pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Sunday, July 6, 2014

Ramadhan Tanpa Sahabat

Untuk blog.

    Untuk semua pembaca setia, saya beritahukan, kabar gembira yang sedang nge-trend di iklan atau di sosial media itu palsu. “Kulit manggis kini ada ekstraknya.” Hei, bangun. Kalian dibodohi. Ini kabar buruk tau. Ini adalah tanda-tanda kiamat baru. Bisa saja itu hanya permulaan, sekarang mungkin cuma kulit manggis. Mungkin semakin lama bisnis itu berkembang akan muncul ekstrak kulit gajah, harimau, badak, dan juga kulit manusia. Tapi, kalo ekstrak kulit mantan sih gak apa-apa kan ya? Siapa peduli. Huehehe.
Becanda ah, melotot gitu……


    Postingan ini di buat pada bulan Ramadhan dan….. tahukah kalian sekarang bulan Ramadhan di tahun ke berapa hijriyah?


    Tuh kan pada mikir.. sekedar mengingatkan sekarang itu Ramadhan pada tahun 1435 Hijriyah. Sebenarnya saya menulis ini juga cuma mau balas dendam aja sih karena waktu hari pertama ibu ngerjain saya dengan nanya pertanyaan ini. Waduh, sumpah saya lupa waktu ditanya.. untuk menjaga image agar tetap keren saya jawab nih ngasal aja.
    “1347 bu.”
    “Bener.” Saya pun merasa bangga dan langsung melakukan ritual syukuran dengan membaca surat yasin 7 kali.. “kalo kamu naik mesin waktu pergi ke tahun 1926 Masehi.”
    Ternyata salah.. saya pun mengambil kalkulator dan berhitung kayak petugas bank (lebih tepatnya anak TK yang baru belajar tambahan), “1926 Masehi itu 88 tahun dari 2014.. 1347 ditambah 88 tahun sama dengan…. 1435!!!”
    “Tahun Hijriyah aja gak hapal sih?”
    “Hehehehe.. lupa, bu. Ibu bisa tahu mesin waktu darimana?”
    “….” Ibu diem, jangan-jangan diem-diem dia suka nontonin doraemon.


    Bulan Ramadhan identik dengan menahan lapar dan dahaga. Hawa nafsu juga ikut-ikutan pengen juga ditahan. So, semuanya ditahan-tahan. Ada nasi goreng di meja makan, ditahan. Pengen marah karena gak dikasih uang jajan, ditahan. Sampe pengen buang air besar juga.. ditahan. Biar adil.


    Tapi bulan puasa kali ini saya merasa kehilangan sesuatu. Sahabat saya, Jimmy sudah tidak tinggal di desa Ciomas lagi. Sudah hampir setahunan-lah, dia pindah rumah ke rumah Neneknya di desa Mekar Mulya. Gara-gara bapaknya sering sakit, bilangnya sih suka digodain sama jin gitu. Awalnya sementara dia tinggal di rumah Neneknya, tapi lama-lama enggak pulang lagi ke Ciomas dan sampai ada pak ustadz yang beli rumah Jimmy. Jimmy pun pindah secara permanen dan enggak pulang lagi ke Ciomas. Yang saya permasalahkan adalah Jimmy dan keluarganya itu sudah tinggal sejak lama di rumah itu.. dan bapaknya baru sering sakit itu tahun ini. Jawabannya ada dua, si jin itu secret admirer bapaknya Jimmy dan baru berani PDKT-nya tahun ini. Atau…


    Saya jelasin dulu untuk kemungkinan kedua, saya dari lahir itu tinggal di rumah Nenek yang letaknya di Gang Asem Damai Desa Ciomas. Dan setahun lalu, saya pindah ke rumah baru yang letaknya di Gang Kembar masih Desa Ciomas juga. Ingat, bukan Gang Dolly. Rumah saya dan rumah Jimmy ini letaknya tidak jauh cuma 1 rumah. Rumah saya di Timur dan Jimmy di Barat. Bisa jadi waktu saya mau pindah, rumah saya yang baru jadi ini tempat nongkrongnya para jin yang suka gangguin Bapaknya Jimmy. Pas mereka tahu bahwa seorang Fauzy Husni Mubarok mau nempatin rumah ini mereka kabur, takut sama saya..


    “Bro.. denger-denger si Fauzy mau pindah ke sini bro?” tanya Jin Kampret ke Jin Kamprut.
    Jin Kamprut yang lagi maenin hape pun nunjukkin hapenya seraya berkata, “Iya bro.. bener bro.. nih liat status facebooknya si Fauzy..”
    “Gue takut bro.. dia kan jelek, lebih jelek dari kita bro..” Jin Kampret mukanya berubah jadi wajah jin menjadi wajah wanita yang lagi PMS.
    “Kita harus kasih tau yang lain buat kabur dari sini.” Jawab Jin Kamprut.


    Dan keadaan hang-out bareng mereka yang terakhir di rumah saya, berubah menjadi kepanikan para Jin.
    Ketua IJJTNM (singkatan dari Ikatan Jin Jomblo Tanah Nenek Moyang), si Jin Kampret berbicara lantang menggunakan TOA gaib, “Para hadirin, saya punya kabar buruk untuk kalian semua..”
    “Apaan itu bro? Kulit Manggis sekarang ada ekstraknya?”
    “Bukan.. kampret!!” timpal Jin Kampret dengan sigap.
    “Itu kan nama elu bro?”
    “Oh iya lupa.. udah jangan becanda. Sekarang kita cari tempat nongkrong baru buat kita hang-out kalo malem. Soalnya yang mau pindah ke sini itu mukanya nyeremin.. lebih jelek dari kita. Kemasi barang-barang kita!!” jelas Jin Kampret sambil nunjukkin foto profil facebook saya yang lagi minum kopi.


Di Google cari gambar Jin susah juga ya....

    Mereka semua pun berkemas, lalu menjelajahi desa Ciomas menggunakan tikar Aladin masing-masing dan sialnya tempat nongkrong yang pas menurut mereka adalah.. di rumah Jimmy. 


    Sial.


    Ramadhan kali ini harus saya lalui tanpa dia. Dia itu bagaikan penyemangat ibadah saya kalo bulan Ramadhan. Dia itu rajin tarawih.. dan tadarus.. bersujud di tengah malam.. menyucikan jiwa.. menyebut nama-Mu Allah.. (Now Playing – Wali Band Song).


    Kalo habis tarawih saya suka tadarus bareng sama dia, Yogi juga kadang-kadang ikut di Mushola Ma Aam. Ma Aam itu bukan emak ya, maksudnya artinya bukan Nenek. Ma itu istilah yang paling deketnya paman. Anyway itu guru ngaji saya. Kalo tadarus bareng Jimmy itu suka berlomba-lomba siapa yang paling banyak ngajinya. Kalo belum capek, sampe mulut udah kering pun dia tetep semangat. Dia itu suka ngaji di samping saya dan juga kalo dia ngaji cepet banget…. “Wshshswhhwhshshshshs…”


    “Ngaji apa lomba lari Marathon?” gumam saya dalem hati, sekaligus sedih ngaji saya gak secepat dia.
    Sekarang, dia udah pindah dan mungkin tahun lalu itu adalah Ramadhan terakhir dia di Ciomas. Saya enggak bisa tarawih bareng dia lagi, mungkin. Saya enggak bisa ngaji sebelah dia lagi, mungkin. Saya enggak bisa balapan ngaji dan lomba paling banyak tadarusan sama dia lagi, mungkin.


    Saya cuma mau ngomong kalo Jimmy baca ini.
    Jim.. maafin saya, maafin kalo saya punya salah sama kamu. Walaupun kamu sudah pindah dan mungkin gak akan balik lagi. Dimanapun kau berada.. engkau tetap sahabatku.. Denger-denger kamu sudah lulus SMK dan bekerja. Selamat.. semoga sukses dan karir semakin baik. Amin.


    Dan juga.. kalo keadaannya bener begitu, maafin saya membuat jin-jin kampret itu pindah ke rumah kamu, Jim.
    Sekali lagi, maaf banget.
    Salam juga untuk bapakmu. Kalo ada jin yang gangguin bapakmu lagi, bilang sama saya. Saya siap berantas mereka semua.


Marhaban Ya Ramadhan, guys.




PS: Kami keluarga kecil Blog si Mamba Hitam mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankan.


8 comments:

  1. Semoga Jimmy membaca ini, Mas. selamat menunaikan Ibadah Puasa :). salam kenan:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang........ salam kenan juga bang.... salam kenan apa ya bang? Apakah sebuah salam internasional untuk para jomblo??

      Delete
  2. Selamat menjalankan ibadah puasa kak :)

    ReplyDelete
  3. Jarang-jrang dapat sahabat yang ngebawa kita ke jalan kebaikan... usahain aja walaupun gak ada jimmy kamu tetap rajin tadarusannya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya embakee,, bener banget dia itu yg buat saya insyaff wkwkwk...
      Oke embakee saya akan khatam di bulan Ramadhan ini........ (walah)

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email