pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Saturday, July 26, 2014

Fenomena Tarawehan

Untuk blog.


    “Cinta itu bagai Upil.. sekalinya jatuh pasti gak dipungut lagi.” –@simambahitam
    Abaikan.

    Tarawih, shalat yang katanya spesial karena cuma ada di bulan ramadhan. Saya mau bahas ini karena yang spesial pasti banyak penggemarnya, betul bekgitu ibu-ibu??
    Yang udah baca postingan saya sebelumnya yang judulnya Cerita Kece Ramadhan pasti tahu apa itu fenomena tarawehan. Saya jelasin lagi, fenomena tarawehan itu adalah fenomena yang terjadi ketika shalat tarawih berlangsung. Simple ya? Emang. Jadi di postingan ini saya akan membahas seputar tarawehan menurut perspektif saya. Cekibrot..

“(9-,-)9”
Tarawehan bro...

    Mushola Raudlatul Mutafakirin, mushola milik Ma Aam.. guru ngaji saya. Adalah Mushola legendaris yang menjadi persinggahan hati saya untuk melaksanakan sholat tarawehan yang spesial ini.


    Ibu pernah bilang, “Nyari Mushola buat taraweh itu kayak nyari jodoh, gak boleh sembarangan..”


    Saya pilih mushola ini karena banyak alasan. Mushola ini adalah awal masa depan saya, di mushola ini saya mulai belajar ngaji. Umur 3 tahun saya pertama kali belajar ngaji. Dari rumah rapih, pake koko putih peci putih. Pas nyampe dipalak sama senior namanya Apis. Gile masih inget aja ya, saya udah dibully sejak usia dini. Saya cuma punya uang 3 ratus perak.. saya gak mau ngasih. Eh dianya ngejedotin bibir saya ke besi yang biasa dipake buat lonceng tanda ngaji dimulai. Bibir saya berdarah.. saya nangis. “Ibu!! Ibu!!” lalu dianter pulang sama Ceu Tati istri Ma Aam. Dan sejak saat itu bibir saya monyong 5 centimeter.


Dari awal belajar baca Iqro 1 sampe khataman Al-Qur’an untuk pertama kalinya. Selametannya di mushola ini.. buat tumpeng dan juga makan ayam bakar. Nikmat sekali.Mushola ini sungguh banyak menyimpan kenangan. Saya enggak mau meninggalkan dia, walaupun deket rumah yang baru, yang saya tempatin setahun lalu ada mushola juga.. rasanya enggak mau begitu aja ninggalin Mushola ini. Udah betah, bro.


    Alasan lain. Mushola ini juga adalah mushola dengan tingkat kecepatan shalat tarawih paling tinggi di desa Ciomas. 10 menit shalat Isya, 20 menit shalat tarawih 20 rakaat plus witir 3 rokaat. Baca doa sepuluh menit.. jam 7 mulai jam setengah 8 lewat 10 menit udah pulang. Mushola lain kalo saya liat pas perjalanan pulang masih pada sholat. Baru shalat Isya lagi. (hehehe, lambat bener kayak keong sawah)


Apalagi katanya saya denger dari temen, desa-desa di daerah barat kabupaten Kuningan sholat tarawih 11 rakaat selesai jam 8. Kalo kejadiannya 11 rakaat di Mushola Raudlatul Mutafakirin ini, jam tujuh lewat seperempat juga udah balik. Hehehe. Enak bingitss..


    Yang saya kagumin juga itu imamnya. Ma Aam. Beuh guru ngaji saya emang top banget. Nge-wasol-nya jago banget. Baca surat Al-Fatihah kalo lagi ngimamin taraweh bisa satu nafas.
    *tarik napas* Al-Fatihah. “Amiiinn.. *sambil narik napas*


    Apalagi kalo lagi semangat, dari Al-Fatihah sampe selesai surat pendek di rokaat pertama dia baru tarik napas lagi. Bisa dibayangkan, imam shalat tarawih sebegitu hebatnya. Pelatihan mereka berat mungkin, sebelum bulan ramadhan mereka di tes fisik dulu.. ditenggelamin seminggu di Palung Mindanao.


    Ngeri. Dan saya kalo jadi imam mungkin kejadiannya akan begini:
    *tarik napas* Al-Fatihah. “Amiiiinn.. *tarik napas* *ngos-ngosan* *mata berkunang-kunang* *badan berubah jadi pocong* *sakaratul maut* *ngubur diri sendiri di TPU Jeruk Purut*
    Tepar karena kehabisan oksigen, sob.

“(9-,-)9”

    Alasan terakhir, karena di Mushola ini banyak orang-orang seumuran. Atau bisa dikatakan, banyak orang-orang yang masih muda. Temen yang se-SD juga banyak yang taraweh kesitu. Jadi enak aja, bisa becanda. Reunian. Kalo shalat serius-serius amat nantinya malah bosen. Kadang kalo udah shalat taraweh kita suka ngobrol tentang sekolah, hobi, dan-lain-lain. Nongkrong.. saling tukeran hape buat dimainin. Ramadhan kali ini juga udah banyak yang hapenya android sedangkan saya masih Symbian alias Nokia. Tapi saya juga bisa minta file apk buat di laptop dari mereka. Lumayan.. kalo ngabuburit bisa buka bluestacks.. terus main Pou sampe beduk maghrib. Hape Nokia X2 saya juga kadang dimainin oleh yang punya Android. Palingan main snakes, tetris, atau Real Football yang dulu mereka juga sering mainkan. Ajang reunian lah.. karena hape mereka dulu juga Nokia. Hehe terjebak nostalgia atuh euy!! Raisa mana Raisa.


    Mushola ini juga menyimpan segudang anak kecil. Mereka dibiarkan bebas berkeliaran di Mushola ini oleh orang tuanya. Orang tuanya gak tau apa, kalo anak kecil kalo dibiarkan bergerak bebas suka bahaya. Udah nganggep mushola ini kayak Taman Bermain. Anak kecil sukanya lari-larian, makanya gak jarang kalo lagi shalat tau-tau ada anak kecil 2-3 ekor lewat kayak lagi nyebrang jalan. Terus suka gangguin orang lagi shalat, saya lagi shalat suka ada yang minta gendong.. terus minta disusuin.“EMANG SAYA IBU LO!!” kan gak tumakninah gitu.


    Kampretnya lagi kalo semua orang lagi sujud, mereka pada joget-joget gak jelas. Random. Seolah-olah mereka melakukan Harlem Shake ala anak kecil, tapi waktunya singkat dan rahasia karena dilakukan pas waktu orang lagi pada sujud. “Allahu akbar..” orang-orang pada sujud, anak-anak pada berdiri. Mereka bangkit. Pada tepuk tangan, goyang Cesar, goyang oplosan, gangnam style. Pas udah bangun dari sujud, mereka mengikuti gerakan shalat. Seolah-olah mereka ikut shalat dan tidak terjadi apa-apa. Dan ketika kami yang shalat sujud lagi, mereka joget-joget lagi, ada yang tepuk tangan.


Anak kecil juga kadang labil. Kalo lagi senangnya, senang banget. Lagi sedih, sedih banget. Contohnya pas mereka berantem terus salah satu ada yang nangis karena dijambak sama temennya, mereka pada diem.. ngeliatin yang nangis. Yang nangis nangisnya makin kenceng karena diliatin. Terus bilang ke Ibunya. Ibunya nyamperin. Ibunya melototin temen-temennya. Yang dipelototin pasang muka kasihan.. dan yang paling ngenes mereka pasang wajah ‘bukan gue yang ngejitak kepala dia, bu!’ biar diberi belas kasihan dan gak dimarahin.


Bukannya shalat, malah ngobrol... grrrr..
Ketangkep kamera..

    Saya yang melototin tingkah laku mereka cuma bisa bilang, “Puas lo.. gak pada mau diem sih..”
    Dan yang paling miris, makin ke sini anak-anak yang seumuran saya.. yang udah SMA, atau paling banter anak SMP kelas 2 itu malah pada kalah rajinnya sama anak-anak. Remajanya pada kemana iniihhh??? Mushola dijajah anak-anak browww!!!
 

“(9-,-)9”

    Tarawehan itu..


    Jadi semangat kalo udah ada cewek cakep atau manis yang tarawehannya satu mushola dengan saya. Kejadiannya terjadi di ramadhan satu tahun yang lalu, waktu Jimmy juga masih ada di Ciomas. Ketika saya lagi wudhu di kolam susu (baca: kolam yang airnya jernih banget cuy) sebelah timur Mushola… basuh muka tiga kali.. basuh hidung tiga kali. Dari kejauhan terlihat sosok anggun melintas menuju mushola tempat saya biasa taraweh. Memakai mukena warna cokelat muda, matanya warna cokelat muda juga, dan senyumnya juga manis semanis cokelat Silver Queen.. membuat meleleh. 


Grrrr...

    Taraweh hari itu saya gak bisa henti-hentinya memikirkan dia ketika lagi sholat. Setiap gerakan shalat yang dilakukan pasti selalu dibarengi dengan pemutaran video flash-back pas dia lewat tadi ketika lagi wudhu.


    “Siapa ya nama dia ya?”


    Saya pengin tahu tapi gak frontal. Saya pengin tahu tapi gak nanya. Tiap tarawehan, hanya dengan melihat dia lewat itu cukup buat saya semangat. Kadang saya suka cari perhatian dengan duduk manis di teras mushola ketika dia lewat, sambil pura-pura benerin sarung.. atau ngobrol sama temen. Tapi tak sedetikpun saya lewatkan buat gak ngelihat dia. Saya gak tahu namanya, cuma hapal muka. Gak tahu dia siapa, tapi udah kayak deket banget. Dan sumpah.. ketika kita lagi jatuh cinta, kelihatannya dia juga ‘seperti jatuh cinta juga sama kita’. Rasa penasaran itu yang saya nikmatin, hari demi hari berlalu.. hingga pada akhirnya telinga saya mendengar obrolan ketika sedang berwudhu di kolam susu yang ada di sebelah timur Mushola. “Kamu jatuh cinta ya sama dia?” cela Jibon ke Ival yang sedang pake sarung seraya menunjukkan tangannya ke arah si cewek cokelat Silver Queen yang sedang saya taksir.


    Ival kaget disindir gitu, sarungnya melorot lagi, kelihatan deh pake selempak gambar Naruto. Sambil ngangkat sarungnya dia ngeles, “Apaan sih lu bon? Si Puff* (*nama samaran, karena kalo gak pake nama samaran pasti mukanya ada yang merah. Takut dia baca… hehehe) itu udah punya pacar. Pacarnya aja si Kampret* (*ini bukan nama samaran bro, ini panggilan saya aja karena saya kesel sama dia.. hehe), ganteng, tajir, punya motor ninja.”


    Batin saya tergerus. Ival melanjutkan, “makanya kalo sore itu nongkrong di alun-alun desa.. Si Kampret suka jemput Puff buat ngabuburit ke rumahnya.”


    “Cantik sih, tapi rela bagi-bagi?” seru Jibon, lalu tersenyum miris.


    “Peluang dapetinnya juga paling 0,0000000000002%.. haha!! Tapi loe ngapain nanya-nanya gue soal itu? Jangan-jangan loe yang naksir ya?” Ival melanjutkan ceritanya lagi yang membuat hati ini tambah hancur berkeping-keping. Seperti cokelat yang bentuknya gak sempurna lantas dibuang.. ke kolam hiu.


    “Kagak-kagak.. yang naksir mah si Fauzy tuh dari tadi melototin dia terus!!” tangan Jibon menunjuk ke arah hidung saya yang sedang memerah karena ketahuan sedang menatap si Puff yang sedang anggun memakai mukena nun jauh disana sambil meringis.


    “Apaan? Enggak ah..” saya ngeles, tapi gak ikhlas ngelesnya.
    Dari situ kadar semangat saya sedikit mengurang. Walaupun masih semangat karena masih ada teman-teman, dan juga sahabat, seperti Jimmy, Ival, Jibon, Yogi, and many others. Gak apa-apa, perempuan masih banyak di dunia ini. Toh masih ada cokelat lain selain Silver Queen, kan?


    Tapi ramadhan tahun ini, si Puff gak nongol-nongol kemana ya dia.. kangen juga sih.. karena gak ada bahan buat cuci mata. Karena kalo liat ke shaf perempuan paling yang keliatan ibu-ibu atau nenek-nenek.

“(9-,-)9”

    Udah ah, ceritanya capek… hehehe…


    Karena bentar lagi lebaran, takut telat dan lupa ngucapin. Saya dan keluarga kecil si Mamba Hitam mau minta maaf lagi, Minal Aidzin walfaidzin.. Mohon maaf lahir dan batin ya, takut ada orang yang kesinggung karena postingan di blog ini. Hehe, peace….


    “Taqoballahu minna wa minkum siyamanaa wasiyaamakuumm..”


    Sampe ketemu lagi habis lebaran, guys.



BONUSS

2 comments:

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email