Saturday, December 13, 2014

Detektif Pagi Hari..

Untuk belog.
    Sabtu ini saya ke sekolah dengan perasaan campur aduk, bingung antara harus sekolah atau gak soalnya kemarin ada yang bilang kalo guru-guru mau pada piknik ke Pangandaran. Yang terlintas di pikiran saya pertama, "Semoga guru-guru killer gak kebawa ombak ya?" Oke ini becanda.
    Turun dari angkot langsung keliatan bus pariwisata, "Wah bener nih sekolah libur kayaknya... balik lagi atau jalan terus nih.." batin saya sedang crush.
    Saya pun mikir buat balik lagi, saya pun udah balik kanan. Tapi di belakang ada adik kelas. Tengsin juga nih, kalau saya terusin nanti malah dibilang, "Kakak kelas cemen, udah pakai pakai baju seragam, sekolah udah depan mata, kok balik lagi, cupu!"
    Akhirnya saya jalan terus. Karena adik kelas ini, saya yakin masih banyak orang di dalam sekolah. Artinya, masih ada orang walaupun libur. Ya, begitulah SMANDA (baca: SMA Negeri 2 Kuningan). Berpapasan sama penjaga sekolah. Dia ngeliatin saya, saya pun nyengir kuda buat nunjukkin kesan ramah. Nyampe gerbang bingung orang banyak banget. Anak-anak kecil pada lari-larian. Wah anak-anaknya guru nih. Pengin banget ngomong ke mereka, "De jangan lari-larian kayak gitu, nanti kayak Bapak lho, jadi guru. Gajinya kecil.." hehe.
    Terlewat kerumunan anak-anak guru, giliran kerumunan orang tuanya lagi berkerumun. Guru-guru SMANDA pakai baju bebas. Kebanyakan guru-guru laki-laki pakai celana pendek, apalagi yang gendut pakai celana sontog. Guru-guru perempuan sih pakai jilbab, terus ada yang pakai training - baju olahraga, ini mau piknik apa mau ikutan Senam Jantung Sehat.
    Nyampe di koridor deket koperasi sekolah, ada mobil keluarga warna silver di parkir di sana. Anjir, ini mobil siapa sih? Ngalangin jalan. Saya pun jalan belok kanan dan pas mau nyampe kelas, pintu kelas lagi di blokade sama cewek-cewek kelas 12 alias kakak-kakak kelas yang cantik, imut, baik, dan ramah, mereka ngerumpi di depan pintu kelas saya dan otomatis saya kagak bisa masuk. Anak-anak kelas juga kelihatannya gak ada satu ekor pun. Pura-pura gak tau, saya jalan aja sok cool melewati mereka. Mereka kayaknya gak tau kalau saya ini yang punya kelas, malah makin asyik ngerumpi saya makin geram. Saya berhasil melewati mereka, refleks saya belok ke WC padahal gak lagi kebelet boker atau pipis.
    Saya pun balik lagi ke depan mereka, lewat mereka lagi, kakak-kakak kelas yang baik yang lagi blokade kelas XI MIA 1 biar gak ada yang masuk. Malah makin asyik ngerumpinya, pengin masuk, tapi nantinya susah keluar deh kayaknya. Akhirnya saya balik lagi keluar sekolah dengan niat, "Pulang aja deh!"
    Nyampe di perempatan, saya langsung kepikiran buat main ke taman kota. Akhirnya saya belok kanan lewat jalan yang melewati kos-kosan Agung, saya lewat dengan wajah tanpa dosa. Beruntungnya si Agung gak ngeliat saya jalan lewat situ. Saya pun memutuskan ganti baju, dari seragam batik SMANDA jadi baju jersey Liverpool KW yang paling terakhir warna merah musim 2012-2013. Dan akhirnya niat sekolah itu menjadi jalan santai menyusuri gang-gang sempit di kota Kuningan menuju taman kota.
    Dengan gaya detektif saya berjalan kaki sambil menikmati indahnya pagi, ternyata asik juga. Jarang-jarang bisa jalan-jalan pagi kayak gini, udara masih seger, “O dua O dua bertebaran hirup! Hirup!” sambil menarik napas panjang dan mengeluarkannya via lubang pantat. FRRRTTTT!!! “Ah!” indahnya pagi hari ini.
    Diam-diam saya melakukan survey alias pengamatan, apa aja sih yang dilakukan orang-orang kalau pagi hari.
    Sejauh ini masih sampai belakang SMA Kosgoro, ngintip sedikit ke sekolahnya ternyata masih sepi, kalau udah hari bebas kagak belajar kayak gini emang murid-murid bebas sesuka hatinya nentuin jam berangkat paginya. Marvelous! Marvelous! Andai terus begini..
    Anak-anak SD nih yang rajin, saya lewat berpapasan dengan dua anak perempuan kayaknya kelas 4, pakai training merah celana panjang hitam berkerudung putih. Mereka lari-larian, sambil teriak-teriak “Eh, ayo! Ayo nanti telat lho senamnya!” Saya ngecek jam dari hape saya, padahal baru jam 6:45. Waktu SD saya berangkat ke sekolah jam 7:30. Pas nyampe sekolah, pas masuk. Soalnya saya suka risih kalo berangkat pagi, diajakkin main bola nantinya. Kalo udah begini ya harus ikutan, kalo gak ikutan, diejekkin, “GAK BISA MAIN BOLA!! GAK BISA MAIN BOLA!!” padahal sih bisa, cuma males aja. Kadang gak mau sama gak bisa jadi beda tipis. Udah main bola, keringetan. Masuk kelas jadi bau badan. Gak semangat belajar gara-gara pengin mandi dan badan lengket.
    Masih menyusuri gang-gang sempit, kali ini ada seorang bapak pakai baju tentara, ijo belang-belang coklat gitu, (kayaknya mantan) anggota TNI-AD, lagi jemur bajunya, kolornya, dan kancutnya. Saya takut itu jemuran rampasan perang. Ah, bukan, think positive! CUCI!! CUCI!!! JEMUR!! JEMUR! “Semangat pak!”
    Terus melangkah, ada anak kecil lagi jajan roti. Dan saya melihat ada sepasang suami istri lagi ngobrol, dilihat sih nampak biasa aja. Sekilas diliat-liat lagi kayak lagi berantem, terus pas deket malah nguping, kedenger ada pembicaraan baju yang belum dibalikkin. Anjir! Saya jadi inget si bapak Tentara yang lagi jemur baju tadi. Jangan-jangan baju yang dijemur tadi itu baju si istri ini lagi. Wah, parah!
    Keluar dari gang, nyebrang, masuk gang lagi. Yang orang Kuningan pasti tahu gang ini. Gang menuju wihara Satya Darma. Kalo gak salah itu nama wiharanya. Kalo salah maafin. “Gong xi Fa Cai!” nuansanya bener-bener merah. Tembok-tembok gangnya juga catnya merah. Banyak ‘ong’-nya ini gang. Tau ‘ong’ gak?
Gang Merah! Penuh 'ong'!

    Tapi masih aja ada yang janggal, ada jomblo yang ngenes corat-coret tembok merah gang ini dengan tulisan ini.
“Salamin ya, yang kenal sama anak ini tanda panah menunjuk ke anak kurang beruntung ini: Frelitha 7F”
    Buat Frelitha ada yang salam tuh..
    Hati-hati jomblo ngenes ada di mana-mana, waspadalah! Waspadalah!
    Keluar dari gang Tionghoa Satya Dharma dikagetin sama sebuah black hole yang hampir menyedot saya untuk masuk ke dalamnya. Untung black hole ini medan gravitasinya kecil jadi saya cukup bisa menghindarinya dan tidak tersedot ke dalamnya. Jangan-jangan ada acara SUPER TRAP disini, pas celingak-celinguk kiri-kanan gak ada CCTV atau kamera tersembunyi di sekeliling. Lanjut jalan….
Awas berbahaya! Ada black hole!

    Lalu deket ATM BCA deket Syahira, ada kios jualan banyak banget orang, ternyata yang lagi digandrungi itu tukang bubur. Wah pantes para tukang bubur pada cepet bisa naik haji, kalo pagi emang laku keras. “Kalian semua nguntungin gua kalo lagi laper!!!” kata si tukang buburnya.
    Toko-toko masih pada tutup. Toserba-toserba seperti Surya, Griya, Yogya, masih pada tutup. Kios bakso solo pun masih tutup. Yang menarik perhatian saya nih pas lewat pertokoan yang ada di jalan siliwangi setelah perempatan pasar baru. Masih banyak toko-toko tutup, kecuali toko perhiasan. Tukang emas dan perak semuanya udah buka. Rajin-rajin bener mbak-mbak cantiknya.
    Ada juga tukang kalender yang udah mulai keliling. Tanda-tanda akhir tahun sudah dekat…
    Dan akhirnya, saya pun sampai di taman kota dengan harapan bisa dapet pacar. Pas masuk ke area taman kotanya sepi, gak ada orang. Sebenernya ada sih orang, tapi tukang bersih-bersih sama tukang sapu jalan. Gak ada cewek seekorpun. Ah, masih pagi.


Gak ada cewek sejauh mata memandang..

    Saya pun terus berjalan ke arah selatan taman kota, ada bapak dan anak lai-lakinya lagi main bulu tangkis di area taman kota yang mirip sama area pertarungan Gladiator. Sayang anak, sayang anak!


Cepat gede anakku! Biar bisa jadi juara Uber Cup!!

    Disitu saya nyender dan duduk ngeliatin bapak sama anak yang lagi main bulutangkis.. diem dulu, bengong, lalu, ada suara ramai-ramai musik senam. Saya penasaran. Ternyata dari SDN 4 Kuningan. Hari Sabtu emang anak SD suka senam. Saya liatin mereka. Saya jadi inget SD, hari Sabtu saya suka ikutan senam juga. Lagi asik ngeliatin dari speakernya ada suara, guru perempuan yang ngajarin senamnya ngasih intruksi, “Kelas 1 jangan dorong-dorong. Jangan bercanda. Ini senam. Bukan tawuran.. ayo jangan dorong-dorong.” Jadi inget waktu SD, kalo senam hobinya ngeliatin bokong instruktur senamnya. Seksi. Mulai absurd.
    Abis itu saya nyegat angkot 10 untuk melakukan perjalanan pulang ke rumah. Pas lewat jalan pramuka, saya melihat, spanduk besar bertuliskan “CROWN”. Wah, ini salon yang terkenal itu, sering bagi-bagi stiker. Kalo udah dapet stiker itu pasti keren dan gaul, soalnya itu adalah stiker anak gaul. Saya jadi ngaca ke spion, udah panjang nih rambut. Tujuan selanjutnya: Salon CROWN.
    Bayangan salon CROWN perlahan menghilang, seiring berputarnya roda angkot menyusuri setapak demi setapak aspal jalan yang hitam laksana kulit saya yang memang mengandung atom karbon lebih dari 30 biji. Pagi hari memang seger, sepi, dan belum buka. Tapi pagi hari itu awal kehidupan semua orang. Semua orang punya kehidupan yang berbeda-beda.
Dan cewek-cewek.. belum keluar di pagi hari. Membuat saya sadar, cari pacar jangan pagi-pagi, cewek-cewek masih pada bobo cantik. Kecuali kalo emang pengin pacaran sama mbak-mbak penjaga toko perhiasan, tukang kalender, atau mentok-mentok sama tukang bubur, mereka udah pada stand-by kalo pagi-pagi…
    Santai aja…   
   

6 comments:

  1. Asik bro ceritanya, bolos sekolah emang seru banget :D

    www.fikrimaulanaa.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan bolos bro, emang saya kejebak, aslinya itu libur.. hehe

      Delete
  2. saya suka baca postingan anda fau :D bikin ngakak :v

    ReplyDelete
  3. saran gue , pacaran sama tukang bersih.
    kece tuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo tukang bersih-bersihnya mirip Taylor Swift mah gua mau keleus.. :(

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email