang, cheese!!
   
   

Tuesday, August 12, 2014

9 Hal yang Dilakukan Ketika Masuk Kelas Baru

Untuk blog.


Tampang Ketika Masuk Kelas Baru.....


    Tahun ajaran baru.

    Identik dengan.. mendapat kelas baru.

    Dapet kelas baru rasanya harus kayak pacaran belum selesai.

    Harus move on dan mulai meniti lagi kehidupan yang baru.

    Ada sih rasa kangen dikit sama temen-temen lama, but live must go on, guys.

    Apa sih yang kita lakukan ketika dapet kelas baru.

    Mari kita teliti dalam berbagai versi.

1.    Ketika tahu dapet kelas apa..

    Orang Pinter: “Yes!! Di kelas XI Jeruk 1 orang-orangnya bego semua!!”

    Orang Normal: “XI Jeruk 1.. mantep!!”

    Orang Bego: “Gue emang sekolah disini??”

2.    Nyari kelas yang baru didapetin..

    Orang Pinter: “XI Jeruk 1, dari sini ke arah jam 12 pas ada perempatan masuk ke arah jam akar 9.”

    Orang Normal: “XI Jeruk 1, dari sini lurus belok kanan. Sip.”

    Orang Bego: “Aduh lupa lagi tadi dapet kelas apa ya??”

3.    Nyari temen sebangku

    Orang Pinter: “Hai kamu yang pake kacamata.. katanya IQ kamu 180?? Hebat banget, sebangku sama aku yuk?? IQ aku 177.”

    Orang Normal: “Ehm, sebangku sama aku yuk…. Kayaknya kamu baik.”

    Orang Bego: “Kalo mau duduk di meja atau di kursi sih??”

    Forever Alone: “Kayaknya aku sendiri lagi deh. ;(”

4.    Mulai kenalan sama temen baru

    Orang Pinter: “Hello, what’s your name, bitch?”

    Orang Normal: “Hai, boleh kenalan?”

    Orang Bego: “Apa liat-liat?”

5.    Ngobrol

    Orang Pinter: “Waktu kelas 10. Nilai fisika aku 8, biologi 9, matematika 10, da
n kimia 9.. hehe.”

    Orang Normal: “Waktu kelas 10, aku biasa aja. Dan gak luar biasa, karena aku
 biasa-biasa aja.”

    Orang Bego: “Waktu kelas 10. Nilai tidur siangku 10, nilai makan dikantin waktu pelajaran matematika 10, dan nilai ngerecokkin guru kalo lagi nerangin materi 10.. Err, hebat kan???”

6.    Kalo obrolan abis..

    Orang Pinter: Ngambil Hape dari saku, buka internet, baca-baca artikel simambahitam.blogspot.com

    Orang Normal: Ngalihin perhatian, liat-liat ke jendela.

    Orang Bego: Pelanga-Pelongo, terus ngupil.

7.    Perkenalan Diri

    Orang Pinter: “Teman-teman nama saya Fauzy dan saya adalah anak yang pintar.”

    Orang Normal: “Hai, nama saya Fauzy, alamat desa Ciomas, dulunya X Kedondong 2, salam kenal.”

    Orang Bego: “Helo, nama saya Coki biasa dipanggil Coki.”

8.    Pemilihan Ketua Kelas

    Orang Pinter: “Gue pilih si Agung aja ah, track recordnya bagus. Pernah juara lomba makan kerupuk tingkat Libertadores. Salut banget.”

    Orang Normal: “Loe pilih Agung? Bagus emang? Ya udah, gue pilih Helmi.”

    Orang Bego: “Hidup Golput!!”

9.    Bayar uang kas pertama

    Orang Pinter: Pake Kartu Kredit.

    Orang Normal: Pake duit kertas. Pokoknya normal.

    Orang Bego: Pake pembalut.

   
    Hayo, siapa yang mraktekin bayar uang kas pertama pake pembalut?? Ada yang mau nambahin?? Di kotak komentar ya ditulis..

    Sukses ya, sama kelas barunya, guys.

Tuesday, August 5, 2014

Kapan Kerja?

Untuk blog.

    Nasib.

    Main master league di PES udah lumayan jauh, duit udah banyak, pemain udah lumayan memadai sampe overall ratingnya ada yang 95, tim yang saya pake Liverpool tapi versi ML (baca: Master League) udah dapet juara Championship sama Premier League.. semua itu musnah ketika akan main di kompetisi Europa League dan malah macet lalu PES has stopped working.

Saya kira error-nya cuma sekali, eh berkali-kali. Mau maen master league macet. PES-nya dibuka lagi.. ke master league macet lagi. Saya udah coba 10 kali masih macet juga. Laptopnya saya restart terus dicoba lagi masih gitu-gitu aja. Akhirnya saya coba main match, ternyata bisa. Apakah dunia menunjukkan ketidaksetujuannya kepada saya untuk tidak menjadi seorang gamers??

    Masalahnya, kalo mau macet, nanti aja kalo udah dapet Liga Champions… lah ini baru mau Europa League. Terus belum dapet pemain bintang pula— bintang kejora, bintang kecil dilangit yang biru.

(9-,-)9

    Libur panjang lebaran ini saya enggak mudik, karena saya enggak punya kampung halaman.

    Saya gak punya kampung halaman karena saya sudah berada di kampung halaman saya.

    Temen-temen saya banyak yang nanya, “Paw gak mudik loe?”
    “Emang loe mudik?”
    “Gak, gue di Kuningan sejak lahir dan sekarang gue di Kuningan.”
    “Gue juga gitu.”
    “Kita samaan dong,” akhirnya kami berdua berpelukkan seperti Teletubies Lesbian.

    Tapi saya ngerasa ngenes ya, soalnya gak kemana-mana pas liburan. Maksudnya, gak keluar dari wilayah administrasi kabupaten Kuningan. Pengen sih liburan ke luar kota, yang deket juga gak apa-apa kayak ke Cirebon misal, yang paling deket dari Kuningan.

    Waktu SD sih sering ke Cirebon kalo liburan kayak gini soalnya motor keluarga yang emang cuma satu masih bisa dipake untuk berempat. Saya, Ibu, Bapak, sama Adik Retno. Sekarang boro-boro, saya udah gede. Badan ibu sama bapak aja makin gendut karena mereka ‘mungkin sudah bahagia’. Mana mungkin muat berempat di motor.

    Sebagai Kakak yang baik budi dan sopan kepada sesama makhluk saya hanya bisa mengalah, kalo liburan Bapak, Ibu, dan Adik saya jalan-jalan ke Cirebon.. saya hanya bisa melongo di rumah.

    Eh, tapi kalo gak ada mereka asyik juga lho. Pas kemaren liburan Iedul Fitri mereka lagi ke Cirebon. Di rumah ada acara seru dan saya bisa asik nonton sampe puas. Karena kalo ada mereka saya nonton acara ini pasti recok. Saya nonton Fashion TV.. waktu 1 Agustus ada acara spesial, “Summer” dan juga "Swimwear Weekend". Ekslusif sekali. Karena biasanya Fashion TV nyiarin cuma model jalan-jalan diatas catwalk doang dan gak terkenal. Kali ini beda. Gile,, saya gak mau jelasin. Karena, yang tau pasti ngakak. Yang gak tau, ke laut aje.

    Di acara itu ada Candice Swanepoel. Jarang-jarang saya bisa liat dia dari TV, biasanya dari tumblr and google. Yang gak tau, kelaut aje.. hehehe

(9-,0)9
Kapan Kerja???

    Kadang-kadang suka miris. Hidup saya disini-sini mulu. Ngeliat orang udah pada jadi orang.

    Ngeliat kambing juga udah jadi orang. (Bisa gitu?)

    Ngenes, kenapa saya ngerasa gak berkembang. Saya mau produktif juga. Ngelirik sedikit, temen-temen yang rada seumuran sama kita udah pada bisa cari duit sendiri. Merantau ke luar kota.

    Jimmy di Bekasi, Gian di Yogyakarta, mereka udah cari nafkah. Padahal, 2 tahun lalu saya bareng sama mereka dan anak-anak Mushola buat Grup Koprek atau Grup Bangunin Sahur. Malam-malam ramadhan saya habiskan di rumah Gian a.k.a nginep.

    Grup itu cuma bertahan di belantika Koprek Indonesia hanya 1 ramadhan. Gian lulus SMP langsung cabut ke Jogja. Tak lama, Jimmy pindah dan lulus SMK. Pergi ke Bekasi.

    Apalagi sepupu saya, Hikmah, udah mulai kerja juga. Di bulan puasa lalu dia magang di toko. Katanya cuma ngejagain produk aja sambil ngelayanin pelanggan dan lumayan hasilnya.. 400 ribu hasil yang dia terima pas gajian waktu mau libur lebaran.

    Hikmah pun udah dapet gaji pertama, lebih miris lagi suka disinggung-singgung sama Ibu..

    “Kamu kapan kerja?”

    Pertanyaan yang sungguh merepotkan.

    Apalagi kalo ditambahin bumbu-bumbu pemancing emosi..

    “Liat tuh si itu, udah bisa kerja..”
    Mau marah gak bisa.. emang keadaannya begini.

    Saya suka berkhayal dan memikirkan masa depan. Pertanyaan-pertanyaan itu muncul di otak lemot satu-satunya yang saya punya.

    -Saya nanti jadi apa ya?
    -Kalo kerja, kerja apaan?

    Kalo ngelihat dari keseharian sebagai anak sekolahan. Di sekolah saya enggak ada apa-apanya. Saya anak IPA tapi nilai mata pelajaran IPA kalo ulangan anjlok semua.
    -Apakah saya akan jadi dokter?
    Gak tau.
    -Arsitek?
    Banyak ngitungnya, hadeuhhh..
    -Ilmuwan?
    Saya gak botak.

    Saya sih penginnya jadi pengusaha.. pengusaha kolor.

    Atau seniman.. pelukis yang lukisannya bisa dijual mahal.

    Penulis juga deh, bisa menyalurkan pikiran dan menghibur kalau nulis komedi.

    Pegawai kantoran juga gak apa-apa, asalkan gajinya besar.. hehehe..

    Mikirin masa depan bikin mumet. Semakin dewasa semakin mumet pikiran kita, dan terkadang.. kita lupa akan indahnya dunia sekitar kita.

    Mungkin 5 tahun kemudian, pertanyaan selanjutnya yang diutarakan oleh Ibu adalah..
    “Kapan kawin?”

(9-,0)9

    Tapi kalo udah kerja, gak enak juga.

    Kalo lebaran, gak bisa dapet THR.

    THR yang saya maksudkan adalah THR untuk anak-anak. Bukan dari bos ke pegawainya, karena itu harus kerja lembur dulu buat dapetin THR dari bos.

    THR kepada kaum muda adalah THR yang didapet tanpa harus bekerja, cukup pasang wajah ramah dan senyum kuda kita bisa dapetin sejumlah uang rupiah tebal dan masih bagus.

    Jika kamu orang beruntung, biasanya dapet THR yang masih disegel alias pake amplop.. dan ada surat cintanya.

    Kalo kamu lagi sial, pasti dapet THR yang pake amplop dan pas dibuka isinya kolor.

    HAHAHAHA!! Boxer!!

    Sesungguhnya.. batas penerimaan THR (yang gak perlu kerja lembur dulu) itu ketika seseorang udah kerja. Karena saya bertanya kepada Ibu, “Bu, kapan seseorang tidak akan pernah mendapatkan THR lagi?” dengan antusiasme tinggi dan nada dikeraskan.
    “kalo udah kerja.”
    Mampus saya belom kerja.
    “Apa yang membuat orang bahagia kalo lebaran?”
    “Kalo dapet THR lah,”
    “Jadi, kalo lebaran gak dapet THR gak bahagia dong?”
    “Gak juga, lebih bahagia lagi.. kalo udah bisa ngebagiin THR ke sodara..”

    Dan ternyata, kalo udah kerja, orang lebih bahagia..

    Miris, saya belum kerja..

(9x_x)9

    Mari kita akhiri postingan ini dengan sebuah kesan ceria.

    THR mau diapain nih?

    Kalo saya pengin buka usaha penjualan kolor.
    Skip aja.

    Saya pengin nraktir temen.. tepatnya nraktir mie gelas. Bakso kan mahal, nah mie gelas cukup memberikan solusi karena harganya seribu rupiah.

    Di masa ketika punya ketek aja gak boleh bau ini, kita harus lebih pintar untuk mengelola keuangan.

    Saya juga pengin buat mading di kamar.

    Bukan yang dipunya gajah, ini majalah dinding.

    Saya pengin liburan ini menghasilkan yang berguna.. mading kan bisa nampung informasi. Kayak jadwal bola Liverpool FC, atau quotes yang baru kita dapetin minggu terakhir, bisa juga nempelin hasil ulangan matematika yang ancur semua.

    Berguna, kayaknya akan lebih kreatif dan inovatif.

    Rencananya mau buat pake stirofoam, asturo, sama kardus. Terus kertas informasi-nya tempelin pake push-pin atau paku payung kalo lagi kepepet.

    Sederhana aja.

    Tapi.. saya belum punya desain nih buat madingnya.

    Kalo temen-temen mo bantu buatin madingnya, silahkan aja dateng ke alamat rumah saya di Desa Ciomas Kecamatan Ciawigebang Kabupaten Kuningan.

    Apalagi kalo ngerti mengenai games dan fanatik terhadap game PES. Bisa bantu benerin master league-nya PES 2013 di komputer saya.

    Dan kalo rezekinya udah memadai dan udah kerja.

    Hhhmm..

    Bisa bagi-bagi juga THR-nya, sebagai pengangguran, saya siap menampung aspirasi rakyat.

    Kalo cantik dan manis, bisa juga saya pacarin.

    Pacaran sama saya enak lho, bisa ditraktir mie gelas.

    Tiap hari.

    Mau?

    Dateng ya..


Nungguin THR dari kamu.. Iya kamu..