Kapan Kerja?

Untuk blog.

    Nasib.

    Main master league di PES udah lumayan jauh, duit udah banyak, pemain udah lumayan memadai sampe overall ratingnya ada yang 95, tim yang saya pake Liverpool tapi versi ML (baca: Master League) udah dapet juara Championship sama Premier League.. semua itu musnah ketika akan main di kompetisi Europa League dan malah macet lalu PES has stopped working.

Saya kira error-nya cuma sekali, eh berkali-kali. Mau maen master league macet. PES-nya dibuka lagi.. ke master league macet lagi. Saya udah coba 10 kali masih macet juga. Laptopnya saya restart terus dicoba lagi masih gitu-gitu aja. Akhirnya saya coba main match, ternyata bisa. Apakah dunia menunjukkan ketidaksetujuannya kepada saya untuk tidak menjadi seorang gamers??

    Masalahnya, kalo mau macet, nanti aja kalo udah dapet Liga Champions… lah ini baru mau Europa League. Terus belum dapet pemain bintang pula— bintang kejora, bintang kecil dilangit yang biru.

(9-,-)9

    Libur panjang lebaran ini saya enggak mudik, karena saya enggak punya kampung halaman.

    Saya gak punya kampung halaman karena saya sudah berada di kampung halaman saya.

    Temen-temen saya banyak yang nanya, “Paw gak mudik loe?”
    “Emang loe mudik?”
    “Gak, gue di Kuningan sejak lahir dan sekarang gue di Kuningan.”
    “Gue juga gitu.”
    “Kita samaan dong,” akhirnya kami berdua berpelukkan seperti Teletubies Lesbian.

    Tapi saya ngerasa ngenes ya, soalnya gak kemana-mana pas liburan. Maksudnya, gak keluar dari wilayah administrasi kabupaten Kuningan. Pengen sih liburan ke luar kota, yang deket juga gak apa-apa kayak ke Cirebon misal, yang paling deket dari Kuningan.

    Waktu SD sih sering ke Cirebon kalo liburan kayak gini soalnya motor keluarga yang emang cuma satu masih bisa dipake untuk berempat. Saya, Ibu, Bapak, sama Adik Retno. Sekarang boro-boro, saya udah gede. Badan ibu sama bapak aja makin gendut karena mereka ‘mungkin sudah bahagia’. Mana mungkin muat berempat di motor.

    Sebagai Kakak yang baik budi dan sopan kepada sesama makhluk saya hanya bisa mengalah, kalo liburan Bapak, Ibu, dan Adik saya jalan-jalan ke Cirebon.. saya hanya bisa melongo di rumah.

    Eh, tapi kalo gak ada mereka asyik juga lho. Pas kemaren liburan Iedul Fitri mereka lagi ke Cirebon. Di rumah ada acara seru dan saya bisa asik nonton sampe puas. Karena kalo ada mereka saya nonton acara ini pasti recok. Saya nonton Fashion TV.. waktu 1 Agustus ada acara spesial, “Summer” dan juga "Swimwear Weekend". Ekslusif sekali. Karena biasanya Fashion TV nyiarin cuma model jalan-jalan diatas catwalk doang dan gak terkenal. Kali ini beda. Gile,, saya gak mau jelasin. Karena, yang tau pasti ngakak. Yang gak tau, ke laut aje.

    Di acara itu ada Candice Swanepoel. Jarang-jarang saya bisa liat dia dari TV, biasanya dari tumblr and google. Yang gak tau, kelaut aje.. hehehe

(9-,0)9
Kapan Kerja???

    Kadang-kadang suka miris. Hidup saya disini-sini mulu. Ngeliat orang udah pada jadi orang.

    Ngeliat kambing juga udah jadi orang. (Bisa gitu?)

    Ngenes, kenapa saya ngerasa gak berkembang. Saya mau produktif juga. Ngelirik sedikit, temen-temen yang rada seumuran sama kita udah pada bisa cari duit sendiri. Merantau ke luar kota.

    Jimmy di Bekasi, Gian di Yogyakarta, mereka udah cari nafkah. Padahal, 2 tahun lalu saya bareng sama mereka dan anak-anak Mushola buat Grup Koprek atau Grup Bangunin Sahur. Malam-malam ramadhan saya habiskan di rumah Gian a.k.a nginep.

    Grup itu cuma bertahan di belantika Koprek Indonesia hanya 1 ramadhan. Gian lulus SMP langsung cabut ke Jogja. Tak lama, Jimmy pindah dan lulus SMK. Pergi ke Bekasi.

    Apalagi sepupu saya, Hikmah, udah mulai kerja juga. Di bulan puasa lalu dia magang di toko. Katanya cuma ngejagain produk aja sambil ngelayanin pelanggan dan lumayan hasilnya.. 400 ribu hasil yang dia terima pas gajian waktu mau libur lebaran.

    Hikmah pun udah dapet gaji pertama, lebih miris lagi suka disinggung-singgung sama Ibu..

    “Kamu kapan kerja?”

    Pertanyaan yang sungguh merepotkan.

    Apalagi kalo ditambahin bumbu-bumbu pemancing emosi..

    “Liat tuh si itu, udah bisa kerja..”
    Mau marah gak bisa.. emang keadaannya begini.

    Saya suka berkhayal dan memikirkan masa depan. Pertanyaan-pertanyaan itu muncul di otak lemot satu-satunya yang saya punya.

    -Saya nanti jadi apa ya?
    -Kalo kerja, kerja apaan?

    Kalo ngelihat dari keseharian sebagai anak sekolahan. Di sekolah saya enggak ada apa-apanya. Saya anak IPA tapi nilai mata pelajaran IPA kalo ulangan anjlok semua.
    -Apakah saya akan jadi dokter?
    Gak tau.
    -Arsitek?
    Banyak ngitungnya, hadeuhhh..
    -Ilmuwan?
    Saya gak botak.

    Saya sih penginnya jadi pengusaha.. pengusaha kolor.

    Atau seniman.. pelukis yang lukisannya bisa dijual mahal.

    Penulis juga deh, bisa menyalurkan pikiran dan menghibur kalau nulis komedi.

    Pegawai kantoran juga gak apa-apa, asalkan gajinya besar.. hehehe..

    Mikirin masa depan bikin mumet. Semakin dewasa semakin mumet pikiran kita, dan terkadang.. kita lupa akan indahnya dunia sekitar kita.

    Mungkin 5 tahun kemudian, pertanyaan selanjutnya yang diutarakan oleh Ibu adalah..
    “Kapan kawin?”

(9-,0)9

    Tapi kalo udah kerja, gak enak juga.

    Kalo lebaran, gak bisa dapet THR.

    THR yang saya maksudkan adalah THR untuk anak-anak. Bukan dari bos ke pegawainya, karena itu harus kerja lembur dulu buat dapetin THR dari bos.

    THR kepada kaum muda adalah THR yang didapet tanpa harus bekerja, cukup pasang wajah ramah dan senyum kuda kita bisa dapetin sejumlah uang rupiah tebal dan masih bagus.

    Jika kamu orang beruntung, biasanya dapet THR yang masih disegel alias pake amplop.. dan ada surat cintanya.

    Kalo kamu lagi sial, pasti dapet THR yang pake amplop dan pas dibuka isinya kolor.

    HAHAHAHA!! Boxer!!

    Sesungguhnya.. batas penerimaan THR (yang gak perlu kerja lembur dulu) itu ketika seseorang udah kerja. Karena saya bertanya kepada Ibu, “Bu, kapan seseorang tidak akan pernah mendapatkan THR lagi?” dengan antusiasme tinggi dan nada dikeraskan.
    “kalo udah kerja.”
    Mampus saya belom kerja.
    “Apa yang membuat orang bahagia kalo lebaran?”
    “Kalo dapet THR lah,”
    “Jadi, kalo lebaran gak dapet THR gak bahagia dong?”
    “Gak juga, lebih bahagia lagi.. kalo udah bisa ngebagiin THR ke sodara..”

    Dan ternyata, kalo udah kerja, orang lebih bahagia..

    Miris, saya belum kerja..

(9x_x)9

    Mari kita akhiri postingan ini dengan sebuah kesan ceria.

    THR mau diapain nih?

    Kalo saya pengin buka usaha penjualan kolor.
    Skip aja.

    Saya pengin nraktir temen.. tepatnya nraktir mie gelas. Bakso kan mahal, nah mie gelas cukup memberikan solusi karena harganya seribu rupiah.

    Di masa ketika punya ketek aja gak boleh bau ini, kita harus lebih pintar untuk mengelola keuangan.

    Saya juga pengin buat mading di kamar.

    Bukan yang dipunya gajah, ini majalah dinding.

    Saya pengin liburan ini menghasilkan yang berguna.. mading kan bisa nampung informasi. Kayak jadwal bola Liverpool FC, atau quotes yang baru kita dapetin minggu terakhir, bisa juga nempelin hasil ulangan matematika yang ancur semua.

    Berguna, kayaknya akan lebih kreatif dan inovatif.

    Rencananya mau buat pake stirofoam, asturo, sama kardus. Terus kertas informasi-nya tempelin pake push-pin atau paku payung kalo lagi kepepet.

    Sederhana aja.

    Tapi.. saya belum punya desain nih buat madingnya.

    Kalo temen-temen mo bantu buatin madingnya, silahkan aja dateng ke alamat rumah saya di Desa Ciomas Kecamatan Ciawigebang Kabupaten Kuningan.

    Apalagi kalo ngerti mengenai games dan fanatik terhadap game PES. Bisa bantu benerin master league-nya PES 2013 di komputer saya.

    Dan kalo rezekinya udah memadai dan udah kerja.

    Hhhmm..

    Bisa bagi-bagi juga THR-nya, sebagai pengangguran, saya siap menampung aspirasi rakyat.

    Kalo cantik dan manis, bisa juga saya pacarin.

    Pacaran sama saya enak lho, bisa ditraktir mie gelas.

    Tiap hari.

    Mau?

    Dateng ya..


Nungguin THR dari kamu.. Iya kamu..

Comments

  1. Gue juga gak mudik, soalnya gak punya kampoeng. sedih ya ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngenes rasanya gak punya kampung... disitu-situ mulu..

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!