UAS Memang Penuh Misteri.

Untuk belog.
    Baca juga cerita yang sebelumnya: Murid Gadungan Ikut Ulangan
    Walaupun momennya sudah terlambat.
    Cerita saya ketika ulangan terus berlanjut, karena di balik UAS ada soal yang susah.

PASRAH YANG 'INI' SAMA 'ITU' BEDA..


    Kali ini saya mau cerita gimana saya ikut ulangan ini..

    Oke, udah banyak orang yang bilang kalau ngerjain ulangan itu yang mudah dulu. Itu bullshit (baca: banteng duduk). Sebagai murid gadungan, saya tidak pernah langsung percaya apa yang dikatakan guru atau kebanyakan orang.. saya kebanyakan ngeyelnya. Selalu saja anti-mainstream.

    Hikmah itu didapat ketika saya mengerjakan soal matematika wajib di UAS kali ini, saya memegang teguh prinsip yang didapat saya ketika terserang flu waktu malem 1 Desember yang horror sekali. "USAHAMU BELUM KERAS!" Ini memang sedikit ambigu sama yang dipikirkan oleh orang-orang berotak mesum, mereka pasti berpikir, "T*TIT KAMU BELUM KERAS!"

    Karena saya ingin berusaha semaksimal mungkin, makanya saya berusaha untuk mengerjakan soal yang saya bisa waktu ulangan matematika. Minimal yang ketika saya baca soalnya, jawaban CapCipCupnya udah langsung kepikiran.

    Saya terjun ke soal, soal 1-5 soalnya saya kuasai, Program Linear. Saya pun mengerjakan dengan hati-hati dan dengan penuh ketelitian. Jangan sampai ngitungnya gak bener. Pas saya selesai 5 nomor itu saya melihat jam, saya celingukan. Anjrit, udah 30 menit berlalu.. lemot banget otak saya!

    Akhirnya pasrah masih 1 jam 30 menit. Saya pun mengerjakan soal selanjutnya, terjun ke matriks. Selesai 3 nomor. Akibat penasaran, saya nengok lagi ke arah jam. Waduh, 1 jam lagi. Buru-buru lanjutin ngerjain soal. Soal matematika emang sedikit cuma 30 nomor pilihan ganda dan 5 nomor essay. Tapi ngerjainnya lebih lama dari ngerjain 100 soal ulangan bahasa Indonesia, bagi saya.

    Waktu udah satu jam, masih banyak soal yang belum dikerjain. Nengok-nengok ke arah teman-teman, udah ada yang mulai ke soal essay. Anak-anak kelas XI MIA 1 temen-temen saya emang pada pinter.. saya jadi mulai gemeteran. Saya pun lanjut memilah-milah soal yang mudah, lirik soal kerjain sebentar, gak selesai, pindah ke soal lain. Akhirnya waktu tinggal setengah jam, saya baru nyampe nomor 21. Itu juga yang soal sebelumnya yang kagak selesainya banyak banget, padahal udah dihitung tapi jawabannya gak ada. Sumpah, nyesek banget... matematika emang pelajaran horror.

    Saya pun memutuskan untuk lanjut ke soal essay saat itu juga, saya pikir soalnya gampang-gampang. Gampang kalau ngerjainnya sesuka hati. Hehehe. Ternyata, tetep.. susah.
Ada soal yang lumayan gak susah-susah amat, saya hitung.. hasilnya bener apa salah? Bodo amat. Emang saya pikirin. Ngerjain soal essay itu yang penting full jangan kelewat satupun. Biar ada upah nulis, biasanya suka dikasih nilai (sedikit) sama gurunya. Daripada melompong. Bener gak? Cuma tips aja ya.

     Walaupun begitu, soal essay matematika itu enggak kayak soal sejarah atau bahasa Indonesia yang bisa dengan imajinasi kita dan sesuka bacotan kita. Ngerjain soal matematika harus dengan logika juga. Dan berbekal dengan logika saya yang dangkal, saya berhasil kelarin 4 soal matematika, saya sisain satu yang gak bisa ditalar pake logika. Sekali lagi soal bener atau tidaknya, saya serahkan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan Maha Perhatian kepada orang yang teraniaya. Karena do’a orang yang teraniaya, biasanya terkabulkan Tuhan.

    "5 menit lagi.." teriak pengawas ulangannya lantang. 

    Waduh, 5 menit lagi dan saya belum ngelarin soal pilihan ganda 9 nomer yang belum disentuh dan yang gak ada jawabannya pun masih banyak binggo* (*binggo: bahasa gaul anak XI MIA 1, artinya: banget). Disitu saya itung-itung lagi soal PG yang udah dikerjain, ehhm, baru 13.. bentar 13? Bego amat lo! Setengahnya juga enggak! 13? Angka sial! Ah, mitos!
    "IBU! Tolongin Aa!!" batin pun berteriak minta tolong. Akhirnya saya pasrah di akhir. Saya mengeluarkan jurus terbaik dalam mengatasi hal-hal buruk seperti ini.. yaitu…… mengunakan jurus CapCipCup dan teknik pola rahasia. Saya berhasil keluar dari ruangan dengan kepala meluap-luap pengen muntahin semua isinya selamat dan semuanya kelar berkat keahlian (rahasia) yang didapat secara turun-temurun ini.


Sumber: 1cak Begini nih, insting CapCipCup mode: ON!!


    Usaha saya rasanya udah keras banget (t*tit saya juga keras), otak saya pun keras udah mau meledak. Udah ngerjain soal capek-capek pake dikotret, diitung sedikit demi sedikit sampai menghabiskan waktu lama, pas nyampe finishing touch, jawaban di soalnya kagak ada. Sakitnya tuh disini. *nunjuk kepala*

    Dari situ saya merasa saya gak bisa usaha kalau matematika, selalu saja mentok kagak ada jawaban. Akhirnya saya memutuskan belajar seadanya pas ulangan kedua matematika, Matematika Peminatan di hari Kamis. Saya pasrah aja, di jalan pun diem, biasanya suka senyum-senyum ke supir angkot, sekarang diem.

    Pas di sekolah, saya dengan rendah diri masuk ke ruangan ulangan. Ternyata masih pagi dan gak ada orang, saya pun mampir aja ke ruangan sebelah kali aja ada temen sekelas yang udah dateng. Pas masuk ada temen sekelas cewek, Vio dan Gina lagi cemberut juga ngeliatin buku. Saya pun masuk dan menyapa mereka dengan lemas, "Pagi Vio. Pagi Gina."

    Si Vio tanpa merhatiin sapaan saya langsung nanya, "Vid, bawa buku catatan matematika Pak Yudi gak? Mau pinjem, belum ngehafal nih materi tentang Irisan Kerucut."

    "Bentar. Perasaan bawa." Saya pun mengecek tas.. dan ternyata gak bawa, saking gak semangatnya. Kali ini saya udah pasrah di awal. "Maaf, Vio. Gak bawa. Gak semangat soalnya."

    "Ih, kamu mah. Aku juga gak ngehafal! Ngehafal dari mana, buku paket gak punya, terus aku gak nyatet materinya lagi!" Vio pun curhat.

    "Nah, yang dibawa cuma buku paketnya nih!" kata saya sambil memberikan buku bergambar roller coaster gak jelas. Dari sampulnya emang kayak menyenangkan belajar matematika tapi pas dilihatin isinya, 2 jam juga kagak bakalan tamat 1 halaman.

    "Pinjem dulu, vid." si Vio ini pun akhirnya membuka bukunya, dia sih emang pinter matematika kagak belajar juga kayaknya gak apa-apa, kalo saya? Belajar aja gagal, apalagi gak belajar. Saya makin diam, rendah diri. Dengan pasrah saya minta ajarin Vio yang lagi ngebaca materi, "Vio, omongin apa yang kamu dapet dari sini ya, saya nyimak!"

    "Emangnya saya juga ngerti?"

    Saya dan Gina melongo. Udah gitu kelas makin ramai, dateng Rani, Khilda, dan Priyanka juga. Mereka-mereka juga kelihatannya tidak siap untuk ulangan matematika peminatan ini karena emang peminatan ini benar-benar gak minat, kita murid-murid dipaksa untuk minat. Kalo emang gak minat bisa aja saya gak sekolah hari ini, "Pulang aja yuk emang gak minat kan ngerjain soal ulangannya juga, kan PEMINATAN!" kata si Agung pas saya nyampe di ruangan ulangan saya yang sebenarnya. Kali ini saya udah pasrah di awal.

    ULANGAN MATEMATIKA PEMINATAN DIMULAI. 

    *backsound: Green Day - Know Your Enemy*

    Ngeliat soal dulu sebentar, saya langsung ngerjain essay aja. 10 menit kelar 3 soal essay, seperti biasa full logika dangkal. Yang dua disisain buat nanti. Soalnya ada yang ngegambar grafik elips.

    Soal pilihan ganda dilahap dengan sempurna, imajinasi semua dikeluarkan disini. Teknik CapCipCup pun semuanya dikerahkan, dari mulai pola rahasia, kancing baju, ngitung tanggal, sampai terkaan mata batin. Dan pilihan ganda semuanya langsung selesai. Waktu? Saya nyelinguk. MASIH 90 menit. Fiuh, masih lama..

    Udah gitu saya ngerjain essay yang 2 biji tadi. Saya gambar grafik elips-nya dengan penuh imajinasi. Saya kerjain juga soal yang satunya. Dan Voila! Selesai. Dan waktu, MASIH 1 JAM!! LAMA BENER, KAMPRET!!

    Di momen ini saya gak boleh kelihatan sudah selesai mengerjakan soal, nantinya kelihatan pasrah. Jangan ada gerakan yang mencurigakan.

    Saya pun berusaha sibuk sambil menunggu waktu. Saya sok-sok-an corat-coret kayak lagi ngitung padahal corat-coretnya cuma nyalin soal doang. Muka diserius-seriusin kayak tegang banget dan sok-sok mikir padahal udah nyantai karena pasrah duluan. Seharusnya waktu ulangan Matematika Wajib bisa begini, otak bisa berpikir jernih kalo kitanya udah nyantai duluan gak terbebani sama soal-soal mudah yang bisa dikerjakan.

     30 menit lagi, temen-temen dari ruangan lain udah pada berisik. Saya liat Shafril udah keluar. Shafril juga malah nyanyi-nyanyi, "Aku Pangeran Cinta!" kami yang berada di ruangan 19 pun semuanya ngakak. Shafril kelihatannya pasrah juga kayaknya, tapi kelihatannya happy bener, padahal habis ngerjain asal-asalan. Dan ruangan 20 kayaknya bener-bener banyak yang udah pada keluar dan selesai ngerjain, mereka berjalan dengan wajah berseri-seri. Dunia udah mau kebalik! Kiamat sudah deket!

    Dan saya keluar ketika waktu tinggal 5 menit lagi, gak keliatan kalo saya udah pasrah di awal. kelihatannya usaha banget, padahal gak usaha. Saya pun heran, "Semakin susah soalnya semakin orang pasrah di awal. Pasrah di awal itu nyeseknya gak nyesek-nyesek amat daripada pasrah di akhir." Saya pun meninggalkan sekolah dengan perasaan pasrah yang menggebu-gebu.
***

NADA DERING SIAPA?

    Ruang 19, bangku paling depan sisi kedua dari utara. Saya, lagi asik ngerjain ulangan tiba-tiba teman saya si Fazrin minta izin ke pengawas untuk ke belakang. Pengawasnya guru bahasa inggris, Bu Iis. Kayaknya dia kebelet boker atau emang udah gak kuat pengen ber-‘oek-oek’ ria di kamar mandi gara-gara soal ulangan yang bisa bikin muntah.

    Beberapa menit kemudian si Fazrin balik ke kelas, lalu Fazrin duduk dengan nyaman di kursinya semula ia duduk. Namun ada yang aneh.. tiba-tiba terdengar suara lagu Green Day berjudul "Viva La Gloria". Kita semua di ruangan 19 pada bingung celingukan nyari sumber suara. Termasuk si Fazrin dia ikutan bingung juga. Selidik punya selidik, ternyata lagu Green Day itu emang nada dering dari handphone-nya Fazrin. Dia baru nyadar ketika satu ruangan semua melototin dia.

    Dia pun ngeluarin handphone-nya, disangka saya mau dimatiin. Taunya malah diangkat, lalu dia ngibrit ke luar.

    Pertanyaannya, "Siapa sih yang gak ada kerjaan nelpon kamu pas lagi UAS?" Ketika ditanya gitu oleh saya lain waktu si Fazrin jawab dengan muka datar, "Gak tau gua juga, private number." Dan ini menjadi semakin aneh, siapa yang menelpon ketika Fazrin lagi UAS menggunakan nomer pribadi (private number)? Pacarnya? Ibunya? Atau Ibu pacarnya? Ah, gak tau deh.

    Dan juga pertanyaan kedua, "Kenapa kamu gak kenal sama nada dering hape kamu sendiri?"

    Fazrin diem aja waktu saya nanya gitu. Kayaknya waktu itu dia bener-bener gak nyadar saking fokus sama soal UAS atau dia kena penyakit dengan gejala amnesia sementara kalo abis pipis dari toilet.

    Semua ini masih menjadi misteri. Hanya Tuhanlah yang tahu!
***

SOAL ULANGAN BERDASARKAN JUMLAHNYA..

     PAI 40 Pilihan Ganda 5 Essay.

     Wajar lah.

     PKn 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Wajar lah.

     Bahasa Sunda 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Wajar lah.

     Sejarah 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Masih wajar.

     Bahasa Inggris 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Masih wajar.

     Biologi 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Materinya juga banyak, wajar dong soalnya segitu.

     Kimia 30 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Wajar lah, ada itungannya jadi sedikit kayak matematika.

     Matematika Wajib 30 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Kebanyakan. Kurangin dong. Gila, susahnya minta ampun!

     Matematika Peminatan 30 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Tambahin lah gapapa gampang CapCipCup. Waktunya kurangin dong, biar bisa cepet pulang.
     Dan......
Fisika 20 Pilihan Ganda 5 Essay + Gak sesusah Ulangan Harian.
     Terima kasih banyak pak! Makasih!! Makasih!! Makasih!!

     Dan ini masih menjadi misteri. Soal pilihan ganda di ulangan fisika hilang 10 soal. Biasanya 30 nomor. 

      Hanya Tuhan dan Pak Kusmana-lah yang tahu. hehe.
***

        Semua kejadian di atas diangkat dari kisah nyata karena kalo diangkatnya dari jemuran berarti itu baju-baju yang udah kering, dan kalau belum kering tapi udah diangkat itu namanya telepon.

      Semoga setelah membaca ini kamu bisa sadar.

      Jangan Nyontek! Lebih baik CapCipCup!!

      I Love Fauzy.

      Makasih.

      Selamat Hari IBU!

Comments

  1. iyak betul, jangan nyontek.
    nggak ada gunanya nilai bagus kalau nggak tau apa-apa.
    ngomong-ngomong, lu ngerjain uas sambil ngac**g bro? -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngac**g apaan tuh? Share dong artinya!!
      Oke, mendingan CapCipCup kalau kata saya mah daripada nyontek. Nyontek itu gak baik, kemampuan dan keberuntungan kita gak teruji kalo nyontek.
      Sekian.

      Delete
  2. Hahahaha sangking tekanan saat uasnya keras kali hihihi
    Well jadi kangen masa uas pas sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang sangking tekanan saat UAS-nya keras binggo!! Kunjungi terus si Mamba Hitam Blog bang klik kategori bualan pelajar biar makin kangen masa-masa sekolah.
      Oke Sip!

      Delete
  3. Bro.. Bro, nganu, nilai UAS Matematikaku dapet 52, tapi diraport 80, bahkan yang ranking satu diraport malah 78. Sumpah, greget.
    Dan sama tuh capcipcup pernah hasilnya 7 A semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mantep tuh! hahaha hebat! Keberuntungan mengelilingi kita semua! Lestarikan CapCipCup!!

      Delete
  4. huahahah UAS kemaren mateknya keren banget dah pokoknya~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren banget, tapi untung pas keluar ruangannya masih bisa napas...

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!