Monday, December 29, 2014

MENGUSIR KEBOSANAN KETIKA LIBURAN DI RUMAH

    Liburan menurut gue adalah cara kreatif membunuh kebosanan yang melanda (terutama bagi yang liburannya gak kemana-mana, alias ngebangke di rumah). Ketika liburan, otak bisa lebih stress karena selalu berpikiran tentang:
    Temen-temen yang lain pasti pada seneng-seneng liburan..
    Gue gak kemana-mana liburan..
    Liburan gue gak asyik..
    Mau cerita apa gue nanti kalo sekolah??
    Aaa...!! bosenn...!!

    Ditambah lagi gak ada teman pas liburan, gak ada yang nyatronin ke rumah, gak ada yang telpon dan sms, pasti lebih bete.. gue yakin. Akhirnya ngambeknya malah ke ortu. Mikirnya, ortu gue gak kreatif banged sih, liburan di rumah terus.. Bete.. bete… bete.. bete banged pake D.


Bersyukurlah yang punya rumah..


    Bener kan? Sesungguhnya itu semua berdasarkan kejadian nyata yang dialami oleh diri gue sendiri, dan gue mencoba mengusir kebosanan di rumah dengan menghibur diri dan melakukan hal-hal berikut..

MENONTON FILM..
    Gue mencoba mengusir kebosanan dengan menonton film yang telah gue dapatkan dari berbagai sumber (baca: harddisk, flashdisk, dan laptop teman-teman yang baik) sebelum liburan melanda. Semaksimal mungkin, satu hari hanya nonton satu film agar tidak krisis film di suatu hari nanti. Hemat.

MENONTON TELEVISI.. (JUJUR.. MENONTON DRAMA KOREA)
    Kegiatan yang gue dapat lakukan selain menonton film adalah menonton televisi. Jika tidak ada hal menarik lain di rumah terpaksa gue menonton televisi. Sebisa mungkin gue menghindari acara alay di televisi, salah mencet remote sedikit saja gue akan terjerumus untuk menonton lebih lanjut. Dari televisi, acara yang mempunyai konflik yang jelas gue selalu tonton. Semisal, Home Alone 1-5. Itu juga masih film ya? Hadeuh, susah banget menghindari film.

    Gue juga sering menonton sinetron drama korea, My Love From The Stars, yang disiarkan di RCTI menjelang ashar. Selain tokoh perempuannya yang cantik yang membuat tertarik adalah konfliknya yang sangat dalam, ceritanya seru, dan unsur komedinya pun ada. Bisa dibilang genre My Love From The Stars ini yaitu: komedi, thriller, drama, family, mistery, dan romantis. Lengkap poko'e. Ih aneh ya nonton drama korea kayak perempuan? Dibilang banci gue gak apa-apa kalo ada yang tahu gue nonton drama korea. Yang penting liburan gue hepi.

INTERNETAN.. (BUKAN BUKA SITUS P*RNO)

    Karena dua bulan lalu gue dibeliin modem sama Ibu, gue jadi bisa internetan di rumah. Tapi yang bikin gue kesel adalah sinyal kartu modem gue yang selalu fakir. Kurang kuat.

    Sinyal 2G selalu menjadi makanan pokok setiap gue mencoba cari sinyal 3G di setiap ruangan. Sekalinya bisa, sebentar. Paling lama cuma 15 menit, putus, harus disambungin lagi.

    Ngomong-ngomong sinyal di rumah gue yang paling setrong itu di ruang tamu. Risih juga setiap internetan harus di ruang tamu. Habis energi gue untuk menggotong laptop dan charger dari kamar ke ruang tamu. Gue suka kepergok sama tamu-tamunya Ibu yang tiba-tiba datang, kalo udah begitu, gue langsung ngegotong laptop cabut dari situ. Dan biasanya antara tamu Ibu dan Ibu suka ada obrolan-obrolan macam begini..
    "Eh, anak maneh sok internetan (anak kamu suka internetan)?"
    "Iya, atuh (dong), anak saya mah (sih) emang suka internetan. Ya, saya dukung, dibeliin modem bulan kemarin."
    "Kenapa malah di dukung, internetan teh kan banyak yang p*rno-p*rnonya."
    "???" Ibu pun bingung.
    "Bahaya nyaho (tahu)!"
    "Oh.." Ibu pura-pura gak tahu, sebenarnya di pikirannya udah pengin banget ngusir gue dari rumah.
    Ibu pun akhirnya langsung menginterogasi gue secara kejam setelah tamu itu pergi. Gue yang jadi korban kekejian orang yang memandang buruk suatu hal.
    "Aa jelasin ke Ibu kenapa minta modem ke Ibu?!" Ibu datang ke kamar gue seperti adegan polisi mendobrak pintu kamar penjahat.
    "Internetan, bu."
    "Jujur?"
    "Internetan, bu."
    "Internetan kan sama aja sama buka yang p*rno-p*rno."
    "???"
    "Jelasin, dipakai apa modemnya?"
    "Internetan, bu."
    "Berarti Aa suka buka yang p*rno-p*rno."
    "Enak aja, enggak bu, sumpah deh."
    "Jujur?!"
    "Enggak, bu, Ibu yang parno kali."

    Siapa juga yang suka buka situs p*rno, orang-orang tua ini pikirannya pada mesum. Dan gue gak ngerti kenapa sudut pandang mereka itu pada aneh. Sebagai contoh:
    Gue lagi ngetik di laptop. Orang tua gue liat gue lagi main game.
    Gue lagi internetan. Orang tua gue liat gue lagi buka situs p*rno.
    Gue lagi baca novel. Orang tua gue liat gue lagi belajar.

    Gak setiap hal yang diliat oleh orang tua itu buruk lho. Hehehe. :D

    Setelah gue menjelaskan selama 2 jam nonstop, sampai mempraktekkan gimana gue menyalakan laptop, membuka browsernya, menggunakan google, gue pura-pura memposting postingan di blog, sampai menyebutkan situs-situs apa yang selalu gue buka beserta fungsinya, dan ketika gue buka gan*ool.com..
    “Nih, bu, ini situs buat download film.”
    “Film p*rno.”
    “Bukan!”
"Itu apaan gambar cewek?"
    "Yang mana, bu?" Gue sekarang yang parno.
    "Yang pake baju putih."
    "Baju jerman?"
    "Iya itu kan p*rno." Sambil menunjuk gambar cewek asia memakai jersey Jerman dengan dada busung dan kedua tangan di belakang kepala, cukup sensual. Aduh, mampus gue! Gue pun mencoba menghindari pertengkaran dengan jawab sekenanya, "Itu iklan, bu, dari situs judi bola, dia lagi latihan PBB posisi istirahat di tempat."
    "Oh..." dia diem sebentar.
    "Jadi kamu suka judi ya?"
    "......" gue speechless.

MELAKUKAN HAL-HAL YANG BERGUNA.. (SEBUT SAJA ‘KERJA RODI’)

    Kata ibu gue tentang liburan adalah 'Kalo liburan itu kita harus ngelakuin sesuatu yang berguna'.
Pas gue nanya harus ngapain kalo liburan ibunya cuma jawab satu kata yang bikin gue gak pengin liburan, "Kerja."

    Besoknya, ibu gue membelikan gue seember cat Cat*ylac dan menyuruh gue mengecat tembok di ruang jahit milik Bapak. Nasib.. nasib.

    Satu hari gue kerja, gue menyelesaikan setengah pekerjaan. Hari kedua gue libur kerja, langsung jatuh sakit. Gue gak kuat berdiri, kepala sakit migrain, tubuh meriang, serta badan panas tinggi. Ditambah lagi ketika pagi, gue minum obat migrain dari warung gak makan dulu dan gue tepar.. sukses keracunan. Ibu pun ngomel-ngomel. Nasib.. nasib.. udah liburan ngenes, sakit, malah dimarahin.

    Besoknya lagi, gue udah sehat dan bugar, siap ngecat lagi, ternyata ruang jahitnya udah selesai dicat. Sama Ibu. Ibu dan gue pun berdamai lagi.

    Ya, itulah orang tua, dibalik omelannya yang kadang nyebelin pasti ada hal keren di balik itu semua. Gue mengucapkan Selamat Hari Ibu ya. Pesen gue, setiap hari usahain itu menjadi Hari Orang Tua, karena setiap hari kita harus berusaha membahagiakan mereka.. oke guys?

TIDUR (HMM..)
    Jikalau memang ngantuk di kala liburan, gue langsung tidur aja. Tapi sewajarnya aja, gak lupa juga gue pasang alarm, takut-takut pas bangun udah tanggal 5 Januari 2015. Gue udah harus masuk sekolah. Kebayang momen-momen pesta tahun baru gue lewati gitu aja gara-gara tidur. Malah tambah stress jadinya!!

JALAN-JALAN..
    Ketika Hari-hari liburan beranjak setengah dari sisa kuotanya, gue mulai putus harapan. Kegiatan-kegiatan yang gue lalui selama liburan rasanya tidak membuat otak gue melupakan semua kenangan buruk semasa semester satu sekolah. Gue di rumah terus. Film, televisi, kerja rodi, dan tidur sudah dilakukan untuk mengusir kebosanan akibat bete di rumah. Suram.

    Sedikit kebosanan itu hilang setelah orang tua mengajak satu keluarga berenang. Walaupun setelah itu, kulit gue yang sudah sedikit cerah karena selalu diam di rumah menjadi.. ya tau sendiri lah.

    Dan ketika hari Sabtu gue berangkat ke Cirebon dan hari Senin balik. Kebosanan itu menghilang, gue jadi semakin percaya diri dan melupakan semua kenangan buruk di sekolah selama semester satu.

    Mungkin, kalo emang udah mentok banget, pergi ke luar kota adalah cara terbaik.

    Happy New Year!!

15 comments:

  1. Kalo gue sih internetan doang, kalo ngga ya belajar :p Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius kak belajar? Aku gak yakin... :)
      Budayakan internetan walaupun kuota abis..

      Delete
  2. Hahaha orangtua emang gitu ya. Kalo kita buka laptop dianggapnya lagi main. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting jangan diambil hati.... becandain aja. :D

      Delete
  3. Replies
    1. Gue traveling palingan juga ke sawah.. :D bawa bekel dari rumah makan di saung, terus minumnya pake air kelapa, manjat dulu ke pohon kelapanya kalo haus..
      Kalo mau traveling ajak-ajak dong? :))

      Delete
  4. Replies
    1. Jangan sedih-sedih, apalagi galau, malu sama kucing! :D

      Delete
  5. Paling sering bobok, sisanya bantu ibu. Rajin heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang anak sholeh nih, Teteh Umi. Aku sih sisanya ngebuat adik nangis. hehe.

      Delete
  6. 3 hal yang paling seing gue lakukan: jalan-jalan, internetan, tidur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lanjutkan anak muda! Sesungguhnya 3 hal itu mengantarkan kamu menuju gerbang kesuksesan.. hihihihi

      Delete
  7. Wah anak rajin kamu :3

    kita sama liburan ini dirumah aja :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya dong.

      Gue gak sendiri ternyata... :v

      Delete
  8. Emak gw paling bete kalo liburan sekolah liat anak2 nya cuman makan tidur makan tidur. Pasti kita di usir kayak anak tiri, disuruh kabur dari rumah jangan pulang2 sampai waktumau masuk sekolah lagi hahaha

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email