Thursday, February 27, 2014

Masuk SSB..

Thanks to: Yogi dan Yodi yang udah mau ngajakin masuk SSB bareng.

Hehe, akhirnya saya masuk SSB kawan. Masuk SSB. Sekolah Sepak Bola. Hihi.. saya nggak nyangka bisa seperti ini. Padahal sebelumnya saya pesimis bisa ikutan, soalnya saya baru dikasih tahu sama temen pas 2 hari sebelum SSB ini dimulai. Saya dikasih tau hari jum’at, dan minggu harus mulai latihan. Pas udah tau hal itu, saya ngebet banget pengen ikutan, namun duit nya gak cukup buat beli sepatunya. Waktu itu saya cuma punya duit 20 rebu perak. Jum’at malem saya ngebet mau ngomong minta duit ke ibu.. namun apa daya saya gak berani waktu itu. Karena jum’at waktu itu, ada sodara yang nginep di rumah gara-gara berantem sama suaminya. Dia datang sambil nangis-nangis. Lantas keinginan ngomong itu kebawa sampe pagi. Sabtu pagi, sebelum berangkat saya nekat ngomong ke ibu...
“Bu.” Manggil ibu, sambil masang muka lemes kaya abis ditonjok Cris John biar ibu kasian.
“Ada apa kang???” ibu ngejawab sambil cuek karena dia lagi cuci piring. Btw, ibu juga suka manggil saya dengan sebutan Akang.. karena biar suasana sunda di rumah itu kental banget.
“Err.. ehhmm.. aa.. min.. ta.... duit bu... 80 rebu aja..... buat beli se....”
“Selempak?? Kan waktu lebaran baru beli kan... yang tiga warna itu??? Masa udah mau beli lagi sih...” ibu memotong pembicaraan dengan polosnya..
“Enggak bukan bu.. buat sepatu bola..” selempak kan di lemari udah banyak, terus saya juga nggak terlalu sering gunta-ganti selempak..
“Heuh.. emang dipake? Sepatu yang futsal aja yang waktu itu dibeliin jarang dipake, sekarang udah minta sepatu bola.” Ibu ngeles dikit.
“Soalnya.. nanti minggu mau ada latihan bola bu.. aa mau ikutan.. dari dulu kan aa penggemar bola. Masa, belum pernah sama sekali pake sepatu bola di lapangan..” saya jawab dengan alasan yang luar biasa logis.
“Ya udah,, tuh minum susunya dulu..”
“Yee... makasih bu..” saya berhasil merayu ibu..

Singkat cerita hari sabtu siang itu, dari sekolah saya langsung ngibrit ke toko sepatu bola yang ada di Jalan Pramuka. Sebelumnya saya nanya dulu ke mas-mas penjaga toko buat nunjukin mana sepatu bola yang dibawah 100 rebu. Dia nunjukkin tempat sepatunya dengan sangat ramah. Walaupun sepatunya nggak ORI banget, yang penting murah meriah dan bisa dipake buat latihan..

Saya liat-liat tuh sepatu bola.. banyak. Kebanyakan merk Nike. Lagi nge-trend soalnya. Temen saya juga, si Yogi.. ngerekomendasikan ke saya untuk membeli sepatu merk Nike. Tapi saya malah ngeyel. Soalnya saya beratnya ke adidas. Setelah di liat, di raba, dan di terawang sepatu yang ada di etalase toko itu. Saya memilih sepatu Adidas berwarna hitam beraksen putih. Kalo mau foto sepatunya nanti nyusul ya??? saya lupa bawa fotonya..hehehe 80rebuan sob kalo mau tau harganya..

Minggunya... latihan dimulai jam 7.. males moment. Yang biasanya di hari minggu bangun siang. Kini harus bangun pagi. Gapapa lah demi sepakbola. Nyampe di lapangan, lapangan Jagabaya desa Ciomas. Saya grogi. Huuhuyy, siapa yang gak grogi dalam melakukan suatu hal saat pertama kalinya. Saya malu-malu tikus. Masang muka mirip Messi aja deh, tapi kelihatannya malah mirip banci pasar yang mau latihan bola. Ternyata nama pelatihnya Mas Dedi, sebut saja A Dedi. Dia masih muda sekitar 25-30 tahunan umurnya. First training, prosedurnya disuruh pemanasan.. dan lari 5 keliling lapangan.. saya ngos-ngosan.. staminanya gak kuat. Paksain.... saya kuat.. abis itu, pingsan deh. Dikelompokkin sama A Dedi 2 orang ada yang 3 orang. Terus abis lari disuruh ngejalanin 6 jenis latihan teknik dalam 30 menit. Yaitu passing pendek, long pass, keeping luar pake kaki kanan, keeping luar pake kaki kiri, keeping dalam pake kaki kanan, dan keeping luar pake kaki kiri. Hufft. Saat itu, A Dedi nyebutnya keping bukan keeping (baca: kiping). Ternyata itu keeping. Artinya menjaga bola. Untungnya dicontohin dulu caranya, kalo nggak saya nanti malah salto karena gak tau. FYI, 1 jenis latihan teknik tadi lamanya 5 menit, jadi setelah 5 menit kita ganti jenis tekniknya. Sampe semua kebagian 6 jenis. Gitu. Paling susah itu keeping dalam pake kaki kiri. Soalnya saya baru nyoba disini, kalo keeping luar sih suka make kalo maen bola di jalan. hihihihihihi

Setelah kaya gituan, akhirnya latihan selesai dan diakhiri dengan peregangan. Sumpah pas peregangan itu.. beeeeeuuuhhh...... bener-bener regang banget. Otot-otot saya kaku.. jadi pas peregangan agak susah. Tapi paksain dan bisa.. abis itu, potong deh.....
Habis itu berdo’a..
*mengumpulkan satu tangan dan bersorak*
“SSB TUNAS JUNIOR?”
“WOOOYYY!!!”
Lalu pulang...
Beautiful day *2nd February 2014*




Tuesday, February 25, 2014

Keseharian Sebagai Anak IPA


    Kalian-kalian sekolah di jurusan IPA? Kalian mengalami sedikit depresi sekolah di jurusan IPA? Atau depresinya banyak banget? Pusing sama pelajarannya yang nyambung dan banyak yang ketinggalan materinya? Ngejar materinya pun susah pula? Ngerjain PR gak bisa dan susah nanya? Nangkep materi sedikit, sedangkan yang harus dikuasain banyak? Guru eksaknya rada “galak” mungkin? Atau guru-nya ngebosenin? Pusing sama soal-soal hitungan? Ada masalah dalam berhitung? Berhitung kamu lambat banget? Hasil ulangan remidial semua? Hasil remidial-nya pun harus diremidial lagi? Kalo ditanya guru gak bisa? Kalo ditanya guru “apakah sudah mengerti?”, pura-pura ngerti kan?

    Pertanyaan di atas emang solider banget sama keadaan saya sekarang. Dengan otak di bawah KKM, saya masuk jurusan IPA di tahun ini. Awalnya memang berat, dan kesananya malah tambah berat. Untuk kalian-kalian nih, adik-adik atau kakak-kakak dst. Yang mau masuk di jurusan IPA harusnya mikir 2 . 10pangkat10 kali. Soalnya, kalian harus berhubungan dengan angka-angka dan kode-kode. Kode-kode atau simbol-simbol ini kan susah dimengerti, apalagi bagi kalian yang nggak peka sama materinya. Ditambah harus menguasai berhitung dengan baik dan juga cepat serta akurat. Beeuhh... kata ibu saya nih, ngitung saya itu lebih lambat dibanding adik saya. Kalo boleh jujur, saya bisa perkalian pendek aja pas mau ujian nasional kelas 9 MTs. Namanya juga ilmu pasti, harus yang pasti-pasti. Kalo nggak pasti nantinya salah. Di jurusan IPA, teman-teman sekelas itu banyak yang pinter. Ini kerugiannya, saya kan cerdas jadi kalo digabung sama anak pinter nanti saya kebawa pinter. Saya paling takut jadi pinter. Soalnya “pinter itu relatif, dan cerdas itu prinsip”. Ruang berimajinasi pun kurang menurut saya. Kalo misalkan di IPS, ngisi soal ulangan esay itu bisa ngarang. Kalo di IPA, ngisi soal esay itu nggak bisa ngarang. Dan nggak ada upah nulisnya, udah panjang-panjang ngisi esay. Eh, caranya benar tapi isinya salah ya.. salah lah!

    Ya... ngambil hikmahnya ajalah ya??? Daripada saya stress, nikmatin aja hidup di jurusan IPA. Kalian bisa tau tentang alam, tentang angka, tentang rumus dan formula yang jarang banget anak IPS tau. Kalo pelajaran anak IPS kan, blog-blog internet banyak yang nyediain materi. Anak IPA bisa baca kan? Kalo pelajaran matematika, fisika, itung-itungan gitu para blogger juga rada males kayanya nulis kaya gituan. Termasuk saya. Nih, saya kasih tips.. aduh kok tips ya? Bukan tips deh, cara saya bertahan di kehidupan jurusan IPA yang memacu adrenalin. Ini dia!

1.    Ngerjain PR
PR adalah suatu hal yang menyebalkan, namun menyenangkan. Kalo ada PR, saya suka mengerjakannya di malam sebelum hari PR itu dikumpulkan. Nah, kalo malemnya nggak bisa ngerjain itu PR, apalagi pelajaran matematika atau fisika. Hhmmzz.. terpaksa saya menunda itu PR bro/sis. Dan PR-nya dikerjain pas pagi-pagi nanti di sekolah. Nah, PR semacam ini memang memacu denyut jantung kita menjadi lebih kencang.. seperti genderang mau perangg.. apalagi PR itu pelajaran pertama. Kita harus datang lebih pagi, buat nyalin punya temen. Kalo datang kesiangan,,, dan kamu dateng keduluan sama guru,, itu sama aja kamu bunuh diri. But, stay cool aja. Kamu pura-pura nggak tau aja, dan nulis PR ke temen sebangku kamu kalo guru itu belum ngebahas PR-nya. Dan, kalo guru itu menyuruh mengumpulkan dan kita belum ngerjain, apalagi itu PR tiket buat ulangan harian..?? pasti dimarahin nih. Gampang, pura-pura aja kamu kesurupan sama Jin penunggu sekolahan, dan pasti sekolah kamu bakal diliburin dulu gara-gara seisi sekolah ngeliat kamu guling-guling di depan guru. And, problem solved.

2.    The Daily Exam
Di sekolah saya itu, ulangan banyak macamnya. Ada ulangan sebelum masuk materi (freetest), ulangan sesudah guru menerangkan (postest), ulangan harian, ulangan akhir semester, ulangan kenaikan kelas.
Untuk menghadapi ulangan-ulangan yang menjadi batu kali di jurusan IPA ini, harus punya mental sekuat tulang. Untuk ulangan sebisa-bisa saya belajar dulu semalam sebelum ulangan, atau baca-baca dikit lah. Walau sedikit kan lama-lama jadi sakit. Kalo misalkan materi ulangan ini memang sulit, dan kalian belum faham untuk mengartikannya sendiri.. sebisa-bisa dong nanya ke temen atau ikutan nimbrung sama temen yang pinter yang lagi ngebahas materi yang mau diulangankan. Pas ulangan nge-blank? Kaya point blank? Cooperation dong, sama temen sebangku. Belajar bekerja sama. Di era sekolahan zaman sekarang, belum pernah nyontek sama sekali pas ulangan itu... bakal nyesel dikemudian hari. Sekali-kali dong. Tapi usahakan meminimalisir kebiasaan nyontek ini, karena nyontek ini memang menyebabkan kecanduan.

3.    Frustaexaction
Fiiiiuuuhhhh, kalo ngomongin eksak suka merinding. Bulu kuduk saya langsung menggugurkan diri dari batang leher. Eksak itu identik dengan hitung-menghitung, angka-angka, simbol-simbol, dan kode-kode. Nah, untuk mengartikan kode-kode dan simbol, saya rutin baca buku saku pramuka buat ngapalin kode-kode.. kode morse, kode rumput, kode kotak, kode katok. Gitu deh.
Pelajaran matematika. Kalo gurunya abis nerangin, dan saya nggak ngerti lalu jadi takut buat nanya. Saya suka baca buku Matematika karangan Pak Sukino, yang penerbitnya Airlangga. Suka mudah ngerti, dan usahakan untuk pelajaran eksak yang kampret ini.. kalian baca dulu materinya sebelum guru nerangin. Saya sih jarang gitu, males soalnya.
Eksak menuntut kita banyak latihan. Bukan latihan di Gym, lalu pulang nge-gym kita bisa sejenius A’a Gym. Setelah itu, kita bisa ceramah sambil nerangin matematika ke jama’ah majelis taklim. Latihan soal gitu, saya suka latihan soal. Tapi latihan soal TTS di majalah playboy. Wwkwkwk.
    Hehe, segini aja artikel abdusr (karena absurd udah mainstream banget) saya. Nyasar ke jurusan IPA sih, nggak masalah. Tergantung cara kalian menghadapi semua masalah yang menggelitik hidup. Jadi diri sendiri dan jangan terlalu dalam kalau udah kesasar, berusahalah keluar dan mencari cahaya dalam hutan yang gelap. *so bijak dan so puitis* see you i miss you all........

Friday, February 21, 2014

First Yutube


*teretetet teretett tereretetetettt*
Si Mamba Hitam Production..
Mubarok Entertainment..
Mempersembahkan:
*lagu-nya The Script hall of fame diputar*
“Halo nama saya Diva Teuku Tempati (pesulap profesional kelas cupang) dan saya Fauzy Husni Mubarok.”
Dengan berlatar tempat tempat di Ruang Tamu Rumah Nenek.
“DIVA TEUKU TEMPATI!!!”
Menggunakan kamera video amatir banget 1.3 megapixel dari hape Nokia *teng neng neng neng teng* X2-01..
“FAUZY HUSNI MUBAROK!!”
Berdurasi 53 detik.
“BONEKA KURA-KURA!!!”
Action, thriller, magic, comedy, horror bercampur jadi satu.
Telah disaksikan oleh belasan orang jomblo, dan jompo.
Direkomendasikan oleh Pak RT, Pak RW setempat!!
Dengan (sedikit) bangga menghadirkan:
*jeng jeng jeng*
“VIDEO SULAP MAGIC DIVA DAN FAUZY”
Dibuat abis lebaran, tapi baru rilis minggu lalu.
Video pertama dari Fauzy Husni Mubarok yang diupload ke Youtube....




Kalo gak jalan klik link ini buat nonton:
Dipa dan fauzy sulap magic hahaha

Testimonial huhu:
“Video apa ini?” –Ibu Fauzy
“HAHAHHAHAHAHAHAHA!!!” –Hikmah Nurhawadini (sepupu Fauzy)
“Ih Enok gak diajakin?” –Enok Retno (Adik Fauzy)
“The best lah, terobosan lama di dunia peryutuban Indonesia..” anonimous
“AMATIR!!” –Cameramen TV Lokal
“Aku juga bisa buat yang kayak gini sih...!” –orang yang sirik
“Si Fauzy nya nyengir, bagus.” –asih (Sepupu Fauzy)
“Siga si Dede OVJ si Fauzy na (Kayak Dede OVJ si Fauzy-nya)” –Bi Dede (Bibi Fauzy)
“zzzzzzzzzzzzz” –kakek yang nonton sambil tidur

Sinopsis:
Menggunakan alur yang anjlog 100 %, membabi buta. Mimpi seorang anak untuk menjadi pesulap.”
Artist:
-Diva Teuku Tempati
-Fauzy Husni Mubarok
-Boneka Kura-kura
Sutradara:
Fauzy Husni Mubarok
Cameramen:
Fauzy Husni Mubarok

Terima Kasih Kepada:
Nenek tersayang, udah minjemin kupluk-nya. Sayang oppa.

BURUAN NONTON!
Oke??

Monday, February 17, 2014

The Presiden Day


Selasa, 4 Februari 2014. THE “PRESIDEN” DAY.
Ada peristiwa apa sih?
Itu Bapak Presiden Repoeblik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (2009-2014) a.k.a SBY datang menyambangi Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Kabupaten tempat tinggal dan tempat lahir saya ini dikunjungi oleh Presiden sob.

Emang spesial gitu?
Spesial banget, men/women. Sangat spesial karena Fauzy si cowok lemah berkulit cokelat ini melihat langsung keanggunan eh kegagahan Pak SBY sang presiden. Pak SBY-nya dadah dadah, terjadi saling tatap menatap selama 0,00000000000000000000000000000076821 detik antara si Fauzy dengan Pak SBY. Ternyata Pak SBY punya jerawat juga, lho.

Pak SBY sama siapa? Naik apa? Kok nggak ngabarin sih?
Pak SBY datang bersama kabinet RI 1 dan juga isterinya Bu Ani Yudhoyono karena Pak SBY bukan jomblo. Bersama supir. Saya lihat juga Pak Hatta Radjasa, PasPamPres juga ikut. Malah temen saya ada yang naksir, karena PasPamPres-nya cantik. Satpol PP juga ikut-ikutan, Polisi juga.

Dalam Rangka?
Itu, dalam rangka Kunker alias Kunjungan Kerja. Jadi Kerja sambil berkunjung. Pak Presiden ini kan profesi aslinya tukang cukur, nah dia berkunjung sambil nyukurin bupati/walikota dari tempat yang dia kunjungi. Nambah skill nyukur dan nambah pengalaman bekerja. Gitu.

Di Kuningan ngapain aja?
Pak SBY di Kuningan nginep satu malem. Tiba di Kuningan Maghrib pukul 6 sore hari Senin 3 Februari 2014. Nginep di Grage Hotel di desa Sangkanhurip. Terus Hari Selasa-nya ke SMPN 1 Kuningan buat mengajar dan memotivasi murid di sana sebentar. Dan langsung ke Kuningan Islamic Center dan ke Hutan Kota buat menanam pohon, tradisi yang biasa dilakukan Pak SBY kalo melakukan Kunjungan Kerja.

Posisi saat melihat langsung Pak SBY?
Saya berposisi di trotoar Jalan Siliwangi Kuningan. Tepatnya di dekat jembatan, saya menyandar di tugu perbatasan Desa Purwawinangun. Deket Bank BJB. Depan konter hape.
Saya juga melihat Pak SBY di depan SMPN 1 Kuningan, bersama teman saya Firyal anak SMAN 3 Kuningan. Dia tidak sengaja bertemu dengan saya waktu itu.
Suasananya kaya gimana?
Rame, banyak anak sekolahan terutama anak SMAN 1, 2, 3 Kuningan. Mereka bawa bendera merah putih kecil dari plastik. Supaya kelihatan cinta Indonesia. Banyak warga juga yang antusias.

Statistik?

Jarak terdekat antara Fauzy dengan Pak SBY: 1,05 meter.
Sewaktu melintas depan saya, mobil yang dinaiki Pak SBY melaju dengan kecepatan: 35,2 km/jam.
Lama tatap menatap (ketemu mata) saya dengan Pak SBY: 0,00000000000000000000000000000076821 detik.
Total melihat Pak SBY: 12 detik.

Dokumentasinya dong???
Ini pas Bapak SBY lewat depan mata saya.. Dia melambaikan tangan.

Suasana sebelum datangnya Bapak SBY
Di depan SMPN 1 Kuningan.. minggir kamfret!!
Waktu rombongan Pak SBY baru dateng ke SMPN 1 Kuningan. Dokumentasi @IstanaRakyat
SBY di ruangan kelas SMPN 1 Kuningan.. beruntung ya anak-anak ini.. Dokumentasi dari twitter @SBYudhoyono

Pak SBY juga mention remaja dari Kuningan..
4 Feb
Terima kasih , saya & Ibu Ani senang berada di . Sampaikan salam saya utk teman-temanmu ya. *SBY*"
 Selamat ya @Rizka_ARK96

Pesan Fauzy buat pak SBY?
Pesan saya buat Pak SBY kalo mau dateng sendiri aja, ketemu langsung di rumah. Kan enak, gak kaya gini caranya, Pak. Saya hampir gak mengenali Bapak karena liatnya Cuma sekilas. Nih saya kasih tau, pak. Bapak dari dari Istana Negara naik aja mikrolet atau metromini ke Betet. Tau Gang Betet kan pak? Terus cari aja bus Luragung Jaya atau Setia Negara yang jurusan Kuningan-Jakarta. Kalo udah nyampe Kuningan, bapak minta ke supir atau kondektur untuk turunin di Bunderan Cijoho, prapatan yang bentuknya bunder. Nah dari situ Bapak tinggal naik angkot warna ungu nomernya 10. Turun di terminal Kertawangunan, naik angkot warna putih nomernya 059 atau 054. Tanyain turun di Sidaraja, bilang aja ke supir angkot “Turun di Patriot mang” atau “Turun di meteor mang”, pasti tau supir angkotnya. Nah, dari situ naik ojeg deh pak. Inget supir ojegnya yang namanya Dengklang pake jaket warna abu-abu pake topi biru dan pake kacamata item, motornya warna putih plat biru. Bilang aja “ke rumah anak SMA yang ganteng dan tinggal di ciomas, deket balong gede, yang rumahnya deket Mushola.” Rumah saya yang depan mushola pak. Oke pak. Ditunggu kedatangan bapak. Sip deh. Oh minta disediain Rujak Kangkung? Siap deh buat bapak.
Untuk pembaca ada yang mau disampaikan buat Pak SBY??
Tulis di comment box okey!!


Thursday, February 6, 2014

Keinginan Yang Menumpuk

Selamat malam.
Langsung masuk topik ya.
Topik nya hidayat, si pemain bulutangkis. Buka dikit josss!!
Eh bukan, sorry bukan itu. Ngelawak dikit walaupun gak lucu. Gapapa kan?


+#+#+#+#+#+#+#+#+##++#
Keinginan Yang Menumpuk
Oleh Fauzy Husni Mubarok

Topiknya yaitu keinginan yang menumpuk. Curhat dikit ya mengenai keinginan saya yang numpuk. Menumpuk dan terus menumpuk. Pengen itu, pengen ini, pengen beli laptop, pengen beli joystik, pengen beli buku novel, pengen beli motor dan pengen beli cewek (eh, maaf, jomblo soalnya). Kayak baju kotor yang numpuk di laundry buat dicuci. Semakin hari semakin menumpuk, karena keinginan tak dipenuhi sepenuhnya. Baju kotor tak dicuci semuanya. Keinginan yang menumpuk itu tak sejalan dengan pemasukan alias duit. Pemasukan berkurang akhir-akhir ini. Pekerjaan yang cuma seorang pelajar sederhana, penghasilan 5rb per hari, dipotong buat beli roti kalau istirahat. Baju kotor nggak dicuci karena sabunnya nggak ada. Keinginan semakin bertambah dan bertambah. Semakin menyesakkan hidup. Saya buat daftar agar tidak terlalu menyesakkan:
1. Pengen beli laptop
2. Pengen beli motor supaya bisa bawa motor sendiri kalo ke sekolah
3. Pengen beli joystick buat maen PES biar bisa maen berdua sama adik.
4. Tiap bulan, pengen beli satu buku. Entah buku novel, cerita, atau yang lain.
5. Pengen punya pacar, cewek pastinya. Yang saya cintai.
6. Pengen buat kliping tentang Liverpool yang lengkap.
7. Sekali-kali pengen ke bioskop, nonton film. Belum pernah soalnya.
8. Pengen pasang TV kabel yang berkualitas kaya Indovision, bosen soalnya di rumah tayangan lokal banyak yang kurang asyik menurut saya.
9. Pengen magang, atau cari kerja sampingan buat nambah penghasilan. Tapi gak ada kesempatan plus waktunya.
10. Pengen ganti hape ke android.
11. dan banyak lagi deh.

Namun, ada satu pikiran yang mengganjal di hati saya. Di lubuk hati saya yang paling dalam, setelah saya memikirkan kalau keinginan itu terwujud apakah saya akan merasa bahagia? Tentu bahagia, namun sebentar. Apakah dengan keinginan itu terwujud saya bisa merasa puas? Tentu tidak, keinginan lain datang menghampiri kita. Menumpuk dan menumpuk lagi.

Sejenak saya menghela nafas, memikirkan dengan keinginan saya yang dulu telah tercapai. Dulu, saya ingin membeli handphone Nokia X2-01 karena melihat teman saya menyetel musik dari hape mereka. Dengan mengkhayalkan saya bisa menyetel musik dari handphone tersebut setiap malam, saya ingin membelinya. Terwujud, saya bisa menyetel musik dari hape saya. Namun lama kelamaan saya melirik hape lain yang lebih keren, dan melupakan hape saya.

Bisakah kita menghindari hal tersebut, keinginan yang terwujud harus tersisih dengan yang lain. Saya tidak bisa menebak masa depan, setelah keinginan yang telah saya buat daftar diatas terwujud tak menutup kemungkinan tersisihkan dalam waktu yang singkat. Inilah skenario Tuhan. Dia-lah yang membuat skenario ini, dan skenarionya berjalan baik. Dia yang memaksa kita untuk membuat keinginan, mewujudkan keinginan, dan melupakan keinginan yang terwujud. Apakah nanti bila kita masuk surga, Tuhan mengganti otak kita dengan otak model yang lain yang apabila keinginan terwujud kita bisa merasa puas selama-lamanya. Sesederhana itu? Bisa saja. Namun itulah yang bisa membuat kita bahagia.

Dunia ini memang sementara. Kita bisa saja mengganti otak kita dengan model otak lain yang bisa membuat kita puas, namun tidak selamanya tapi sedikit lebih lama. Dengan mencoba mewujudkan keinginan dengan kerja keras sendiri. Iya dengan begitu kita bisa sedikit lebih lama dengan keinginan yang terwujud. Dan juga dengan memasukan kesederhanaan ke dalam otak kita. Mensyukuri segala sesuatu yang terwujud, dan memelihara yang telah terwujud menjadi sesuatu yang berharga.

Intinya kita harus bisa mensiasati skenario Tuhan dengan membuat keinginan yang terwujud lebih lama membuat kita senang, lebih lama membuat kita puas, agar tidak cepat bosan dengan yang telah terwujud. Dengan membuat kita senang, puas, tidak bosan lebih lama terhadap keinginan lama yang telah terwujud, Kita bisa mempersiapkan keinginan baru kita lebih lama. Membuat keinginan tidak menumpuk dan membuat otak sesak, keinginan baru itupun akan terwujud dengan indah.

Monday, February 3, 2014

Pulang Tanpa Uang

Karena tanggal 31 kemarin udah tahun baru Imlek saya mau ngucapin dulu deh “Gong xi fa cai”. Selamat tahun Kuda Kayu. Semoga kayunya bisa tumbuh dimana-mana dan kudanya tidak boker dimana-mana. Makasih, karena ada tahun baru Cina jadi bisa libur. Libur memang menjadi kesesuatuan bagi pelajar seperti saya.

Asalkan kalian tau aja, artikel ini dibuat saya dengan keadaan ruangan gelap gulita. Hanya komputer saya saja yang memberikan cahaya. Jadi maaf saja bila artikel nya rada suram.
Sumpah saya tadinya mikir, saya mau nulis apaan ya? Pas tadi sebelum nyalain komputer semangat mau nulis. Pas udah dinyalain dan buka Word, lupa. Dan mikir-mikir dulu 2 jam, dan dengan susah payah saya persembahkan deh bad experience saya.

+#+#+#+#+#+#++#+#+#+#+#+
Pulang Tanpa Uang
Oleh Fauzy Husni Mubarok

Waktu itu hari senin (27 feb 2014), saya harus sekolah lagi. Pada akhirnya sehabis upacara, temen-temen saya pada ngeluarin modul atau buku tugas kimia. Mereka hendak mengerjakan tugas yang ditugaskan. Kirain gak ada PR, kimia pelajaran di jam pertama lagi. Aduh. Sial dan kampretnya, saya belum beli itu modul kimia. Saya nanya dulu ke temen saya, berapa tuh harga buku.
“Ehm 15 ribu, fau.” Dia jawab. Saya mengheningkan cipta dulu 1 menit sembari mikir, “15 ribu? Di saku ada duit 15 ribu, itu juga buat ongkos juga. Tapi pulang gimana? “. Akhirnya saya memutuskan untuk membeli modul kimia dengan semua uang yang ada, dengan berharap itu modul harganya turun drastis atau seenggaknya diskon. Ternyata enggak, harga buku modul kimia 15 ribu, pas. Ludeslah semua uang saku dan ongkos saya. Setelah membeli buku, saya copas semua tugas yang udah dikerjain temen. Untung temen saya sebangku saya lagi baik, dia ngebantuin. Tuntaslah semua tugas kimia hari itu, dan masalah baru muncul.
Saya kelupaan dengan masalah pulang. Saya kepikiran ke teman dekat saya. Memutuskan untuk meminjam uang 3 ribu perak ke dia. Dengan jalan sms, saya meminta sms permohonan untuk meminjam uang. Dia bersedia meminjamkan uang ke saya. Tenanglah hati saya karena ongkos balik terjamin. Hari itu berjalan, walau tanpa jajan. Tibalah waktunya pulang.
Setelah bertemu di masjid sekolah dan sholat berjama’ah dengan Ricky. Kita pun pulang, dan menaiki angkot 06 yang biasa saya naiki. Di angkot, Ricky pun memberi saya uang 3 ribu yang dijanjikan untuk saya pinjam. Tenanglah lagi hati saya, saya pun senyum dalam hati. Tibalah saat Ricky turun, dan angkot berjalan. Bukannya bayar, dia malah bilang “di belakang, mang!”. Deg. Laaah! Bukannya ente minjemin uang 3 ribu ke saya. Itu sama aja minjemin saya uang 1500. Berhubung ongkos angkot 1500 untuk pelajar, saya pun turun dari angkot dan memberikan uang 3 ribu dengan lesu. Saya butuh 1500 lagi untuk naik angkot satu kali lagi. Dalem hati saya mikir, “Pinjem uang kemana ya? Apa saya harus ngemis dulu? Apa saya jujur aja ke supir angkot-nya dengan memasang tampang iba supaya digratisin.” Saya berjalan dengan sedikit haru, apakah saya harus berjalan ke rumah dari terminal yang jaraknya kurang lebih 4 km. Saya berjalan sedikit jauh dari terminal, dan teringat. OJEG!! Kenapa gak kepikiran dari tadi. Saya pun sms ke ibu, “Bu ada di rumah nggak? Siapin uang 7 ribu buat ojeg bu. Trims.”. Saya balik lagi ke terminal, mencari ojeg. Dan saya akhirnya sampai di rumah berkat ojeg. Terima kasih OJEG!!

Di rumah saya mikir, betapa bodoh dan lemotnya otak saya ketika ditimpa masalah seperti itu. Masalahnya adalah uang 15 ribu, ludes dipake beli modul. Pinjem uang, masih kurang. Naik ojeg. Di rumah saya pikir-pikir lagi ternyata ada solusi yang lebih sederhana:
1. Saya pinjem uang ke temen sekelas buat beli buku, dengan alasan nanti pulang gimana? Supaya jika kurang, bisa meminjam ke temen lain. Kalau tadi diangkot baru di kasih uang, dan kurang. Mau minjem ke siapa?
2. Kenapa saya gak membawa duit cadangan, seengaknya 5 ribu. Untuk mengantisipasi masalah ini.
3. Saya tidak membeli buku di hari Sabtu. Padahal saya udah tau ada tugas, dan duit pun ada. Namun saya yang suka menunda-nunda pekerjaan, suka bego malah gak beli itu modul kimia.
+#+#+#+#+#+
Itulah bad experience saya. Lain kali, saya tidak akan mengulangi lagi kejadian ini. belajar dari pengalaman, saya akan mengantisipasi hal ini dengan membawa uang cadangan di dompet, merusak wajah agar kelihatan iba supaya dipinjemin duit sama orang jikalau duit cadangan masih kurang. Selalu berteman dengan tukang ojeg juga, supaya di kasih diskon, dan pulsa selalu ada minimal bisa sms buat sms ibu. Hehe
Sekian, assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh.
“Experience is the best teacher.”

Thanks to:
Ricky,
Tukang Ojeg yang rambutnya kriting dan kribo kayak kak Bena.
Ibu saya.
Guru Kimia.
Petugas Koperasi Sekolah.
Supir Angkot 06.