Dia adalah Juara Bully Nasional

Untuk blog.

    Akhirnya gue bisa nulis blog lagi setelah sekian lama vakum. Ya Allah, maafkan blogger murtad ini.

    Sesungguhnya, blog ini malah makin rame lho walaupun gue jarang ngeblog. Soalnya, ada orang yang rajin banget tiap hari promotin blog gue ke temen-temen di sekolah. Telinga gue panas terus tiap hari, gue diomongin mulu. Makasih ya coy. Tapi, kok belum ada yang minta tanda tangan yak?

    Tapi, gue lagi ngerasa ngenes.

    Gue dibully.

    Anjir.

    Dari semenjak gue tau arti kata bully dari permainan PS 2 yang menceritakan seorang anak sekolahan yang brutal dan suka melakukan hal-hal gila. Gue jadi parno sama kata bully. Semenjak itu gue bersumpah gak akan main permainan Bully lagi kecuali kalo gue bete dan gak ada kerjaan selain makan ikan asin campur terasi di rumah.

Beredar kabar kalau korban bully itu masa depannya bakalan gak cerah, ngenes, absurd, dan susah dapat pacar. Sebisa mungkin gue menghindari tampilan-tampilan atau manuver-manuver tubuh gue yang mengundang pembully-an. Tapi usaha gue gak pernah membuahkan hasil.

    Dari MTs gue selalu dibully, gara-gara gigi gue tonggar gue sering dipanggil, "Gigi!" oleh teman-teman sekelas gue.

    Ya, gak apa-apa lah ya. Daripada gue bersedih-sedih meratapi nasib ya dibawa happy aja. Gue jadi ngejek balik ke temen gue yang suka ngejekkin gue. Gue bersyukur juga, berkat gigi tonggar ini, gue pernah dibilang manis sama cewek dari SMP lain ketika gue ikut lomba LKBB. Keren kan? That’s was reality look unreal, isn’t it? But, that’s truly happened. Si ceweknya lumayan manis lagi. Gile :))


Haha Gue Ganteng!!

    Gue panggil, "Jidat!" ke temen gue si Dede, soalnya jidatnya itu luas kayak lapangan bola. Bedanya, kalo lapangan bola warna ijo. Kalo jidat Dede itu warna coklat item, hehe.

    Banyak pokoknya, ada yang gue sebut, "pendek!" , "camay!" itu plesetan dari kata cameuh artinya dagunya panjang, "tiang listrik!', "behel!", "cungkring!" dan juga banyak deh. Malahan itu jadi panggilan akrab kami. Kayak orang pacaran yang pake panggilan sayang 'Ayah-Bunda' gitu. Kami semakin erat hubungan silaturrahminya. Semacam nickname yang kalo main polisi-polisian kami jadi gak susah menghapal kalo bicara di walkie talkie mainan.

    Malah, temen gue yang suka nongkrong bareng dengan gue di sekolah  minta dicariin kekurangan fisiknya gara-gara pengen dibully dan pengen punya nickname keren itu.

    "Aduh gimana ya, lo terlalu sempurna men," gue bingung, soalnya dia itu punya muka yang innocent banget, kalau ngeliat dia cewek-cewek pasti adem hatinya. Terus, giginya gingsul kayak Nabilah JKT48.. makanya dia digandrungi adik kelas soalnya gigi gingsul lagi banyak disukai ketika itu, laki-laki memburu Nabilah dan cewek-cewek memburu temen gue. Bisa dilihat juga kulitnya, beda jauh sama kulit gue. Itu jadi point-perfecto buat dia. Udah ah, gue males ngomongin dia, serasa ngebully diri sendiri.

    "Ayo dong, usahain. Gue juga pengin punya panggilan kayak lo-lo pada." sambil nunjuk gue dan Dede yang masih ngeliatin dia dari ujung kaki sampe kepala cuma buat cari kekurangannya supaya bisa ngasih nickname yang pas buat temen gue yang perfect ini.

    "Ehhhm, bismillahirrohmanirrohim, gue panggil lo 'Pias'!" seru Dede lantang saking senengnya.

    "Lho, kok Pias?" tanya gue penasaran. Dede ternyata lebih peka mencari kekurangan orang lain.

    "Liat bibirnya, pias mulu kayak orang sakit. Hahahaha!!"

    "Jiah bener bro. Hahaha." Gue ikutan girang.

    Kami bertiga tertawa ngakak.

Lega, dia punya kekurangan juga. Beruntung gue punya teman yang peka, Dede. Ahli pencari kekurangan orang lain. Membuat gue sadar, gak ada yang sempurna di dunia ini.

    Saling ejek-mengejek membuat gue jadi pribadi yang tahan banting dan terbiasa dibully. Kalau gue dibully malah gue ngerasa lucu. Entah kenapa dibully itu gak harus diambil hati banget, dan ketika lo bisa menertawai diri sendiri, menertawai kekurangan, fisik, kejelekkan, atau kelebihan, itu artinya lo mensyukuri apa yang diberikan Tuhan terhadap lo.

    Di kelas X gue jarang dibully sama temen-temen sekelas gue. Antara gue yang terlalu jaim atau gue yang kalah ngenes sama si Fathin. Entah karena mereka mungkin mereka kasihan sama gue.

    Apa enaknya dikasihani? Gue gak suka dikasihani atas kekurangan gue. Gak sedikit pun, gue ingin orang lain ikut menikmati kekurangan gue. Ketika lo dikasihani, orang bakalan sedih jika ngelihat lo kurang. Dan kesedihan itu bukan kesenangan.

    Hati gue kekurangan bumbu, ada yang kurang, tapi tertutupi karena gue berteman dekat dengan Fathin dan gue juga suka ngebully dia.

    Terus nih ya, di kelas XI gue jadi korban bully lagi. Anak-anak kelas katanya suka ngebully gue di grup WhatsApp, foto-foto gue diupload oleh orang yang tidak bertanggung jawab dan mereka mengejek dan menertawainya. Hina sekali gue di hadapan mereka. Dan ruginya gue gak punya WhatsApp. Hape gue gak bisa pasang WhatsApp apalagi BBM, casingnya udah amburadul pula. Layarnya aja kudu pake selotip biar gak lepas dari hapenya. Membuat hidup gue semakin berantakan.

    Nah, dari situ gue jadi ngerasa sedikit hambar lagi, rasanya pengin banget gue bales ngebully di WhatsApp, biar pas lagi ngomongin gue langsung gue bales dan ngebully balik. Biar Afdol. Pahalanya gede.

    Ingat, dibully akan jadi lebih keren kalo lo menikmatinya dan lo bisa ngebales bully orang yang ngebully lo.

    Oke sip.

    Tapi keadaan kampret terjadi ketika guru fisika menyerang kelas gue.

    Ketika gue duduk di bangku paling depan sama si Kembang, cewek polos yang lebih polos dari bayi yang baru lahir ke dunia. Guru fisika nerangin pelajaran dengan sangat antusias. Namun saat pandangan matanya menuju ke arah gue sama si Kembang, hati gue gak enak, apakah gue dan Kembang menarik perhatiannya? Tadi gue ngerasa gak ngelakuin hal aneh kok, gue duduk, megang pensil, tapi kadang-kadang suka ngacungin jari tengah juga. Eh, enggak, gue tadi gak gitu.

    Dia pun mulai ngomong, "Kamu sama kamu (nunjuk gue sama Kembang) kalo pacaran,.."

    "Kamu untung.." telunjuknya nunjuk gue.

    "Tapi kamu rugi.." nunjuk si Kembang.

    "Si ini mah item.. jelek." nunjuk gue lagi, anjir, mimpi apa gue semalem, apa lantaran nilai fisika gue yang selalu jelek makanya gue dibully.

    "Si itu sih putih.. cantik pula." nunjuk si Kembang.

    Suara tawa menggelegar. Gue ikutan ngakak juga sih, lantaran lucu juga kalo dibayangin. Aduh kok gue ketawa juga… fokus-fokus.. Hahaha gue diketawain seisi kelas, kampret.

    "Kalo si itu ditanya sama ibunya, Kenapa kamu dapet cowok kayak gitu?...." dia masih bercanda dan ngebully gue abis-abisan.

    "Bilang aja, dia putihnya luntur kena matahari!!"

    Ingin hati ini membalas. "Pak, rambut bapak yang belakang pada kabur kemana pak?"

    Tapi niat itu gue tahan, dia itu guru paling killer kalo udah melangkah ke bagian ngerjain soal. Berhubung gue inget masa depan gue, gue tahan untuk bales ngebully dia walaupun di hati ini terasa ada yang mengganjal.

    Cara guru gue ngebully gue sudah sangat keterlaluan. Skill membully-nya keren abis, detail. Menyambungkan situasi kulit gue dengan situasi yang lain. Cool abis, jangan-jangan dia Juara Bully tingkat Nasional?

    Gak tahu deh. Gak peduli. Yang penting gue hidup bahagia.

Comments

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!